Rabu, 31 Juli 2013

Dianggurin Komputer

Komputerku masih betingkah pemirsaaaa. Eos nya masih gak mau book in gak mau pickup, NOL nya juga angin-anginan kadang mau kadang enggak. Buka twitter facebook juga gak mau, pasti ada tulisan untrusted connection gitu tiap mau buka. Kata Kak Muti kalau twitter sama facebook itu kemungkinan besar dikunci, diblokir sama orang pusat. Huuuffhhhh insiden team viewer. Anehnya kenapa blog ku ini gak diblokir padahal aku kan seringnya buka blog haha, Kalo twitter facebook diblokir dari komputerku sih gapapa, memang salahku juga sih main socmed, d tapi masa Eos sama NOL ku ini juga ikut dikunci? Gimana aku mau kerja? Sumpah deh bete banget udah nolak user yang mau repair, gak enak hati juga sebenarnya main oper user ke Kak Muti atau Kak Indra. Mana hari ini rata-rata pada repair, yang ngambil cuma satu. Trus juga banyak lagi RC yang belum dipickup aaaaaa  Hape dealer juga banyak aaaaaaa aku kangen pengen bikin RC dari komputerku sendiri u,u

Mau ngeblog juga bingung mau mosting apa, sumpah deh cuma ini aja yang tepikir buat diposting kali ini. Bener-bener dah gak enak juga ya gak ada kerjaan sama sekali tu hiksss. Aku udah lama sih ngadukan ini ke Kak Rama tapi masih nunggu konfirmasi dari pusat. Huufffhhhh moga komputerku ini cepat-cepat ditindaklanjuti ya.

Aku sih ngarepnya mudahan hari ini banyak pengambilan aja daripada repair. daripada aku nganggur kayak gini, daripada aku ngerecokkin komputer Kak Indra sama Kak Muti terus, daripada aku ngelongo bengong sementara yang lain pada bikin RC, daripada aku diangggurin sama komputer binalku----

Dahhh.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 29 Juli 2013

Obat Kuat Mana Obat Kuat

Malam Kamis kemaren Zai ke rumah. Hal yang biasa sih, setelan mukanya yang cengengesan setiap kali kami bertatap muka juga biasa. Tapi pas dia komen soal....
.
"Apaan blogmu tu, takut kehilangan takut kehilangan! Putus aja enggak, takut kehilangan!"

Aku langsung buang muka. Dia gak suka kah aku nulis gitu? Hah?

"Yasudah nanti kuhapus! Postingan yang mana sih yang mana sini nah kucatat!"

"Semuanya yang baru-baru tu pang."

"Apa yang judulnya apa?"

"Mana ku ingat. Pokoknya semuanya hahahaha over dasar ."

"Kalau over gausah dibaca, siapa suruh kamu baca?"

"Orang aku ngikuti blogmu kok otomatis teliat yang baru-baru hahahaha over over!"

Seterusnya aku diem sambil tetep buang muka ditambah dengan balik badan, melancarkan jurus meraju, walaupun aku tau Zai bakal tetap keukeh ngeledek postingan blogku yang dia bilang over itu. Aku ngerasa aku gak over alay gitu kok nulisnya, lagian kenapa sih dia gak suka gitu kah aku mosting-mosting tentang hubungan kami? Bukan sekali ini aja kok aku mosting tentang apa yang aku rasain ke pacar, dulu juga pernah, tapi tanggapan mereka gak senyebelin tanggapan Zai. Yang ada mereka senang atau muji gitu atau apa gitu gak ngolok.

"Meraju dia meraju.."

"Iya-iya nanti kuhapus kok kuhapus pang."

"Gak usah dihapus, blogmu juga tu." jawabnya cuek.

Itu dah kenapa aku gak bisa meraju sama dia, karena dia cuek itu, dia gak ngeranin aku kalau aku lagi meraju. Yaudah jadi aku membatalkan niatanku buat diam seribu bahasa dan ngobrol sama dia seolah dia gak ada bahas-bahas soal blog. Eeeeh tapi pas pulangan dia bahas lagi ngolok lagi, apa aku gak kesal hhhhh sumpah gak habis pikir tu orang gak suka aku nulis tentang dia dan perasaanku. Tapi kalau dipikir-pikir lagi sih mungkin akunya yang lebay kali ya mosting-mosting tentang gituan, aku gak nyadar gitu kalau Zai bukan tipe orang yang suka mengekspos hubungan percintaannya.

TAPI GAK USAH PAKE NGOLOK JUGA DONG HHHHH KAN GAK ALAY-ALAY BANGET TU POSTINGANKU!!!

