Rabu, 31 Desember 2014

Kapten Irwanda

Barusan aku dapat user yang make seragam dinas, diduga kuat dia dan temannya yang bersama dia itu orang Kementrian Perhubungan. Begitu ngeliat bapak-bapak dan ibu-ibu userku itu, aku langsung keingat pesawat Air Asia QZ 8501 yang hilang hari Minggu kemaren.

Berita hilangnya pesawat AirAsia yang membawa 155 penumpang dan 7 awak kabin itu ngagetin seluruh warga Indonesia, bahkan negara asing juga. Aku jadi gaer ngelepas kepergian Zayi ke Salatiga tanggal 5 nanti huhuhu. Tuh anak kalau bisa gak usah naik pesawat deh, naik ojek aja....

Nah lanjut, jatuhnya QZ 8501 tujuan Surabaya-Singapura itu awalnya masih belum diketahui jatuhnya dimana dan penyebabnya apa. Sumpah sedih banget, hati kayak disayat tiap liat beritanya. Aku ada baca di artikel, aku lupa sih, pokoknya ada capture akun Path anaknya Bapak Iriyanto, pilot QZ 8501, yang isinya tentang merindukan ayahnya itu. Huaaaa sedih :'( 

Rasanya semua rakyat Indonesia sedih deh, eh tapi ternyata ada aja yang kayak seneng gitu sama peristiwa ini, gak ada rasa simpati dan empatinya sama sekali. Ada yang malah bersyukur kalau pesawatnya jatuh biar populasi manusia Kristen berkurang, ada yang ngetawain bilang kalau biar aja semua pesawat murah jatuh semua sekalian biar tertinggal satu pesawat yaitu Garuda Indonesia, ada yang berdoa supaya korban gak ada ditemukan. Astagaaaa nalurinya di bawa ketek ya itu orang-orang??!!!! Sumpah kezel adek bang baca artikel itu. Mudahan yang berharap kayak gitu matinya dilindes pesawat!

Terus aku keingatan lagi sama Pak Tony Fernandez, CEO AirAsia. Dulu kan sempat tuh ada acara di AXN, judul acaranya The Apprentice Asia. Semacam ajang cari bakat gitu tapi bukan nyanyi bukan nari, melainkan bersaing jadi karyawan magangnya Tony Fernandez. Acaranya seru bangetttttt!!!!!!!!! Acara itu jadi motivasiku tersendiri eh pas awal-awal masuk kerja, tiap episodenya seolah ngajarin kalau masalahku di tempat kerja itu gak ada apa-apanya dibanding problema, tantangan, dan rintangan yang para pesertanya hadapin. Pesertanya dari negara-negara di kawasan Asia, dan akhirnya dimenangkan oleh peserta asal Filipina, Jonathan Allen Yabut. 



Sayang banget channel AXN itu udah gak ada lagi di tipiku. Kalaupun ada aku juga gak tau bakal ada The Apprentice Asia Season 2. Huaaaaa padahal bagus gitu acaranya.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 28 Desember 2014

Keset di Bulungan

Selain karena hari ini hari Minggu jadi kerasa nyenengin, hari ini juga hari ulang tahun kedua lelaki favoritku sejagat raya. Eeeh satu aja sih sebenarnya yang favorit, yang satunya bakal jadi favorit kalau udah resmi jadi suami wkekekekekekek. 

Hari ini ulang tahun Raditya Dika yang ke-31, tapi di twitter dia ngaku-ngaku masih 21 tahun. Aku ucapin di twitter gak dibales, di-retweet aja kagak. Da aku mah apa atuh, cuman ujung kukunya bang Dika aja  *nenggak baygon*

Lelaki yang satunya itu Zai, atau yang sekarang aku lagi giat-giatnya aku panggil Zayi haha. Mereka ulang tahunnya samaan, cuman beda sepuluh tahun. Dulu aku pernah kasih tau Zai kalau tanggal lahirnya itu sama kayak penulis favoritku itu. Maunya sih dia bakal ngelonjak kegirangan sambil bilang, 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 27 Desember 2014

Mabuk Game

Pehape itu pelakunya bukan cuma manusia, apalagi cowok, tapi juga handphone. 

