Jumat, 20 September 2013

Nasi Rasa Mocha

Kata 'menyebalkan' artinya ngeselin, ngebetein, keadaan yang ngejengkelin buat suasana hati kita jadi jelek, sesuatu yang gak sesuai dengan apa yang kita mau, sesuatu yang ngerugiin kita, sesuatu yang bikin muka kita jadi cemberut masam, sesuatu yang gak enak banget. Itu pengertian menyebalkan diihat dari kacamata berpikirku. Mungkin semua orang berpikiran sama seperti yang aku pikirkan tentang arti menyebalkan. Tapi lain halnya dengan apa aja contoh keadaan yg menyebalkan itu. 

Bagi Kak Ira, dengar kabar kalau idolanya ketabrak truk dan ada yang kena kanker otak adalah hal yg menyebalkan, tapi enggak buatku karena mereka bukan idolaku. Kak Indra bete setengah mati seharian karena pacarnya yg biasa dia panggil Sus, nomornya ga aktif dari tadi malam. Dia uring-uringan gak dapat sms dari Sus, dia ngubungin ke teman-temannya Sus sampe ngubungin ke mamanya buat tau Sus gimana kabarnya. Kalau aku jadi Kak Indra, mungkin aku gak segetol itu. Aku juga ga bakal cemas uring-uringan karena aku sendiri juga udah terbiasa gak smsan ngasih kabar ataupun dikasih kabar tiap hari sama Zai huhu. User tadi pagi yang sombongnya minta ampun karena dia katanya pernah kerja di NCC trus juga pas aku ngejelasin tanda terima malah aku dibilang salah dan disuruh buat belajar lagi, bikin Kak Muti sampe pasang status di ym nya. Bagiku lucu aja sih itu user, gak nyebelin-nyebelin banget, masih mending daripada user yang minta backup-kan kontaknya yang sampe seribuan

Gak semua yang kita anggap menyebalkan itu menyebalkan juga buat orang lain. Kejadian tadi siang di kantor bikin aku tambah yakin kalau makna menyebalkan itu relatif.

Aku sibuk banget hari ini, gatau kayaknya user lagi beringas-beringasnya, bejibun datang maka pada gak sabaran semua. Kak Muti ijin pulang cepat, kasian dia meriang gitu pas istirahat dia sampe berselimutkan blazer punyanya. Aku belum ada istirahat sampe jam tiga, nah aku tu kelaperan sih kelaperan, ngeselin banget sumpah bawaannya jadi gak sabaran gitu sama user kayaknya aku banyak merangut deh huhu beda banget sama Shinichi Kudo yang malah suka bekerja berpikir mecahkan kasus kalau lagi dalam keadaan perutnya kosong. Tuh kan dapat lagi contoh menyebalkan itu relatif. Nah pas jam tiga itu aku langsung ngebut ke dalam, istirahat, sebelum ada user yang datang lagi. Aku gak bawa bekal, trus mau keluar juga panas banget, maka aku lagi laper banget sumpah, niatnya mau delivery tapi kenapa ya pas aku hubungin 14022 itu gak bisa, pake 0541 di depannya juga gak bisa, ini nomornya yang salah atau hapeku yang lagi error gak mau dipake nelpon atau akunya yang bego gatau juga uu Akhirnya aku putuskan buat keluar aja pake motor, aku mau makan batagor di kampus sebelah esemka. Ehhh sekalinya tutup aaaa yaudah ay aku terus aja ke PM., KFC jadi pilihan.

