Rabu, 26 Juni 2013

Kembaran Kak Tomi

Tadi pagi aku melangkah pede ke Bank BCA.

Trus, gue harus bilang wowww gitu Cha?

Enggak, gak harus, kalau mau juga gapapa sih. Yang penting dibaca disimak deh postinganku kali ini, aku awalin dengan cerita aku ke bank BCA dalam rangka buka rekening. Kemaren tu aku udah ditanyain Pak Rama eh Kak Rama eeeh Pak aaa bingung habisnya semua anak NCC pada manggil Kak Rama aku manggil gitu juga sih tapi masih gak enak karena aku anak baru hoho, aku ditanyain udah buka rekening belum soalnya orang pusat udah nanyain. Karena aku anak jujur dan innocent jadi aku bilang belum sambil cengengesan. Kak Ira langsung geleng-geleng kepala, mengingat kalau dia udah ngingatin aku buat rekening dari seminggu yang lalu huhu. Akhirnya aku disuruh cepet-cepet buka rekening. Nah yaudah jadi hari ini tu aku ditugasin buat masuk shift yang jam 10, yang harusnya shift itu buat besok, jadi besok aku masuk shift jam 8 yang harusnya buat hari ini. Bingung? Ngerti-ngertiin aja deh. Terus aku ke bank BCA sekitar jam 8 an, alhamdulillah walaupun udah rame tapi aku gak harus ngantri pas mau buka rekeningnya. aku dihadapkan sama Mbak Customer Service berponi cantik. Sebagai sesama customer service yaitu aku si customer service amatir dan si Mbak itu customer service berpengalaman, aku ngerasa respect. Setelah ngelewatin tetek bengek, aku disuruh tanda tangan gitu tapiiiiii...

"Tanda tangannya tidak sama ya sama KTP nya?"

Si Mbak nunjuk tanda tanganku di kertas dan nunjuk tanda tanganku di KTP. Gak beda-beda banget sih cuman lekukannya itu beda.. Trus Mbaknya bilang tanda tangannya harus sama persis kayak di KTP-nya, kalau enggak nanti pimpinan bank nya gak mau nyetujuin prosedur buka rekeningnya. Aku sampe disuruh latihan tanda tangan di kertas gitu, Mbak-nya ngasih kertas kosong. Sumpah dodol banget, tanda tangan aja pake latihan-latihan segala huhu aku juga gak habis pikir kok tanda tanganku bisa berubah ya dari yang di KTP sampe yang sekarang.  Kertas kosong itu jadi penuh sama corat-coret tanda tanganku.
"Mbak, udah mirip gak?"

"Enggak, gak mirip.."

Toeng toeng toeng ._. 

"Ini lekukannya itu agak kesini trus gak ada ruang di antara ini sama ini. Mudah aja kok nah kayak gini." 
Eh Mbak-nya niru tanda tanganku dan mirip, lebih rapi malah. Aku belajar (?) tanda tangan lagi, tapi tetep aja gak mirip ya allah malu deh malu sama Mbaknya tapi si Mbak CS senyum-senyum aja, mungkin dalam hati sangkal lok huhu ini yang punya tanda tangan sebenarnya siapa sih?

Pas tanda tangan di materai nya juga gak mirip, aku harus ngulang lagi huaaaaaaa untung Mbak nya baik aja dia nuntun aku buat niru tanda tanganku yang di KTP. Dannnn akhirnya aku bisa hahaha Icha ooo Icha~
Jreng jreng jreng udah selesai lok terus aku pulang, pulang ke NCC  maksudnya. Eeeh ternyata pas nyampe disana masih jam 9, baru buka, padahal aku harusnya turun jam 10 kurang. Kak Muti yang turunnya jam 10 kurang teriak-teriak dari dalam,

"Cha oo Icha kamu tu kerajinan turun jam 9, kita tu dibayar turun jam 10."

Aku spontan ngakak.

Eh ngomong-ngomong soal ngakak, kemaren tu Kak Maya, Kak Indra, sama Kak Muti ngakak ngeliat aku bikin salah (lagi). Aku tu nganu user yang mau servis hape lok, pas mau nyetor handset ke Kak Maya...

"Cha, ini notanya mana?"

"Hah? Gak ada kah? Eh iya gak ada, nggg tadi tu aku liat ada kertas nyembul Kak ku kira nota.."

"Biar kamu liat ada kertas tetap harus diperiksa Cha. " Kak Maya geleng-geleng. 

Aku keluar dari ruangan Kak Maya dengan langkah lesu kurang gizi. Pas nyampe di mejaku, aku ngeliat ada headset hitam tergeletak lemas. Perasaan aku gak ada bawa headset deh, punya Kak Muti juga warna putih bukan hitam. Eh ternyata ini headset punya Bapaknya tadi user yang gak ada nota pembeliannya itu. Aku masuk ke dalam lagi ke ruangan Kak Maya.

