Senin, 29 April 2013

Tasya Semalam

Malam ini aku tidur bareng Tasya.

Ralat, malam ini aku tidur di rumah Tasya. Ngungsi.

Awalnya aku mau nemenin Kak Fitri dan Tasya ke rumah Kak Wiji tapi karena aku datang ke rumah Kak Fitri kesorean akibat keasikan di Pusda, dan langitnya nandain kalau mau hujan, dan phobia guntur Tasya kambuh lagi, akhirnya rencana itu gak jadi. Aku malah disuruh nginap aja sama Kak Fitri. Tawaran yang menarik, untung-untung ngurangin tekanan darah Mama karena berkurang satu anak yang dia omelin. Mhuahaha anak baik kan aku?

"Ijin dulu sama Mamak gih." Kak Fitri memecah acara senyum-senyumku.

Aku ambil hape,. Tut tut tut ternyata pulsa cuma cukup buat misscall. Gak lama Mama nelpon balik. 

"Kenapa Cha?"

"Anu Mak, Icha mau nginap tempat Kakak. Boleh kah?"

"Tidur dimana nanti kamu?"

"Di-di kamar lah."

"Kak Eddy?"

"Nggg di luar jar, Kakak Mpi nya kok yang nyuruh nginap."

"......."

"Boleh gak Mak?"

"Ya terserahmu ha' situ."

"Isss beneran nah Mak, Icha boleh gak ngin---"

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

No Me Dejes, Querida

 *ngetik, eh bisa dibilang ngomong, sambil meluk boneka

Aku takut, aku gak mau kamu pergi kayak si anu. Kamu pasti tau si anu itu siapa. Semakin lama kamu semakin mirip si anu. Entah apa, tapi aku ngerasa ada momen-momen yang mengingatkan bukan kamu cuma yang berkata ini, berkata itu, untuk pertama kalinya. Ada dia, ada dia yang pernah ada dan sekarang udah gak ada.

Aku takut, Zai.

Dan bodohnya, aku nyalurin ketakutanku dengan nangis sampe gak bisa tidur gini, bukannya baca Al-Qur'an atau panggil ustadz terkemuka buat ngusir rasa takut. Oh enggak, aku lagi gak takut sama setan, hantu, atau jin. Aku takut kamu pergi Zai.

Jangan tinggalin aku ya.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 25 April 2013

Anak-Anak Kerajinan

Baru hari ini bisa bangun sesuai keinginan dan ongkang-ongkang kaki di rumah sesuka hati. Soalnya kemaren, hari yang dibilang libur ternyata dituruni, eh gimana sih kata-katanya, aaa pokoknya kemaren tu padahal katanya libur eh ternyata disuruh turun. 

Oke, ta' ceritain awalan awal awal awal awalnya banget ya.

Awalnya tu aku terbangun oleh suara Bapak yang cetar membahenol manggil-manggil aku dari bawah, nanya STNK motor dimana. Bukannya langsung turun trus ngasihkan itu STNK, aku malah ngecek hape dan tadaaa enam sms tumpek blek di inbox-ku. Ada dari Denada, Reny, Owi, Putri, +6285752*** gatau nomor siapa itu, sama dari operator. Sms-sms dari mereka --kecuali si operator tentunya-- nginformasiin kalau hari Rabu itu tu turun. Aku gelabakan pas baca sms dari Mbak Put dan si nomor gak dikenal kalau anak kelas 3 disuruh turun seperti biasa, pesan itu katanya dari Bu Dina dan Pak Asrori. Gak gelabakan gimana, pemberitahuannya mendadak banget, untungnya aku udah bangun, mana udah jam tujuh lewat lagi. Bapak yang mau make motor Scoopy buat ngantar Nanda pun gak jadi gara-gara aku ternyata turun. Aku langsung nelpon Denada sama Reny nanyain beneran turun apa kagak. Mereka bilang turun aja soalnya bakal ada pengarahan, itu sms dari anak MK jar. Yaudah jadi aku ambil handuk trus meluncur ke kamar mandi kecipak kecipuk.

