Rabu, 29 Mei 2013

5,00

Gak ada angin gak ada hujan, tiba-tiba Mama nyodorin sebaskom bawang merah beserta pisau dapur di dalamnya begitu aku keluar kamar.

“Kupasin ya, Mama mau bikin bumbu. Mama mau ke pasar. Eh kamu sarapan apa? Mie kah? Yaudah kupasin dulu ya baru sarapan.”

Lantas Mama melenggang pergi ninggalin aku yang masih berusaha mencerna kata-kata beliau barusan.

Jadilah aku ngebabu pagi dengan bawang merah binal yang siap dikupas, bukan dengan tumpukan piring yang harus dicuci, kayak biasanya. Ngupas bawang itu susah-susah gampang, bagi aku yang gak pernah terjun ke dapur kecuali masak mie sama nyeplok telor. Sebagian bawang terlihat bukan kayak habis dikupas kulitnya tapi kayak dicabik-cabik, persis kayak korban pemerkosaan yang bajunya terlucuti huhuhu. Gak rapi, bawangnya ikut terkupas. Pengaruh karena aku belum mandi kali ya, eeh ngaruh gak sih, emangnya bawangnya punya hidung trus nyium aroma liur basi sama bau masam dari aku gitu, aaaa. Mana mata berair lagi padahal make kacamata sama mutar lagu-lagu upbeat tetap aja gak bisa ngalahin sensasi pedas di mata pas ngupas bawang merah.

Berair gara-gara ngupas bawang merah tadi pagi gak ada apa-apanya dibanding berair gara-gara ngeliat sms Dea tadi pagi juga. Tapi sebelum aku cerita isi smsnya apa, aku mau cerita soal ak dan anak-anak kelas tiga baru lulus ke sekolah kemaren dalam rangka ngambil SKHU. Yaaaa sebenarnya gak ada istimewanya sih. Disuruh datang jam sebelas ehhh molor jam satu baru dibagikan. Gak bosan juga sih nunggunya soalnya sambil kumpul kebo sama bubuhannya ngelepas kangen. Kelar berdesak-desakkan di TU demi dapetin SKHU yang ternyata belum dilegalisir trus juga tadi siang aku dapat sms kalau nilai rata-rata rapor di SKHU itu ada yang salah jadi besok kami harus ke sekolah minta print ulang, kami yang dipimpin Ikhsan berbondong-bondong ke kelas huhu mantan kelas kaliya lebih tepatnya. Kami corat coret baju bepilox-an betandatanganan foto-foto nggg telat sih buat kayak gitu tapi gapapa yang penting happy!!!!



Habis itu kami gak langsung pulang. Kami yang terdiri dari aku, Dina, Dea, Owi, Denada, Chintya, Kartini, Jannah, Ikhsan, Eri dan Wahyu ngaso ke KFC sampe jam tiga.

Tadi malam pas ngeliat tulisan bubuhannya di bajuku, aku ketawa-ketawa geli sendiri. Ada yang waras dari segi tulisannya sama kata-katanya, ada juga yang gila. Iseng ku potoin hahaha.




Oke, balik ke awal ya, yang aku mau cerita soal sms Dea. Jadi Dea sms gini:


Aku yang baru bangun tidur waktu dapat sms itu pun cuma bisa diem. Antara trenyuh mellow sama ngumpulin nyawa. Karena gak mau lebih mellow lagi, aku mutusin buat gak usah mandi aja takutnya kalau ketemu air aku jadi tambah mau nangis. (halah bilang aja kalau malas mandi Cha! -_-)

Pas baca sms Dea itu, aku jadi te-flashback sama apa yang udah terjadi kemaren siang. Pas Reny meluk aku trus aku meluk dia sambil ngomong, “Reny guru Matematika terhebat!” dan dia bales, “Icha guru Bahasa Inggris yang membingungkan!”. Lalu kami ketawa bareng-bareng seolah sama-sama nahan tangis. Teingat ketika air mata tumpah deras dari seorang Dea yang jarang banget nangis. Teingat Ani yang bilut waktu pelukan sama Reny. Teingat senyum getir Denada yang gak bisa ikut ngumpul lagi karena udah mau ke Surabaya. Teingat Owi yang ngomong sedihnya heh berulang kali. Teingat ketawa renyah Dina waktu ngerekam bubuhannya becoret-coretan. Teingat muka polos Chintya yang kadang juga bikin kesal itu. Teingat------ terlalu banyak yang harus diingat. Kadang tanpa sadar kalau aku lagi ingat itu semua, ingat waktu lagi sibuk-sibuknya bimbel US UN dan tetek bengek lain yang udah kami lewatin, aku suka ngegumam, “Aku kangen kalian. Aku kangen kita.”

