Minggu, 15 Mei 2016

Ponakans, Kalian Kebanyakan Minta Maaf!

Aku pikir cuma kebiasaanku yang suka ngomong, “What the fck,” aja yang dengan memprihatinkannya ditirukan sama keponakan-keponakanku, sampe bikin salah satu induk mereka makin berapi-api memvonis aku nggak bakal punya sifat keibuan selamanya. Tapi ternyata ada lagi.

Kak Fitri ada cerita kalau anaknya, Tasya, lagi getol-getolnya minta maaf sama teman-teman sekelasnya. Padahal, nggak selalu Tasya yang salah. Dan ternyata Tasya nularin kebiasaan suka minta maafnya itu ke dua sepupunya, yaitu Khansa dan Rachel.

Ini penampakan Tasya, Khansa, dan Rachel.

Seminggu yang lalu, mereka lagi main masak-masakan di teras rumah. Aku yang jadi sedih ngeliat lahan main kartuku itu diambil mereka, memilih buat menitikkan airmata di kamar aja. Sampe akhirnya langkahku terhenti karena ada tangisan anak perawan yang pecah. 

“Kenapa, Khansa? Rachel? Tasya?” tanyaku panik, begitu tiba di TKP. 

“Rachel nah, Tante Icha! Nggak mau maafin Chaca!” 

“Nggak usah temanin Kakak Chaca, Ahel!” Khansa membuat suasana menjadi panas. 

“Kenapa sih? Gara-gara ap....“

Tasya nangis kejer. Khansa ikutan nangis. Rachel yang daritadi nangisnya kenceng, tambah kenceng.

“Minta maap nah, Racheeeel. Huaaaa!” Tasya mengulurkan tangannya sambil nangis meraung-raung. 

“Kakaaaak Chacaaa, Khaansaaa mintaa maaap,” kata Khansa dengan intonasi lambatnya.

Rachel langsung duduk di pangkuan Tasya. Dengan suara imut ala anak umur dua tahunnya, bilang, 

“Nta maap, nta maap.” 

Trus mereka baikan. Kembali menggerayangi masak-masakan dengan riang. Gelak tawa binal mereka menggelegar pas rebutan pisang-pisangan.

Fix, jasaku sebagai pendamai di antara kerusuhan mereka nggak dibutuhkan.

Begitu aku tinggal ke belakang, nggak lama kemudian mereka ngulang kejadian tadi. Nangis lagi. Maaf-maafan lagi.

Pffft.

Sebenarnya biasa aja sih, namanya juga anak-anak. Labil kayak gitu rasanya jadi hal yang lazim di kalangan anak-anak pas bermain bersama. Tapi yang bikin aku resah, itu sampe kena ke aku juga.

Waktu itu aku dan Kak Dayah lagi ngobrolin soal film Korea yang-entah-judulnya-apa-Kak-Dayah-lupa. Dengan tenangnya Kak Dayah nyeritain setiap adegan berdarah di film itu, sementara aku dengan antusiasnya (atau lebih tepatnya dengan hebohnya) nyimak dan nebak-nebak. 

“Salah. Yang bunuh itu cowok yang suka sama dia.”

“HAAAAAH?  COWOK ITU? WHAT THE F! PADAHAL KAN DIA BA...”

Plaaaak!

Di mukaku lagi ada tangan kecil Khansa yang mendarat. Trus Khansa ngelanjutin pukulannya bertubi-tubi. 

Sebenarnya momen Khansa mukulin aku udah biasa, karena aku tau Khansa nggak suka sama orang yang bawaannya heboh kalau ngomong. Tapi waktu itu aku kesal, karena mukulnya bukan di badan seperti biasanya, melainkan di muka. Jadi sebelum hidungku yang rata (baca: pesek) ini tambah rata, aku langsung ngeguncang-guncangin badannya dan teriak, 

“Khansa! Sadar, Khansa! SADAR! SAKIT TAULAH!”

Khansa diem. Tapi nggak berlangsung lama, karena habis itu dia nangis dan ngacir datangin Bundanya yang entah dari kapan nongkrong di dapur.

“Biar aja nangis situ. Siapa suruh suka mukulin Tantenya?” 

Aku menyemburkan tawa bangga pas tau Kak Dayah ngebela adeknya daripada anaknya.

Jangan ditiru, please. 

