Selasa, 18 April 2017

Nge-BF Bareng Yoga Akbar Sholihin: Dari Easy A Turun Ke Pencitraan Mesum

Fantasi liarku selalu bekerja kalau nonton film yang menurutku related sama aku. Easy A adalah film pertama yang ngebuat aku bisa berfantasi liar. Lalu nge-review dengan sebaper-bapernya, alias kebanyakan curhatnya daripada bahas filmnya itu sendiri.
Hidup seperti Easy A!
Sumber: sini
Dan Yoga Akbar Sholihin adalah orang pertama yang ngebuat aku mikir wah-dari-blog-juga-bisa-dapat-temen. Yoga adalah teman pertamaku di dunia blog. Pertama kenal dia waktu tahun 2014. Pas awal-awal kenal bloger curhat asal Jakarta ini, aku mikir, 

“Wah, Bang Yoga keren, ya. Aku jadi ngidolain dia nih.”

Tampang anak baik-baik
Mulai kenal beberapa bulan dan ngebentuk ikatan remaja suka ngeblog bernama WIDY (yang sekarang jadi WIRDY dengan kehadiran Robby Haryanto, adik kecil kesayangan kita semua), pikiranku agak geser jadi, 

“Anjir. Taunya dia lebih muda dari aku! Ngapain aku pake panggil Bang Yoga segala sik.....”

Trus makin lama jadi mikir, 

“BANGKE. YOGA ITU GEMINI SEBENAR-BENARNYA GEMINI. KERJAANNYA SUKA NGE-BULLY ORANG SAMA SEPAK-SEPIK MANJA. NYESEL DULU PERNAH NGIDOLAIN ITU BATANGAN SATU!”

Tampang lelaki kerdus

Huhuhuhu. 

Btw, Easy A bercerita tentang Olive Penderghast (Emma Stone, kembaranku lahir batin), seorang anak SMA yang punya hidup biasa-biasa aja. Bahkan cuma punya satu sahabat cerewet bernama Rhiannon (Alyson Michalka).

Tapi Olive mendadak jadi fenomenal di sekolah karena kebohongan terpaksanya. Awalnya kebohongan itu cuma buat membungkam mulut rombeng Rhiannon, tapi malah menyebar dan menghasilkan rumor kalau Olive udah nggak perawan lagi.

Rumor itu pun menjelma menjadi tumor, alias menyebar ke mana-mana, semakin parah, dan membuatnya jadi ‘sakit’. Olive yang dulunya ‘bukan siapa-siapa’ pun jadi omongan satu sekolah. Olive punya citra diri sebagai si-pelacur-sekolah. Padahal sebenarnya Olive itu si-pelacur-gadungan-sekolah. Ya, Olive bukan pelacur beneran. Dia cuma berlagak jadi pelacur, yang awalnya bertujuan supaya sahabatnya nggak terus-terusan meremehkan dia, lama-kelamaan tujuannya yaitu ‘membantu’ orang-orang yang diremehkan di sekolahnya.

Aku jatuh cinta, dan selalu kasmaran sama Easy A. Banyak penyebabnya, salah satunya adalah karena menurutku film ini bisa dibaperin sama citra diri seorang bloger. Eh, citra diriku lebih tepatnya. Yang dari blognya terlihat binal. Huhuhuhu.

Nah, karena ngerasa Easy A dan Yoga itu sama-sama jadi yang pertama, dalam artian Easy A jadi film pertama yang bikin aku baper, dan Yoga adalah temen blog pertamaku, aku mutusin buat ngegabungin keduanya dalam nge-BF (Baperin Film) kali ini. Dan jadinya bajingak kayak gini, 


Icha: Udah nonton Easy A ya, Yogs?

Yoga: Udah, Cha. Cerita seorang cewek yang pura-pura binal dan akhirnya semua temen-temennya percaya. Filmnya boleh juga. Tentang seseorang yang nggak jadi dirinya sendiri supaya bisa terkenal. Bagusnya, dia mulai sadar akan kepalsuan itu. Muahaha.

