Selasa, 28 Januari 2014

Telponan Gak Bakal Pernah Cukup

"Aku stress nah besok final test, matematika lagi. Udah mau ngomong itu aja sih."

Kalimat (yang menurutku) ajaib yang dilontarkan Dina tadi malam bikin aku speechless. Dina, yang udah lama gak kedengaran kabarnya, kedengaran sih kedengaran tapi dari Dea gak dar,i dia langsung. Dina, yang dulu waktu aku masih jaman sekolah dia jarang-jarang ngomong "Aku lagi stress nah." kayak gitu, tiba-tiba tadi malam nelpon aku dan curhat kalau dia lagi stress gara-gara final test. 

Waktu aku ngeliat ada satu panggilan tidak terjawab dan itu dari Dina, aku mikir,

Apa Dina salah pencet?

Atau dia kebanyakan pulsa?


Nggg apa dia lagi khilaf?


Lagi iseng?


Pokoknya aku heran aja gitu tu anak kenapa tiba-tiba nelpon aku. Pas aku asik cuci piring, Dina nelpon lagi, dan kalimat pembukanya adalah,

"Tebak ini siapa?"

"Dina lah! Kamu kira aku lupa?"


"Hahaha masih nyimpan nomorku kah?"


"Masih lah Din, aneh-aneh aja." 


Keanehan Dina selanjutnya yaitu tadi, curhat tentang stressnya dia. Trus tentang dia mimpiin orang yang sama selama tiga hari tapi dia gak mau kasih tau orang itu siapa, tentang kekangenannya sama SMK, tentang dosen-dosen di Poltek. Aku senang Dina nelpon aku, aku senang di telponan kami kali ini lebih banyak dia yang ngomong daripada aku, entah dia sadar apa enggak yang jelas aku senang. Biasanya kalau telponan banyakan aku yang ngomong, banyakkan aku yang cerita. dari yang penting sampe gak penting. Tadi malam tu bukannya aku gak ada cerita yang mau kuceritain ke Dina, sebenarnya banyak sih banyak banget, bisa dibilang juga aku lagi pengen minta solusi sama dia, tapi gatau kenapa aku ngebiarin Dina ngomong terus, senang aja gitu dengar dia cerita. Phlegmatisku yang satu ini sekarang belantih, gumanmku sambil geleng-geleng kepala.

Obrolan kami pun berganti topik jadi ke topik lagu baru One Direction, judulnya Story of My Life. Dia bilang kalau dia sekarang ngoleksi lagu-lagu One Direction dari album terbaru mereka, Midnight Memories kah kalau gak salah.

"Lagunya itu gak nyambung sama videoklipnya ya, kalau gak salah itu lagnnya tentang dia pehapein cewek lok trus nyesal."

"Iyasih gak nyambung. Aku juga bingung itu tu yang digantungin ceweknya apa cowoknya sih, soalnya ada bagian Liam dia tu digantungin, pas di reff nya beda."


"Iya, ada liriknya yang I give her hope I spend her love until she's broke inside, jahat banget keliatannya."

"Hahaha. Tapi videoklipnya bagus, aku suka videoklipnya tapi susah ya download videoklipnya tuh. Oh iya mereka ada nyiptain lagu tentang aku loh, judulnya Diana."


Dan seterusnya aku ngolokkin dia atas kenarsisannya itu. Lagunya emang ada beneran, tapi dia tu narsis banget padahal nama aslinya Dina yang Diana itu cuma salah ketik di akte kelahiran. Padahal mah dia gak suka dipanggil Diana -___-

Aaaaa aku jadi kangen Dina. Pengen duduk sebangku dan ngedumel bareng tentang matematika. Pengen seharian sama Dina kayak dulu. Telponan gak bakal pernah cukup buat nuntasin kangen. Berhubungan lewat sosial media juga. Smsan tok aja apalagi. Harus ketemu buat nuntasin kangen itu. Aaaaa Din. 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 27 Januari 2014

