Dilan Hanya Untuk Orang yang Tidak Percaya Diri

Sebenarnya aku udah nulis review film Dilan 1990 di Letterboxd. Cukup panjang untuk ukuran review di situ, sampai-sampai aku kasih pemberitahuan (atau lebih tepatnya peringatan sih) kalau itu panjang. 

Niatnya kalau udah nulis panjang di situ, aku nggak bakal nulis soal film yang sama di blog ini lagi. Tapi rasanya masih ada yang pengen aku tulis. Hal-hal mengenai filmnya yang harus ditumpahin di sini. Jadi... aku nulis di sini lagi deh, dan lebih panjang. Letterboxd jadi semacam draf buat ngeblog. Hehehe.

Aku jadi punya alasan buat ngeblog sekarang. Sedangkan buat nge-Dilan 1990 beberapa hari yang lalu, aku seolah nggak punya alasan. Entah kenapa juga aku udah ngerencanain nonton Dilan 1990 dari jauh-jauh.... bulan kalau kata Rina. Padahal aku bukan perempuan yang ngejadiin Dilan sebagai manic pixie dream boy.

Tapi kalau nyendok gini sih, my fuckin' dream.

Aku juga punya novel Dilan cuma satu biji dari tiga biji. Aku punya yang pertama, yang difilmkan ini. Itupun belinya karena tau ini bakal difilmkan dan berkat review dari Robby, adik kecilku di grup blogger WIRDY. Aku nggak mau nyesal nggak baca novelnya kayak waktu dulu nonton Sabtu Bersama Bapak. Kalau misalnya Dilan 1990 adalah film bagus.

Di tengah cacian soal Iqbaal-nggak-cocok-jadi-Dilan pas trailer-nya dirilis, aku ngerasa nggak punya hak buat ikut bersuara soal itu. Biarlah para fans Dilan di luar sana, yang manggil penulisnya dengan sebutan Surayah, menyuarakan pro dan kontra dengan lantang.  Aku mah nggak tau apa-apa. Lagian, pas liat trailer-nya, aku seolah punya keyakinan,

"Iqbaal, kamu ganteng. Tapi aku masih bingung apa kamu cocok jadi Dilan. Nggak tau kalau pas udah nonton filmnya. Tunggu aja."

Tepat hari tayang pertamanya, yaitu hari Kamis kemarin, aku udah engas dari pagi. Aku selesain kerjaan dengan lebih gesit biar bisa cepat pulang. Rencananya sih mau beli tiket pas jam istirahat, tapi Rina bilang nggak usah.

Oke, aku nurut aja sama temen nontonku itu.

Tapi ternyata, pas nyampe di XXI Samarinda Square, XXI yang lebih murah lima ribu daripada XXI mal lain dan deket sama kantorku....

TIKETNYA HABIS YANG PUKUL 18:30.

Telek kambing.

Jangan bilang aku harus nonton yang jam 9 malam. Karena besok, aku akan hilang.

... dari kartu keluarga. Alias dimarahin habis-habisan sama Mamaku yang murka kalau anaknya pulang kemalaman. Apalagi pulang kemalamanya karena nonton. Apalagi pas malam Jum'at. Mamaku paling gedek kalau anaknya jalan pas malam Jum'at. 

Aku dan Rina pun meluncur ke XXI Samarinda Central Plaza, agak jauh dari kantor. Berharap nggak kehabisan tiket. Aku lari-larian di eskalator, nerobos kerumunan orang, sementara Rina jalan dengan anteng. Rina nggak mau lari-larian. Capek. Biar aku saja.

Alhamdulillah ternyata nggak kehabisan tiket. Antrian dibagi jadi dua. Pas aku dan Rina masih di urutan kedua, aku ngeliat antrian di sampingku, orangnya beli tiket nonton Dilan 1990. Sedangkan urutan di depanku nonton Maze Runner: The Death Cure. Aku ngebandingin dua layar yang nunjukin berapa banyak seat yang udah diisi. BANYAKAN DILAN ANJER. Merah seberataan. Sedangkan Maze Runner banyakan masih hijau.

Dilan >>>>> Dylan. 

Oke. Cinta produk dalam negeri.

Setengah jam kemudian, kami masuk ke teater yang nayangin Dilan 1990.