Hal pertama yang terpikirkan setelah mandi yaitu, "Hari ini jadwal pelajarannya apa ya?". Setelah ngingat-ngingat sekitar tiga menit baru aku ngudak-ngudak lemari buku, dan tersadar buat apa mikirin jadwal pelajaran hari ini apa, emang belajaran lagi gitu huhu habisnya udah tersugesti isi smsnya yang turun seperti biasa itu. Untungnya sebelum aku tersugesti lebih jauh lagi, aku dikagetkan dengan bapak-bapak tukang yang ngerenov rumahku, lagi rame depan rumah. Pas aku liat, mereka lagi ngerubungin motorku gitu, ada Bapak sama tetangga juga. Sempat cemas sih motorku itu kenapa, iss aku gak mau naik angkot nah, dsb. Trus aku ambil kunci motorku di atas kulkas dan pergi ke depan rumah.

"Loh haha salah kunci ternyata hahaha!" Bapak ngakak sambil nunjuk-nunjuk kunci yang lagi aku bawa.

Owalah, ternyata Bapak ngambil kunci motor Beat trus dikira itu kunci motor Scoopy, trus bapak-bapak tukang sama Bapak bingung gitu kenapa gak masuk-masuk ke lobang kunci, yaiyalah gak masuk hahahaha.

Aku nyampe di sekolah selang beberapa menit dari Jannah dan Denada. Kami bertiga pun masuk bareng Reny dan Evi. Ada Wahyu bareng Chintya, Ikhsan, dan Eri. Begitu ngeliat pintu kelas dikunci, kami langsung menyelamatkan pantat yang daritadi mau duduk ke kantin. Ngobrol-ngobrol, makan-makan, godain Romo. Suasana di kantin rame, walaupun ternyata gak semua anak kelas tiga turun. Nah anak-anak kelas tiga yang udah turun ini bingung sebenarnya disuruh turun ini buat ngapain, buat dengerin pengumuman apa.

"Curiga kam anak MK yang nyebar sms ni mau turun tapi gak ada temannya, makanya sms kayak gitu." kata Denada sambil menyuap nasi gorengnya.

Gak lama datang Mira, anak AP 1, ngasih tau kalau Pak Asrori aja bingung ngeliat anak-anak kelas tiga pada turunan. Lah?

Setelah berkasak-kusuk dengan anak-anak MK yang juga nongkrong di kantin, diambillah kesimpulan bahwa sms Pak Asrori itu buat anak kelas dua dan kelas satu, disuruh turun seperti biasa habis liburan dalam rangka anak kelas tiga UN. Tenong tenong --"

"Waahhh korban sms korban sms!" teriak Reny, bikin ngakak.

Memang korban sms sih, untungnnya bukan korban sms undian berhadiah atau sms mama minta pulsa haha.

Ada keselnya ada nyeselnya ada senengnya juga sih kerajinan turun kayak gini. Keselnya tu ya lagi enak-enaknya tidur eh tebangun trus ngebut mandi. Nyeselnya tu apa ya, palingan gak bisa ngelanjutin mimpi indah tadi malam huhu. Senengnya nggg kayaknya banyak deh, soalnya bisa dapat uang sangu trus ketemu sama bubuhannya. Dan dimana ada pertemuan disitu ada foto-foto mhuahaha.







Habis itu kami ke perpustakaan sekolah dalam rangka ngambil kertas apakah gitu pokoknya kertas yang nyatain kalau kami udah ngembaliin buku yang kami pinjam di perpus. Katanya kertas itu buat ngambil ijazah, trus anak yang belum ngembalikan buku gak dapat kertas. Reny, Denada, Ikhsan, Nina kalau gak salah, itu aja sih yang aku tau, nah mereka itu belum ngembalikan buku. Reny udah ngembalikan bareng-bareng bubuhannya tapi Bapak perpusnya bilang kalau Reny belum ngembalikan. Kasian Reny, dia udah nyariin ke penjuru kamarnya tetap aja gak nemu itu buku, sampe tadi dia sms minta carikan siapa tau tebawa ke aku, tapi gak ada sih, iss ya gak ada lah orang udah dikembalikan kok, Bapaknya ni orang waktu itu reny ngembalikan kok trus Bapaknya bilang iya taroh aja situ nah siapa tau belum dicatat Bapaknya. Mana Nina bilang kalau satu buku didenda dua ratus ribu, gila gak, ngalah-ngalahin Perpustakaan Daerah aja. Oh iya, Nina ada ngomong gini juga, sambil nunjuk Ikhsan