"Kak headset Bapak tadi ketinggalan huaaa"

"Hahahahahaha Icha ni mirip betul sama Tomi!!" celetuk Kak Indra yang duduk di sebelah Kak Maya. Kak Muti yang baru datang dan Kak Maya ngakak. Terus mereka beceritaan tantang tingkah laku Kak Tomi waktu masih kerja di NCC. FYI, Kak Tomi itu mantan CS di NCC, seniornya Kak Muti dan Kak Indra sekaligus sahabat mereka. Kata Kak Maya, Kak Tomi tu sering ngelakuin kesalahan padahal dia tu kerjanya udah lama, adaaa aja kesalahannya tiap hari yang bikin ngakak. Nombok invoice lah, mau-maunya backup-kan kontak user sampe 800 kontak lah, ketemuan sama user lah, gak sengaja ngasih invoice ruko lah. Iya ya bener mirip sama aku -_- 

Trus Kak Muti tu ngolok-ngolokin aku kembarannya Kak Tomi huhu gapapa deh emang mirip kok uu Nah pas hari ininya aku diolokkin sama Kak Max. Tadi tu aku bingung mau bikin RC buat Bapak-Ketinggalan-Headset soalnya dia gak bawa nota, aku jadi bingung mau ngisi kolom purchase date. Aku langsung nelpon BKH (Bapak Ketinggalan Headset) itu, ngomongin kalau harus ada notanya kalau gak ada Bapaknya dikenakan biaya perpanjangan garansi. BKH tu gak mau dia bilang dia mau nyari dulu notanya karena dia sebenarnya juga bingung sih soalnya dia beli hapenya tu second. Nah pas kejadian menelpon itu Kak Max kebetulan lewat,

"Ciee Icha leh telponan sama user..." 

Aku senyum kecut aja sih. Eeeh Kak Max langsung teriak-teriak ke dalam,

"Icha telponan sama user hahahhahaha!!!!" 

Kak Ira geleng-geleng kepala bareng Kak Maya. Yang lainnya ngakak.

Dua jam kemudian aku nelpon Bapaknya lagi aaaa aku masih bingung gimana ini bikin RC BKH ni katanya mau ngasih kabar. Kak Maya getol bilang "Tawarin NCP Cha!" selama aku nelpon dannnn akhirnya BKH mau NCP mhuahahahhahaha. habis aku nutup telponku, terlihat Kak Indra sama Kak Maya ngakak.

"Kamu nelpon berapa kali Cha?" tanya Kak Maya.

"Tiga kali Kak sama yang ini." jawabku kalem.

"Astagaaa, kenapa gak sekalian sekali aja, trus nelpon pake nomormu lagi, orang pake nomor Ira aja di atas." Kak Maya ngomong sambil nahan ketawa.

"Isss gak boleh kah Kak nelpon pake nomorku?'

 "Boleh sih tapi hahahaa Icha ni mirip betul sama Tomi, ingat tadi kata Fajar, Icha ni lama-lama jadi kayak Tomi kam hahaha." kata Kak Indra sambil ngeloyor pergi.

"Gak boleh sebenarnya nanti takutnya kamu diganggu user. Tomi tu sering telponan sama user." Kak Maya menutup kata-katanya dengan senyum simpul.

Aaaaa gila aku ni gak di sekolah gak di tempat kerja jadi bahan tertawaaan mulu sumpah deh ngenes tapi gapapa sih sisi positifnya aku jadi beakrab sama bubuhan NCC dan bisa bersikap apa adanya gitu tanpa perlu malu. Hahaha jadi teingat rekaman CCTV Kak Max yang tejatoh dari kursinya trus dia gak tau-tau lagi kayak gak terjadi apa-apa. Bubuhan NCC ni gila-gila kam jadi aku ngerasa aku tepat kerja disini karena aku juga gila mhuahahaha.

Udahan ya postingan kali ini, intinya sih kalau kehidupan sosial di tempat kerja itu baik, mau kerjaannya seribet apapun tetap aja kita lancar ngerjainnya. Itu menurutku sih, menurut seorang cewek ehemm wanita yang mulai ngerasa nyaman dan cinta sama pekerjaannya.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 24 Juni 2013

Jika Kita Putus

Ada dua hal yang aku sesalkan hari ini. 

Satu, aku gak masuk kerja. Dua, aku gak puasa nispu. Dua hal itu disebabkan oleh sakit yang kata Om Meggy Z lebih baik daripada sakit hati, yaitu sakit gigi. Udah dari hari Sabtu kemaren aku sakit giginya. Waktu hari Sabtu tu gak begitu parah, aku masih bisa masuk kerja walaupun diolokkin sama Kak Muti dibilangnya aku Icha tembem Icha tembem huhu gapapa sih tapi yang betenya itu ada dua user cewe yang ngetawain aku huaaa T~T 

Pas malamnya aku jalan sama Zai ngumpulan sama bubuhannya, aku yang bertampangkan pipi bengkak sebelah kiri karena efek sakit gigi cuma bisa diem terpake sementara Zai asik berhaha-hihi sama teman-temannya.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 21 Juni 2013

Mulai Kerja Bener

Aku udah dua minggu lebih tiga hari loh kerja di NCC!!!! *yeay*
 
Senang banget udah dapet seragam hari Senin kemaren, tapi musti dikecilin lagi soalnya kegedean gitu padahal M loh ukurannya, aku dapat dua, nah satunya lagi itu S kayaknya mau aku kecilin juga. Dannn aku mau ngecilin sifat pelupaku ini, bukan mau ngecilin lagi sih tapi mau dihilangin. Alhamdulillah (tumben) hari ini aku kerjanya bener dan total kepo gitu sama teknisi daripada sama Kak Indra dan Kak Muti huhuhu kasian mereka berdua hari-hari aku kepoin terus. Di mejaku aku tempelin post-it  empat biji yang isinya tentang apa-apa aja yang dilakuin sebagai CS NCC, pokoknya hal-hal yang sering luput aku kerjakan dengan alasan lupa, aku tulis di post-it trus kutempel seenak jidat. Aku nulisnya juga gak spesifik sih, pake bahasaku sendiri. Contohnya ada di bawah ini nih,