Beberapa lama kemudian, Khansa ngedatangin aku yang lagi mau nyolokin earphone ke lobang hape. Dengan malu-malu dia minta maaf. Aku ngerasa trenyuh dan tanpa basa-basi langsung maafin dia. Tapi tanpa basa-basi juga dia langsung mukulin aku lagi, karena udah melukin dia. Habis itu dia minta maaf lagi. Pas aku maafin dengan ngasih kecupan kasih sayang, dia mukul lagi. 

Aku tuh capek digituin. 

Yang bikin aku geleng-geleng kepala, waktu Khansa nyambut Tasya yang baru datang buat ngajak main. Bukannya disambut dengan ramah kayak misalnya ngucapin, “Selamat datang. Selamat berbelanja!” eh malah, 

“Kenapa ke sini? Mau minta maaf kah?”

Itu saking seringnya Tasya minta maaf, sampe Khansa nyambutnya kayak gitu. Dan itu ngingatin aku sama kebiasaanku yang suka keseringan minta maaf, yang pernah alter egoku tulis di post ini. Walaupun mereka lebih sepele yang diminta maafinnya. Tapi tetap aja, aku ngerasa gagal sebagai tante. Nggak bisa jadi suri tauladan buat para keponakan. 

Sebenarnya, kebiasaan minta maaf itu nggak buruk sih. Karena dengan minta maaf, berarti kita sadar dan mengakui kesalahan kita. Walaupun itu bukan kesalahan kita tapi kita minta maaf, itu juga bagus. Karena kita mau mengalah demi perdamaian. Tapi kalau keseringan minta maaf juga nggak bagus sih. 

Ya, nggak bagus. Aku pernah ngalamin jadi anak yang terlihat lemah di sekolah karena keseringan minta maaf. Jadi karyawan nggak berwibawa di tempat kerja. Jadi bahan tertawaan karena suka nyalahin dirinya sendiri dengan alasan konyol. 

Sekali lagi, nggak bagus. Kayak yang dialamin Tasya, yang sering dijadikan kambing hitam sama teman-temannya karena keseringan minta maaf. Dia ngerasa itu nggak masalah, yang penting dia masih bisa punya teman. Aku ngerasa itu nggak adil buat dia. 

Juga kayak yang dilakuin Khansa. Dia nganggap kalau kata maaf bisa diterima berkali-kali. Jadi dia ngelakuin kebrutalannya mulu tanpa kapok. Dia menggampangkan kata maaf. Huh. 

Atau yang kayak dilakuin Rangga ke Cinta, di film AADC 2. Dia terus-terusan bilang maaf ke Cinta sampe Cinta enek dan muntahin kalimat, 

“Rangga, kamu kebanyakan minta maaf!” 

Padahal, yang dibutuhin Cinta itu sebenarnya bukan maaf. Tapi penjelasan dari Rangga. Karena dengan adanya penjelasan dari hal yang belum selesai di antara mereka itu, dengan sendirinya Cinta bakal maafin Rangga tanpa perlu diminta.

Jadi, sebagai tante yang peduli sama para keponakannya, aku berharap semoga mereka pas udah dewasa, nggak ngelakuin gerakan minta maaf keseringan gitu lagi. Supaya mereka nggak kayak Tantenya ini, yang ngalamin hal-hal konyol karena kebiasaan itu. Semoga mereka sadar kalau minta maaf bukan sekedar kata-kata. Tapi juga butuh usaha. Pembuktian. Tindakan. 

Semoga mereka bisa mendewasakan kata maaf. Semoga mereka tau, kalau ada minta maaf berupa tindakan yang bisa dibilang minta maaf yang salah. Jadi, mereka harus berhati-hati dalam meminta maaf dengan tindakan. Atau menerima maaf yang ada tindakannya. 

Minta maaf yang tindakannya salah itu misalnya, ada cowok yang pas nggak sengaja ngeluarin di dalam, trus ceweknya jadi berbadan dua, dia minta maaf ke ceweknya pake tindakan ngasih nanas muda. Bukan mangga muda. 

Itu apa dah. Yaudah. Dadah.

