Rabu, 19 Maret 2014

Kamu Adalah Buah Favorit di Mataku

"Ya kayak gitu tu bagus, realistis. Gak kayak yang lain tu pasti sama-sama terakhirannya, huuu!"

Waktu itu, aku kesal dan protes habis-habisan sama Zai tentang ending film yang aku tonton. Sebagai tukang promosiin itu film, aku rasa dia harus tanggung jawab atas ending yang sukses bikin aku mencak-mencak sambil becucuran air asin. Dan dia nanggapinnya dengan enteng kayak gitu, bahkan ngolokkin aku.

Aku kesal tapi bukan berarti aku nyesal udah nonton itu film. Justru aku senang puas kagum sampe mimpiin pemeran utama cowoknya selama dua hari. Cuman endingnya itu nah kenapa harus kayak gitu sih kenapaaaaa, itu sudah yang bikin aku kesal. 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 14 Maret 2014

Eyeliner Hilang dan Perubahan Lainnya

Di postingan kali ini aku mau ceritain soal NCC, apa yang udah terjadi di NCC belakangan ini yang belum sempat ku posting kemaren-kemaren. Aku mulai dengan tragedi hilangnya eyelinerku Senin kemaren. 

Kukira ketinggalan di kantor seperti biasanya, eh sekalinya pas di kantor gak ada juga. Frustasi abis, aku jejeritan sana-sini manggilin eyelinerku itu. Aku benci ada barangku yang hilang, mendingan rusak deh, apalagi benda yang menurutku punya keunggulan lebih daripada barang-barangku yang lain. Masalahnya eyelinerku itu satu-satunya make-up paling mahal yang kupunya, tujuh puluh ribu aja sih tapi bagiku itu mahal tau huhu kalau dibadningin sama alat make-up-ku yang rata-rata kucolong dari Kak Fitri atau enggak diskonan.  

Pas masih jejeritan dengan tangan yang lagi gerayangin lemari kaca, tiba-tiba mati lampu. Bubuhannya langsung ngedumel ngomel, termasuk aku. Maka bubuhannya tu ternyata belum pada dandan, maklummmm keburu waktu gitu takut telat. Oh iya, aku belum ada cerita ya kalau sekarang absennya pake fingerprint, absen sidik jari gitu. Jadi gak bisa molor kayak dulu huhu. Aku yang dulu berangkat dari rumah jam jam sembilan kurang lima belas menit sekarang jadi berangkat jam setengah sembilan. Maka pas datang tu musti lari-lari dari pintu depan ke ruangan Kak Maya demi ngejar waktu biar gak telat, eh tapi sekarang dipindah sih jadi di meja CS haha. FYI, aku ngegunain jari tengahku buat absen sidik jari hahaha i love middle finger sooo much mwah! Ehh kembali ke mati lampu, nah jadi kami tu pada dudukan di kursi tunggu, pada sibuk dandan bubuhannya, dan aku masih ngerintihin eyelinerku. 

"Kita dandanin Icha yok!" Gatau siapa itu yang ngomong, kalau enggak Kak Ira ya Kak Muti.

Gak lama aku didandanin sama Kak Maya, dipakein eyeliner tebal, dan tadaaaaaaaa!!!

tante girang


Habis itu Kak Maya ngedandanin Kak Yuls yang daritadi ngerengek-rengek minta matanya dikasih eyeliner. Gak cukup Kak Yuls, Kak Ira juga jadi sasaran persalonan (?) Kak Maya. Sekejap NCC berubah jadi beauty class atau salon atau apalah di pagi itu yuhuuuuuu~


para wanita salon cucok boo


"Hei bayar! Seratus lima puluh satu orang! Satu dua tiga jadinya empat setengah hahaha" kata Kak Maya sengak Kami pada ketawaan. Aku kembali ngerasain kalau kantor ini bukan kantor, tapi rumah keduaku. Aku kembali ngerasain aku nyaman disini dengan sifat konyol mereka. Nanda pernah bilang kalau kantor ini itu bukan kayak kantor, ada waktu hari apa gitu dia ke NCC nungguin aku sampe pulang, nah dia diungsikan ke atas di ruang admin sama teknisi. Katanya dia heran sekaligus kagum sama anak-anak di NCC, yang gak jaim, yang suka nyanyi nyaring-nyaring, yang gak kaku, yang ramah, yang suka bemainan yang suka beolokkan yang suka-----

Pulangnya ternyata aku nemuin eyelinerku teronggok di laci rumahku. Asemmmmm! Eh tapi ada hikmahnya sih, kalau aku gak kehilangan eyeliner aku gak didandanin sama Kak Maya tu huahahaha.