Pemandangan di Luar Jendela

Ada satu hal yang aku lupa tulis di postinganku sebelumnya, postingan Soooo Much Better, yaitu aku naik angkot di hari itu. Atas kemauanku sendiri karena aku ya bisa dibilang masih takut buat nyentuh motorku. Di hari itu aja sih, Sabtu kemaren, hari ini udah rujuk sama Scoopy-ku, masih dengan kacanya yang pecah sebelah kanan huhu. Ada perubahan-perubahan setelah sekian lama aku gak naik angkot lagi, yaitu harga naik angkot sekarang empat ribu rupiah. Trus juga aku jadi rada parnoan sendiri, waktu pulang tu kan ada angkot kosong nah tapi aku lebih milih buat berdiri lama daripada langsung naik ke angkot itu. Gatau ya, kayak ngerasa horror aja, bawaannya pengen nunggu angkot itu sampe ada penumpang lain baru aku mau naik. Padahal dulu-dulu aku mah gak peduli gak parno gitu, kalau mau naik ya naik aja. 

Untungnya sebelum aku pengkor kelamaan berdiri, itu angkot akhirnya ada yang naikkin, bapak-bapak dua orang. Aku langsung ikutan naik sambil ngucap syukur kalau bisa aku sujud syukur sekalian, dan milih duduk di paling pojok sebelah kiri. Dan milih buat ngadap belakang daripada ngadap depan. Sama kayak dulu. Sama kayak waktu jaman-jaman kemana-mana aku naik angkot. Bareng Dea, bareng Dina, bareng Chintya, bareng Nia cs, bareng Nanda, sendirian. 

Duduk paling pojok sebelah kiri angkot nimbulin sensasi tersendiri buat aku. Aku jadi ingat dulu aku selalu duduk disitu dan Dea duduk di depanku, paling pojok sebelah kanan. Kami ngejadiin itu sebagai spot favorit kami kalau naik angkot. Kami berhadapan, beceritaan, kadang aku sampe tetidur saking enaknya nyandar di pojokkan, dan Dea dengan kejamnya gak ngebangunin aku sampe angkot menepi ke depan gang rumahnya. Aaaaaaa aku kok jadi kangen Dea ya hiksssss :(

Aku juga jadi ingat dulu ada yang nanyain aku tentang spot favoritku itu Aku gak ingat siapa yang nanya, yang jelas aku ingat aku jawab kayak gini, 

"Nggg soalnya enak, bisa nyandar, bisa tidur juga kalau mau, bisa ngeliatin cowok cakep."

Iyasih emang bener, selain bisa nyandar, juga bisa ngeliat yang cakep-cakep, anak-anak SMA naik motor misalnya. Tapi sebenarnya bukan itu sih alasan utamaku kenapa suka duduk di pojokkan angkot, suka ngadap ke belakang. Sebenarnya aku gak tau persis apa alasanku, pokoknya enak aja kalo kayak gitu. Sama aja kayak gini, aku suka ngeliat ke luar jendela kalau lagi di ruang teknisi, tanpa aku tau persis apa alasannya, tanpa aku tau sebenarnya apa sih yang aku liat. Ya nyaman aja pokoknya. 

Dan nggg, aku pengen banget nulis ini, gatau deh nyambung apa kagak sama postingan kali ini. Pokoknya pengen nulis aja, kalau enggak aku bakal kepikiran terus.

"Mereka itu cuma embun yang membasahi jendelaku, atau debu yang membuat jendelaku menjadi kotor. Mereka hanya mereka, mereka bukan kamu, bukan pemandangan yang harus aku liat ketika aku menyibakkan tirai jendelaku. Kamulah pemandangan di luar jendela yang harus aku liat."

Aaaaa Icha gaje ih, Udahan ya, dadah. 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 25 Januari 2014

Sooo Much Better

"Semoga menjadi jum'at berkahhhhhhhh." kata Kak Indra riang. 

"Iyaaa walaupun belum gajian." jawabku gak kalah riang. 

Percakapan kemaren pagi jadi semacam doa, tapi doa yang pengabulannya gak berlaku buat aku. Mungkin aku kualat sama Ibu Ira Hartono, eh gatau juga, yang jelas kemaren Jum’at-ku tidak berkah.