Kita itu dulu. Kata ‘kita’ itu ada ketika aku dan temanku-temanku itu masih dalam satu kelas, satu kenangan, satu tujuan. Dulu setiap hari kami ketemu, belajar bareng, ketawa bareng, ngerjakan tugas bareng, tidur di jam istirahat bimbel bareng, makan bareng, cemas nungguin hasil ulangan bareng, ngolokkin Bu Mur bareng, malingin jemuran orang bareng, eeeh itu gak masuk hitungan. 
Selalu ada kata ‘kita’ di setiap kejadian. Walaupun sempat ada ‘kita’ tanpa Dea karena waktu itu pernah musuhin Dea. Walaupun sempat ada ‘kita’ tanpa Reny dan Ani karena sempat nganggap mereka rada ngejauh. Walaupun sempat ada ‘kita’ tanpa Owi sebelum akrab sama kami. Walaupun sempat ada ‘kita’ tanpa aku atau Dina karena kami berdua marahan terus cuma gara-gara aku ngambek.
Dulu kata ‘kita’ menghiasi satu tujuan. Bergantung pada satu harapan. Waktu ulangan Bahasa Inggris, kita sama-sama berharap bisa lolos dari remedi Bu Dina yang menyiksa batin itu. Sama-sama bertujuan untuk dapat nilai bagus. Di Ujian Kompetensi, kita ngerasain ketakutan yang sama, deg-deg-an yang sama walaupun tiap orang kadarnya berbeda-beda, dan lagi-lagi harapan serta tujuan yang sama: LULUS UJI KOMPETENSI. Memasuki Ujian Sekolah dan Ujian Nasional, kita memanjatkan doa bersama, dan isinya pun sama, mohon bisa LULUS.

Sekarang kata ‘kita’ terpisah menjadi ‘aku’ dan ‘kalian’ karena kata ‘lulus’ itu. Tujuan kita sekarang berbeda-beda. Seperti isi sms Dea, “semoga apa yang qta msing2 cita2kan dapat terwujud.”. aku jadi sadar kalau hidup kita sekarang masing-masing, tujuan kita masing-masing, bukan bersama lagi. Kalaupun kuliah itupun ada yang beda universitas, beda fakultas. Kerja pun juga, ada yang sini, ada yang situ, disana. Nikah pun pasti beda pasangannya, eee gak ada yang mau nikah habis lulusan ini kok.  Pokoknya kita sekarang beda. Sedih sih, tapi memang harus kayak gini kan?

Mungkin yang satu-satunya sama setelah lulusan ini adalah nilai UN Matematikaku sama nilai UN Matematika-nya Dina. Sama-sama 5,00. Kami sama-sama menertawakan nilai yang sama-sama jongkok itu. Sama-sama ngingat pelajaran dan guru Matematika kayak apa. Sama-sama nyadar kalau kami memang gak bisa bersahabat sama Matematika. Sama-sama sedih hal itu bakal kami kangenin.

Eh mau mandi dulu ni, udahan ya. Dadaahhhhhh pembaca, dadahhhh kita. Eeehh engga engga, karena kita itu tetap kita. Walaupun udah gak sekelas satu sekolah satu tujuan trus jarang ketemu, kita ya tetap kita.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 26 Mei 2013

Mae Wilda Cewek Strong

Aku baru pulang dari rumah Wilda, dalam rangka menebus kesalahanku tadi malam. Sebelumnya aku dari undangan nikahannya Cindy di rumah Om Hadri, trus langsung ngeluncur ke rumah sahabatku dari SMP itu. Jadilah aku ke rumahnya dengan setelan dressd di atas lutut, muka be-make-up minimalis, stocking hitam dan flat shoes warna coklat. Sekilas kayak penyanyi dangdut. Mae -panggilan buat Wilda- malah ngiranya aku habis pulang dari latihan dance. Dancer apaan aku ni coba --"

Disana tadi aku pas ngobrol-ngobrol ketawaan sama Wilda. Hal yang udah biasa sih, cuman yang bikin beda kali ini suasananya. Mae lagi berkabung. Gak, kami lagi gak kena sial kayak biasa kok, enggaaaa. Kami gak salah bayar bon makan lagi kok enggaaa. Tapi lebih dari itu. Mamanya Mae berpulang ke rahmatullah, wafat di usia 53 tahun. *suara biola*

Dan aku ngerasa bersalah udah pulang di acara tiga harian Mamanya tadi malam.

Oke, postingan kali ini aku mau nyeritain tentang tadi malam ya. Lebih tepatnya tentang kemaren. Aaaa sama aja. Pas siang-siang tu Shela sms ngajakin ke rumah Mae, kukira cuma ngumpulan biasa gitu, jadi aku rada-rada malas, lagian aku juga lagi di rumah Kak Wiji itu pang ngojekkin Kak Fitri dan Tasya.