Inilah penampakan post it di meja kerjakuuuuuu


berbaris dengan tertib
Aku udah mulai mahir sih tapi masih suka kesandung soal yang Lumia uu katanya aku udah telat mau ikut training Lumia aaaa mana aku gaptek gila kayak gini, kadang atau sering kali ya kalau ada user Lumia aku tu oon-oon gitu, kecuali kalau rusaknya display blank Nokia nah aku masih bisa handle aaaa lontong Mak~

Nah itu tentang kerjaan, sekarang aku mau nyeritain soal teman kerja. Aku jadi akrab sama Kak Muti, Kak Indra, sama Kak Maya. Kemaren pas mau jam pulang Kak Indra behimat cerita soal cowoknya, Agum, cerita yang sukses bikin aku ngakak karena sifat Agum yang slengean. Curiga aku Kak Indra tu orang sanguinis, suka ngomong. Kak Muti ketawa ngakak pas ngeliat post-it ku, trus cerita-cerita juga. Kak Maya gak sedingin yang aku kira, orangnya juga gila sama kayak Kak Muti cuman Kak Muti tu rada preman hahaha peace Kak. Waktu aku salah-salah yang soal invoice kemaren, Kak Maya sabar nanganin aku dan gak marah padahal wajar banget loh kalau dia mau marahin aku  huhu marahin aja Kak gapapa :’)

Kalau sama bubuhan teknisi sih aku belum terlalu kenal, tau-tau gitu aja. Cuman Kak Max itu menurutku orangnya ramah trus ngehargain orang gitu. baik sama suka ngajak becanda, jadi ngerasa dianggap ada. Kalau Kak Fajar aku gak terlalu tau sih, orangnya cengengesan aja kerjaannya haha tapi dia keren loh kayaknya dia paling jago kalau reparasi hape. Kak Uun itu kayak pendiam gitu, gatau juga kenapa mungkin perasaanku aja kali ya. Ngg Kak Ira, biasa aja kayak biasa aja masih kayak dulu dia, aku gak mau bergantung sama dia terus huhu maaf ya Kak uu

Udah ya ak udah kehabisan cerita ni gak ada user rempong pang hahaha. Doain aku ya moga kerjaku makin bener dan sifat pelupa bisa menciut bahkan ngilang. Semangat kerja semangattttttttt :)






Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 11 Juni 2013

Troublemaker Girl Dengerin Troublemaker

Haiiii ketemu lagi dengan Icha si biang masalah!

Huufffhhh perasaan makin hari makin ada aja masalah yang aku buat. Tadi tu aku pas nganui user, nah dia siapa ya namanya Arief kalau ga salah, eh gak penting namanya pokoknya cowok, dia tu hapenya kan Nokia Asha 303, terus problem hapenya itu kalau dimasukkin simcard hapenya gak mau nyala, kalau gak ada simcard dia baru mau nyala. Aku liat service cost nya 130 ribu, dia setuju, udah deh bikin RC nya, lancer semua aku gak typo trus ngomongnya udah gak belepotan lagi, form DP nya juga gak salah lagi ngasihnya, udah terima biaya pegecekkan awal juga. Beress kan masukkan plastik masukkan ke kotak kanan ujung. Cengar cengir cengar cengir eeh sekalinya aku baru inget kalau aku tadi belum ada ngomong 130rb itu belum sama penggantian sparepartnya, soalnya kalau kerusakan kayak gitu biasanya ganti sparepart, dan biaya penggantian sparepartnya itu 80% dari harga beli hapenya. Dong dong banget ya huhu T~T

Gapapa kali ya gak ngomong gitu. Gapapa kali ya.

Udah agak tenang, eeh Kak Indra kedatangan user. Yang anehnya secara kebetulan hape usernya Nokia Asha 303 juga, dannnn problemnya hape mati kalau masukkan simcard. Sama. Sama persis. Bedanya Kak Indra ngejelasin kalau service cost 130 ribu itu belum sama penggantian sparepartnya sama ngejelasin kalau gak setuju biaya bisa dicancel tapi ada resikonya. Nah aku tadi tu gak ngomong gitu, cuman ngomong yang data di memori internal bisa hilang sama kalau dicancel bisa mati total aaaaaa Allah nyadarkan aku pake user Kak Indra tadi. Aku langsung uring-uriangan keringet dingin trus ngomong ke Kak Indra,

“Hohhh iya gapapa, ntar kan dikonfirmasi Ira berapa biayanya..”

“Iyakah Kak, yo oloh bikin salah terus aku….”

“Hahaha aku dulu juga pernah buat salah awal-awal kerja tu. Ada hape rusak kan, tapi masih mau nyala hapenya tu, masih nyala. Eeh pas dia mau ngambil, dia cancel kan, jadi hapenya tu mati total. Umaaa marah-marah dia, aku tu bingung aaaa gimana ini gimanaaa. Neh sekalinya salah Bapaknya, orang udah ada di surat persetuuan tulisannya hape bisa mati total selama perbaikan, emang Bapaknya gak baca apa ya sebelum nandatanganin surat persetujuan itu huhuhu.”

