Kamis, 19 September 2013

Bertemu Mikail

Hahhhhh, akhir-akhir ini aku terlena dengan twitter. Terlena berat. Kerjaanku tiap hari buat mengawali pagi yaitu ngecek mention, bales mention,  liat-liat timeline, hibakin timeline, stalk tl mulai dari orang yang famous sampai yang alay, siangnya kayak gitu lagi, sorenya tambah membinal lagi di twitter. Gak biasanya aku segitunya sama twitter, twitteran sih twitteran tapi biasa aja buat selingan gitu aja, gak sampe bikin aku lupa kalau aku punya blog. 

Serius, aku beneran lupa kalau aku punya blog. Aku gak ada mosting atau sekedar nengokin blog buat ngeliat total tayangan lamannya, hal yang selama aku punya aku blog aku lakuin terus. Hal yang sebenarnya biasa aja sih kalau gak dilakuin, tapi aneh buatku, buat seorang blogger yang ngerasa kalau blog adalah 'orang' yang selalu ada buat aku kapanpun. Pas tadi pagi tiba-tiba tepikir, "Apa kabar blogku ya?" dan alhamdulillah kabar blog baik-baik aja gak ada bekas pembobolan maling atau perampokan atau gimana.



Oke, jadi aku udah dua hari gak ada twitteran, aku bertekad pokoknya postingan ini harus selesai baru aku boleh twitteran. Sebenarnya banyak banget yang mau aku ceritain di postingan kali ini, rada bingung mulai dari mana, tapi kalo dipikir-pikir intinya tentang user. Kalau kata Vicky sih userinisasi yang labil ekonomi serta menimbulkan konspirasi kemakmuran. Mulai dari userinisasi yang ajaibisasi ya, nah jadi beberapa hari yang lalu ada bapak-bapak gitu mau nyervisin hapenya. Dia datang dengan nafas tersengal-sengal kayak habis dikejar kamtib, trus langsung nyodorin hape C2-03 nya.

"Selamat pagi. Ada yang bisa dibantu Pak?"

"Mbak liatkan katanya itu hapenya heng. Itu hape teman saya."

Tanganku langsung  meraih hape di depanku itu. Hapenya itu lagi buka video yang udah di-pause, yaudah jadi langsung kukeluarin aja gitu, video itu tu dari folder gitu, dan namanya folder nya... Cina BF.

Ngek. Tediam. Trus spontan ngeliat ke arah Bapaknya yang kalau diliat-liat punya tampang mesum juga. Trus ngeliat ternyata masih banyak folder lain di hape itu dengan titel BF di belakangnya. Ngek ngek ngek.

Nah ku anuin lok hapenya tu, ternyata gak ngeheng seperti yang Bapaknya bilang, cuman loading lambat gitu pas buka sms kah buka apa aku lupa juga, kepenuhan memori kah kalau gak salah, intinya Bapaknya tu gak jadi servis. Pas Bapaknya keluar aku langsung dan ceritain ke Kak Muti. Ya ampun untung aja itu video langsung aku keluarkan aja, kalau aku putar gimana jadinya hahahaha.

User ajaibisasi lain yaitu user yang pake nama samaran, gatau juga tu dia pas ngisi kontrak mati dia ada nanya,

"Ini kolom KTP diisi juga kah?"

Yaudah ku jawab gak usah. Wajar aja sih user nanya gitu soalnya pada males gitu buka-buka dompet buat nyari KTP dan nulisin nomor KTP nya. Nah terus pas tanda tangan kontrak mati itu dia nanya lagi,

"Mbak ini harus ditulis nama jelasnya ya? Saya kan pake nama samaran ni eh nama panggilan ni, gapapa?"

Dengan tampang cengo aku bilang,

"Ya, gapapa."

Udah selesai lok dia ngisi nah ku liat namanya. Wawan. Apa benar itu nama samarannya? Kenapa gak pake nama lengkap kayak orang-orang pada ngisi form pada umumnya? Apa user ini buronan? Ku liatin itu muka user, gak ada tampang-tampang preman, codet di telinga sebelah kiri, atau bekas jahitan di pipi kanan. Atau user ini terinsipirasi dari kisah hidup Vicky yang ngubah namanya dari Hendriyanto menjadi Vicky Prasetyo? Entahlah, yang jelas waktu itu aku langsung bikinin tanda terimanya, tanpa nanya-nanya dengan gaya wartawan ke masnya.

Nggg masih ada gak yaaa, eh iya masih ada sih user-user ajaibinasasi yang mau aku ceritain, oke, user, bukan user-user, karena aku mau ceritain cukup satu user lagi. Bukannya aku males tapi karena user yang satu ini sebenarnya gak ajaib nyeleneh rempong atau semacamnya, tapi----- dibaca aja deh pokoknya.

Oke, user ini datang sekitar dua minggu lagi, eh aku inget tanggalnya, 31 Agustus 2013, hari Sabtu. Yang bikin user ini gak biasa adalah user ini temen satu sekolah, beda jurusan sih, kelasnya juga jauhan. Sebut aja namanya Michael (oke terang-terangan banget nyebut nama, aku harap dia gak baca blog ini aarrrgghhh!!!). Aku kenal dia, dia kayaknya gak kenal aku. Aku sempat ngefans sama dia, dan suka sama dia, waktu kelas satu. Aku sempat mati-matian pinjem foto masa kecilnya yang ternyata ada sama Nina dan ternyata lagi Nina itu teman masa kecilnya. Aku sempat ngelewatin hari-hari ngeliatin dia nungguin dia lewat depan kelasku. Entah dia tau atau enggak, yang jelas di kelas satu itu ada kejadian malu-maluin gitu, waktu itu Nina manggil-manggil dia sambil bilang

"Ini nah ada yang suka sama kamu!" sambil nunjuk-nunjuk aku yang lagi sembunyi di belakang pintu kelas.