Eh, pesan atau chat yang masuk ke hape maksudnya. Kirain si dia sms eh ternyata operator. Kalau isinya tentang ngingatin kita supaya jangan lupa makan entar bisa mati sih gapapa, lah ini nawarin promo atau paket harian. Kita udah gak mau kok masih aja ditawarin, mangkel hati adek bang operatorrrrrr. 

Trus BBM, bukannya BBM dari si dia (lagi) eh ternyata broadcast. Maka isinya pada nyebar pin, invite pinnya anu, anaknya baik deh ganteng lagi, invite pinnya ini, anaknya udah lama jomblo mau dapet pacar biar gak dijodohin sama orangtua, invite pinnya ini ya last, invitenya pinnya------ 

Nah ini nih yang pehape yang ngeselin, dari Line. Berharap ada yang chat gitu atau ninggalin komentar di postingan, bunyi notif malah jadi penanda kalau kita dapat undangan buat main Line Let's Get Rich. Tiap hari tuh pasti ada aja yang invite. Awalnya sih biasa aja, tapi lama-lama gedek juga. Aku gak main Get Rich woyyyyyyyyy!!!!!!
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 24 Desember 2014

Romanis

Kalau kamu maunya dipuji dari ujung kaki sampe ujung kepala, diiyain apa maunya, dan digombalin dari shubuh sampe ketemu shubuh lagi, jangan pacaran sama orang kayak Zai. Jangan! 

Bukan apa-apa, bukannya aku cemburu kalau ada yang pacaran sama dia selain aku (alah padahal emang cemburu), tapi memang jangan sih. 

Zai adalah tipe orang yang jauh dari kata romantis. Disuruh ngomong "Aku sayang kamu" aja ogah banget, kalaupun mau pasti terakhirannya ditambahin kata "Faaaakkk!!!"

Mengharap Zai bisa sependapat sama aku tentang Tulus itu aja kayak ngarepin buah naga ada ekstraknya. Gak bakal bisa. Jadi pas Sabtu malam kemaren, tanggal 13, aku ngerengek-rengek sama dia karena gak bisa nonton konsernya Tulus. Bukannya nenangin aku atau bantuin aku kek buat ijin ke Nyonyah alias Mamaku supaya dibolehin, eeeeeh dia malah bilang,

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 23 Desember 2014

Masa Tua

Hei,

Umur kita berdua memang masih di jejak angka dua puluhan. tapi kita berdua sudah terlalu 'tua' untuk saling ngambek-ngambekan kayak anak SMP. Kita sudah terlalu tua untuk saling menuding siapa yang salah, saling pantang kalah, saling membicarakan keburukan di belakang. Kita sudah terlalu tua untuk enggan bilang kangen duluan karena alasan gengsi. Kita sudah terlalu tua untuk mengeluh, membandingkan rumput kita yang kalah hijau. Kita sudah terlalu tua untuk menjelajah ke hati orang lain lagi dan mencoba menetap disana. Kita sudah terlalu tua untuk cemburu berlebih sampai kita lupa kita punya mata. Kita sudah terlalu tua untuk gusar soal lidah-lidah belati di luar sana yang sok tau, atau tangan-tangan tukang ikut campur. Kita sudah terlalu tua untuk memperbesar masalah kecil, yang bahkan sebenarnya gak ada. 

Kita tau hati ini sudah renta, lelah, lalu ingin bersandar di kursi goyang itu. Kita tau yang kita butuhkan bukan drama, tapi percaya. 

Dan sekarang aku tau siapa kamu. Bukan lagi terus mempertanyakan seperti dulu. 

