Sabtu, 30 Januari 2016

Perubahan Karena Mantan

Sebagai pecinta musik, Syarifatul Adibah pernah bilang di postingannya yang INI, kalau kita bisa tau lebih dalam tentang orang lain lewat lagu-lagu yang orang itu dengerin. 

Kalau aku boleh nambahin, kita juga bisa kepengaruh sama lagu-lagu yang kita dengerin. 

Entah itu berlaku ke semua orang apa nggak. 

Yang jelas, lagu-lagu Maroon 5 ngasih pengaruh ke aku. Aku jadi punya impian pengen punya suami kayak Adam Levine, yang jambangnya bisa dielus-elus pas lagi tidur bareng. Trus dia nyanyiin lagu Nina Bobo dengan suara khas high-pitched-nya dan sengau-sengau dikit. Uuuuuh. Bikin geli-geli basah dengernya. 

Lagu-lagu Eminem mempengaruhi aku buat suka mengumpat kalau lagi kesal. Misalnya kuota habis pas lagi asik streaming drama Thailand, trus ngumpat, 

"Fak.....tur pembelian! Harus beli kuota lagi kan!" 

Dan masih banyak lagu-lagu yang ngasih pengaruh ke aku. 

Pengaruh yang biasa aja sih. Nggak seluar biasa (atau lebih tepatnya seaneh) pengaruh yang Nanda dapat dari satu lagu, seminggu yang lalu. 

Waktu itu aku dan Nanda ngeliatin music video Hands To Myself-nya Selena Gomez dengan khidmat. Lagu terbaru dari mantan pacar kembaran Darma, Justin Bieber itu menurutku bagus, dengan aliran sesat dance pop dan synthpop. Bikin yang dengerin jadi pengen goyangin pinggul sambil ngegrepe-grepe diri sendiri. 

Sepanjangan ngeliatin MV-nya, aku nggak berhenti nyerocos. Ngagumin Selena yang cantik dengan poni dan rambut hitamnya, nyirikin badannya yang yahud, dan nyangka-nyangkain Justin Bieber bakal nyesal putusan sama mantannya itu. Sementara Nanda bergeming. Dia nontonin MV itu tanpa ekspresi. 

Begitu selesai dan aku mau liat MV terbaru lainnya.....

"Ndese, saya mau kayak Selena Gomez!" 

Pandanganku yang dari hape langsung teralihkan ke asal suara. 

"Maksudnya? Mau sembarangan masuk rumah orang cuma pake dalaman aja gitu?" 

"Bukan. Mau badan kayak Selena Gomez. Kau betul, Ndes. JB pasti nyesal putusan sama Selena. Selena makin cantik sekarang. Saya mau berubah juga. Saya mau buat anak itu menyesal!" jawab Nanda berapi-api. 

Aku cuma bisa mendengus, trus kembali fokus ke hapeku. Di satu sisi agak kesel kenapa lagu Same Old Love yang aku perdengarkan buat bikin Nanda move on nggak ngaruh. Di satu sisi lain, aku pengen ngetawain niat anehnya itu. 

Besoknya, Nanda merengek ke Mama minta dibikinin jamu penambah nafsu makan. Ramuan jamu yang terdiri dari kunyit, kuning telur ayam kampung, dan madu itu kemudian jadi minuman rutin Nanda tiap pagi. Ternyata dia nggak main-main sama ucapannya. 

Sebenarnya nggak lama habis itu, aku juga ikut minum. Tapi sampe sekarang yang keliatan hasilnya itu ya dia. Berat badannya lumayan, naik 3 kilogram. Tulang belikat yang biasanya menonjol mulai tenggelam. Mukanya yang tirus jadi agak tembeman. Hobinya yang dari gerayangin hape jadi gerilya kulkas. 

Trus porsi makannya saingan sama Mamaku. Kalau sore dia gelisah sendiri nyari cemilan. Kadang juga tega-teganya rebutan snack sama Khansa dan Tasya, dua keponakan. 

Aku sih senang-senang aja dia nggak malas makan kayak aku, jadi aku nggak perlu dengar Mama ngomelin atau maksa Nanda makan lagi. Akhir-akhir ini frekuensi ngomel Mama berkurang berkat Nanda. Ya walaupun tetap ngomelin aku juga sih. 

Tapi ngeri juga, takutnya ntar dia balik kayak dulu lagi waktu minum obat penggemuk badan.

Kayak gini, 

Sumpah, ini bukan karena kena virus flu babi kok
Trus bikin Mama teriak, 

"Sudah-sudah pang makannya, Nda! Beras habis nah!" 

Ngeri. Jangan keulang lagi, please

Dan ngeri juga sih, segitu besar pengaruh musik terhadap Nanda. 

Oke, mungkin lebih tepatnya pengaruh mantan. 

Segitu besar pengaruh mantan terhadap Nanda, sampai bikin dia berniat buat gemukin badan. Niat yang muncul bukan karena dorongan Mama, kayak dulu. Waktu kami dicekoki obat penggemuk badan Tiongkok sialan itu. Tapi niat yang muncul dari dirinya sendiri, karena sakit hati. 

Ya, Nanda adalah salah satu dari banyaknya kaum sumo -susah move on- yang bertebaran di muka bumi ini. 

Mungkin sekarang dia udah bisa lupain kenangan indah bersama si mantan, tapi dia nggak bisa ngelupain rasa sakit hatinya. Mantan yang mutusin dia tiba-tiba, dengan alasan pengen lebih fokus kuliah dan belum siap berkomitmen sama orang. Yang tambah bikin sakit hati, baru-baru ini si mantan udah punya pacar lagi. Dan pacar barunya si mantan, yaitu teman kuliah mereka juga. Jadilah si Nanda bisa dengan leluasa mergokin si mantan dan si pacar baru mantan mesra-mesraan di sudut kampus. 

FOKUS KULIAH NDASMU! 

Ternyata nggak cuma LDR aja yang bisa jadi turun temurun (Mamaku LDR, aku LDR juga), diputusin pacar juga bisa. Aku juga pernah diputusin dengan alasan pengen fokus, fokus sekolah. 

Aku jadi mikir, setiap cewek kayaknya punya niatan buat ngubah penampilan setelah putus sama pacar. Contohnya aja si Selena Gomez. Perasaan dulu dia nggak secantik itu. Perasaan dulu lagu-lagunya ngebosenin, nggak kayak sekarang yang easy listening semua. Iya nggak sih? 

Dan yang cowok-cowok, udah sering kan, ngeliat mantan kalian jadi cantik banget setelah putus? 