Fhuuuhhh, sabar Cha sabar. Hak nya dia kok komen-komen soal postinganku, emang alay kali ya, iya kan?. *lempar senyum

Oke, kita ganti topik ya. Nah tentang besoknya deh, yaitu hari Kamis. Di hari itu lagi sepi user, ditambah dengan kebosanan tingkat tinggi yang mendera. Seperti biasa kalau keadaan kayak gitu aku buka blog binalku ini sih, Kak Muti main Spider Solitaire, dan Kak Indra kalau gak salah browsing resep masakan di Google. Kak Maya yang kayaknya juga bosen pun keluar dari ruangannya, dan ke tempat CS.

"Eh Cha kamu tau gang Dolly gak?"

"Hah apa itu Kak?"

"Kamu gak ke gang Dolly kah Cha?'

"Ohhh enggak Kak aku mangkal di Vorvo aja."

"Hahahaha coba searching Cha gang Dolly."

Aku menuruti perintah Kak Maya. Eh ternyata itu gang Dolly ada di Surabaya, sebuah lokalisasi yang bahasa halusnya wisata seks di Surabaya. Kalo disini itu sejenis kawasan Kinibalu sama Vorvo atau Solong Durian gitu. Kak Muti, Kak Indra, dan Kak Maya merapat waktu aku buka situs tentang gang Dolly itu. Kami ngakak sengakak-ngakaknya, bulan puasa gini ngeliat yang gitu-gituan hahaha gila eh. Sempat takut sih ada team viewer -aplikasi pengawas dari pusat gitu yang mantau kita gak boleh browsing atau facebookan atau ngelakuin hal-hal lain di komputer selain berhubungan sama kerjaan- nyala gitu tapi ternyata sampe kami kenyang buka-buka tentang gang dolly juga gak ada team viewer.

Tapiiiiiiii pas hari Jum'atnya, pas aku lagi ngedit postinganku yang dulu-dulu, aku kena team viewer. Ternyata gak cuma aku aja, Kak Muti juga kena. Dia kesal mati-matian, soalnya dia cuma main Spider Solitaire, cuma main aja gak browsing, sampe Spider Solitaire itu gak bisa dibuka kayaknya diblokir. Kak Indra juga kena, Kak Maya kalau gak salah juga. Bubuhan teknisi juga kena. Kak Muti keselll banget sampe pasang status ym bertubi-tubi. Aku cuma bisa pasrah waktu Kak Muti ngedumel.

"Bete betul hhhhh aku tu capek kerja terus aku ni juga butuh hiburan taulah! Hhh biaraja si Eko -orang pusat- baca!"

"Rama, waktumu sudah habis Rama! Demi Tuhannnnnnn!!! Eh coba ya aku ngomong gitu  ke depan CCTV lok baru orang pusat liat, baru kita anu tu apa tu yang tarian gila tu."

"Ohh harlem shake."

"Nah iya kita harlem shake langsung fuck fuck fuck you!"

Spontan aku nyemburin ngakak gak tendeng aling-aling. Trus aku kepikiran sih, kami ketiban team viewer ini gara-gara buka-buka tentang gang Dolly kah? Pas Jum'at nya itu hapeku juga mendadak error sih, mendadak gak mau mutar lagu, mau sih tapi suaranya gak mau tekeluar, aku mendiagnosa speakernya yang bermasalah. Aku lepas baterai lepas simcard lepas mmc kurang lebih kali aku kaya betty la peak skrg eh maaf itu ketikan Kak Muti binal. Lanjut, nah terus aku nangis lok langsung bontang-banting tu hape asli depresi deh hidupku hampa tanpa musik maka gak bisa dipake buat nelpon, gak kedengeran suaraku maupun suara orang yang nelpon aku, Ini gara-gara liat gang Dolly kah, iya kah, janji dah aku gak liat gang Dolly lagi, janji dah aku gak nyangkutin hape ku di helm lagi kalau lagi di jalan, janji dah gak dengerin lagu waktu mandi, jeritku dalam hati. Setelah kurang lebih lima belas menit, aku pasang lagi, alhamdulillah akhirnya mau tekeluar suaranya hohoho gak jadi ke Samsung Center syalalalala.

