Selasa, 04 Agustus 2015

Tahanan Maag

Entah doaku di postingan Gapapa Peekay, Asal Jangan Sakit itu terlalu mendramatisir atau gimana, tahun ini Mamaku memang gak sakit lagi kayak tahun kemaren, tapi aku yang sakit. Dan aku gak nyangka, sesuatu yang awalnya aku pikir cuma "Ah, masuk angin." itu ternyata sukses menjebloskanku ke dalam rumah sakit selama seminggu, hingga menyebabkan blog ini jadi kayak kamar kos ditinggal mudik. 

Oke, sebelumnya mau klarifikasi sih, kalau postingan ini bakal bikin yang baca kasian sama aku (ngarep) atau bahkan kasian sama dirinya sendiri, karena membiarkan dirinya terkantuk-kantuk ngebaca postingan yang panjang dan ngebosenin, serta acak kadut. Jadi, siapkan bantal atau pacar buat bersandar ya, kalau ada niat buat baca sampe habis.

Langsung aja, sakitku berawal dari muntahan di sahur entah sahur keberapa, aku lupa. Besoknya aku dan bubuhan kantor bukber di salah satu mall di Samarinda. Dengan mual yang berusaha kutahan, aku ngibrit ke belakang. 

"Cha, kamu hamil?" kata suami Kak Muti waktu itu begitu aku selesai dengan ritual muntahanku. Aku cuma bisa senyum meringis. Pengen rasanya ngejawab, 

"Gak Kak, yang tugas ngehamilin lagi di hutan sawit." 

Tapi rasa mualku membuatku memilih untuk diam. 

Hari-hari seterusnya aku batal puasa karena muntah di kantor. Tiap bukber, makanan selalu bersisa. Sahur serasa percuma karena makanan yang dimakan keluar pas siang harinya. Aku nganggap hal itu sebagai masuk angin karena seringnya aku pulang malam habis bukber. Buka puasa di rumah pun juga gak lahap. Rasanya pengen ngebelah perut aja, terus masukkin makanan ke dalam perut yang sudah menganga lebar dengan darah-darahnya.

Puncaknya, hari Jum'at, seminggu sebelum lebaran, aku demam. Kerjaanku di kantor di hari itu cuma meringkuk tidur di dekat lemari sementara bubuhannya pada lagi bersih-bersih ruangan. Bangun tidur, aku ikut Kak Ira nonton film di laptop. Pandanganku ke arah laptop jadi bercabang, ujung-ujungnya aku ambruk dan tau-tau udah di di ruang belakang. Badanku benar-benar multifungsi waktu itu. Selain buat jadi bahan hujatan Zai, juga jadi media masak telor setengah matang. Panas.

Dengan obat warung yang biasa diminum kalau lagi demam dan roti untuk mengisi perut, Kak Ira dan Kak Yuls mengajak (atau lebih tepatnya memaksa) aku buat tetap ikut bukber kantor lagi sore itu. Aku yang ngerasa udah gak demam lagi tapi masih ngerasa pening pun ikut. Ini bukber dibayarin lagi, brooooo. Lagian aku cuma demam biasa kok. Batinku waktu itu.

Tapi nyatanya makanan gratisan itu juga gak aku sentuh. Aku memilih buat sandaran di bahu pelayan sofa. Untung dapat tempat duduk yang ada sofanya. Sambil menatap nanar ke arah Kak Yuls, Kak Ira. dan Kak Uun yang makan dengan binal, aku mikir, gimana bukberku besok? Aku ada jadwal bukber bareng teman SMP, dan uang makannya udah diduluin sama temanku, demi aku dan Wilda yang tiap tahun gak pernah ikut jadi gak mau  ikut. Mikirin aku bakal pulang gimana aja bingung.

Untungnya pas pulang. aku dikawal dengan kasih sayang sama Kak Ira dan Kak Yuls. Kak Ira pake ngintilin sampe depan rumahku lagi. Nyampe rumah aku langsung baring, ambil selimut yang tergeletak di ujung ranjang pake kaki, dan tidur. Samar-samar kedengaran suara Mama yang entah ngomong apa.

