Sabtu, 28 Desember 2013

Binal SMD48

Pemikir adalah salah satu ciri dari seorang melankolis sempurna. 

Butuh waktu dan banyak pertimbangan untuk memutuskan sesuatu, belum lagi takut sama pendapat orang, bawaannya mikirnya negatif mulu. 

Mungkin gak semua penyandang (?) melankolis sempurna punya sifat kayak gitu, mungkin cuma aku, mungkin. Aku  sering banget bergelut dengan sifat pemikirku. Kalau jalan bareng beli baju misalnya, pasti aku bingung, trus minta pendapat sama teman jalanku, minta pendapat ini bagus kah itu bagus kah, dan akhirnya gak jadi beli. Happy ending. Beda aja kalau aku jalan sendirian, aku ngerasanya lebih gak mikirin aja, yang penting aku suka dan sesuai sama kondisi dompetku, yaudah beli.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 26 Desember 2013

Aku yang Cantik

Niatanku buat nonton film di laptop bulukanku tadi malam buyar ketika aku iseng-iseng buka folder yang isinya tulisan-tulisanku jaman SMP-SMK. Aku nemuin satu file Microsoft Word berjudul Aku Yang Cantik, yang isinya tentang cerpen buatanku sendiri, atau lebih tepatnya cerpen adaptasi bebasku dari komik Jepang koleksi Kak Fitri berjudul Run. Bingung? Jadi gini, aku dulu suka banget sama satu komik yang judulnya Run, khususnya di chapter yang judulnya Aku yang Cantik. 

Ini komiknya,


Berkali-kali dibaca gak bikin bosan. Sampe suatu hari aku mikir coba aja kalau cerita komik itu dijadikan cerpen. Trus aku nyoba deh, aku yang ngerasa gak punya bakat buat nulis cerpen. Serius, aku ngerasa aneh aja kalau nulis cerpen, aku sempat ngiri sama Kartini yang lihai bikin cerpen tentang dia dan idolanya, Big Time Rush. Atau sama Putri, yang rajin mosting di blog tentang kisah khayalannya sekolah musik di luar negeri bareng One Direction. Aku gak bisa ngayal,  gak bisa berimajinasi, gak bisa nyiptain keadaan, bisanya nulis yang aku alamin atau lebih tepatnya bisanya curhat huhu. Dulu waktu SMP kelas satu aku sempat aktif bikin cerpen, terinspirasi dari sinetron-sinetron remaja yang lagi marak waktu itu trus kumodifikasi dengan gayaku sendiri.  Selang beberapa tahun udah jarang nulis cerpen, malah rajin bikin catatan di facebook, bikin catatan yang isinya pengalaman malu-maluin sampe pengalaman ngegalauin someone, dan berlanjut nulis di blog sampe sekarang. Gairah buat nulis cerpen pun ngilang, timbul perasaan aku-gak-bisa-nulis-cerpen-sebisa-aku-nulis-aib-di-blog.  Tapi entah kenapa, waktu aku kegilaan sama komik Run, aku nafsu banget mau jadiin itu cerpen, dan cerpennya ada dibawah ini,

Aku yang Cantik

“Yang bener aja! Gila kamu!”

Suara lantang Dita mengagetkanku. Bukan hanya aku aja, sepertinya seluruh penghuni kelas yang masih tersisa juga kaget akan suara lantangnya yang menarik perhatian itu. Ditujukan untuk siapa ucapannya itu? Ku rasa di sini ga ada yang cari masalah sama dia. Semua pada sibuk membereskan diri, mengingat bahwa bel tanda pulang sekolah telah berdentang sedari tadi.

“Tap-tapi..”

“Ah sudahlah, kamu pikir aku ini cewe apa’an?”

“ Iya deh!”

Braakk!!!

Adegan pintu dibanting menutup percakapan sengit itu. Ditambah dengan hentakan kaki Dita yang tak kalah nyaringnya.  Meninggalkan kelas menyisakan keanarkisan. Lagi-lagi aku harus mengurut kedua telingaku. Dari tadi pagi ni kuping ga ada istirahatnya! Suka duka menetap di kelas IPS.
            “Eeeehh… Damara ditolak yaa! Haha kasian, pantas dia seemosi itu! ” Niken membuka obrolan, habis itu langsung mesem-mesem bareng Chiko. Aku menaruh sapu yang ada di tanganku, lantas bergabung dengan mereka.

