Rabu, 23 April 2014

Sesombong You and I

Gara-gara Dina bilang kalau mv lagu dari album terbarunya One Direction, You and I, itu ngebosenin, aku jadi keranjingan dengerin lagu itu.

Nih aku lagi ngedengerin, ku replay berapa kali ini. Awalnya liat mv nya dulu sih, ngebuktiin apa beneran ngebosenin. Pas aku liat yaaaa agak sih,  gak ada model mv nya, cuma mereka berlima. Adegannya mereka jalan gitu menuju jembatan gantian mukanya teganti gitu sesuai giliran, pertamanya mukanya Niall trus muka Liam trusssss lupa dah aku. Kalo menurutku sih gak ngebosenin banget, cuman ya kalo yang penggemar fanatiknya kayaknya ga ngerasa bosen deh melototin mv itu soalnya ngerasa dipuaskan dengan muka mereka yang ganteng-ganteng itu .

Aku mah cuma kesengsemnya sama Niall. Dari dulu sampe sekarang. Niall masih cakep aja, ga keikut empat temannya yang sekarang pada hobi numbuhin jambang sama kumis. Padahal aku suka loh sama cowo bejambang, tapi kenapa ya ngerasa biasa aja tuh pas ngeliat mereka. Cukup sekali lirik. 


Dan kalaupun Niall ngikutin jejak bubuhannya, mungkin ga cocok juga sih. Jadi yaaa kayak gitu aja bagus, with his stunning smile. Aaaa Nialllllllllll~♥

Oke stoppp soal Niall nya. Lanjut, nah aku langsung dengerin lagunya itu, lagu yang ternyata udah lumayan lama bersemayam di hapeku tapi ga pernah kujamah. Kudengerin kuresapin kuraba kuterawang, ternyata lagunya keren juga. Maknanya itu loh, menurutku gini ya, lagunya itu tentang seorang cowo yg ngeyakinin cewenya kalau mereka itu gak bakal bisa dipisahin sama apapun, mereka bakal selamanya bersama. Mereka udah ngelewatin manis pahitnya hubungan, udah saling belajar mengerti, udah belajar dari pengalaman. Si cowo ngerasa mereka ini beda, pasangan lain di luar sana itu gak kayak mereka, gak setegar sekuat mereka. Kira-kira kayak gitu deh.

Aku suka sama liriknya yang "Did they ever fight like us?" dan "You and I, we dont wanna be like them." Sederhana sih liriknya, cuman ngena banget. Seolah ngegambarin kalo si cowo dan si cewe gak bakal goyah sama apapun yang bisa misahin mereka.

Lagu yang sombong.

Pendapatku selain keren. Dan aku ngerasa kalau aku dulu sesombong itu.

Barusan waktu telponan sama Zai, iseng aku nanya, 

"Pernah ga sih kamu ngerasa kalau pacar kamu itu jodoh kamu ntar?" Pertanyaan retorik, awalnya aku mikir gitu.

"Pernah. Dua kali. Mengharap kalo jodoh sih. Aku ngayal kalo aku ke rumahnya ngelamar. Eh sekalinya putus. Fuck. "

Ehhhh ada jawabannya ternyata. Aku spontan ngakak. Jadi  orang cuek,-eeh ralat, super cuek kayak dia masih bisa berpikiran soal jodoh?

"Tapi sekarang aku realistis kok. Ga ngayal-ngayal lagi. Belajar dari pengalaman. Mana kita tau jodoh kita ntar"

Pengen kutanya rasanya, 

"Jadi kamu ga mau aku jadi jodohmu? Kamu ga ngayalin ngelamar---- aku?" 

Tapi gak jadi. Kusimpan sampe aku lupa kalo aku pernah mau ngajuin pertanyaan yang bakal bikin aku dihujatnya habis-habisan. Alay lebay dramatis melankolis dll.

"Emang cowok kayak gitu ya? Ngg jujur deh kalo aku pernah sih ngarep, sering deh. Yakin kalo dia itu jodoh. Pas putus eh nyesel udah mikir gitu."

Seterusnya aku cerita soal kebodohanku dulu waktu pacaran sama Indra, putus nyambung, bodohnya dulu aku gak jadi diriku sendiri supaya dia ga ilfil sama aku, bodohnya dulu aku gak bisa move on dari Nur karena keyakinan kalo dia itu jodohku udah nempel banget di kepala. Sampe akhirnya Zai ngomong,

"Nanti kalo seandainya kita putus, kamu cari lah yang lebih baik dari aku. Deuuu kayak baik-baiknya aja lagi. Yaaa pokoknya cari yg nerima kamu apa adanya, yg dengerin ceritamu--"

Masalahnya, ada kah yang lebih baik dari kamu? Pengen kutanya itu juga rasanya. Tapi sekali lagi, kusimpan, takut dia kegeeran. 

"Hmm ya ya. Belum tentu juga kita jodoh kan?"

"Bisa jadi. Mana kita tau jodoh kita siapa. Yang ngatur tu yang diatas. Langit, bulan, bintang."

Kata kata ngaco Zai itu bikin aku berpikiran, kalau hubungan kami itu gak sombong. Gak bisa sesombong lagu You and I. Gak bisa sesombong pemikiranku dulu yang setiap pacaran pasti yakin itu jodohku, merencanakan masa depan bareng karena udah terlalu yakin kalau bakal sama-sama selamanya. Gak bisa sesombong mereka-mereka yang pacarannya udah yakin banget kalo jodoh pamer kemesraan sana sini. Ngg mungkin mereka optimis, bukan sombong. Terlalu optimis, eh tapi kalau terlalu optimis juga gak bagus sih.

Sumpah, dia ngubah cara pandangku tentang jodoh. Di saat cowo lain sesumbar ngomong sama cewenya kalo dia yakin banget mereka itu jodoh, Zai malah ngomong kalo jodohnya itu bisa aja Demi Lovato. Mungkin kalo buat cewe lain, kata-katanya yang "iya kalo jodoh, kalo enggak?" itu jahat, tapi buatku itu biasa aja. Dulu aku nganggapnya jahat sih, masa dia gak mau aku jodohnya, tapi lama kelamaan aku yaudah sih biasa aja, kalo dipikir-pikir iya juga sih orang belum nikah juga masa udah optimis banget, orang yang udah nikah aja bisa cerai. Tul?   

Intinya jalani aja skenario ini, endingnya serahin ke sutradaranya. Namanya juga pemain, gak boleh protes sama endingnya. Sekalipun gak sesuai sama yang diinginkan, tapi seenggaknya sesuai sama yang dibutuhkan. 

Udahan ya, baterai hape mulai low dipake blogging sama dengerin You and I mulu daritadi. Kasian, aku sekarang bloggingnya lewat hape.

Pengen juga sih ngeliat Zai sesombong You and I sesekali.  Ah, mimpi! Bye.

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com