Aku manggut-manggut denger cerita Kak Indra. Jadi rada lega eh. Aaaa tapi tetep aja masih kepikiran si mas-mas Nokia Asha 303 tadi kasian nanti dia kaget pas denger biaya ganti sparepartnya huhu maafin saya ya mas uu

Sama yang tadi tu, aku takut banget ngelakuin kesalahan lagi. Pas pengambilan hape, kan garansi hapenya, prosedurnya gak ribet, palingan masih bingung tentang kartu garansinya. Nah pas Bapaknya udah ngambil, aku keingetan kok tadi aku gak ada megang invoice ya, dan aaaa salah lagi aaa tepok kepala lagi!

“Gak, gak pake invoice kalau garansi.” kata Kak Muti begitu aku cerita tentang itu.

Wahhh leganya! Senyum lebar dua belas gigi menghiasi mukaku yeaahhhhhh!

“Kalau gak bergaransi gak pake invoice, kita bayar loh, gantiin biayanya hapenya itu. Biar dia cancel kah tetap pake invoice, pokoknya yang gak bergaransi 
harus pake invoice.”

“Hah? Wow… pernah kejadian kah Ka?”

Ada dulu Tomi pernah, bayar dia, 50 kah kalau ga salah.”

Takjub campur ngeri ngebayanginnya. Kasian kak Tomi heh. Jangan sampe deh aku kejadian kayak gitu huhuhu tingkatkan daya ingatku ini ya Allah~

Eh aku lagi getol-getolnya ngapalin lagu Troublemaker nya Olly Murs ft. Flo Rida. Udah lama suka sih, gara-gara keseringan nonton channel Haari Music tu pang playlistnya itu-itu aja hari-hari. Trus tadi googling liriknya, keren juga eh makna lagunya tu. Ceritamya tu tentang si Olly Murs suka sama cewek nah terus mereka jadian deh tapi ceweknya ni bikin dia galau terus dia ni mau putus tapi dia gak bisa dia tu terpikat terus sama cewek itu. Kayaknya sih gitu. Aku paling suka pas bagiannya flo Rida, liriknya tu “Maybe I’m insane, cause I keep doing the same damn thing. Thinking one day we gon’ change.” 

Dalem ehh.

Ngg udahan ya, a troublemaker girl mau dengerin lagu Troublemaker dulu. Mudahan besok gak bikin trouble lagi, lebih teliti lagi, lebih rajin lagi, lebih yakin lagi. 

Aminnnnn. Aminin loh ya :)



Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 10 Juni 2013

Stronger!

Sifat pelupaku udah mendarah daging kayaknya. Tadi pagi dengan bodohnya aku lupa ngasih form DP sama surat kontrak mati ke user. Maka typo lagi ngetik RC-nya. Parahnya, aku bikin Kak Maya pusing dengan aku yang gak ngembalikan form DP sama lembar Maintance Order yang gak tepake. Jadi gini, tadi tu ada user yang mau masukin hapenya buat diservis, tapi dia lupa bawa kartu garansi sama nota pembeliannya, trus katanya nanti sore dia mau kesini lagi. Kan sayang tu masih bergaransi hapenya, kalau gak ada kartu garansinya pake prosedur yang dikenakan biaya. Karena udah terlanjur ngisi kontrak mati, form DP, sama MO-nya yaudah jadi kusimpan, tunggu Bapaknya yang katanya mau datang lagi.

Nah Kak Maya tu datangin meja CS, nanya-nanya tentang ada kah ngeluarin form DP. Kak Indra jawab satu, Kak Muti gak ada, huuuffhhh pas aku ini bungulnya lupa-lupa ingat perasaan paling ku ingat itu satu, userku tadi jam 3 an tu, yang garansi tapi, kalau garansi gak perlu pake form DP, tapi aku ngerasa ada ngeluarin form DP. Pas Kak Indra buka-buka laci di meja sebelahku, aku ikut buka laci mejaku.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 09 Juni 2013

Cium Gemes Dari Kakak Icha

Mulai di jalan mau pulang sampe otw ke kamar mandi trus kecipak kecipuk di kamar mandi lalu pergi ke kamar dan sekarang duduk mosting ini, aku nyanyiin lagu Coboy Junior yang Eaa terus. Udah ganti lagu eeh balik lagi ke lagu Eaa, sumpah gak sengaja. Lagu yang liriknya ngegombal abis itu sukses bikin aku senyam-senyum nyanyiinnya.

Kayaknya tanda-tanda aku bakal jadi Comate lalu gabung bareng anak-anak SD-SMP yang jejeritan tiap liat Coboy Junior mulai nampak. Bisa aja suatu saat aku rebutan poster Coboy Junior sama Yoanda atau nyium-nyiumin layar tipi tiap Coboy Junior nampil.

Bahaya. Ini bahaya!!!!