Kamu masa tuaku. 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 22 Desember 2014

Dari Unanakable Untuk Sipir Penjara

Entah mau ngiri atau biasa aja, hari ini Nanda sama Mama ke Bontang buat ngadirin nikahannya Kak Daus, kakak sepupuku. Bapak juga kesana, udah dari kemaren. Aku gak ikut karena selain kerja, aku juga males datang ke nikahan. Walaupun keluarga sendiri tapi gimana ya, aku emang gak suka keramaian. Kalau ada acara di rumahku aja aku lebih suka bobo jelek (temennya bobo cantik, karena tidurnya sambil ileran). Entah gimana nanti kalau aku yang nikahan, apakah karma berlaku? Orang-orang pada males datang ke nikahanku gitu? HUHU

Jadilah hari ini aku bakal sendirian di rumah. Sebelum pergi, Mama udah wanti-wanti aku supaya pulang cepat. Beliau juga nyuruh aku dengan berapi-apinya buat kunci rumah sebelum berangkat, hal yang aku udah tau tapi masih dikasih tau. Kebiasaan Mama tuh. Baruuuu aja aku mau bilang kalau aku tau soal itu, Nanda ngomong,

"Sehariiiii aja gak bikin Mama marah Ndes." 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 19 Desember 2014

Auman Bikin Goyang

"Cha, kamu gak nonton DWP kah?" Di siang yang rintik-rintik, di rumah Dea hari Sabtu kemaren, Ikhsan nanyain aku itu.

"Hah? Di Jakarta lok itu?"

"Iya. Temenku nonton. Alah orang dekat aja tuh HAHAHAHAHA."

Djakarta Warehouse Project (DWP) itu adalah surga bagi para penikmat EDM, musik ajeb-ajeb pecinta parteh. Teman-teman waktu SMP pada nonton sih, di path mereka pada koar-koar betapa serunya nonton DWP. Bahkan kata Dea, temennya ada yang bela-belain pasang tato demi nonton itu. 

Gak perlu ikut nonton kesana, aku juga bisa tau keseruannya di artikel Nyunyu yang 

Jujur rada ngiri, coba aja bisa nonton huhu. Kalaupun misalnya ada di Samarinda pun kayaknya juga gak bisa, ya you know lah pasti aku kesandung ijin Nyonyah. Pulangnya pasti malam banget. Tau aja aku ini Cinderella yang kalau udah jam sepuluh jam dinding rumahnya langsung bunyi dan ngubah jadi Icha yang sekarang.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 14 Desember 2014

Bukan Cuma Diam yang Emas

Kalau Dina punya acara curhat kayak acaranya Mamah Dedeh dan Aa’ Abdel, mungkin bukan ayat Al-Qur’an atau hadist yang dia selipkan di balik solusi yang dia berikan, tapi potongan lirik lagu. Bahkan kita bakal disuruh buat download lagu itu, disuruh dengerin. Dan ya, akhirnya lagu itu jadi most played di hape kita.

Dulu dia pernah kasih lagu The Scientist-nya Coldplay pas aku pikir hubunganku sama Zai lebih baik temenan aja kayak dulu, walaupun ujung-ujung aku baru ngeh kalau lagu itu lebih ngena pas aku putus sama Zai kemaren, trus dia kasih lagunya Owl City judulnya Vanilla Twilight gara-gara apa ya aku lupa. Dannn masih banyak lagi, intinya lagu yang dikasih or direkomendasiin Dina selalu aku dengerin sampe sekarang. Tiap aku dengerin selalu bikin ngegumam,

“Ini lagu kata Dina aku banget.”

Walaupun sekarang aku udah jarang ketemu Dina, gak sesering dulu yang masih sekelas bahkan sebangku, tapi aku masih bisa curhat sama dia.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 12 Desember 2014

Korban Pelupa

Waktu lagi boker di kamar mandi tadi pagi, aku melamunin soal beruntung-yang-ditembak-hari-ini-sama-gebetannya. Udah ditembak, dijadiin pacar, sama gebetan sendiri lagi. Huaaa beruntung!

Hari ini tanggal 12, bulan 12, dan tahun 2014. Pasti jadi tanggal jadian yang memorable. Habisnya, cantik kayak akoeh tanggalnya. *diprotes massal* *ditimpuk massa*

Nah, lamunanku pun berlanjut lagi, jadi ngelamunin tanggal 13 Desember yaitu besok. Aku langsung keingatan si cantik Taylor Swift yang sekarang berubah jadi si ngezelin Taylor Swift karena udah gak jadi ratu country lagi malah ngikutin trend musik sekarang sok sekseh ninggalin identitasnya yang dulu hhhhhhhh *banting headset* Taylor Swift berulang tahun besok, dannnnn tiba-tiba lamunanku dari badan Taylor yang tinggi langsing berubah jadi sosok gembul gemesin. Aku kebayang Dea. 