Icha: Hahaha. Iya gitu dah. Sebenarnya juga bukan supaya terkenal sih. Dia nggak niat terkenal, dia cuma iseng aja. Eh, karena kesal aja ditanyain mulu sama temennya yang bitchy itu. Yaudah deh. Sekalian buat supaya terkenal juga.

Yoga: Oh, si big tits itu. Iya, kesel karena sebagai temen masa nggak ngehargain temennya dengan pertanyaan merendahkan begitu. 

Icha: Oke.... Terus bagus mana kalau sama How To Be Single, Yogs? Kalau dari sudut pandang kamu sebagai cowok yang akhir-akhir ini nyobain nonton film cewek?

Yoga: Kayaknya itu dua film yang berbeda. Masalahnya yang dihadapi juga beda. Nggak tau deh gimana bandinginnya. Sama-sama rumit, sih. Tapi How To Be Single kayaknya masih lebih berwarna. Gak se-dark Easy A. Halah. Nggak ngerti film, tapi gue sotoy nih.

Icha: Anjiiiiir. Easy A dark? Aku nggak pernah mikir sampe ke situ, bijingek.

Yoga: Easy A itu mirip soal penyebaran hoax yang cepet banget. Buat gue itu termasuk dark kalau dilihat dari sudut pandang lain. Secara dia kan juga masih sekolah. Masa masalahnya sampai kelam gitu. Karena ya, related juga sama keadaan sekarang. Wqwqwq. Kenapa orang kok jadi gampang banget percaya gitu sama kebohongan?

Icha: Nah iya! Mirip sama penyebaran hoax. Dari broadcast gitu kan mereka taunya kalau Olive udah nggak perawan. Yang sebenarnya sih, Olive masih segelan. 

Yoga: Iya. Dan gue malah kebanyakan fokus ke Marianne (Amanda Bynes) yang katanya taat beragama itu. Songong. Ngeselin. Orang yang taat beragama, tapi kok gampang banget menghakimi seseorang. Terus dia pikir kalau dengan nyebarin berita palsu gitu, atau lebih tepatnya aib (misalnya itu beneran). Kan itu jahat. Taat beragama aturan nggak gitu deh. 

Contoh 'keakraban' Marianne dan Olive.
Sumber: sini

Icha: Iya. Taat beragamanya kayak palsu gitu, ya. 

Yoga: Ngomongin kejelekan orang lain apalagi disebar ke satu sekolah, malah nggak nunjukin dia taat beragama. Bikin orang bertobat kan nggak boleh maksa juga. Maksud gue, masih ada cara lain lah untuk mengajak seseorang ke dalam kebaikan. Itu nyebarin aib kayaknya bukan bikin pelaku kapok, tapi malah bisa bikin down buat beberapa orang, sih. Kalo nanti depresi dan bunuh diri gimana? Mempermalukan orang di umum kayak gitu buat apa coba? 

Icha: Pertanyaan bagus! Trus adegan favorit kamu yang mana?

Yoga: Adegan favorit.... pas dia belain guru yang selingkuh masa. Keren aja gitu ada orang yang udah terlanjur dinilai buruk hampir satu sekolah, eh tetep mau bantuin orang yang aslinya lebih busuk dari dia. Bener banget kata si guru. Pelacur kok malah bangga? Biasanya disembunyiin gitu. Ibaratnya mana ada orang bajingan ngaku bajingan? Dia pasti diem-diemlah. Kalaupun ngaku begitu, belum tentu ada yang percaya. Seharusnya, sih.

Icha: Yuhuuu~ Aku juga suka itu~

Yoga: Lagian gue setuju sama kalimat Olive yang soal urusan seks itu masalah pribadi. Publik nggak perlu tau. Agama pun seharusnya gitu kan, ya? Urusan masing-masing aja. Cuma karena beda pendapat malah pada berantem. Jangankan beda agama. Sama-sama Islam aja, asalkan pandangannya beda mereka bisa saling hina. Pokoknya kacau deh.

Terus salah dikit aja di mata netizen langsung di-bully kan. Seolah-olah itu orang paling hina dan berdosa. Yang bully juga kayak nggak punya dosa. Manusia udah pengin jadi Tuhan kali. 