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 08 Juni 2013

Malu-Maluin

Hari ini aku banyak ngelakuin kesalahan. Mulai dari salah-salah nganui user, salah tulis keterangan di invoice, lupa ngestempel kalaupun ingat itupun tebalik ngestempelnya, typo pas bikin RC, nota yang harusnya buat CS eh malah dikasihkan ke customer, hape yang mau diservis langsung dikasihkan ke teknisi padahal harus dikasihkan ke Kak Maya dulu, trus juga lupa ngejelasin estimasi penyelesaian perbaikan, gak ada ngomong “Pak garansinya udah ditambah ya Pak dijaga jangan sampe hapenya jatoh atau kena air.” pas perpanjangan garansi aaaaa dalam satu hari terangkum kesalahan-kesalahan yang bisa dibilang fatal itu. Kak Muti, Kak Indrha, Kak Maya, sabar banget ngatasin kesalahan-kesalahanku yang kalo keulang sekali lagi bakal gak termaafkan. Duh duh sebenarnya kerjaannya itu gak serumit yang aku kira kok, tapi karena sifat pelupa dan sikap teledorku ini kali ya yang bikin rumit dan ribet. Mohon ampun dehhhhh uu

Eh aku masih ingat user pertama kemaren, bapak-bapak gitu aku lupa namanya, trus user kemaren juga ada yang ibu-ibu, baik banget ibunya, anaknya cantik lagi namanya Nabilah, iuuuhh bukan si Nabilah JKT 48 idaman para lelaki musuh bebuyutan wanita hhh eh gak semua wanita sih tapi yang jelas aku musuhin dia  soalnya dia cantik banget hhh -__- Ngg lanjut, kemaren usernya gak seribet hari ini, ya walaupun kemaren ada user yang marah-marah sih gara-gara hapenya rusak lagi dengan keruisakan yang sama padahal baru aja hapenya diambil jam tiga, dia datang lagi jam setengah lima. User hari ini kebanyakan sih ngambil hape yang udah diservis, kata Kak Muti enak aja kalau nganuin user yang mau ambil, isss tapi kok susah ya buat aku? Apa saking jongkoknya level otakku ini ya? Aaaa perasaan enakkan yang mau servis garansi, duh duh suram dah merenungin kebinalanku. Kalau boleh nangis jingkar disini nangis jingkar deh aku daritadi, eh palingan boleh nangis kali ya, tapi kalau gak malu, eh emang kamu punya malu Cha?

Eh aku punya kok, punya, hari apa tuh hari Rabu pas hari kedua aku kerja, tuh kan aku pake rok span, nah pas mau pulang tu aku keluar bareng Kak Fajar sama Kak Uun, Kak Indra nya masih ngerjain tugas kuliah. Begitu aku keluar, pemandangan orang-orang yang lagi duduk di kursi kayu panjang yang lagi nungguin pakle bakso datang terhampar. Sempat kaget sih, ini bukannya penjual yang nunggu pembeli datang eh malah pembeli yang nunggu penjual datang. Belum selesai kekagetanku sama itu, aku dibikin kaget lagi sama Mbak-Mbak,

“Cewek, cewek! Itu resletingnya belum ditutup!”

Spontan aku ngeraba-raba rok bagian belakang, nyari-nyari letak resletingku.

Iya. Bener. Resletingnya. Tebuka.

Ngekk.

Aku noleh ke sekeliling. Ada Kak Uun dan kak Fajar yang lagi dalam posisi mau ngeluarkan motor. 

“Masuk aja dulu kalau mau ngebaikin resletingnya.”

Saran yang bagus Mbak, bagusss banget. Tapi sayangnya aku lebih memilih buat memperdayakan tas ranselku buat nutupin resleting yang nganga itu.
Gak. Gak ngaruh. Sepasang mata Mbak-Mbak yang negur aku plus orang-orang masih ngeliatin aku.
Asdfghkkhjrttrkjpghjkvnvnvm kutu kupret kampret kenapa juga ini resleting pake binal segala sih mana ada cowok lagi disini!!!!!!!!!!!!

Oke, aku milih masuk. Anda menang Mbak.
Aku pun langsung ngeluncur masuk, ada Kak Indra masih ngetik di depan computer.

“Kenapa Cha, ada yang ketinggalan kah?

“Gak Kak anu Kak.” Aku langsung mendem di balik meja.

Indra Indra, masih ngerjain tugas kah?” suara Kak Fajar menggelegar. Kepalanya dan kepala Kak Uun nongol di balik pintu.

Begitu resletingnya udah mingkem, aku ngucap salam ke Kak Indra dan pulang. Pas mau ngeluarin motor tu aku kesusahan gitu, soalnya rame gara-gara itupang fans-fans paklek bakso yang nungguin idolanya datang. Noleh ke kanan kiri, masih ada Kak Fajar sama Kak Uun berdiri terpaku. Yaudah aku minta tolong sama mereka buat ngeluarin motor huahahahahaha.

Ternyata aku punya malu juga! Aku jadi teingat kejadian pas hari apa gitu kah sekitar akhir bulan Mei gitu. Kejadiannya tu malam pas aku pulang dari beli nasi goreng Paklek Gedek. Aku pulang lewat gang 6, trus ketemu sama Deni, sepupu Dea dan juga temannya Nur, kayaknya habis dari kosan Sahid. 

“Eh Den!”

“Ya Cha!”

“ Habis dari sana kah? Eh aku duluan ya.” 

Pas mau jalankan motor, eh tiba-tiba…

“EH KALO JALAN TU MATANYA DIBUKA!”

Astaga secara gak sadar aku ngegas, motor gatau-tau ada motor di depan, ibu-ibu galak banget. Salahku juga sih langsung ngegas gitu aja gak liat kanan kiri depan belakang gitu.
“Eh maaf Bu maaf!” Aku langsung tancap gas.

Hhhhh malu dzegggh! Sama Ibunya sih gak malu-malu banget sih cuma sama anu tu nah sama Deni, di jalan aku komat-kamit berdoa mudahan Deni gak liat kejadian memalukan tadi. 