Dan aku baru inget ternyata ulang tahun Taylor sama kayak ulang tahunnya Dea. Aku langsung tengakak sendiri, ngakak yang bener-bener ngakak sampe mukulin dinding kamar mandi mukulin air. Bukannya karena tiba-tiba kebayang badan gembul Dea, tapi karena-------

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 11 Desember 2014

Bintang yang Tak Jatuh

Salah satu film yang aku nanti-nantikan tayangnya selain Hunger Games: Mockingjay Pt. 1, yaitu film Supernova KPBJ. Yap, film Indonesia, film dari tanah air. Jujur sekarang film Indonesia kualitasnya membaik, gak kayak dulu yang didominasi sama film horror berbumbu esek-esek you-know-what-i-mean yang hantunya gak ada serem-seremnya. Film Supernova ini kayak Cherrybelle, istimewa, karena diangkat dijilat dicelupin dari novel favoritku dengan judul yang sama, dan penulis favoritku dari jaman aku rajin minjem buku di Perpusda, Dewi Lestari. 

Sekitar bulan Juni, rumor novel itu bakal difilmkan merebak. Bikin aku yang bisanya cuman minjem aja dari Perpusda jadi pengen banget buat beli novelnya. Maka aku pun beli novelnya, rada kecewa sih kenapa gak dari dulu-dulu aja belinya, jadi covernya yang terbitan paling pertama huhu. Maklumnya kan keluarnya novel itu tahun 2001, udah lama banget cyinnn. Trus juga itu debut-nya Dewi Lestari. 

padahal mau beli yang covernya ini, tapi apa daya udah gak terbit



Aku belum berani nebak siapa yang bakalan meranin Rana, Ferre, Arwin, Dimas, dan Reuben. Gak ada satupun artis Indonesia yang kelintas di pikiranku. Kalau Diva, uuuuuh maunya sih aku aja yang meranin hahaha. Eh enggak ding, aku cuma berani berandai aja kalau yang meranin itu harus model juga, terus kulitnya kecoklatan, rambut hitam lurus kayak Anggun, tatapan matanya harus tajam, suaranya berat, yang pasti harus tinggi. Fahrani rambutnya dihitamin kek misalnya. 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 10 Desember 2014

Gimana Mbak Spektor?

Salah satu sumber kesenangan kepuasan yang aku dapatkan selain makan mie ayam banyak-banyak, yaitu penyanyi kesukaanku jadi penyanyi kesukaan orang lain. Senang banget! Puas banget! Aku suka koar-koar sama orang kalau lagi kegilaan sama satu lagu, dan ujung-ujungnya bakal jatuh cinta sama semua lagunya bahkan sama penyanyinya. Aku juga tipe orang yang suka ketular sama penyanyi kesukaan orang, contohnya Zai yang udah nularin pesona Eminem, Becky G, dan Regina Spektor ke aku.

Untuk nama yang terakhir, aku meneruskan 'penularan' itu ke Nanda. Dia yang awalnya ngerasa aneh sama lagu Regina Spektor yang judulnya Us, eeeeeh malah sibuk rekomen ke aku lagunya Mbak Spektor yang judulnya How. Lagu itu dia dapat dari aplikasi Nokia Mix Radio di Lumia. Di siang yang senyap karena Mamaku lagi tidur siang, Nanda tiba-tiba ngomong, 

"Ndes, coba kau dengarkan lagu Spektor yang How, liriknya bagus kam."

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 07 Desember 2014

Ada Aurel??!!

Seperti yang udah aku bilang di postingan Pesta rakyat, hari Minggu ini aku ikut event serupa cuman beda penyelenggara. Kemaren Lekko Management nah yang ini Red Production. Beda nama juga, ini namanya Samarinda Sun Colour (SSC). Tempatmya juga beda, ini di GOR Segiri. Sensasinya juga.... beda.

