Kamis, 17 Oktober 2013

Seharusnya Bohong

Jujur aku kangen hapeku berdering, pertanda kamu nelpon.
Jujur aku kangen percakapan bahasa inggris kita.
Jujur aku kangen setiap alur cerita jaman putih biru, mengalun dengan lembut dari bibirmu, merebakkan aroma nostalgia.
Jujur aku kangen sensasi itu, keadaan itu, keadaan dimana lagu She Will Be Loved nya Maroon 5 ga berarti apa2 buat aku.
Jujur aku kangen impian naif numpang lewatku, yang inginkan kamu itu dia. 
Jujur aku kangen rasa nyaman, rasa bimbang, rasa kesal, rasa ingin menghindar, rasa takut menyakiti, rasa bersalah, yang kamu selipkan padaku satu demi satu dan sukses membuatku terusik.
Jujur aku kangen kamu tuturkan kamu buta dalam hal keyakinan. 

Jujur aku gatau apakah aku dalam keadaan salah atau benar.
Jujur aku gatau ini kangen atas dasar apa.
Tapi jujur aku kangen, kangen yang membingungkan, kangen yg seharusnya gak boleh.
 
Karena seharusnya aku bohong. Membohongi diriku sendiri.
Demi aku. Demi dia. Demi kami.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 07 Oktober 2013

Binal 19

Awalnya aku ngerasa hari ini hari yang mengenaskan buatku. Awalnya aku gak habis pikir kenapa hal-hal yang bikin tenangis nyampur tumplek blek dalam satu hari. Awalnya aku pengen balik ke tahun kemaren aja daripada menetap di tahun ini. Awalnya--

Oke, di postingan kali ini aku mau nyeritain tentang hari ini, 7 Oktober, hari dimana aku nambah umur satu tahun jadi 19 tahun. Tambah tua. Hari dimana keriput dan garis kerutan pada wajah bermunculan, juga rambut yang mulai memutih. Eeehhh enggak enggak belum belum, aku belum setua itu. Intinya aku udah 19 tahun gitu, kalau kata member Sistar 19 sih angka 19 itu angka yang menunjukkan kedewasaan, makanya mereka pilih angka itu buat pelengkap nama unit mereka, gitu sih yang aku dengar dari Nanda. Nah setelah perayaan kecil-kecilan di rumah tadi malam dan dapat kado spesial yaitu ketidakhadiran Zai karena dia lebih milih main PS daripada datang ke rumahku --eehhhh aku tau kok dia habis nyangkul seharian trus kecapekkan huhu anak politani gitu-- aku kembali dapat kado spesial yang datangnya dari bubuhan NCC, tepat di hari ini.

Dari rumah sebelum berangkat aku udah nebak kalau bubuhan NCC pasti gak tau kalau hari ini hari ulang tahunku. Dan bener, sampe di kantor, bubuhannya pada gak tau tau gitu, gak ada yang ngucapin. Ucapan banyak datang dari teman-teman SMK dan SMP, juga dari Zai huhu tu anak ngucapinnya pas 9 pagi maka ucapannya tu gak waras ngedoakan supaya keinginanku buat jadi semok bisa tercapai apaan coba -_- Nah aku tu baca smsnya pas menuju ke ruang atas, ruang dimana teknisi dan admin berkumpul, terus...

"Kenapa kamu senyum-senyum Cha?" tegur Kak Fajar rada ketus. Spontan aku langsung menarik (?) senyumku, lalu ke tempat Kak Uun buat nanya hape.

"Cha, usernya tu, dia komplain, katanya dia mau di software kok hapenya tapi kenapa kamu tulis di RC data hilang not ok?" kata Max

"Iya Icha ni, kasian Muti sudah stres tambah stres, kasian teknisinya, jadi kerja dua kali kan! Semua tu pasti berawal dari CS nya pang!" sambung Kak Maya

"Hhhh aku ni udah pusing ini CS nya lagi kayak gitu!" Kak Muti gak kalah ketus.

"Makanyaaaa jangan main hape terus!"

Kretek kretek rasanya dimarahin kayak gitu. Walaupun itu sebenarnya adalah teguran yang baik buat aku, walaupun memang itu salahku, tapi gak bisa dipungkirin aku langsung netes air mataku disitu. Aku langsung beralih ke Kak Uun dan minta tissue sama dia, pua-pura pilek gitu.Habis nanya hape aku langsung taroh hapeku di atas meja. Aku bertekad gak pegang hape sampe pulang supaya gak bikin salah lagi.

Agak siangan gitu aku naik lagi ke ruang atas buat nanya hape. Lagi ada Kak Fajar dan Kak Uun yang lagi ketawaan. Karena lucu, ya aku ikut ketawa.