Tapi pas aku baca smsnya Shela yang isinya bilang kalau Mamanya meninggal, aku langsung shock. Lemesss rasanya. Trus gak lama, Mae nelpon dan sms aku ngasih tau hal yang sama, plus ngundang buat datang malamnya. Tebayang muka Mae yang biasanya datar yang tiba tiba tengakak sendiri trus gara-gara kejadian ini muka yang sukses bikin aku dan bubuhannya ikut ngakak itu jadi sendu, mendung, beduka. Hikssssss.

Pulang dari rumah Kak Wiji, sekitar jam 5 lewat, aku langsung cerita sama Mama perihal berita itu, dan langsung lari ke kamar mandi begitu udah dapat ijin. Pas lagi nyetrika jilbab, Nina sama Shela datang. Kami beceritaan tentang Mamanya Wilda. Nina aja sampe gak nyangka ke rumah Wilda dalam rangka behaulan, kirain bekumpulan biasa, makanya dia gak pake jilbab, eeh tapi gak ngaruh juga sih. Nah setelah shalat maghrib kami cuss ke rumah Lely dulu. Sebelum berangkat aku ada bilang sama Mama sama Nanda juga kalau Zai datang suruh tunggu aja. Seandainya hapenya gak hilang waktu Selasa kemaren, aku bakal sms dia datangnya agak telat aja. Huhuhu itu miris gila deh padahal waktu itu dia udah belikan komik Conan sama boneka eeeh hapenya hilang u,u jadi dia gak behape trus dari hari Selasa itu dia memang udah bilang kalau Sabtu mau ke rumah.

Pas ke rumah Lely, kami gak ada disambut sama Mbah-nya Lely, yang ada Lely sendiri yang nyambut kami. Tumben. Tapi alhamdulillah sih, soalnya dari SMP kami udah gaer keder gitu sama Mbah-nya Lely yang rada protektif gitu sama cucunya, mukanya sangar pula, curiga dulu masih mudanya jadi preman di Segiri atau kuli panggul, eeeehhhh engga deh engga sorry ya Lel =D Gak berlama-lama di rumah Lely, cuman nungguin Lely ganti baju sama Shela latihan ngomong-apa-ya-sama-Wilda-yang-lagi-sedih-itu, kami cepat-cepat ke rumah Wilda. Disana masih ada bapak-bapak kakak-kakak cowok-cowok yang habis bebacaan trus makan-makan. Kami berempat nunggu di luar, sambil ngobrol-ngobrol bernostalgilaan. Awalnya sekuat tenaga gak mau ketawa sih untuk ngehormatin Wilda yang lagi berkabung, tapi ya ampunnn susah deh. Ngomongin amor terus pacarnya Lely terus jomblo akutnya Nina terus ngapaki Shela yang mau ketemuan sama cowok haha gimana mau gak ketawa huhu. Tawaku yang lumayan (?) keras terhenti pas hapeku bordering.

“Halo? Iya kenapa Mak?”

“Ini nah Zai sudah datang, kapan kamu pulang?”

“HAH? Ngg iya bentar lagi ni bentarrr suruh tunggu aja ya Mak.”

Semoga Zai diberi ketabahan kesabaran dan kekuatan berlimpah dalam menungguku. Aminn. Doaku tulus sehabis nutup telpon dari Mama.

Mae akhirnya muncul. Raut mukanya gak semendung yang kami kira. Padahal Shela udah latihan ngomong “Wil, yang sabar ya” berulang kali di rumah Lely tadi.

Walaupun Mae senyum-senyum aja nyambut kami, tapi matanya gak bisa bohong, bengkak sembab gitu. Dia cerita ke kami kalau penyebab kematian Mamanya yaitu kanker rahim, trus ke ginjal juga. Sempat dirawat di RS Umum selama tiga minggu, sempat juga hapenya ketinggalan di rumah sakit, makanya baru bisa hubuingin kami. Mae sama sekali gak telihat tertekan sedih atau apa, dia ikut ketawa kalau kami ketawa, dan ngolok-ngolok juga kayak biasanya. Keadaan ini sama sekali gak berpengaruh sama jiwa penghapak (bener gak ni?) Mae.

Lagi asik-asiknya bekesahan, tiba-tiba Kak Fitri nelpon. Dia nagih toples susunya tasya yang tadi maghrib dia suruh aku buat antar ke rumahnya sebelum ke rumah Wilda tapi aku lupa. Akhirnya aku sama Lely ke rumah Kak Fitri. Lely baik banget udah ngajukan diri mau nemenin sekalian dia yang bawa motor. Acungin enam jempol deh buat Lely yang ngebut bawa motornya jadi cepat sampe. Pas mau kembali ke rumah Mae, Mama nelpon. LAGEEE.hhh.