"Ni nah, minjam buku kayak mau ngerampok perpus, segini nah!" katanya dengan raut muka lucu, habis nunjuk Ikhsan jarinya langsung membentuk banyaknya buku yang dipinjam Ikhsan. Yang ditunjuk malah cengengesan tanpa dosa.

Reny dan Evi habis itu langsung pulang, udah nafsu mau nyari buku steno yang dipinjamnya dari perpus itu. Sementara aku, Abang, Chintya, Denada, Ikhsan, Wahyu, dan Eri ke ruang rapat dalam rangka ngomongin acara perpisahan. Sebenarnya cuma Ikhsan aja sih awalnya soalnya dia kan ketua kelas, etapi dia nyeret-nyeret kami buat ikutan rapat. Jannah gak ikut, dia nunggu kami di depan kelas.

Rapat yang dihadiri anak kelas tiga dari semua jurusan tapi gak semua anak kelas tiga itu ngomongin soal gimana acara perpisahan nanti. Keputusan yang diambil yaitu perpisahan bakal diadain di Gedung Yongjing tanggal 18 Mei pagi jam 9 kalau gak salah, cewek pake kebaya cowok pake setelan jas, dan bawa orangtua. Terima gak terima sih sama keputusannya. Okelah kalau perpisahan gak dilaksanain di sekolah dan bawa orangtua, okeee. Yang jadi beban itunah ya ampun pake kebaya, yang bener aja, jadi kayak kondangan gitu uu. Ngg yaudah sih gapapa kok gapapa asal aku gak didandanin kayak perpisahan waktu SMP kemaren huhu jangan tanya deh gimana pokoknya menor banget waktu itu.

Habis ya? Yaaa habissss.

Segitu deh cerita tentang hari Rabu kemaren, hari ini juga gak ada yang aneh-aneh buat diceritain sih Intinya kerajinan turun kemaren tu gak ngeselin-ngeselin banget. Nggg seperti biasa, postinganku selalu ditutup dengan semoga-semogaan, ya walaupun gak semua postingan sih. Oke, semoga Mama gak kerajinan datangkan penata rias pengantin buat dandanin aku kayak perpisahan SMP tu huhuhu. Aku mau dandan sendiri, ah tapi gak mungkin bisa, aku mau memberdayakan Kak Fitri aja, aku gak mau dikira Mamanya siapa gitu di perpisahan nanti gara-gara aksi kerajinan Mama.

See ya~


Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 23 April 2013

Ongkang-Ongkang Kaki dan Berdoa

Mata pelajaran Bahasa Inggris jadi penutup UN yang lumayan indah. Alhamdulillah gak sampe nguras keringat pikiran tenaga kayak Matematika kemaren tu huhu. 

Cerita seputar UN gak cuma itu aja sih, masih ada cerita lain yang aku mau tuangin di postingan kali ini. 

Mulai dari hari pertama, hari Kamis. Mata pelajaran yang diujikan yaitu Teori Kejuruan. Gak ada yang aneh,  walaupun aku lupa pake baju daleman lagi dan gak sengaja tepake rok Nanda yang ternyata kebesaran kalau aku pake jadinya kayak pake dress. Sampe akhirnya pas ngeliat LJUN sama lembar soalnya tu gak digabung, sama kayak LJUN dan lembar soal waktu Try Out. Gak kayak yang selama ini digembar-gemborkan kengeriannya.

"Hari ini spesial ya LJUN nya." kata salah satu pengawas

Ngangguk-ngangguk aja sih. Penggaris besi yang udah pasang ancang-ancang jadi teronggok aja di meja. Gak ada agenda ngerobek LJUN, bikin lega sih.