Singkat cerita, aku gak turun kerja sampe hari Lebaran. Ada sih turun sehari, entah hari apa, tapi besoknya aku gak turun lagi. Selama aku gak turun, aku pergi ke klinik Islamic Center dekat rumah. Diberi obat enam macam yang tetap aja gak bikin  kebiasaan muntah habis makanku hilang. Demamnya juga makin menyiksa. Zai yang pulang dan ke rumahku hari Rabu keliatan biasa aja sama aku yang lagi sakit. Dia juga biasa aja pas aku bilang kalau aku gak bisa jalan dulu sampe aku sembuh. Gak kayak aku yang rasanya mau ngais-ngais tanah aja karena gak bisa jalan sama dia.

Dan hari Lebaran pertama, aku benar-benar ngerasa sakit. Demam tinggi, perut rasanya kayak ditonjok, lapar tapi gak bisa makan karena muntah mulu. Sambil nonton film Yess Boss-nya Shahrukh Khan, aku nangis-nangis kayak mau diceraikan sama Adam Levine, mengaduh kesakitan. Gak makan berhari-hari dan demam bikin air mataku mudah banget buat keluar.

Sorenya, aku dibawa ke RSUD Abdul Wahab Sjahranie. Aku yang udah ngebet pengen di-opname harus gigit kursi karena aku cuma disuntik obat aja, buat ngurangin nyeri di perut katanya. Malamnya, Zai yang datang ke rumahku pasang muka heran begitu aku tunjukkin lenganku yang habis disuntik.

"Kamu tuh sakit apa sih?" 

"SAKIT JIWA!" jawabku kesal.

Hari Minggunya, hari Lebaran ketiga, sakitku semakin binal. Mama yang udah kadung stress ngurusin aku langsung nelpon Kak Kris buat jemput kami ke rumah sakit. Kami meluncur ke RS Dirgahayu. Dan akhirnya fix, aku di-opname. Pas selesai dipasangin infus, aku sempetin buat nelpon Zai. Sekali, dua kali, tiga kali, gak diangkat. Nyampe di ruangan, yang ditelpon tadi nelpon balik. Mamaku yang angkat.

"Gimana, Ma? Dimana dia?"

"Dia lagi di Bontang. Besok baru pulang, Cha."

WHAT THE FUCK! ZAI TIBA-TIBA KE BONTANG DAN GAK KASIH TAU AKU? HARUSNYA AKU IKUT DIA KE BONTANG! HARUSNYA AKU GAK DIOPNAME SEKARANG! AAAAAKKKKKKKKKKKKK!!!!

Ternyata, diopname gak seindah yang di FTV siang bolong. Ngarepnya hari pertama Zai jenguk, eh dia malah senang-senang sama temannya di Beras Basah Bontang, tempat yang aku idam-idamkan aku datangin bareng dia.

Besoknya, aku dijenguk sama Dita dan Shela. Pas malam, bubuhan jaman SMK ngejenguk. Ada Dea, Chintya, Wahyu, Kartini, dan Reni. Dua orang terakhir itu, orang yang gak aku sangka kedatangannya. Udah dua tahun semenjak lulus kami gak ketemu. Gak lama bubuhan kantor kecuali Kak Fajar dan Kak Maya pun datang. Dijenguk keroyokan. Untung gak dipukuli keroyokan.

Sebenarnya banyak foto bareng yang jenguk, tapi rasanya cuma foto di bawah ini aja yang paling waras. Ya, walaupun muka pucatku masih terekspos jelas. 

Shela, kembaran Emma Stone, dan Dita


Hari ketiga di rumah sakit, Wilda datang ngejenguk. Aku senang banget. Aku senang karena orang-orang yang gak nampak punya niatan buat ngejenguk dengan nanya-nanya ruangan, sok-sok diskusi di grup BBM, sms cepat sembuh, malah jadi orang yang ngejenguk dan ngasih semangat supaya aku cepat sembuh dan jadi Icha binal lagi. Eeeh, jadi Icha yang ceria lagi maksudnya. 

Akhirnya Zai ngejenguk. Dia juga didapuk sama Mama buat ngejagain aku semalaman. Aku yang sempat kesal sama dia karena hari ketiga dia gak jenguk ternyata dia belum pulang dari Bontang karena temannya kecelakaan, jadi senyum-senyum kijil. Tambah senyum-senyum kijil lagi karena dia ngajuin diri buat jagain aku di rumah sakit, dan berlaku manis selama ngejagain aku semalaman, ya meskipun awalnya nyebelin sih. Mungkin ntar aku ceritain di postingan berikutnya. 