“Cha? Masih lama kah?”

“Ini baru pulang dari tempat Kakak.”

“Lakasi sudah kasian Zai nya nungguin ni!”

“Iya iya tunggu Mak ni suruh tunggu ya bentar lagi kok ini.”

“Iya lakasi dah, ini Mama temanin dia.”

Hah? Temanin? Kayaknya malam minggu ini jadi milik mereka berdua deh, Mamaku sama Zai tu pang hahaha. Aku ngebayangin Mama sama Zai duduk beduaan wahhh mesranyah~

Lely kembali ngebut, gila eh bakat amornya makin teasah aja dari SMP. Kami ketawaan di jalan, jadi ingat masa-masa alay SMP. Nyampe di rumah Mae, aku pamit ke ke bubuhannya sama Mae juga tentunya. Muka Shela sama Nina mendadak horror.

“Bah ay Icha, kita tu nungguin kamu!” seru Shela.

“Iya Icha ni, makan dulu cha baru pulang!” Nina menimpali.

“Iya ayok makan dah ini aku makan. “ tanganku meraih sepotong bolu, lalu mengunyahnya dengan binal.

“Makan nasi! Icha ni, kita lengkap belima gini Cha jarang-jarang loh kapan lagi…”

Aku pun tunduk sama Shela. Ambil piring, nasi sama lauk dan makan dengan binal lagi. Gak sampe lima menit makanan berat itu habis tandas.

“Udah habis ni, aku pulang ya…”

“Icha gitu dia, makannya sama-sama Cha!” Suara gelegar Nina nahan kepergianku.

“Makan lagi Cha makan lagi.” Mae udah mau ngambilkan nasi.

“Iss udah nunggu nah dianya, gak enak aku daritadi dia nunggu. Nanti kapan-kapan lagi ya Mae maaf ya...”

“Icha lebih milih pacar daripada sahabat ih.” Kata-kata Nina bikin Lely ngikik.

“Wehhh persis kayak kejadianku dah, tapi aku milih kalian daripada dia.”

Aku nyengir aja dengar Shela ngomong gitu. Jadi teingat sama yang waktu itu, ada di postingan Shela Maafin Icha Yaa.

“Suruh kesini aja Cha, sekalian kenalin ke kita.”

“Gak usah, paling dia gak mau. Udah aku pulang ya iss jangan marah maaffff banget.”

“Kita marah kok kita marah.”

Sumpah galau banget deh, dilema kalau kata Cherrybelle. Milih sahabat atau pacar itu kayak disuruh milih dapat voucher belanja baju gratis atau dapat tiket nonton film sepuasnya di XXI. Kenapa juga momennya pas banget kayak gini? Di satu sisi aku gak pengen banget pulang, masih kangen sama bubuhannya, pengen banget ada di saat Mae lagi berduka cita gini, tapi di sisi satunya aku gak mau ngecewain Zai yang daritadi udah nunggu. Udah minggu kemaren aku ke rumah Dea ada acara haulan Kaiknya, jadi ketemu sama dianya bentar aja ini masa gak ketemu lagi u,u

Akhirnya aku pamit pulang lagi dan langsung melesat keluar area rumah Wilda. Dari kejauhan Shela teriak-teriak, “Musuhin Icha musuhin Ichaaa!”. Aaaa aku siap buat dilelerin upil karena lebih milih pacar daripada sahabat aaa aku siap uu

Di perjalanan pulang, aku ngebut sama nyalip-nyalip huhu hampir mau nabrak orang yang lagi mau nyebrang hikssss. Untungnya aku nyampe rumah dengan slamet riyadi. Terlihat Zai yang lagi duduk anteng di teras rumah sambil main hape. Owalahhh ternyata udah beli toh, dia gak hapal nomorku makanya dia gak ada ngabarin hhhh jahatnya gak hapal nomorkuuuuuuuuu!!!! Aku minta maaf sama dia dan alhamdulillah dia mau ngerti. Mungkin dalam hatinya dia sangkal kali ya huhu. Uuuh intinya aku jadi makin sayang hahaha dia sabar gitu, malah dia katanya ngerasa gak enak sama teman-temanku hohoho. Kalau cowok lain pasti marah deh.

Ngomong-ngomong soal marah, aku nelpon Nina buat mastiin dia dan yang lain beneran marah apa enggak. Awalnya pas ditelpon Nina kayak marah gitu sih, Shela juga, tapi suara ketawa mereka ditambah suara Lely dan Mae Wilda yang ngikik ricuh bikin aku jadi rada tenang. Mereka gak marah ternyata, trus Mae Wilda sempat ngomomg sama Zai di telepon, yang lain juga. 

Oh iya, Mae Wilda kaget pas tau kalau aku jadian sama Zai.

