Selasa, 25 Februari 2014

Kangen Bantal

Ada malam gatau malam apa, kalau gak salah malam Jumat kemaren aku jalan sama Dita nemani dia cari buku. Aku kira tu anak minta temani ke Gramedia, eh ternyata ke Karisma. Udah dapat bukunya lok tapi kami gak langsung pulang, kami jalan ngelilingin mall sampe enek trus berakhir dengan ngisi perut di KFC. 

Kalau jalan sama Dita ni memang sih suka keliling kemana-mana, masukin tempat yang belum pernah dimasukkin trus poto-poto disitu. Ya maklum lah kami bedua pemilik betis seksi dan urat malu putus aaaa apaan sih. Nah kami sempat masuk ke toko kaset di lantai 4 kah kalau gak salah. Tokonya sepi, cuma ada satu mbak-mbak yang lagi duduk sambil baca buku. 

"Liat-liat siapa tau ada kaset Eminem." kataku sambil celingak-celinguk ngeliatin deretan kaset yang terpampang.

"Iya, siapa tau ada kaset korea." kata Dita gak kalah riang, dan nyaring.

Sejauh mata memandang seteliti mata menelusuri, kami gak ada nemuin yang kami cari. Yang ada cuma kaset-kaset dari penyanyi yang gak kami kenal, rata-rata cowok bapak-bapak gitu, ada ceweknya gitu sih cuman gak ada yang anak mudanya, trus kami gak kenal sama sekali. Rihanna bukan, Beyonce bukan, Miley Cyrus bukan. Kaset Indonesia-nya juga gak ada perasaan. Trus aku ngeliat ada rak kaset yang ada tulisan "Doa Pemujaan" kalau gak salah gitu tulisannya. Aku mulai mencium gelagat gak beres. Tambah gak beres lagi pas ngedengerin lagu yang daritadi ngalun di toko kaset itu, kayak ada kata-kata Bapa Bapa nya gitu. Duh duh duh sumpah ini gak beres. Aku langsung narik tangan Dita dan geret dia keluar bareng aku perlahan.

"Dit Dit keluar yo!"

"Eh belum dapat nah kore--."

Aku tetap ngelanjutin langkahku. Pas sampe di luar, kami serempak ngeliat ke arah nama toko kasetnya. Pondok Pujian. Owalahhhhhh pantesan, ternyata ini toko kaset rohani. Kami pun serempak ngakak super ngakak haha bebungulan dah. Untung Dita gak pake jilbab ya hahaha. Eh tapi kira-kira Mbak nya dengar gak ya yang kami ngomong kaset Eminem sama Korea itu? Hanya Mbak-nya dan Tuhan yang tahu, tempenya juga boleh aaaa apasih.

Nah pindah ke topik lain, sesuai dengan judul di atas, akhir-akhir ini aku merindukan seseorang bernama bantal. Sorry ya Levine, untuk sementara ini kamu tersingkir dulu dari hatiku hehehe. Aku kangen jam tidur siangku yang dulu kuhabiskan hampir tiap hari. Aku mulai rajin tidur siang pas awal-awal kelas tiga, padahal sebelumnya aku gak suka tidur siang loh. Aku kangen malam-malam dimana aku nonton film di laptop sampe ketiduran. Akhir-akhir bawaannya ngantuk berat, pengennya selonjoran di lantai trus blek tidur aja,

Pas hari Sabtu pun aku sempat mau ketiduran di lampu merah. Trus aku ngerasa pipiku rada betirus, mataku jadi bepanda jadi berkantung gitu huhu. Sebenarnya aku jalan sama Dita juga gak senafsu biasanya, malam itu dihabiskan dengan curhatan Dita yang segunung dan tanggapanku yang sesendok teh, duh apa sih Cha. aaaaa pokoknya gitu dah. Pokoknya Dita sampe nyangkanya aku bosen dengar ceritanya, padahal enggak sama sekali, aku cuma ngantuk dan pengen tidur saat itu juga. Dia juga maksa aku buat curhat juga kayak dia, dan biarpun aku bilang lagi gak ada yang pengen aku ceritain, dia keukeh aja berpikiran kalau aku punya masalah yang dipendam, Duh Dit aku cuma ngantuk, ngantuk, ngantuk, gak liat ni mataku kayak mata panda gini~

Udah itu aja sih, intinya aku lagi pengen tidur. Dimanapun kapanpun.Ya kalau bisa sih.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 20 Februari 2014

Ingat Pesan Kaik!