            “Oh, jadi tadi Dita ditembak Damara? Wow.. “

            Chiko dan Niken menganggukan kepala, lengkap dengan wajah mesem-mesem mereka. Hasrat ingin tahuku semakin menggelora, membuat mulut ini ingin bertanya panjang lebar.

            “Ssttt.. jangan keras-keras, Na! Cewe sombong itu belum pulang..! Haha, tau nggak, tadi mukanya Damara kayak kepiting rebus. Baru kali ini dia ditolak cewe!  Banting-banting pintu segala lagi, anak kecil banget ya? Hahahahaha!!”

            Aneh banget ni anak, tadi nyuruh aku jangan ngomong keras-keras, lah sekarang malah ketawa ngakak. Niken pake acara mukul-mukulin meja lagi. Semarak banget. Aku jadi gak ikhlas mulutku tadi dibekap pake tangan Chiko yang konon katanya kurang higienis karena hobi makan ikan asin itu.
            “Bukan kok, enak aja! Dasar biang gosip! Gue cincang baru tau rasa loe!”

Sosok jangkung Damara tepat berdiri di hadapan kami. Tangannya meraih kerah baju Chiko, membuat Chiko terangkat lebih tinggi dari Damara. Niken agak menyingkir ke kiri sambil tertawa kecil. Pemandangan seperti itu sudah biasa terlihat di kelas XI IPS 2 setiap harinya. Chiko sering jadi bulan-bulanan Damara. Damara sebenarnya baik, cuman dia paling ga suka dihina semena-semena, apalagi kalau hinaannya itu merempet ke arah fitnah. Chiko orangnya memang suka nebak-nebak  sembarangan, tapi ga semuanya yang dia tebak itu ga betul. Kadang-kadang bener juga sih. Ah Chiko , jadi cowo kok mulutnya ga bisa di-rem. Sekarang giliran aku yang mesem-mesem deh.

                    “Ma-maaf  Dam.. Aku cuma bercanda aja kok..” alasan klise keluar dari mulutnya.
            Damara pun menurunkan Chiko ke haribaan semula. Mengacak-ngacak rambutnya sendiri, mengambil tas ranselnya, lalu melangkah keluar kelas. Masih sempat-sempatnya menyunggingkan senyum manisnya ke arahku dan Niken, pertanda pamit pulang. Hmm… Bad boy yang ramah.

            “Tuh kan.. sudah ku bilang, jangan keras-keras Cha! Aku kan yang jadi kena getahnya! ”

            Keningku berkerut. Heeeeeeeeehhhh ini anak!

            Baru aja tanganku melayang mau mencubit dia, tiba-tiba Niken nyeletuk,

            “Sayang banget ya, padahal Dita cantik begitu.. hampir separo cowo di kelas ini yang nembak dia, eeh ditolak. Semoga Damara jadi korban terakhirnya. Amin.” Doa Niken selicik hati.

            “Makanya tuh.. jadi cewe kok jual mahal banget. Sifatnya keras juga. Kalau jadi perawan tua macam Bu Isna guru sosiologi, baru nyaho!” Chiko menimpali. Lagi-lagi kata-kata pedas keluar dari mulut embernya. Aku dan Niken tertawa serempak. Dalam pikiran kami ternyata sama, sama-sama membayangkan kalau Ditha menjadi perawan tua kayak Bu Isna.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 22 Desember 2013

Gila Marshall

"Di lagunya itu, dia udah maafin Ibunya." 

"Hah? Lagu yang mana?"

"Headlights. Dia sama adeknya udah maafin."

"Oh si Nathan Nathan itu kah? Jadi itu bukan si Nate Ruess kah maksudnya?"

"Bukan. Itu adeknya sayanggggggg."

Zai menutup percakapan itu dengan menampar lembut pipiku. Dan aku cuma bisa ngebales dengan monyongin bibir. Seperti biasanya. 