Nanda terilhami akan hal itu. Berusaha berubah jadi cantik supaya mantan menyesal. Tapi kayaknya nggak bakal berubah jadi cantik deh itu anak. Makin nyebelin sih iya. Karena dia jadi pelit kulit ayam goreng. Makanan yang biasanya dia ikhlaskan untuk aku makan, malah dia embat juga. 

Selain penampilan, mantan juga bisa mengubah sikap, perangai, dan bagaimana kita ke depannya. Untuk perubahan yang buruk kayak yang dari ceria jadi murung, dari yang punya semangat hidup jadi pengen mati aja, bla bla bla bla itu nggak usah disebutin (lah trus tadi apa kalau bukan disebutin?) kali ya. 

Ada yang setelah putus, jadi kapok pacaran, trus jadi selektif dalam mencari pacar dan akhirnya langsung dilamar, dan hidup bahagia selamanya. 

Ada yang dari antisosial, maunya kemana-mana sama si pacar, setelah putus jadi easy going dan punya banyak teman. 

Ada yang dulunya bukan siapa-siapa, setelah putus trus ngelahirin karya misalnya buku, lagu, atau film, yang terinspirasi dari pahitnya putus cinta, dan akhirnya jadi orang yang dikenal dimana-mana. 

Nggak bisa dipungkiri, mantan memberi perubahan buat kita. Dan nggak selamanya, putus dengan pacar melahirkan perubahan yang buruk. 

Mungkin memang, waktu awal putus, mantan adalah orang paling bajingan. Luka ditinggal pacar atau diputusin tiba-tiba itu teramat sakit. Tapi suatu saat, kita pasti bersyukur dengan adanya luka itu. Berterima kasih pada pemberi luka. Membiarkan dendam dan sakit hati itu pergi tertiup angin. 

Karena sesialan-sialannya mantan, secara nggak langsung dia udah jadi motivator kita buat menuju ke perubahan yang lebih baik. Minimal, ngebuat kita belajar akan sesuatu. Meskipun ‘cara’ mengajarinya cukup brutal. 

Seperti yang seseorang pernah bilang ke aku, “Mantan bisa bikin kita belajar mendewasakan diri, tanpa perlu nonton film dewasa.” 

Btw, buat siapapun, semoga cepat move on. 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 26 Januari 2016

Jadi Mama Atau Mommy?

Naluri baper blogger-ku kumat begitu menghadap laptop seharian, hari Sabtu kemaren. Baper blogger adalah jenis blogger yang kalau dengerin lagu atau nonton film, selalu kebawa perasaan. Trus jadiin postingan, ngait-ngaitin lagu atau film itu sama dirinya sendiri. Jenis blogger aneh yang aku bikin sendiri, karena aku sering ngerasa seaneh itu. 

Hari itu, aku nonton film Mommy. Film Kanada keluaran tahun 2014 itu bikin aku tertarik buat download, karena cover filmnya, rasio filmnya, dan sutradaranya. 


Cover filmnya bikin aku mikir, 

“Ini film tentang kasih sayang Ibu sepanjang masa atau cinta terlarang anak dan Ibu yang bikin mereka menjalin inses?"

Trus rasio filmnya. Sebelum download, aku baca beberapa review tentang Mommy. Rata-rata pada ngagumin rasio filmnya yang nggak wajar, yaitu 1:1. Nggak memenuhi layar. Mirip-mirip kayak kalau lagi ngerekam adegan panas pake hape, dengan posisi vertikal. Adegan numpahin kopi panas ke cangkir maksudnya. 



Terakhir, sutradaranya. Aku pikir sutradaranya kayak Alm. Om Stanley Kubrick, Om Tim Burton, Om David Lynch, atau Om Christopher Nolan, pokoknya tua-tua matang, kalau dilihat dari judulnya yang tentang keluarga gitu. Drama. Ternyata, sutradaranya masih muda. Umurnya masih 26 tahun. Ganteng. Badan proporsional. Jambangan. TIPE HAMBAMU INI BANGET, YA ALLAH. 


Dan begitu nonton filmnya, aku makin punya banyak alasan kenapa aku tertarik.

Mommy nyeritain tentang seorang single-parent bernama Diane “Die” Despres, punya anak bernama Steve, anak laki-laki berumur 16 tahun, yang mengidap ADHD (Attention Deficit Hyperactivity Disorder), atau yang biasa dikenal dengan hiperaktif. Oh, atau lebih parah dari hiperaktif. Karena Steve nggak segan berkata kotor sama siapapun, selalu pake kekerasan, cepat tersulut emosinya. Parahnya lagi, dia jadi penyebab insiden kebakaran di tempat rehabilitasinya. 

Gara-gara insiden itu, Steve harus dipulangkan. Dan adegan selanjutnya film ini, kita disuguhkan dengan kehidupan Steve dan Diane di rumah sempit mereka. Dengan kenyataan Diane dipecat dari pekerjaanya. Dengan emosi Steve yang suka meluap-luap sampe tega ngelukain Ibunya sendiri. Dengan kenyataan kalau betapa menderitanya Diane harus sendiri mengurus anaknya. Dengan keajaiban datangnya bantuan dari tetangga misterius bernama Kyla, wanita gagap yang bersedia jadi guru buat Steve. 

Kelihatannya filmnya bikin banjir air mata, dan ngebosenin. Padahal enggak sih menurutku. Temanya memang drama, tapi penyajiannya nggak drama. Sumpah. 

Nggak ada adegan kayak di sinema Indosiar, yang anaknya marah trus orangtuanya diam pasrah terima aja dimarahin si anak. Steve kasar, Diane juga nggak kalah kasar. Mereka saling teriak, saling ngomong kotor, saling ngatain, saling nyakitin secara fisik. Hubungan Ibu-anak yang ekstrem, nggak normal. Unsur pedih dan menyentuh film ini ditunjukan dengan rasionya itu. Kita jadi ikut ngerasain sesaknya hidup Diane dan Steve lewat rasio itu. Serius. Dan begitu hal-hal indah datang, beban Diane berkurang, rasionya jadi normal. 

Kelihatannya si Steve ini nyebelin. Banget. Tapi semakin lama nonton filmnya, aku jadi suka sama sosok Steve. Dengan ADHD-nya, dia masih punya naluri sebagai anak yang pengen ngelindungin Ibunya. Dia memang suka ngatain Ibunya, misalnya, 

“Tenang, kau masih jadi favoritku, tukang pukul anak.” 

Entah kenapa aku malah ketawa, sekaligus terharu. 

