Kamis, 19 Mei 2016

1000 Alasan Nonton Sendirian

Di lagu dangdut berjudul 1000 Alasan, Zaskia Gotik harus dihadapkan dengan beragam alasan kenapa dia dan sang pacar nggak ketemu mulu. Sedih. Lalu di postingan ini, orang-orang jahap bakal dihadapkan dengan 1000 alasan kenapa aku suka nonton film ke bioskop sendirian.

Ya, orang-orang jahap. Beberapa di antaranya yaitu Kak Fitri, yang suka ngatain adeknya ini nonton sendirian karena nggak punya teman. Wilda, yang selalu heran ngeliat aku datang ke 21. Sambil bilang, 

“Hah? Nonton sendirian lagi?!” 

Kak Indra, yang dengan puasnya ngetawain pas aku cerita mau nonton sendirian. Trus pake ngatain kalau aku pulang nonton itu pasti sekalian mangkal.

Fauzy Husni Mubarok yang komen di postingan soal aku nonton AADC 2 sendirian.

“Hmm... perempuan-perempuan mandiri. Kartini bangga sama kalian. Sekaligus lelah.”

Dan Farih Ikmaliyani.

“Bisa gitu ya, nonton sendirian di tengah sekumpulan pasangan-pasangan?”

Kalian jahap! Huhuhuhuhu.

Eh tapi nggak jahap-jahap banget sih. Karena mereka, aku jadi ada ide buat nulis postingan. Dan gara-gara baca postingan salah satu movie review blog favoritku, Distopiana.com, yang isinya tentang keresahan dia sama orang-orang yang mandang sinis pada individual moviegoers (orang yang menonton ke bioskop sendirian), aku jadi yakin. Kalau aku juga punya banyak alasan suka nonton sendirian. Seribu alasan.

Shia LaBeouf sianjing cokelat lagi nonton film sendirian.
Sumber: Distopiana

Sebenarnya nggak sampe seribu juga sih jumlahnya. Sama kayak alasan di lagunya si Duta Pancasila itu. Tapi, bisa dibilang aku punya berbagai alasan kenapa aku enjoy (atau lebih tepatnya pasrah) dikatain aneh, korban LDR jahanam, alasan aja nonton sendirian padahal nerima pembayaran short time sama om-om di depan pintu bioskop, gara-gara kebiasaanku itu. Padahal, nonton sendirian itu seru. Apalagi untuk orang ‘penakut’ kayak aku.

Alasan aku suka nonton sendirian, karena aku takut hal-hal ini,


1. Takut kehilangan kebebasan.
Di buku The Naked Traveler 3 bab Jalan-Jalan Kok Berantem, Trinity menuliskan, 

“Kalau males ribet sama teman jalan, ya, jalan aja sendiri. Jangan sampe liburanmu jadi bete abis. Apalagi, sampai kehilangan teman!”

Walaupun aku nggak pernah liburan sendirian, tapi kalimat itu aku pegang teguh dari dulu sampe sekarang. Dalam hal jalan. Aku memang lebih nyaman jalan kemana-mana sendiri, termasuk nonton ke bioskop Nggak perlu ribet ngerencanain, debat, sampe cekcok nentuin mau nonton film apa aja, mau nonton kapan, mau nonton dimana, mau nonton jam berapa, mau duduk di seat apa. 

Kalau soal seat, aku favoritin seat F. Tapi nggak masalah kalau misalnya kebagian seat paling depan. Biarin deh leher keseleo karena terlalu dekat sama layar. Yang penting tetap bisa nonton. Beda sama Dea, yang waktu kami nonton Kingsman: The Secret Service dan kebagian paling depan, dia,

“Pokoknya kalau filmnya nggak bagus, Icha tanggung jawab sama leherku!” 

Katanya sambil mengepalkan tangannya kayak preman pasar. 

Serem. 

Selain ngerasa serem dengan ancaman Dea, aku juga ngerasa serem sama muka temen-temenku yang bete karena aku udah ngajak nonton, tapi filmya nggak muasin mereka. Mereka nyesal banget udah mau termakan bujuk rayuku. Bukannya ngekritik kalau film itu jelek, tapi malah ngediemin pas aku tanya filmnya gimana. Itu serem banget. Your silence is slowly killing me, kalau kata Adam Levine di lagu Misery-nya.

Makanya, aku memilih buat nonton sendirian. Karena jadi nggak bergantung sama orang. Bisa jadi diriku sendiri. Aku malah lebih percaya diri pas jalan sendirian. Rasanya lebih nyaman aja. Bisa pake outfit apapun tanpa perlu nyocokin sama punya temen biar senada. Bisa senyum-senyum sendiri mengkhayal jadi Tom Hansen yang move on pas dengerin lagu Vagabond-nya Wolfmother. Bisa pergi kemanapun aku suka. Bisa ngamatin orang yang lalu lalang tanpa perlu ngungkapin pendapat itu karena cukup dalam hati aja. Jadinya menghindari ghibah. 

Huahahaha. Mamah Dedeh pasti bangga sama aku.