Gak, gak ada user rempong kok. Hidupku sebagai CS kemaren lancar-lancar aja. Digangguin Kak Maya sampe kami bedua tengakak masih bisa dibilang sebagai kehidupan yang lancar. Huufffh, meskipun aku harus rela kaitan behaku dilepas Kak Maya dengan membabi buta. Aku rela asal dia bahagia uuu~

Kemaren aku gak ada makan seharian selain minum ultra milk yang kubeli di sebelah NCC. Sebenarnya mau titip sama buannya titip makan tapi pas mau titip tu  mendadak aku ga lapar lagi.Yaudah ay gak jadi nitip, lagian waktu itu udah jam setengah tigaan nanggung mau makan siang sekalian pas pulangan aja makan. Sekalinya pas mau pulang tu aku laper, dan spaghetti n cheese KFC langsung terlintas di pikiran. Oke, pulangan wajib ke KFC! 

Nah terus Kak Muti ni mau nebeng pulang sama-sama, dia mau ikut sampe ke Juanda. Yaudah ay aku rencananya ke KFC nya habis dari Juanda aja. Udah habis dari Juanda, aku mikir lagi, beneran mau ke KFC kah ni? Ragu, ku putusin buat pulang aja. Mau lewat MT. Haryono eh sekalinya lampu merah, yaudah deh aku belok ke Antasari, padahal dalam hati ni males banget lewat Antasari gatau kenapa. Spaghetti n Cheese ternyata masih ngawang-ngawang di kepala, sumpah ganggu banget. Aku tetap ngegeber motor menyusuri jalan trus ada ngeliat mobil pickup mau belok. Perasaanku masih jauh itu mobil, eh ternyata udah di depanku, aku langsung ngerem mendadak, eh aku malah jatoh karena nabrak burit mobil itu. Motorku jatoh ke arah kiri, mengenai badanku sebelah kiri, sumpah sakit banget kakiku ketindih motorku sendiri, tega ye lu motor! Habis itu aku diangkat sama beberapa bapak-bapak, gak ngitung aku, trus aku refleks ngeliat ke tanah, ada pecahan-pecahan kaca gitu. Jangan-jangan itu pecahan dari mobil pickup itu? Ya Tuhan ambil nyawaku... langsung lemes gelap pandanganku huhu.

Aku di pinggir jalan bareng sama bapak-bapak yang nolongin aku, sama dua bapak-bapak yang setelah beberapa percakapan baru ku tau kalau mereka itu pemilik mobil pickup itu. Aku semakin gemeteran.

"Gapapa kah De? Badannya ada yang luka?" tanya salah satu pemilik mobil itu.

Aneh, aku kira dia bakal marah-marah. Seterusnya dia ngejelasin sama bapak-bapak yang nolongin aku kalau masalah badan sakit dia mau tanggung jawab, tapi kalau masalah motorku dia gak mau tanggung jawab. Spontan aku ngeliat ke arah motorku, kaca depan penutup lampunya pecah. Tebayang  Mama di rumah dengan amarahnya plus tanduk merah di kepalanya dannn tensi tekanannya yang mendadak meroket tinggi.

Aaaaaaa!!!!!!!

"Cha? Kamu kenapa?" Tiba-tiba datang Kak Muti bareng suaminya. Kak Muti cerita kalau dia ngeliat ada rame-rame eh diliatin lagi ternyata ada aku. Aku lega ada Kak Muti dan suaminya, minimal gak bikin aku bego-bego amat di kerumunan bapak-bapak ini. Orang yang lalu lalang pada ngeliatin juga lagi huhuhuhu.

Para bapak-bapak yang nolongin aku ngomong sama pemilik pickup. Aku juga ikut ngomong, ngejelasin, meskipun bisa dibilang gak jelas karena aku ngomong, "Saya yang salah, saya yang salah, gapapa," setiap bapak-bapak penolong itu nanyain soal keadaanku dan nanyain aku mau minta ganti rugi apa sama pemilik pickup.  Memang aku yang salah kok, tapi sumpah aku gak mau lah sengaja nabrak, maulah aku sengaja. Aku nanya sama salah satu bapak-bapak penolong soal kaca depan motorku kalau ganti berapa harganya, dia bilang mahal. Aku tambah gemeteran. Mau jadi devil macam apa lagi si Nyonyah Besar di rumah tu aaaaaa!!!