Sabtunya, komputerku aneh. Mau buka eos tapi gak mau book in sama pickup, sebagian konten gak berfungsi. Aku udah restart komputerku tapi tetap gak mau juga eos. NOl ku juga gak mau, kadang mau kadang enggak hhh bete banget. Jadi aku gak bisa nanganin repair karena gak bisa bikin RC eosnya kayak gitu, jadi aku bisanya nanganin yang pengambilan aja. Eh tapi tetap aja sih ada user yang datangin mejaku buat repair. Termasuk user Lumia yang rempongnya minta ampun, sok pinternya itu loh jengkelin. Dia itu baru beli hapenya tadi malam di BC, nah terus hapenya tu tombolnya gak fungsi, itu harus diservis lok, tapi dia gak mau alasannya baru beli masa udah diservis. Masa dia minta klaim yang baru di NC, kalau mau klaim kenapa enggak di counter tempat belinya sih, trus dia minta aku nelpon ke counter Balikpapannya. Ihhh aku tambah bete lagi pas si user itu bilang "Ini kan berlaku untuk sluruh Indonesia, apa gunanya ini kalau gak bisa klaim disini?" sambil nunjuk kartu garansi. Trus ku jelasin itu bukan buat klaim tapi buat service gak dikenakan biaya, tapi tetep aja Bapaknya ngeyel. Setelah pengalotan yang cukup lama sama Bapaknya itu akhirnnya dia mau diservisin handphonenya, dengan songongnya dia bilang , "Cuma itu kan solusi satu-satunya yang Mbak kasih." Yeee aku tadi bilang kalau mau klaim aja atau tukar sama yang baru ke counternya eh Bapaknya gak mau alasannya kejauhan Samarinda-Balikpapan, maka tadi pas Bapaknya mau nelpon dan nyuruh aku nelpon ke counter Balikpapan, hapenya tu gak bisa dipake buat nelpon, kayaknya sih kartunya yang bermasalah. Pas aku tanya potongnya dimana Pak dia bilang di counternya. Aku saranin lok potongnya di Grapari aja soalnya itu kemungkinan besarnya orang counternya salah motong, eeeh Bapaknya marah-marah gak mungkin salah Mbak itu orangnya motongnya pake alat kok huhu biat pake alat tapi kalau gak sesuai ukuran ya sama aja boneng -_- Keselnya lagi dia nanya disini ada kah nomor Balikpapan, hellloooo emang disini harus nyimpen nomor-nomor counter-counter seluruh Kalimantan Timur se-Indonesia gitu? For what? pas aku bilang kami gak punya Pak adanya nomor-nomor sesama Nokia Care Center, eh dia ngeyel lagi bilangnya belinya di Nokia Connection setara sama Nokia Care Center trus marah-marah pas dibilangnya itu counter jual hape Pak kalau disini service center. Mati aku matiiii rasa mau kustempel sekujur muka pake stempel pengambilan hhhh!!!!!!!! Nah Bapaknya mau servis lok, jadi aku buatkan RC. Tapi berhubung komputerku lagi gila jadi aku mau nebeng komputer Kak Muti, tapi (lagi) Kak Muti lagi ada user, Kak Indra juga. Alamak, akhirnya aku ke ruangan Kak Maya nebeng komputernya, kesempatan juga buat muntah bukan di depan Bapaknya padahal gara-gara Bapaknya itu. Udah selesai lok RC nya, udah kujelasin juga prosedurr-prosedurnya, eh tanpa disuruh dia baca tulisan-tulisan bejibun di RC itu, buat apa juga palingan dia gak ngeti juga! Aaaa mbari muar mukanya sumpah deh  gayanya ituloh udah sok pinter ngeyel ngeremehin lagi.

Senin, yaitu hari ini, komputerku masih gila. Aku pun kembali numpang sana-sini buat bikin RC, dan juga kembali mampangin plang 'pengambilan' di mejaku. Bete juga sih kehilangan user dan jadi ngerepotin CS lain. Untungnya hari ini gak ada user rempong. cuman ada yang ada itu dumelan-dumelan dari Kak Muti dan Kak Indra yang sukses bikin aku ngedumel juga dengan tema yang sama kayak mereka: "Kapan gajian?", "Tanggal 31 lama banget ya?" "Di tempat lain gajian udah dicepetin, disini mana?" dan sebagainya. Kami jadi gak semangat kerja, sumpah gak semangat banget. Di ym Kak Indra pasang status2 tentang dompet karing, Kak Muti tentang ngedumel, sebagai rekan yang baik aku ngikut menghibaki ym dnegan status mbari maras merindukan gajian. Wajar aja kan kami mengharap gajian dipercepat? Toh ini mau lebaran, kebutuhan lagi banyak-banyaknya daripada hari-hari biasa. Kami juga udah kerja semaksimal mungkin. Aaaaaaa aku yang anak baru ini sebenarnya ngerasa gak enak udah ikut ngedumel soal gajian, tapi gak bisa kupungkiri aku kangen banget sama gajian itu, aku rada kecewa, aku sedih, aku bete, aku jadi gak semangat kerja.