Ada temen  yang nggak pengen nonton film itu hari pertama, sementara aku kebalikan dari itu. Dan karena perbedaan kapan nonton itu, bikin aku susah punya jati diri sebagai orang yang nggak mau kena spoiler biadab. Alasan yang pernah diutarain sama Bang Haris juga. Alasan kenapa dia selalu nonton film di hari pertama tayang. 

Aku nggak mau orang repot-repot ngatur kebebasan nontonku. Sudah cukup di rumah aku dipingit sama Nyonyah, alias Mamaku. Di bioskop, saatnya aku merdeka. Huahahahaha!

Tapi, nggak selamanya orang yang nonton sendirian itu pengen bebas mencari jati diri. Contohnya Darma. Akhir-akhir ini dia keranjingan nonton sendirian. Salah satu alasannya dia suka nonton sendirian adalah, supaya bisa sebelahan sama cewek cantik yang jomblo, trus nawarin itu cewek popcorn asin. Atau nawarin pundaknya buat sandaran. Huh, dasar Darma. Dia ngegunain kebiasaan nonton sendirian buat ajang cari jodoh.


2. Takut sama rencana-rencana manis.
Waktu masih SMK, aku dan teman-teman mau nonton Paranormal Activity 4. Rencana yang udah digadang-gadang dari seminggu yang lalu itu batal karena Jannah, salah satu dari kami, lagi berantem sama pacarnya. Dan dia nggak mau bikin pacarnya tambah marah dengan nonton ke bioskop. 

“Yah, padahal aku udah bawa baju lho,” kataku sambil nunjukkin strip tee dan celana gemes yang ada di tas sekolahku. Jannah menatapku dengan iba, tapi keputusannya buat nggak ikut nonton udah bulat.

Aku pikir Dina, Chintya, Dea, dan Denada bakal tetap nonton. Nyatanya, mereka ikut ngebatalin. 

Ngeselin banget. Udah capek-capek ngantongin izin dari Nyonyah. Udah ngebayangin yang ena-ena kalau nonton bareng mereka. Eh malah dibatalin pas hari H. 

Dengan membawa dendam kesumat, aku teriak di depan kelas, 

“Oke. Aku mau nonton sendirian! Liat aja!”

“Emang kamu berani, nonton film horror sendirian?” 

Pertanyaan dari Dina nggak kugubris. Aku terlanjur ngambek. 

Akhirnya aku beneran nonton sendirian. Awalnya aneh, sok celingak-celinguk ceritanya nungguin teman datang. Berdiri, udah kayak lagi mangkal trus nunggu mobil om-om perlente lewat. Tapi ternyata seru-seru aja. Dan untungnya filmnya nggak serem. Lebih serem sekumpulan cowok SMA yang duduknya di kursi seberang, ngetawain aku yang teriak karena kaget ada penampakan jelek di layar. 

Sejak itu, aku trauma buat ngajak orang nonton bareng lagi. Aku kapok dikecewakan. Trus jadi ketagihan nonton sendirian. Nggak perlu ngerasain sakit hati karena batalnya janji. 

Aku juga jadi lebih waspada sama teman-teman yang sibuk bikin rencana nonton. Kalau mereka udah ngerencanain dari jauh-jauh hari, biasanya ada bau-bau rencana itu bakal batal. Jadi aku nggak terlalu berharap. Kalau batal, aku tetap bisa nonton. Se-simple kalau wudhu batal karena nggak sengaja bergesekan dengan lawan jenis, yaudah tinggal wudhu lagi aja. 

Eh, bersentuhan maksudnya. Kalau bergesekan, kayaknya bukan harus wudhu lagi. Tapi mandi wajib. 


3. Takut nggak bisa berimajinasi liar. 
Menurut Distopiana, orang yang suka nonton sendirian itu ngegunain film sebagai sarana untuk istirahat sejenak dari realita yang dia anggap busuk. Meluncur di atas kereta wisata menuju dunia yang dirancang sang sutradara. Sendirian. Orang yang suka nonton sendirian, ngerti bahwa yang bertanggung jawab atas kebahagiaannya, adalah dirinya sendiri. 

Dan menurutku, salah satu bentuk kebahagiaan yaitu bisa berimajinasi liar. Itu bisa aku dapatkan kalau nonton film sendirian.

Misalnya, aku jadi berimajinasi dengan khidmat, gimana rasanya jadi Bella Swan, yang digauli sama Edward Cullen sampe ranjangnya roboh. Berimajinasi gimana kalau aku jadi Cinta, apakah kalau aku ketemu mantan terindah, aku bakal cium dengan panas kayak gitu apa enggak. Atau berimajinasi kalau sebenarnya alasan Steve Rogers alias Captain America melindungi Bucky itu, karena nganggap Bucky lebih dari teman. Steve, ternyata cinta mati sama Bucky. 

Imajinasi-imajinasi liar itu kayaknya cuma bisa aku dapatin pas nonton sendirian. Beda pas nonton bareng, aku jadi nggak fokus buat sekurang kerjaan itu. Apalagi kalau teman nontonnya nyerocos mulu sepanjangan film. Atau teman nontonnya ngajakin buat ngewujudin imajinasi liar. Maksudnya, ngajakin buat parkir liar gitu.