Icha: SHOLIHIN BANGET NJIR. 

Yoga: Wqwqwqwq.

Icha: Sampe beda selera aja juga di-bully kan. Nah, Olive seleranya berbeda dengan teman-temannya. Selera cowok sih yang aku lihat. Dia masih ada rasa gitu kan sama teman masa kecilnya. Mungkin karena itu seleranya nggak kayak seleranya Rhiannon, yang udah nggak perawan itu. 

Bukan cuplikan Katakan Cinta.
Sumber: sini
Yoga: Oh, yang pas kecil disuruh ciuman tapi pura-pura itu yak? Eh betul gak, sih? 

Icha: Hahaha. Iya yang itu. Si Todd (Penn Badgley). Pas gedenya dia jadi maskot tim basket.

Yoga: Nah iya itu gue tahu. Terus yang pura-pura gituan sama Brandon (Dan Bryd), si homo. Hahaha. Kan Olive pas habis pura-pura nganu sama Brandon, ketemu tuh di lorong. Todd ingat kejadian mereka dulu. Kalau nggak salah gitu deh.

Icha: Nah iya itu. Makanya dia jadi satu-satunya orang yang nggak percaya yaps. Oh iya, sampe lupa nanyain pertanyaan standar nge-BF. Kamu nonton itu awalnya kenapa, Yogs?

Yoga: Gue habis mimpi nggak enak gitu awalnya. Habis lihat foto temen-temen pada wisuda. Gambaran itu kebawa terus sampai mimpi. Di dunia nyata padahal udah ikhlas dan nerima. Tapi mungkin sebenarnya seperti masih ada yang ganjel, makanya sampai kebawa mimpi. Awalnya cuma pengin nonton film-film seputar sekolah atau kuliah. Terus nanya Rido, dia ngasih tau Accepted sama Easy A. Ya, Accepted udah nonton kan. Terus Easy A kayaknya lu pernah sebut-sebut itu mulu. Penasaran deh gue. Lagian kayaknya asyik juga coba nonton film dari sudut pandang cewek. Jadi tau juga kan pola pikir cewek gimana aja.

Icha: *nyimak*

Yoga: Ya, setelah nonton, itu ternyata permasalahan di sekolah atau perkuliahan yang mungkin bisa bikin DO karena digosipin jadi pelacur itu rasanya kacau. Syukurnya Olive bisa kuat dan nggak nyerah cari jalan keluar. Dia tetep ngadepin masalah itu. Nggak kayak gue yang kemungkinan bakal dikeluarin sama ada beberapa masalah. Terus malah pasrah dan depresi. Bahaha. Kalah ini gue sama Olive. 

Icha: *ngerasa suasana mulai melankolis*

Yoga: Beda masalah itu, sih. Tapi sumpah, gue jadi salut aja sama dia yang bisa menghadapi masalahnya. Belajar gue dari situ. Mungkin buat di masa depan nanti kalau dihadapkan ke hal serupa. Biar nggak pasrah sama keadaan.

Icha: Oke. Nah, kamu pernah nggak sih ada di posisi Olive? Maksudnya kayak dicap jelek sama orang terus ternyata berpengaruh sama hidupmu?

Yoga: Dicap buruk zaman SMA pernah. Nggak buruk amat, sih. Cuma lebih kayak di-judge, Yoga kok ternyata gini setelah punya pacar. Apalagi pacarnya seolah-olah dikira mendominasi gue. Atau bikin gue berubah. Gitu-gitulah. Pada nggak nyangka aja kalau gue pacaran sama cewek yang terkesan galak, nakal, dll. Terus gue yang tadinya pendiem jadi dinilai berubah. 

Icha: Itu contoh kuasa perempuan, ya. Perempuan yang dominan sama kamunya.