Hari demi hari aku lewatin di rumah sakit dengan rasa yang campur aduk. Kadang bete, kadang senang, kadang sedih juga. Bete karena tiap hari makan bubur mulu, nelan obat, baring, disuntik, ngerasain demam yang rasanya nusuk sampe ke tulang. Tapi bete itu hilang kalau Nanda datang ngejagain di siang hari. Saat-saat dimana kami ketawa ngomongin hal-hal gak jelas, bikin dubmash, dan ngeliat trailer film-film slasher juga film-film thriller yang bikin keringatku keluar. 

Senang, karena hubunganku sama Mama jadi tambah dekat, aku ngerasain gimana rasanya dijagain sama pacar kayak orang-orang (sumpah yang satu ini norak banget), dan aku dapat teman senasib yang juga sakit maag, sebelahan sama aku, namanya Rina. Sedih, karena harus ngeliat badanku yang udah kurus makin kurus. Berat badan yang awalnya cuma 42 kg turun jadi 39 kg karena sakit yang amat sangat kampret. Ngerasa jadi kayak anak SMP lagi. Ngeliat Mama yang jagain aku tiap malam dan keingatan sama Bapak, karena sakitku ini mirip sama sakitnya Bapak. Mama gak mau semalam pun gak ngejagain aku, kecuali waktu Zai jagain aku. Dan yang paling sedih, aku harus cebok pake tangan kanan karena tangan kiriku diinfus. Mau nangis rasanya. Tapi mau kayak gimana lagi, syukur-syukur masih punya satu tangan. Silahkan kalau ada yang mau muntah ke belakang habis baca ini. 

Di bawah ini ada penampakan tanganku yang diinfus, yang aku foto pas lagi bete karena gak bisa tidur. 

Hari Jum'at, aku bersikeras buat pulang. Aku udah gak muntah lagi habis makan, bisa makan tanpa mual, dan demamku juga panasnya gak setinggi kemaren dan udah gak sesering kemaren. Lagian, Zai balik ke kerjaannya hari Sabtu. Aku gak mau melewatkan malam terakhirku sama Zai di rumah sakit. Tapi harapanku patah gara-gara habis cek darah, perawatnya bilang kalau kadar hemoglobin dalam darahku rendah. Yang harusnya 10, kalau aku 8,7. 

Aku langsung gigit bibir keras-keras dengarnya, menahan air asin dari mata yang mau keluar. Ingatanku balik lagi ke setahun yang lalu. Itu penyakit Mama dulu. Itu yang bikin Mama masuk ke rumah sakit setelah Bapak. What the f...... eeeh Astagfirullah, intinya aku sedang melahap penyakit kedua orangtuaku. 

Begitu Mama tau soal itu, beliau langsung ngebawain aku susu yang katanya bisa meningkatkan kadar HB. Aku udah gak tahan buat gak nelpon Bapakku, padahal Mama dari awal sudah ngelarang aku buat ngelakuin itu karena Mama gak mau Bapak yang lagi di Makassar tau kalau anaknya sakit. Akhirnya aku nelpon Bapakku, dari yang awalnya cuma nanya "Lagi ngapain, Pak?" lama-lama berubah jadi "Icha masuk rumah sakit Pak, sakitnya kayak Bapak kemaren. Doain Icha ya Pak supaya cepat sembuh." sambil sesenggukan ingusan. 

Nangisku yang seharian itu untungnya gak berlanjut sampai malam hari. Karena malamnya, Zai datang ngejenguk dan ngasih tau kalau dia balik kesana gak jadi hari Sabtu, tapi hari Minggu. Rasanya pengen menggelinjang di tempat tidur, tapi berhubung kasian sama infusan, niat itu aku kubur dalam-dalam. 

Hari Sabtunya, akhirnya aku bisa pulang. Kadar HB-ku sudah normal, badanku juga gak demam lagi. Siangnya, aku fix keluar dari rumah sakit itu. Menuju parkiran, Mama ngomong sambil natap gedung rumah sakit, 

"Selamat tinggal Dirgahayu. Jangan panggil kami lagi, ya."

Aku cuma bisa ketawa kecil ngedengarnya. 

