Kamis, 02 Juni 2016

We Don't Fak Anymore

Akhir-akhir ini, setiap nemuin lagu yang pura-pura bahagia, aku bawaannya pengen teriakin kalimat andalannya Abdur Arsyad, 

“Aduh, Mama sayange. Stop tipu-tipu!”

Aku teriakin karena aku kesal, sekaligus suka sama lagu-lagu pura-pura bahagia itu. Ya, pura-pura bahagia. Irama lagunya bikin riang dan menggelinjang. Pas dinyanyiin liriknya dan dicari tau maknanya, mata kita langsung ngehasilin banjir bandang.

Kayak lagu Bimbang-nya Melly Goeslaw, yang diaransemen Goodbye Felicia. Seolah kita diajak buat jejingkrakan, padahal liriknya sedih-banget-bangke gitu. Atau lagunya Send My Love (To Your New Lover) dari Adele. Dengan alunan just-the-guitar-okay-cool, Adele berhasil bikin kita bergoyang. Trus nyimpulin kalau lagu ini tentang jatuh cinta. Eh pas dilihat liriknya, tentang putus cinta. Adele mengikhlaskan sang mantan punya pacar baru. Goyangan sok asikku berhenti pas nyanyiin liriknya, 

“We both know we ain’t kids no more.” 

Dewasa banget pemikirannya Adele. Sama sih. Pemikiranku juga dewasa. Suka mikirin adegan dewasa maksudnya. 

Bukan cuma Adele, Carly Rae Jepsen juga ngajakin buat pura-pura bahagia dengan lagu Your Type-nya. Menurutku, lagu ini jauh lebih ngeselin daripada lagunya Adele itu. Bisa-bisanya dia nyanyiin lagu tentang cinta nggak terbalas dengan genre musik synthpop ala 80’an yang selalu bikin goyang. Tiap denger lagu ini, aku bingung antara mau goyangin pundak atau tepok-tepokin muka biar nggak mewek. Terutama pas di lirik sederhana ini, 

“But I still love you. I’m sorry, I’m sorry, I love you.”

Sialaaaan. Nggak berdaya gitu. Nyatain perasaan pake diiringi minta maaf segala. Kutandai Carly sebagai penyanyi yang bener-bener nggak ‘beradab’ dalam nyiptain lagu.

Dan sekarang, Carly ada temennya. Yaitu Charlie. Charlie Puth. 

Beberapa hari yang lalu, Darma ada chat aku via Whatsapp. 

“Pernah denger lagu We Don’t Talk Anymore? Charlie Puth sama Selena. Lagi eargasme sama lagu itu gue.”

Sebelum aku jawab kalau aku nggak tau, Darma udah ngirimin lagu itu. Jari tengahku langsung memencet play. Suara Charlie menyapaku dengan lembut. Disusul dengan suara sensual Selena. Mereka menyatu memanjakan telingaku. Bikin aku jadi pengen goyang biji selasih ala Cita-Citata dan Trio Ubur-Ubur. Maju mundurin pundak sambil ngacungin hape. Kayak Cita-Citata yang ngacungin sebungkus minuman serbuk pereda panas dalam. 

Damn! Enak banget lagunya sialan! 



Tapi sebelum aku ngerasa lebih keenakan lagi dan milih buat goyangin biji beneran, aku ngeliat liriknya. 

Ternyata. Lagunya. Tentang. Hubungan. Setelah. Putus. Cinta. Yang. Nggak. Bisa. Temenan. Lagi. Kayak. Dulu.

Darma bangkeeeee!!!

Eh. Charlie sih yang bangke. Jahat sekali si Charlie. Udah bikin aku sakit hati dengan fakta kalau dia into men, lebih suka batangan daripada lubang. Alias homo. Sekarang bikin aku sakit hati lagi karena lagunya.

Aku pikir lagunya tentang orang yang lagi marahan. Kayak dont talk to me! Talk to my hand! Dont talk, just fuck! Gitu kek. Ternyata lagunya sedih. Asli, liriknya bener-bener bikin nyesek. Walaupun genre musiknya tropical house gitu. EDM versi damai dan menenangkan. Tapi harusnya dari awalnya aku udah sadar kalau lagunya sebangke itu. Dilihat dari liriknya yang, 

“We don’t talk anymore. We don’t talk anymore. We don’t talk anymore. Like we used to do.
We don’t love anymore. We don’t love anymore. What was all of it for?”