4. Takut baper
Nggak, ini bukan takut baper karena filmnya. Kalau itu udah sering dan berani-berani aja. Bahkan suka. Tapi yang aku takut baperin, adalah teman nontonnya. 

Aku udah pernah ceritain di postingan ini. Dimana waktu itu aku baper sama orang karena tali-sepatuku-yang-dengan-genitnya-lepas-trus-diikatkan-sama-dia, pas kami lagi ngantri tiket nonton. Hal itu bikin aku jadi kayak Anastasia Steele sepanjangan film. Ngegigitin bibir mulu. Bukannya jadi Summer Finn, yang rileks dan tertawa nonton bareng Tom Hansen. Aku mikirin mules yang lagi dirasain itu apa karena ada kupu-kupu mau keluar dari perutku sebagai pertanda jatuh cinta, atau karena kebelet pengen mengandung benih dari si yang bikin baper itu. 

Apa sih, Cha. 

Kejadian itu menambah daftar alasan aku milih buat nonton sendirian aja. Aku nggak mau sedih karena nggak ada teman yang bisa diajak nonton, trus mutusin buat nerima ajakan lawan jenis buat nonton. Lawan jenis yang belum tentu bisa together forever


Udah. Nggak sampe seribu. Ini aja udah kepanjangan. Yang jelas, gimanapun keadaannya, kalau emang niat mau nonton filmnya, pasti bakal berjalan dengan menyenangkan. Nonton sendirian itu nggak aneh. Toh sebenarnya nggak nonton sendirian, tapi rame-rame. Sama penonton yang lain. Biarpun nggak kenal, tetap nonton bareng namanya. Iya kan? 

So, kayak katanya Fluxcup, so please believe me. Sebelum ada tamu ikut senam. 

Dan alasanku bener-bener pengen nonton sama seseorang, juga nggak sampe seribu. Cuma satu. Kayak bait puisinya Rangga di film AADC. Karena aku ingin kamu. Itu saja.

47 komentar:

  1. bener ca, kalau misalnya berdua, terus liat orang yang lalu lalang pasti mau aja komentar, untung kamu sendiri mama dedeh pasti bangga, tapi dea engga hahaha.
    5.Takut duit abis.
    karena kalau jalan bareng temen, terus mereka ngajak makan atau lainnya sedangkan duit kita pas-pasan, itu juga gak enak ca, jadi mending nonton sendiri, udah nonton bisa langsung cus pulang haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whoaa. Cowok juga gitu ya, Di? Kirain cuma cewek aja :D

      Bahahaha. Iya, Dea nggak bangga sama akoeh. :(

      Yap! Betul! Aku nggak kepikiran mau masukin itu ih. Bener banget itu. Aman dah pokoknya kalau mau nonton tapi lagi mau berhemat. Nonton sendirian aja. :D

      Hapus
  2. Ya ampun tingkat bapernya nggak ketulungan lagi tapi so sweet sih cerita di poin 4 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahah. Iya, Wid. Aku orangnya baperan parah yak :'D

      Hapus
  3. Whoooaaaaa aku setuju banget Cha dgn poin pertama. Takut kehilangan kebebasan. Kadang aku kesel kalo ada temen yang soksok jaim, ngelarang ini itu karena takut jadi pusat perhatian. Aku ya bodo amat. Hahaahaa
    Tapi ujung-ujugngnya jadi ngerasa nggak bebas gitu.

    Kalo di postingan AADC2 itu kartini bangga sama kamu, di postingan ini, Mamah Dedeh yang bangga sama kamu, Cha. Hahaahhaa. Aku juga sering sih gibahin orang ke temen yang aku liat di jalanan. Jadi nambah dosa :( Kalo pergi sendirian kan nggak bakal gibah.

    Leh uga modus Darma. Pantesan dia nonton civil war sendirian. Hhahahahaaaaa

    Aku senyum-senyum, Cha pas baca bagian, '' Lawan jenis yang belum tentu bisa together forever'' wkakakkaaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuhuuuu ada yang setuju~ Iya bener, Lan. Temen tuh kadang suka ngekang kebebasan kita buat berekspresi. Entah karena nggak mau malu punya temen kayak kita atau takut kesaingan kerennya (ya Allah, aku suudzon banget ini). Makanya aku jadiin itu alasan pertama kenapa nonton sendirian. Cuman ya kalau temennya udah akraaaaab banget, udah kenal kita, nggak masalah sih kalau kita bodo amatan. Iya kan, Lan :'D

      Tapi kalau kamu jalan sama aku, tenang aja. Aku bakal biarin kamu ngapain aja. Mau jalan sampe kayang juga nggak papa. Aku dukung :*

      Hahahahaha. Aamiin. Aku pengen banget Mamah Dedeh bangga sama aku :'D Nah iya kan. Dasar kita ini ya, nggak bisa nahan nggak komentarin orang. Huhuhu.

      Iya tuh dasar si Darma tukang modus. Dia jadi ketagihan masa nonton sendirian lagi. Hahahaha.