45 komentar:

  1. Huahahaha, gue pun muak kalo ngeliat kalo ada orang kerjaannya minta maaf. Malah, sekali minta maaf dia bilang maaf berkali-kali. Misalkan gini: "Robby nggak marah, kan? Maaf ya? Robby, gue minta maaf ya. Maafin ya, Robby. Robby, kan baik." Setan banget temen kayak gitu. Dan itu ADA di kelas! Hmmmfft. Dia nggak mau bawa dosa banyak-banyak.

    Ngomong-ngomong soal AADC 2, lucu banget pas Rangga mau ngomong dipotong-potong Cinta. Hahaha, mana ada cipokannya pula. *eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ((SETAN BANGET TEMEN KAYAK GITU))

      ((NGGAK MAU BAWA DOSA BANYAK-BANYAK))

      Huahahaha. Temen kamu pasti cewek ya? Minta maafnya kayak gitu. :D

      Ciyeeee. Udah nonton AADC 2. Nonton sama siapa, Rob? Sama "yang diharapkan" kah?

      Iya. Itu adegannya lucu banget. Kasihan Rangga. Pake ada adegan ditampar segala. Yang cipokan, itu sakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian. Ditampar dulu dicipok kemudian :D

      Hapus
  2. Hahahaha, jadi ingetin saya yang dulu, labil banget plus cengeng nya :p

    Tapi kalau sekarang sih labil nya rada-rada ada juga ada sih, kadang_-" kalau curhat sama si Dia... Iya dia, bukan kamu hahahaha

    Kalau soal minta maaf saya sih juga, walau bisa memaafkan tapi tidak bisa melupakan (curhatan Jomblowan Kalimantan). Yah namanya juga Baper-Man, pembela kebaperan _-

    Sudah lah lupakan, minta maaf yah soal komentar ana agak curhat+baper, malam gini cocok... Buat Baper :d

    Good Morning, eh ini malam yah, hah sudahlah lupakan lagi, cukup sekian dulu kayaknya mau fokus Ulangan walau males belajar, maafin saya guru _-"

    Hah Sekian Thanks, dari Penggemar Setia satu-satu nya di kota ini buat kamu, iya... Kamu... :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuidih. Baperman dari Kalimantan. Kalimantan mana, Mas? Aku juga dari Kalimantan nih. Kalimantan Timur.

      Huahahaha. Nggak papa. Daripada diucapin goodbye.

      Makasih ya kamu. Iya, kamuuuu :p

      Hapus
  3. Dari sepanjang kisah ini, aku malah fokus ke dialognya. Bisa bahasa banjar sekalinya kam lah? Kiraku orang mana kah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahahahaha. Kawa dong. Karena aku urang Banjar. Ikam urang Banjar jua kah, Us?

      Hapus
  4. ancen, njalok maap ke apik, tapi nek kaehan yo dadi orak apik juga yo.
    hhhmm
    aku ngomong apasih barusan?
    Aku juga kesel sih, kalo ada temen yang kerjaannya minta maap, berisik kek lebaran.
    Aku tipe yang lebih sering "yaudah sih" kalo ada orang bikin salah ke aku, besok juga lupa orang itu ngelakuin apa, jadi gausah repot-repot minta maap deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dib, aku jadi semakin bernafsu buat belajar basa Jawa :((((

      Bahahaha. Berisik kayak Lebaran. Nah, kamu itu mirip Dina. Dia gitu juga tuh. Nggak suka denger orang minta maaf bertubi-tubi. Dia juga pelupa. Asliiii. Kalian sama banget. :D

      Hapus
  5. kaya mpok hindun kebanyakan minta maaf

    itu apa, Cha yang dikeluarin di dalam? .____.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ponakanku juga bisa kayak Mpok Atiek, Tom. Kebanyakan minta cium. Maksudnya, mulut Mpok Atiek monyong-monyong seksi kayak minta dicium gitu kan.

      Nggg............. ngg..... *meninggal*

      Hapus
  6. Kalau Rangganya ngasih kode tiap lewat RM Padang, Cinta bakal teriak, "Rangga, kamu kebanyakan minta makan!"

    Btw, keponakan kamu itu mirip juga sama kamu, Cha. Mukanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha. Kasihan Cinta ya, Bang. Tekor ketemu Rangga. Kalau Rangganya ngasih kode minta cipok mulu, Cinta bakal teriak, "Rangga, kamu kebanyakan minta jatah!" :D

      Hihihi. Iya. Kami kayak Ichcha dan Tapasya. Huahaha.