Malam itu, aku dengerin We Don’t Talk Anymore sampai tertidur. Posisi tidurku yang lagi menyamping ke kanan memungkinkan bantalku jadi basah. Aku nangis. Cewek gampangan banget ya. Gampang nangis maksudnya. 

Anehnya, walaupun lagunya tentang putus cinta, aku nggak kepikiran Zai sama sekali pas dengerinnya. Nggak ada sedikit pun sekelebat mukanya terlintas dalam pikiranku. Mungkin karena aku ngerasa momen we-dont-talk-anymore antara aku sama dia udah terjadi jauh sebelum kami putus. Dan aku mulai bisa menerima itu terjadi. Mungkin karena itu.

Aku malah kebayang yang lain. Kebayang seseorang yang udah mengklaim tempat spesial di kotak tertawaku belakangan ini. Aku takut, kami nggak bisa ketawa bareng lagi. Tauk deh itu siapa. 

Trus bayangan seseorang itu jadi nggak sendirian. Ada bayangan muka Yoga, Darma, dan Wulan menyertainya. Ada WIDY

Setelah kangen my stupid job, aku jadi kangen sama kerusuhan grup Line WIDY. Hah. Dasar tukang kangen!

Kira-kira setengah bulan ini, grup Line kecil-kecilan WIDY sepi perusuh. Kerusuhan terakhir, waktu Darma bilang kalau meme Teletubbies ngingatin sama kami berempat. Trus aku dengan girangnya pengen jadi Lala, Wulan jadi Po karena dia yang paling imut. Dan ditutup dengan Yoga yang bilang kalau Lala itu transgender. Gara-gara Darma bilang kalau antena kepala Lala lurus, bukan berlubang yang bisa dimasuk-masukin. Entah maksudnya apa.

Kerusuhan sebelumnya yang bener-bener rusuh, waktu kami nyobain telpon grup Line. Apa deh itu namanya. Malam itu, kami kayak ibu-ibu arisan. Berisik. Ngomongnya berebutan.

Alay sih pake di-ss segala. Hahaha.


Sekarang, nggak ada chat-chat dari Yoga yang biasanya berisi curhatan dan gambar-gambar mesum. Nggak ada ngirimin foto kayak gini pas kalah main sambung kata. 


Nggak ada chat-chat dari Wulan yang nge-bully Darma dan berbagi emot ciumnya buat aku. Nggak ada chat-chat dari Darma yang menyangkal semua bully-an yang mengarah padanya. Dan kirim foto yang membuktikan dia jodoh sama Wulan. Kayak gini,



Padahal, aku pengen banget kayak dulu lagi. Saat aku dan Wulan ngerasain sensasi jadi ABG, Anak Binaan Gadun. Karena ngomongin hal-hal menjurus bikin ngakak sama Yoga dan Darma. Bukan cuma itu, tapi selalu ada aja yang diomongin. Mulai dari topik hangat di Twitter sampe curhatan pribadi.

Kami juga suka ngediskusiin ciri khas masing-masing kalau lagi ngomong. Darma dengan, “Hmmm,” nya, Yoga dengan “Anjir! Tae lah!” Wulan dengan “Eh, iya ya.” Dan aku dengan penambahan kata “Ada,” Aku masih ingat Yoga dengan sialannya niruin cara ngomongku, kira-kira kayak gini,

“Kamu ada cerita sama dia kah? Trus ada bahas apa lagi?”

Sebagai satu-satunya orang WITA di situ, aku cuma bisa ngakak.

Sekarang, kami seolah sibuk dengan dunia sendiri. Atau pengen nenangin diri masing-masing dari masalah. Kami tau kami bukan anak kecil lagi. Masing-masing dari kami punya masalah sok dewasa, atau mendewasakan. Yang jelas, aku nggak pernah berpikiran kalau kami udah berubah satu sama lain. Walaupun waktu dengerin lagu We Don’t Talk Anymore, aku gatal pengen ganti liriknya jadi, 

“We don’t fak anymore. We don’t fak anymore. We don’t fak anymore. Like we used to do.
We don’t laugh anymore. We don’t laugh anymore. What was all of it for?”

Ya, kami berempat nggak fak dan laugh anymore. Bukan, bukan ngeseks bareng sambil ketawa riang gembira. Tapi FAK. Fiksian, Abundance, Kekeluargaan. Hahaha. Maksa banget. 