      Huahaha. Iya, Lan. Aku senang udah bilin kamu senyum-senyum. :D

      Hapus
  4. sebagai tim baca buku, aku mending baca buku sendirian dari pada nonton film sendirian.
    yaiyalah, baca buku rame-rame yang ada ntar berantem karna kecepatan baca orang beda-beda.

    Tapi aku tim nonton film kalo ada yang ngajakin, jadi yaa gak bisa sendirian. Kadang diajakin tapi lebih sering nolak karna ya, gak begitu suka aja sama yang ngajak. eh, sama film nya maksudnya. nonton ke bioskop cuma karna azaz gak enak sama yang ngajak atau sekedar solidaritas.
    aku pernah nonton mockingjay sama sodara-sodara terus dapet seat paling depan, dan alhamdulillah pegel anjirr. sodara aku bahkan ada yang tiduran di karpet jadinya, karna dia tinggi duduk di depan jadi pegel banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahaha. Gimana jadinya kalau baca buku bareng yak, Dib. Rusuh sih yang ada. Nggak sabaran mau balik halaman berikutnya lah, mau bacanya sambil nunjuk-nunjuk kayak lagi ngaji lah :'D

      #DibahPemimpinTimBuku #DibahNontonFilmKalauAdayangNgajak

      Kamu kayak Nanda. Nggak terlalu suka nonton film. Ada alasan tertentu gitu selain filmnya. Btw ini kamu kenapa deh mirip sama orang-orang sekitarku? Kamu sebenarnya siapaaaaa, Dib?! *ini apa dah*

      Bahahahaha. Mockingjay banyak bener yang nonton ya. Padahal nggak sebagus Hunger Games. Enak itu bisa tiduran di karpet. Kayak di rumah sendiri jadinya. Selonjoran gitu. Kurang bantal aja lagi :'D

      Hapus
    2. iyanih #timbacabuku #Timminuskacamatamakinnambah

      kok iya yaa. hhm aku perpaduan apik antara nanda dan Dina. yaa jadi kalo kita ketemu langsung paling enggak kamu gak kagok sama kelakuanku. :')

      Iya,taudeh, aku juga nonton karna diajakin doang, aslinya mah gak minat. emang keluarga akumah gitu malu-maluin cha mana sampe lampu bioskop dinyalain masih tetep stay tiduran lagi, katanya mager.

      Hapus
  5. "So, kayak katanya Fluxcup, so please believe me. Sebelum ada tamu ikut senam."

    Selalu bisa bikin ketawa ya apapun yang keluar dari mulut Ucup, dan masih bisa bikin ketawa setelah dikutip ulang oleh tangan kedua. Kalau emang asli kebudayaan harus dimaapin dong.

    Saya nggak pernah nonton sendiri. Tapi saya pernah nonton berdua. Berdua dalam arti kata sebenarnya. Satu bioskop cuma saya dan Summer Finn KW 1000. Sesekali ada sih satpam ikut nonton. Udah pernah belum makan satpam? Dikecapin sepiring. Piringnya dimakan, satpamnya mah pulang. Ganti shift.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bang. Itu kebudayaan dari Bang Har tuh, suka nonton Ucup. Aku sukaaa. Ucup bantuin aku supaya cepat move on dengan ketawa mulu. :'D Mood jadi baik gara-gara makan sianjing coklat pake susu krim dibekuin. Yang betul!

      Ciyeeee. Tom Hansen KW 1000 nonton sama Summer Finn 1000. Berduaan. Uuuuh~ Belum pernah, Bang. Soalnya dari SMP, I'm never perfect. Tapi kalau di sawah, saya kunti.

      Hapus
  6. Goyang itiknya dulu dong teh Ichaaaaa (?) :v
    Kalo boleh jujur, aku kemana-mana suka sendiri. Orang-orang suka pada heran gitu, kok berani sendirian?
    ya mereka nggak tau, aku bebas kalo sendiri. Nggak ada yang ngelarang. Takut kebebasan yang harusnya aku punya malah dikekang. Heuheu.
    Sedih banget suruh tanggung jawab sama leher orang. Sumpah, ini sih awkward :(
    HAHAHA BAPER. AIH BENERAN INI SIH AKU BANGET. Aku kalo nonton untuk ke beberapa kalinya, nonton yang sedih-sedih terus ada ade yang ngintip dikit, aku suruh keluar da, jangan nimbrung nonton. Gampang baper :')
    Yaa ampun serasa jadi Anastasia Steele, hayooo bibirnya kenapaaaa :v :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahaha. Ke rumah aja, Ris. Ntar aku goyang yang lain juga :D

      Tosss! Kita sama. Orang-orang sekitarku juga heran kenapa aku berani sendirian. Sebenarnya bukan karena berani sih, tapi karena memang pengen jalan sendirian karena pengen ngerasain kebebasan aja gitu kan :D

      Hahaha. Untungnya Dea cuma bercanda aja itu :'D Dia mah baik.

      Iyaaaa. Malu kalau sampe ketahuan nangis gitu. Aku juga gampang baper. Dasar, cewek memang gitu ya. Huhuhu.