"Ngapain kamu ketawa Cha? Gak lucu!" Kak Fajar kembali ketus. Aku kaget gitu, kalau becanda sih gak mungkin soalnya mukanya serius gitu pas ngomongnya. Asli ketus. Maka dia ngolokkin aku cocok sama Kak Uun hhhhh kesalnya tapi aku diem aja sih, antara kesel sama mau nangis juga kenapa semuanya jadi pada ketus gini? Ini bukan Hari Ketus Sedunia kan?

Maka aku dapat user rempong lagi, dia tu beli baterai di NCC nah tapi sampe di rumah hapenya gak mau nyala, Kak Uun bilang hapenya yang rusak eeh sekalinya kucoba pake baterai lain itu hapenya mau nyala, aaaa aku bolak balik gitu naik turun buat nanyain itu hape, sekalinya baterainya ay yang rusak. Pas di turunan tangga aku berpapasan sama Kak Maya,

"Cha kenapa tu matamu merah?" tanya Kak Maya judes.

"Enggak Kak anu Kak ini softlens." kataku sambil sok-sok keperihan.

Aku ngejelasin ke Ibunya itu dengan air mata yang tertahan karena kejudesan bubuhan NCC huhu, sampe user-user yang di belakang yang di kursi tunggu pada bedirian ngeliatin hidungku yang memerah dan mata yang rada bengkak. Eeeh pas udah kujelasin Ibunya mau pulang, dia malah ngomong, "Yaudah terimakasih ya de maaf ya de." Hahaha padahal awalnya dia ngerempong gitu huhu bukan salahnya dia sih kok dia minta maaf ya? -__-

Aku jadi malas buat istirahat, buat makan siang, padahal aku bawa bekal dan laper banget.  Waktu istirahatku yang harusnya satu jam cuma setengah jam, karena kuhabiskan buat shalat dan cuci piring, tugas dari Kak Maya. Gatau tu Kak maya tiba-tiba nyuruh aku cuci piring dengan gaya mandor huhu tapi ku laksanain aja sih. Kelar itu aku balik ke tempat dudukku. Kak Indra ada nanya gitu kenapa aku gak makan, aku bilang aja gapapa. Rasanya males banget ngelakuin aktivitas termasuk ngomong. Tadi siang pas Max ngajak ngomong kayak sok baik gitu mau bantuin aku jadi CS aku heranin sekenanya aja. Perasaan cuma Max Kak Indra, sama Kak Uun aja yang gak ketus hari ini.

Aku pun milih buat buka facebook sebentar buat ngeliat ucapan-ucapan selamat ulang tahun haha, trus beralih ke twitter. Nahhhh pas aku buka twitter itu, kursornya gerak-gerak sendiri gitu. Ku kira cuma nge-hank gitu, aku ngetik aja terus balas mentionan, eeehh sekalinya ada notepad, nanya ini siapa, aku jawab ini icha di samarinda, iihh lupa ku screen shoot sih padahal mau ku liatkan disini. Dia tu nanyain ngapain main twitter, jeng jeng jeng mulai dah ni otak berpikiran ini orang pusat jangan-jangan, ehhh udah dari awal sih berpikiran itu orang pusat, tapi baru ini jeng jeng deg-deg annya. Trus dia bilang lagi oh iya kamu lagi istirahat, Ku jawab aaah bodoknya ku jawab, enggak istirahat ini. Ditanyainya lagi trus kenapa main twitter, mampus deh mampus gak tau lagi dah mau jawab apa, akhirnya aku jawab kalau boleh jujur gapapa mau main aja. Dia balas saya telpon ya, dann nanya nama lengkapku siapa. Bodohnya kujawab lagi aaaaaaaaa!!!! Aku langsung pusing gitu aaaa gimana ini depresi stresss kalau nanti aku beneran ditelpon sama orang pusat aku bakal bilang apa?

"Aaaaa aku kena team viewer!!!" teriak Kak Maya dari dalam. Gak lama dia nyamperin aku.

"Cha kamu kena? Eh apa itu--- hiii kamu kenapa Cha buka twitter? ketauan orang pusat lok!"

"Iya Kak kayak mana ini, dapat SP kah Kak?"

"Biasanya sih Cha, gak dapet insentif tiga bulan. Aku dulu pernah kena team viewer, kena lagi sekarang, untung lagi gak buka apa-apa."

"Ih hayu gak dapat insentif tiga bulan hayu.. Eh itu bahasanya cewek gitu Bu Ira lok itu May?" tanya Kak Fajar sambil nunjuk komputerku.