Huuufffffhh ada gak ya obat penambah semangat kerja? Bukan hemaviton, bukan cerebrovit, bukannnn. Obat yang bikin kita kerja tanpa mikirin gajian yang seharusnya udah datang? Obat yang bikin kita ngejalanin kerja dengan sepenuh hati hingga waktu berlalu tanpa terasa? Obat kuat mental kerja, karena ini bukan fisik yang lagi capek tapi mental, psikologis?

Udahan ya postingannya kali ini. Doain moga obat kuatnya ketemu. Minimal, moga aku dan buan CS lain dikuatkan dnegan obat yang kami buat sendiri. Kesabaran.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 23 Juli 2013

Rusak Atau Hilang

"Barang kesayangan tu pasti cepat rusak." 

Kata-kata Kak Indra Jum'at siang itu kebukti di Sabtu pagi. Sepatu krem kesayanganku sukses nganga pas di lampu merah, dan orang disampingku ngeliat sepatuku plus mukaku kurang lebih tiga kali. Oke, nganga pas di lampu merah itu gapapa sih. Cuman ini nah kenapa sepatu yang sering kupake karena comfortable itu harus nganga? Harus rusak? Sumpah deh kalau mau dibaikin juga gak ketolong, udah bobrok gitu sebenarnya kanan kiri udah tekelupasan kulitnya. Tapi karena masih bisa kupake yaudah kupake aja, egepe deh orang ngeliatin belelnya sepatuku. Nah tapi kalo sekarang nganga gitu? Huaaaaaa aku sayang banget sama sepatu itu. sepatu yang udah nemenin aku selama setahun kemana-mana itu!!!! Aku gak mau gantiin dia dengan sepatu lain (ah bilang aja gak ada duit cha!)~

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 21 Juli 2013

Tolong Jawab, Malam

*nulis sambil ngadap jendela*

Malam, 
Aku ini bodoh atau apa? 
Aku kesel sama Zai, lebih tepatnya kesel sama kesibukkannya. Aku pengen datangin dia ke tempat dia take rekaman, tapi gak jadi. Di telpon tadi keliatannya dia lagi sibuk banget. Aku ini kelanjian ya? Buat apa aku datangin dia? Buat ngerecokkin kegiatannya? Buat ngilangin kangen?

Malam,
Kesambet apa aku? Dengan lempengnya aku ketemu orang yang gak paling aku inginkan untuk aku temui, ketemu Indra. Senang enggak, sedih juga engga, hanya kosong yang aku rasain. Aku senang kalau ketemu Zai, Malam. Sama phlegmatis kesayanganku itu.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 19 Juli 2013

Kamu Itu Aneh


Kamu, kamu, kamu, dan kamu. Kamu itu aneh.

Kamu, ya kamu. Membutuhkan waktu lama untuk sebuah pendekatan adalah hal yang jarang aku temuin pada seorang cowok. Dan itu aneh buatku, aku yang gak pernah nemuin cowok kayak kamu.  Walaupun di dunia ini gak cuma kamu yang kayak gitu, tapi tetap aja, aneh. Gak mudahnya kamu menjatuhkan hati pada seseorang itu aneh, aneh yang keren. Dan aku ngerasa beruntung dijatuhi dengan keanehanmu itu.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 12 Juli 2013

Berbuka Dengan Yang Rempong

Kayaknya puasaku benar-benar diuji sama komputer binal dan user rempong.
Udah tiga hari ini eh. Kemaren lusa, pas hari Rabu itu, komputerku temati gara-gara kugeserkan ke arah userku, userku tu mau liat akun Windows Live Id nya, pas kugeser ke arah Bapaknya eh langsung temati. Mau nyalakan tu lamaaaa betul gamau nyala-nyala, pencet sana pencet sini. Kata Kak Muti memang kayak gitu komputernya, kalo digeser sedikit suka temati, tapi langsung mau nyala lagi, terestrat gitu, dan bodohnyaaaa aku gatau kalo itu cuma terestart bukan mati total huaaa. Untung userku tu gak rempong, bapak-bapak gitu, tapi dari raut mukanya dia sebel karena harus nunggu lama aku bikinkan tanda terimanya. Eh pas Kak Muti nganuin komputerku, baru aja dipegang langsung nyala aaaa aku kenapa T~T