Kok kamu bisa sama itu Cha?” katanya dengan ekspresi bingung, gak habis pikir kalau aku bisa jadian sama orang yang dulu aku pernah bilang gak bakal mau kenal lagi gara-gara insiden Lapangan Pemuda. Tapi setelah aku cerita panjang lebar soal Zai dan hubungan kami, Mae Wilda senyum-senyum tanda setuju hohoho.

Dan senyum-senyum tanda setuju itu berlanjut di sore tadi. Aku ke rumah Mae Wilda, nebus malam yang gak bisa aku habiskan bareng Wilda. Dia keliatan ceria walaupun matanya masih rada sembab. Dia juga gak ada ngeluh ngerutuk keadaan yang jelas-jelas gak dia inginkan itu. Yang ada dia malah nanyain Zai ceritaan soal tadi malam, sama rencana mau ngapain setelah lulusan ini.

Mae Wilda memang keren. Berat rasanya ditinggal Mama tercinta. Mae tabah dan sabar. Sahabatku itu gak mau terlalu berlarut-larut dalam kesedihan. Rapi dalam nyimpan perasaan sedihnya, gak kayak aku yang sampe tumpeh tumpeh. Aku gak bisa ngebayangin kalau aku berada di posisi Mae, apa aku bisa sekuat itu? Setegar itu?

Mae Wilda, yang strong ya. Semoga amal baik Mamamu diterima di sisi-Nya. Semoga selalu diberi ketabahan dan kesabaran bagimu dan keluargamu Mae.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 24 Mei 2013

Lulus Tanpa Pilox

Tradisi adalah kepercayaan dan ritual turun temurun dari nenek moyang dan dilaksanakan secara rutin tergantung dari masing-masing daerah tradisi tersebut berasal. Bersumber dari mitos legenda dsb, ada yang wajar ada yang engga. Contoh tradisi yang gak wajar yaitu tradisi menjatuhkan bayi dari menara setinggi 15 meter. Tradisi yang berasal dari India itu konon katanya dilaksanakan agar si bayi besarnya nanti bisa jadi anak yang kuat. Serem amat. Tapi kalau tradisi itu dihilangkan, bakalan jadi aneh. Seenggaknya itu yang aku tau tentang tradisi.

Begitu juga dengan corat-coret seragam sekolah pake pilox warna-warni, kegiatan yang udah jadi tradisi wajib dilakuin buat anak-anak SMA atau SMK yang kegirangan begitu dengar pengumuman kalau mereka lulus. Hari ini pengumuman kelulusan, dan tadi siang aku berharap aku dan bubuhannya ngelakuin tradisi itu. Ya, cuma berharap, gak dilakuin.

Eeeeh bukannya gak lulus, alhamdulillah SMKN 1 lulus 100% kok, dan itu artinya aku juga lulus yeaaahhhhh!! Sayangnya kabar bahagia itu gak disampein sama pihak sekolah secara langsung, melainkan lewat sms berantai. Awalnya bakal diumumin di sekolah jam lima sore tadi, eeh tapi gak jadi. Sekolah lain ternyata juga kayak gitu. Siswa-siswa kelas 3 dilarang datang ke sekolah, pengumumannya lewat sms aja. Sebelumnya emang ada kabar si Koran Sapos kalau SMKN 1 lulus 100%. Seneng sih isss tapi sumpah gak berasa deg-deg-annya, masih mending pas pengumuman kelulusan SMP, euforianya kerasa banget.

Di twitter pada rame ngucap syukur karena gak termasuk dalam 8.520 siswa yang gak lulus. Sekaligus ngucap keluh kesah sumpah serapah karena gak bisa corat-coret. Pihak sekolah gak ngebolehin, nah makanya itu pengumumannya lewat sms. Tapi hal itu gak bikin kami –anak yang baru lulus- menyerah sama keadaan. Anak-anak SMA sama SMK lain pada sibuk mau ke sekolah buat corat-coret, begitu juga dengan sekolahku. Ikhsan menggebu-gebu pasa ngajakin bubuhannya, Ani semangat ’45 ngerencanain agenda ngotori baju putih abu-abu itu. Aku juga semangat sih, tapi langsung down begitu tau kalau Dea, Dina, Chintya. Denada, dan Reny pada gak mau ikut. Di kelasku yang mau ikut itu Owi, Ikhsan, Putri, Jannah, Eri, dan Wahyu. Mirisnyaaaaa. Nah terus katanya corat-coretnya jam 5, janjian depan sekolah. Menjelang sore aku ragu mau ikut, lagian motorku juga mau dipake sama Kak Dayah buat jemputin Mama di Karang Paci. Mentang-mentang KPC lagi licak habis hujan trus gamau deh make motornya sendiri hhhhhh. Yaudah deh aku sms Jannah aku gak jadi ikut. Trus habis itu karena kelamaan ngelamun mikirin jadi apa engga aku ikut aku akhirnya ketiduran.
Eeeeh baru mau masuk alam mimpi indah, sayup-sayup kedengaran suara Kak Fitri ngebangunin aku. Ada Jannah yang lagi nunggu di depan. Tu anak. Dibilangin aku gak ikut juga masih ngotot ngajakin aku corat-coret. Eh tapi kasian juga sih dia udah jauh-jauh dateng, yaudah jadi aku keluar kucek-kucek mata sumpah masih ngantuk booo.