Kelihatannya Diane itu bukan Ibu yang baik. Perokok, suka ngebentak, ngomong kasar, blak-blakan. Tapi dia sayang sama anaknya. Dia rela ngelakuin apapun buat anaknya. Diane nggak keliatan sendu buat nunjukin penderitaannya. Diane nggak harus nunjukin secara dramatis rasa sayangnya sama Steve. Diane sudah nunjukin itu, dengan cara anehnya sebagai Ibu. 

Aku jatuh sayang sama film ini. Ditambah lagu sama deretan original soundtrack-nya yang keren-keren. 

Ada lagu-lagu yang memang udah jadi favorit, yaitu White Flag-nya Dido, Anything Could Happen-nya Ellie Goulding, dan Born To Die-nya Lana Del Rey. Dan ada lagu yang jadi favoritku gara-gara film ini, yaitu Wonderwall-nya Oasis, Colorblind-nya Counting Crows dan On Ne Change Pas-nya Celine Dion.

Selesai nonton film itu, aku jadi keingatan Mama. Lebih tepatnya, hubunganku sama Mama. 

Menurutku, Mama terlalu dramatis dalam nunjukin rasa sayang ke anaknya. Pas di hari Sabtu itu juga, Mama nggak kasih aku ijin buat jalan sama teman-teman SMK-ku. Teman-temanku yang udah beliau kenal baik. Alasannya.... 

“Bahaya, anak cewek bawa motor sendirian malam-malam. Kalau kamu diperkosa di jalan, kayak apa?” 

Begitu aku bilang itu ke teman-temanku, mereka menanggapi sekenanya. 

Mungkin dalam hati mereka bilang, 

“Ya ampun Icha, dari jaman sekolah sampe udah kepala dua gini masih aja nggak boleh bawa motor. Atau keenakan dijemput kali ya itu anak.” 

HUHUHUHUHUHU. 

Nanda yang hari Minggu kemarin mau pergi karaoke bareng teman-teman kuliahnya, harus gigit jari karena nggak dapat ijin. 

“Banyak orang bepacaran di tempat karaoke tuh. Tempat karaoke itu tempat zinah!” 

Begitu alasan beliau pas Nanda maksa-maksa supaya boleh. Aku yang dengar itu cuma bisa garuk-garuk pantat, trus melenggang anggun ke kamar. Nggak bisa ngebantuin adekku itu. 

Aku nggak habis pikir sama Mama yang ngelarang kami kayak gitu. 

Aku nggak habis pikir sama Mama yang ngelarang aku pergi ke Bukit Biru bareng Ikhsan, Dita, dan teman-temannya Ikhsan. Padahal tempatnya cuma di Tenggarong, satu jam dari Samarinda. Nggak perlu sampe menyeberang samudera naik kapal pesiarnya gadun. 

Dan masih banyak larangan jalan lain. 

Aku nggak habis pikir sama Mama yang selalu nyuruh (atau lebih tepatnya maksa) aku makan, kayak nggak bisa ngeliat aku ngelakuin aktifitas lain selain ngunyah makanan. 

Aku nggak habis pikir sama Mama yang nyuruh tidur cepat, padahal aku belum ngantuk. Mama sampe mutusin buat tidur sekamar sama aku dan Nanda (jadinya kami tidur bertiga dalam satu kamar) cuma demi mantau kami udah tidur apa belum. Tapi biasanya aku tetap nggak tidur cepat sih, nunggu ketiduran. Itupun kalau masih blogging atau mau gerayangin hape, harus mastiin beliau udah tidur apa belum. Kadang aku harus pura-pura tidur kayak bangkai kalau beliau tiba-tiba kebangun, pas dengar bunyi notifikasi chat dari hapeku yang lupa di-silent. 

Selain ‘menentang’ larangan yang satu itu, aku juga pernah nentang larangan belajar naik motor. 

Berhubung guru belajar naik motorku, yaitu Bapak, jarang pulang, aku khawatir kalau aku nggak bakal bisa naik motor dalam waktu dekat. Waktu SMK kelas dua, aku mutusin buat belajar sama temanku aja. Dengan nekatnya, setiap habis shalat Shubuh, aku belajar naik motor sama temanku, Sahid. Mama ngelarang aku, tapi nggak aku gubris. 

Tindakan durhakaku (ini aku ngetiknya ngerasa kotor banget) lainnya yaitu nggak bisa terbuka sama Mama. Setiap ada masalah, aku selalu lari ke Kak Fitri. Mama yang selalu panikan dan selalu ngerasa aku nggak bisa nyelesain masalahku sendiri, bikin aku nggak terbuka sama beliau. Dari dulu sampai sekarang. Waktu kehilangan pekerjaan kemarin aja, Mama adalah orang terdekat terakhir yang aku kasih tau. 

Anak macam apa aku ini.... 

Nggak jarang, aku sering pasang tampang cengengesan kalau lagi pengen ngucurin air asin dari mata. Atau milih pergi kalau ditanya soal masalahku. Bukan karena nggak pengen bikin beliau jadi ikutan sedih, tapi karena pengen dianggap udah dewasa, udah bisa tegar ngehadapin apapun. Udah bukan anak kecil lagi. 

Aku tau, jadi seorang Ibu memang nggak mudah. Aku tau, itu bentuk sayang dari Mama, yang ngurus anak-anaknya tanpa Bapak yang jauh di perantauan. Aku tau, itu bentuk dari teguhnya Mama ngejalani LDR sama Bapak, dengan ngejaga buah hatinya sedemikian rupa. 

Tapi boleh nggak sih aku mikir, kalau kadang yang dibutuhkan anak itu bukan kebebasan, tapi kepercayaan? 

Mungkin nanti kalau aku jadi Ibu, aku nggak bakal jadi kayak Mamaku. Bukannya karena beliau nggak bisa dijadikan panutan. Bukan. Aku cuma nggak mau anakku nanti bakal kayak aku. Aku yang tertutup dari orangtuanya sendiri.

Aku pengen jadi Ibu kayak Mommy Diane. Terlepas dari perilaku buruknya sebagai Ibu, Diane sayang sama Steve dengan rasa percaya, kalau Steve bakal baik-baik aja. Bukannya sayang dengan rasa takut, takut bakal kenapa-napa. 

Tapi mungkin karena aku nggak punya anak, makanya aku masih nggak ngerti sama rasa takut Mama itu. 

Entah aku bakal jadi Ibu yang kayak gimana nanti. Tapi yang jelas, aku nggak bakal jadi 'Mami', yang kerjaannya suka ngejualin gadis-gadis ABG ke om-om. Jual diri sendiri aja kayaknya nggak bakal laku, apalagi jualin orang lain. 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 22 Januari 2016

Gara-Gara Masih Perjaka

Aku suka bingung kalau disuruh nulis soal kebahagiaan. Rasanya, nggak banyak yang bisa ditulis tentang bahagia yang dialami. Aku senang, hatiku riang, tanpa harus jadi tante girang. Udah.

