Senin, 14 April 2014

Kartu Peserta Ujian

Entah Denada, Any, Sahid lagi pada ngigo atau apa, mereka tadi pagi pada update personal message tentang siap menghadapi UN. Gak lama aku liat di Instagram, Adit upload foto kartu peserta ujian nasional-nya yang setahun lalu itu. Ini mereka pada mau kembali muda lagi jadi anak kelas tiga SMA/SMK, atau lagi dalam rangka nyemangatin anak-anak yang lagi ngadapin UN hari ini, atau lagi kangen sama masa-masa UN sih?

Kalau jawabannya yang terakhir, mereka gak sendiri (emang gak sendiri kan? berempat gitu), karena ada aku. 

Pas Nanda asik ngegerayangin buku pelajarannya tadi malam, tiba-tiba ada rasa kangen yang nyergap. Aku kangen gegap gempita menuju UN, aku kangen muka cemasku dan teman-teman mikirin dan ngebayangin rupa para pengawas, aku kangen semangat yang kami tanam demi menyongsong UN, aku kangen bunyi berisik dari lembar buku pelajaran Matematika yang kubalik dengan tergesa-gesa sekaligus kesal, aku kangen coretan-coretan motivasi gak jelas di sisi kanan kiri atas bawah aaa wherever tiap lembar buku pelajaran Bahasa Inggrisku, aku kangen momen-momen aku jadi gadis perpus, duduk di lantai tiga Perpusda sendirian ditemani setumpuk buku dari yang penting sampe gak penting, aku kangen------ 


Aku kangen masa-masa sekolah kayaknya, eh tapi lebih tepatnya aku kangen belajar. Belajar. 
Yak Cha bisa diulang sekali lagi? BE-LA-JAR. Suatu kegiatan dimana kamu melahap buku-buku pelajaran, membacanya, menghapalnya, dan yang terpenting memahaminya, dan berharap kamu dapat timbal balik yang setimpal dari itu, yaitu nilai bagus, atau lulus. Jujur aku kangen, sampe tadi malam aku temimpi aku lagi di kelas bareng Dina belajar Bahasa Inggris dududu. Aku senang aja ngeliat Nanda belajar, senang yang sekaligus iri, aku mau kayak gitu juga. Pemandangan Kak Indra lagi komat kamit ngapalin materi kuliahnya siang tadi juga bikin aku iri, iri yang artinya aku mau juga, aku pengen. 

Sumpah, aku pengen, dan kayaknya keinginanku buat kuliah tahun ini kembali bersemi. Sempat pupus sih kemaren, aku mikirnya aku kerja aja, tapi gatau ya aku kesambet apa aku pengen (lagi) kuliah. Nerusin apa yang aku impikan dulu. Ngewujudin apa yang aku tulis di post-it yang kutempel di kamarku. Bubuhan di kantor aja rata-rata pada kuliah, nggg ada Kak Indra, Kak Uun dan Max. Kalau dipikir-pikir sebenarnya kalau dari dulu aku ngurus kuliah aku pasti udah jadi mahasiswi sekarang, tapi dulu aku gak ngurus, kenapa ya aku juga bingung kenapa aku cuek bebek aja ya sama tetek bengek pengurusan masuk kuliah yang digembar-gemborkan guru BK dulu, ah it's too late to regret~

Tapi entahlah apa ini sekedar keinginan numpang lewat atau tekad penuh semangat. Aku takut kalau aku berubah pikiran, tapi sumpah aku pengen banget. Aku berharap moga dilancarin, dan semoga tekadku ini jalan terus. Walaupun aku masih belum tau bakal ngambil jurusan apa --karena jurusan yang aku mau itu gak bisa kuliah malam bisanya yep aku mau tetap kerja jadi kerja sambil kuliah--, tapi aku yakin aku mau belajar. Mau punya kartu peserta ujian lagi. Mau belajar apa yang bakal jadi masa depanku.

Huuffh, liat aja entar. Teguhkan tekadmu Cha. 

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com