Pas hari Sabtunya, malam minggu, aku, Dina, Chintya dan Jannah ke rumah Dea dalam rangka haulan Kaiknya. Deni ada disitu, ada Bayu juga. Dengan ekspresi muka ngolok dia bilang ke Bayu,

“Bay, Icha kemaren bebodoan nabrak Ibu-Ibu, melamun mikirin Sahid! Hahahahahaha”
Bayu ketawa juga. Dea geleng-geleng. Aaaa suram ternyata dia liat waktu itu uu

Udah segitu aja postingannya gin ya, mau malam mingguan dulu huahahaha dadah pembaca :*


Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 07 Juni 2013

Bolehlah Badmood?

Bukannya mau sok ikut campur, tapi gimana ya. Kak Muti kayaknya lagi ada masalah pribadi. Sepagian tadi dia curhat sama Kak Indra nyanyi-nyanyi lagu galau. Ditambah dengan user pertama hari ini yang datang marah-marah gara-gara kartu garansinya dia gak bawa. Dia bilang ngapain bawa toh garansi yang lama kan udah diperpanjang ngapain bawa kartu garansi yang lama itu, Bapaknya ni ngira kalau perpanjang kartu garansi berarti kartu yang lama itu mati, trus ganti kartu baru. Padahal enggak kayak gitu, kartu garansi gak bakal mati, kalau memperpanjang garansi gak perlu ganti baru, tetap pake kartu itu. Pak Rama turun tangan buat nanganin kemarahan si Bapak itu. Maka dia bawa-bawa kerjaannya sebagai dokter kandungan yo oloh apa maksud -_-

Habis Bapaknya pergi, Kak Muti, Kak Indra, dan Kak Maya dan aku beceritaan soal Bapaknya itu.  Bapaknya itu sok-sok an bawa jabatannya itu yang dokter kandungan itu. Ternyata Kak Muti tu kenal sama Bapak itu, Pak Samuel namanya. Trus Pak Samuel tu ada ngomong logika-logika gitu, pake logika dek pake logika coba, katanya dengan amarah yang menggelegar, persis kayak sopir angkot yang marah karena angkotnya diserempet motor anak sekolah. Ngomong kalau dia gak bisa dibodokkin lah, emang yang mau bodokkin dia tu siapa, marah-marah gitu. Pas ditanya nomor telepon berapa yang bisa dihubungi trus nomornya masih yang dulu –Bapaknya tu pernah servis juga disini, ini yang kedua kalinya- atau enggak, eh Bapaknya nyolot bilang udah pake nomor itu dari tahun ‘95, tahun ‘95 itu kamu belum lahir, katanya gitu ke Kak Muti. Dijawabin Kak Muti saya lahir tahun ’93 Pak. Dijawabin Bapaknya lagi itu masih merangkak kamu. Yeee orang umur setahun udah bisa jalan kok, sembarang sebut Bapaknya ni jar nya  dokter kandungan -_-  

“Memang kok orang kayak gitu tu makin dipake otaknya makin bungul, tu kepalanya sampe botak gitu!” sungut Kak Indra 

He eh. Masa orang berpendidikan gatau prosedur!”  Kak Maya nimpalin.

Kebanyakan liat itu nya cewek pang!” 

Ngakak guling guling deh dengar omongan Kak Muti.

Kagum deh sama mereka, yang tetap ngontrol emosinya, padahal siapa tau mereka lagi bad mood atau apa. Mereka tetap tenang bahkan ngetawain kondisi yang jelas-jelas nyebelin itu. Eh tapi lucu juga sih, Bapak itu udah dibilangin masih ngengkel juga, pake marah-marah lagi. Nada suara Pak Rama pas ngomng sama dia aja jadi meninggi gitu, padahal katanya Pak Rama gak pernah kayak gitu huhu.

Di tempat kerja, badmood itu dilarang. Diharamkan. Apalagi kalau kerjanya berhubungan lagsung dengan orang banyak. Kita gak boleh bawa-bawa masalah pribadi di tempat kerja. Curhat sih boleh, cuman efek dari masalah itu seperti bĂȘte, pengen marah-marah, kesel, mau nangis kejer, harus ditahan. Kerja harus professional, gak boleh tunduk sama mood terus.

Huuuu enaknya ay aku ngomong, kayak udah professional-professionalnya aja lagi!

Ngg susah sih kayak gitu,bagi aku si melankolis yang kalau lagi seneng sedih bĂȘte keliatan banget di raut wajah dan eskpresi, itu Dina loh yang bilang bukan aku. Tapi seenggaknya aku ada berusaha mahamin kalau badmood itu gak cuma di tempat kerja aja dilarang, tapi dimanapun. Dimanapun kita berada. Mudahan bisa sih.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 01 Juni 2013

Berani Cemas Itu Baik


Di awal Juni ini, tiba-tiba aku kepikiran pengen jadi koleris.
Koleris kuat, yang tekun, ulet, pekerja keras, serius, selalu optimis, tidak butuh teman, lebih suka ngerjain sesuatu sendiri, benci kalau sampe jatuh sakit, rada sombong, cuma percaya sama pemikirannya sendiri, cenderung suka meremehkan, berbakat menjadi pemimpin. Kepribadian yang sempat bikin aku geleng-geleng kepala plus bergidik ngeri karena gak nyangka ada kepribadian yang super optimis dan mandiri kayak gitu. Kata Bu Lis, koleris itu kepribadian yang paling jarang dimiliki, dan kepribadian yang paling buruk dari ketiga kepribadian lain. Hal itu makin bikin aku bergidik ngeri tanpa aku sadar kalau melankolis sempurna itu terburuk kedua. Yang paling baik udah pasti lah phlegmatis~

Ya itu,, sekarang aku malah pengen menjelma jadi koleris kuat. Apalagi kalau ngingat kejadian kemaren.

