Kamis, 10 April 2014

Gini Kah Rasanya Jadi

Tadi malam aku mimpi lebih dari satu mimpi, dan tumben aku inget apa aja mimpiku. 

Dimulai dengan mimpi aku sama Kak Ira lagi ngobrol, ngobrolin kalau sebenarnya Kak Ira itu masih sayang sama Kak Fajar. Di mimpi itu Kak Ira sambil ketawa-ketawa nyeritain itu, dan aku berharap itu bukan cuma sekedar mimpi haha. 

Aku sempat bangun sih buat beshubuhan, habis itu tidur lagi, dannnn temimpi lagi.

Mimpi kedua aku kehabisan bensin di tengah-tengah gunung, trus aku yang lagi jalan sama Nanda waktu itu mampir di villa dan ketemu sama cowok-cowok. Gak jelas banget mimpinya, pokoknya kami asik bemainan sama cowok-cowok itu. Gatau deh muka mereka kayak apa, yang jelas gak ada yang kayak Adam Levine. Akhirnya aku sadar aku mau beli bensin dan ada janji mau ketemu sama orang di Tenggarong yang ternyata Zai, trus aku pulang, cusss pulang, eeh sekalinya kejebak banjir, eeeeh ditelponin Mamaku, eeh gak jadi deh. 

Nah mimpi yang ketiga aneh lagi. Aku kayak balik lagi ke masa SMK kelas dua, cuman teman sebangkuku itu bukan Ariesta tapi Nina. Aku tu lagi beceritaan sama Nina becekikikan. Tiba-tiba Anggi yang duduk di belakangku teriak bilang ke Suci, Lulu, Puji, dan Mega kalau aku itu lesbian. Aku jelas gak terima lah, aku tulis PM nyindir-nyindir mereka yang di mimpiku itu fitnah aku err--- eh yang disindir gak terima, dan voillaaaaa kami adu mulut. 

Dan aku kebangun jam setengah delapan gara-gara mimpi-mimpi gak jelas itu. Good job Cha! Mana aku shift jam delapan hari ini. Aku pun ijin ke Kak Ira buat ngambil shift jam 10 hari ini, untungnya boleh. Dan untungnya aku gak ketiduran di lampu merah lagi kayak kemaren-kemaren. 

Giling deh aku udah tiga kali ketiduran di lampu merah. Huuffh tiga lagi. Sabar-sabar ajua ya baca postinganku kali ini.
Pertama gara-gara aku lagi gak enak badan, nundukkin kepala trus gak lama ketiduran. tapi gak nyenyak-nyenyak banget sih. Trus kalau gak salah seminggu kemudian aku ketiduran lagi, di lampu merah, lampu merah depan Perpustakaan Daerah, itu bisa dibilang nyenyak sih soalnya aku gak bakal tau lampunya jadi hijau kalau gak ada yang ngeklaksonin aku dari belakang huhu. Yang ketiga, masih di hari yang sama, aku ketiduran di lampu merah yang daerah mau ke Lembus itunah, cuman aku masih dengar sih suara motor di samping, tidur ayam gitu. Pas nyampe di kantor bubuhannya pada ngetawain aku. Ternyata Kak Muti ngeliat aku ketiduran di lampu merah uuuu malunyah, eh tapi aku biasa aja toh aku ngantuk kok kayakmana ay.

Nah terusss kemaren aku tu pulang sama Kak Muti, dia ikut aku, nah dia yang bawa motor, aku yang dibonceng. Pas masuk daerah Cendana tu aku nguap-nguap dan blek aku tetidur huaaa astaga Icha!!! Kata Kak Muti aku udah coba dibangunin berkali-kali pas diteriakkin baru tebangun hahaha maaf ya Kak Muti~

"Kita tu sampe diliati orang taulah Cha dikirain kita lesbi lok huhuhuhu kayak gini kah rasanya jadi Zai?" Dan aku cuma bisa ketawa ngakak aja dengar Kak Muti ngomong gitu.

Sebenarnya aku juga gak habis pikir kok aku bisa ketiduran, dulu Zai pernah cerita kalau temannya ada yang suka tidur juga kayak aku, lebih parah malah suka tetidur-tidur di jalan trus aku ngakak dengarnya, rasa gak percaya kok ada orang kayak gitu. Eehhh sekalinya---- gini kah rasanya jadi temannya Zai itu~

Dan aku jadi kepikiran sama apa yang dibilang sama Kak Muti. Waktu Kak Muti bilang gitu aku cuma bisa ngakak, karena aku sendiri juga gak habis pikir, gitu kah yang dirasain Zai? Kok dia gak marah walaupun aku udah sering tidur di jalan? Kok dia selalu ngiyain aku setiap aku mau tidur di jalan,  negur dan bangunin tanpa kesal kalau misalnya aku mau jatoh atau udah nyampe? Kok dia gak malu punya pacar tukang tidur sembarangan, dengan lempengnya cerita ke temannya kalau aku tukang tidur? Kok dia ketawa atau bahkan ngolokkin aku bukannya ilfeel trus nganggap aku ini cewek aneh tiap liat aku nguap atau liat muka kusutku baru bangun dari tidur sembaranganku?

Pengen rasanya kutanya ke orangnya langsung. Tapi palingan aku gak dapat jawabanya, yang ada cuma muka ngolok yang artinya "Buat apa kamu nanya gitu? Mau dengar jawaban yang bikin kamu kegeeran kah?" Rasanya aku pengen pura-pura tau apa jawabannya, dan jawabannya itu, "Aku terima kamu apa adanya, aku suka cewek aneh kayak kamu." Rasanya aku pengen itu bener-bener jawabannya.

Udahan ya postingannya. Maaf ya Kak Muti, aku udah ngerepotin. Maaf ya Zai--- eh enggak, eh minta maaf juga deh, tapi bukan berarti aku kapok tidur di jalan pas jalan sama kamyu ya haha.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com