Kejadian itu membekas sampe sekarang, sampe aku gak suka lagi sama dia.

Sebelumnya dia emang udah pernah datang ke NCC, pas dia dateng tu bungulnya aku langsung masuk ke dalam, mendem di ruangannya Kak Maya sampai dia pulang. Eh pas tanggal 31 itu dia datang lagi, aku mau kabur lagi aku juga gak bisa soalnya aku lagi ada user. Jadi satu-satunya cara yaitu aku lambat-lambatin diri nganui user, aku ngomongnya sengaja pelan-pelan dan nanya-nanya gak penting sama userku itu, pokoknya ngulur-ngulur waktu gitu. Mataku terfokus sama user di depanku, tapi ujung mataku ngeliat dia yang lagi duduk di bangku tunggu.

"Itu Michael ngapain datang lagi?" Kak Ira tiba-tiba muncul dari belakang.

"Gatau tu, mau servis kali."

"Cieeee Icha leh malu dia.." olok Kak Maya.

Kelar dengan userinisasiku, aku setor hape in ke Kak Maya dan langsung masuk gak keluar-keluar lagi. Aku bersyukur ada Kak Indra yang baru selesai istirahat mhuahahaha jadi usernya Kak Indra itu si Michael.

Sekitar jam setengah tigaan, Kak Indra sama Kak Muti ijin keluar mau beli makan, otomatis aku sendirian.

Nahhhh tiba-tiba si Michael datang lagi aaaaaa!!!! Aku yang (lagi-lagi) ada user kembali ngelancarin jurus lambat-asal-selamat-dari-user-yang-pernah-memikat sampe dua kakak binal itu datang, tapi userku ini mukanya udah mati bosan gitu jadi yaudah gak bisa dannnn Michael pun akhirnya jadi userku. Sumpah gak bisa dipungkirin wajahnya masih memikat kayak dulu, sempat tediam sih aku beberapa saat, trus tebayang lagi kejadian malu-maluin waktu kelas satu. Bungulnya kamu Cha, pujungan taulah kamu waktu kelas satu itu, ituuuu mulu yang ngawang-ngawang di pikiran. Aku pun masuk ke dalam buat ngecekkin hapenya ke teknisi, sekalian mau ngasih tau Kak Ira juga kalau Michael datang lagi. Eh tapi Kak Ira gak ada, lagi makan siang di luar sama Max. Aku minta cek in hape itu ke Kak Fajar lok sambil bilang juga ini hapenya Michael, trus Kak Fajar bilang,

"Pernah disukai Ira itu, katanya mukanya kayak artis Korea hahahaha."
 

"Iyakah wahhhh satu selera berarti."

Hahaha gak sabar aku mau nanyain Kak Ira soal itu. Keluar dari ruang teknisi dengan hasil diagnosa hapenya yaitu display blank hitam, aku ke ruangannya Kak Maya.

"Kak, Michael datang lagi!"
 

"Michael.. Michael siap-- oohh Mikel, iya Mikel itu kah, kenapa datang lagi dia? Senang betul dia kesini.'

"Mau servis hapenya Kak blank hitam."

"Oh jadi usermu kah? HAHAHAHA  Pas-pasan gak ada Muti sama Indra lagi.."

"Michael Kak Michael, eeh Mikail aja sekalian dah keren kayaknya, dia datang misterius gitu tapi gak bagiin rejeki eh"

"Hahaha yasudah sana Mikailmu tunah urusi hahahaha."

Tapi alhamdulillah aku lancar-lancar aja ngejelasin prosedur sama bikin tanda terimanya hahaha cuman sempat melting juga pas dia senyum bzzzz lesung pipitnya oh God~

Eh, aku gak suka lagi kok sama dia, engga kok enggaaaa. 

Masih belum cukup Mikail eh Michael itu jadi userku pas repair, eeeh hari ini dia datang lagi buat pengambilan. What the--- hapenya udah selesai nah tapi dia gak bawa baterainya, lupa juga aku ngecek pake baterai disini, tapi keliatannya dia buru-buru gitu dia sama cewek kayaknya pacarnya deh gatau juga.

Dengan kedatangan dia, dengan ingatanku tentang kejadian kelas satu, aku mikir kalau kita suka sama orang, kita bisa aja jadi sosok orang yang norak, yang malu-maluin diri sendiri, jadi orang gila sesaat, ngelakuin segala tindakan atas dasar aku-suka-dia, dan itu normal bagi kita padahal itu gak normal buat orang yang kita sukain.

Ketika kejadian itu udah lama berlalu seiring dengan perasaan kita ke dia yang cuma jadi masa lalu, kita dihadapkan lagi dengan dia, mau gak mau kenangan itu muncul, yap, kenangan waktu kita suka sama dia, walaupun kita udah gak suka lagi sama dia, gak bisa dipungkiri pasti masih keingatan itu. Giliran kita yang ngerasa kalau kita yang dulu itu gak 'normal', bodoh, gila, bikin malu, dan sebagainya.

 Huuufffhh namanya juga cinta monyet, etapi kalau cinta beneran cinta sesungguhnya juga bisa bikin gila sih. Kalau kita gak tergila-gila sama orang yang kita cintai, itu bukan cinta namanya. Dan sekarang, entah kenapa, tiba-tiba aku pengen ada orang gila di hidupku. Oh, aku pengen si gila itu gila lagi, aku kangen kegilaannya. Yap, si itu, yaaaa siapa lagi kalau bukan si pemilik nama tiga huruf itu.

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com