Udah sampe disana lok aku sempat bingung sih makan di tempat atau pesan take away, yaudah akhrinya yang kedua jadi pilihan, mengingat Kak Indra hari ini dapat shift pulang jam 4. Udah kan trus pulang lang lang lang, ehhhh aku sempetin buat cuci mata dulu di J. Rep huahaha rembes-rembes. Aku minum mocha float ku dikit nyantap gitu, trus ku jadiin satu di plastik yakiniku rice ku. Nah pulang kan, beneran pulang ini, tapi pas di jalan belum jauh dari PM, aku ngerogoh-ngerogoh kantong celanaku, trus hapeku tu gak ada di kantong. Aku langsung menepi dan behenti, kelabakan nyari itu hape pink eehh sekalinya ada di kantong belakang celana. Trus aku teliat kantong plastik yang kucantol di cantolan motor, kayak ada yang aneh gitu, kubuka lok itu plastik eehhh sekalinya mocha float ku tumpah, seplastikan itu banjir jimus tumpah ruah aaaaaa parahnya lagi pas diliat-liat yakiniku rice ku warnanya jadi kecoklatan gitu aaaaa jadi korban tumpahnya mocha float aaaaaa sekali lagi aaaaa!!!! Tanpa babibubebo lagi aku langsung ngegeber motorku pengen cepet nyampe kantor, lah sekalinya aku denger ada bunyi-bunyio aneh dari bagian depan motorku, ternyata plat nomorku lagi dalam posisi temiring gitu mur nya lepas aaaaaa!!!!! Pasrah, aku tetap ngegeber motorku dalam keadaan bunyi teketeketek itu.

 Udah nyampe lok di kantor dalam keadaan lagi ngejinjing plastik KFC yang kebanjiran mocha float, aku dihadapkan dengan user yang tumplek blek di kursi tunggu. Aku masuk ke dalam trus ngeliat nasiku yang ya allah makin kecoklatan aja huhu rasa mau nangis eh udah nasinya dikit gini maka aku laper banget lagi malah nasinya ketumpahan mocha float. Aku nekat makan itu nasinya dan...

"AAAAAAAA MANIS BANGET INI NASINYA!!!"

"Apa itu Cha?" Kak Maya ngelirik

"Yakiniku rice Kak, tapi ketumpahan mocha float."

"Hah? Kok bisa?"

"Iya tadi aku minum dikit mocha floatnya trus kugabung ke masukkin ke dalam satu plastik sama yakiniku rice nya, eh gataunya tumpah tadi di jalan, untung kena nasinya aja gak sampe ayam-ayamnya."

"Oh bisanya tunah coba dipisah plastiknya. Nyantap pang aku Cha."

Kak Maya gak nyantap nasinya, tapi ayamnya, dia gak gila kayak aku udah tau ketumpahan masih dimakan aja. Untungnya ada beberapa suap nasi yang gak teikut rembesan mocha float nya, jadi aku gak makan ayam tok sama selada. Aaaa sifat ceroboh tu ada obatnya gak sih uu

Awalnya aku kesal sebel banget sama kejadian ini, tapi kalau dipikir-pikir kalau gak ada kejadian ini, postingan ini gak bakal ada, karena 50% postingan ku di blog bertemakan keceroboihanku dan kejadian malu-maluin yang aku alami, itu 'sumber mata pencaharian' ku dalam menghidupi blog ini huhu miris ya. Tapi lucu, kalau ngingat-ngingat lagi jadi ketawa, aku sih suka aja kalau ada kejadian yang gak diduga itu terjadi. Kalau kata Nina sih, "I love being weird", yang aku iyakan banget.

Oke, inti postingan ini sih tertawakan aja apa yang terjadi sama kita. Kalau lagi sedih, senyum aja walaupun dipaksakan, pasti jadi lega. Kesel bete sebel nangis itu boleh sih, cuman kita harus syukurin apa yang udah terjadi di kita karena di balik itu pasti ada maksud dan hikmahnya ceilaahh.

Nggg udahan ya, sebelum aku tambah sok-sok bijak lagi. Dadahhhh~
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 19 September 2013

Bertemu Mikail

Hahhhhh, akhir-akhir ini aku terlena dengan twitter. Terlena berat. Kerjaanku tiap hari buat mengawali pagi yaitu ngecek mention, bales mention,  liat-liat timeline, hibakin timeline, stalk tl mulai dari orang yang famous sampai yang alay, siangnya kayak gitu lagi, sorenya tambah membinal lagi di twitter. Gak biasanya aku segitunya sama twitter, twitteran sih twitteran tapi biasa aja buat selingan gitu aja, gak sampe bikin aku lupa kalau aku punya blog. 