      Bibirnya imut. Minta diemut :'D

      Hapus
  7. Aaaaah, gue setuju dengan nonton di bioskop sendirian. Banyak banget alasannya, mungkin salahsatunya biar nggak ditanya-tanya temen. Misal, "Eh, itu siapa deh namanya? Cantik banget."

    Kemudian, kalo tiba-tiba nangis juga nggak ada yang ngeledek. Gue bebas aja netesin air mata, mumpung sendiiran. Huhuhuhu, perasaan gue lembut banget, ya. :'D

    Yang paling bener itu terhindar dari rencana manis. Tau sendiri kan, semakin sering diomongin semakin ancur hasilnya. Hahaha. Btw, tips dari Bang Adi langsung dipake ya. Pake angka di judul post. Huahahha. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahaha. Itu menghindari pacar ditikung temen gitu ya, Rob? Iya ya. Kalau nonton sendirian, pacar aman :'D

      HUAHAHAHAHA. PERASAAN KAMU LEMBUT BANGET, ROB. Gampang tersentuh. Fix, kamu memang nggak masalah kalau nonton sendirian :D

      Bener banget. Mending dadakan gitu kan kalau mau jalan. Bahahaha. Niatnya sih mau nyamain kayak judul lagunya Zaskia Gotik itu. Eh tapi bisa juga sih dibilang pake tipsnya Adi :D

      Hapus
  8. haha bener tuh point ke empat yaitu takut baper, liat artikel ini aja udah baper apalagi nonton :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha. Ini postingan yang mana yang bikin baper? :'D

      Hapus
  9. Pengalaman nonton sendiriku paling absurd adalah satu bioskop yang nonton cuma aku seorang. Gak tau juga kenapa kok pihak bioskopnya tetep kekeuh mau nayangin. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buseeeeet. Huahaha. Waktu nonton film apa itu?

      Waaaah. Serasa milik sendiri gitu ya itu bioskop :'D

      Hapus
  10. Nonton sendirian? apanya yang enak cha??
    mending makan bakpao di rumah sembari nonton tipi... (eh, itu juga nonton sendirian yak?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha. Enak kok, Mas. Tuh aku udah jelasin di postingan ini, apa enaknya nonton sendirian :D

      Hapus
  11. Sebenernya nonton sendirian itu emang bikin lebih fokus dan tenang sih ketimbang nonton rame-rame atau bareng gebetan :'

    Pernah nonton bareng gebetan, tapi fokusku nggak ke film :' tapi lebih fokus nyuri pandang ke gebetan :'

    Hebat loh kamu ._. sampai sekarang aku belum begitu berani tuh nonton sendirian :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, Feb. Lebih tenang dan fokus. Soalnya aku kalau udah diajak ngobrol sama orang, susah buat nggak ngeheranin. Jadi ya gitu. Mending nonton sendirian :D

      Huahahaha. Dasar matanya sempet aja curi-curi pandang. Aaah tapi itu so sweet. Kamu pasti senyam-senyum sendiri waktu itu :D

      Ahaha. Aku masih nggak berani kok, Feb. Nggak berani hidup sendiri :(

      Hapus
  12. Kalo pergi sendiri, gue cuman mentok di gramedia. Selebihnya pasti rame, paling enggak berdua lah.

    Tapi ada yang nyebelin dari orang yang nonton sendiri. Gue pernah nonton the last naruto, terus orang yang duduk di samping ini, ngoceh mulu. Wajar mungkin saking antusiasnya dengan naruto kali. Tapi gak selama film tayang ngoceh mulu. Ganggu banget. Kampret nih orang.

    Ini lagi nungguin neighbors 2. Bentar lagi tayang. Dan gak ada temen. Kayaknya harus nonton sendiri deh, itu pun kalo berani.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohahaha. Enak banget. Aku kemana-mana seringnya sendirian. Berdua juga lumayan sering sih. Tapi lebih sering sendiriannya. Huhu.

      Ngakak! Dia ngoceh sendirian gitu? Ya ampun. Itu mulutnya harus dibawa kerja tuh, maksudnya dia harus sambil makan atau minum pas nontonnya. Hahaha. Sabar ya, Her. Kalau dapat penonton di samping kayak gitu lagi :D

      Neighbors 2? Waaah. Ayok nonton sendirian. Seru loh~~

      Hapus
  13. paling ngeselin ya udah bikin janji jauh jauh hari dan pas hari H malah batal karena satu orang, dan yang lainnya pun latah ikutan.