Sedangkan kalau lagi sedih, ngenes, atau konyol, banyak banget yang bisa dituliskan. Mungkin itu adalah bukti nyata dari pernyataan Raditya Dika yang, “Menulis berawal dari kegelisahan,” Atau mungkin karena aku jarang bahagia, makanya jadi kaku pas nulis soal itu. 

Astagfirullah. Istigfar, Chaaaaa. Bisa hidup sampe hari ini juga salah satu kebahagiaan kok. 

Tapi sumpah, aku beneran kaku mau nulis soal hari ini. Tadi siang, paket yang kutunggu-tunggu dari tanggal 31 Desember 2015 akhirnya datang juga. Hasil dari menjadi pemenang utama di Shout Your Story Competition yang diadain sama brand topi dari Bandung bernama Shoutcap, bulan Desember kemaren. 


Paket berisi action cam Xiaomi Yi, serta tiga buku yang terdiri dari Indiepreneur-nya Pandji Pragiwaksono, Kelas-nya Ainun Chomsun, dan Bokis-nya Maman Suherman. 


Kalau bukan karena aku ngerasa kemenanganku ini aneh, dan ngerasa lebih seru pas awal-awal ikut kompetisinya daripada pas udah dapat hadiahnya, kayaknya postinganku bakal berhenti sampai di kalimat ini. 

Iya, kemenangan yang aneh.

Berawal dari aku yang bingung mau kasih kado apa, buat Zai yang ulang tahun pada tanggal 28 Desember, ke-22 tahun. Walaupun dia jauh di perantauan, aku tetap berniat buat kasih dia sesuatu, yang bakal dia terima pas pulang ke Samarinda, bulan Februari nanti. 

Kebetulan waktu itu aku lagi keranjingan buat kepoin akun Twitter @ShoutCap, dan add akun Line-nya juga. Aku juga ada ngeliat beberapa komika Kalimantan Timur yang disponsori sama Shoutcap, pake topi yang bertulisan lucu-lucu pas lagi ngisi acara stand up comedy di Jakarta. 

Hari itu, tanggal 9 Desember, aku mutusin buat beliin Zai shoutcap. Selain karena dia suka pake topi, alasan aku beliin itu karena harganya terjangkau. Bahahaha. Oke, aku perhitungan. Tapi seenggaknya aku nyoba buat romantis, dengan mesenin topi bertuliskan sesuai kepribadiannya. Nggak kayak dia yang waktu ulang tahunku tanggal 7 Oktober kemaren, ngucapinnya telat seminggu. Pffftt. Oke, aku masih dendam. 

Pas lagi create topinya di shoutcap.net, aku bingung, 

“INI TEKSNYA APA YA?”

Ngeliat referensi dari yang aku liat di twitpic akun @ShoutCap, aku tambah bingung.

Mau teksnya, “Hadiah dari pacar,” ntar kalau misalnya kami putus, itu topi pasti bakalan dikremasi.

Mau yang, “Mempelai pria,” nikah aja belum tau kapan.

Giliran kata-kata bijak yaitu, “Cinta nggak harus buka celana,” udah kayak sahabat super Mario Teguh, yang mesum. 

Galau banget. Dan biasanya kalau lagi galau, aku lari ke Kak Fitri. 

“Masih perjaka aja.”

“Hah? Ma-masih perjaka?” Aku nyaris kesedak air liurku sendiri. 

“Iya. Itu bisa jadi beban moral buat dia, Cha. Ntar juga pas dia liat topinya itu, pasti dia terharu deh.”

Aku ngakak sengakak-ngakaknya. Rupanya aku lari ke orang yang tepat, yang tau banget soal aku. Aku takut banget keperjakaan Zai direnggut janda muda disana. 

Dengan yakin, aku pake teks itu, lalu segera nuntasin create dan pemesanan.

Nggak lama kemudian, ada chat masuk dari akun official Shoutcap. Isinya tentang Shout Your Story Competition. Program yang bisa diikuti Shouters (pengguna shoutcap) yang transaksi tanggal 1-19 Desember. Cara buat ikutnya gampang, cukup submit cerita alasan atau latar belakang shout (teks di shoutcap) yang dipesan dengan 50-100 karakter di notes hape, trus mention @ShoutCap dengan capture-an notes dan preview saat create shoutcap.

Akan dipilih 3 terbaik dan terunik buat jadi pemenang reguler, yang bakal dapetin paket hadiah buku. Trus 3 pemenang dipilih sama Shouters via vote di Twitter, buat jadi pemenang utama, yang bakal dapetin Xiaomi Yi. 


HUAAAAA AKU MAU IKUTAAAAAAN!

Besoknya, pas selesai transfer, aku langsung mention @ShoutCap. 


Iseng aja sih. Nggak berharap apa-apa juga awalnya. Soalnya banyak yang ikut, dan keren-keren. Latar belakang teksnya juga lucu-lucu. Kebanyakan yang ikut juga batangan, laki-laki maksudnya. Apalah aku, seorang perempuan dengan shout-nya rada vulgar gitu, dan latar belakang pake bawa-bawa janda.

Tanggal 23 Desember, waktunya pengumuman siapa aja yang jadi pemenang reguler. Dan ternyata aku jadi salah satunya. Huaaaaaaaaaaa!!! Aku langsung nari hula-hula di tempat. 

Dua pemenang lainnya terdiri dari,


Gambar B
Gambar C
Entah karena terlalu bersemangat atau apa, hal pertama yang aku lakuin habis ngeliat itu, yaitu buka grup chat WIDY, trus minta vote sama Wulan, Darma, dan Yoga.

Yoga adalah orang pertama yang vote. Kemudian disusul Darma, yang bahkan sampe repot-repot share di grup Whatsappnya soal vote itu. Wulan yang lagi dalam perjalanan menuju Padang jadi nggak ada sinyal, ngusahain buat vote aku juga dengan minta bantuan Darma. Jadi, Darma login akun Twitter-nya Wulan buat vote. Duuuuuuh. Mereka so sweet~

Aku masih ngerasa biasa aja sih. Sampe akhirnya, tanggal 24, aku ngeliat vote-ku yang awalnya paling tinggi jadi dikalahkan sama gambar C. Ngeliat itu, dengan noraknya aku bikin personal message di BBM soal kompetisi itu dan minta vote sukarelanya. 

