Kebiasaan

Semua berawal dari kebiasaan. Aku bisa enjoy ngelakuin sesuatu karena aku terbiasa ngelakuin sesuatu itu setiap hari.

Habis sakit kemaren, aku jadi terbiasa buat gak ngurusin blog ini lagi. Ngerasa nyaman aja, seolah kayak gak ada ‘tugas’ rutin yang harus dilaksanain, Ngerasa aneh juga, aku yang udah nganggap blog ini jadi partner curhatku dari jaman SMK, malah sekarang seakan-akan gak kenal ‘siapa’ itu blog. Aku baru ingat kalau aku punya blog gara-gara e-mail bejibun yang masuk, e-mail pemberitahuan kalau ada yang menaruh komentar di blog si anu, di blog si ini, dan di blogku.  Kayaknya aku bener-bener bakal jadi calon pengidap Alzhemeir kronis di usia 40-an.

Oh iya, aku juga jadi ingat sama Alzhema, alter egoku. Sudah lama gak aku kasih kesempatan ke dia untuk bikin postingan lagi. Dia juga sudah jarang muncul lagi di kehidupan sehari-hariku, apalagi pas aku sakit kemaren. Mungkin sudah saatnya dia mati, lalu cuma ada satu karakter dalam diriku, yaitu Icha aja. Atau mungkin Nisa? Karena sekarang, Alhamdulillah ya sesuatu, kepala ini sudah kenal baik sama yang namanya hijab.

Lumayan banyak perubahan yang terjadi setelah aku sakit, salah satunya adalah aku makin nyaman berhijab. Sebenarnya udah dari bulan Juni sih, semenjak aku udah gak jadi Customer Service lagi, tapi jadi admin. Tapi baru habis sakit ini aja, aku bener-bener apa ya, mungkin bisa dibilang cinta banget sama diriku yang sekarang, yang muka bulatnya dibingkai sama jilbab. Yang kalau mau cerita soal JAV atau nge-tweet mesum, langsung mandang kain di kepalanya lalu diem. Eh, ini gak riya’ atau sok alim kan?

Perubahan lainnya, aku jadi akrab sama Mamaku. Semuanya aku ceritakan ke beliau, padahal dulunya aku anti banget cerita sama beliau yang panikkan dan suka ceritain aib anaknya sendiri ke tetangga itu.  Awalnya gak bermaksud buat cerita, tapi karena menghindari awkward moment yang terjadi saat kami lagi nonton tv bareng dan hening. Karena seringnya momen itu terjadi akibat aku jarang jalan lagi, lama-lama jadi gak pandang cerita mana yang ‘pantas’ diceritakan sama orang kayak Mama.

Contohnya, aku jadi gak tau malu lagi nangis di depan Mama gara-gara Zai nelpon tapi gak sempat aku angkat pas ditelpon balik nomornya sudah gak aktif, padahal dulu aku gengsi banget ketahuan nangis gara-gara cowok sama Mama. Di luar dugaan juga, Mama nanggapin tangisanku dengan bilang,

“Nanti kalau dia nelpon lagi, kamu minta maaf sama dia.  Mudahan ay dia gak marah.”

Mungkin suatu saat nanti bakal ada momen dimana aku shopping, mendem di toko buku, nonton stand-up comedy, nonton film terbaru,  dan godain mas-mas SPG bukan bareng Dita lagi, tapi bareng Mama. Wallahu’ alam.

Selain update postingan blog, kebiasaan lain yang menghilang sehabis aku sakit, yaitu begadang buat sekedar googling daftar film thriller atau film semi (yang ini bohong) apa yang bagus buat ditonton. Kebiasaan baru pun muncul, antara lain bawa minum air putih atau teh kemanapun pergi, tiap siang ditelpon Mama sebagai alarm makan siang, dan selalu tidur jam sepuluh malam. Tidak dengan headset yang biasanya nangkring di kedua telinga sebagai pengantar tidur. Headset yang biasanya juga nangkring pas lagi naik motor, sekarang aku selalu taroh di tas. Aku gak mau dengerin lagu pas naik motor lagi. Ada rasa takut untuk balik ke rumah sakit lagi, balik dengan alasan berbeda yaitu ditabrak atau menabrak.