Pulangnya semua anak disuruh kumpul di lapangan dengerin pengumuman. Dan pengumumannya yaitu UN mata pelajaran Matematika diundur jadi hari Senin. Ada yang kecewa ada juga yang kesenangan, dan aku termasuk golongan yang kedua. Otakku berputar-putar binal mikirin mau jalan kemana mumpung UN diundur lagi. Sekalinya malah mentok jalan ke rumah Kak Wiji, atau lebih tepatnya ngojekkin Kak Fitri ke rumah Kak Wiji. Dan sekalinya lagi aku dapat sms dari bubuhannya kalau UN matematika gak jadi diundur dan tetap dilaksanakan hari Jumat. Asemmm plinplan gitu, mendadak, udah keburu senang juga. 

Besoknya yaitu hari Jumat, ujiannya dilaksanain jam sembilan. Jam sembilan pagi pemirsaaa, entah itu bisa    disebut pagi atau enggak buat ukuran pelaksanaan UN.  Padahal kami udah diwanti-wanti harus udah ada di sekolah jam tujuh, dan yang belum datang jam segitu kencang ditelponin. Tapi ada enaknya juga sih, jadi ada waktu buat bimbel kilat sama Reny pas paginya tu. Sekalian waktu buat bekesahan juga sih ngomongin kemaren. Reny katanya udah sempat pulang ke L eh begitu dapat sms kalau UN nya gak jadi diundur hari Senin, sore itu juga dia langsung pulang lagi ke Samarinda. Abang terlihat pake baju olahraga karena baju batiknya udah terlanjur dicucinya dikiranya kan Jumat gak turun. Kesian deh kesian kami UN nya ditarik ulur kayak layangan.
Nah untuk LJUN sama lembar soalnya tu kami dapat yang fotokopian, sedih lok, ngerobeknya susah, aku sempat terobek dikit gitu untungnya Ibu Pengawasnya mau ngerobekkan. Kelasnya Dina sama kelasnya Dea dapat yang asli, enak ngerobeknya gak pake penggaris besi juga bisa, LJUN nya tu kayak ada geriginya gitu, kayak tiket bioskop gitu.

UN dilanjutkan hari Senin dengan mata pelajaran Bahasa Indonesia. Begitu ngeliat lembar soal, sempat mikir sih ini beneran lembar soal UN atau koran pagi? Pas ngeliat LJUN nya, takjub sih, warnanya gak hitam kayak kemaren tapi biru. Lebih takjub lagi si Puji, dia teriak, "Alhamdulillah asli!" yang sukses bikin sekelasan termasuk para pengawas noleh ke arahnya.

Nah hari terakhir UN, hari ini, kami kembali dapat soal fotokopian, maka lembar soal sama LJUN itu gak perlu dirobek karena cuma bestaplesan, haha itu sih sisi positifnya.

Udah segitu tentang UN nya. Untuk tingkat kesusahan dalam ngerjakan sih wuuu gak usah ditanya, Matematika susah banget boo. Reny aja sampe nangis, katanya soalnya ini paling susah, aah Ren mau soal Try Out kah soal latihan kah soal UN kah yang namanya Matematika susah terus ay uu. Sekarang tinggal ongkang-ongkang kaki nikmatin libur gatau sampe kapan ini. Ongkang-ongkang kakinya sambil berharap, berdoa, moga empat hari yang udah dilewatin ini hasilnya sesuai ekspetasi.