Yoga: Iyak. Gue juga jadi terlihat cemen banget gitu deh karena diatur-atur sama pacar. Padahal gue cuma berusaha buat ngertiin si pacar. Ya, mungkin akhirnya kelewatan dan gue nggak jadi diri sendiri. Yang parah, sih, dicap buruk kalau di sekolah malah pacaran mulu. Guru-guru, terutama wali kelas yang kenal gue jadi suka negur, “Sekolah tempatnya belajar, bukan pacaran.”

Sebenernya, kan, pas punya pacar itu prestasi gue di sekolah malah meningkat. Sampai masuk 3 besar gitu (songong). Pacaran itu gue jadiin motivasi aslinya. Dan seharusnya gitu, kan. Terus orang jangan cuma lihat pacaran dari sisi negatifnya aja.

Icha: Trus perihal dicap beneran mesum gara-gara blog? Pernah pasti! HUAHAHAHAHAHAHA.

Yoga: Hmm, ya pasti pernah. Sebenernya gue nggak ada niat bikin pencitraan ke arah situ, sih. Dulu mah lebih ke bajingan atau playboy gitu kan sesuai bio Twitter. Bahaha. Pokoknya iseng aja biar dicap buruk. Eh, taunya beneran ada yang nilai gue demikian. Ya lihat aja, lu sendiri sampai ngatain Gemini bangsat atau bajingak gitu. Bahaha. 

Icha: Ya menurutku pencitraan playboy itu pasti nggak jauh-jauh dari mesum sih. Playboy kan 'doyan' cewek, ya. Trus cewek itu biasanya sumber dari omesnya cowok. Yaaaaa... udah. Terbentuk pencitraan mesum.

Yoga: Iya, sih. Kalau yang mesum itu, entah gara-gara baca buku atau nonton film apa. Gue lupa. Pokoknya jadi doyan bikin bumbu komedi yang mesum-mesum gitulah. Soalnya itu emang gampang diketawain. Karena pengulangan-pengulangan itu terus, ya akhirnya ada yang beneran ngira gue semesum itu. Kopdar aja pernah ditanya, “Ini Yoga Akbar yang di blog mesum itu, kan? Kok aslinya kalem.”

Icha: Taik banget sih lau.

Yoga: Nggak tau deh. Makin lama jadi Olive nih gue. Terusin mesumnya aja lagi. Kita iseng membuat citra begitu, tapi kalau disangka beneran, lama-lama kesel juga, ya. Apalagi lawan jenis yang ngatain mesum. Udahlah. Bangsat.

Yoga makin lama makin jadi Olive yang pake baju seksi begini.
Sumber: sini
Icha: I know what you feel.

Yoga: Itu buat gue ngeselin, sih. Beneran dinilai seburuk itu dari tulisan. Tapi kampretnya, bukannya gue malah memperbaiki. Gue dibilangin sama salah satu temen, kalau pencitraan itu berhasil. Atau nyuruh gue buat lanjutin. Gue pun malah ketagihan bikin jokes mesum dan nyaman sama pencitraan itu. Pfftt.

Icha: *mutar lagu Bad Reputation-nya The Dollyrots*

Yoga: Terus lama-lama resah, kan, makanya coba ubah pencitraan atau ngurangin. Tapi tetep aja kalau baca tulisan lama dinilai gitu terus. Adaptasi begini ternyata susah. 

Icha: Hmm. Sudah berapa kasus disangka mesum beneran, Yogs?

Yoga: Gue sebutin yang inget aja, yak. Yang kayak ledekan-ledekan doang, nggak perlu.

Icha: Yha.

Yoga: Pertama kayaknya mah pas kasus 2015 lagi baru-barunya bikin pencitraan sok bajingan gitu. Apalagi waktu itu sempet pacaran sama bloger. Pas putus, ada salah satu bloger cowok yang ngeledek, entah beneran apa bercanda gue gak tau. Pokoknya dia ngatain, “Kok putus? Udah puas? Udah diapain aja emang?” Taik, kan.... Padahal kagak pernah ngapa-ngapain. 

Icha: Pura-pura percaya aja, ah.