Si Bapak pemilik pickup ninggalin nomor telponnnya, tapi gak kucatat. Waktu si Bapak ngebacain nomornya, aku melamun aja disitu, ibaratnya masih gak percaya gitunah ini beneran apa cuma mimpi tidur siangku. Si Bapak pickup bilang kalau ada apa-apa sama badanku tinggal sms aja dia. Aku cuma ngangguk-ngangguk. Para bapak-bapak penolong masih getol nanyain aku gapapa kah, trus si Bapak pickup pergi. Aku ngeliat ke sekujur badanku, gak ada yang lecet, tapi aku ngerasain sakit yang lumayan di bagian paha kiriku.

Aku pulang digonceng Kak Muti, pake motorku, sementara suaminya ngiringin dari belakang. Kata Kak Muti mobilnya gak kenapa-napa, dia ada nanya sama bapak-bapaknya tapi dia ada ngeliat mobilnya lecet, mungkin bapaknya ngerasa lecetnya gak parah-parah banget kali ya.

"Kak, harap maklum yah nanti kalau Mamaku marah-marah."

"Kalau ada orang lain tetap marah-marah Mamamu?"

"Nggg bisa jadi."

Eh sekalinya sampe rumah Mamaku gak ada, beliau lagi masak-masak di rumah tetangga. Kak Muti langsung kusuruh pulang aja. Huuuuffffh aku bersyukur banget ada Kak Muti dan suaminya tadi. Oh iya, ternyata suaminya Kak Muti sempat nyatat nomor hape si Bapak pickup.

Dan ternyata Mamaku gak semarah yang aku kira. Marah sih marah tapi gak sampe malam, gak awet kayak biasanya, biasanya maka sampe dibahas-bahas ke tetangga diungkit-ungkit terus. Mama malah nyuruh aku cepat makan, dan pagi tadi Mama nyiapin bekal buat aku.

Aneh banget, sumpah aneh banget. Habis minum obat penenang macam apa Mamaku itu? Nanda sampe nanya "Orang itu kenapa sih gak marah?" berkali-berkali ke aku sambil nunjuk ke arah Mama.

Tapi Mama nyuruh-nyuruh aku terus buat smsin si Bapak pickup. Aku sebenarnya males, tapi kata Mama, orang itu udah janjiin aku dan aku harus tagih janji itu. Kedengarannya rada aneh sih pas Mama ngomong gitu, seolah-olah si Bapak itu janji mau belikan aku tanah atau janji bakal ngelamar aku. Deuuu jauhkan bala! Yaudah deh demi kedamaian ibu dan anak, aku smsin si Bapak itu, bilang kalau badanku sakit semua.  gak sakit semua sih sebenarnya, di paha kiriku memar memanjang sama bagian badan sebelah kananku sakit kalau dipake nulis sama dipegang. Bapak itu awalnya bilang dia mau nganterin aku urut. What the f---- Aku bilang ke Kak Muti lok, Kak Muti bilang itu aneh. Kalau si Bapak itu memang mau niat tanggung jawab niat ngewujudin janjinya, tanpa basa-basi dia pasti langsung ngasih uang pada hari itu juga. Emang bener sih. Eh tapi aku juga gak ngarep-ngarep, secara aku juga yang salah. Si Bapak itu gak marah-marah aja udah syukur. Kalau aja aku nabrak angkot trus sopirnya itu orang bugis, pasti sekarang aku udah di balik jeruji besi. Seenggaknya itu yang dibilang Kak Dayah waktu aku ngeliatkan memar di paha kiriku.

Jadi aku bilang ketemu di kantor aja, lagi-lagi atas suruhan Mama aku bilang gitu, asli sebenarnya malessssss banget. Trus dia bilang kalau sempat dia bakal samperin. Tapi sampe sekarang gak keliatan tu batang hidungnya. Yaudah sih bagus, soooo much better.

Nggg ngomong-ngomong soal so much better, aku lagi gila sama lagu Eminem judulnya So Much Better. Lagu dari album terbarunya yaitu MMLP2 itu keren bangetttt!!!! Kalau menurutku ya lagu itu tentang kebencian Eminem sama seorang cewek yang udah mainin dia, dan ternyata gak cuma dia, teman-teman dekatnya juga ikut dipermainkan sama cewek itu. Yang aku suka dari lagu ini adalah amarah Eminem yang ya ampun bukannya bikin merinding tapi bikin Eminem keliatan keren banget. Aku suka liriknya yang, "My life will be so much better if you dropped dead." Trus juga pas bagian Eminem nyanyiin lirik, "I la la la la lesbian ahhhh!!!" Sumpah aku langsung tengakak gak tau kenapa, kok nyambung ke lesbian gitu nah. Trus menurutku lagi, lagu ini pas banget didengerin kalau kita lagi kesel sama orang, lagi benci sama orang, habis dengerinnya pasti langsung ngerasa sooooo much better. Ngg kayaknya sih.