"Bisa jadi sih. Gak dapat insentif kamu Cha. Kamu sih buka twitter jam kerja. Ini juga kenapa lagi jawab gapapa mau main aja, astaga Ichaaaaa ini tu orang pusat, kamu tu jawab gini seolah olah dibolehkan main gitu nah, padahal kan di jam kerja kan gak boleh, kamu tau kan itu Cha? Ini lagi minta maaf nya baru sekarang, udah offline dia, gak dibacanya pesanmu."

"I-iya Kak iss iya Kak aku  twitteran udah salah kayak gitu.."

"Gapapa kok cha, palingan nanti ditelpon trus kamu minta maaf aja khilaf saya Bu gitu. Cuma tiga bulan aja kok gak dapat insentifnya."

"HAH? IISSS UANGKU TINGGAL SERATUS KAK!!!!!! AAA!!!"

Airmata pun jatuh sampe tumpeh tumpeh. Kak Maya dan Kak Fajar ninggalin aku, sisa Kak Indra yang terus-terusan bilang, "Jangan nangis Cha aku malah mau kena kayak gitu tu gak tekenan-kena." sampe kiamat. Aku tetep nangis, ngerjakan nota juga sampe nangis, sambl ngomong "Take a breath huuffh take a breath" sama diri sendiri. Alhamdulillah rada tenang.

Kira-kira sejam kemudian Kak Maya nyuruh aku online ym. Ternyata Kak Maya ngirimin aku screen shoot twitterku aaaa katanya itu dapat dari Pak Deni kah Pak siapa gitu pokoknya dari HRD. Lagi-lagi aku tenangis huaaa gatau dah lemes deh lemes. Trus pas sorenya, aku dipanggil sama Kak Fajar, katanya hapeku bunyi ada yang nelpon. Eh di cek ternyata cuma ada sms masuk, yaudah ku taroh itu hape di meja teknisi. Gak lama Kak Fajar teriak koar-koar lagi katanya aku dipanggil Kak Muti. Hape kantor pun disodorkan Kak Muti ke aku.

"Cha, ini telpon dari orang pusat."

Gemetar, ku terima hape itu.

"Ha-halo?"

"Iya halo, ini dengan Hairunnisa ya? Saya dari HRD, saya dapat laporan bahwa kamu main twitter di jam kerja yah?"


"I-iya Bu benar saya----"

"Kamu udah tau kan kalau di jam kerja itu tidak boleh menggunakan internet selain yang berhubungan dengan pekerjaan kan?"

"Iya Bu saya tau, saya minta maaf atas kelancangan saya saya lan-lancang Bu saya janji gak bakal main twitter atau sosial media lain..." Aku nangis sesengukkan.
Di sampingku ada Kak Fajar yang sibuk teriak-teriak, "Pecat aja Bu!" Bikin nangisku tambah kenceng.

"Kamu udah berapa lama kerja di NCC? Trus apa yang sudah kamu dapatkan selama bekerja di NCC?"

"Banyak sih Bu, saya jadi tau kerusakan hape itu apa aja, ngg saya udah empat bulan Bu..."

"Oh empat bulan, berarti udah lepas dari masa training ya, kalau kamu saya training ulang lagi, gimana?"

"Iya gapapa Bu saya terima, itu udah jadi resiko saya hiks hiks."

"Oh iya, saya juga ada dengar-dengar, kamu suka tidur ya?"


"I-iya Bu, tapi sekarang udah gak lagi kok..."

"Kamu bisa bedakan antara rumah sama tempat kerja? Kamu suka tidur juga di sekolah?"

"Iya mungkin masih kebawa kebiasaan dari sekolah Bu makanya---"

"Kamu harus bedakan antara sekolah rumah dan tempat kerja!"

"Iya Bu saya mohon maaf, sekarang saya udah gak tidur lagi Bu..." kataku lirih sambil ngapus airmata yang jatoh deras

"Gak penting kamu udah tidak seperti itu lagi, yang jelas kamu pernah tidur di tempat kerja. Kamu saya pecat aja gimana?"

Tediam. Mulai lemes. Tesandar di dinding.

"Cha, ke dalam aja Cha." perintah Kak Fajar kah Max aku lupa juga.

"Bu jangan Bu saya masih mau kerja disini Bu jang---"

"OKE SAYA PECAT!!!!"

"Bu saya mohon Bu---"

Gak ada suara di seberang, yang ada suara kentut putus-putus. Tut tut tut.

Aku langsung teduduk gitu, beringsut ke samping mejanya Kak Muti. Si empunya meja, Max, dan Kak Indra nanyain aku kenapa nangis, dengan nada bicara prihatin.