Oke, maksudnya fiksian itu, kami dulu ada bikin tulisan fiksi bareng. Abundance, yang artinya kelimpahan, aku ngerasa kami kelimpahan banyak bahan obrolan. Kekeluargaan, kami saling percaya dengan ceritain masalah pribadi kami. Dan aku ngerasa mereka bertiga dekat walaupun nyatanya jauh. Walaupun kami cuma kenal di blog. Walaupun kami sama sekali belum pernah ketemu. 

Buatku, We Don’t Talk Anymore ini nyeseknya bukan cuma karena tentang putus cinta, tapi juga karena putus komunikasi. Dan buatku yang berkepribadian melankolis ini, sementara Wulan dan Yoga itu sanguinis, trus Darma plegmatis, aku pengen bilang kalau baiknya kita stop pura-pura bahagia kayak lagu ini. Ayok, saling ceritain masalah kita. Ayok, kayak dulu lagi. 

Huaaa. I'm sorry, I'm sorry. Melankolis parah ini.

58 komentar:

  1. btw si yoga sibuk apaan sih, anak acara banget tuh :D

    BalasHapus
  2. Icha pasti lagi kangen berat sama para anggota WIDY yah? :')
    sampe nulis rindu secara terisrat begini :)
    iya kangen berkarya sampe becandaaan bareng :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Vir. Kamu tau aja deh. Kangen berat. Kangen ngefak bareng gitu. :'D

      Hapus
  3. Buat lagu ini aku udah eargasme sejak sebulan yang lalu. Sekarang biasa aja. Dan kalo denger lagu ini yaabiasa aja gak sedih gak seneng juga. :'')

    Eeeeww ciyeee kangen nih ceritanya.
    Iya ih, mana nih WIDY cerpennya kagak ngelanjut dah.
    Hahahah, sering sih ngerasa kangen gitu sama temen-temen SMA, biasanya ngerusuh di grup, tapi mulai berkurang karna mulai sibuk dengan urusan masing-masing. Ya semua memang ada masanya, gakbisa dipaksa juga.
    Yang penting silaturahmi tetap terjaga dengan baik ajalah. ya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Dib. Ini lagu katanya Nanda juga udah lumayan lama rilisnya. Cuman akunya aja yang kudet. Baru tau :D Hahaha. Selamat! Berarti kebaperanmu masih normal, Dib. Kusalut :*

      Iya nih. Hahaha. Iya juga sih. Ada yang bilang, semakin kita dewasa, kebutuhan kita akan berteman bakal semakin berkurang. Iya. Ada masa kadaluarsanya ya :'D

      Bener. Silaturahmi adalah koentji!

      Hapus
  4. Kurang ajar. Itu foto jijik gue kenapa dipos. Niat banget lu.

    Iya itu lagu aneh aneh aja ya.
    Musiknya ngajak joget tapi liriknya ngajak mewek. Mungkin maksudnya biar nggak berlarut dalam kesedihan kali, ya.

    Hmm. Btw, kangen dan rindu lu tersampaikan melalui tulisan ini.
    Gue terharu. Percaya kan gue terharu?

    Yuk kita meet up lagi di line. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh katinggalan, gue baru tau Charlie Puth itu suka cowo.

      Cie. "Kebayang seseorang yang udah mengklaim tempat spesial di kotak tertawaku belakangan ini."

      Mensyen dong orangnya.

      Hapus
    2. Ahahahaha. Rasakan! Siapa suruh dishare. Ya pasti aku masukin lah foto bersejarah itu. Huahahaha.

      Bisa jadi. Kamu bijak juga ya menyimpulkannya. Jadinya itu bukan pura-pura bahagia. Tapi biar nggak berlarut dalam kesedihan.

      Huahahaha. Nggak percaya ah, Dar. Airmata terharu kamu masih ada memang? Bukannya sisa air mata meratapi... eh lupakan.

      Ayuuuuk. :)

      EH BTW. KOK KAMU BANGKE YA. Peka aja sih sama kalimat itu. Sialan.

      Hapus
    3. Chabtapi seriusan kayaknya kita sama sama melakolis deh, aku juga baca artikelmu ini jadi baper
      Soalnya pesan kangennya dapet banget cha...
      Huaaaa

      Hapus
    4. Nah iya kayaknya, Mbak Nit. Aku juga kalau tiap bacain postnya Mbak Nita, mikirnya kalau Mbak Nita itu berkepribadian melankolis. Yuhuuu kita sama :D

      Ya jadi baper. Sini sini kita pelukan, Mbak Nit :')

      Hapus
  5. Cha, kok lo gampangan banget ya, kangen gitu. Jadi kasihan Pange. Semoga kalian cepet dipertemukan dalam chat kembali.