Di awal film udah lumayan bikin senyam-senyum sih. Vanesha sebagai Milea cantik abis, dan nggak sekedar cantik. Aktingnya ngalir, seolah karakter Milea itu cuma dia aja yang bisa meranin. Aku suka ekspresinya dia pas pertama kali nerima telpon dari Dilan. Kayak spontan padahal udah pasti di naskah kan.

Terus Iqbaal... ternyata dia nggak sejelek yang netizen pikir kok. Cocok aja tuh meranin Dilan. Suka buruk sangka duluan aja nih netizen. Huhu. Apalagi yang pernah disangkain sama Dina,

"Iqbaal main film cinta-cintaan heh. Kayak anak belum disunat padahal dia itu."

Ternyata Iqbaal nggak cuma jual tampang aja sih. Beberapa review yang aku baca, ngebawa-bawa film Ada Cinta di SMA. Aku liat trailer-nya... DAN YA IQBAAL EMANG PANTAS JADI ANAK SMA TENGIL DARI DULU KOK.

Dilan lagi mau dolan-dolan.
Cuman entah ini perasaanku aja atau gimana, aku ngerasa Iqbaal ngomongnya kecepatan. Jadi artikulasinya kurang jelas. Terus nada bicaranya juga masih kurang pas di awal-awal, terutama pas pake diksi Dilan. Rada ngerasa keganggu sih sama itu. Hmmm mungkin karena dia kuliah di Amrik, jadi udah kebiasaan ngomong bahasa Inggris makanya ngomongnya kayak gitu. Hah, sotoy deh ah.

Mungkin yang bener, Iqbaal nggak percaya diri pas ngomong pake diksi Dilan. Kayak yang ditulis di review Picture Play,

"Namun, saat Iqbaal berupaya mengucapkan dialog sebagai Dilan yang gemar memakai gaya bahasa Indonesia baku, dia terlihat dan terdengar tidak percaya diri. Hal ini tampak jelas di mata Iqbaal. Saat dia mengucapkan dialog sebagai Dilan dalam bahasa Indonesia formal, matanya menerawang jauh. Seolah mencari-cari bentuk reka ekspresi yang tepat."

Cuman ya balik lagi. Iqbaal bukannya nggak cocok jadi Dilan, bukannya nggak bisa akting, tapi dia  belum percaya diri aja buat berdiksi ala Dilan. Soalnya ya itu tadi, dia bisa meranin anak SMA anggota geng motor, bandel, humoris, dan puitis. Aku nikmatin pas pertengahan sampai menuju ending. Iqbaal terlihat ngalir. Dia bisa 'kawin' sama karakternya Dilan.

Terus dia bisa pasang tampang aku-mau-kamu-Milea dengan gemesin kayak gitu. Pas lagi dia lagu akting murka, juga bagus. Apalagi pas dia ngelontarin pertanyaan tanda kebingungan atau pas lagi kaget gitu, kesannya natural. Pas lagi ketawa juga. Matanya ngilang. Ih gemas!

Naik motor ke sana kemari dan tertawa~

Akting pemeran pendukung juga ngalir. Terutama aktingnya Debo Andrios sebagai Nandan, teman sekelas Milea. Dulu aku suka ngulang-ngulang liat trailer-nya Dilan 1990 cuma buat dengerin Nandan ngomong. AKU  SUKA HUHUHUHU. Nah pas nonton ini, aku tambah suka.

Sedangkan Rina.... suka pas Dilan ngomong sih. Begitu juga dengan penonton di sebelahku. Berwujud dua cewek yang kayaknya masih SMA. Mereka ketawa geli dengan suara yang annoying tiap Dilan melancarkan serangan gombalannya ke Milea. Mereka jerat-jerit pas mukanya Iqbaal muncul penuh di layar.

Di situ aku ngerasa itu ujian buatku. Tapi teguran juga sih. Soalnya aku biasanya suka hebohan kalau nonton film. Keadaan jingek itu seolah-olah nyampein kalau....

"Emang enak kalau ada penonton yang hebohan, Chaaaa?"

Aku jadi kayak kena karma.

Terus yang lebih jingeknya... MEREKA BIKIN INSTA STORY. LENGKAP DENGAN TAWA NGIKIK MEREKA. BANGSAT. KESEL BANGET ANJER.

Ini sih bukan teguran lagi. Ini memang beneran sekalian sama ujian kesabaranku sebagai penonton.