Tapi aku lagi gak benci siapa-siapa sih, cuman lagi seneng aja sama ini lagu. Lagian gak harus senasib sama lagu yang kita dengerin kan supaya kita suka?

Aaaa, semoga kaca depan motor gak mahal-mahal amat. Dadah pembaca.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 23 Januari 2014

Pergilah Kau Cairan Kental!

Aku benci pilek. Berani taruhan deh, di dunia ini gak ada yang suka sama penyakit satu itu. Lagian, siapa juga yang suka kalau dirinya lagi kena penyakit, lagi sakit?

Sebenarnya aku sama pilek bisa dibilang cukup akrab. Gak usah heran gitu deh, gini-gini, maksudku aku pilek tu udah biasa. Tiap pagi bawaannya bersin, sering sakit kepala, tenggorokan sakit, mata berair. Hari-hari kayak gitu terus dari aku masih kecil sampe tua bangka kayak sekarang. Kata Adhi aku ngidap penyakit sinusitis, penyakit yang dia juga alami yang bikin dia sempat terkapar di meja operasi waktu kelas dua SMA, trus katanya lagi kalau itu udah makin parah atau lendir di hidungku semakin banyak aku bisa mengikuti jejaknya huhu.  Aku sih nganggapnya penyakitku itu gak parah-parah banget sih, tapi kalau udah kolaborasi sama batuk terus demam, hhhh rasa mau kuperas aja hidungku pake tampon atau tanganku sendiri, ngeluarin semua ingusnya, musnahin pileknya. 

Dan hari ini aku lagi nyari-nyari tampon yang muat dicolokkin ke hidungku. Batuk pilek hari Senin kemaren ternyata masih betah aja ngintilin aku sampe hari ini.

Aku benci pilek, tapi aku lebih benci lagi kalau pilek itu datang di saat aku ngelakuin banyak kegiatan yang berhubungan dengan orang lain. Masalahnya, kerjaanku sebagai Customer Service mengharuskan aku untuk face-to-face sama orang lain. Sumpahhhh gak enak banget musti nahan aliran ingus ini keluar pas lagi ngomong ngejelasin prosedur sama user. Waktu ngetik sama nulis tanda terima aku harus tungakin kepalaku biar ingusnya gak keluar. Suaraku sengau-sengau hilang timbul nyampur sama kadar kekentalan (mau muntah? sama, aku juga) ingus yang mengendap di hidung. Kadang kalau aku gak tahan lagi buat nahan bersin atau nahan aliran, aku milih buat masuk ke ruang Kak Maya dan ngerampokkin tissuenya. Trus buang ingus sekuat-kuatnya. Ini aja kepalaku pening dan ya, masih setia megang tissue dan menempelkannya ke hidung. Tambah pesek tambah pesek deh ni hidung. 

Aaaaaaa ingus aaa cairan kental pergilah kau!!!!!!! Jangan datang lagi besok!!!!!!!!!!!!!!!! 

Udahan ya, mau pulang, mau minum obat pilek. Dah~ 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 21 Januari 2014

Pantas Max Nyapu

Hari ini kami kedatangan orang Nokia dari Jakarta, namanya Pak Nyoman. Kedatangannya yang udah tiga kali ke NCC Samarinda masih sukses ngebuat kami terdiam terpaku membisu. Bapaknya tu baik sih, baik banget, tapi gimana ya, aura-aura-pemasung-kebebasan-kami-dalam-bekerja kerasa kental banget di Bapaknya. Kami jadi gak leluasa gitu, apa-apa harus hati-hati, segan sama takut. Kata Kak Ira Bapaknya itu di Samarinda sampe besok.

Jeng jeng jederrrr!!!!