    Gue sih, selalu gitu juga cha. Kangen gak jelas sama seseorang. Alasannya simple sih, jarang becanda lagi.

    Em... Gue sih udah ngerasa ada yg hilang ketika grup WIDY udah gak buat cerbung lagi. Ya, secarakan kalian keknya kompak banget. Dan... Sayangnya kalian skrg udah gak kek dulu lagi.

    Atau biar rame mau ngajak Pange masuk grup? Hahahaha. Nggak deh, gak mau ganggu kalian.

    Btw, lagunya kok gitu cha. Homo2 gitu. Males ah, Pange dengerin. Nanti aja deh. Hehehe. Takut khilaf.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahaha. Makasih udah kasihanin aku, Pangeran. Aku memang cewek gampangan. Gampang kangen, gampang nangis, gampang terharu. :'D

      Semoga. Aamiin.

      Wah. Pangeran ternyata tukang kangen juga. Orang yang suka ngajakin bercanda dan enak diajak bercanda, memang ngangenin ya. Huhuhu.

      Iya nih. Kusedih. Tapi gimana, kayaknya memang harus sendiri-sendiri dulu. Kasihan juga Yoga. Katanya dia lagi sakit :(

      Hahaha. Leh uga. Ntar jadinya WIDYH gitu ya, Pangeran :D

      Ahaha. Iya penyanyinya hombreng gitu. Tapi keren sih makna lagunya. Khilafnya sama perempuan aja ya, Pangeran :D

      Hapus
  6. Kaget pas lihat foto Yoga. Tambah kaget ada foto Darma Wulan.

    Tapi yang paling bikin kaget adalah alis Charlie Puth dicukur. Dicukurnya cuma segaris. Mungkin niatnya dia mau botakin alis, terus dilukis lagi. Tapi dia keburu denger hadits dari Ustadzah Oki yang bilang cukur alis itu haram. Alhasil botaknya nanggung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahaha. Foto-foto aib semua itu, Bang. Tapi foto Bang Haris yang monyong tetap the best! :'D

      Nah. Aku juga kaget pas pertama kali lihat alisnya Charlie Puth. Di Youtube juga banyak yang komenin alisnya. Hahahaha. Berarti Charlie Puth orangnya religius juga ya, Bang. Takut ngelakuin hal-hal yang haram. Maunya yang halal, halal, halal. Mamah tau sendiri.

      Hapus
  7. Waaahh, foto aib gue masih disimpen aja. Hahahaha. XD
    Gue malah nggak begitu ngerti kalo gue ini Sanguinis, Cha. Ng.... :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahaha. Sayang kalau dibuang, Yog. :p

      Ahahaha. Kamu tuh sanguinis banget tauk~

      Hapus
  8. Si Yoga mirip Indra Jegel gitu ya....... komika SUCI 6.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Hahahaha. Ya ampun, kamu orang yang ke 83027490 yang bilang mereka berdua mirip XD

      Hapus
  9. Aduh, gue kira isi artikelnya tentang apaan cha -_-
    Ternyata eh ternyata plesetan lagu we don't talk anymore dan curhatan kangen. Oke, icha berhasil bikin orang2 penasaran baca artikel yang lewat di feed blog anak2 blogger. Haha :D

    Noh si yoga udah muncul cha, langsung chat sana biar rame lagi grupnya. Wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha. Maaf ya, Gung. :'D

      Padahal nggak maksud bikin penasaran sih. Cuma mau mlesetin aja. :D

      Iya. Yoganya udah muncul dengan komen. Udah nih. Lagi anuan di Line. 😂😂😂

      Hapus
  10. Kalian so sweet ya? Grup chat bloggernya sampai bawa perasaan begitu. Mungkin karena lo cewek kali ya... Jadi ya dimaklumi lah. Semoga grup chat Wahai Para Shohabat gak sampai bikin salah satu di antara kami baper. Repot entar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha. Makasih udah dibilang so sweet :'D

      Iya mungkin gara-gara itu, Us. Huhuhu. Makanya, kamu bersyukur ya udah diciptain sebagai makhluk berbatang.