    Nonton sendiri emang enak sih, gak ada yang salah, kan tiketnya gak kredit juga sama mbak-mbak bioskopnya, terus nontonnya juga gak sambil khayang kok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya! Bener! Ngeselin banget sialan. Aaaarrrgghh aku bete banget kalau udah kayak gitu, Win. Kenapa kalau satu orang yang batal ikut, malah yang lain nggak ikut jugaaaaaa :((((

      Bahahaha. Kredit tiket. Nonton sambil kayang. Iya nggak salah ya. Yang salah itu, kalau ngakunya nonton sendiri padahal nonton sama suami orang :|

      Hapus
  14. HHAHAHAHAHAHAH aku pernah banget ini sih nonton sendiri. sekali. di malam pertama taraweh. LOL.
    aku sendiri bukan orang yang doyan nonton di Bioskop. agak mageran anaknya.

    dan.... rasanya nonton sendiri itu EMANG ASIK! BANGET!
    apalagi kalau mau nonton movie yang ternyata bukan seleranya temen-temen segenk atau sahabat sendiri.
    daripada ditolak mentah-mentah atau kena omel... mendingan nangkring aja sendiri....
    sekalipun duduk diantara 2 pasang sejoli >.<




    walaupun kelihatan ....






    idup kok ngenes banget hahahah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahahaha. Gilsss nontonnya pas malem lagi. Rasanya aku nggak pernah nonton ke bioskop pas malam. Kamu hebat, Han! :)

      Oh jadi kamu nggak doyan nonton ke bioskop, tapi asik aja gitu kalau nonton sendirian ya. Iya kalau nonton film yang kita mau tanpa mikir selera orang, memang asik banget kalau nonton sendirian sih. Walaupun ngenes. Kasihan yak. Huhuhuhu.

      Hapus
  15. Nonton sendiri juga seru sih, bebas mau ngapain bae & lebih konsen nonton, nggak keganggu. Tapi ya nggak ada sesuatu yang bisa digenggan palingan gagang bangku aja. Itu kenapa jadi jahap gitu, bukan jahat.???

    4 alasannya bisa bae buat ngeles, padahal mah emang masih singel ya, xixixi.... Peace ah. Semoga kedepannya biar nggak nonton sendirian lagi ya, yah minimal bareng keponakannya, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Iya bener, Mas Hen. Kalau baper mau nangis atau gregetan karena film, bisanya cuma remas gagang bangku itu. Atau remes lutut Nggak bisa remes yang lain. Huhu.

      BAHAHAHA. KOK TAU AJA SIH :'D Tapi ngelesnya hebat kan. Ya Allah aku ngenes banget yak. Eh tapi aku memang suka nonton sendirian kok. Biarpun nggak punya pacar. *bukan ngeles*

      Aamiin. Nonton bareng keponakan :D

      Hapus
  16. Cha kok wulan ama icha nyebut jahat jadi jahap?? Tu kan jadi kepo hahhahaa

    Cha dah nonton appocalipse x men blom??
    Biasanya icha paling update nih

    Ahhaha iya bangku f mang pewe cha,
    Pernah kedapetan seat yg paling depan akhirnya aku milih cancel n pilih yg midnight daripaada pegelll hahhaahhah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha. Iya aku ketularan Wulan, Mbak Nit. Dia tuh suka nyebut jahat jadi jahap. Gara-gara kasus Saipul Jamil yang hap-hapin sosis anak di bawah umur deh kayaknya :D

      Huaaaaa belum 😭 Kusedih, Mbak Nit. Kemaren mau nonton tapi gatot. Huhuhu.

      Yes! Bangku F memang enak. Wah seru nih kalau nonton sama Mbak Nita. Kita udah sehati kalau soal tempat duduk :D

      Ya ampun hahaha. Eh iya nggak Mbak Nita nontonnya sama suami juga. Jadinya so sweet. Aku mau kayak gitu juga sih, tapi nontonnya keseringan sendirian. Pulangnya ntar serem. Trus nyampe rumah juga serem karena diomelin Mama :'D

      Hapus
  17. akhirnya dapat alasan mau nonton sendiri.. selama ini saya kira yang nonton cuma pasangan doang, yang alone juga ada.. thank you cha udah kasih alasan buat nonton sendiri. haha salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha. Ada dongs. Nonton alone bukan berarti lonely :D

      Iya. Sama-sama, Mas Jejen. Salam kenal juga.

      Hapus
  18. Masih 4 Cha, kamu punya utang 996 alasan lagi loh. :(

    Kalo aku belum terlalu nyali kalo buat nonton sendirian di bioskop. Takut ada penonton lain yang ngecengin, takut juga dikira petugas bioskop yang suka nawarin popcorn asin, kayak Dharma.
    Aku belum setangguh itu :(

    Nonton ke bioskop aja harus direncanain sama temen2 jauh2 hari. Kalo ndadak banyak gagalnya. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Azkampret, kok kamu ngeselin sih..... Pegel tangan Emma Stone kalau nulis 996 lagi :(

      Bahahaha. Nah bahaya sih kalau yang sampe dikira petugas bioskop yang suka nawarin popcorn asin kayak Darma. Udah, Ka. Nonton sama gebetan kamu aja :D

      Enak tuh kalau direncanain jauh-jauh hari. Biasanya matang rencananya. Dan kamu malah nggak gagal. Kalau aku seringnya kebalikannya, Ka. Kalau direncanain malah banyak gagalnya :(

      Hapus
  19. Menonton sendirian? Siapa takut!
    biasa aja cha, aku sering nih nonton film sendirian. Setiap ada film baru, ya langsung nonton aja tanpa perlu ngajak teman buat nonton, karena aku setuju sama pendapatmu "yg mana kalo banyak janji yg ada malah GAK JADI" iya, kalo kebanyakan janji2 tanpa realisasi itu rasanya nelangsa pas ternyata kita udah siap pergi, ternyata mereka yg ngajak nonton malah GAK JADI. aku tahu bagaimana rasanya, dan sering mengalami yg kayak begini, makanya aku lebih memilih menonton sendiri. TAK PEDULI MAU DICAP JOMBLO, NGENES, FREAK ATAU APALAH, AKU TAK PEDULI.