      Hapus
  7. Cha, maafin aku ya udah lama gak kesini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Erwin, kamu baru aja kesini udah minta maaf!

      Hapus
  8. wkwkwk rempong banget keponakan haha

    BalasHapus
  9. Penutupnya harus gitu ya Chaaa? hahahaha.

    Semoga kelak ketika ponakansmu itu besar, mereka berlapang dada memaafkanmu ya Cha, udah jadi tante yang gokil ngajarin hal-hal dewasa. :'D hahahaha

    btw kamu udah nonton AADC2 Cha? Aku belum, kehabisan tiket terus. Huhu. Share reviewnya dong Cha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahaha. Kalau mau ditutup pake salam, ntar dikira pencitraan, Rih. *ngeles*

      Aamiin. Aamiin ya Allah. Aku nggak mau jadi tante yang bikin mereka jadi tante girang pas udah dewasa :'D

      Udah. Yaaah sayang sekali. Eh tapi sekarang masih nangkring aja nih di bioskop. Buruan cus nonton, Rih!

      Hapus
  10. Wkwkwk aku waktu SMK dulu kebiasaannya minta maaf banget Chak wkwk nggak tau kenapa -_- tapi rasanya aneh. Semakin lama, semakin ngurangin kebiasaan itu :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. HUAAAAA FEBRI! KITA SAMAAAAAAAAAA! Huahahahah. Aku juga waktu SMK gitu. Nggak tau juga kenapa. Kamu hebat sekarang udah ngurangin. Aku kayaknya masih belum bisa nih. Malah pake nularin ke para ponakan. Huhuhuhuhu.

      Hapus
  11. Kenapa ya, cha. Setiap baca post di blog ini, Pange bawaanya curiga berat. Serius!! Curiga endinganya bakalan berbau itulah... Bau Fixal. :D

    Ternyata ada benernya juga, ya Cha. Terlalu sering minta maaf juga gak bagus. Bagusnya minta maaf pada tempatnya. Emang, sih, kalo minta maaf itu akan mempercepat kedamaian. Tapi, kalo dia yg salah. Kita yg minta maaf, jadinya kita bangga dia salah. Pfttt..

    Tapi, Cha. Pange juga suka gitu. Tapi, kalo sama cewek (karena pepatah cewek selalu benar, kalo cewe salah, balik ke pasal 1) Pange lebih milih minta maaf daripada dunia persilatan goyah. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahahaha. Bau fixal. Aaaak maafin aku udah bikin Pangeran jadi curiga gitu. :'D

      Nah iya bener. Sama kayak buang sampah, minta maaf juga harusnya pada tempatnya. Itu minta maaf yang salah ya kalau sampe bikin yang beneran salah jadi bangga. Huhuhu.

      Duuuuy. Pangeran jadinya kayak lagu Seventeen ya. Selalu ngalah. Apalagi pas ceweknya lagi PMS. Mau nggak mau minta maaf ya :D

      Hapus
  12. Nta maap. Nta maap. Plak! Aku digeplak. Aku minta maaf juga, nih, karena aku gak bisa ngasih nanas muda buat kamu, karena aku bukan mangga muda. Nta maap. Nta maap.

    Pelajarannya adalah di balik kelucuan keponakan, kelakuan baiknya minta maaf, mereka menyimpan dendam kesumat terhadap tantenya. wkwkwk

    Ini apa dah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fauzy, kamu kebanyakan nta maap! Tapi nggak papa deh. Daripada kebanyakan ngasih nanas muda ke.... ibu hamil. Ntar jadinya ibunya ngalamin keguguran. Kamunya jahap kalau misalnya kayak gitu :(

      Kok serem ya :( Dendam kesumat para ponakan :(

      Hapus
  13. Kebanyakan minta maaf jadi inget sitkom bajaj bajuri
    Yg tetangganya kalo ngomong maaf mulu
    Siapa dah namanya
    Aduh lupa agi
    Inget engga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah iya, ini! Maaf melulu ahaha. Mpok Minah bukan sih namanya. Duh lupa jg.