Akhir-akhir ini, aku sama Zai sering ngebahas soal Eminem setiap kami ketemu, setiap di telponan, setiap di line. Zai penggemar beratnya, dari awal aku kenal sama dia  aku udah tau itu. Cuman kalau dulu sih, kalau dia udah berkoar-koar ngomongin soal Eminem, aku nanggapin sekenanya, kadang suka ngebanding-bandingin sama Adam Levine, dan biasanya berakhir dengan jeritan protesku karena dia telak menjulukiku sebagai wanita penyuka pria berbulu.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 14 Desember 2013

Si Lenka Bilang

Hujan lagi hujan lagi. Pake jas hujan lagi. Menghindari jalan Antasari lagi. Kena ciprat mobil lagi. Kejebak banjir di lampu merah lagi. Histeris pas nembus banjir lagi. 

Akhir-akhir ini hujan rajin banget mengguyur Samarinda. Satu hal yang berarti abu-abu bagiku, bukan hitam bukan putih, gak sedih gak juga senang. Aaaaa apasih. Intinya aku kehujanan lagi hari ini, sama kayak hari-hari kemaren.  Dan karena si hujan aku jadi terketuk buat nulis postingan ini. 

Tapi sebelum ngebahas hujan, aku mau ngebahas soal empat hari tak biasa. Empat hari dimana NCC bekerja tanpa menggunakan koneksi internet. Rasanya beteeee banget. Kerjaan jadi numpuk. Handphone yang harusnya bisa dikerjain hari itu jadi gak bisa dikerjain karena gak bisa bikin RC-nya. CS nulis tangan pake MO, maka aku dapat user yang masukkin dua handphone sekaligus buat diservis, trus out of warranty dua-duanya lagi. Hhhh pengkor tangan nulis MO sama form DP, pengkor juga mulut ngejelasin prosedur. Bubuhan admin pada gak ada kerjaan, ada sih cuman balik lagi ke awal, karena mati lampu jadi kerjaan yang ada gak bisa dikerjain. Jadi yang ada bubuhan admin sama teknisi pada bekumpulan dan beceritaan di ruang tengah, sedangkan CS berkutat dengan user-user. Untung deh selama empat hari itu user gak membinal kayak biasanya, gak membludak. Karena itu jadi banyak waktu kosong yang biasanya dihabiskan dengan bercinta dengan komputer malah di empat hari ini dihabiskan dengan bekumpulan-beceritaan-beolokkan- dan tidur. Seperti biasa aku dikerjain pas lagi tidur, tapi pas hari Jum'at itu aku yang tidur di ruang teknisi didorong sampe ke gudang. Awalnya aku gak habis pikir kenapa pas aku bangun aku udah ada di gudang, aku tanyain bubuhannya mereka bilang aku kesana sendiri, trus bilang kalau aku didorong sama hantu sampe ke gudang, pokoknya bubuhannya gak ada yang mau ngaku kalau ngerjain aku. Besoknya Kak Uun nunjukkin aku rekaman CCTV waktu aku tidur, berikut rekaman CCTV nya,

video

Hhhh udah kuduga pasti bubuhannya ngerjain, mereka tu kayak gak tenang kalau aku tidur, pasti gangguin. Tapi udah biasa sih, biasa banget huhuhuuuuuuuuuuu~

Oke, balik ke topik hujan, hujan yang mengguyur di sore ini. Hujan yang bikin kami mendekam di kantor. Kami yang terdiri dari aku, Kak Indra, Kak Muti, Kak Ira, Kak Yulita, dan Kak Uun menghabiskan waktu menunggu hujan reda dengan kegiatan masing-masing. Kak Indra dan Kak Muti makan bakso, kalau gak salah Kak Yulita sama Kak Ira beceritaan, dan Kak Uun browsing. Kalau aku ngenyotin eh ngabisin susu ultra. Sekitar jam enaman hujan uidah reda, tapi banjir di depan kantor gak bisa ditolerir. Dengan penuh keragu-raguan kami mutusin buat pulang. Kami, tanpa Kak Uun. Tinggal kami para wanita yang jejeritan pas ngeliat banjir yang hampir selutut. Eh, kayaknya cuma aku deh yang jejeritan, ahhhh pokoknya gitu lah.