      Ahahaha. Repot banget kalau sampe baper. Aamiin. Doaku menyertai grup chat Wahai Para Shohabat deh :D

      Hapus
  11. Iya sama kayak lagunya Julia Perez yang Aku Ra Popo, Liriknya bikin pengen nyawer biduan aja. Padahal isi lagunya nyesek parah. Huhuhuu

    Aduh, kayaknya emang lagi ada masalah internal banget ya di grup WIDY kalian sampe grupnya sekarang udah sepi. Project WIDY juga vakum. Kayaknya kelompok kalian lagi diuji nih. Kuy bangkit lah !!
    Sebagai calon ibu-ibu dan Anak binaan Gadun, aku yakin kamu pasti bisa mengangkat grup WIDY lagi cha. :)

    Ehm, baru tau sekarang, kalo kamu barusan putus ya.
    Yang tabah yha cha. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. AAAAAH. AIISSS. Sayang banget aku nggak masukin lagu itu, Ka. Asli. Nggak kepikiran. Padahal itu pas banget. Dan aku suka belah duren. Juga pengen disawer. Aaaah! :(((((

      Huehehe. Begitulah. Masalah masing-masing sih lebih tepatnya. Pada pusing gitu kami berempat. Ya, mungkin ini yang namanya belajar jadi dewasa. Halah. Apasih, Chaaaa.

      Iya deh kayaknya, Ka. Ujian menuju bulan Ramadhan. Huhu. Kuy kuy juga! (Padahal nggak tau arti kuy itu apa)

      Ahahaha. Makasih udah percaya aku bisa ngangkat grup WIDY lagi, Ka. Karena ya, sebagai anak binaan gadun, aku masih belum bisa mengangkat birahi lelaki. Halah. Ini apa lagi sih :(

      Iya. Makasih ya, Ka. :')

      Hapus
  12. Agak sedih gimana gitu ya kalau semisal udah sering banget kontekan eh lama-lama jadi jarang karena kesibukan masing-masing :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Wid. Sedih. Aku jadi ingat post kamu yang mau ngumpul sama temen tapi salah satunya nggak datang itu :(

      Hapus
  13. Dari sekian anyak lagu bahasa Inggris yang pernah dibahas, baru kali ini lagunya gue ngerti. Hahahaha. Itu semua gara-gara disuruh temen bikin lagu senam dari lagu ini. Hmm, emang rada ngaco, sih. Katanya buat pemanasan. Lagunya adem, dan emang cocok ketukannya buat senam. Hahaha.

    Oh iya, Bang Yoga itu lagi ngerjain skripsi atau sibuk kerja, ya? Gile, bisa sukses jauh dari media sosial gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAH? BUAT SENAM? Bahahahahaha. Gaul banget senamnya pake lagu ginian. Iya ya. Lagunya adem gitu. Aku kayaknya bakal semangat kalau senamnya pake lagu ini :D

      Iya. Yoga fokusnya beneran fokus, Rob. :'D

      Hapus
  14. Aku lagi seneng banget lagu charlie n selena ini, kedenger syahdu nyesek gimana gitu
    Btw knapa widy pada ngilang ini yahhh
    Ica ulan yoga darma jangan bilang bubar huaaaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuhuuuu~ Lagunya bagus ya, Mbak Nit. Lucu gitu didengernya. Dan kalau bukan Selena yang nyanyi, lagunya kayaknya nggak seadem itu. Hahaha.

      Iya, Mbak. Lagi ada kesibukan masing-masing nih. Nggak kok, nggak bubar. Ahaha. Aku ngerasa kayak jadi personil BBB aja ngetik kata bubar gitu, Mbak Nit :'D

      Hapus
  15. Haaahhh charli suka batangan seriusan cha yaaaaaaa

    Dan sialan we dont talk anymore amang nyesek abis kereeeen huft

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya sih gitu, Mbak Nit. Padahal dia pernah ciuman hot gitu sama Meghan di MV Marvin Gaye. Tapi nggak tau juga deh. Belum tanya langsung. *apa dah*

      Iya. Sialan ya. Liriknya itu ya aaaaak Mbak Nita. Kubaper :(((

      Hapus
  16. Chaaaa lg jatuh cinta ma sapa kepooooo
    Jangan bilang blogger jugak ahaaa
    #mulai gosipp

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha ayok kita ngegosip sambil ngemil, Mbak Nit. Yoook :D

