Sabtu, 23 Agustus 2014

TGIF

Hari Jumat, hari dimana kami, aku dan bubuhan kantor pada sibuk ketawa ketiwi gara-gara bahasa Thailand yang lucu, krub krub hap hap hap swasdee kaa, itupang gara-gara nonton Hormones Series di youtube, huaaa seru loh!

Eh tapi aku lagi gak mood cerita soal Hormones Series, ntar kalau lagi good mood aja. Ntar deh di postingan berikutnya, eeh tapi gak tau juga sih.

Nah dari pagi sampe siang tu kami ketawaan aja ngetawain itu, ketawa binal pokoknya, sampe akhirnya kami dengar kabar buruk kalau tiga orang pusat, yaitu Pak Hadi, Pak Erwin, dan Pak Heri, mau datang ke Samarinda dalam rangka sertifikasi training. Datangnya minggu depan, tapi gatau hari apa. Huaaaa huaaaaa huaaaaa!!!!!!!!! Kak Ira sang SPV yang rajin ngerjain soal training bubuhannya aja kalang kabut denger kabar itu, apalagi kami anak buahnya yang males-malesan nyentuh soal training, khususnya aku, A-K-U, yang kemaren waktu sertifikasi sama Pak Nyoman bulan--- bulan apa ya aku lupa, gak aku posting juga sih soalnya malu-maluin-- aku dapat nilai di evaluasi lisan paling rendah, yaitu 9%, padahal minimal harus 70%.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 20 Agustus 2014

Padahal Udah Jadi Ipin

Pemirsah, sekarang aku mulai binal lagi sama yang namanya stand-up comedy. Bener-bener binal, karena jadi sok akrab sama comic.

Sekitar tanggal dua puluhan bulan Juli kemaren kami yang terdiri dari aku, Dita, Kak Ira, Kak Fajar, Kak Indra, dan Kak Uun nonton Tawa Dari Timur Borneo The Finale, acara stand-up comedy yang ngumpulin para comic se-Kalimantan Timur, huhu sayang banget gak ada Wilda, padahal kan aku awal-awal suka nonton stand-up comedy tu bareng dia huaaaa. 

cantik kan? tiketnya maksudnya
Nah aku tau TDTB itu dari Kak Iqsan, kakak kelasku waktu SMK sekaligus comic Samarinda. Awalnya aku kirim pesan ke dia di path nanyain soal acara stand-up comedy yang ada Arie Kritingnya (baca di postingan Kriting Bareng Arie).
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 14 Agustus 2014

Anak RS

Di postingan ini banyak bitil yang mau aku ceritain, yang intinya Bapak dan Mama sakit. Mereka berdua masuk rumah sakit secara gantian. Cedih.

Nggg langsung aja ya,

Setelah enam hari mendem di rumah sakit, akhirnya Bapak bisa keluar juga dari sono malam takbiran kemaren. Seneng sihh, khayalan lebaranan di rumah sakit besaliman sama suster-suster di rumah sakit noni gitu akhirnya gak terwujud. Nyesek juga pas Mama bilang, nginstruksiin kami buat pagi lebaran kami ngumpul semua di rumah sakit terus sungkeman disana sama Bapak. Huaaaa mirisnya kalau beneran kejadian. Untungnya enggak.

Selama enam hari itu nyimpan banyak cerita.

Tiga hari masuk ruang ICU, tiga hari di ruangan. Keluar dari ICU itu pun gak langsung keluar gitu, kondisi Bapak masih lemah cuman udah bisa ngomong banyak gak kayak kemaren.

Waktu itu pulang dari ngantar Nanda ngurus kuliah aku sama Nanda ke rumah sakit, jar Kak Dayah jam tiga Bapak mau dipindahin ke ruangan, yaudin jadi kami bertiga nungguin becukung di depan pintu ruang ICU, waktu itu masih jam dua. Pas udah jam tiga belum ada suster yang keluar yang ngabarin kalau Bapak mau dipindahin, sumpah yaaa kok gak tepat gitu, yowes kami nunggu lagi. Kak Dayah pamit pulang, sisa kami berdua. Lama bitil nunggunya, si suster gak keluar-keluar ngasih tau, trus akunya malah ketiduran di depan ruang ICU itu, di pangkuan Nanda. Bangun-bangun aku kaget udah jam empat tapi Bapak belum dipindahin juga. Dan yaaaaahhh akhirnya jam lima dipindahin ke ruangannya.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 11 Agustus 2014

Orang Baru

Banyak yang gasped pas dengar Yoanda itu manggil aku dengan sebutan Tante. Kaget aja gitu kalau Yoanda itu keponakan, bukan adek atau sepupu, secara dia juga tingginya samaan sama Nanda, jadi kayak sepantaran gitu.

penampakan tante dan keponakan yang akur

Emang kenapa kalau aku punya ponakan umur--- gatau umur berapa-- kelas satu esempe? Keliatan tua banget gitu kah?

Eh emang udah tua sih, mau kepala dua cyinnnn.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com