"Ihh kok takut ya, kok takut ya," kata Kak Ira sambil cengengesan

Akhirnya kami pun menembus banjir dan kemacetan. Banjirnya hampir ngejangkau lutut. Di lampu merah kami ngegeber motor masing-maisng, ngusahain supaya motor kami gak mogok di tengah banjir. Jalanan macet banget, motor dan mobil seolah rebutan pengen jalan duluan, maka udah lampu hijau tapi gak bisa gerak, banyak motor dan mobil di arah lain masih jalan. Setelah dua kali lampu hiaju akhirnya kami bisa jalan kembali menembus banjir. Tapi pas di tengah-tengah jalan, motor Kak Ira mati. Gak lama motorku menyusul. What the f-----!!!!! Aku ngeliat ke belakang, ternyata Kak Muti juga ngegeret motornya, sama yang kayak aku dan Kak Ira lakuin. Di sisi jalan banyak anak kecil, begitu juga di tengah-tengah banjir, ngebantu orang-orang yang nasibnya kayak kami. Terlihat Kak Ira ngegeret motornya dibantu anak cowok, Kak Yulita ternyata juga. Gak lama ada anak kecil datangin aku, nawarin diri buat ngebantu ngegeret motor. Langsung ku iyakan. Trus aku ngeliat di sisi jalan ada cowok yang lagi celingak celinguk.

"Aswin! Aswin!"

Yang dipanggil noleh dengan muka bingung.

"Ini Icha! Icha! Bantuin nah Aswinnnnnnnn."

Aswin langsung turun ke banjir dan ngegeret motorku. FYI, Aswin itu adek kelasku di SMK, aku kenal dia awalnya bukan karena kami satu sekolah melainkan karena dia itu anggota kumpulannya Zai. Lebih tepatnya, dia sahabatnya Rahman, aku kenal Rahman dan jadi kenal sama si Aswin. Setelah dua-tiga kali ketemu aku baru nyadar kalau dia itu adek kelasku, itupun nyadar karena dia sama temannya sempat mau ikut ekskul teater.

Si Aswin dan anak kecil yang pertama bantuin aku pun ngedorong motorku. Banjir masih ganas aja menghadang, bikin langkah kami jadi kesendat. Di sela-sela ngelawan arus banjir aku ngobrol sama Aswin. Nyampe di jalan yang gak ada banjirnya, cukup jauh sih dari tempat motornya mati, motorku gak bisa nyala. Ihhh pokoknya aku ngerepotin Aswin banget. DI depan udah ada Kak Ira, Kak Yulita, dan Kak Muti yang udah selesai dengan urusan motornya, siap pulang. Dengan setia mereka nunggu aku. Sumpah aku langsung trenyuh. Kebersamaan itu indah, apalagi di tengah kesengsaraan (oke, ini lebay) ini, batinku.

Thanks God. Thanks Aswin dan anak kecil itu. Aku pun bisa pulang. Kami berempat menyusuri jalan pulang, masih menemui banjir cuman gak separah yang tadi.

Sampe di rumah, dengan celana lepis yang lembab dan muka cengengesan, aku tepikir kalau banjir yang aku dan bubuhan kantor alamin itu secara gak langsung menguatkan tali kebersamaan kami satu sama lain. Lebih kuat dari tali beha. Aku ngerasa aku kayak dijagain sama tiga kakak yang dewasa dan gak kekanak-kanakkan kayak aku. Aku ngerasa kami jadi tambah dekat gara-gara banjir. Gak cuma karena banjir, karena empat hari tanpa koneksi ke internet juga menguatkan, mendekatkan. Karena gak bisa internetan kami jadi sering berkumpul di satu tempat bareng-bareng. Kami jadi dekat.Aku jadi ngerasa aku punya kakak, banyak kakak. Punya teman yang gak kalah seru dibanding teman jaman sekolah.

Aku jadi ingat sama lagunya Lenka yang judulnya Trouble Is A Friend. Dan aku ngerasa lagu itu cocok buat isi postingan kali ini. Masalah selalu kita temui, dan sebagai manusia itu hal yang wajar. Mau gak mau kita harus 'berteman' dengan masalah, menganggap itu udah jadi bagian dari kehidupan sebagai insan di muka bumi ini ceilahhh. Dan karena ada masalah, kita dengan orang di sekitar kita jadi dekat, baik orang itu terlibat dalam masalah kita maupun gak terlibat, Masalah adalah teman, masalah juga jadi sarana untuk menemankan manusia satu sama lain hohoho.