Serius, aku beneran lupa kalau aku punya blog. Aku gak ada mosting atau sekedar nengokin blog buat ngeliat total tayangan lamannya, hal yang selama aku punya aku blog aku lakuin terus. Hal yang sebenarnya biasa aja sih kalau gak dilakuin, tapi aneh buatku, buat seorang blogger yang ngerasa kalau blog adalah 'orang' yang selalu ada buat aku kapanpun. Pas tadi pagi tiba-tiba tepikir, "Apa kabar blogku ya?" dan alhamdulillah kabar blog baik-baik aja gak ada bekas pembobolan maling atau perampokan atau gimana.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 11 September 2013

Putar Lagu Blink-182

Pagi tadi aku buka twitter, dan seperti biasa ngebuka mention, dannnn ada satu mention dari Chintya binal yang isinya tentang kangen main Truth or Dare bareng. Satu kalimat yang simple, dan se-simple itu juga aku lansung tenangis. 

Gak cuma kamu yang kangen Chint.

Terbayang muka buannya yang beraneka rupa, kepribadian mereka yang dari normal sampe yang abnormal. Terbayang kelas XII AP 2 yang paling pojok dekat parkiran.
Terbayang penghuninnya.
Terbayang ricuhnya kelas itu kalau ada yang dihukum di depan kelas.
Terbayang betapa senyapnya kelas itu kalau ada Bu Dina atau Bu Tutik lagi ngajar.
Terbayang gimana muka-muka ngantuk para penghuninya kalau lagi ada pelajaran Bu Neni.
Terbayang betapa sumrigahnya pas jam istirahat udah tiba.
Terbayang masa-masa capeknya belajar menjelang UAS, UN, Uji Kompetensi.
Terbayang kerusuhan dan banyak tubuh-tubuh bergeletakkan di lantai kelas pas pelajaran kosong. Terbayang muka-muka bete sampe muka cengengesan para penghuninya begitu tau mereka harus ikut remedial.
Terbayang masa-masa pas main kartu remi trus yang kalah ditaburin bedak tabur bayi sampe si empunya bedak itu marah karena bedaknya dipake kebanyakan.
Terbayang sang ketua kelas, Ikhsan, yang rela disuruh-suruh ini -itu sama anak-anak kelas AP 2.
Terbayang kejahilan kebinalan yang dilakuin pas jam kosong pas jam istirahat bahkan pas pelajaran sedang berlangsung, kayak nyanyi-nyanyi dengan suara sapi mau dikurban, narikin tali beha teman, potoin teman yang lagi tidur, ngolokkin guru yang hari itu pake baju rada aneh.
Terbayang muka-muka capek para penghuninya di sore hari habis bimbel.
Terbayang makan mie ayam sama Dea dan Dina dengan uang pas-pas an.
Terbayang belajar matematika sama Reni dan pas nyampe di nomor paling buntut pun masih belum ngerti apa itu matematika.
Terbayang asiknya nonton film di laptop mulai dari film percintaan, komedi, horror sampe horror banget sampe bikin bergidik ngeri dan nimbulin spekulasi tak harmonisisasi antara umur dan apa yang disajiin di film itu yaa you know it lah my mean *vicky prasetyo lewat*
Terbayang grasak-grusuk penghuninya yang sibuk ngerjakan peer di pagi hari.
Terbayang main Truth or Dare sampe ngakak guling-guling pipis di celana.
Terbayang Chintya dan Dina yang bolak-balik ke WC tanpa kami tau tujuan dan maksud sebenarnya. Terbayang Any dan Denada yang sempat berseturu tapi habis itu baikan dengan cara yang lucu.
Terbayang gimana ramenya ngegosipin temen yang pinter tapi pelit hahaha.
Terbayang----- ya oloh apa aku harus tulis semua yang terbayangkan tentang sekolah? Banyak, terlalu banyak, dan aku kangen. Kangen berat.