Mulai dah banyak bermunculan di kepalaku hal-hal yang gak bisa dilakukan sampe Bapaknya hengkang dari NCC Samarinda. Aku gak ngeblog dan twitteran dengan leluasa, aku dan Kak Indra gak bisa bebas pake sandal jepit pas ngelayanin user, Kak Indra gak bisa pake celana pas kerja, aku gak bisa teriak-teriak kegirangan atau teriak-teriak kebinalan gara-gara dikerjain Kak Maya atau diolokkin Kak Fajar, gak bisa begosipan, gak bisa bebas pake rol rambut, gak bisa becandaan yadong, gak bisa duduk selonjoran di lantai, gak bisa ketiduran nunggu teknisi cek mesin, gak bisa nyalain lagu nyaring-nyaring, gak bisa nonton film N3 (jangan tanya ini apa artinya, pokoknya dibaca en tri oke!). Apalagi besok kayaknya Bapaknya ini mau nanya-nanya soal Lumia, issss ya ampun sumpah takutnya aku gak bisa jawab atau bisa jawab tapi guga gagu.

Bapaknya datangnya mendadak sih, tapi menurutku kami sebelumnya emang aja firasat kalau bakal ada sesuatu yang terjadi. Dimulai dari Max yang tadi pagi tiba-tiba mau nyapu ruangannya. Selama aku kerja disini aku gak pernah liat Max bener-bener pegang sapu, bener-bener pegang sapu untuk dipakai nyapu. Dia nyapuin ruang atas, kata Kak Fajar sih gara-gara ada tikus tadi malam yang ngegerogotin pintu ruang atas nah meja kerja Max  deketan sama pintu makanya dia nyapuin. Tapi aneh aja, Max gituloh, sepengetahuanku kalau bersih-bersih dia selalu ambil bagian ngelap kaca, gak pernah nyapu.

Trus Kak Indra keikut anehnya Max, dia tiba-tiba nyapuin ruangan CS padahal lagi ada user, userku. Biasanya dia kalo nyapu tunggu gak ada user. Nah terus sekitar jam setengah tiga-an pas lagi gak ada user, Kak Indra ada ngomong sama aku,

"Cha kenapa ya pengen cepat pulang, kayaknya ada yang aneh gitu nah." 

"Iya tu, padahal gak ada yang rempong-rempong Kak. Aaaaa masih jam segini lagi."

Habis itu perasaanku langsung gak enak, bawaannya pengen cepat pulanggggggg aja. Ehh gak lama Pak Nyoman yang terhormat datang. Aku dan Kak Indra yang lagi ngobrol langsung tediam. Mau ngelanjutin juga janggal rasanya~

Eh udahan ya, mau baca-bacain materi training dulu. Siapa tau besok Pak Nyoman nanyain aku dengan membabi buta. Bye.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 20 Januari 2014

Iklan Lifebouy

"Ibu, aku bukan anak kecil lagi." tulis Owi di akun path-nya.

Buat aku ngegumam,

"Ada apa lagi dia sama mamanya?"


"Pasti dikolotin lagi."

"Dilarang jalan ni kayaknya."

"Mamanya kayaknya makin cocok temenan sama mamaku, sama-sama protektif"

"Atau Owi cuma mau niruin apa yg dibilang anak kecil di iklan lifebouy terbaru?"

Status path Owi bikin aku ngerasa kami ga beda jauh. Ralat, sebenarnya aku ngerasa kami ga beda jauh itu udah lama, tapi dengan ngebaca stat itu, aku kayak diingatkan lagi saat-saat aku dan Owi saling curhat tentang orang tua masing-masing. Tentang larangan mereka yg kami pikir itu over, tentang rasa kekhawatiran mereka yg berlebihan, tentang rasa percaya dan ijin mereka yang buat kami harus berusaha agar kami dapatkan, beda dengan anak-anak lain yg bisa jalan tanpa perlu ijin, tentang hape yg rajin berdering buat nanyain lagi dimana atau nyuruh cepat pulang
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 16 Januari 2014

Orang Pertama yang Stay Stay Stay

Segala yang berbau pertama memang berkesan. Hari pertama masuk sekolah, hari pertama masuk kerja, kuliah, pertama kali nonton di bioskop sendirian, pertama kali dikasih surprise,  pertama kali ditilang polisi, pertama kali nonton konser, pertama kali ketahuan nyontek,  pertama kali--- Mau ngeselin kek mau nyenengin kek intinya pengalaman pertama itu ninggalin kesan gak terlupakan, rasanya istimewa gitu.