Udahan ya itu aja sih. Dadahhhhhhh~


Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 09 Desember 2013

Budak Badmood

Si tamu bulanan udah menunjukkan tanda-tanda kedatangannya ke aku. Mulai dari jerawat batu, dan yang mencolok adalah naik turunnya kadar moodku (emangnya mood tu berkadar kah?).

Dari minggu kemaren aku bawaannya beteeeeeee terus. Senin kemaren aku bete karena, gini nih aku cerita ya, nggg aku kan mau beli sepatu, cuman gak dibolehin sama Mama dengan alasan, “Gak boleh jalan malam!”. Iya sih memang gak boleh jalan malam, tapi kalau ada keperluan dan ada teman keluar yang dipercaya, boleh-boleh aja. Eeehhh sekalinya dibolehin kan, itupun aku harus ngambek dulu. Nah Kak Iin tu nitip minta cucikan foto di Antasari, yaudah sih aku ditemani Nanda kesana dulu baru ke tempat aku mau beli sepatu. Rencananya kutinggal gak ku tungguin itu cuci fotonya, nahhh pas Nanda bilang gitu sama mbak-mbak cuci potonya, si mbak bilang, "Bawa uangnya lah?" dengan muka sengak. Ya ampun mbak nya ini, kiranya kami ini mau kabur gitu gak sanggup bayar gitu kah, asli eh gak salah sih sebenarnya minta uangnya itu tapi gaya mintanya tu nah sengak abis hhhhhh. Pulang dari situ menuju tempat beli sepatu aku mencak-mencak kesel. Nanda cuma diem. 

Di jalan kami kebanjiran, sepatu plus celanaku kebasahan huhu. Sampe di tempat beli sepatu yaitu di Clorin, aku masuk dengan sepatu dan celana kebasahan itu. Eeehh sekalinya gak dapet juga sepatunya, gak ada yang ukuran 38 huhu miris. Sudahnya ada money barang yang mau dibeli gak ada, sudahnya gak ada money betimbulan dah barang-barang lucu mau dibeli uu

Kalau tau gitu gak usah kesono deh banjir-banjir. Coba tadi nurut sama mamake. Batinku waktu itu. Sebenarnya itu bukan masalah kan, tapi karena aku lagi badmood jadi makanya hal kayak gitu bisa jadi masalah huaaaaa.

Nah Senin ini aku bete lagi, diperbudak badmood lagi. 

Jadi gini, aku tu mau istirahat sama Kak Maya, aku sama dia tu sama-sama gak bawa bekal. Pilihan makan siang kami jatuh pada ayam goreng ceria yang ada di Pujasera. Jangan tanya aku kenapa itu makanan dikasih nama ayam goreng ceria. Yang jelas makanan itu terdiri dari nasi ukuran minimalis, ayam yang dibacem, tempe, dan sayur sop. Enak bingit, Kak Maya sampe kecanduan mau makan itu terus, cuman nasinya itu nah dikit banget, tapi pas aja sih kalo buat porsiku. Nah rencananya tu kami mau istirahat jam setengah satu, tapi aku masih ada user. Kak Maya manggil-manggil aku ngajakin makan, sementara aku masih berkutat sama userku yang hapenya masuk service sama klaim baterai.

"Duluan aja Kak kalau mau, nanti aku beli sendiri." kataku sambil ngelirik ke Kak Maya yang lapernya udah klimaks. 

"Gak mau Chaaa gak mau." jawab Kak Maya kayak orang sekarat.

"Bentar ya Kak bentar aku satu user lagi." 

Aku langsung ngibrit keluar.. Nuntasin pembuatan tanda terima, ngejelasin tanda terima sekenanya, dan meluncur ke dalam secepat kilat (oke, ini lebay). Selain mau cepat-cepat istirahat, aku juga gak tahan berlama-lama depan userku karena ingus ini lagi giat-giatnya naik turun. Aku pilek dari tadi malam sih, udah diminumin obat juga masih betah aja pileknya nangkring. Bandel emang. 

Lanjut, 

Jadi aku menuju ke lokerku buat ngambil dompet trus siap-siap. 

