Rabu, 11 September 2013

Putar Lagu Blink-182

Pagi tadi aku buka twitter, dan seperti biasa ngebuka mention, dannnn ada satu mention dari Chintya binal yang isinya tentang kangen main Truth or Dare bareng. Satu kalimat yang simple, dan se-simple itu juga aku lansung tenangis. 

Gak cuma kamu yang kangen Chint.

Terbayang muka buannya yang beraneka rupa, kepribadian mereka yang dari normal sampe yang abnormal. Terbayang kelas XII AP 2 yang paling pojok dekat parkiran.
Terbayang penghuninnya.
Terbayang ricuhnya kelas itu kalau ada yang dihukum di depan kelas.
Terbayang betapa senyapnya kelas itu kalau ada Bu Dina atau Bu Tutik lagi ngajar.
Terbayang gimana muka-muka ngantuk para penghuninya kalau lagi ada pelajaran Bu Neni.
Terbayang betapa sumrigahnya pas jam istirahat udah tiba.
Terbayang masa-masa capeknya belajar menjelang UAS, UN, Uji Kompetensi.
Terbayang kerusuhan dan banyak tubuh-tubuh bergeletakkan di lantai kelas pas pelajaran kosong. Terbayang muka-muka bete sampe muka cengengesan para penghuninya begitu tau mereka harus ikut remedial.
Terbayang masa-masa pas main kartu remi trus yang kalah ditaburin bedak tabur bayi sampe si empunya bedak itu marah karena bedaknya dipake kebanyakan.
Terbayang sang ketua kelas, Ikhsan, yang rela disuruh-suruh ini -itu sama anak-anak kelas AP 2.
Terbayang kejahilan kebinalan yang dilakuin pas jam kosong pas jam istirahat bahkan pas pelajaran sedang berlangsung, kayak nyanyi-nyanyi dengan suara sapi mau dikurban, narikin tali beha teman, potoin teman yang lagi tidur, ngolokkin guru yang hari itu pake baju rada aneh.
Terbayang muka-muka capek para penghuninya di sore hari habis bimbel.
Terbayang makan mie ayam sama Dea dan Dina dengan uang pas-pas an.
Terbayang belajar matematika sama Reni dan pas nyampe di nomor paling buntut pun masih belum ngerti apa itu matematika.
Terbayang asiknya nonton film di laptop mulai dari film percintaan, komedi, horror sampe horror banget sampe bikin bergidik ngeri dan nimbulin spekulasi tak harmonisisasi antara umur dan apa yang disajiin di film itu yaa you know it lah my mean *vicky prasetyo lewat*
Terbayang grasak-grusuk penghuninya yang sibuk ngerjakan peer di pagi hari.
Terbayang main Truth or Dare sampe ngakak guling-guling pipis di celana.
Terbayang Chintya dan Dina yang bolak-balik ke WC tanpa kami tau tujuan dan maksud sebenarnya. Terbayang Any dan Denada yang sempat berseturu tapi habis itu baikan dengan cara yang lucu.
Terbayang gimana ramenya ngegosipin temen yang pinter tapi pelit hahaha.
Terbayang----- ya oloh apa aku harus tulis semua yang terbayangkan tentang sekolah? Banyak, terlalu banyak, dan aku kangen. Kangen berat.

Ada yang kangen sama masa-masa SMA atau SMK nya? Yuk mari merapat.

Mungkin kita masih bisa smsan, telponan, berhubungan lewat sosmed, buat nuntasin rasa kangen kita. Mungkin kita masih bisa ngeliat foto-foto masa lalu masa dimana kita sama mereka. Mungkin kita masih bisa ketemu mereka, ketemu teman-teman SMA/SMK. Mungkin semua itu  bisa ngobatin rasa kangen kita. Nggg, mungkin cuma bisa ngeringanin, bukan ngobatin nyembuhin. Karena yang diinginkan seseorang yang lagi kangen sama masa-masa indahnya waktu dulu, adalah bisa kembali ke masa itu. Sayangnya, kita gak punya laci mesin waktu kayak Doraemon. Waktu terus berjalan, dan kita gak bisa mundur ke waktu yang kita inginkan.

Ketika kita udah diluluskan, udah dilepaskan dari sekolah kita, kita terpencar dengan teman-teman kita, dengan sahabat-sahabat kita. Kalaupun bisa ketemu, suasananya udah beda. Dunianya udah beda. Ngatur buat bisa ketemu juga susah. Yang satu bisa hari Minggu, yang satu gak bisa. Yang satu bisa siang, yang satunya gak bisa bisanya malam. Waktu buat sama-sama jadi mahal, gak semurah bahkan segratis waktu masih sekolah, waktu masih sekelas, waktu masih berstatus sebagai pelajar. Kita gak bisa beli, dan memiliki waktu itu, kita cuma bisa mengenang.

Dan sekarang aku mosting ini karena aku kangen. Aku dengerin lagu Blink-182 yang I Miss You juga karena aku kangen. Bukan karena judulnya aku milih itu lagu buat jadi original soundtrack postingan ini, kangen ini, tapi karena itu lagu ngeingatin aku sama Ikhsan dan Wahyu yang dulu saban hari nyanyiinnya dengan gaya slengean, yang cuma kedengaran "miss you" nya doang lirik yang lain enggak. Dan sekarang aku nangis pas dengerin lagu ini, bukan ketawa cekikikan kayak dulu.

Huufffhhh. I miss you. I miss you all. 

2 komentar:

  1. Ichaaaaaa,., ini keren sumpah.. you make me cry chaaa.
    kangen kamu bangeeetttt :'( :'( :'( :'(

    BalasHapus
  2. haha makasih ya iya chint aku juga kangen pake banget :( ayok ketemuuuuuuu

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com