Trus ada tiga user rempong kemaren tu, mulai dari hape Lumianya yang baru diambil kemaren eh masuk lagi dengan kerusakan yang sama sampe marah-marah Bapaknya tu, setelah rembuk sana sini sama Kak Maya sama Kak Rama, Bapaknya akhirnya mau hapenya diservis ulang lagi. Ada juga user Lumia (lagi?!) rempong dia marah-marah simcard nya gamau kebaca, ternyata itu gara-gara chip nya bukan chip micro sd tapi chip simcard biasa. Pas sore-sore ada user yang marah hapenya rusak lagi internetnya gamau konek, padahal itu masalah jaringannya sih bukan hapenya. Hari ini komputerku lelet lagi tapi untungnya gak selelet kemaren dan userku gak marah nungguin, cuman dia kayak ngeremehin gitu. Kebanyakan hari Kamis kemaren  usernya pada kepo, datang-datang cuma buat nanya. Ada sih yang mau servis tapi pas ku kasih tau service cost nya eeeh dia langsung gak mau,malah pake nawar lagi bisa kurang gak Mbak, ya ampun ay ini service center bukannya pasar pagi --" User yang kepo lainnya yaitu dua cewe kayaknya mahasiswa gitu, dia nanya-nanya tentang hape Lumia, aku yang gak tau apa-apa sama hape windows phone itu cuma bisa ngejawab sebisanya sambil nanya-nanya ke Kak Muti dan Kak Indra. Jujur sebenarnya gak enak banget udah ngerepotin mereka. Habis kayak gimana lagi, aku gak tau yang namanya aplikasi Zune lah software 7,8 WP8 7,5 lah bluetooth share lah satu-satunya yang aku tau tentang Lumia itu cara bikin Windows Live ID sama ngaktifin hapenya dengan cara nekan tombol power sama tombol volume down bersamaan. Fitur-fiturnya mana aku tau huhu belum ikut training Lumia sih uu Jadinya ya gitu, setiap ada hape Lumia aku ngela nafas panjang dengan muka sok-sok tau padahal -_-

Nah kalo yang hari ini gak kalah rempongnya sama yang kemaren. Ada user Lumia lagi yang bluetooth sharenya gamau, ribet deh ribet banget aku jadi gak enak nanya Kak Rama terus tadi. Untung itu udah terselesaikan sih. Nah yang terempong itu yang tadi pagi tu. Pagi cerahku itu dibuka dengan user bapak-bapak yang mau ngambil hapenya, nokia E5 kalo gak salah. Semua berjalan kayak biasa, aku ngasih tau atas nama --nama Bapaknya-- Pak aku nyalain hapenya stempel tanda terimanya aku kasih tau total biayanya nulis invoice. Keganjilan mulai terjadi pas Bapaknya ngomong tentang catatan-catatan gitu, aku gak ngerti lok, katanya Mbak ada mindahkan catatan saya ya sebagian, aku tambah gak ngerti, sampe akhirnya dia ngeluarin kertas lumayan kucel dari saku bajunya dan..

"Mbak, gimana kalo mau internetan tu? Bisa kah dituliskan disini cara-caranya?"

Ngek. Aku ngeliat kertas yang ditunjuk Bapaknya. Kertas folio bergaris itu berisi tulisan-tulisan yang kayaknya tata cara pake hape. Aku ngeliat ke arah RC/ tanda terima Bapaknya, ada tulisan IDR disitu. Oh, usernya Kak Indra. Aku jadi ingat beberapa hari yang lalu Kak Indra pernah ngedumel tentang usernya yang minta diajarin gimana caranya pake hape sampe bawa catatan segala. Mungkin user yang ini yang waktu itu didumelin sama Kak Indra.

Aku pun nulisin cara-caranya sambil ngejelasin ke Bapaknya. Eehhh Bapaknya nanya gimana cara ngebuka tombol kuncinya, ya ampun padahal gampang banget. Yaudah ku jelasin sejelas-jelasnya ke Bapaknya. Bapaknya ngangguk-ngangguk paham. Nah terus tiba-tiba Bapaknya nanya soal kartu memori, katanya kartu memorinya ada di hape situ. Pas di cek, kartu memorinya gak ada. Gak mungkin juga sih ada kecuali lupa, soalnya prosedur NCC tu kartu memori kartu sim baterai tutup baterai pasti Customer Service-nya kembalikan ke usernya, soalnya kita butuh handsetnya aja. Kak Indra gak mungkin lupa ngasihkan ke Bapaknya, kalo aku sih mungkin-mungkin aja ya huhu. Aku ngejelasin ke Bapaknya kalo kartu memori udah dikembalikan, tapi Bapaknya bilang yang ada sama Bapaknya tu kartu sim batt sama tutup battnya aja.

"Gimana ni kalo hilang, saya gak bisa dengerin lagu-lagu.." 