Kali ini bubuhan kantor gak ikut. Aku bareng Dita, plus Ikhsan dan teman-teman kampusnya. Alhamdulillah ada Ikhsan dkk, jadi gak krik-krik-krik deh ntar. Lucu aja sih kalau emang beneran berdua, yah walaupun kami udah seringgggggg banget jalan berdua tapi rasanya untuk event macam begini bagusnya rame-rame.

Paginya aku bangun jam lima, lebih pagi daripada pas ikut SCR. Gak mau ketinggalan barisan kayak kemaren tjoy. Udah siap udah cucok tinggal nunggu si Dita jemput, eeeeh si Ikhsan nelpon pake line nanyain aku dimana. Aku bilang di rumah, sepuluh menit kemudian dia udah di depan rumah. Itu anak yang aku salutkan dari dia dari dulu, anaknya jarang ngaret, kalau bilang OTW yaa OTW beneran. Gak kayak Ani yang bilang OTW padahal masih gelinjangan di kasur. Eh sama aja sih kayak aku, eh tapi aku masih melamun di kamar mandi sih.

Sepanjangan nungguin si  Dita gendut itu aku sama Ikhsan ceritaan panjang. Mulai dari ngomongin Owi yang sekarang naik motornya udah laju kayak amor pro sampe ngomongin hubunganku sama Zai. Setengah jam kemudian Dita datang senyum-senyum sambil bilang,

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 06 Desember 2014

Alasan Gak Suka Sejenis

Tadi pagi sebelum Nanda berangkat kuliah, Nanda cerita banyak soal teman-teman kuliahnya yang datang ke rumah buat kerja kelompok. Sebagai kakak yang baik, aku dengerin setiap kalimat yang ngalir dai bibir monyongnya yang dari dulu udah disebut-sebut mirip Suneo. 

"Trus Ndes (dia manggil aku Ndese, kata pengganti Kakak), ada teman saya yang tiba-tiba nanya saya, dick itu apa, blowjob itu apa, shemale itu apaaa. Saya bingung lah jawabnya, untung ada Rohmat yang jawabin. Mukanya tuh datar lagi pas jawabnya hahahahaha."

Aku sih gak heran Nanda tau istilah begituan. Referensinya banyak, gara-gara dia juga aku jadi tenonton film Thailand judulnya Jan Dara, filmnya Mario Maurer. Ya emang gak baik sih udah tau dan ngerti di umur yang belum layak nikah, apalagi dia itu cewek, berjilbab pulak astaga heh. Tapi asalkan dia gak mraktekkin aja sih ke dalam ke kehidupan sehari-hari, dihhhh naudzubillah deh jangan sampe. 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 01 Desember 2014

Pesta Rakyat

Hollaaaaa Desember!!

Di awal bulan di awal minggu yang sebentar lagi bakal nginjak awal tahun, aku mau cerita soal event kemaren, yang aku dan bubuhan kantor ikutin. Event akbar itu bertajuk Samarinda City Run. Kak Fajar sama Kak Maya gak ikut. Nah Kak Maya tuh gak ikut gara-gara sakit, padahal udah beli tiketnya huhuhu sayang banget :"

Langsung aja ya, ngggg mulai dari hari-hari sebelum hari H.

Di hari-hari itu kami kesusahan buat nyari bajunya. Karena beli tiketnya pas udah mau deket-deket hari H (selang dua minggu aja kok sebenarnya), kami dapat tiket yang gak ada bajunya, tapi dengan harga yang sama dengan yang dapat baju, 85k. Sempat bingung mau pake baju apa, masa mau pake baju rumah? Gak kompakan gitu beda-beda? Aaarrrgggghhh!!

Konyolnya kami yang terdiri dari aku, Kak Ira, Kak Yuls, dan Kak Maya ke Citra buat beli kaos polos, tapi gak dapet juga. Ada sih satu tempat yang jualan kaos polos, tapi penjualnya lagi bobo, bobo cantik. Pules banget kami panggil-panggil gak denger-denger. Biar sampe lebaran kumbang juga gak bangun bangun kayaknya.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com