Oh iya, ngomong-ngomong soal ekspetasi, aku tadi potong rambut, muyak juga sih lama-lama sama rambut panjang acak kadutku ini. Aku masih belum tau sih rambut baruku ini memenuhi ekspetasi apa enggak, soalnya belum ada yang muji atau ngolok. Orang rumah kalau ditanya jawabnya hooh hooh aja  bagus bagus gitu tapi mukanya kayak kepaksa huhu. Kalau aku pribadi sih aku kurang puas sama poniku yang jadinya kependekan, atas alis huhu makin kayak kardus indomie ni muka :/

Huufffh udahan ya, selamat berlega-legaan habis UN.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 16 April 2013

Wake Me Up When UN Ends


Seharusnya sekarang aku lagi getol-getolnya belajar Bahasa Inggris, mata pelajaran yang (seharusnya) diujikan besok. Seharusnya. Ehm, seandainya. Tapi nyatanya aku lagi nulis ini, nulis tentang kenyataan kalau besok, hari ini, dan kemaren, UN belum dilaksanain. UN nya diundur. Pasti udah gak kaget lagi soalnya kabar ini udah merebak menuhin acara berita di tv.

Pas aku dengar kabar ini pas hari Minggu, aku pikir cuma kabar burung, atau cuma harapan bahkan cuma doa anak-anak yang jadi gila karena UN. Di twitter di facebook pada heboh. Sms-sms dari bubuhannya ngeramein inbox-ku, ngasih tau kalau UN diundur jadi hari Rabu dan jadwalnya menjadi:

 Rabu         : Matematika
Kamis        : Teori Kejuruan
Jum’at       : Bahasa Indonesia
Senin        : Bahasa Inggris

Trus ada sms juga tentang Senin disuruh turun buat dengerin pengumuman dan penjelasan lengkap tentang UN dari Kepala Sekolah. Aku berharap semoga ada perubahan jadwal, ngenes banget hari pertama UN langsung ketemu Matematika.

Seninnya tu kami semua dikumpulkan di lapangan, ada kamera juga disitu bersemayam, kayaknya dari Tepian Channel deh. Iss tapi bagusan Trans TV deh, eh coba Metro TV sekalian huhu. Aaah lanjut, nah kami doa bersama dulu mendoakan anak XII AK 3 yang wafat Sabtu kemaren karena stroke. Aku gak kenal sih anaknya tapi kayaknya pernah liat. Model jilbabnya mirip-mirip Chintya gitu. Begitu dibilang mirip, Chintya langsung panik~

Selesai berdoa bersama, Pak Kepala Sekolah, Pak Ojji, ngumumin kalau UN diundur jadi hari Rabu, dan alasan pengunduran  tersebut karena tersendat di masalah pendistribusian soal. Sebelas provinsi di Indonesia khususnya wilayah tengah Indonesia mengalami pengunduran ini. Kalau bagian Jawa kecuali Banten, dan bagian Sumatra, UN nya tetap dilaksanain pada hari Senin. Aneh, ini tanda-tanda kiamat atau apa, tahun-tahun sebelumnya gak pernah kejadian kayak gini. Ujian nasional tapi kok gak dilaksain nasional serempak se-Indonesia.
Oh iya, pas hari Senin tu  kami nyeplokkin Reny. Sempat was-was sih soalnya takut dimarahin sama Pak Idris yang daritadi matanya udah jelalatan ngeliati kami yang grasak grusuk nyusun strategi. Akhirnya gak jadi nyeplokkin di belakang kantin. Kami pindah ke depan. Reny sempat curiga gitu sih tapi alhamdulillah bisa juga nyeplokkin Reny di depan sekolah walaupun dipelototin sama guru-guru yang masih nongkrong di ruang TU.

Sebenarnya Reny tu ulang tahunnya tanggal 17 hari Rabu besok. Tapi karena kami gak mau ngerusak kekhusyukan UN nanti dan lagian kami gak tahan mau ngeliat Reny berlumur telor tepung maka ritual penceplokan dipercepat menjadi hari ini, gak diundur kayak UN tuh huhu.