      Hapus
  17. Cha bukannya khasnya kamu slalu pke kata sialan bukan ada ahai

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya suka pake kata sialan. Tapi pake kata "Ada" itu juga kalau lagi ngobrol sama orang. Pemborosan kata gitu jadinya, Mbak Nit :'D

      Hapus
  18. Aku pagi-pagi, nyalain komputer langsung buka dasbor. Baca postingan Darma dan kamu ini, Cha. Dan. Aku. Nangis. :'(
    ya Allah

    Asli. Aku gatau mau komen apalagi. :(
    Aku kangen semuanya. Huhuuuuuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaaaaaak Wulaaaaan :( Jangan nangiiiiiiiiisssss :(

      Aku juga kangen semuanya. Kamu kalau ada apa-apa, cerita aja yaaaa. :')

      Hapus
  19. Hahaha mvret aih. Lagunya bertolak belakang banget kak!!! X'))
    Aku baru tau, serius Charlie masuk golongan LGBT? Idih. Hih. :(
    Yaarabb oohhh ceritanya kangen WIDY... Semoga dengan curahan ini bisa rusuh kayak kemaren-kemaren. Ntar ceritain rusuh-rusuhnya ke sini. :'v
    Teh, itu foto Kak Darma digabung sama Teh Wulan MIRIP WKWKWK beda pencerahannya doang sih. Tapi mirip wkwk jodoh kali ya x)) aamiin
    Kalo kak Yoga, keliatan konyol tapi nggak bikin ngakak da :(
    Foto Teh Icha nya mana? X))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya kan, Ris. Makna sama musiknya bertolak belakang :D

      Katanya sih gitu. Huhuhu. Semoga itu cuma rumor. Butiran debu.

      Hahahahaha. Iya nih lagi kangen. Aamiin. Oke, Ris :*

      Nah iya kan. BAHAHAHAH. Terlalu kreatif itu Darma. Iya mereka jodoh kali ya. Aamiin! :)

      Huahahaha. Fotoku nggak ada, Ris. Aku paling normal sendiri di antara kami berempat soalnya. *kemudian ditimpuk*

      Hapus
  20. dear icha ratu baper, wkwk. Dari blog ini pertama tama saya baru tau apa itu trio ubur ubur dan saya baru tau kalau charlie puth itu homo. Sialan kayaknya gue salah fokus ya cha.

    Nah aku juga eargasm sama lagu ini, di puter bolak balik emang nggak bakal bosen ya cha. Tapi kalau di hayati dalem dalem, bukan bosen.. tapi baper. Apalagi kalo belom makan, baper banget cha.
    Jangan lupa sahur besok ya cha biar pas puasanya gak baper baper amat..

    Semoga WIDY ramai dan produktif kembali.

    Salam. Ratu gak nyambung.
    jakarta, 5 juni 2016.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dear Laili yang suka main IG,

      Ahahahaha. Nggak papa kalau kamu salah fokus. Kamu jadi ngefans sama trio ubur-ubur dan Charlie Puth ini nggak, Li? Ciyeeee. Hahahahaha.

      Itu laper, Li. Lapeeeer. Huahaha. Iya nih, lagi sahur. Duh kamu perhatian banget sih :*

      Aamiin. Makasih ya, Laili.

      Salam. Icha kembaran Emma Stone.

      Samarinda, 8 Jun 2016.

      Hapus
  21. Sial itu muka yoga sama wulan ya :v
    Njir lucu banget, jodoh tuh jodoh hahaa

    Rame ya ada grub line kayak gitu, gue juga ada sih di komunitas dan kampretnya gue orang yang sering dibully -____-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha. Iya. Aku ngakak mulu kalau liat foto itu, Dit. Memang jodoh kali ya mereka. Aamiin :'D

      Huahahahaha. Nggak papa, Dit. Dibully dapat banyak pahala lho. Apalagi pas bulan Ramadhan gini dibullynya 😂

      Hapus
  22. Uwuuww kaliaaan berempat unyuuuu yaaaa :D wkwkwk

    itu... darma jodoh sama Wulan banget ya :( wkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena kami adalah..... Teletubbies! Huahahaha.