Masih ingat sama postinganku yang Kamu Bisa Bantu Apa? 
Ngg gapapa sih kalau gak ingat, atau gak baca huhu, tapi kalau yang baca dan yang kangen (emang ada Cha?) sama sosok Kaik-Kaik di postingaku itu, tenangggggg, aku bakal hadirin lagi di postingan kali ini. 

Userku yang sebenarnya dibilang rempong enggak dibilang enak juga enggak itu datang lagi ke NCC minggu kemaren. Aku lupa tepatnya hari apa, yang jelas waktu dia datang aku udah keringat dingin. Ini Kaik ngapain datang lagi? Mau beliin NCP ku lagi kah?

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 17 Februari 2014

The Beginning

Kadang aku iseng mikir, kok bisa Owi tahan ngumpul dalam satu komunitas yang ada mantan pacarnya, Senna. Mereka pacaran cukup lama, trus sempat putus nyambung juga. Trus Owi sekarang lagi jomblo, dan kayaknya si Senna juga lagi jomblo. Mereka gak celebek gitu kah? Mereka bisa aja gitu akrab tanpa bernostalgia ngenang masa pacaran dulu? 

Trus aku, lagi-lagi iseng, mikir lagi, gimana ya kalau misalnya aku ketemu mantanku di satu tempat dan ngobrol sama mantanku itu? Apa aku bakal keserang celebek?

Dan Tuhan pun ngebaca pikiranku lalu ngewujudinnya malam tadi. 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 12 Februari 2014

Loe Kakak Gue Gitu?

Kalau gak salah Puji pernah nulis gini di pathnya, 

"Dipanggil adek sama calon mertua. Trus aku harus panggil kakak gitu? :D"

Waktu aku baca gitu ada dua hal yang terlintas di pikiranku. 
Satu, seberapa mudakah calon mertuanya Puji sampe dia manggil Puji itu adek?
Kedua, eeh gak mungkin muda sih, trus lucu ya calon mertuanya panggil dia adek, kayaknya humoris deh calon mertuanya tu.
Ketiga, ternyata aku juga pernah dipanggil adek sama orang yang sebenarnya bukan kakak atau bukan orang yang lebih tua beberapa tahun sedikit dari aku.

Akhir-akhir aku sering dipanggil De sama user-user. Tiap hari tu pasti ada aja yang manggil. Mulai dari ibu-ibu, bapak-bapak, sampe kaik-kaik manggilnya De gitu. Awalnya aku biasa aja sama maklum, mungkin karena aku lagi beikat satu trus poniku pendek kali ya atau eyelinerku kurang tebal atau Bapaknya ini mau dipanggil Kakak atau apalah, tapi lama kelamaan makin banyak aja yang manggil aku gitu. Pas rambutku diurai terus poniku kupinggirin gitu karena nyucuk-nyucuk mata masih aja dipanggil De.

Contohnya,

"Jadi gini De, hape saya itu bla bla bla bla bla bla bla bla bla bla bla "

Terus...

"Gimana De hape saya sudah selesai kah?"

Terus lagi, 

 "Oh makasih ya De."

Terussss,

"Loh kok lima puluhnya gak bisa ditarik kembali De? Adek jangan macam-macam sama saya ya!"

Nah terus aku lupa dah pokoknya rata-rata yang manggil aku De itu bapak-bapak. Waktu ada hari apakah gitu Kak Ira jadi CS bantuin aku, nah userku tu manggil aku De, terus pas userku pergi tu aku ngasih tau Kak Ira dengan ekspresi muka sebel sambel,

"Kamu sih gak ada aura tuanya Cha hahahahahaha."