Aku pikir setelah keluar dari RS, aku udah gak jadi tahanan maag lagi. Ternyata sampe sekarang masih sih. Aku udah bisa masuk kerja, tapi belum boleh bawa motor karena menurut Mamaku, kondisiku masih lemah. Kalau jalan juga gak bisa lama-lama, badanku mendadak cemen kalau dibawa ke mall. Kena AC-nya dikit aja langsung ngerasa demam. Kalau aku lagi laper juga gak kayak orang-orang, yang perutnya keroncongan. Kepalaku sakit dan badanku ngerasa demam, itu tandanya kalau aku lagi butuh makan. Belum bisa minum air dingin, gak boleh makan yang pedas-pedas, gak boleh telat makan. Saat ini aja, aku lagi ngetik postingan ini sambil sesekali menyuapkan nasi ke mulutku. Pokoknya harus makan sesering mungkin walaupun sedikit,

Dan aku pikir, telat makan itu adalah hal yang sepele. Jauuuuuuuuuh lebih sepele daripada telat gajian atau telat datang bulan. Tapi ternyata, gara-gara terlalu sering telat makan bahkan gak makan sama sekali selama seharian, membuatku jadi tahanan maag selama bulan Juli kemaren. Kesehatan itu benar-benar mahal harganya. Dan jatuh sakit adalah teguran paling bajingan sekaligus paling ampuh, untuk mengingatkan aku,

"Hei, kamu sudah diberi sesuatu yang mahal dengan cuma-cuma. Jangan disia-siakan! Jangan disalah gunakan dengan jalan terus-terusan, dengan melakukan kegiatan sampe lupa waktu lupa makan, lupa orangtua di rumah yang mengkhawatirkanmu! Saat sesuatu itu hilang, bagaimana rasanya? Sakit, kan?"

Udah ya, semoga habis baca ini, gak ada yang terinspirasi buat sakit maag juga. Makanlah selagi kamu bisa makan. Itu aja. 

54 komentar:

  1. cepet sembuh ya Cha :))...

    terlihat dari foto makin ramping ajaa ituu
    Banyak juga ya yang edisi lebaran ini masuk rumah sakit, aku juga nih tapi beneran hamil lalu keguguran...;'(

    Kuncinya satu Cha jangan malas makan
    makan dalam porsi dikit tapi sering... gitu sih
    duh jadi ceramah gini macem mamah dedeh akunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Nit. Makasih ya atas doanya...

      Makin kurus aja aku ini, Mbak. Tangan udah kayak tongsis aja rampingnya. Huhuhuhu,

      Ya ampun, Mbak.... Turut berduka cita ya. Mungkin belum saatnya aja. Ntar pasti dikasih lagi kok kalau waktunya udah tepat :) Semangat terus, Mbak Nit!

      Dulu aku males banget makan, mendingan tidur deh, Mbak. Tapi sekarang kena batunya gara-gara sakit ini. Cocok aja kok kalau jadi Mamah Dedeh, Mbak. Jadinya Mamah Nita :D

      Hapus
    2. amiiiinnnmakasi doanya cha

      icha juga semoga lekas pulih n ceria lagi bersama zai.iya zai....Heheee
      btw km tinggal di sumatra y cha

      Hapus
    3. Iya, Mbak Nit. Sama sama. Makasih juga doanya ya :)
      Di Kalimantan, Mbak. Tepatnya di Kalimantan Timur, Samarinda.

      Hapus
  2. GWS yaa ka icha :)
    sekecil apapun hal itu, jangan pernah dianggap sepele yaaa :). Pantesan aja gaa nongol2 di blog, lagi sakit ternyata, kiraina aku ditelen bumi :D hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ya, Wiiiiiiiiiiii :*

      Iya nih, gara-gara nyeblos ke rumah sakit jadinya gak bisa gentayangan di blog kayak biasanya. Gak ditelan bumi kok, cuma jadi tahanannya si maag aja :D

      Hapus
  3. Semoga cepet membaiknya.
    Itu beneran Zai 'main' sama temennya?
    Bubuhan itu apa, ya? Teman atau anak buah?


    Kata orang, orang yang jatuh sakit merupakan salah satu nasihat sekaligus sebagai jalan penghapus dosa.

    Sekali lagi, lekas sembuh, ya.
    Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini udah mulai membaik sih. Udah bisa bawa motor sendiri tadi pagi. Mungkin gara-gara habis curhat di blog kali ya? Haha.