Ada yang bilang, oh, banyak yang bilang kalau sakit itu menggugurkan dosa kita yang telah lalu. Dan aku berharap banget itu terjadi sama aku kemaren. Siapa juga yang gak mau dosanya gugur? Rasanya enak, seperti hutang kita diikhlaskan begitu saja sama orang yang kita hutangin (ketahuan banyak hutang).

Sayangnya selama aku sakit kemaren, aku banyak ngeluhnya daripada kalemnya, daripada ikhlasnya. Kata Mamah Dedeh, malaikat yang ‘menyimpan’ dosa kita selama kita sakit, kalau kita ikhlas menerima sakit itu, dosa kita yang dia emban itu akan ia buang jauh-jauh ke laut. Sebaliknya, jika kita tidak ikhlas, dosa kita yang sudah ia lepas dari tubuh kita, akan ia kembalikan lagi. Mungkin bakal bertambah dengan keluhan-keluhan kita akan sakit itu dan rasa pesimis kita untuk bisa sembuh. Hayo Cha, dosamu makin segunung tuh…

Tapi seenggaknya, aku ngerasa kalau diriku yang dulu yang gugur. Aku sadar kalau diriku yang dulu itu adalah diri yang belum terbiasa sama kehidupanku. Belum terbiasa dengan pola makan tiga kali sehari. Belum terbiasa dengan perhatian Mama yang over tapi sebenarnya bermaksud baik. Belum terbiasa dengan tanpa headset kalau naik motor. Belum terbiasa untuk gak begadang. Belum terbiasa untuk sering-sering minum air putih. Belum terbiasa dengan aturan Mama yang gak ngebolehin jalan-jalan terlalu sering. Belum terbiasa dengan nama Nisa dan jilbab yang membalut kepalanya. Belum terbiasa dengan susah sinyal relationship yang dijalani. Belum terbiasa untuk gak nangisin hubungannya yang sebenarnya gak kenapa-kenapa, cuma masalah jarak.

Duh, tissue mana tissue?

Ngomong-ngomong soal kebiasaan, aku masih suka kebingungan kalau mau nulis kalimat penutup. Kayaknya itu juga sering dialamin sama blogger lain atau penulis surat kaleng, ya? Nggg tauk. Yang jelas, aku mau membiasakan diri lagi buat aktif blogging kayak dulu. Semoga yang dulunya terbiasa baca postingan-postinganku dan sekarang udah gak lagi, jadi terbiasa lagi ya. Alah, gaya banget Chaaaaaaa kayak blogger nge-hits aja.

Semua bisa dilakuin kalau kita terbiasa, mau membiasakan diri untuk bisa. Eh, cocok gak sih buat jadi kalimat penutup postingan ini?

You Might Also Like

30 komentar

  1. Cha jngan cha jgn ngedoain alzheimer, takutnya tar beneren didenger trus dikabulin meheeehee

    Ayo dong cha nulis lg, kn kangen rusuhan2 mu hahahaa
    Emang ya rumah sakit tu bikin trauma, meski kelas vip sekalipun...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Bercanda aja sih itu, Tapi keterlaluan ya bercandanya. Huhuhuhu mudahan gak dikabulin deh :(

      Mbak Nit kemaren juga sempet vakum ya, huaaaa samaan kita, Mbak. Iya nih aku mulai nulis lagi. Kangen juga sama komen-komen rusuh di blogku, Mbak.

      Bener banget! Gak lagi deh masuk rumah sakit, Mbak, Gak enak. Perawatnya gak ada yang kayak Emma Stone atau Adam Levine :(

      Hapus
  2. Tetap semangat Cha, & jangan bicara masalah alzeimer, Hati-hati ucapan. Keep spirit!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas, ganbatte ganbatte! :D Mudahan aja kena penyakit azhemeir itu cuma khayalan semata. Aamiin.