Masih nggak mau berhenti norak, aku chat Dina, teman SMK-ku. Awalnya ngomongin pengganti Andrew Garfield sebagai Spiderman, trus ngomongin film Deadpool yang bakal tayang, sampe akhirnya modus minta vote-nya. 

“Oke deh, moga menang ya. Dapat hape Xiaomi apa, Cha?

"Makasih ya. Xiaomi Yi, Din.”

“Ooooh. Itu action cam, kayak go pro gitu. Wuih, keren.”

Action cam? Kamera? Kamera? KAMERAAAA?

HUAAAA KOK AKU BEGO BANGET SIH KEMAREN-KEMAREN NGIRAIN ITU HAPE? UDAH JELAS-JELAS DI FOTO KETENTUAN KOMPETISI ADA PENAMPAKAN XIAOMI YI-NYA YANG NGGAK NUNJUKIN KALAU ITU HAPE. TRUS JELAS-JELAS ADA TULISAN KAMERA DI FOTONYA ITU.

AAAAAAKKKK BEGOOOOO!!!!

Aku langsung chat Dina bertubi-tubi. Ngasih tau betapa begonya aku. Selain bego ngirain itu hape, juga bego karena awalnya cuma semangat malah akhirnya jadi bernafsu. 

“Tau gitu kubilang aja itu sprei,” balas Dina. 

Habis itu aku langsung chat kontak di BBM, satu persatu. Iya sih ada fitur broadcast, tapi rasanya lebih sopan aja kalau chat personal. Mulai dari teman SD-ku, teman SMP, teman SMK, teman kerja, teman-teman kakakku, temannya Nanda, teman tapi mesra dulunya tapi sekarang teman biasa, teman jadi mantan. Mereka dengan ikhlas vote aku. Aku senyum-senyum ngeliat timeline Twitter yang isinya notif kalau sudah selesai vote gambar A, yaitu punyaku. Senyum itu berubah jadi cengiran pas ngeliat punyaku kembali unggul. 

Beberapa jam kemudian, gambar C jadi unggul lagi. Aku bingung, sama siapa lagi aku mau minta vote. Iseng buka Instagram dan Twitter, dengan noraknya aku minta vote sama teman-teman blogger, yaitu Renggo, Dara, Azis, Noviyana, dan Mbak Nita. 

Dengan noraknya aku minta vote sama Guntur dan Sanjeeb. Guntur itu cowok yang aku kenal lewat Path, nggak pernah ketemu, tapi agak akrab karena sama-sama suka Eminem. Sanjeeb adalah teman yang aku kenal dari Omegle, sempat akrab karena dia naksir sama Ani, dan aku jadi mak comblang mereka.

Dengan noraknya aku minta vote sama dua komika Kaltim, Kak Iqsan dan Kak Upin. Kenal Kak Iqsan karena dia kakak kelasku waktu SMK. Kenal sama Kak Upin karena aku ngefans, trus nulis tentang dia di blog dan kemudian dibaca sama dia. 

Norak. Memalukan. Untungnya mereka dengan senang hati mau vote aku. Makasih ya! *kecup basah*

Tapi aku ngerasa usahaku sia-sia, begitu ngeliat hasil akhir voting, tanggal 26 Desember. Total vote-ku 59, sedangkan gambar C 86. Gambar B dapat 7. Beda jauh. 

Sempat sedih juga beberapa hari setelah hasil akhir voting itu. Tapi kesedihanku mereda, gara-gara ngeliat mensyenan si empunya gambar C, dengan Shoutcap, dan akun lain. 




Sialaaaaaan. Aku gedek juga sih bacanya. Bukan maksud menjelek-jelekan, tapi gila aja sampe niat banget pake akun bot. Dan dia juga kayak gitu, nyolot. Huhuhuhu.

Nggak lama, si akun yang punya gambar C itu, mention twitpic ke @ShoutCap. Yang isinya kayak gini, 


YA SALAAAAM, ITU APA LAGI MAKSUDNYAAA. 

Pukul dua siang, aku di-mention sama @ShoutCap, juga dikirimin DM kalau aku jadi pemenang utama Shout Your Story Competition. Aku senang sampe jejingkrakan dan mukul-mukul meja. Nari ngelilingin kursi kantor kayak ngelilingin api unggun, sambil telanjang. Telanjang kaki. 

Tapi lama-lama jadi mikir, ini kemenangan macam apa? Menang karena ada akun yang entah maksudnya apa ngundurin diri, itu patut disebut kemenangan atau enggak? 

Aku nggak tau harus senang apa harus prihatin. 

Dan sampai sekarang, saat aku nulis postingan ini. Saat aku natap ke arah paket hadiah. Saat aku natap shoutcap yang bertuliskan, “Masih perjaka.” Aku masih nggak tau, dan masih mikir. 

Ah, tapi kayaknya nggak papa. Nggak perlu dipikirin. Toh gara-gara shoutcap masih perjaka, aku bisa menang dengan seaneh ini. Dan aku bisa optimis, Zai nggak bakal tergoda janda kembang. Tak sudi ku tak sudi.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 16 Januari 2016

Kehilangan Pekerjaan

“Kehilangan pekerjaan itu rasanya kayak kehilangan kehormatan ya, Mi. Kehormatan berupa keperjakaan atau keperawanan.“

Waktu aku lontarkan kalimat itu kemarin sore dengan muka datar, tanggapan yang aku dapat adalah,

“Nggak usah lebay deh, Cha. Tau apa kamu sama kehilangan kehormatan?”

Tanggapan dari Kak Fitri, kakak keduaku. Seorang wanita yang telah kehilangan kehormatannya oleh suaminya sendiri, sejak tujuh tahun yang lalu. Kehilangan dengan cara 'bertransaksi' di depan penghulu. Disaksikan oleh seluruh keluarga besar. Diakhiri dengan kata, "Sah," dengan lantang. Kehilangan yang indah.

Ya, kakakku benar. Tau apa aku sama kehilangan kehormatan? 

Tapi pada kenyataannya, aku ngeliat orang-orang yang kehilangan pekerjaannya, sama depresinya dengan orang-orang yang kehilangan kehormatannya. 

Orang yang kehilangan pekerjaannya bisa saja tenang, kalau memang dari awal ia yang menginginkan itu. Melepaskannya demi dirinya sendiri. Atau demi seseorang. Atau juga demi sesuatu.  Rasanya seperti kehilangan kehormatan karena pernikahan. Karena suami.

Berbeda dengan orang yang kehilangan pekerjaan secara tiba-tiba. Rasanya seperti kehilangan kehormatan karena dipaksa pacar sialan, terseret arus bebasnya pergaulan, atau diperkosa om-om asing di pinggir jalan. 