      Main di pantai Beras Basah. Gak ngajak-ngajak. Bukannya..... ah Darma, gak 'main' gitu maksudnya :(

      Bubuhan itu sekumpulan teman, bahasa Banjar. Hehe.

      Dan teguran juga kayaknya. Aamiin. Semoga dosa-dosaku di lalu dihapuskan :)

      Makasih ya atas doanya. Aamiin.

      Hapus
    2. Tuh, kan, main di pantai. Pasti ada cewe kan di sana. Terus dia main mata, deh. :p
      *ok gue menghasut tuk merusak rumah tangga.

      Hapus
    3. Duh, ini komen. Jadi bingung, mau dibalas atau dihapus aja... Tapi akhirnya aku balas juga sih,

      Kalau main mata, aku masih kalem, Dar. Kalau udah main yang lain-lain, apalagi sampe main nikah-nikahan, aku bakal beringas.

      Hapus
  4. ya Allah icha. huhuu Pantesan kamu jarang nongol. Kirain lg sibuk persiapan jelang lebaran kemarin, taunya sakit :(.
    Gara2 telat makan ya cha? sepele ya, tapi kalo keseringan jd bahaya. Aku juga jarang makan siang cha, haduuuh :( jangan sampe sakit.

    Aaaaaa dijenguk pacar..
    Aaaaaa dijagain pacar dirumah sakit..
    Aaaaaa mau,mauuu :D

    Adam levine gak datang jenguk ya cha? maaf ya, kemarin kami lebaran bareng sih. Maaf banget cha.

    Jangan telat2 makan lg yaa cha. Sehat terus chaaa ({})

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Lan. Sakit maag sampe nyeblos ke rumah sakit. Waktu masih di rumah aja mau bangun dari tempat tidur aja gak kuat. Lemes :(

      Aku sering banget telat makan. Sering juga milih tidur aja daripada makan. Tidur itu segalanya deh daripada makan. Akhirnya tumbang deh. Duuuuuh kamu jangan gitu dong, apa perlu aku panggilin Chisanak buat nyuapin kamu? Pake sekop? Jangan gak makan siang, Lan :(

      Aaaaaa jangan sampe masuk rumah sakit juga kamunya :( Dijagain di rumah lebih enak loh. Haha.

      Iya, aku tau kok. Sementara aku sakit aku relain Adam buat kamu. Ntar kalau aku udah sehat bener baru aku rebut lagi, Lan :p

      Makasih yaaaaaaaaaaaaaaaa. Perhatian bener deh kamyuuu :*

      Hapus
    2. Amit-amit mba harus masuk rumah sakit cuma mau di jenguk sama pacar juga,.
      Jangan sampe deh sakit sampe masuk rumah sakit segala

      Hapus
  5. Kalau hari ini gimana mbak Icha ? masih dirumah sakit kah ?

    Kalau iya. Saya do'akan semoga cepat sembuh ya. Dan cepat keluar dari rumah sakitnya ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah udah keluar, Mas Yozi. Ini lagi kerja. Hehe.
      Doakan moga sehat total aja, soalnya masih suka kumat ni demam karena maag nya :))

      Hapus
  6. Ampun Tan ngeri liat tangan yang lagi di infus -_-
    Phobia nih sama jarum suntik -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak ada kuntilanaknya nyangkut di infusannya kok, Chisanak. Gak ngeri kok :D
      Aku phobia ditinggal sama pacar :(

      Hapus
    2. Gak takut sama kuntilak Tan :p
      Phobia jenis baru nih Phobia ditinggal pacar :D

      Hapus
    3. Takutnya sama siapa? Takut sama Wulan yang berubah jadi Sadako? Eh, mudahan Wulan gak baca ini.
      Phobia yang pastinya dimiliki cewek-cewek baper kayak akuh :))

      Hapus
    4. Nah itu tau *ekh
      kasih tau akh suruh baca ini :p
      Kalo baper yah makan biar kenyang :D

      Hapus
  7. Itu merah-merah diinfusan darah atau emang warnanya, sih? Belum pernah diinfus soalnya. :(

    Gue dulu juga pernah kena maag, tiap 2 jam sekali harus makan. Parah. Nggak boleh nunggu sampe laper, nggak boleh kekenyangan. Pokoknya harus bentar-bentar makan. Ya, gitu. Semuanya gara-gara telat makan. Makan nunda-nunda gitu. Alhamdulillah, sekarang nggak pernah kambuh lagi. Dan semoga sembuh total. Aamiin.