Yoga: Taik. Habis itu pas jalan-jalan ke luar kota. Di sana rencananya mau ketemu bloger setempat. Akhirnya, gue ketemu beberapa orang (kebanyakan cowok, dan ceweknya dikit), terus ada satu bloger yang takut gitu diajak ketemuan. Dia, sih, bilangnya risih karena kebanyakan cowok semua. Tapi ya, gue menduga kalau dia udah menilai diri gue dari tulisan yang citranya emang buruk itu. Terus juga soal tulisan Kangen Band proyek WIRDY itu, kan sempet ada kata “sange” dan “buah surga” apa, ya. Langsung dibilang pikiran gue kotor. 

Icha: BAHAHAHAHAHAHA. 

Yoga: Cerita Es Krim Spesial apalagi. Gue beneran disangka punya pengalaman kayak gitu di kosan. Padahal nggak pernah punya pacar yang ngekos. Itu murni fiksi dan dapet ide dari tulisan fiksi singkat Haw yang ceritanya menjurus ke mesum, dan awalnya cuma terinspirasi sama "es krim batang" yang konotasinya bisa ngarah ke situ. Terus mana si Attar juga baca kan tuh. Bocah SMP yang ngatain gue ngerusak moral generasi muda.

Dan terakhir ada yang ngurusin soal salat gitu, sih. Kan pernah ada tulisan yang ceritain kalau habis Subuhan, gue suka tidur lagi. Atau kadang habis begadang Subuhnya bisa kelewatan karena ketiduran. Itu ada yang sampe serius banget dan macam ceramahin gue. Nggak boleh gitu lagi. Habis Subuhan kudu bangun. Nanti ini-itulah.

Gila. Emang dia beneran mantau kehidupan gue sehari-hari apa. Urusan personal macam salat gitu sampai diatur-atur pembaca. Mungkin maksud dia baik, ya. Gue ngerti. Cuma kan kesel juga kalau ibadah gitu yang seharusnya urusannya sama Tuhan, eh manusia ikut campur. 

Icha: Terus?

Yoga: Done. Nggak inget lagi.

Icha: Oke. Kesimpulannya adalah.... KAMU HARUS MINTA HAW TANGGUNG JAWAB! Eh enggak deng. Yang soal salat, menurutku itu privasi sih. Agak gimana aja gitu kalau yang negur itu bukan orang terdekat kita. Huhuhu.

Yoga: Ya gitulah. Nggak bisa apa, ya. Urusan agama atau ibadah jadi persoalan individu aja.

Icha: Hmmm. Kalau pencitraan itu sebenarnya emang dirancang atau tercipta sendiri sih? Kalau aku sendiri nggak pernah kepikiran buat jadi bloger mesum. Ya karena suka nonton film yang ada komedi vulgarnya, ditambah waktu itu pacaran sama Zai dan dia anaknya asshole suka bercanda vulgar, yaudah ketularan. 

Yoga: Menurut gue dirancang, sih. Kayak si Olive itu. Awalnya karena berbohong, terus kebohongannya disebar. Lama-lama orang-orang malah jadi percaya, yaudah akhirnya dia nerusin hal itu biar orang semakin percaya aja sekalian.

Icha: Hmm.... Jadi dia kayak 'dirancang' orang lain gitu, ya.

Yoga: Ya, gitulah pokoknya. Pencitraan kan sebetulnya lebih ke lu mau dikenal sebagai apa. Misal awalnya gue cuma pengin dikenal sebagai bloger. Tapi kan jenis bloger itu banyak. Nah, gue mau dikenal sebagai bloger jenis apa. Karena dari dulu kebanyakan baca memoar, gue nyaman dengan gaya curhat. Jadilah bloger curhatan gitu.

Sayangnya, malah dikenal mesumnya. Padahal mesum itu kayak nggak sengaja nyemplung kan. Ini efek dari eksperimen coba-coba. Padahal niatnya biar kalau nanti orang beneran udah kenal, mereka jadi tau kalau apa yang dia nilai ke gue ternyata nggak seburuk itu. Terus coba jokes mesum yang gampang diketawain. Pembaca kelihatannya suka. Kebawa arus jadinya.

Icha: Nah si Haw sering mesum tuh di tulisan. Tapi dia malah lebih dikenal sebagai bloger cerdas.