Lalu sibuk dengan pertanyaan, 

"Apa salahku?"

"Kenapa ini bisa terjadi padaku?" 

"Apa masih ada yang mau menerimaku?"

Orang yang kehilangan pekerjaannya, merasa cinta dan usaha yang telah ia berikan selama ini, ternyata sia-sia. Ternyata berujung nestapa.

Orang yang kehilangan pekerjaannya serasa menanggung malu, dan beban. Ia hanya bisa terdiam, lebih tepatnya menangis dalam diam. Baginya itu sebuah kejutan pahit, yang tak pernah diduga sebelumnya.

Orang yang kehilangan pekerjaannya bukan cuma memikirkan dirinya sendiri. Tapi juga memikirkan orangtua dan saudaranya. Memikirkan apa kata tetangganya, orang di sekitarnya. Rasanya seperti aib yang perlu ditutup rapat.

Orang yang kehilangan pekerjaannya, harus berpikir mau apa dia setelah ini, harus bagaimana dia supaya tetap hidup. Dan mau nggak mau dia harus dengar jawaban, “Nggak tau,” dari bibirnya sendiri.

Orang yang kehilangan pekerjaannya, serasa kehormatannya direnggut paksa. 

Tapi seiring dengan larutnya obrolanku dengan Kak Fitri, aku sadar. Kalau pekerjaan itu nggak bisa disamakan dengan kehormatan. Jelas-jelas berbeda. 

Kehormatan itu cuma satu, satu-satunya. Suci dan sakral. Sedangkan pekerjaan itu banyak, masih banyak. Semua jenis ada, dari yang terpuji sampai yang keji. Hilangnya kehormatan akan membuat diri terlihat hina di hadapan manusia, apalagi di hadapan Yang Maha Suci Allah. Tapi tidak dengan kehilangan pekerjaan. 

Kehilangan pekerjaan bisa saja jadi batu loncatan menuju diri yang lebih baik, dan lebih mulia.  

Mungkin, cobaan besar hanya mau datang pada orang-orang yang (Insyaa Allah) berjiwa besar, bukan berdada besar. 

Sekian. 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 14 Januari 2016

Main Ke Kampung Kajang Bareng Si Lajang

Setelah dulu pernah mau jalan ke Bayur dan aku dituduh mau dijual ke om-om, lalu hari Sabtu kemaren waktu aku chat sama Aldian, dia menanggapi rencana jalan-jalanku hari Minggu dengan panik.

"Kamu mau ke Kampung Kajang? Sama siapa? Naik apa?"

"Sama Dita. Naik motor lah."

"Yakin berdua aja? Trus serius mau naik motor? Itu jauh.”

“Ya.. mau naik apa lagi.”

Rasanya pengen jawab, “Masa mau naikin kamu?” 

Sumpah, gedek amat. Mentang-mentang aku anak cupu yang jarang jalan jauh karena kendala ijin dari orangtua, langsung kayak mau ngelarang gitu.

Kesana mau ngapain? Astagfirullah…”

“Mau main-main aja. Aku penasaran banget, Aldian. Itu baru buka. Banyak yang bilang tempatnya bagus.”

“Baru buka darimana? Itu sudah ditutup sama pemerintah. Prostitusinya udah nggak boleh lagi. Kamu mau nekat mangkal disana?”

Kemudian chat berisi emot ketawa ngakak yang sampe kepalanya rebah ke lantai pun  bermunculan.

Sumpah, mangkal apaan sih maksudnya? Trus prostitusi?

Ujung-ujungnya aku baru ngeh kalau chat kami itu ada kesalahpahaman.

Kampung Kajang yang aku maksud yaitu Kampung Kajang Anggana Playland and Waterboom (KPJ), di Samarinda. Sedangkan yang dikira Aldian itu Kampung Kajang di Sangatta Selatan, sebuah lokalisasi. Sebuah kawasan yang 'mengizinkan' adanya aktivitas seksual. Katanya sih, Kampung Kajang itu lokalisasi tertua di Kalimantan Timur. 

Sialaaan. Antara mau nangis sama mau ngakak sih. Ini sudah kali kedua aku dan Dita dituduh macam-macam kalau mau jalan ke suatu tempat. 

Ya Allah, KAMI BERDUA YANG POLOS INI SALAH APAAAAA?

Mungkin kalau aku jadi travel blogger, aku bakal dicap sebagai travelokalisasi blogger. Atau kalau memang beneran aku pergi ke Kampung Kajang Sangatta, mungkin judul postingan ini bakal jadi,

"Main Ke Kampung Kajang Bareng Si Lajang Lalu Kami Diterjang Om-Om Yang Mengaku Bujang Sampe Kejang-Kejang dan Akhirnya Ditinggalkan Dalam Kondisi Telan…"

Serem banget. Silahkan lanjutkan sendiri.

Untung aja itu nggak jadi kenyataan, karena faktanya aku dan Dita beneran pergi Kampung Kajang Anggana, hari Minggu kemaren. Dengan menempuh perjalanan sekitar 45 menit (sedangkan Kampung Kajang Sangatta bisa 4-5 jam), kami sampai dengan selamat. Dan dengan kucuran keringat. Ya, hari itu matahari lagi binal-binalnya. 

Karena itu, kami berdua yang awalnya pengen berenang (baca: Dita aja yang berenang, aku main air) di waterboom-nya, terpaksa ke playland-nya dulu. Harga tiket masuknya Rp 10.000,-. Ada wahana bermain balon air, sepeda air, dan kereta api. Tempatnya teduh dengan banyak pohon, dan sawah yang menghampar di bagian belakang. 

Bukannya main, kami berdua malah sibuk selfie. Nista sekali. 


Selama berpatroli sambil selfie sama Dita itu, aku mikir keras. Aku pengen jadiin ini bahan buat postingan, tapi postingan macam apa? Aku aja nggak motoin tempat ini dari tadi. Aku juga nggak tau gimana cara nulis yang baik dan benar tentang tempat rekreasi, nulis yang bikin orang jadi tertarik buat ikut mengunjungi. 

Sampe akhirnya, aku ngalamin kejadian yang unik. Hmm. Aneh sih lebih tepatnya. Oke, ngenes, lebih tepat.

Berawal dari aku dan Dita mutusin buat duduk di bangku bawah pohon kelapa. Nggak lama aku ngerasain nyeri di bokong. Btw itu apa sih nama ilmiahnya? Aku sering banget ngerasain itu kalau duduk di tempat keras. Kebanyakan orang kurus sih yang ngerasain itu. Karena bokongnya nggak padat, isinya tulang semua. Jadi ya gitu. Kayaknya.