      Hapus
  3. Balasan
    1. doa adalah ibadah~ (-_-)"

      Hapus
    2. Para ustadz dan ustadzah berkumpul kah ini? :))

      Hapus
    3. siapa tau ntar keluar film blogger naik haji.. O_o

      Hapus
  4. Ini yang ngomongin JAV-nya kok bikin linu yaa ....

    Wellcome back ajadeh buat icha muehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Linunya di bagian mana, Jov? Di punggung?
      Iya, selamat datang juga Jov, komen di postinganku lagi :D

      Hapus
  5. Semangat ngeblog lagi dong, Cha. Jangan kalah sama males.
    Kalo sakit tapi ikhlas, dosanya bakal jauh-jauh ke laut, ya? Duh.. di laut banyak dosa ternyata ya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Nggo. Insha Allah gak takut sama males, sama-sama makan nasi kok.
      Itu cuma perumpaannya Mamah Dedeh aja, Nggo. Di laut sekarang kayaknya banyak sampah deh :(

      Hapus
  6. Gue pengen ketemu si Alzhema, paling mukanya sekarang banyak sarang laba-labanya. *kok gue jadi inget film fight club* -_-"

    kebiasaan itu cuma bisa diganti dan gak susah banget dihilangin (thepowerofhabit).

    Tetep semangat yah, yang ngebaca biar ikut semangat! :D
    jangan lupa tampilan blog kamu ganti templatenya,,ato warna dan besar text postingnya, gue rada kesulitan bacanya, kan sayang tulisannya bagus!


    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo ke Samarinda kalau mau liat Zhema! Alzhema itu perempuan dan gak jualan sabun kayak Brad Pitt kok. Dia jualan kolak.

      Iya, makasih ya udah dikasih semangat :) Ini juga langsung ganti templatenya, iya sih dipikir-pikir template kemaren apaaan coba bikin mata kayak kena radiasi aja. Tapi masih begini aja sih, begini aja aku udah mabuk HTML :(

      Hapus
    2. Paling pas gue mampir dikasi SOTO sama si alzhema, :)) iya kan bener?
      suruh ke palangka aja dia.. :)) sama kolak-kolak jualannya... lebih deket daripada gue kesana.. *toss

      radiasi? gue kemaren masuk sini malah langsung baca ayat kursi.. :))
      sekarang udah sipp.. gue kasi rekom ni cari di themexpose[dot]com.. atau nunggu gue buatin? :))

      Hapus
  7. Gak salah ya pepatah yang mengatakan : "ala bisa karena biasa".
    Hampir aja tisu di Warkop saya bawa pulang habis baca tulisannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, gak salah banget. Cowok yang selalu salah. Eeh.
      HAHAHAHAHAHA. Kopinya juga habis gak, Mas?

      Hapus
  8. Akhirnya nulis lagi. Selamat datang kembali, Cha. :D
    Yah, alter ego hilang setelah berhijab? Gapapa, punya alter ego ribet juga, kan. Btw, semoga istiqamah yak. :)

    Pembaca setia dan komentar di blog gue berkurang nih pas lu nggak ada. Ejiyeeee. :p

    Kalo gue lebih sering pake kalimat penutup yang ditujukan untuk pembaca biar pada curhat. Hehehe. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat komen di blogku lagi, Yog :D

      Iya, Yog. Ribet juga sih kalau dipikir-pikir. Alzhema kan ceritanya atheis. Masa aku harus lepas jilbab kalau Zhema muncul? Jangan ngerutkan dahi bacanya, Yog. Hahaha. Iya, makasih ya. Aamiin :)

      Gak ada yang mesumin kolom komentar postinganmu ya, Yog? Sekarang kembali rusuh kok :p

      Ooh gitu. Biar impas gitu ya sama-sama curhat? Bagus, Yog. Bisa memperat ukhuwah antar sesama blogger, bisa dapat cewek yang bakal ditaarufin juga. Pertahankan gaya kalimat penutupmu, Yog!