      Hapus
    2. Tuh udah dijawab sama Sabil, Bang Nik. Mpok Minah :'D

      Hapus
  14. Bhahahahahahaa ya Allah, Khansaaa. Sumpah, aku gemesss. Apalagi pas bayangin Khansa waktu masuk ke kamar kamu, trus minta maaf tiba-tiba. Uwuwuwww. So cute ya Cha :D

    Aku kebalikan dari kamu. HAHAHAHHAAA
    Aku jarang ngeluarin kata 'maaf' ke orang-orang, Cha. Bhahaaaaaha. Aku ego banget nggak sih. :(
    Tapi walaupun aku nggak ngeluarin kata maaf ke orang, sebelumnya aku udah sadar dan tau apa kesalahanku.

    Minta maaf karena ngeluarin di dalam. Muntah di dalam maksudnya kan, Cha? Bhahahaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahaha. Kamu gemes sama Khansa, Lan? Bagus. Kamu bisa cubit-cubitin dia. Telan dia bulat-bulat. Hahahahahaha. Saking cute-nya sampe bikin aku nggak bisa kesel sama muka sok polosnya itu :'D Keselnya pas nyeritain dia doang.

      Menurutku bagus kok, Lan. Berarti kamu nggak menggampangkan kata maaf itu. Kamu juga jarang ngelakuin kesalahan. Dan kata maaf dari kamu berarti eksklusif gitu ya. Aku malah pengen kayak kamu gitu :'D Nah. Iya. Sadar gitu kalau ada salah. Itu kayaknya lebih baik daripada umbar kata maaf gitu.

      Yak! Seratus! Muntah gara-gara naik mobil. :((((

      Hapus
  15. lucu-lucu ya ponakannya icha, mirip tantenya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huehehehe. Makasih. Bloggerpedia ID juga lucuuu :D

      Hapus
  16. haha minta maaf itu hal yang baik lho mba, tapi kalo keseringan mah malah kaya tante nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener. Yang keseringan dan berlebihan itu nggak baik ya :'D

      Hapus
  17. kwkwk lucu ya kak, namanya juga anak anak kak. labil, bentar kelahi bentar temen, bentar kelahi, bentar temen, begitulah seterusnya sampai itik melahirkan gajah*eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Dea. Labil-labil gemesin gitu. Bahahaha. Itik melahirkan gajah. Gedean anaknya daripada induknya :D

      Hapus
  18. Ia juga sih, kadang kalau keseringan minta maaf, entar kata maafnya malah tidak bernilai. Ibarat gula, meskipun manis kalau keseringan juga malah gak baik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget. Jadi terasa biasa aja itu maafnya. Perumpaannya bagus nih. Ibarat gula :D

      Hapus
  19. *ngakak*
    Kocak ih drama tante dan ponakannya xD

    Aku pernah punya temen sekantor, namanya Tasya juga, dan hobi banget minta maaf, in any condition. Sering aku ceramahin karena sama pakbos dia jadi sering kena, apa-apa dia karena kelihatan banget ngga enakannya.

    Tapi gengsi buat minta maaf ngga bagus juga sih, sesuai kadar aja kali ya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahaha. Drama telenovela :D

      Whoaaa. Namanya sama kayak ponakan aku. Jangan-jangan semua yang namanya Tasya, suka minta maaf ya? Eh haha. Suudzon.

      Nah si Tasya temen mbak Annisa itu aku banget. Aku juga nggak enakan gitu. Jadi sering kena :(((

      Iya bener. Sesuai kadarnya ya :)

      Hapus
  20. Kebiasaan ngomong "what the fck" sampe sempet divonis ga punya sifat keibuan selamanya, Cha? Ah, tenang aja... kalo udah jadi ibu beneran, dengan sendirinya akan muncul sifat itu :)

    Selain fokus sama dialog kalian yang spontan dan lucu, kok gua juga fokus ngebayangin adegan ini ya Cha --> "Gelak tawa binal mereka menggelegar pas rebutan pisang-pisangan." Haha. Mereka suka heboh sendiri ya pas maen masak-masakan. Well, namanya anak kecil ya, mereka pasti begitu, maen bareng ketawa-tawa, marahan, baekan, maen bareng ketawa-tawa lagi dan seterusnya. Tapi gua jarang nemu ada yang sampe minta maaf terus-terusan tuh Cha.

    Dalam tahap dewasa, meminta maaf sebenernya bagus dan dibutuhkan, tapi seharusnya masih ada keberanian untuk bersikap: meminta maaf yang benar-benar dibarengi dengan tindakan tulus untuk ngga ngulangin lagi, bukan semata meminta maaf. Duh, ini kok gua jadi berat banget ngomongnya haha.