Nyeri pun menjalar ke kepala. Pandanganku kabur. Apapun yang di depanku jadi kelihatan bercabang, kayak membelah diri. Termasuk Dita. Badanku juga ngerasa lemas. 

“Tan, Tan, ngapain duduk di bawah?” 

Seketika pandanganku yang dari bercabang jadi naik satu level, yaitu gelap. 

Ya, dengan dramatisnya aku jatuh pingsan. Pas aku sadarkan diri dengan aroma minyak kayu putih menyeruak, aku ngeliat sekumpulan ibu-ibu, dua anak kecil, dan dua mas-mas mengelilingi aku yang lagi berbaring. 

“Kamu kenapa, Dek? Belum sarapan kah?”

“Kepanasan kah?”

“Habis diputusin pacar kah?”

Aku cuma cengengesan, sebagai pengganti jawaban, “Gara-gara bokong saya nyeri, Bu.”

Aku juga bingung Dita dimana. Pas bangkit dari kubur, eh pembaringan, Dita ternyata ada di belakangku. 

“Kamu lucu. Kok bisa pingsan? Padahal aku loh yang nggak sarapan dari pagi.”

“Tiba-tiba pusing aja. Eh, kamu kah yang bawa aku kesini?”

Dita pun cerita panjang lebar soal kronologi aku jatuh pingsan.

Dia udah nyoba buat ngebangunin aku yang tiba-tiba terbaring anggun di tanah, tapi aku tetap nggak sadar. Trus ada ibu-ibu lewat, manggil anggota keluarganya yang terdiri dari dua mas-mas, dan aku diangkut. Eeeh. Digendong. Nggak lama, pihak KPJ Playland datang ngeliat kondisiku, habis itu pergi begitu ibu-ibu ini bilang aku istirahat di gazebonya aja. 

Ini foto sebelum pingsan. Gazebo di belakang itulah aku dibaringkan. Huhu. 
Pas lagi ngobrol sama Dita itu, salah satu ibu-ibu disitu bilang kalau aku ini anemia. Katanya tadi mukaku cantik pucat banget. Nah, itu dia alasan yang tepat. 

Ini bukan pertama kalinya aku pingsan di tempat umum. Waktu SMP, aku langganan pingsan tiap upacara dan di kelas. Di pasar dan di supermarket juga pernah, waktu bulan puasa beberapa tahun lalu. Dan sekarang disini. Pingsan yang biasanya ngerepotin keluarga sendiri, sekarang malah ngerepotin keluarga orang.

Tapi Alhamdulillah, mereka semua baik banget. Mau-maunya nolongin aku. Mau-maunya bersikap ramah, ngajak kami ngobrol sambil bercanda dan ketawa-ketiwi. Mau-maunya ngasih aku minum dan makan. 

Setelah ngerasa udah baikan (dan kenyang, huehehehe) aku dan Dita pamit undur diri. Trus menyalami mereka yang kalau nggak salah ada sembilan orang, sambil ngucapin terima kasih. Soalnya kalau ngucapin, “Mohon maaf lahir dan batin,” udah kayak Lebaran.

“Hati-hati ya, Dek. Cowok tuh bisa dicari kok.”

Terdengar suara dari salah satu mas-mas disitu, lalu disusul dengan tawa renyah ibu-ibu. Lagi-lagi aku cuma bisa cengengesan. 

Kami pun meneruskan perjalanan. Beli minum, duduk bentar, habis itu meluncur ke waterboom yang letaknya persis di sebelah playland-nya. Harga tiket masuknya murah, Rp 45.000,-. 

Tapi bukannya berenang, kami malah selonjoran manis mandangin orang yang lagi berenang. Dita kembali sibuk selfie, sedangkan aku sibuk meng-copy paste Word cerbung WIDY bagian dua ke aplikasi Blogger di hapeku. Cerbung itu memang direncanain buat di-publish hari itu juga.

“Tan, masa Ibu tadi ngira kita saudaraan. Aku dikira adekmu. Pas aku bilang teman, muka Ibunya langsung aneh gitu. Hahahaha,” kata Dita tiba-tiba.

Perkataan yang udah sering aku dengar dari orang-orang. Kami berdua sering disangkain adek-kakak.

Ini foto yang sering dibilang kami kakak adek. Kami beneran mirip nggak sih?

Padahal aku nggak ngerasa mirip dia, sahabatku dari SMK itu. Satu-satunya yang mirip mungkin cuma jenis kelamin kami. Dia Cina asli, aku Cina-Cinaan. Dia punya badan yang berisi, aku kayak orang kurang gizi. Dia kelahiran ’96, aku kelahiran ’94. 

Dia belum pernah pacaran sama sekali, aku udah pernah pacaran berkali-kali, dengan hati yang dipatahkan berkali-kali pula. Selama ini aku nggak pernah liat dia pacaran.

Bukan, bukan karena dia aseksual. Tapi karena dia susah jatuh cinta sama orang. Begitu jatuh cinta, orang itu bukan yang terbaik buat dia. Dia pernah jatuh cinta sama tukang PHP. Dia pernah jatuh cinta sama anggota salah satu komunitas di Samarinda. Dia pernah dijatuh cintai sama temannya dan begitu dia jatuh cinta balik, dia patah hati. 

Jujur, aku ngerasa Dita ini keren. Dia milih buat berhenti jatuh cinta saat dia tau orang itu bukan orang yang tepat. Dia bisa terang-terangan bilang nggak bisa ngebalas perasaan sama orang yang naruh perasaan sama dia. Seolah dia nggak mau membuang-buang waktunya untuk cinta yang semu. 

Baginya, cinta itu bukan obsesi. Cinta itu kerjasama antara dua orang sebagai pemilik rasa yang sama. Jangan perjuangin orang yang nggak mau diperjuangkan. 

Aku bangga punya sahabat kayak Dita, yang biasa manggil aku dengan sebutan Tante, dan aku panggil dia dengan sebutan Dut. Sahabat yang ngobrolin hal random walaupun terkadang nyebelin didengar, karena kebanyakan ngeluh soal berat badan. Tapi dia nggak pernah ngobrolin harapannya yang kelewat besar soal cinta. Nggak pernah ngobrolin hatinya yang berulang kali patah parah. Nggak pernah ngobrolin pemaklumannya akan cinta yang jelas-jelas salah. 

Ibarat badak Sumatera, Dita itu satwa langka. Langka di zaman sekarang, yang anak baru masuk PAUD aja udah pacaran.