Yoga: Karena porsi analisa dia lebih banyak daripada mesumnya. Beda kayaknya sama tulisan gue. Yang mana emang asal curhat, eh mesumnya dikira curhat juga. Haha.

Icha: Kalau disebutin, pencitraan bloger itu ada apa aja sih? Lebih ke... apanya ya. Bukan tentang apa yang ditulis, tapi lebih ke 'sifat' tulisannya. Kayak mesum, menye-menye, cerdas....

Yoga: Cerdas itu menurut gue agak nggak masuk deh. Kurasa mereka yang nulis itu cerdas. Haw itu kayaknya lebih ke penganalisis. 

Icha: Noted

Yoga: Eh tapi bloger emang cerdas kan? Mereka berani mengemukakan pendapatnya. Berani mengasah kemampuan bercerita. Mau membaca. Dan seterusnya. Kebanyakan tanpa digaji pula. 

Icha: Oh iya. Hahahahaha. Dan patut bangga jadi orang yang suka nulis. Jadi sebutan bloger cerdas itu diganti jadi bloger berilmu?

Yoga: Faaak. Bloger berilmu. 

Icha: Habisnya aku bingung fak.

Yoga: Wqwqwq. Lupain aja soal sebutan itu, lupain.

Icha: Ahahaha. Okaaaaaay. Terus kalau emang betul kamu nggak semesum tulisanmu, berarti kamu palsu dong, Yogs? Nggak jadi diri sendiri?

Yoga: Kayaknya setiap orang itu pernah nggak jadi diri sendiri deh. Sebelum ketemu gaya nyamannya, pasti coba-coba. Mungkin orang yang masih belum jadi diri sendiri itu belum menemukan yang cocok. Dan kita semua yang sekarang ini pasti kan terlahir dari referensi-referensi. Baik itu dari buku, musik, juga film. Terutama pengalaman.

Icha MANTAP, SHOL.

Yoga: Terus yang penting gue bisa tetep nulis terus aja, sih. Gue juga mungkin mau coba cuek sama orang yang masih nilai mesum. Paling nggak gue udah berusaha ngurangin itu, yang penting tetep fokus jadi tukang cerita.

Icha: Yaps. Konsisten itu penting sih. Terutama buat filsuf yang suka berkata bijak kayak kamu.

Yoga: Taik. Filsuf. Eh, btw ini udah ngelebar jauh banget dari film kayaknya deh.

Icha: Nggak papa. Namanya juga baperin film sama bloger curhat. Huahahaha. Sebagai penutup, ada saran nggak buat orang-orang yang bernasib sama kayak Olive dan kamu, okeeeeee.... sama kayak kita deh. Karena aku juga nggak sengaja ‘memalsukan’ citra diri. Ada?

Yoga: Hmm. Menurut gue, jangan buru-buru ngambil keputusan mau pencitraan diri sendiri sebagai apa. Karena kadang keisengan itu tau-tau bisa bikin terkenal. Syukur kalau terkenal karena hal yang positif, kalau malah negatif? Terus kalau emang pencitraannya berhasil, ya misal gue atau lu yang kayaknya udah dikenal mesum gitu sama pembaca. Jangan terlalu dimasukin hati omongan dan komentar mereka. Kesel emang. Cuma, itu emang salah kita sendiri kan, Cha. Kalau niat pengin berubah, ya coba aja pelan-pelan berubah meskipun susah. Kalau emang udah asyik dengan gaya itu, mau gimana lagi? Nikmatin aja.

Icha: NIKMATIN PALALU BULUAN.

Yoga: Wqwqwq. Lagian di dunia digital gini, orang kan emang menilai kita dari apa yang kita twit, post, etc. Kita nulis gegalauan, padahal aslinya lagi ketawa-ketawa. Ya, orang tetep taunya kita lagi sedih, kan. Terus apa yang mungkin maksudnya cuma bercanda, kadang dianggep serius atau beneran. Orang bikin pencitraan baik, padahal sebetulnya jahat. Atau gitu juga sebaliknya. Itu risiko main medsos dan ngeblog. Setidaknya, yang bener-bener tau siapa kita dan berhak menghakimi kita hanyalah Tuhan. Nggak bisa kita larang-larang orang buat berkomentar apa tentang diri kita.  Senyumin aja. 