Aura tua? Kalau ada dijual bakal kubeli deh Kak huhuhu.

 Trus anehnya lagi kemaren ada yang manggil aku Sist, jadi gimana Sist solusinya untuk hape saya ini, gitu dia bilang, okelah kalau misalnya itu mbak-mbak, tapi itu bapak-bapak lumayan tua sih empat puluhan. Aku cerita ke Kak Indra trus Kak Indra bilang,

"Ada tiga kemungkinan kenapa Bapaknya manggil kamu Sis. Satu, mungkin Bapaknya hobi belanja di olshop, Dua, mungkin istri dan anaknya suka belanja di olshop. Tiga, mungkin Bapaknya punya usaha olshop."

Sumpah loh lama-kelamaan aneh juga dipanggil De sama user. Emang rambut tante-tante girang-ku eh rambut pendekku ini masih belum cukup apa buat bikin aku keliatan dewasa, tua? Aku potong rambut juga tujuannya supaya keliatan dewasa gitu, eeeeh malah habis potong rambut aku sering dipanggil De. KURANG TUA APALAGI HAH?????!!
Mending kayak userku yang waktu itu ada beberapa hari yang lalu, bapak-bapak perlente gitu, dia manggil aku Mbak Icha huhu rada lucu juga sih dengernya. Ihhhh pokoknya aku bete aja kalau user manggil De, ngerasa aku ini pekerja di bawah umur. Kak Indra maka perasaan gak pernah tuh dipanggil De, huuuuuuuu mending sekalian manggil Bu aja kek daripada De aaaa!!! Umurku udah mau kepala dua gini juga uu Kata bubuhannya sih gara-gara aku kekanak-kanakkan, iyaaa itu aku tau tapi masa userku tau kalau aku kekanak-kanakkan? Isssss ada obatnya gak sih buat dewasa itu, minimal buat nyelarasin umur sama kelakuan?

Ntar kalau besok ada user yang manggil aku De, kupanggil Kak aja kali ya. 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 06 Februari 2014

Dengerin Aja Dulu

Acara Mamah Dedeh, jam delapan, dan Mama adalah tiga hal yang gak bisa saling dipisahin.

Setiap aku habis mandi dan turun ke bawah buat siap-siap berangkat, aku pasti ngeliat Mama lagi nonton acara kesayangannya itu. Otomatis aku jadi teikut nonton, tapi kalau temanya tentang pacaran-itu-haram otomatis juga aku langsung ke dapur sok sibuk gerilya isi kulkas. Dan biasanya Mama teriak-teriak, "Tu dengerin tu dengerin Cha suruh Zai dengerin juga tu!" 

Seperti yang aku udah sering aku posting, Mama adalah tipe ibu rempong yang cemas dan pemarahannya tiada terkira sama anak-anaknya.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 04 Februari 2014

Delapan Belas Sembilan Belas Dua Puluh

Namanya juga dadakan, apa-apa jadi serba kelabakan. Trus gak sesuai sama yang dipikirkan. Tapi bukan berarti gak berjalan menyenangkan. Kemaren Owi ulang tahun ke-18, dan malamnya kami yang terdiri dari aku, Ikhsan, dan---- oh oke cuma kami berdua, ke rumah Owi ngasih kejutan gitu. Tapi tanpa telor yang mau diceplokkin ke kepalanya, tepung, kopi, dan ramuan aneh lainnnya yang biasa dipake dalam ritual ngerjain si empunya ulang tahun kayak biasanya. Yang ada cuma kue dan senyuman lebar kami.