Cerita kedua, yaitu kepergian Kak Fajar ke Balikpapan selama dua minggu. Dari tanggal 6 kemaren sih dia perginya, ditugasin sementara di NCC Balikpapan. Aku ngerasain ada yang beda kalau gak ada Kak Fajar. Gak ada yang cekikikan gak jelas di ruang atas, kalau aku ke ruang atas trus adaaaa aja gitu momen dia cekikikan sendiri kayak ngetawain sesuatu. Trus gak ada yang diajak debat, gak yang kuolokkin dan ngolokkin aku, gak ada yang kucubit, gak ada yang biasanya di depanku atau dibelakangku pas lagi pulang. Bisa dibilang rada sepi sih gak ada dia. Tapi bagusnya kalau gak ada dia tu bekurang dah satu orang yang jahilin dan bungulin aku tiap hari.

Ketiga, bubuhan NCC pada rajin-rajinnya bersih-bersih, tata ruangan pada diubah, lemari pada digeser, jaket-jaket sekarang pada digantungin, dalam rangka menyambut Ibu Jessica, yang katanya Kak Ira beliau itu kepala Nokia Internasional. Dan katanya sih Bu Jessica itu gak bisa bahasa Indonesia, jadi kami ntar pake bahasa Inggris huaaaa Bu Sri Pak Dio BU Sunarmi dan guru bahasa Inggris lainnya lontonggggggggggggggg!!! Pak Hadi, Direktur Utama Unicom juga mau datang tapi gatau kapan, kayaknya duluan datang Pak Hadi yang datang baru Ibu Jessica. Ini sih sekarang yang datang Pak Eko, beliau itu Asisstant Manager-nya Unicom. Udah datang dari kemaren sih, trus katanya disini sampe tanggal 18. Sebenarnya gapapa, ada atau enggak ada Bapaknya pun sama aja, kami masih bisa aja berbinal ria dengan youtube dengarin lagu nyaring-nyaring atau nonton film. Gak tegang-tegang banget ternyata ada Pak Eko, orangnya baik trus nyantai. 

Keempat, bubuhannya lagi pada keranjingan nonton Khazanah di Youtube. Ya ampuuuunnnnn drastis banget, dari yang dulu nontonnya film N3 (do you know N3? Ehem, nenen), yaitu film-film genre apapun asal ada unsur-unsur semi porn nya haha sekarang jadi nonton acara berbau islami gitu. Seru sih, aku juga suka nontonnya, apalagi yang ngebahas tentang Dajjal. Kami pada tegang gitu nontonnya, lucunya pas kami lagi nonton tentang Islam vs Kristen gitu kalau gak salah, aku lagi ada user, trus kayaknya sih usernya itu bukan non muslim kalau diliat dari mukanya, chinese-chinese gitu mukanya, maka kami waktu itu videonya nyaring banget otomatis dia teikut denger kan. Aku rada gak enak juga sih takut userku kesindir, jadi aku jelasin prosedur sambil ngecilin volume videonya. 

"Orang Islam kok dia, tuh ada Nur nya." tiba-tiba Kak Maya nyeletuk sambil nunjuk ke layar komputernya. Eh iya sih ada kata Nur di nama lengkapnya, eh tapi gatau juga sih, kalaupun dia beneran non mudahan gak kesindir huhu.

Udahhhh itu aja. Ntar aku seringin posting soal di kantor daripada tentang cintrong-contronganku yang ngebosenin itu huhu. Karena sebenarnya banyak cerita tentang NCC, tentang kantor yang gak kayak kantor  tapi lebih mirip playgroup itu. Byeeeeee~
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 09 Maret 2014

Tiga Tahun

Setelah sekian lama gak ketemu, yaitu seminggu (huuu LAMA KAH ITU CHA??? ), akhirnya aku ketemu Zai juga Sabtu malam kemaren. Aaaa tapi bentar aja, gak sampe satu jam perasaan, maka ketemunya itu gak di rumahku tapi di rumah kakakku, karena kebetulan Sabtu malam itu aku nginap di rumah kakakku. Oh iya, aku belum ada posting ya kalau Kak Fitri udah pindah rumah, dia gak tinggal di Teluk Lerong lagi tapi tinggal di Cendana Gg 8, dekat rumahku, jaraknya dua rumah dari rumahku.

Lanjut, nah tujuannya Zai ke rumah juga sebenarnya buat minta film. Pas dia mau pulang, refleks aku pegang erat tangannya itu trus temewek. Awalnya cuma begayaan sih cuma pura-pura aja mainin suara mewek-mewek gitu aja gak nangis betulan. Aku senang aja ngerjain dia kayak gitu, berharap dia nanggapin dengan manis, ehhh tapi dia malah bilang...

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 03 Maret 2014

Magabut

Hari Rabu kemaren NCC mati lampu, dan kami masih dicuekkin sama orang pusat yang gak mau belikan kami genset. Otomatis kami males buat kerja, dan user-user sepertinya memahami kemalesan kami. Yang servis hape sedikit aja, banyakan yang ngambil. Dan bubuhan CS sangattttt senang karena gak perlu repot nulis-nulis MO.
Sumpah deh kami aktif kerja cuman satu jam, dari jam sembilan sampe jam sepuluh pagi. Sisanya dihabisin dengan beceritaan, istirahat keluar main di Timezone, dan tidur di ruangan Kak Maya.