"Iya Pak tunggu sebentar ya saya cek dulu apa ketinggalan disini." aku langsung ngeloyor ke dalam. Sempat aku ngomong Kak Indra bentar. Kak Indra dan Kak Muti nyangkanya kartu memori itu tejatoh pas aku ngambil RC dari plastik Bapaknya, tapi pas udah ditelusuri seluruh lantai gak ada nemu tu kartu memori. Aku nanya ke Kak Fajar sebagai teknisinya hape Bapak itu katanya gak ada juga pas masuk hapenya ada kartu memori. Kak Maya kutanyain juga gak ada nemu kartu memori itu. Aku balik lagi ke mejaku.

"Coba tanyain Bapaknya ada naroh kartu memori di dompet kah." 

Aku pun ngikutin saran Kak Indra. Eh tapi Bapaknya jawab gak ada dikasihkan, dia kayak nyalahin Kak Indra gitu. Aku gak yakin sih Kak Indra lupa, apalagi ngeliat Bapaknya yang buta cara ngoperasiin hape jadi bikin aku tambah gak yakin. Kak Indra jadi sibuk juga nanyain ke Kak Uun, soalnya waktu itu pas Bapaknya mau masukkin hapenya buat diservis dia minta backup-kan data, catatan tentang doa-doa gitu nah yang back up itu Kak Indra sama Kak Uun.. Tetap nihil gak ada kartu memorinya. Bapaknya tetap ngeyel kalau gak ada dikasihkan kartu memorinya itu ke dia. Kak Indra berdiri dan nanyain Bapaknya itu, nanya ada nelpon ke nomor sini gak, karena pas Bapaknya mau nelpon kan pasti liat nomornya di RC, nah  kemungkinan kartu memori tejatoh dan masih berada di rumah Bapaknya itu. Si Bapak pun gak begitu ngeyel lagi pas Kak Indra nanyain soal itu. Yang ada dia nanya,

"Disini ada jual kartu itu kah?"

"Ada Pak, yang 4 gigabyte sama 8 gigabyte. Kalau kartu memori Bapak yang hilang itu memorinya lebih kecil sih Pak dari yang dijual disini."

Dalem hati: "Beli dah beli dah kartu memori nya beliiiii!!!!!!!"

"Kalo yang 8 tadi itu bisa myimpan berapa file?"

"Tergantung sih Pak, yang 8 gb bisa nyimpan banyak video juga, harganya 210 ribu Pak yang 4 gb harganya 140rb."

"Oh saya mau yang 8 aja deh, gak bisa kurang kah Mbak 200 ribu gitu, kan memori saya hilang disini."

"Gak bisa Pak, saya gak punya wewenang disini buat ngubah-ngubah harga."

"Ohhh saya beli deh yang 8 itu, sekalian dipasangin ya."

"Oh iya Pak tunggu sebentar ya saya ambilkan dulu."

Senyum pun melebar melebihi pantat (emang kamu punya pantat Cha?). Kak Indra nanya ke aku  trus aku bilang Bapaknya mau beli 8 gigabyte dan Kak Indra ikut senyum lebar. Tetek bengek pembelian kartu memori udah terlewatin, aku nulis di invoice Bapaknya tanda tangan invoice aku kasih tau garansinya dua tahun syarat kalau mau klaim kalau ada kerusakan kurang dari enam bulan, pokoknya udah ku jelasin yang selayaknya seorang customer service jelasin. Eeeeeh bapaknya minta diajarin cara nyalin catatan ke kartu memori, minta dituliskan juga di kertas. yaudah ku jelaskan sama ku tuliskan, nah Bapaknya minta salinkan lagi. Trus Bapaknya nanya-nanya card reader itu apa sama fungsinya apa, ku jelasin. Akhirnyaaaa Bapaknya pulang. Aku sempat ngerasa bersalah sih udah dongkol sama Bapaknya, kasian udah tua gitu wajar aja gaptek. Tapi sebenarnya tetap aja dongkol, Bapaknya tu gak punya anak atau siapa kek gitu yang bisa ngajarin dia? Hhhh eh astaghfirullah gak boleh gitu Chaaa gak boleh gitu~

Siangnya, pas baruuu aja aku nyetor hape ke Kak Maya trus aku mau balik ke habitat yaitu meja kerjaku ceilah, aku ngeliat sosok bapak-bapak yang gak asing, kayak pernah ketemu dimanaaaa gitu,

"Eh Mbak ketemu lagi." kata Bapak-Bapak itu sambil cengengesan.

Astaga ternyata Bapak-Bapak Bawa Kertas itu lagi.

"Iya ada apa Pak?"