Awalnya sih mau rame-rame mau ke rumah Owinya, kusuruh bubuhannya ngumpulan di rumahku dulu baru bareng-bareng kesana. Tapi satu per satu tumbang dengan alasan masing-masing. Yaudah akhirnya aku sama Ikhsan doang yang kesana, sebenarnya udah kuduga dari awal yang fix kesana pasti bedua. Sebelum ke rumah Owi kami kelilang keliling cari kue. Berhubung Owi orangnya unik gitu kami jadi sempat bingung mau beliin kue apa buat dia. Tapi akhirnya karena kendala waktu dan bensin Ikhsan yang sakaratul maut kami pun beliin kue yang atasnya coklat semua huhu di tempat persinggahan kami yang terakhir. Padahal kalau bisa kami mau keliling dulu, cuman Ikhsannya gak mau dia ngojekkin aku kelilang keliling, maka udah jam delapan lewat lagi waktu itu. Yah gitu deh balik lagi ke awal, namanya juga dadakan jadi apa-apa jadi serba kelabakan.

Di jalan menuju rumah Owi, aku dan Ikhsan cekikikan beceritaan soal jaman sekolah dulu. Sampe di tempat tujuan, kami nyiapin lilin trus Ikhsan sms Owi buat keluar rumah, Ikhsan alasan mau ngambil gelang. Sumpah heh aku sama Ikhsan tu sama-sama bebungulan soal kue, aku jadi keingatan sama Denada kalau urusan kue gini soalnya dia emaknya ngurus-ngurus ngasih kue kalau salah satu dari kami ada yang ulang tahun, paling bisa deh dia dibikin repot haha. Nah jadi kami bedua tu bebungulan narohin lilinnya, tadi aja pas beli kue kami betunjul-tunjulan milih kuenya.Nah terus pas Owi keluar rumah kami gelabakan.

"Cangggg (panggilan buat Ikhsan,.dia biasa dipanggil Icang gitu) gelangnya belum kubelikan! Eh Cha kamu ngapain?"

Aku sama Ikhsan cengo Gak liat gitu aku megang kue????!!


"Ohhhh uma heh  berapa duit beli gini aaaaa!!!!"

Huuffh, akhirnya loadingnya jalan juga, gumamku sambil senyum-senyum. Owi masiiiiih aja polos kayak dulu. Trus habis itu dia ngebahas kue itu mulu, tu anak gak enakkan gitunah udah dikasih kue, ya ampun Wi Wi kamu ini masih kayak dulu sumpah deh -___-

Kuenya hancur eh gara-gara kelelehan lilin magic, trus tambahnya lagi dipake buat mahakarya face painting Owi huhu gayanya ay face painting nggg ini di bawah ini penampakan kuenyaaaaa~



Oh iya, ini ada beberapa penampakan kami tadi malam






Sayang Ikhsan gak ikut poto, dia lebih milih buat jadi sukarelawan motoin kegilaan kami. Ehh sebenarnya dia ada poto sih sama Owi tapi di hapenya Owi lupa aku minta huhu. Nggg awalnya aku gak mau mukaku dicoretin gitu, tapi Owi ngomel trus dia bilang, "Hhhh Cha awas kamu sampe jadi cewe higienis!" Lalu aku pun takluk, dan akhirnya malah have fun hahaha.

Udah  mau jam sepuluh akhirmya aku sama Ikhsan pulang. Ya ampun heh padahal masih mau beceritaan sama Owi. Lagian momen tiga melankolis sempurna ini ngumpul tu udah jarang-jarang terjadi. FYI, Ikhsan itu melankolis juga, sama kayak aku, Owi, dan Dita. Pokoknya gak ikhlas banget mau pulang, masih kangen Owi :(

Sebelum pulang kami ngucapin selamat ulang tahun ke Owi. Dan baru nyadar ternyata ini ulang tahun Owi yang kedelapan belas tahun. Owi masih delapan belas tahun, Ikhsan sembilan belas tahun tanggal 15 Desember nanti. Dan aku dua puluh tahun di 7 Oktober nanti. Dua puluh tahun huhu. Nah pas sebelum pulang itu juga kami ngebahas soal umur kami yang beda-beda itu, dan ngebahas umurku yang tua itu huhuhuhuhuhuhuhuhu banyak huhuhuhuhu.

Udahan ya postingannya mau ngebersihin muka dulu. Oh iya, selamat tua buat Owi, jangan berubah jadi cewe jaim ya. Jangan pernah. 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com