"Chaaaa, kamu titip aja kah?" teriak Kak Maya dari luar.

"Aku keluar aja Kak." kalau gak salah kujawabin gitu, aku lupa juga hahhh apa sih. 

"Ihh dia udah siap-siap May." Gak lama kedengaran suara Kak Ira.

"Mau bareng kah? Atau sendirian? Kamu sama Kak Fitri kah?"

Dalam hati aku kecewa sih.

"Gak Kak aku sendiri aja." aku masuk ke dalam lagi.

"Beneran gak bareng?" Kak Ira mengonfirmasi

"Duluan aja Kak, aku masih lama ini."

Kak Ira, Max, dan Kak Yulita melenggang keluar kantor. Aku ke ruangan Kak Maya buat ngambil hape sama headsetku.

"Kok bisa kita jadi yang kedua gitu nah." 

Aku noleh ke asal suara, Kak Maya. Aku ngerasa aku penyebab Kak Maya gak istirahat pertama tadi, hahhhh memang salahku sih kenapa lama. Tapi gatau sih tiba-tiba aku bete, bete sama diriku sendiri, dan kalau udah gitu aku dengan gak sengaja dengan alamiahnya menularkan kebeteanku ke orang lain.

"Gara-gara aku ada user tadi Kak." jawabku cukup pelan, tapi mungkin masih bisa terdengar sama Kak Maya. 
Habis itu aku pergi. Tapi sebelum pergi aku ada dengar suara Kak Fajar kalau gak salah dia mau nitip es teh, sayangnya gak ku heranin, yaaaa karena bete tadi. Tapi sebenarnya aku gak bete sama dia, sama Kak Maya juga, enggak, aku bete sama keadaan. Kedengarannya aneh ya, dan munafik, tapi memang begitu kenyataannya. Melankolis gak suka apa yang direncanakannya itu batal, kalau batal dia bakal bete, dan itu jadi landasan kenapa aku bete sama keadaan.

Seandainya user itu tidak datang... 

Keluar dari kantor menuju Pujasera, aku ketemu Kak Ira, Max, dan Kak Yulita, mereka lagi di jembatan penyeberangan. Kak Ira dan Kak Yulita ngeliat ke arahku sambil ketawa-ketawa, dan dengan bodohnya aku malingkan muka. Astaga aku nyesal banget loh sumpah. Trus aku naik jembatan penyeberangan lambat-lambat. Aku ke Pujasera buat beli makan, dan gak ada ngeliat mereka bertiga. Mereka beli makan dimana?

Kelar dengan beli makan, aku balik ke kantor. Masuk ke ruangan dalam tempat karyawan ngumpul, aku ketemu Kak Fajar. Dia lagi duduk dengan muka datar. Biasanya dia pasti negur, manggil binal atau ngeliatin aku dengan tatapan dan muka cengengesannya. Aku diem aja sih, mau negur duluan juga bingung. Terus aku makan lok, nah Kak Fajar tu masuk ngambil makan, lalu teriak ijin ke Kak Maya yang lagi di luar, ijin makan duluan, karena biasanya mereka pasti makan sama-sama. Anehnyaaaa, dia tu makannya di ruang atas, baru kali ini selama aku kerja aku ngeliat dia makan di atas, biasanya biar dia sendirian pasti dia makan di bawah gak pake ke ruangan atas segala. Aku udah mulai nyium gelagat gak beres, Kak Fajar marah kah sama aku? Trus juga Kak Maya, gak ngolokkin aku kayak biasanya, ditawarin makan jawabnya datar aja. Gak enak sumpahhhh. 

Selesai makan, aku ke ruang loker, mau shalat Dzuhur. Pas mau ngambil mukena sama sajadah yang ditaroh di atas bangku, Kak Fajar masuk buat naroh tempat bekalnya di lokernya. Habis itu dia keluar dan nutup pintu keras, lebih tepatnya, banting pintu. Aku langsung kaget, anak binal itu beneran marah sama aku kah? Maish ada tanda-tanda lain sih, kalau aku lewat dia langsung menghindar gitu, biasanya maka sok-sok gangguin, minimal manggil dengan sebutan binal gitu. Jadi tadi seharian aku gak ada ngobrol sama Kak Fajar kayak biasanya, cuman waktu tadi pagi aja pas dia nge-print foto jelekku. Sama Kak Maya juga, hari ini aku gak ada digangguin Kak Maya kayak biasanya selain tadi pagi. Rasanya hampa banget. 