    Jangan gampang sakit-sakit lagi, Cha! Mangatse. :) Apalagi masuk rumah sakit gitu. Jadilah wanita kuat. Huwahaha. Aamiin ya Rabb.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu darah, Yog. Aku gak bisa diem orangnya. Kalau bosan baring aku suka mondar mandir depan ranjangku sambil nenteng-nenteng infusan. Sampe jadi turun gitu darahnya, ngotorin selangnya. Perawatnya sampe kesel. Haha.

      Kasian, pernah maag juga :( Semoga aja sembuh total. Aamiin. Sekarang tiap makan harus dua piring ya, Yog. Bukannya tiap dua jam sekali.

      Iya, Yog. Makasih. Kamu juga, jadilah lelaki tangguh yang tidak baper. Huahahaha. Aamiin.

      Hapus
    2. Paraahhhhh emang kelakuan lu. XD

      Ini nggak ada tulisan baru lagi? :p

      Hapus
    3. Namanya juga cewek ceria, Yog. Huahahahaha.
      Udah ada, baru aku posting. :))

      Hapus
  8. perutnya kaget mungkin. setelah kosong seharian kudu bukber yang "berat"
    aku pernah tuh, pas sMP kalau gak salah, malah hari H lebaran masuk RS, gara-garanya sama, sakit maag. beuh nyikisa banget dah.

    alhamdulillah udah lama gak kambuh. jaga pola makan aja. sering ngemil. terus kalau aku sih, pernah rutin minum temuireng, temennya temulawak.

    cepet sembuh, Cha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mungkin. Dan karena keseringan kagetnya makanya langsung masuk rumah sakit.

      Serem ya, masih SMP udah kena maag sampe masuk rumah sakit. Jadi lebarannya di rumah sakit dong bareng perawatnya? :(

      Yap, ini lagi giat-giatnya ngemil. Semuanya dicemilin. Kursi, meja, hape.
      Jamu juga ya itu? Kalau aku lagi dicekokin kunyit sama telor ayam kampung tiap malam sama pagi. Udah ngerasa kayak Ade Ray minum telor.

      Iya, makasih ya Tomiiiiiiiii :)

      Hapus
    2. iya, pas jaman itu belum tahu dan membayangkan perawat cantik itu ntar gimana-gimana.

      buset. jangan lupa minum

      iya, tumbuhan. kunyit juga bagus. tapi gak bagus buat mata. bikin perih. oke maaf. semoga badannya gak ikutan kayak ade rai. ngeri.

      Hapus
    3. Kalau sekarang masih suka ngebayangin perawat cantik itu ntar gimana-gimana juga gak?

      Haha. Maunya sih kayak Kate Upton aja, Tom.

      Hapus
  9. Sebelumnya saya juga menderita magh..
    Sekarang udah agak mendingan..
    Waktu saya menderita magh memang pola makan saya sangat tidak teratur jadi saya jadi sering sendawa.

    Tapi sekarang udah agak memdingan karena sekarang saya makannya lebih teratur dan teapt waktu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maag kayaknya jadi penyakit mainstream ya :(

      Iya, Mas. Saya juga sering sendawa. Tapi berkat makan teratur dan tepat waktu udah rada berkurang sih. Jadi kuncinya makan dengan pola yang teratur dan tepat waktu ya :)

      Hapus
  10. Awas loh cha magh bener bahaya, trus nyiksa juga ntar kalau udah akut, btw get well soon..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks a lot, Jov. Ini juga udah sembuh kok, udah bisa kayang dimana-mana lagi :))

      Hapus
  11. Siapa tuh yang lagi di hutan sawit?? Hehehe...

    BTW, bubuhan apa ya Cha?! Sorry kurang paham..

    Susu apaan yang bisa buat ningkatin HB Cha?? Nggak diceritain di atas yaa..

    Saya dulu juga punya sakit maag, tapi karena teratur makan lagi, ya akhirnya Alhamdulillah, udah nggak kumat-kumatan lagi. Cepat sembuh Cha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Si Zai, Mas Hen. Hehehehe

      Bubuhan itu kata dalam bahasa Banjar, Mas. Artinya sekumpulan teman gitu.