Dan ternyata UN diundur lagi menjadi hari Kamis dengan jadwal baru yaitu:

 Kamis        : Teori Kejuruan
Jum’at       : Matematika
Senin         : Bahasa Indonesia
Selasa        : Bahasa Inggris


Nyaho deh nyaho tu. Nyaris gak dipercaya, ini maksudnya apa sihpake dua kali diundur? Ada sih siang-siang Shela sms, “ Kamis kita UN” tapi kutanggapi biasa aja karena ku kira itu berlaku buat sekolahnya aja ehhh sekalinya sekolahku juga, sekolah lain, sekolah-sekolah di sebelas provinsi pokoknya. Aku jadi rajin nonton TV dan bukannya jadi rajin belajar buat nyari-nyari informasi seputar UN. Ada berita banyak siswa datang telat pas UN, ada yang pingsan, ada yang ngelakuin terapi relaksasi sebelum ngerjain soal UN, ada yang minum air cucian kaki Ibunya, ada yang bela-belain potongan 30 juta buat beli kunci jawaban UN, Alhamdulillah sampai saat ini belum ada berita anak bunuh diri gara-gara UN ditunda, kan biasanya ada aja tuh berita anak bunuh diri, tapi gara[gara gak lulus sih.

Tapi bakal ada gak ya yang bunuh diri karena UN gak jadi, UN dibatalin? Ada sih kayaknya, awalnya tuh kan kesenangan kan terus minum-minum sampe mabuk trus pake narkoba kelebihan dosis trus mati deh, bunuh diri kan itu. Itu sepertinya bakal terjadi kalau seandainya sms Dita tadi bener,
 
 Asslkm.. UN thn ini gagal, Kemendikbud akan pastikan lulus untk smua siswa, silahkan cek @detik.com atau http://t.co/md.. Sebarkan, jgn pelit penting ni!”

Sayangnya pas aku cek alamat itu udah gak ada, tulisannya tu ‘Sorry, the page doesn’t exist!’. Gak jadi seneng. Lagian aneh juga masa UN dibatalkan, trus gimana nasib anak-anak yang udah duluan UN. Aku pun smsan sama Dita ngomongin soal itu. Dita nyuruh aku nonton Metro Tv. Tapi apa daya lagi mati lampu tempatku,  jadi pas Mama lagi telponan sama Kak Fitri aku langsung ngomong ke Kak Fitri suruh dia nonton Metro TV. Dari yang aku dengar pas Kak Fitri dekatkan hapenya ke tv sama pas Kak Fitri ngasih-ngasih  tau aku, UN dipastikan bakal dilaksanain Kamis ini. Fhuuuhh legaaaa. Awas  aja diundur-undur lagi bikin kesal aja walaupun ada senengnya juga sih soalnya bisa belajar lebih lagi tapi sumpahhh udah muak liat buku ni. Kata Dina ini semua bukan karena masalah di pendistribusian soal tapi karena kualat udah ngasih soal 20 paket makanya ribet kayak gitu haha.

Yaudah sih intinya hari Kamis anak-anak kelas 3 wilayah tengah Indonesia bakal ngadapin UN, penentu apakah bisa lulus atau enggak. Si empat hari yang sebenarnya gak ada apa-apanya dibanding sama tiga tahun makan bangku sekolah. Si empat hari yang ngegantungin yang nge-php-in kami. Si empat hari yang bakal dihadapi lusa nanti.  Di satu sisi aku, kami, takut kalau empat hari itu datang, tapi di sisi lain kami pengen dia cepat datang dan cepat pergi juga. Aaaah daripada ngerasain abu-abu kayak gini mendingan tidur deh, dalam lautan buku.

Nggg, would you please wake me up when UN ends?

Huuuffh, selamat menyonsong UN.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 10 April 2013

Kelinci Percobaan


Tas sekolahku kembali berat kayak masa-masa sebelum UAS kemaren. Jadi anak sekolah lagi, belajaran lagi, ngantuk di pelajaran Bu Neni lagi, ngobrol pas belajaran berlangsung lagi, nunggu jam isitirahat dan jam pulang dengan mupeng lagi. UN tinggal beberapa hari lagi, dan beberapa hari ini aku dan teman-teman , para anak kelas 3, dijejali kertas-kertas soal dan materi-materi pelajaran yang mau gak mau harus kami telan demi nasib kami kelak.

Dari tiga guru yang masuk ke kelas hari ini, cuma Bu Martini yang gak ngebahas soal atau nyumpalin kami dengan soal-soal. Bu Martini lagi kurang sehat, lagi sakit, tapi bukan itu alasan beliau gak ngelakuin yang selama ini guru-guru lakuin di minggu sebelum UN ini.