Aku tau aku salah, kenapa tadi aku harus kayak gitu sih sama mereka? Aku tau ini bukan sekolah, bukan tempat dimana aku bisa ngambek dan teman-teman bisa ngertiin. Ini tempat kerja. Teman sekolah sama teman kerja itu beda. Kenapa aku gak bisa ngilangin sifat pengambekkanku ini? Kenapa aku maunya terus-terusan-terusan bergantung sama mood:? Diperbudak badmood? Jadi budaknya badmood?

Sumpah aku nyesel, coba tadi aku nitip aja sama Kak Ira cs, pasti semua ini gak bakal terjadi. Atau coba aku ga terima user itu. Coba aku bisa berubah kepribadian, dari melankolis jadi apa kek asal jangan melankolis, jangan kepribadian yang tunduk dan patuh sama mood. Hhhh, aku gatau harus ngapain besok, minta maaf kah, negur duluan kah, atau gimana, rasanya gak enak banget ngerasain dinginnya kayak gini, gak ada komunikasi, gak ada olok-olokkan. Sumpah ya, aku jadi pengen mereka mendzalimi aku. Kayak biasanya. 

Gatau deh, besok itu bakal kayak biasanya atau ada hal yang gak kayak biasanya yang terjadi. Gatau deh sampe kapan aku jadi budak dari badmoodku sendiri. Gatau deh sampe kapan aku nunggu itu tamu bulanan datang, padahal jelas-jelas dia udah nunjukkin tanda-tandanya. 

Maaf ya Kak, sifat asliku keluar secara gak hormat ke kalian. Maaf..
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 01 Desember 2013

Kaca Helm

Udah dua minggu ini aku rutin jogging sama Ikhsan, Any, dan Dita. Bukan hal yang baru sih sebenarnya, karena sebelum-sebelumnya aku udah lumayan sering jogging bareng, cuman sekarang aja jadi rutin dan ada tambahan anggota baru yaitu Dita. Tempat andalan kami masih sama kayak jaman sekolah dulu, yaitu di GOR Sempaja. Dan masih sama, Any masih aja males buat lari lebih dari satu putaran, cuman bedanya sekarang dia punya temen males lari, si Dita. Tu bedua kalau lagi bersatu padu lari bareng pasti gak sampe dua putaran, yang ada mereka jalan santai sambil haha hihi. Padahal yang getol banget jogging mau kurus itu mereka berdua, malah yang udah kurus kayak aku dan Ikhsan yang getol lari, apalagi Ikhsan tu sampe basah luar dalam basah keringat. Parahnnya lagi Dita dan Any tetap melancarkan kegiatan ngemil mereka. Sumpah ya GOR Sempaja itu banyak godaannya, mulai dari makanan, minuman, sampe baju-baju lucu. Ikhsan pasti geleng-geleng kepala kalau kami terpaku di tempat jualan baju dan sepatu, bahkan sekarang dia mulai berani ngelarang-larang kami buat mendekati tempat-tempat yang berhubungan dengan godaan wanita itu. Tapi gak ngaruh deh, tiga banding satu bo, apalagi kami binal-binal, tambah binal kalau liat baju sepatu dan sebangsanya haha.

Jogging kali ini rada berbeda sama jogging minggu kemaren. Selain Ikhsan yang ngelarang kami dengan raut muka lucunya, ada juga kejadian yang gak diduga yang terjadi di jogging hari ini. 

Pas di parkiran mau pulang, aku dan Ikhsan dikejutkan dengan bunyi keras yang asalnya dari depan motor Dita, Helm Dita jatoh ke genangan lumpur. Gak lama kami dikejutkan lagi dengan bunyi yang gak kalah keras, jeritan si empunya helm.

“Huaaaaa pecah tu pasti!"

Helm nya gak pecah berkeping keping gitu sih cuman mau lepas dari penyangganya, mau dilepas juga gak bisa, jadi nanggung gitu, maka kotor lagi helmnya habis jatoh lagi ke genangan lumpur. Dita pun mutusin buat gak pake helm nya, tapi sebenarnya dia takut kena tilang. 

