Jumat, 23 Mei 2014

Yang Selalu Nempel di Telinga

Kalau anak kecil di iklan pasta gigi Kodomo koar-koar nyanyi kalau Kodomo itu teman baiknya, aku bakal bilang kalau headset itu teman baikku. Oh headset, oh headset, teman baikkku~

Serius, headset itu teman baikku. Best friend foreverrrrrr *nyanyi ala Cherrybelle*

Selalu setia bertengger di kedua telinga. Udah dari kelas dua esempe aku kegilaan sama benda satu ini. Gak bisa lepas dari headset dimanapun dan kapanpun. Aku ingat banget Chintya pernah bilangin aku "Icha si kotak musik berjalan" saking setiap saatnya aku bareng headset, padahal ada kah kotak musik yang ada headsetnya? Jadi teman setia di kala upacara hari senin yang ngebosenin, sekaligus jadi saksi bisu aku ditegur Pak Supardi dengan suara lantangnya. Ikut terkapar di jalan gara-gara aku jatoh di Antasari karena nabrak mobil pick-up di depanku (baca postingan Sooo Much Better). Seolah jadi orang yang nenangin aku dan bilang, "Udah gapapa Cha udah ada aku Cha biarin aja Zai sama teman-temannya." setiap aku ikut ngumpul sama bubuhan Zai dan Zai kesana kemari datangi temannya. Gak pernah ngeluh atau ngomel kalau aku nyanyi teriak-teriak buta nada. Sering kubawa makan bareng sampe kubawa tidur bareng.

Kalau bisa dipacarin, kupacarin deh itu headset.

Eh tapi hubunganku sama headset itu bisa dibilang gak awet. Gak pernah awet, selalu gonta-ganti. Mungkin aku bisa dibilang playgirl kalau di kalangan headset haha. Aku akuin aku memang ranggas, jarang awet kalau punya barang. Gak pernah awet, paling lama tuh lima bulanan nikmatin satu headset dengan keadaan headsetnya masih utuh.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 22 Mei 2014

Sebal

Semua orang pada dasarnya baik. Tapi lingkungannya bisa jadi salah satu faktor yang menyebabkan seseorang yang baik itu tiba-tiba jadi menyebalkan. Dia sudah bosan selalu disalahkan, pada saat dia benar dia pun tetap di posisi salah. Untuk pertama kalinya dia marah, dia ketus, dia sebal. Dan bikin orang di sekelilingnya jadi sebal sama dia. Lalu dia nyesal, dia berpikir "Kenapa tadi aku ngomong kayak gitu?", "Kenapa aku marah padahal dengan diam aja atau senyum seperti biasa aja sudah cukup?" Lalu dia jadi sebal sendiri, Pada dirinya. 

Mungkin ada yang kayak gitu hari ini? Atau cuma aku?
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 20 Mei 2014

Bangga Memilikimu, Bekantan

Setelah berkali-kali rencana menyambangi rumah Shela gagal, akhirnya malam Rabu kemaren rencana itu terwujud juga. Aku sama Wilda kesana, tanpa dua personil Shecom lainnya yaitu Nina dan Lelly. Nina katanya lagi sibuk nugas, kalau Lelly nggg gak usah ditanya, udah lama ditelan bumi. Mungkin sibuk bulan madu sama Ridho, pacarnya yang alhamdulillah awet banget sama Lelly itu

Itupun mendadak, sore pas aku lagi bensin, Wilda sms aku ngajakin ke rumah Shela. Dan pas abis maghrib kami kesana. Aku kira bakal ada adegan kami dudukan di KFC Mulawarman sambil ngelahap mocha float sama spaghetti cheese, tapi ternyata kami anteng di rumahnya sampe jam sepuluh. Sampe Mamaku nelponin aku nyuruh cepat pulang. Sampe Wilda nyeret-nyeret aku pergi dari rumah Shela karena takut dimarahin sama Mamaku.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 14 Mei 2014

Fans Kak Ira

Oke, udah pada ngumpul semua? Yak, yang diujung sana, merapat merapat! Rapatin shafnya! Saya mau cerita!

Ih gaje ih, yaudah langsung aja, aku mau cerita soal user-user yang yaaaa gak rempong sih gak ngerepotin  --kayak minta backup-in kontak sampe seribuan atau minta kepastian total biaya service di saat itu juga atau ngengkel gak terima kalau handphone nya harus dikirim ke pusat untuk perbaikannya--, cuman rada ngeselin. Kayaknya udah lama juga ya aku gak ada posting soal user-user haha. Pokoknya ngeselin deh, tapi sebenarnya aku juga rada bingung sih wajar aja gak sih aku kesal sama mereka.

Langsung aja ke user pertama.

Jeng jeng jeng tirai dibuka!!!! Eeeh gak ding, aku gak ngadirin userku ini ke hadapan kalian. Selain emang gak bisa, aku juga rada parno buat ketemu dia lagi.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 07 Mei 2014

Kompas TV Tiga Detik

Waktu ketemu Wilda minggu kemaren dalam rangka dia ngebalikin novel-novel yang dia pinjam dari aku, hal pertama yang kami bahas yaitu, "Kapan nonton stand up comedy lagi?" Topik yang selalu kami bahas setiap kali ketemu. Kegiatan yang udah lama ditinggalin. 

Aku dan Wilda itu dulu suka banget ngafe, gaya banget ya kamu Cha! Plak! Eh iya eh bener, jaman-jaman masih kelas dua SMK dulu aku sering jalan bedua sama Wilda ke kafe, antara makan beneran atau enggak cuma pesen minum dan numpang duduk, yang penting ke kafe. Nah pas kelas tiga tu akhirnya kami menemukan tujuan yang jelas ke kafe yaitu nonton stand up comedy. 

Jeng jeng jeng!!!! Awalnya kenapa ya, oh iya gara-gara Eqy, dulu tu waktu kelas dua kami pernah datang ke acara yang diadain sama SMP tercintah kami SMP 4 yeaahhh, acaranya tu ada stand-up comedy-nya gitu. Sebenarnya bukan itu sih yang bikin spesial, tapiiiii kehadiran Ahmad Rizqy Prasetya alias Eqy sebagai salah satu komika di event itu yang bikin spesial, aah kebagusan, yang bikin heran lebih tepatnya.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 06 Mei 2014

Singkat

Anak sastra. Anak sastra. Anak sastra; Seandainya jurusan Sastra itu bisa masuk malam, atau sore. Seandainya aku bisa memilih dengan mudah, bukan sesulit ini. Seandainya aku kayak mereka. 

Udah itu aja. Pusing. Bingung. Mau pulang. Mau nangis. 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com