"Gini loh, kok kartu memori yang saya beli tadi kosong ya?"

"Kosong gimana Pak?"

"Kosong ya kosong... Gak ada lagu-lagunya."

Ngokkk. YAIYALAH GAK ADA LAGU_LAGUNYA BAPAK NAMANYA JUGA KARTU MEMORI BARU KALAU LANGSUNG ADA LAGUNYA NAMANYA KARTU MEMORI BEKAS DONG AAAAAAA!!!!

"Iya Pak memang gak ada, kalau kartu memori baru memang gak ada isinya, kalau mau Bapaknya isi lagu di counter-counter atau engga copy dari komputer atau laptopnya Bapak."

"Ohhh saya kira sudah langsung ada lagunya.. Disini bisa isi lagunya?"

"Emmhh gak bisa Pak."

"Yaudah kalo gitu makasih yah." 

Si Bapak pun melenggang pergi.

Aku cuma bisa geleng-geleng kepala aja sih. Kasian campur gak habis pikir. Di awal bulan puasa ini user makin aneh-aneh ya, cobanya pas waktu gak bulan puasa perasaan gak serempong tadi, palingan marah marah aja (hah? aja?!).

Ngg mungkin ini cobaan kali ya biar puasanya makin seru. Aku juga berpahala sih udah bantuin user-user rempong itu hahaha amin. Yaudah deh itu aja postingannya, intinya apa ya nggg mungkin ini puasa yang menyenangkan kali ya.

Oke, udahan ya, selamat puasa ya, selamat buka puasa kalo udah maghrib ya, mudahan aku gak bedosa gara-gara nulis tentang user rempong yaaa huhu doain :)

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 09 Juli 2013

Jodohku Maunya Ku Phlegmatis

Sabtu kemaren aku iseng-iseng bawa lembaran BK yang isinya tentang empat kepribadian manusia. Sebenarnya aku bawa itu buat ku tunjukkin ke Kak Indra, soalnya pas Jum'at nya itu kami ngomongin soal sifat-sifat manusia gitu. Nah tapi pas Sabtunya itu Kak Indra gak masuk kerja, dia ijin ngurus kuliah. Jadi aku nunjukkin lembaran itu ke Kak Muti. Dengan tatapan bingung dan antusias yang bercampur dia ngebaca lembar demi lembar.

"Ni nah aku banget aku banget hahaha."

Phlegmatis Damai?

"Aku tu gak bisa Cha ay gak bantuin orang. Kayak Mamaku tu cerita kehabisan duit aku tu kayak gak anu tunah, biaraja sudah uangku habis buat mamaku tapi tu pas habis aku lagi yang bingung. Padahal belum tentu lok Mamaku tu cerita kayak gitu mau minta duit siapa tau mau cerita aja, tapi gak enak kalau gak bantu, kayak tesindir."

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 05 Juli 2013

Tuti, Kata Kak Indra

Tanggal 4 kemaren jadi tanggal yang gak biasa buatku, karena tanggal 4 kemaren adalah penanda kalau aku udah sebulan kerja di NCC yeaaahhh. Aku juga udah dapat gaji, gaji pertama yang aku gerayangi dengan penuh kasih sayang dan aku atur supaya bisa survive sampe akhir bulan selayaknya ibu protektif mengatur anak semata wayangnya. Tanggal 4 kemaren juga aku gak ada ngelakuin kesalahan konyol kayak salah masukkin popdate atau ketuker antara invoice sama form DP, satu hal yang aku sujud syukurin banget.

Termasuk kesalahan tidur sembarang tempat sembarang waktu. Bakat (?) yang aku kembangkan jadi hobi itu ternyata masih kebawa sampe di tempat kerja, gak cuma waktu di sekolah atau dibonceng malam-malam. dan efeknya dari hobi yang sama sekali gak menguntungkan itu tetap sama: dihujat abis-abisan.

