Jumat, 04 Oktober 2013

Hai Okto!

Namanya juga hidup, ada saat senangnya ada juga saat sedihnya, nyampur kayak gado-gado, ada juga cingurnya hmmm laperrrr. Sama aja kayak Icha, aku, namanya juga Icha ya pasti ceroboh dan pelupa hahhhh apasih. Sama kayak blog, namanya juga blog isinya pasti curhatan, eh gak semua blog sih, tapi yang jelas di blogku itu isinya curhatan semua, pada gak penting lagi. Iya enggak?

Dan di bulan ini, bulan Oktober, ehhh aku mau senyum bentar boleh enggak? Haaaa fokus fokus!

Memasuki awal oktober yaitu tanggal 1, NCC mati lampu, sedaerahan Soetomo sama Cendana juga kalo gak salah. Berhubung NCC belum ada genset huhu kasian kan dasar orang pusat ni gak care, jadi kami pada males kerja, aku sama Kak Indra males ngelayani user soalnya pake MO buat tanda terimanya, jadi pada hari itu lumayan banyak sih user yang terusir karena kami udah nakut-nakutin dari awal biayanya mahal apa segala macem huahahahahaha. Dasar CS biadab.


Kami pada ngumpulan gitu di ruang tengah, ceritaan yadong gitu gara-gara Kak Maya tu yang mulai duluan mentang-mentang udah mau nikah. Aku yang lagi di luar karena ada user spontan teketawa ngedengar mereka ceritaan. Terus pas aku masuk, Kak Muti nanya,

"Cha, Zai Zai itu tu yang di fotomu yang megang celana merah itu kah?"

"Hah? Yang mana?" 

Aku langsung ngecek hapeku nyari-nyari foto yang dimaksud.

"Ohhhh ini, ini sih Ikhsan Kak teman sekelasku!"

"Hiiii Icha jalan sama cowok lain padahkan Zai padahkan..." Kak Maya ngomporin

Aku senyum kecut aja sih. Trus aku nunjukkin fotoku berdua sama Zai ke Kak Maya.

"Ini nah Kak yang namanya Zai."

"Hah?" *diam sejenak* "Fadli? Ini FADLI! Zaini Fadli!!!"

"Hah??? Kakak kok tau? Kakak kenal?"

"Astaga Cha, teman SMP-ku ini, akrab aku dulu sama dia! Dua tahun kah tiga tahun ya aku sekelas sama dia, akrab Cha ay aku hahahahah."

Belum sempat aku menyunggingkan senyum lebih lebar lagi, Kak Maya menyambung ucapannya,

"Tanggal 17 agustus kemaren reunian esempe aku Cha ay ketemu dia aku."

"Hah iyakah Kak? Kok aku gak tau ya?"

"Dia gak ada ngasih tau kah Cha? Hiii hayuuuu Chaaaa."

"Sama cewe itu sama cewe dia lok May?" timpal Kak Fajar. Kak Muti ngakak.

"Iyakah dia sama cewe? Issss gak kalo Kak?"

"Hahahaha enggak kok Cha sendiri aja dia, dia tu akrabnya sama Nando, di belakangku dia waktu foto-foto reunian tu cuman gak ada pang aku fotonya."

Seterusnya aku nanyai Kak Maya soal Zai hahahaha dunia ini sempit sekali ya. Kak Maya ada bilang kalau dia ngiranya Zai itu pacar dunia mayaku, pacar yang gak pernah ketemu huhuhu miris ya sampe dikira gitu ,_,

Ngomong-ngomong soal Zai, itu anak tiap ketemu pasti bilang,

"Bentar lagi ulang tahunmu ya? Tanggal 7?" dengan muka datar.

Aku sih nanggapinnya berusaha gak kalah datar, tapi dalam hati senyum-senyum najong kesenangan itu anak akhirnya ingat ulang tahunku, biasanya maka selalu ngira kalau ulang tahunku tanggal 17.

Hal lain yang mewarnai awal Oktober ini adalah tali sepatu di plat nomor motorku.

Plat nomor motorku itu mau lepas, baut dan mur nya itu pada lepasan. Sempat dipasangin baut sama mur baru sih waktu aku sama Ikhsan pulang dari rumah Puji hari Minggu. Eeeeh pas hari Selasanya lepas lagi itu baut sama mur, jadinya plat nomorku itu miring sana sini hampir mau lepas, sekarat. Cara instan supaya itu benda bisa berdiri tegak gagah berani yaitu diikatin. Sumpah gak ada waktu buat beli buat sama murnya. Nah jadi Mamaku itu langsung ambil tali sepatu dari dalam rumah dan dililitkan ke plat nomorku. Selama empat hari plat nomorku kayak gitu. Awalnya aku ngerasa biasa aja sih, pas bubuhan kantor ngeliat plat nomorku dengan tatapan aneh aku juga ngerasa biasa aja.

Sampe akhirnya pas hari Jum'at kah hari apa gitu, aku tu lagi di jalan mau pulang, ngg mau ke rumah Mae Wilda sih sebenarnya, di lampu merah turunan gunung ada bapak-bapak sama cewe gitu di sebelahku ngetawain aku gitu, aku gak heranin sih, eeeh pas di Juanda ketemu lagi, mereka nyepi di pinggir jalan trus teriak ke arahku gatau teriak apa. Di Antasari ternyata ketemu lagi, dia nyalip aku trus sambil nunjuk ke arahku gitu ketawa ngakak. Dongkolnya setengah mati heh!

Nyampe di rumah Mae Wilda, aku ceritain aja kejadian itu. Wilda ikut-ikutan dongkol sih. Pas mau pulang, Wilda nganterin aku ke depan rumahnya trus dia ngeliat motorku,

"Hah ini kah Cha? HAHAHAHA YA JELAS LAH DIA KETAWA, DIKIRANYA INI HIASAN CHA HAHAHAHAHAHAHA!"

Gedek deh gedek. Aku biarin aja tu si Mae puas ngakak sampe kenyang. Eh tapi kalau diliat-liat sih iya kayak hiasan, kayak aku tu naroh itu buat mempercantik motorku aaaaaa coba kupoto ya biar kalian liat, eh bagus deh gak dipoto jadi aku gak dapat banyak cercaan lagi atas motorku uu

Untungnya pulang dari rumah Wilda, pintu hatiku terketuk buat ke bengkel beli mur dan bautnya sekalian minta pasangin. Hhhh coba dari kemaren-kemaren kek.

Oh iya, Kak Muti udah gak jadi CS lagi loh. Kayaknya untuk sebulanan ini dan untuk selamanya gak tau juga deh. Yang jelas, CS tinggal dua, aku dan Kak Indra. Kerasa banget sibuknya, kerasa banget kami kehilangan jam-jam ngegosip dan browsing gak jelas, mana user makin membinal lagi pada gak sabaran gitu.

Nggg apalagi ya, oh itu nah Kak Fajar hari ini ulang tahun. Ini ada penampakan pas dia dikasih kue.


Udah deh kayaknya itu aja yang berkesan (hah? berkesan?!) dan pantas disposting kali ini. aku berharap si Okto gak mempertakut aku buat ngejalani hari-harinya.

Hai Okto, baik-baik ya sama aku. Please Okto, buat hariku berwarna, buat aku semangat, buat aku siap untuk jadi dewasa, jadi seorang penyandang umur 19 tahun beneran, dari sikap maupun pemikiran hahaha tapi untuk sikap kayaknya gak mungkin deh, eeeh tapi apa salahnya aku berharap?

Gak salah kan Okto?

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com