    Ya aku setuju sama pendapatnya distopiana.com yg tulisan ttg menonton sendirian.
    jadi, menurutku sih gak masalah nonton sendirian. Toh kita bayar tiketnya sama, kayak mereka yg nonton rame2. :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, Mas Fan. Siapa takut!

      Yuhuuuuu. Kita sama ya berarti. Aku juga biasanya langsung nonton. Kalau bisa nggak mau baca review orang dulu, kalau seandainya nontonnya nggak di hari pertama. Karena kalau udah baca review orang, aku bisa aja gentar buat nonton. Huhuhu. Iya, janji yang nggak terealisasikan itu ngeselin yak. Lebih baik dicap macam-macam kan daripada janji nonton sama orang batal, mau nonton sendirian juga gagal.

      Tulisannya keren kan, Mas Fan :D

      Bener banget. :)))

      Hapus
  20. Cha aku setuju banget denganmu, pun dalam hal lainnya yang kadang orang lain tidak dapat sama dengan aku, mending aku sendirian...tapi sayangnya aku belum eprnah nonton sendiriaaan. hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe. Makasih udah setuju ya, Astin. Cobain deh nonton sendirian. Seru kok :D

      Hapus
  21. Gua nyesel kenapa bisa ngelewatin postingan sekeren ini Cha, hehe, sorry baru bisa comment lagi di sini. Gua sih sebenernya fine-fine aja mau nonton rame-rame atau sendirian. Yang bikin gua heran adalah reaksi orang-orang pas tahu kita nonton sendiri, mereka akan mandang "aneh", seolah itu hal yang ga lazim. What the...?

    Semua poin yang lo jabarin di atas bener banget Cha.
    Yang poin 1 setuju. Semakin banyak orang yang diajak, akan semakin banyak pertentangan, mulai dari penentuan film, jam tayang, tempat duduk, sampe siapa akan duduk di sebelah siapa (seolah-olah udah ada bagiannya masing-masing). Kalo nonton sendiri kan ngga, justru kita yang bebas nentuin mau nonton apa, dimana, jam berapa, cemilannya apa. Kadang justru karena selera film gua beda sama yang laen sih Cha, makanya pilihan nonton sendiri masih gua lakuin. Kayak waktu film "Siti" keluar di bioskop, dan di Jakarta terbatas penayangannya. Gua udah capek ngejelasin ke yang laen kalo ini film bagus, menang penghargaan, dll. Mereka ngga kelihatan excited, dan malah nanya, "Emang ga ada film laen apa, Bay?" Hmh... yo wes lah, waktu itu gua cuma bisa geleng-geleng kepala dan memutuskan untuk nonton sendiri. Mungkin mereka yang belom tahu kehebatan tu film. Dan alhamdulillah-nya, dengan nonton film "Siti" sendiri, gua bisa khidmat menikmati setiap detik tayangan film hitam putih indah itu. Sampe sekarang pun masih kebayang sensasinya :D Kalo nonton film di bioskop itu kan emang berbeda banget auranya ya Cha. Btw, gua malah suka tempat duduk E. Dulu pernah nonton di barisan depan, yang ada malah ngga nyaman. Sejak itu ngga pernah lagi mau ambil barisan depan kalo ngga kepepet banget (mending ke jam berikutnya).

    "Nggak perlu ngerasain sakit hati karena batalnya janji" ini bener banget hehe, kadang udah janji-janji manis, eh tahu-tahunya ga jadi. Kalo masih ditunda mah ga pa-pa. Yang ngga enaknya kalo mereka malah sama sekali ga mau nonton lagi film yang sama pas besoknya diajakkin. Mending gua nonton sendiri kalo gitu, daripada kelewatan film bagus di bioskop hehe.

    "Salah satu bentuk kebahagiaan yaitu bisa berimajinasi liar. Itu bisa aku dapatkan kalau nonton film sendirian" Ah, ini juga bener banget. Setuju. Gua termasuk orang yang akan membebaskan imajinasi gua begitu nonton film, membiarkannya berkelana sejauh mungkin, demi ngebuat pikiran gua rileks dan happy. Kalo udah begitu, berasa masuk ke dunia maha luas lah, dunia yang cuma kita doang yang bisa ngerasain gimana rasanya :D

    "Nonton sendirian itu nggak aneh. Toh sebenarnya nggak nonton sendirian, tapi rame-rame." Lagi-lagi setuju Cha. Eh tapi gua pernah nonton film horor bertiga doang di bioskop, lupa judulnya (udah pemutaran paling malem waktu itu). Kita sama-sama duduk berjauhan, saling ngga kenal, entahlah siapa mereka, dan berasa kayak bioskop pribadi haha. Unsur mencekamnya dapet banget, dan ini yang gua cari-cari kalo lagi nonton film horor.