Icha: Senyumin aza ya kan. A en je a ye. Yogs! Takis!

Yoga: Kalian semua suci, aku tukang curhat~

Icha: Bukan tukang muncrat?

Yoga: Taik.


TUKANG MUNCRAT. BAHAHAHAHA.

Btw, selain melestarikan rubrik nge-BF setiap bulannya, muncratan di atas adalah hasil dari nulis-satu-tema-rame-rame bareng anggota WIRDY. Tema yang kami pilih adalah tema kepalsuan. Tadinya mau nulis soal fake tits atau fake taxi, tapi aku nggak ngerti. Huhuhu.

Nah. Punya Robby bisa dibaca di SINI, punya Yoga di SINI, punya Wulan juga masih proses, dan punya Darma.... 

Ah. Darma lagi sibuk bikin pencitraan jadi anak baik-baik di Turki. 

26 komentar:

  1. 😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂
    Baca serius serius panjang-panjang kenapa pula endingnya ada tukang muncrat dan palalu buluan. Anjir. Pala buluan itu kayak mana? Pala mana yang buluan? Itu pala apa betis? Allahuakbar :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahahaha.

      Nggak tau juga, Mak Ben. Termuncrat begitu saja. Mungkin karena aku nge-BF-nya sama blogger yang dicap mesum~ Ahahaha.

      Hapus
    2. terus kiita kapan ngebf barengnya?

      Hapus
    3. Waaaks kapan yaaa~ Mak Ben mau nge-BF apaa? Yuhuuu~

      Hapus
  2. Iya, jangan terlalu cepat menilai orang. Meskipun itu yang terlintas di benak sih.

    Setuju juga sih, ibadah urusan individu. Gak usah terlalu ikut campur. Lagian baik buruk pasti semua orang udah tau. Cuma kadangkala emang gak peduli aja.

    Ngeri juga ini film. Bermula dari kebohongan kecil sampe terpaksa melakukan kebohongan itu sendiri.. ckckk jadi kenyataan, pura pura sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantap shol. Boleh nggak aku kasih hestek #QuotebyArum ?

      Huahahaha. Iya. Bener kata Yoga sih, Easy A ini film dark. Berat gitu masalah yang harus tokoh utamanya hadapin. :(

      Hapus
  3. saya mual-mual.

    kadang nih ya, buat kalian berdua, eh.(bodo amat deh sama pelemnya, mau download dulu)

    kadang gue mending di cap jahat, mesum atau hal-hal yg negatif dari pandangan orang2 tentang kehidupan gue, pernah ada yg bilang "kamu mah baik", aslik! dalam kenyataanya malah risih, takut kalo suatu saat gue ngelakuin kesalahan malah cap baik itu langsung ilang gitu aja.

    menurut pandangan icha juga kan, yoga itu mesumable, tapi setelah dilihat-lihat, "kalem".

    yakin?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, Mbak Dian sedang mengandung! Mual-mual gitu.

      Huhuhuhu. Dalem yak. Iya juga sih. Lagian kejahatan walaupun satu lebih diingat daripada kebaikan yang banyak. Seringnya kayak gitu yak :(

      Anjir. Nggak yakin sih. Cuma yakinnya Yoga adalah Gemini bangsat yang mau bertobat. Huahaha.

      Hapus
  4. Ini kayak baca grup chat WIRDY pas aku lagi di bimbel/nggak buka watsap. Hahaha. Ramenya masih terasa. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Iya. Rob. Nge-BF-nya sama Yoga pas di japri sama di grup juga sik. Itu obrolan melebar ke mana-mana juga, sampe ngomongin Yanglek dan pacarnya. Taik bet. xD

      Hapus
  5. Aku uda lama banget nonton film ini. Mungkin kira-kira pas aku masih bayi. Jadi gak inget ceritanya.

    Itu Yoga kenapa mendadak curhat gitu elah?