      Nah iya kan, Feb. Bahahaha. Aku ngakak mulu kalau liat foto itu. Ada-ada aja itu si Darma :'D

      Hapus
  23. Kayaknya saya udah berabad-abad ngga dengerin lagu-lagu. Mbaca ini jadi keingetan dulu punya kegandrungan musik sampe bela2in cari lirik lagunya setiap kali ada yg enak di denger. Dulu kalau di radio2 suka ada top top an. top 15 lah top 10 lah.. hobby nungguin acara ini.
    Hmmm..jadi pengen denger lagu don't talk anymore ini. Ntar lah sampe rumah saya puter.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah. Jadi nostalgia gitu ya, Mbak. Mungkin Mbak Levinanya lagi sibuk sekarang-sekarang ini jadi nggak dengerin lagu lagi. Sedangkan aku sibuk juga sih, sibuk jadi pengangguran. Makanya dengerin lagu mulu :'D

      Iya bener. Dulu di radio suka ada chart gitu. Top top an. Seru ya, Mbak. Kita jadi girang sendiri kalau lagu favorit kita masuk top 5 :D

      Huehehe. Selamat mendengarkan! :D

      Hapus
  24. hmmm.. kalo baca postinganmu, cha siip mesti nyelipin lagu, kadang film. sampae apal gitu ya cha kamu.
    itu penambahan katamu jadi inget sama temenku ada juga yang kalo ngomong gitu, jadi ketawa.
    waaa lagi kangen tah, cha.
    cerpen WIDY nya gimana kelanjutane, lama juga aku gak buka blog.
    manteep ya kekeluargaan kalian walaupun belum pernah ketemu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha. Kebetulan cuma itu yang diingat, Di. Kalau ingat mantan, nantinya malah jadi galau.

      Huahaha sama gitu ya kayak aku. :D

      Iya nih, Di. Lagi kangen mereka. Huhuhu. Cerpennya udah sih. Tinggal edit. Tapi.... tapi... tapi males. Hahahahahaha.

      Wah makasih :') Iya, aku udah sayang banget sama mereka. :')

      Hapus
  25. we don't talk anymoree............
    tapi kalau talk anymore lagi... rusak moveon selautan ........ hahahah
    Kamu denger lagu itu juga cha? aku juga... tapi cuma beberapa kali hahahaha... gara-gara kalau denger itu ga bisa tidr karena musicnya yang gonjrang gonjreng... tapiii liriknya bangkay banget *bikin inget keadaan aku dan mantan sekarang* ehem.

    Ngakak aku baca kalimatmu yang "dia into men, lebih suka batangan daripada lubang"
    BARU TAHU LAAAH CHARLIE MAHO!!!! jiiir hahha seriusan???!!!

    waah aku kok tiap telfon line gitu mau di ss telfonnya maah mati ya? hahahaha katroo.
    kalau sepi groupnya, buat hidup lagi cha. Bilang aja kamu punya pacar baru... atau.... apa gitu :D
    modusnya darma ke wulan bisa banget ya hahahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. BENER! TEPAT SEKALEEEEEEE! *ala David Bayu di Berpacu Dalam Melodi*

      Iya nih. Lagi eargasme sama itu lagu. Nah iya ya, aku juga susah tidur dengerin lagu itu. Padahal liriknya sedih. Bikin pengen nangis sampe ketiduran. Tapi musiknya bikin pengen goyang perut :(

      Ciye... ciyee.... Han jadi ingat mantan ya gara-gara WDTA. Puk puk puk.

      Ngg nggak tau juga sih. Gosipnya sih gitu. Padahal ciumannya sama Meghan Trainor di MV Marvin Gaye, meyakinkan banget lho. Nggak nyangka kalau dia suka batangan.

      Nah mungkin kamu bergairah banget pas mau ss-nya, Han. Kalau aku lemes aja gitu. Aku memang lemah. *ini apa sih, Chaaaa*

      Huahahaha. Sarannya boleh juga, Han. Sekalian aja aku bilang kalau aku punya gadun baru gitu ya :D

      Iya tuh. Darma bisa aja deh. Dasar tukang modus. Hahaha.

      Hapus
  26. pada nga punya kuota ya, Cha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha. Itu positive-thinking banget ya, Tom. Mikir nggak punya kuota :D

      Hapus
  27. Ooooh Charlie Puth tuh homo, baru tau sumpah. #langsungsearching

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama. Aku juga baru tau kalau dia itu gay :'D

      Hapus
  28. aku belum dengerin lagunya, penasaran tapi lebih sayang sama kuota hahahaha X)
    Ya ampun, charlie puth ternyata homo. Para gadis teriak-teriak manja, dan kecewa..

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com