Tapi sampe sekarang aku gak ngerti apa istimewanya cinta pertama, atau cinta pada pandangan pertama. Aku masih ingat dua atau tiga bulan lalu, dimana Adhi pernah bilang kalo cinta pertama itu istimewa, habis ngomong gitu dia langsung ketawa kecil. Aku juga masih ingat status path Kak Fajar, yg kalo ga salah isinya "Bingung mau ngomong apa, habisnya cinta pertama sih." 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 05 Januari 2014

Bleeddddd!!!!

Hari Minggu adalah hari yang tepat untuk dihabiskan bareng adekku, Nanda. Walaupun kami sering berantem gara-gara hal kecil kayak siapa-yang-harus-mandi-duluan, aku-telponan-trus-dia-merasa-aktifitas-nyanyi-lagu-Korea-nya-terganggu, bisa dibilang kami kakak adek yang cukup harmonis. Gak jarang kami suka curhat tentang berbagai topik, tentang sekolahnya, tentang kerjaanku, tentang Chandra yang masih aja ngehubungin dia, tentang Zai yang cueknya bikin gregetan, tentang film Thailand, pokoknya banyak yang bisa aku obrolin sama dia. Sebenarnya dulu waktu jaman sekolah aku gak seintim (?) itu sama Nanda, ceritaan sih ceritaan tapi gak sampe terbuka banget. Aku gak pernah cerita detail apa yang terjadi sama aku, begitupun juga dia. Dulu aku ngerasanya dia masih terlalu kecil untuk tau masalah orang dewasa (mau muntah? silahkan) kayak aku, bisa diliat dari tanggapan sekenanya dengan apa yang aku curhatin. Sekarang semenjak aku kerja, semenjak aku setiap hari kecuali hari Minggu pulang sore, aku mulai ngerasa dia teman curhat yang oke juga. Dia jadi peka sama apa yang aku curhatin, ada respon yang baik meskipun kedengarannya sok dewasa dan rada mojokkin aku, dan rasa simpatinya nimbul gitu. Entah dia yang udah berubah atau dianya emang kayak gitu trus aku baru nyadar, aku gatau juga.

Topik yang lagi hangat-hangatnya kami obrolin yaitu tentang lagunya Eminem, judulnya Kim. Lagu ini gak sengaja ditemukan Nanda pas dia mainin hapeku hari Minggu kemaren.

“Lagu apa ini Ndese?” katanya sambil ngeliatin aku dengan tatapan bingung.  Dia langsung nyetopin lagunya, nungguin jawabanku.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 01 Januari 2014

Walaupun Bukan di Times Square

Rencana muliaku untuk bermanja dengan boneka beruang coklatku dan tidur seharian di tumpukkan komik Detektif Conan hari ini dirusak oleh Kak Fitri. Dari jam dua tadi aku didapuk jadi ojek setianya yang ngantarin dia ke Gajahmada Diponegoro (bener kah ini tulisannya?), Samarinda Square, dan  ke Lembuswana. dalam rangka melaksanakan tugasnya sebagai Chief salah satu produk underwear wanita yang uda digelutinya kurang lebih setengah tahun.

Dan sekarang aku lagi di KFC, duduk di depan satu gelas Pepsi dan kentang ukuran large sambil pasang tampang bete. Eh, sebenarnya gak bete-bete banget sih, aku cuma kesel aja rencanaku gatot, trus juga aku juga kesel karena yakiniku rice gak ada, mocha float juga, pesan fresh garden salad juga gak ada aaaaa rasanya mau kucekek itu mbak-mbak kasirnya, mana mukanya gak ngenakkin banget gak ada senyum-senyumnya. Aku males makan super besar jadinya pesan kentang sama Pepsi aja. Trus juga sebenarnya aku lagi gak laper-laper banget, aku kesini dalam rangka nungguin Kakakku selesai berkutat dengan kerjaannya, daripada aku becukung disitu mendingan aku nongkrong disini. Duduk sendirian. mau keliling-keliling juga males, enek.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com