Aku langsung narik lengan bajunya Rina, dan bisik-bisik nyampein keluh kesahku.

"Udah, biarin aja," kata Rina pelan. Aku liat matanya. Basah. Dia nangis.

Keluar dari teater, aku langsung nanya ke Rina kenapa dia nangis. Dia bilang kalau ada satu adegan yang bikin baper sampai nangis. Tapi dia lupa yang mana.

"Tau-tau netes aja," jawab Rina, sama sekali nggak memuaskan rasa penasaranku.

Tapi seenggaknya aku ngerasa ada keajaiban. Perasaan lebih cengeng aku, tapi aku nggak nangis. Malah Rina yang nangis. Memang sebuah keajaiban.

Eh enggak. Mungkin karena aku ngerasa nggak baper parah pas nonton ini. Aku udah puas senyam-senyum pas baca novelnya. Aku udah puas ketawa geli pas baca deretan gombalan Dilan di novelnya. Emosi yang hanya sebatas itu, karena aku nggak ngerasa terhubung dengan karakter Milea maupun Dilan. Dilan menurutku terlalu unik untuk jadi manusia nyata (walaupun konon katanya ini dari kisah nyata juga). Milea cantik, dan aku nggak cantik. Huhuhuhuhu.

Lagian, konflik di filmnya juga sederhana. Ini lebih kayak video tutorial menyepik perempuan.  Oh, atau memang sederhana karena memang di novelnya sederhana sih. Film ini benar-benar 'ngejiplak' dari novelnya. Terus kayak terkesan cepet-cepet per adegan dari novelnya. Jadinya kayak ada... plothole. Gitu bukan sih istilahnya?

Contohnya gini. Rina ada nanya ke aku soal Kang Adi itu siapa. Menurutku kenapa dia nanya gitu, karena Kang Adi di film, kurang terlihat ngincer Milea. Lagian kasihan  Karakternya dia nggak digali di situ. Kerjaannya cuma jadi kayak patung selamat datang. Atau satpam. Berdiri depan rumah, anjir. Huhuhuhuhu. Pertanyaan Rina itu bikin aku mikir, kalau yang nggak baca novelnya, kayaknya mikir kayak Kang Adi nggak ada rasa sama Milea. Mungkin juga bakal kebingungan sama beberapa adegan di film ini. Kalaupun nggak kebingungan, palingan ngerasa kayak....

"Udah gitu doang?"


Menurutku gimana, ya. Film ini dibikin buat pemuas nafsu para pembaca novelnya. Kalau seandainya novelnya adalah anime, mungkin filmnya adalah live action-nya kali, ya. 

Aku juga jadi mikir jelek, mikir kalau ada yang bilang nggak bisa menghayati filmnya, pasti bakal dikatain, "Makanya baca novelnya!" Film ini kayak harus sepaket sama novelnya. Ending-ya sih, yang.... apa ya.  Bikin bagi para bukan pembaca novelnya jadi ngerasa ini film udah selesai  ya kan. Mereka toh udah bla bla bla ngapa ada 1991-nya lagi?

Ya ampun. Aku kayak haters. Kayak  haters. Kayak haters....

Oke, walaupun gitu, tapi aku suka film ini. Dilan 1990 bukan film yang bikin aku ngerasa rugi udah berpindah dari satu bioskop ke bioskop lain. Dilan 1990 bikin pengen balik jadi anak SMA lagi. Kangen ngerobekin kertas dari tengah buku. Kangen upacara. Kangen liat anak nakal yang berangkat sekolah nggak pake tas, malah bawa satu buku doang. Kangen naik angkot...

Padahal aku anak SMK. Tapi samain aja sih ehehe.

Aku mau jadi anak SMA lagi, sama besarnya dengan perempuan-perempuan di bioskop yang ngeluarin tawa ngikik geli perawan ting-ting tiap Dilan muncul. Yang aku yakin maknanya, "Aku  mau cowok kayak Dilan, ya Allaaaaah." 

Aku mau jadi anak SMA lagi, supaya aku bisa terhubung sama Milea yang menyerahkan hatinya ke cowok kayak Dilan. Karena ya itu, di usiaku segini, aku nggak engas lagi sama cowok yang suka muji, gombal, atau apalah itu. Mungkin karena itu kali ya makanya aku nggak jejeritan manja pas di bioskop.