Jannah bilang aku ikut dia aja, ada Denada juga ikut. Aku sempat kaget sih Denada ikut soalnya dia rada-rada kontra sama corat-coret. Itu dilarang pemerintah Cha lagian kalau ketahuan temen rumahku bisa disiram air paret aku Cha, gitu katanya.

Ngomong-ngomong soal air paret, mari kita kembali ke Jannah yang mukanya kayak paret eeeehhhh damai Jan damaiiiiiii :)))) Nah karena aku gak enak sama Jannah lagian ada Denada juga ikut jadi aku mau aja ikut, tapi aku bilang ke Jannah aku nunggu Kak Dayah pulang trus aku nyusul, Jannah kusuruh duluan aja. Giliran aku yang maksa-maksa Jannah buat duluan aja soalnya aku belum mandi juga. Yaudah ay Jannah melenggang pergi sementara aku cepat-cepat mandi. Aku semangat dan antusias lagi mau corat-coret, pasti seru. Setalah ijin cukup berbelit-belit ke Mama dan dapat ancaman kalau pulang malam gak bakal dapat jatah nasi goreng Paklek Gedek, aku pun langsung melesat menuju depan halte depan kampus terbuka, tempat janjianku sama Jannah. Eeeh pas udah nyampe, gak lama sms Owi masuk, nanya aku lagi dimana trus nanya aku ngapain dia udah pulang. Sms Jannah masuk juga, dia bilang Denada di tempat Bu Tutik trus dia udah jalan. Hhhh maksudnya apa ini,  mana gak ada siapa-siapa lagi di depan halte, eh ada Lulu sama Suci kok, kaget aku eh campur dilema juga mau negur apa engga tapi gak ku tegur juga akhirnya. Buannya ni udah corat-coret kah isss ketinggalan, mana Jannah ni langsung pulang duluan lagi ndatau tau hhhh. Sebenarnya salahku juga sih kenapa tadi gak mau ikut dia ah tapi tetap aja kesel. Jadi aku langsung ngeloyor ke rumah Bu Tutik, ternyata ada Denada sama Ani lagi mendem di kosan Evi, Evinya nya juga, Bu Tutik selain guru juga jadi pemilik kos vi itu.

Ternyata gak cuma aku aja yang kesel tapi juga Denada. Dia udah dipaksa-paksa Ikhsan buat ikut eeh pas nyampe sekolah disuruh pulang sama Pak Idris. Ikhsannya ninggalin Denada gitu aja. Nasib nasibbbb. Sebelum kekesalan kami mencapai ubun-ubun, Owi sms aku bilang gak ada perayaan apa-apa tadi, oohhh jadi mereka gak corat-coret gitu ya hahahha eh tapi aku yakin banget kalau Ikhsan pasti corat-coret, gabung sama anak kelas mana gitu kek. Sebenarnya gak kesel sih sama Owi tapi sama Ikhsan tunah kok ninggalin Denada gitu aja gak mikir Denada nanti pulangnya sama siapa, sama Jannah juga tu tiba-tiba ninggalin pulang duluan hhhhh!!!!!

Kelar adzan maghrib aku mutusin buat pulang. Di jalan ngerenungin gatotnya acara corat-coret yang dimauin berat itu. Aaaaa ngorbanin tidur siangku sekalinya gak jadi juga sumpah miriss. Aku ngedumel sepanjangan jalan, sampe akhirnya aku ngeliat segerombolan cowok-cowok berpakaian putih abu-abu yang udah dicoret-coretin berjalan beriringan di pinggir jalan sambil mengepalkan tangan ke udara trus serentak teriak yeeee gitu. Sekilas kayak gerombolan pasukan berani mati yang mau numpas penjajah Belanda, kurang bambu runcing aja lagi. Aku ngeliat juga anak-anak SMK Erlangga memadati area sekolah mereka trus ada polisi-polisi berkeliaran. Spontan aku memperlambat laju motorku, ngeliat ke arah mereka, dan mengukir segaris senyum bahagia di wajahku. Pas aku ngeliat segerombolan cowok-cowok itu,  aku ngerasa terwakilkan.