      Susu yang ada gambar beruang lagi duduk itu :D

      Wah, ternyata ada lagi yang pernah punya penyakit maag. Iya, Mas. Ini udah sembuh kok. Moga kita semua yang pernah sakit maag gak kumat lagi ya sakitnya.

      Hapus
  12. Tulisan panjang, tapi enak dibaca sih its oke ya Cha, dan lagian kamu juga ngasih jarak antar paragraph juga dirasa pas kok, jadi nggak jenuh yang baca. Lain lagi kalo tulisannya ngebosenin dan isi paragrafnya puanjaaaang banget, malah bikin jenuh bacanya.

    Pertahanin mba bro...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe. Alhamdulillah, gak ada yang matanya iritasi atau pegel linu gara-gara baca postinganku.

      Iya, Mas. Makasih makasih makasih :))

      Hapus
  13. wah gws ya semoga cepat bisa beraktifitas kembali, amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya udah sembuh kok ini. Makasih ya :)

      Hapus
  14. sehat itu nilai dan manfaatnya tidak mudah dipahami sampai kita kehilangannya
    segala rencana juga bisa berantakan :)
    jangan lupa makan yaa
    semoga nikmat sehat selalu tercurah untuk kita semua
    aminkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kita suka gak sadar kalau sehat itu harta yang berharga banget buat dijaga ya. Aamiin. Makasih ya, Awan :)

      Hapus
  15. aku juga bulan puasa kemarin ngerasain kaya gitu mba, penyakit maag yang udah bener2 akut, tapi allhamdulilah setelah ke dokter jadi aga baikan. sekarang hati2 untuk menjaga pola makan yaa, karena kalo penyakit maag itu bakal kambuh ketika kita ga jaga pola makan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun, kita samaan. Sama-sama sakit maag pas bulan puasa. Jangan-jangan kita jodoh, Def? Eh, apaan sih.

      Iya, Def. Ini juga aku sekarang jadi paksain buat suka makan, selain suka tidur. Pokoknya makannya jangan sampe telat lagi. Huhuhuhu

      Hapus
  16. Kalo punya Maag Akut,,, siapin satu dus Promaag ini derita ku mana deritamu heheheh ,,,,, salam kenal hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku maunya satu dus mie instan :(
      Salam kenal juga. Win :)

      Hapus
  17. Iya hati-hati Mbak kalo Maag jangan telat makan,,, saya juga punya sakit Maag tapi ini gara-gara dulu yang suka ngopi belum makan dulu, jadi sekarang hampir setiap hari minum obat maag soalnya masih suka ngopi,,, Iya lekas sembuh aja ya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih, katanya orang yang punya penyakit maag gak boleh terlalu sering minum kopi. Jadi sekarang Mas nya minum kopi sambil nyemilin promag ya? Hehe.

      Iya, ini udah sembuh kok. Makasih ya :)

      Hapus
  18. Get well very soon, ya, Icha.
    Pucet gitu muka kamu.
    Semoga lahap makan! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Dara. Makasih yaaaaaaaa :*
      Aamiin. Biar cepat gendut gak kurus kering kayak gini ya, Dar :D

      Hapus
  19. Baca kata bubuhan sama kijil, aku curiga kakak ini anak Kalimantan dan ternyata yakk benar xD kita sepulau xD

    Maag kalo udah kambuh itu parah banget sih ya. tapi alhamdulillah aku gak melihara maag :')

    Sebenernya yang menyedihkan dari postingan ini bukanlah penyakitnya, tapi si doi yang gak jenguk dulu tapi malah jalan sama temennya ke tempat yang pengen kakak kunjungi sama dia xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. HEHEHEHEHEHE. Hebat bisa trau, udah kayak detektif aja. Kalimantan mana kamu, Nis?

      Bagus. Gak enak kalau punya maag.

      Huahahahaha. Ngakak. Ada aja yang akhirnya nyadar sama kesedihan yang sebenarnya dari postingan ini. Eh tapi sedih juga sih pas sakit. Sedih semuanya deh pokoknya.

      Hapus
  20. namanya badan sehat itu penting karena emang pernah ngerasain sakit...
    yah semoga cepet sembuh... itu lambung gak ada tambalan kan? :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru ngerasain penting setelah kena sakit. Huhuhu.
      Iya, ini udah sembuh kok. Alhamdulillah gak kayak ban bocor ini :))

      Hapus
    2. kasian tukang tambalnya ga jadi dapat penghasilan dong!
      haha

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com