Ada yang kangen sama masa-masa SMA atau SMK nya? Yuk mari merapat.

Mungkin kita masih bisa smsan, telponan, berhubungan lewat sosmed, buat nuntasin rasa kangen kita. Mungkin kita masih bisa ngeliat foto-foto masa lalu masa dimana kita sama mereka. Mungkin kita masih bisa ketemu mereka, ketemu teman-teman SMA/SMK. Mungkin semua itu  bisa ngobatin rasa kangen kita. Nggg, mungkin cuma bisa ngeringanin, bukan ngobatin nyembuhin. Karena yang diinginkan seseorang yang lagi kangen sama masa-masa indahnya waktu dulu, adalah bisa kembali ke masa itu. Sayangnya, kita gak punya laci mesin waktu kayak Doraemon. Waktu terus berjalan, dan kita gak bisa mundur ke waktu yang kita inginkan.

Ketika kita udah diluluskan, udah dilepaskan dari sekolah kita, kita terpencar dengan teman-teman kita, dengan sahabat-sahabat kita. Kalaupun bisa ketemu, suasananya udah beda. Dunianya udah beda. Ngatur buat bisa ketemu juga susah. Yang satu bisa hari Minggu, yang satu gak bisa. Yang satu bisa siang, yang satunya gak bisa bisanya malam. Waktu buat sama-sama jadi mahal, gak semurah bahkan segratis waktu masih sekolah, waktu masih sekelas, waktu masih berstatus sebagai pelajar. Kita gak bisa beli, dan memiliki waktu itu, kita cuma bisa mengenang.

Dan sekarang aku mosting ini karena aku kangen. Aku dengerin lagu Blink-182 yang I Miss You juga karena aku kangen. Bukan karena judulnya aku milih itu lagu buat jadi original soundtrack postingan ini, kangen ini, tapi karena itu lagu ngeingatin aku sama Ikhsan dan Wahyu yang dulu saban hari nyanyiinnya dengan gaya slengean, yang cuma kedengaran "miss you" nya doang lirik yang lain enggak. Dan sekarang aku nangis pas dengerin lagu ini, bukan ketawa cekikikan kayak dulu.

Huufffhhh. I miss you. I miss you all. 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 01 September 2013

Mamamia

Sebagai penyandang tekanan darah tinggi, gak aneh kalau ada aja yang kena semprot Mama tiap harinya. Mulai dari masalah sepele sampe yang pelik. Dan kalau udah marah sama salah satu orang di rumah, orang rumah yang lain bakal kena getahnya. Mau gak mau. 

Contohnya kayak Kamis pagi, Mama tu marah sama Nanda gara-gara Nanda itu udah jam setengah tujuh belum siap-siap, masih sibuk becungkung di kamar, mungkin gara-gara nyiapin buku. 

"Ngapai aja kamu di atas sudah jam berapa ni! Nanti Nurul datang tu kamu belum siap!"

Nanda cuek, dia lebih milih sibuk bergumul dengan maskaranya daripada dengerin ayat-ayat suci Mama.

"Nanti gak sempat lagi sarapan, sudah tadi malam gak makan pagi gak makan lagi! Gak usah bebulu-buluan mata segala hah!"

Yang diomelin langsung ngelepas benda yang dimaksud si pengomel, trus pergi ke dapur. Mama terus nampangin muka keselnya sekaligus geleng-geleng kepala, terus ngalihin pandangan dari Nanda ke layar tipi. Kebetulan di tipi lagi ada tayangan acara Mamah dan Aa' Curhat Dong, acara favorit Mama yang rutin ditontonnya tiap pagi.

"Mak, umurnya Mamah Dedeh ni berapa yok?" 

"Sssttt kamu tu! JANGAN NYARING-NYARING! KHANSA TIDUR TU!"

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com