Kemaren Khansa genap berusia 1 tahun. Udah.

Eeh enggak-enggak, ngggg jadi kemaren tu aku ngantar surat lamaran ke tempat Kak Ira kerja. Jam satu lewat aku cusss dari rumah. Dalam perjalanan aku ngerencanain habis ngantar lamaran trus pulangnya ke warnet huhu.

“Mbak, mau servis?’
                          
“Anu Mbak, mau ngantar lamaran.”

“Oh sini sini, ini isi formulirnya ya, di meja nomor 2.”

Ngekkk.

Niatnya cuma mau ngantar lamaran trus langsung pulang eehh ternyata disuruh ngisi formulir aplikasi calon karyawan baru aaaa jangan-jangan interviewnya hari ini?

Bener, ternyata interviewnya hari ini juga. Bagus Cha bagussss, kamu belum ada persiapan sama sekali Chaaaaa.
Aku ngeliat di meja paling ujung ada dua cewek, satunya lagi ngisi formulir satunya lagi ditanya-tanyain. Aku ngeliat setelanku yang lagi nempel di badan. Baju bunga-bunga kancing sampe atas, cardigan krem butek, celana lepis hitam resletingnya rusak binal suka tebuka sendiri, tas ransel, flat shoes. Beda banget sama dua cewek itu, yang satunya pake kemeja sama celana kain trus pembawaannya dewasa gitu, sementara cewek di sebelahnya pake blazer hitam sama celana kain kah celana lepis aku lupa juga, dan rambut dicepol rapi. Mencerminkan orang yang siap interview dan siap kerja. Lah aku -__-

Aku pun lebih milih buat fokus ke formulir aplikasi yang ada di hadapanku. Pertanyaan seputar data diri, trus ada pertanyaan kekuatan dan kelemahan anda itu apa, apa rencana anda dalam jangka lima tahun ke depan, apa alasan anda melamar di PT. Unicom, Alhamdulillah sih pertanyaan-pertanyaan itu bisa kujawab dengan lancar, yang pertanyaan terakhir itu aku jawabnya “Jujur saya baru mengetahui kalau Nokia Care ini berdiri di bawah naungan PT. Unicom” hahaha. Apalagi pas ngejawab kolom  pertanyaan jelaskan tentang diri anda anda, apa kata teman-teman anda tentang anda, apa prinsip hidup anda, ambisi anda, dan apa tipe ideal teman kerja yang anda inginkan. Sumpah dehhh full bacot jawabnya, menggebu-gebu, kayak ngisi lembar BK rasanya. Kak Ira yang nengokin aku habis beli makan (waktu itu lagi jam istirahat) geleng-geleng kepala ngeliat tulisanku yang sampe keluar jalur saking panjangnya.

Kelar ngisi formulir, eh lebih tepatnya mencoreti formulir huhu, aku ngeliatin cewek yang lagi diinterview, si blazer. Si kemeja yang rada gendut tadi udah pulang kelar diinterview. Aku keder sendiri begitu ingat kata-kata Kak Ira kalau lowongan ini cuma buat satu orang, sedangkan ada tiga orang yang masukkin lamaran.

Cha, kamu baru saja memasuki persaingan dunia kerja hayuuu Chaaa.

Si Mbak blazer pun keluar. Aku ngeliatin dia sekali lagi, dia keliatan anggun dengan tas cangklong yang dilingkarkan di lengan tangan kanannya, plus sepatu hak tingginya. Aku ngeliat tas ransel krem butekku dan falat shoes coklatku. Aaaaa miris u,u Sumpah deh kalau tau bakal langsung kayak gini, aku bakal bongkar-bongkar lemari sepatu ama malingin blazer Kak Dayah deh huhuhu.

Kak Ira datang lagi dan langsung kuserahin formulir yang udah kuisi itu. Trus aku disuruh ke meja paling ujung yang ada laptop sama kertas.

“Ini tes komputer ya Cha. Bisa kan?”

Aku ngangguk-ngangguk sok ngerti seraya Kak Ira kembali ke ruangannya.

Apalagi ini, ya ampun surprise. Aku ngebaca kertas soal itu, ada dua tugas disitu. Satu, bikin surat lamaran menurut versi anda sendiri, pake font Century Gothic sama ukurannya 14. Ahh gampanggg. Aku ngetik dengan kebinalan tingkat tinggi. Udah selesai, aku beralih ke tugas kedua, Microsoft Excel. Hitung total uang makan karyawan dan uang transport berdasarkan soal di kertas itu trus bikin tabelnya. Sempat kagok sih, terdiam beberapa saat. Nyumpah nyerapah dalam hati aaaaa. Aku. Lupa. Rumus. Excel. Yang bisa dilakukan saat itu cuman garuk-garuk kepala, berharap ingatanku bisa kembali hikssss padahal gak ngaruh juga -_-

Nah terus aku inget kalau aku pernah nyatat rumus Excel di hape buat belajar sebelum Uji Kompetensi. Yaudah ay aku liat disitu hahaha semoga itu bukan tindak kriminal :p

Beres dengan Excel, akhirnya aku diinterview. Sumpahhh deg-deg an banget, serangan pengen-pipis-padahal-pengen-gak-pipis pun datang. Masih muda yang nginterview aku, seumuran Kak Kris gitu keliatannya. Pertanyaan demi pertanyaan pun ngalir. Gak beda jauh sama yang di formulir tadi sih, tapi ada beberapa pertanyaan yang masih terngiang-ngiang di kepala, karena aku bingung itu jawabnya aku bener apa enggak,

“Anda termasuk orang yang disiplin, tidak disiplin, atau disiplin tapi dengan ekspetasi tertentu?”