“Kalian selama ini dijejali sama soal-soal, padahal soalnya tuh ya disitu-situ aja. Ibu hari ini gak bahas soal atau nyuruh kalian ngerjakan soal, Ibu mau kalian buka pikiran kalian, dibuat tenang, rileks. Ibu aja mumet liat kalian mau ujian, apalagi kalian, pasti lebih mumet.”

Serentak sekelasan pada mengiyakan omongan Bu Martini itu.

Selanjutnya Bu Martini menjelaskan tentang prosedur pengerjaan soal UN nanti. Sebenarnya udah pernah dijelasin sama Pak Asrori sebelum Try Out tingkat provinsi kemaren. Gini-gini, jadi tu lembar soal sama LJUN tu gabung jadi satu. Ada paket soal tapi kita gatau kita dapat paket berapa soalnya ada dalam barcode jadi kalau di-scan baru keliatan. Itu untuk menanggulangi anak-anak yang walaupun beda ruangan tapi paketnya sama trus mereka smsan saling ngasih tau jawaban. Selain LJUN, lembar soal juga harus dikasih nama sama nomor peserta. Sebelum dikerjakan, periksa dulu soal-soalnya, apa ada yang salah ketik, gak ada option-nya, gak ada jawabannya, atau nomornya gak berurutan. Kalau udah gitu langsung bilang sama pengawasnya trus pengawasnya bakal ngambilkan  soal yang baru, dan LJUN yang baru juga, karena mereka jadi satu kesatuan gitu. Jadi kalian kalau misalnya ada yang udah ada jawab sampe nomor 15, mau gak mau harus ngulang lagi dari awal. Itu gak ada tambahan waktu pula u,u

Susah ya? Ribet, gak efektif. Tahun-tahun sebelumnya gak kayak gini, gak pake disatuin-satuin lembar soal sama LJUN nya. Gak sebanyak ini paketnya. Miris.
Abang bilang kalau “Angkatan saya selalu menjadi kelinci percobaan.” Bukan cuma kali ini aja, waktu SMP juga ada diberlakukan sistem ujian ulang kah namanya aku gak tau, yang jelas tu kalau gak lulus bisa ikut ujian ulang, tanpa harus ikut paket C. Jadi ada istilah lulusan pertama sama lulusan kedua. Sekarang sistem ini gak kedengaran lagi kabarnya, udah dihapus. Trus juga soal baju jurusan, di angkatan kami baju jurusannya beda dengan baju jurusan angkatan sebelumnya, dan lebih kurang bagus dari angkatan sebelumnya. Lalu angkatan setelah kami yaitu kelas satu yang sekarang jadi kelas dua, gak make rancangan baju jurusan kami, malah pake baju jurusan angkatan sebelum kami itu. Huufffhh, kami seolah jadi bahan uji coba buat yang baru-baru. Hah, sama sekali gak bangga.

Mudahan aja deh percobaan kali ini ngehasilin lulusan yang lebih baik, bukannya lebih buruk. Mudahan angka anak-anak kelas 3 yang gantung diri karena gak lulus UN bisa berkurang banyak, bahkan gak ada sama sekali.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 08 April 2013

Lihat Ke Dalam Diri Sendiri

Hari ini ada doa bersama di Masjid Al-Kautsar. Ada anak SMA 5 sama anak SMK 9 juga, tumplek blek dalam satu masjid. Acaranya diadain dari jam 9 pagi sampe jam 12 siang. Gak lama kok gak lama, sampe bikin penghuni perut pada harlem shake apalagi dah gak lama kok gak lamaaa~