    "Aku pernah ngalamin jadi anak yang terlihat lemah di sekolah karena keseringan minta maaf. Jadi karyawan nggak berwibawa di tempat kerja" --> well, semoga sekarang lo lebih strong ya Cha :) soalnya kalo dalam dunia kerja, mengakui kesalahan sekaligus meminta maaf dan ngga akan ngulangin lagi itu penting banget, tapi kalo berlebihan, ya... seperti kata lo, bisa dinilai kurang berwibawa. Tapi tenang, hal-hal semacem itu bisa diperbaiki kok :)

    AADC2 emang seru ya ditonton, gua jadi senyum-senyum sendiri pas bagian Cinta ngomong “Rangga, kamu kebanyakan minta maaf!” tuh, dan di beberapa bagian lain yang berisi momen-momen kayak begitu hehe.

    Wejangan lo untuk keponakan di bagian penutup yang tentang permintaan maaf itu keren Cha. Minta maaf emang bukan sekedar kata-kata, tapi butuh tindakan. Pembuktian. Niat baik untuk ngga ngulang lagi.

    Dan kalimat penutup lo, emang juara deh untuk bikin pembaca jadi senyum-senyum sendiri haha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahaha. Iya, Bay. Kakak pertamaku memvonis gitu. Gara-gara anaknya suka ngomong what-the-fck juga kayak aku :D Iya mudahan aja jadi keibuan ya akunya, Bay. Aamiin.

      Nah iya, anak kecil suka heboh sendiri kalau lagi main. Berdua aja bisa heboh apalagi bertiga. Mau anak perempuan kek, mau anak laki-laki kek, tetap heboh walaupun cara hebohnya beda. Huahaha. Kayaknya baru tiga ponakanku yang bertingkah aneh gitu, suka maaf-maafan. :'D

      Bener banget. Minta maaf memang harusnya dibarengin dengan tindakan dan tekad buat nggak ngulang lagi. Sama aja kayak tobat gitu ya, Bay. Kalau kita mau tobat, harusnya beneran nggak ngulang kesalahan yang sama. Bukannya hari ini tobat, eh besok ngulangin lagi. Laaah ini giliran aku yang ngomongnya berat banget. Huahahaha.

      Iya kurang berwibawa. Waktu kerja dulu, aku dianggap kayak anak kecil gitu karena kebiasaanku itu. Selain karena umurku lebih muda dibanding yang lain. Huhuhu. Iya nih, Bay. Aku sadar itu bikin aku kelihatan nggak ada wibawanya dan aku mau perbaikin :')

      Asiiik. Udah nonton AADC 2 nih yeee. Iya, aku juga senyam-senyum sama beberapa dialog di AADC 2. Dan masih kengiang aja gitu sampe sekarang :D

      Hohohoho. Makasih, Bay. Komen kamu selalu mengapresiasi post yang udah kamu baca. Keren! :)

      Huahahaha. Jadi malu :$

      Hapus
  21. Kayaknya Skill dalam permintaan maaf adalah skill yang udah langka deh untuk Abad ke 21 ini Cha.
    Beruntung kamu dan para keponakan2 binalmu itu mempunyai skill itu. Kebanyakan orang kan selalu pengen menang sendiri dan mencari kambing hitam. Sedangkan kalian, udah tau nggak salah, tapi minta maaf. Benar2 juru perdamaian.
    Kenapa kalian gak bikin perkumpulan rangers aja sih. :D

    Yah walaupun konsekuensinya, kamu sering diinjek2 karna dianggap lemah, karna sering minta maaf. Tapi percayalah, skill ini akan mengubah masa depan !!

    #EdisiAzkaNgaco
    #KebanyakanNontonNaruto

    BalasHapus
    Balasan
    1. Skill yang langka. Bahahahaha. Ini Azka bisa aja deh ah! Itu skill yang bikin ilfil sih kayaknya :'D

      Bangke. Juru perdamaian. Perkumpulan rangers. BAHAHAHAHAHA.

      Iya bener, skill ini (ikut-ikutan Azka nyebut skill) menanggung banyak resiko. Eh kalau mengubah masa lalu, bisa nggak, Ka? Biar nggak punya mantan :(

      #EdisiIchaJugaNgaco

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com