"Gak ada polisi kok jam segini." kata Ikhsan nenangin.

"Ihh tapi gila aja dari sini pulang ke rumah gak behelm, ihhhh Cha nanti temani aku cari kaca helm ya, ihhhhh.hiks hikssss" Dita udah mulai mewek.

"Iya Dit iya." jawabku.

"Yaudah aku gak usah pake helm." Tiba-tiba Ikhsan ngelepas helm yang udah dipakenya dari tadi.

"Nggg aku juga. Biarin deh diliat polisi, egepe deh." kataku sok berani.

"So sweetnya kaliannnnnnnnnnn aaaa!!! Yaudah ayok cus!"

Dan jadilah kami bertiga menyusuri jalan pulang dengan tidak memakai helm. Tapi pake slayer sih supaya gak kena debu, dan itu yang bikin orang-orang di jalan pada ngeliatin dengan tatapan ini-anak-esempe-baru-belajar-naik-motor-kah. 

"Gapapa Chaaaa, kita pake slayer aja tu." kata Ikhsan pas ngeliat gelagat cemasku.

"Iya sih haha biarin deh gak kenal kita juga."

"Eh coba kita poto kayak gini, aku suka poto yang aneh-aneh tu." sambungnya

"Yeee dasar, kenapa gak daritadi pas masih disana?"

Ikhsan cuma cengengesan.

Kelar dari Juanda 8 rumah Ikhsan, aku dan Dita meluncur ke Awang Long, nyari yang jualan kaca helm Ternyata gak ada, sebenarnya ada sih cuman biasanya sore gak pagi. Akhirnya rencana berubah, dari nyari kaca helm ke cuci helm. Pilihan kami jatuh kepada Plaza Mulya. Eeeeehhhh ternyata pencucian helmnya belum buka. Yaudah deh kami jalan-jalan dulu. Nah kami tu ke toliet. Dita masuk ke bilik (?) toiletnya dan aku dengan sabar menanti di dekat wastafel. Agak lama sih, aku jadi pengen ke bilik toilet juga, ke bilik di sebelah bilik Dita. Pas aku masuk, sekalinya ada benda berwarna kuning-kuning kehijauan dengan anggunnya mengapung di lobang kloset.

"Aaaaaaaa taik aaaaa!!!" aku langsung keluar dan ngebanting pintu bilik toilet. Dan aku muntah. Bungulnya heh.

Gak lama kemudian Dita keluar dari bilik.  

"Hiiiii Dit Dit, kamu tau kah disitu ada ta--"

"Haha iya Cha liat."

"Trus?"

"Trus apa? Biasa aja."
jawab Dita datar


Kami pun langsung pulang. Ehh gak ding, kami melancong ke J.Rep dulu hakhakhak cuci mata. Nah pas udah puas, puas nangis merintih menjerit menginginkan baju-baju disono tapi gak punya duit, kami langsung pulang. Awalnya Dita mau nyuci helm nya di pencucian helm sih kebetulan udah buka pencucian helmnya,tapi gak jadi karena dia buru-buru ada acara di kampusnya. Kami pun pulang, beneran pulang ini.

Udahhhh itu aja postingan kali ini. Gak ada yang istimewa, yang ada cuma aneh. Nggg aneh itu mata pencaharianku dalam ngeblog sih, kalau gak ada kejadian aneh aku gak punya bahan buat mosting. Oh iya, satu lagi yang aneh, sampe rumah aku gak bisa makan, padahal sumpah deh laper bingit, aku tu gak bisa makan karena masih kepikiran yang di toilet itu, sebut saja ia Mawar. Maka di depan rumahku ada acara tasmiyahan, makanan tu pada bekuah bebumbu semua, jadi kalo makan pasti keingatan si Mawar hikssssss. Sampe malam deh aku gak ada makan, yang ada aku ngebo aja di kamar alias tidur, memanipulasi rasa lapar yang merongrong di perut. Kayaknya cuma aku aja deh yang segitu phobia nya (?!) sama si Mawar -__-

Dadahhhhh. Sampe ketemu di postingan berikutnya.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com