Aku jadi keingat sama karakter James di serial The End of the F***ing World. Karakter cowok yang aneh kayak dia, yang lucu dengan caranya sendiri, yang kaku sama perempuan, aku suka. Sedangkan dulu aku waktu masih sekolah, aku suka bad boy yang romantis dan humoris. Tipe kayak Dilan gitu.

Aku jadi mikir, dulu aku engasin cowok macam begitu, karena aku nggak percaya diri. Aku butuh dipuji dan digombalin, karena aku butuh itu buat memandang kalau aku ini layak disukain. Aku butuh diromantisin, karena aku butuh itu buat ngerasa ada harganya sebagai perempuan. Aku butuh dilindungin, karena aku ngerasa harus ada yang nggak pengen aku celaka.

Dulu aku butuh semua itu.

Dan sekarang aku sedang percaya diri. 

Kayaknya.  

You Might Also Like

14 komentar

  1. Film Dilan ini kabarnrya penontonnya bisa 225 ribu dalam hari pertama.. Salut.

    BalasHapus
  2. Rina kayaknya baper karena ingat mantannya di SMA, Cha. Emangnya kamu, SMA main hamil-hamilan. Jelaslah nggak relate dan bikin mat basah. HUAHAHAHAHAHAHA.

    BalasHapus
  3. Tidak ada yang lebih sweet dari nonton Dilan di malam Jumat. Mengalahkan keromantisan malam Minggu. Ehe~

    Yah, masa pulang kemalaman dan nama yang hilang dari Kartu Keluarga itu tidak jadi, sih. Biar kayak di film zaman dulu gitu, kan. "Ma, ini Icha, Ma. Buka pintunya, Ma. Icha kedinginan, Ma."

    BalasHapus
  4. Nonton ama temen" krena terpaksa pada mau nnton itu, biasa nonton drama-romance hollywood apalgi yg oscar gitu, ngliat film Dilan kek akward rada geli aja pas bagian dialog"nya entah kenapa haha. Trus beberapa hari ntn maze runner malah sdikit lbih enjoy liat romance antra Thomas (dylan) dengan Teresa yg brakir tragis dan berhasil ngluarin air mata bgi pnonton ciwi"remaja, dan full juga kok seat nya

    BalasHapus
  5. waaaaaahhh blm ntn c...kyaknya ini jd AADC jaman now :))

    btw engasin tuh apa yak? peenasaraaannn

    BalasHapus
  6. jadi semakin pengen nonton. kayak bakal ada penyesalan kalau nggak nonton hahaha. tapi nunggu penontonnya agak kurang deh biar nggak ketemu abege labil yang bikin emosi karena rekam instastories

    BalasHapus
  7. Dilan ini membuat saya kesel, karena saya gak bisa boncengin cewek pas sekolah dulu. Saya juga ga ganteng kaya dilan. Boro-boro gombalin, pas bilang hai aja cewek pada ngejauh.

    Pokoknya kesel dah tapi asik buat dibaca wkwk. Kalo Iqbal yang menjadi dilan saya juga sempet ragu sih tapi ya mungkin karena ingin menarik para abege 2000 maka dipakailah Iqbal.

    Emang biasanya kalo film yang diadaptasi dari novel alur ceritanya kurang bisa dihayati 100% ada bagian yang di skip. Misalnya manga koe no katachi dijadiin film anime, feel-nya lebih dapet yang manga meskipun filmnya juga bagus.

    Ka Icha jangan percaya diri, nanti saya gak bisa ngasih semangat lagi. #apaansi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemaren abis nonton dilan, dan yak bener seperti nonton anak SMA lagi ngegombal. Mungkin film ini kalo buat saya mengingatkan saya pas kejadian dulu waktu ngedeketin cewek.

      Tapi gak pernah sampe nabok guru sih. Tapi nendang guru pernah. Intinya jadi flashback. Bedanya dilan karakter pemberani dan terbuka. Saya karakter pecundang dan tertutup.

      Enjoy aja. Terharu. Kesel. Apalagi disamping saya ada mantan.

      Hapus
  8. Makasih yah udah dipuji-puji.

    Aku mau cerita deh, jadi pas pertama film diputar, aku juga ngerasa masih bingung sama karakter-karakternya, karena di situ enggak dikenalin dulu siapa-siapa-nya, emang bener sih kayaknya ini film khusus buat yg udah baca novelnya doang. Sama persis kayak apa yg dibilang Pidi Baiq.