    Tapi toh semua ada plus minusnya. Bukan berarti nonton rame-rame ga oke. Sepanjang gua masih suka nonton film, gua ngga masalah metode nontonnya. Kalo rame-rame malah lebih seru, tapi bukan berarti kalo ga bisa rame-rame lantas ga jadi nonton. Sebuah karya seni sudah sepatutnya diapresiasi dan dinikmati, kan? Jangan sampe hal-hal kecil menghalangi kita untuk ngga menikmati tontonan tersebut :)

    Your article is great Cha. Love it a lot. Two thumbs up!!! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah dibilang artikel-sekeren-ini, ahahahahaha kamu selalu bisa mengapresiasi tulisan orang lain deh, Bay. Makasih ya. Salut deh. Jadi semakin semangat nih buat nulis :D

      Iya nggak papa. Aku juga minta maaf karena suka telat balas komentar atau telat main ke blog kamu. Huhuhu.

      Nah iya. Sebenarnya kita biasa aja kan nonton sendirian. Aku setuju banget. Respon orang-orang sekitar yang bikin kita dari nyaman jadi rada nggak nyaman sama kebiasaan kita itu. Rada nyebelin sih. :(

      Iya, semakin banyak orang bikin makin pusing nentuin ini itunya ya, Bay. Apalagi kalau cewek, huuu ribet bener. Huaaaaa FILM SITI! Jujur aku masih kesal sama diriku sendiri kenapa nggak nonton film itu. Dan kesel sama kamu kenapa kamu nonton. Huahaha. Eh enggak kok, bercanda. Wah teman-teman kamu gitu ya. Sampe kayak mempertanyakan selera film kamu. Huhu. Aku bingung dan gondok tuh kalau ada di posisi kamu, Bay. Untungnya kamu tetap nonton. Dan filmnya memang pantas buat 'diperjuangkan' gitu sama kamu yang rela nonton sendirian. Aaaaaak aku baca reviewnya aja ngerasa film itu keren banget, apalagi kamu yang nonton film itu di bioskop. HUAAAAAAAA.

      Ohahahaha. Suka E ya, Bay. Enak juga tuh. Strategis. Pewe. Aku juga pernah duduk di E. Nah sebenarnya aku nggak mau yang paling depan. Maunya ambil jam berikutnya kayak yang kamu bilang, tapi berhubung takut pulang telat trus diomelin Nyonyah, yaudah deh terpaksa ambil barisan depan. :(

      Bener banget. Kita masih bisa terima kalau nontonnya ditunda daripada dibatalin. Kesel banget kalau dibatalin gitu. Huhu. Iya, mending nonton sendirian deh daripada nggak nonton sama sekali kan :D

      Yuhuuuu. Kita sama! Iya kan. Kalau nonton sendiri, imajinasi kita bisa jauh lebih liar. Kita yang berimajinasi, kita sendiri juga yang nikmatin :D

      Whaaat? Bahahaha. Seru. Pengen juga. Eh tapi aku nggak bakal seberani kamu kayaknya deh, Bay. Gila itu film horror. Nonton sebelahan sama teman dan satu teater rame aja masih takut, apalagi bertiga dalam teater dan duduknya kepisah gitu. Kamu kayaknya memang suka film horror ya, Bay :D

      Bener banget. Ada plus minusnya. Yang penting sebenarnya film yang mau kita tonton kan, bukan metode nontonnya :)

      Hohohoho. Thanks a lot, Bay. Komen kamu keren. High fiveeee! (eh nyambung nggak sih ngajak high five? Hahaha)

      Hapus
  22. gue baru2 aja nyoba nonton sendirian, waktu itu nekat nonton civil war sendirian dan ternyata... asik. seterusnya malah nonton film sendirian terus, tiap update di path temen2 gue pada gak percaya gue nonton sendiri :')

    Nonton sendiri ternyata bikin jadi fokus sama filmnya, gak perlu jawabin pertanyaan temen yg kadang gak ngerti filmnya dan banyak tanya.

    samaan nih seat favorit di F! Gue sukanya di F11-15 sih, kalo gak dapet seat F ya.. E atau G.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah. Akhirnya malah ketagihan nonton sendirian ya. Hahaha. Orang-orang kayaknya masih nganggap nonton sendirian itu tabu ya. Sedih :')

      Yap. Bener banget. Kita aja kadang bisa bingung dan nggak ngerti sama filmnya, lah pake ditanyain sama temen yang nggak ngerti juga. Tambah bingung deh. Huhuhu.

      Yuhuuu! F memang seat paling ena. F11-15 itu di sebelah kiri bukan? Iya sama. Aku juga kalau nggak E, ya G. Atau H juga. Jarang banget kalau yang seat belakang-belakang gitu :D

      Hapus
  23. wah aku juga selalu sendiri. sendiri itu asik. dan poin pertama sama yang kedua biasanya berhubungan. karena rencana gagal jadi marah sama temen lalu bertengkar dan kita kehilanhgan teman dan tamat.

    BalasHapus
  24. Yaaaah alasannya gak sampe 1000. Penonton kecewaaaa!

    *ditimpuk massa*

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com