Aku ngerasa kekanak-kanakkan banget kesel abis-abisan cuma gara-gara gak ikut corat-coret. Aku ngerasa naif karena sempat nganggap ini kelulusan yang menjengkelkan. Karena yang penting itu bukan acara corat-coret, tapi manjatin rasa syukur dan terimakasih kepada Tuhan.

Nggg udahan ya, mau sujud syukur dulu. Selamat ngerayain kelulusan bagi semua anak-anak kelas XII. Kita punya dunia baru kita sekarang. Bukan dunia bangku sekolah lagi. Dan Dina, eh selamat ulang tahun buat Dina yang ke 18 tanggal 23 kemaren. Moga aku dan bubuhannya bisa nyeplokkin dia, ngelaksanain tradisi kalau ada yang lagi ulang tahun.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 16 Mei 2013

Gak Bisa Ngambek

Ngambek sama orang phlegmatis itu kayak ngomong sama tembok. Sama-sama gak dapat tanggapan. Sama-sama ngabisin tenaga. Sama-sama bisa bikin dikira orang gila. 

Seharusnya sampe sekarang aku melancarkan jurus-jurus ngambekku ke Zai. Tapi yang ada malah aku senyam senyum kijil smsan sama dia. Padahal aku tu mau dia peka kalau aku lagi ngambek gara-gara kemaren, yaaaa kemaren.

Jadi gini, beberapa hari yang lalu dia janji mau ke rumahku hari Rabu. Pas hari Rabunya itu yaitu kemaren, sampe jam 8 gak ada nongol-nongol batang dagunya. Aku langsung nelpon dia tapi yang ada malah keputus mulu, kesellll banget sama operator hhhhhh!!! Aku telpon lagi pake hape Mamaku, terus nyambung,

"Ha-halo?"

"Halo, iya kenapa seng?"

"Smsku masuk kah?"

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 11 Mei 2013

Mogok Mikirin

-- Tell me, you never leave me. And I'm not crazy. And ths is really happening.--

Malam ini aku ngamar dengan lagu-lagu Taylor Swift. Jujur aku lebih suka lagu-lagunya di album Fearless ketimbang di album terbarunya, Red. White Horse sama Teardrops On My Guitar jadi favoritku, dan yang sekarang lagi kuputar berulang-ulang. Ditambah dengan satu lagu judulnya This Is Really Happening, gatau sih itu lagu dari album mana. Yang jelas ketiga lagu itu dengan setianya nemanin aku selimutan sambil mosting ini. Ketiga lagu itu gak mogok bersenandung memanjakan telinga, gak kayak motorku tadi siang.

Oke, aku mau cerita soal Scoop. Tadi pagi tadi siang malam ini dia berulah.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 03 Mei 2013

Bedebah Tanggal 26

Pagi ini pas lagi bemainan sama Khansa binal di kamar atas, aku ngedengar gegap gempita suara orang di dapur.

“Kamu tu gak mikir aku apa-apa, kalo behantaran kada apa lah ini sampe ke resepsi-resepsi! Aku ni habis bebaiki rumah mau istirahat! Mau aku mati tekanan tinggi kah?!”

“Mati sudah baru hidup lagi kau! Kalau gak disini mau dimana lagi?”

Seterusnya aku gak denger karena Khansa mulai ngerengek-rengek minta digendong. Anak binal ini harusnya tidur tapi gara-gara ngedenger lagu One More Night nya Maroon 5 dia langsung tebangun, trus goyang-goyangin tangannya, goyang andalannya kalau dengar musik, sampe intro lagu Noah yang Separuh Aku yang piano itu dia begoyang ngelap kaca -_-

Oke, kembali ke topik utama.

Percakapan di dapur itu dilakoni Mama dan Bapak. Percakapan yang nimbulin rasa penasaranku perihal kejadian hari Rabu kemaren, yang aku sayangkan banget waktu hari Rabu itu aku gak ada di rumah seharian.  Nggg cocoknya disebut masalah sih, bukan kejadian.

Jadi kejadian Rabu tu, eeh masalah hari Rabu tu gini, anak Om Samsul bernama Cindy mau nikah terus mau pake rumahku buat behantaran sama resepsinya.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 01 Mei 2013

Selamat Datang di Dunia Dewasa

Happy Labour Day!!! Hari yang seharusnya ditanggal merahin, tapi nyatanya anak-anak sekolah diperdayakan buat turun hari ini dan belajaran seperti biasa. Untuk anak semi bambung alias calon mantan anak sekolah yang masih nunggu pengumuman lepas dari sekolah kayak aku, hari ini sama aja dengan hari-hari sebelumnya. 