    Kalau soal peran Iqbal, emang pantes-pantes aja sih jadi Dilan (setelah nonton filmnya), menurutku sih, kalau yg meranin Dilan-nya itu Reza Rahadian, itu sih nganu ya.. dan kalo soal cara ngomong Dilan kecepetan, coba aja di slowmotion filmnya.

    Dan aku cuma punya novel ke-3 nya aja. Karena udah baca buku yg ke-3, Milea, pas nontonnya kok ngerasa sedih ya ngeliat mereka bahagia yg kemudian hendak putus(?)

    Iya sih, mungkin sedihku karena nonton sendirian. 😭

    BalasHapus
  9. Di awal bilangnya kalo nggak ngejadiin cowok kayak Dilan sebagai pixie dream boy lalala. Eh di ujungnya bilang engasin cowok kayak gitu. Dasar cewek! :p

    Gue belum nonton inii. jadi ada beberapa yang gue skip. Muehehe (anaknya jujur).
    Kalo menurut gue persoalan diksi itu persoalan Pidi Baiq sih. Karena kalo kesotoyan gue, di beberapa tulisan pidi, mau karakternya siapapun, walaupun si karakter jadi narator, yang kedengeran itu suara si Pidi Baiq sebagai naraotr. :p (teknis abis). Muahahaha. Maap ye. Nyampah.

    BalasHapus
  10. Ketika saya main ke bogor itu, sebenernya bertepatan dengan pemutaran film dilan buat fans CJR atau soniq, adek saya nonton dan ngajak malah. tapi saya urung ikutan. dan sepulangnya dia cerita heboh sendiri dan kesel karena Iqbalnya gak jadi meet n greet setelah pemutaran film.

    sejak awal bukan meragukan akting dilan sih rangorang, terbukti dia sebelumnya pernah main film apa itu juga yg filmnya lumayan bagus dan dia jadi anak yang rada keterbelakangan mental dna peran dia bagus.

    hanya karisma dia sebagai penyanyi yg joget2 kayak boyband itu yg dianggap agak nggak cocok untuk dilan yg terkesan nakal dan keren. udah itu aja.

    kalo dari novel pertamanya, itu ceritanya udah dibeberin duluan kalo mereka nggak akan bersama. karena pas nyeritain gurunya yg meninggal, milea bilang kalo dilan juga datang setelah lama gak ketemu. saat itu milea udah bersuami. makanya males baca buku keduanya. cukup di buku satu aja. saya cupu kalo mau baca lanjutannya yg pisah2an. untuk filmnya juga mending gitu, misal ada lanjutannya, mending gausah nonton. xD

    gombalan dilan pada berhasil ya karena mileanya mau aja kemakan pancingan. kalo mau dapat kayak dilan, ya pura2 polos dan makan pancingan modus aja..

    bentar.. maksud kalimat terakhir yg percaya diri itu.. gak mau dapet yg kayak dilan kah? gak mau dipuji2 lagi, Cha?

    BalasHapus
  11. Gue termasuk fans Dilan yang mulanya meragukan Iqbal ca. Dengan berbagai macam alasan tentunya. Tapi sewaktu pemeran film Dilan mulai sering nongol di tv, liat Iqbal ngomong dan sebagainya, gue langsung mikir, "Ini anak ternyata gokil juga nih." Dari situlah gue memberanikan diri nonton. Eh ternyata bagus. Ternyata pas kayak di novel. Uwuwuw!

    Btw gue kemaren nonton di XXI Samarinda Square juga lho! Kantor lu di mana sih?

    BalasHapus
  12. Gue termasuk fans Dilan sebelum di filmkan sudah punya ketiga novelnya, pamer.
    Haha tapi pas di filmkan ada beberapa kekecewaan sih, salah satunya karena gue nonton sendiri. Huft

    BalasHapus
  13. Di-insta story-in itu udah parah sih... Jaman now kebangetan.

    Sampe sekarang aku kok nggak minat nonton Dilan ya Cha. Novelnya aja blm selesai ku baca. Paling ada perasaan ingin nonton gara-gara ngehits banget aja di mana-mana ngomonginnya Dilan Jadi sedikit penasaran.

    BalasHapus