Kalo dihitung-hitung dalam sebulan ini aku udah tujuh kali tetidur di tempat kerja. Pertama pas pagi-pagi bubuhan NCC pada ngumpul di depan, aku yang duduk nyandarin kepala ngedengerin mereka beghibahan pun terhanyut trus tetidur. Kedua, aku ketiduran pas lagi ngadem di bangku tunggu yang letaknya pasan di bawah AC dan tebangun gara-gara tejatoh. Ketiga, aku tetidur di tangga pas nungguin hape dealer yang masih diurus di ruang atas. Kak Muti sempat-sempatnya ngabadiin momen itu, trus pamer hasil jepretannya ke bubuhan atas. Dan ya itu, aku dihujat diperolok dihapakin, apalagi sama Kak Max -_- Keempat, aku ketiduran di ruang atas ruang dimana bubuhan teknisi, Kak Ira dan Kak Rama bersemayam. Waktu itu aku nungguin closing hape Lumia userku, lama banget ada setengah jam an gitu dari jam empat sampe jam lima. Aku tu duduk biasa gitu eh ternyata tetidur dan ngigo. Pas aku bangun seruangan pada ngetawain aku. Pas Kak Uun bilang kalau aku ngigo, aku awalnya gak percaya. Eeh Kak Fajar sama Kak Max niru waktu aku ngiigo, bilangnya aku tu ngomong "Ntar Mak ntar Mak." Huaaaa aku ngigo TT Kelima, aku di mejaku dan untungnya itu lagi gak ada user yang datangin mejaku. Keenam, yaitu hari ini, aku tidur di mejaku (lagi) dan ngigo (lagi?!) huhu Kak Max ngerekam pake hapenya segala lagi. Dan bia ditebak kalo aku naik ke ruang atas bubuhannya tu pada menghujat ngetawain huaaaaaaaa. Aku sih cuma bisa cengengesan kalo udah ditawarin "Duduk Cha duduk." atau "Cha, gak tidur kah?"
Yang terakhir dan semoga bener-bener jadi yang terakhir, aku tidur di meja kerja di hari ini juga tapi pas agak sorean. Aku ijin dulu sama Kak Muti sih sebelum tidur tu, aku ijin tidur sampe jam lima. Kak Muti ngangguk,dan aku mulai mejamin mata nyandar di kursi empukku. Ehh gak sampe setengah jam aku tidur huhu aku dibangunin sama Kak Maya Kak Fajar dengan gelak tawa cetar membahenol, dan aku ngigo lagi yo oloh pake bawa nama Nanda lagi hiksss.

Aku takut banget Kak Rama sampe marah dan mau mecat aku. Pas aku  bilang itu ke Kak Muti, dia ketawa ngakak. Katanya gapapa kalau kamu tidur jadi ada hiburan, yeee Kak Muti ni -_- Kak Muti juga suka manggil aku Ice oo Ice gitu, diikuti sama suara Kak Indra dan Kak Maya yang manggil Ice juga. Kalo Kak Indra jadi manggil aku Tuti alias tukang tidur. Ya ya ya pembendaharaan namaku jadi bertambah~

 Bubuhan NCC pada gak habis pikir kenapa aku suka tidur. Yaudah sih aku ceritain aja waktu aku tidur di sekolah, dimarahin Bu Muryati, tidur pas bimbel, pas dibonceng malam-malam. Kak Muti dan Kak Indra ngakak sambil ngomong Ice Ice trus ngolokkin.

"Jangan dimasukkin ke hati ya Cha haha" kata Kak Indra

"Enggak kok Kak udah biasa dihujat kok." 

Kak Indra dan Kak Muti ketawa lagi. Aku ngikut ketawa biar diterima di pergaulan.

Dan ketawa itu berubah jadi senyum simpul. Aku senang aku bisa jadi diri sendiri di sini, aku gak perlu berjaim ria. Aku juga jadi makin akrab sama bubuhan NCC, alhamdulilllah sih, mengingat aku ni orangnya gak mudah cepat akrab sama orang tapi kalau udah akrab, akrabnya gak ketulungan. Orangnya pada gila semua, sebelas dua belas sih sama di sekolah. Mereka orangnya gak sombong, gak jaiman, suka ngolok, suka ngapakin perasaan kalau soal ngapakin juaranya dah hmm ._.

Aku jadi ingat tweet nya @premangank, akun twitter yang saban hari aku pantengin terus dan bisa dibilang aku stalker setianya haha. Bunyi tweet itu kayak gini nih: Orang baik sebagai teman, orang "gila" sebagai sahabat. Aku spontan ngangguk-ngangguk sambil senyum dua belas gigi pas ngebaca tweet itu. Memang bener sih, kita kalau bersahabat pasti gak ada jaim-jaiman, apa adanya banget, kita yang punya kebiasan buruk sampe gila ya santai aja nunjukkin ke sahabat kita. Rasanya aneh kalau sok-sok jaim depan sahabat, karena yang namanya sahabat itu pasti dekat sama kita dan tau banget kita itu kayak gimana orangnya.

Aku berharap, si Tuti bernama asli Icha dan sekarang kerap dipanggil Ice ini jadi orang gila di NCC, seperti mereka yang udah jadi orang gila buat aku, seorang aku yang suka down kalau gak punya orang gila di hidupnya.

Selamat bergila. Selamat bersahabat.




Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com