"Aku dipecat aaaa aku di--"

"Happy birthday to you happy birthday to you!"

Aaaaaaaa pas aku noleh ke belakang ada Kak Maya yang ngakak dan Kak Fajar yang megang kue. Aku langsung mencak-mencak di lantai ngapusina airmata teriak sepuas-puasnya aaaaaa aku kesel tapi senang juga sih. Habis itu aku mukulin Kak Maya yang ngakak ngetawain aku dari tadi. Ternyata aku dikerjain! Yang nelpon itu ternyata Kak Maya, astaga aku kok bisa gak nyadar ya itu suara Kak Maya, aku terfokuskan sam orang pusat sih jadi gak bisa mikir apa-apa lagi huhu. Trus disinisin dari pagi itu juga bagian dari rencana mereka, disuruh cuci piring itu juga, yang viewerin komputerku itu bukan orang pusat tapi Kak Maya yang screen shoot juga aaaaaaa kalian!!!!

Oh iya, ini ada penampakan aku dan bubuhan NCC,

senyum bonus mata bengkak seharian nangis

"Udah puas nangisnya blogger?" tanya Kak Indra sambil senyum-senyum.

"Itu kuenya tulisannya happy birthday blogger, huahahahaha." gatau siapa yang ngomong. Yang jelas aku seneng banget ternyata mereka tau dan ngerayain ulang tahunku trus juga Kak Indra ada bilang ini sekarang kuenya ada lilinnya, tadi malam kue tanpa lilin ya, huahahaha liat di instagramku tu. Meskipun mereka tau hari ini ulang tahunku, tapi aku gak nyangka bubuhan NCC ngerjain aku total kayak gini huhu

"

Nah setelah tiup dan puas ngakak, aku ditaburin sama bedak tabur gitu sama Kak Muti. Masih belum cukup, Max nyuruh aku keluar katanya nanti keliatan di CCTV. Sebagai anak yang polos aku nurut aja, eeehhh pas keluar byurrrrrr aku disiram air sama Max, maka airnya tu bebusa gitu air Rinso jar Max aaaaaaaaa!!!!!! Sebenarnya sih ada fotonya waktu habis disiram banyak fotonya, cuman di bawah ini satu-satunya aku keliatan lumayan daripada foto yang lain huhu




Buannya ngakak gak alang-alang. Kata Kak Muti aku ini enak betul dikerjain. Trus juga bubuhannya itu sebenarnya tau aja kalau aku nangis tadi pagi huhuhu dasar kalian ya binal semua~

Aku senang banget, aku ngerasa aku punya rumah, aku ngerasa aku kini jadi bagian dari mereka. Thanks a lot guys :*

Udahan ya, mau make a wish dulu. tadi di kantor gak sempet. Kalau mau kasih kado langsung anter ke rumah aja ya huahahaha. Dadahhhhhhh.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 05 Oktober 2013

Ah Kamu

Kamu jadi orang lain kalau malam minggu. 
 Kamu gak bisa bawa aku pergi bareng kamu karena kendala ijin.
Kamu milik mereka bukan milikku. 
Kamu ketawa bareng mereka bukan bareng aku. 
Kamu ngabisin malam bareng mereka bukan bareng aku. 
Kamu jadi orang yang selalu berhasil bikin kangen rindu nyesek. 

Ah kamu. Kamu. Ya kamu.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 04 Oktober 2013

Hai Okto!

Namanya juga hidup, ada saat senangnya ada juga saat sedihnya, nyampur kayak gado-gado, ada juga cingurnya hmmm laperrrr. Sama aja kayak Icha, aku, namanya juga Icha ya pasti ceroboh dan pelupa hahhhh apasih. Sama kayak blog, namanya juga blog isinya pasti curhatan, eh gak semua blog sih, tapi yang jelas di blogku itu isinya curhatan semua, pada gak penting lagi. Iya enggak?

Dan di bulan ini, bulan Oktober, ehhh aku mau senyum bentar boleh enggak? Haaaa fokus fokus!

Memasuki awal oktober yaitu tanggal 1, NCC mati lampu, sedaerahan Soetomo sama Cendana juga kalo gak salah. Berhubung NCC belum ada genset huhu kasian kan dasar orang pusat ni gak care, jadi kami pada males kerja, aku sama Kak Indra males ngelayani user soalnya pake MO buat tanda terimanya, jadi pada hari itu lumayan banyak sih user yang terusir karena kami udah nakut-nakutin dari awal biayanya mahal apa segala macem huahahahahaha. Dasar CS biadab.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com