Aku bangga, sekaligus iri. Karena aku nggak bisa setangguh dia. Beruntungnya cowok yang nikahin Dita nanti, si badak Sumatera. 

Dan betapa ngenesnya aku kalau seandainya Dita punya pacar. Karena aku kalau kemana-mana bakalan sendirian. Bakal nggak ada yang sabar nanganin aku pas di keadaan pingsan kayak tadi.

Jangan sampe itu terjadi. Lajang sampe halal, Dut. SAMPE HALAAAAAAAL! 

Nah loh, malah ngomongin Dita. Kayaknya emang bener deh, aku cocoknya jadi travelokalisasi blogger daripada travel blogger. Hiks.  
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 11 Januari 2016

Sepotong Hati di Segelas Milkshake Coklat (Bagian Dua)

INI CERITA BERSAMBUNG KARYA WIDY (WULAN, ICHA, DARMA, YOGABAGIAN DUA. BAGIAN SATU BISA DIBACA DI BLOG WULAN. TERIMAKASIH. EEH INI PAKE CAPSLOCK BUKANNYA KARENA MARAH. TAPI BIAR GREGET AJA. HEHE. OKE. AKU SAYANG KALIAN SEMUA~

***
"Ah, nggak. A-Anu... lupain aja deh," kata Agus gugup.

“Dih, kok gitu? Lucu amat lu!” kata Mei, lalu tertawa karena melihat Agus yang kikuk.

Melihat tawa gadis cantik di hadapannya, Agus semakin kikuk. Seperti pasangan yang kedapatan berbuat mesum, digerebek massa, lalu digelandang ke kantor polisi.

Namun berbeda dengan pasangan mesum, yang tak punya jawaban enak didengar mengapa mereka melakukan hal terlarang itu, Agus punya. Di kepalanya ada banyak jawaban memanjakan telinga, yang akan ia berikan atas ucapan Mei barusan. 

Agus ingin beralasan kalau itu bukan kikuk, melainkan ia terpesona. Agus ingin mengucapkan terima kasih karena sudah dikatakan lucu, Agus ingin sekali mengatakan kalau Mei lah yang lebih lucu daripadanya. 

Dan karena kegugupannya itulah, Agus membiarkan semua kalimat itu menggantung di dalam pikirannya.

Sampai akhirnya ia lebih memilih untuk mengambil handphone di kantong celana kirinya, meletakkan di atas meja, dan menyentuh layar handphonenya beberapa kali.

Hmm... Mei,” kata Agus.

“Ya. Kenapa? Mau bahas macet lagi? Hahaha.”

“Bu-bukan. Kayaknya gue harus cabut duluan nih. Ada janji sama temen. Dia barusan SMS.“

“Loh? Kok tiba-tiba? tanya Mei sambil menepuk dan memegang bahu Agus beberapa saat. Seakan-akan berusaha menahannya supaya tidak pergi.

Baru juga duduk sebentar, Gus.

Agus terkejut. Dirinya mematung beberapa saat, sampai akhirnya Agus tanpa sengaja menyenggol minumannya sendiri. Milkshake cokelat yang tinggal sedikit itu pun tertumpah.

Duh, sorry-sorry. ucap Agus gelagapan.

Salah tingkah membuat dirinya semakin kacau.

“Yah... sorry ya, Gus,” kata Mei meminta maaf. Meskipun Mei sangat sadar itu bukan karena kesalahannya. 

Milkshakenya jadi tumpah, kan, gara-gara gue."

“Gapapa, kok. Gapapa.”

“Eh, itu lengan baju lu jadi kena pula? Sini... coba gue bersihin. ‘’ Mei sibuk merogoh-rogoh ke dalam tasnya, mendapati selembar tisu.

Ini cewek. Sudah cantik, baik pula. Pacar-able banget. Batin Agus yang membuatnya semakin gugup saja.

“Ng—nggak, kok. Udah, gapapa kotor. Berani kotor itu baik. Sorry ya, Mei. Gue bener-bener harus cabut duluan nih. Buru-buru banget. Saya Agus. Selamat sore,” kata Agus bermaksud pamit dengan nada bicara yang tidak beraturan. Ujung-ujungnya ia malah seperti seorang komika di saat mengakhiri penampilannya.

Agus melangkahkan kakinya keluar dari kafe dengan pandangan lurus. Ia tidak berani menoleh sedikit pun ke belakang, layaknya seperti adegan mengharukan saat sepasang kekasih akan berpisah, pada tayangan drama-drama Korea.

Karena satu, ia sudah tidak tahan membendung kegugupannya lagi. Dua, ia pikir itu bukan perpisahan. Meskipun konyol, itu tetaplah pertemuan. Pertemuan yang akan menghubungkannya dengan pertemuan-pertemuan selanjutnya. Agus berharap dan berdoa seperti itu.

‘’Maaf Mei. Sepertinya aku masih betah untuk menjadi seorang pengagum dalam diammu,“ bisik Agus pelan saat menaiki motornya dan beranjak meninggalkan parkiran kafe.

Selama di perjalanan pulang menuju rumah, Agus tak henti-hentinya mengingat dan membayangkan pertemuan serta adegan konyol yang terjadi tadi. Bagaimana ia bisa berbicara ngawur mengenai macet, tetapi setelah ditanya Mei, ia justru menyuruh Mei melupakan kalimatnya itu. Bagaimana bisa ia menumpahkan milkshake karena rasa gugupnya yang luar biasa saat berhadapan dengan Mei, gadis yang selama ini ia kagumi dari kejauhan.

Apalagi saat mengkhayal akan sebuah kejadian yang hampir saja terjadi. Seandainya saja Agus tidak terburu-buru untuk pergi, ia akan menikmati momen di mana Mei membersihkan lengan bajunya. Sebuah kejadian yang mungkin saja bisa terjadi bila Agus tidak pura-pura ada janji bersama temannya. Mungkin ia masih bisa berlama-lama dengan Mei di cafe. 

Atau justru bisa mendapatkan kontaknya.

“Bego lu, Gus! Bego!” kata Agus mencela dirinya sendiri. 

“Lupa, kan, minta kontaknya.”

Namun, itu tak jadi sebuah masalah untuk Agus. Karena setiap kali Agus membayangkan senyuman manis dan nada bicara gadis itu, Agus pelan-pelan mengulas senyum dibalik kaca helm yang ia kenakan.

Seburuk dan sekacau apa pun kejadian hari ini, akan tetap menjadi hari yang paling istimewa bagi dirinya.
***

Bersambung 



Note: Bagian tiga bisa dibaca di blog Darma.  Lalu bagian empat bisa dibaca di blog Yoga. Terima kasih :))
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com