“Saya pilih yang terakhir Pak. Contohnya gini, waktu saya masih sekolah, saya telat pas pelajaran pertama tu pelajaran Matematika, tapi saya biasa aja, karena saya gak suka Matematika. Beda dengan Bahasa Inggris atau Bahasa Indonesia, saya nyesel banget kalau udah telat datang dan saya berjanji pada diri saya sendiri kalau besoknya saya gak akan telat lagi.”

“Oke, hmm kalau dari skala 1-10, menurut anda, berapa skala kedisplinan anda?”

“7 kali Pak, hehehe.”

“Kalau kejujuran?”

“Nggg 8 saya rasa.”

Sumpah deh itu jawaban u,u aku mah bukan jujur tapi blak-blak an. Mana tadi jawabnya pake cengengesan, gaya pecicilan, aaa agak ada kewibawaannya sama sekali.

Interview pun kelar. Rencananya aku mau pulang bareng Kak Ira tapi katanya dia mau jalan dulu ada yang mau dicari, yaudah aku pulang. Mama menyambut aku dengan serombongan pertanyaan dibumbui excited berlebihan. Gak kaget lagi dah.

Besoknya, yaitu hari ini, siang tadi lebih tepatnya, aku dapat telpon dari mbak-mbak.

“Selamat siang, apa benar ini Hairunnisa?”

“Iya benar.”

“Apa benar anda melamar di PT. Unicom?”

“Hah? Beneran? Wahhhhhhhh!!!!!”

“Apa benar anda melamar di PT. Unicom?” ada penekanan pada kata ‘melamar’.

Oh iyaiya Mbak bener saya melamar disitu.”

“Saya dari PT. Unicom pusat Jakarta. Kemarin sudah diinterview dengan Pak Rendra kan? Saya ingin menginterview anda hari ini, bisa?”

Walaupun gatau yang namanya Pak Rendra itu yang mana, aku iya-iya aja.

“iya Mbak bisa.”

Wahhhh untung aku lagi nonton IMA bukannya lagi tidur siang. Aku senang banget diinterview sama Mbak-nya, orangnya ramah, suaranya lembut trus pas aku jawab pertanyaan tu lancar aja. Pertanyaan kamu anak keberapa, dia pake ‘kamu’ eh jadi terkesan akrab gitu, orangtua kerja apa, alasan kenapa melamar kerja di Unicom, siap enggak kalau ditempatkan selain di Samarinda, berapa gaji yang diinginkan, pernah magang atau enggak,apa lagi ya aku lupa pokoknya lebih banyak daripada interview kemaren. Trus Mbak-nya itu ngejelasin tentang training kerja, prosedur kerja, tugas Customer Service itu seperti apa, sampe ngasih saran kalau tahun depan -–aku bilangnya tahun depan mau kuliah-- harus pilih salah satu, mau nerusin kerja atau fokus kuliah. Mbak-nya muji kerjaan Excel-ku rapi katanya mhuahahahaha.

Wahhh aku jadi semangat, walaupun gak yakin diterima sih. Jiwa melankolisku kumat, mikirnya negative terus. Makanya aku pengen jadi koleris. Untuk saat iniiiiiii aja, untuk menstimulasi pikiranku agar gak negative terus kayak gini. Aku udah ngebayangin gimana yaaa nanti kalau aku kerja, trus timbul ah belum tentu juga diterima. Aku pengen jadi koleris yang fokus pada kelebihan diri, bukan pada kekurangan. Yang optimisi dan percaya diri, bukannya pesimis dan takut. Aku pengen banget kerja disitu, pengen banget ngerasain dunia kerja, pengen jadi CS disitu, keliatannya tempatnya asik, pengen mandiri, pengen cari pengalaman, pengen cari uang sendiri,. Pengen-pengen itu sekarang bercampur dengan rasa cemas.

Pas lagi twitteran tadi, ada satu tweet dari akun @PsikologiID :
“Rasa cemas membuat kita lebih waspada dan bahaya yang mungkin datang.”

Disusul dengan tweet,

“Bayangkan jika sebaliknya, kita terlalu tenang, cenderung tidak waspada, pastinya akan lebih mudah terkena bahaya di kehidupan ini.”

Hatiku langsung ngiyakan. Aku senang aku udah cemas dan lagi cemas, karena dengan itu aku jadi gak sombong sama apa yang udah aku lakukan, dan kalaupun aku gak diterima aku gak terlalu kecewa. Beda kalau aku bersikap tenang dan terlalu optimis, aku jadi sombong, ngeremehkan, dan pastinya kecewa banget kalau keoptimisanku berbuah ketidakberhasilan.

Huuufffhhh, mungkin itu untungnya jadi melankolis sempurna. Jadi diriku sendiri. Jadi apa adanya.

Eeh mohon doanya yaaa moga diterima. Kalaupun enggak, mudahan itu yang terbaik. Hidup udah diatur.









Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com