Bener-bener magabut, makan gaji buta, seperti yang dibilang Kak Ira. Kerja tapi gak kayak kerja, seperti yang dibilang Kak Fajar. Aku gak habis pikir kok bisa sepi user gitu haha tau aja dia kalau mati lampu. Nah besoknya, hari Kamis, kami dapat kabar gak enak dari pusat, kabar kalau gajian diundur, jadi gajiannya tanggal 1 Maret bukan tanggal 28 Februari. Aaaaaaaaa sumpah deh nyiksa banget! Walaupun beda sehari tapi tetap aja nyiksa. Gara-gara kami berpikiran kalau bulan Februari itu singkat, trus mentang-mentang singkat kami jadi semena-mena ngabisin uang, dan akhirnyaaaaaa bokek. Dari hari Rabu kemaren kami udah pada bokek, merintih merindukan gajian. Pada makan pop mie seberataan, pada bedompet kurus seberataan.

Ada satu momen dimana aku dan Kak Indra masang tampang serius trus habis itu ketawa, momen yang terjadi pas hari Kamis. Kami berdua menggebu-gebu ngomongin soal masa-masa kaum dhuafa yang kami alami dalam setiap bulan.

"Cha, kita jadi dhuafa itu di tiga periode. Di atas tanggal 5 dibawah tanggal 10 itu udah jadi dhuafa,  uang udah habis, menantikan uang insentif. Di atas tanggal 15 dibawah tanggal 20 habis lagi menantikan uang KD. Dannnn di atas tanggal 25 dibawah tanggal 31 uang habis banget, menantikan gajian."

"Banget Kak banget! Kalau akhir bulan tu kita SD, Sangat Dhuafa."

Habis itu kami ngakak sambil saling pukul-pukulan.

Obrolan kami pun berlanjut ke bekikihan hand and body lotion, krim muka, deodorant, sampe pasta gigi. Kalau barang-barang itu udah habis trus kami lagi gak ada duit, kami akali dengan memotong kemasannya trus dcongkel-congkel isinya. Aku sering sih kayak gitu, kalau hand and body ku habis aku usahain buat buka tutup botolnya, kalau gak bisa ku pencet-pencetin sampe penyek.
Trus kalau krim muka kupotongin kemasannya trus dicongkelin deh sampe bener-bener bersih huhu. Kalau Kak Indra kehabisan deodorant, dia biasanya beli deodorant yang sachet-an trus diolesin ke tempat deodorant nya.
Kehabisan sabun mandi cair? Tinggal dituangin air ke botolnya trus dikocok-kocok, bebusa deh, jadi sabun cair deh hahaha. Aku sama Kak Indra ketawa miris nyeritain itu. Lebih mirisnya lagi pas kami serentak nyadar kalau kami lebih makmur di jaman sekolah daripada di jaman udah kerja kayak gini. Gatau ya, rasanya beda aja. Duluuuu gak sampe seboros ini, gak sampe sebokek ini, ada aja gitunah uang buat beli baju. Perasaan juga kalau di jaman sekolah lebih tau diri kalau pake uang, gak kayak sekarang yang suka nyesel belakangan. Kadang aku berpikiran mau balik ke masa sekolah dulu, dimana aku bisa hemat trus gak pernah kepikiran dan pusing ngatur uang. Kalau jaman sekolah menurutku sih enak, kalau uang di hari itu habis, besok ada uang lagi gitu, walaupun gak banyak.

Bener sih kata Kak Indra, semakin banyak uang yang kita punya semakin banyak kebutuhan yang harus kita penuhin, dari yang penting sampe gak penting.  Huh, manusia emang gak ada puasnya.


Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 02 Maret 2014

Geser

Kakiku rasanya mau kujadikan mainan bongkar pasang hari ini. Sumpah, rasanya sakit di bagian lutut sampe ke bawah, rasa mau ku lepas terus kalau sakitnya agak mendingan baru ku pasang lagi. Pegel nyeri mau patah semuanya nyampur jadi satu. 

Semua karena acara geser yang berjalan hari ini dari pagi sampe sore. Geser, kepanjangan dari gak sesuai rencana, tauk deh itu singkatannya nyambung apa kagak. Yang jelas hari ini sukses membuat persendian kakiku geser dari tempatnya berada. Aaaa ngomong apasih aku ini, kalau salah maklum deh bukan anak ipa soalnya. 

Yak, mari aku ceritakan dari awal, apa aja yang aku lakuin seharian. 

Pagiku dimulai dengan bangun jam 6 dan nelponin bubuhan Jogging Ceria, yang terdiri dari Ikhsan, Any, Dita, dan aku sendiri.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com