Oh, ada bedanya kok. Hari ini aku dan pasukan AP 2 yang terdiri dari aku sendiri, Dina, Dea, Owi, Denada, Chintya, Jannah, Wahyu, Ikhsan, dan Widya meluncur ke kawasan L2, ke rumah Reny dan Evi. Padahal awalnya kukira kami bakal ke Tenggarong tapi ternyata ke L2 jauh lebih nyenengin dibanding ke Tenggarong itu sendiri. Kami ngabisin waktu dari jam 11 nyampe disana jam 12 sampe jam setengah 6, gak jauh-jauh dari aktivitas bakar ayam, makan-makan, jalan-jalan keliling, foto-foto, teriak histeris jejeritan udik begitu ngeliat sawah, tidur di motor. Eh aku gak tidur di motor kok, aku ngalihin rasa kantukku dengan nyanyi sepanjangan perjalanan hoho hebat kan~

Segitu aja cerita tentang jalan-jalan bareng bubuhan AP 2. Eeeeh postingannya gak segitu juga kok. Karena sebenarnya postingan kali ini aku gak cerita tentang itu, aku pengen cerita ngg lebih tepatnya curhat tentang gimana ya masa depanku setelah lulus ini nanti. Iya sih kalo lulus, huuufffh mudahan lulus deh dengan hasil yang walaupun gak memuaskan yaaa tapi lumayan barang ha', seperti kata Kak Fitri.

Masa-masa libur nunggu pengumuman kelulusan ini digunain buat sana-sini ngurus masuk kuliah oleh bubuhannya. Ada juga yang lagi sibuk kerja kecil-kecilan. Ada yang liburan ke luar kota atau pulang kampung datangi kakek nenek. Ada yang melototi lowongan pekerjaan. Ada yang garuk-garuk kepala yang gak gatal, bingung  mau ngapain. Kayaknya aku masuk golongan yang terakhir itu deh. Aku ngerasa aku ini suram banget ya kayak gak ada prospek ke depan huhu. Kalau ditanya kuliah atau kerja, aku sih jawabnya kerja. Tapi pas menuju pertanyaan "mau kerja dimana?" aku langsung kagok, ibaratnya kayak motor mendadak mogok. Beda banget kalau ditanya "Mau jadi apa kamu Cha?" mulutku pasti acucucucucucu ngoceh lancar. Aku mau jadi jurnalis, wartawan lepas ha barang, pokoknya aku pengen jadi penulis yang bukan penulis novel, aku pengen jadi yang menulis untuk dibaca semua kalangan, yang bermanfaat, yang real. Aku pengen jadi saksi, pengamat, penulis, dan penutur dari kejadian-kejadian bersejarah dan tragedi berdarah. Aku pengen punya kolom pribadi di koran atau majalah yang isinya tentang tulisanku. Aku pengen jadi jurnalis yang datang ngeliput ke daerah banjir kebakaran gempa bumi dan bencana alam lainnya lalu hasil liputanku dimuat di surat kabar. Aku mau, pengen, berimpian jadi jurnalis,  impian yang aku gantungkan di langit-langit kamarku sejak kelas tiga smp. Ketinggian ya?

Dua pertanyaan di atas beda, tapi intinya sama aja kan jawabannya. Pengen banget kerja jadi jurnalis, tapi rasanya hal itu masih jauh buat digapai. Kalau aku mau jadi jurnalis beneran, jurnalis serius, aku harus nempuh pendidikan lebih tinggi lagi. Kayaknya aku harus kerja serabutan dulu haha ngg maksudnya tu aku harus kerja dulu cari pengalaman, gak langsung jadi jurnalis gitu kan. Terus kuliah pake uang sendiri, terus kuliah jurusan jurnalistik iya kalau ada di Samarinda huhu, terusss kerja jadi jurnalis huaahahaha.

Hah? 

Semudah itu kah Cha? 

Yakin?

Iya iya, aku tau gak semudah semulus itu kok. Cari kerja gak mungkin langsung enak dapat kerjaannya, gak langsung dapat juga. Kuliah sambil kerja juga gak semudah yang dipikirkan. Jadi jurnalis juga pasti banyak tahapannya, paling banter di Samarinda ni Sapos atau kalau mau jadi reporter ya di Tepian Channel. Mau nembus stasiun tv atau surat kabar Jakarta ya pasti susah.

Eh eh jangan bilang susah kalau belum nyoba! Iya aku coba! Ganbatte!!!!!

Huuufffh, selamat datang di dunia dewasa, Cha. Dunia yang sebentar lagi ya tepatnya sesudah pengumuman kelulusan yaitu tanggal 24 bulan Mei ini bakal kamu hadapin. Dunia yang mengharamkan untuk manja dan menyerah. Dunia yang mengultimatum untuk berpikiran positif, teguh, yakin, serius. Dunia yang semestinya digunain buat ngeksplor apa yang udah didapat dari dua belas tahun mengenyam bangku sekolah. Dunia yang melarangmu keras untuk nangis cuma gara-gara cinta picisan.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com