      Hapus
  9. semngat semngat semangat............

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ya, udah kayak cheerleader aja :))

      Hapus
  10. JAV...JAV...JAV...JAV
    Japan Animal Video

    "dosa kita yang dia emban itu akan ia buang jauh-jauh ke laut" wah berarti sarang'a dosa itu di laut bukan di tempat" kaya club gitu :D

    Semangat Cha, biarrajin ngblog lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren ya Jepang, binatangnya bisa akting.....

      HAHAHA. Itu perumpaan aja, Chisanak. Yang dibuang ke laut itu sebenarnya buaya darat. Kayak kamu. EEH. Maaf. Jangan pukul aku pake sumpit, Chisanak :(

      Iya, makasih ya. Rajin ngeblog pangkal hati plong.

      Hapus
  11. semangat mba icha :)
    tetap istiqomah yaa mba :)

    BalasHapus
  12. Ichaa.. harus tetep semangat nulis ya :)
    Alhamdulillah udah berhijab. Moga makin nyaman dan kuat niatnya untuk berhijab ya cha. Cantik loh kamu :) beneran.

    Aku juga dulu serba tertutup banget sama ibu. Sekarang apa-apa diceritain. Mulai dr hal gak penting juga diceritain. Hahaa
    Lebih nyaman curhat ke ibu ya cha. Masukkan dan nasihatnya bermutu banget.

    Huhuu sinyal karena jarak memang kejam cha. Sabar yaa :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Wulan. Semangat nulis juga ya buat kamu :)

      Iya nih. Makasih, Lan. Tumben muji orang, mau alpukat berapa kilo? Kayaknya bukan cantik, Lan. Tapi antik. Soalnya kalau berhijab sering dibilang mukanya bulat. Ya kayak guci gitu (emang guci bulat?).

      Kita samaan lagi. Huahahaha. Iya, Lan. Namanya juga udah makan asam garam manis kecap pahit pare kehidupan, udah berpengalaman. Gak labil kayak kita-kita gini.

      Kejamnya ngalah-ngalahin ibu tiri, Lan. :(

      Hapus
    2. Iya Cha. Aku selalu semangat kalo ada bang Zayn di sampingku.

      5 kilo aja Cha. Antar ke alamat biasa ya.
      Hahaaa antik kayak guci.
      Ada sih guci yg bulat Cha. Yang lonjong, persegi juga ada :D

      Iya nih, samaan Cha. Bener. Ibu udah tau banget seluk-beluk kehidupan.
      Itu kenapa bawa-bawa pare? Hahahaa

      Bener Cha. Ngalahin ibukota juga

      Cieeh template baru ciee :D bagus Cha. Simple. Enak loh

      Hapus
  13. Terima kasih infonya :)
    http://clayton88.blogspot.com | http://goo.gl/Ie7IEb | http://goo.gl/eQV9d3 | http://bit.ly/1sUU8dl | http://goo.gl/CI4bLf | http://goo.gl/lNMX3D | http://bit.ly/1NM7v7j | http://goo.gl/cAQcMp | http://goo.gl/97Yn1s | http://goo.gl/tw2ZtP

    Kumpulan Berita Menarik
    Berita Menarik
    Artikel Aneh Unik
    Berita Lucu
    Artikel Misteri Dunia
    Blog Dofollow
    Tips Menarik

    www.Babapoker.com

    Agen Poker
    Agen Poker Online
    Agen Poker Terpercaya

    www.Master138.net

    Bandar Bola
    Situs Bola
    Agen Tangkas
    Agen Bola
    Agen Casino Online
    Bandar Casino Online Terpercaya

    www.BapakPoker.com

    Agen Poker
    Agen Poker Online
    Agen Poker Terpercaya

    www.Axioobet.com

    Agen Casino
    Agen Bola
    Bandar Casino
    Bandar Bola
    Situs Taruhan Bola

    www.Ingatpoker.com

    Agen Poker
    Agen Poker Terpercaya
    Agen Poker Online

    BalasHapus