    GAMPANGAN BANGET DIKOREK! *eh*

    Yah menurutku emang hampir semua orang gampang kemakan rumor, Cha. Apalagi yg negatif. Uda gitu pasti ada bumbu-bumbu penyedapnya gitu kan. Tinggal gimana caranya si 'korban' bisa survive aja :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. BEB..... TOLONG NOSTALGIANYA DIKONDISIKAN......

      Bahaha. Gampangan. Namanya juga blogger curhat, Beb. Dan emang konsep, halah, konsep nge-BF ini ngomongin film sekalian curhat juga :D

      Nah iya tuh. Yang negatif yang lebih cepat 'dimakan' sama orang-orang yak. Trus bener sih, kadang dari satu orang ke orang lain bisa beda ceritanya. Ditambah-tambahin gitu. Sedih dah. Apalagi kita yang ciwik-ciwik ini, kayaknya lebih gampang kemakan dan dimakan rumor :(

      Hapus
    2. ((Gampangan banget dikorek)) XD

      Hapus
    3. Huahaha. Rizka mau dikorek? Sini sini sini aku korekin~ :*

      Hapus
  6. Aduh, Yoga jadi temen bloger pertama. Aku jadi tersanjung. :3
    Judul sinetron kali, ah.

    Kalau dibaca ulang, kok gue kadang bisa bijak gitu, ya? Ah, itu pasti karena lagi ada masalah aja makanya bisa jawab begitu. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yha. Sekaligus jadi Gemini bangsat pertama yang kukenal. MHUAHAHAHA.

      Kan kamu emang punya dua kepribadian njir. Satunya bijak, satunya bijik. Mhuahaha. Ya gitu lah. Tapi emang iya sih, kalau kita lagi ada masalah, kita bisa lebih bijak daripada biasanya. :D

      Hapus
  7. CIYEEEE JADI TEMEN PERTAMANYA SI YOGAAAA. YUHUUUU~ *kabur masuk ke dalam laci*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Taiq. Masuknya ke laci Doraemon deh itu pasti.

      Hapus
    2. Tolong jangan menuduh sembarangan...




      ...CIYE YOGA PANUTANNYAAA! *digampar

      Hapus
  8. Oh jadi icha khalifa panutannya yoga es krim? :)))

    BalasHapus
  9. Wah, ada Yoga. Hahaha. Seru banget baca percakapannya. Rame! :D
    Engga berasa kalo tulisannya panjang. Habis juga dibaca.

    Belum pernah nonton filmnya nih, jadi penasaran...

    BalasHapus
  10. Whoooaaa akhirnya blog kamu bisa dibuka di komp aku lagi chaaa. Hahaha gatau kenapa aku seneng deh. Seriusan.
    Udah sempet baca ini pas pertama kali kamu posting, udah nyoba komen lewat hp tapi gabisa. huhuuuu

    Btw, abis baca ini, aku penasaran sama film Easy A. Udah sempet nonton dikit, dan makin penasaran HAHAHAHA
    Oh ya mau info aja, Yoga mah emang beneran mesum.

    BalasHapus
  11. fak pencitraan, nakal tapi tampan... :'D lah, aku malah nyanyi :'D

    nggak nyangka bener lho aku, teh icha bakal BF-an juga sama kak yoga. ternyata kalo digabung dalam percakapan gini banyak curhatnya. curhatna teh unek-unek terdalam :'D

    emang sih kadang kita suka liat orang tuh dari "maya" doang. padahal kan belum tentu ya orangnya gitu. ya intinya sih jangan pandang orang dari satu sisi sih, ya... ya? iya?

    aku ngeliat teh icha sama kak yoga tuh nggak mesum amet, lah. da ngomongin rada mesum mah wajar atuh, cocok sama umur. EH YAA ALLAH WKWKWK. asalkan rame dan bikin nyenengin mah kenapa harus ngerasa "mesum"nya "memojokkan", padahal keknya keliatan buat jokes aja.

    pandangan aku, sih, gitu.

    ah, jadi panjang gini sih. :'D

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com