Acaranya tu ada hipnotis-hipnotis untuk mengatasi rasa takut akan UN gitu, untuk memotivasi diri sendiri, trus terakhirnya ada perenungan gitu yang nyangkut-nyangkutin soal orangtua. Asli pas waktu itu pada rame benangisan, termasuk aku. Dina bilang dia nangis, tapi aku gak liat langsung soalnya pas perenungan itu mata kami semua disuruh pejam. Seumur-umur aku gak pernah liat Dina nangis, seberat-beratnya masalah yang lagi dia hadapin dia cengengesan aja ckckck coba aku bisa kayak gitu uuh. Minimal coba aja aku bisa sekhusyuk Jannah tadi,

entah ini namanya khusyuk atau ketiduran

Hal yang didapat dari doa bersama itu selain pemandangan cowok-cowok ganteng bin keren sekolah lain yaitu motivasi buat diri sendiri kalau kita percaya kita bisa, pasti kita bisa. Kalau dalam hati udah ditanamkan kita gak bisa, pasti gak bisa beneran. Iya sih, aku suka gitu kalau matematika, kalau mau nulis blog juga. Kalau udah gak yakin bisa ngerjakan soal atau gak yakin bisa mosting dengan bagus pasti beneran gak bisa, akhirnya malah gak dilakukan, malah males. Trus juga kata Bapaknya tu kalau mau ngingat memori yang silam atau ngingat rumus yang dulu pernah kita pelajari tapi sekarang lupa, kita ngeliat ke arah kiri atas. Kalau gak ingat sama sekali atau gak pernah ketemu sama itu soal, liat ke arah bawah lurus. Gatau bener atau enggak, ntar deh kucoba, eeh tapi yang ngeliat ke arah kiri atas itu bener sih, aku kalau lagi ngingat-ngingat sesuatu suka ngeliat ke arah kiri atas.

Kalau menurut versiku sih, di ujian nanti, atau pas kita lagi belajar, atau lagi mau nampil di depan umum, atau mau ngelakuin apaaa aja, liat ke dalam diri sendiri. Tanyakan, “Apa aku udah belajar?”, “Apa aku udah berusaha?”, “Apa aku udah berdoa?”. Lalu seperti yang Bapaknya bilang, katakan “Aku bisa, aku pasti bisa.” Habis itu senyum lebar deh kayak orang idiot, buat mood kita bagus. Karena kehidupan akan bereaksi seiring dengan perilaku kita, kayak yang dibilang Mario Teguh. Dan badmood udah dipastikan akan ngebuat keadaan jadi memburuk.

Nggg Cha, udah siap ngusir badmood?
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 07 April 2013

Kado Yang Akan Datang

Baby Huey-ku hari ini genap berusia 17 tahun. Bukan, bukan Baby Huey yang di rumah—si Kak Fitri ngasih julukan Baby Huey ke Mama—itu. Tapi si Chintya, yang tiap hari kupanggil “Baby” ketimbang “Sin, Sin, Sinting!” karena tingkahnya yang ngegemesin sekaligus ngeselin kayak anak bayi.
Nah hari ini nih Chintya ngadain acara gitu di rumahnya. Kami yang terdiri dari aku Dea, Dina, Jannah, Denada, Ikhsan, Ani, Eri, ngumpul rada jauh dari rumahnya, nyiapin strategi buat nyeplokkin dia, biasalah tradisi turun temurun kalau ada yang ulang tahun. Widya sama Wahyu udah di rumah Chintya daritadi padahal kalau ada mereka kan enak, Chintya nya jadi ngira gak ada yang datang. Wahyu datang duluan tu kayaknya mau ngasih kado buat Chintya trus gak mau kami liat kali ya.

Setelah tepung telor udah siap, kami langsung cuss ke tempat Chintya. Rumah Chintya di atas gunung, jadi rada susah pas naik motornya. Aku yang di belakang Jannah diteriakkin bubuhannya yang dibelakang karena aku lambat trus ribut teriak-teriak Ganbatte Ganbatte.

Nyampe di rumah Chintya, kami ngobrol-ngobrol gitu, kebanyakan ngolokkin Chintya sama Wahyu yang sama-sama saling suka tapi belum jadian juga senang rasanya ngapakin  Chintya sama Wahyu tu, mereka kayaknya senang juga kalau dihapakin. Acara selanjutnya yaitu makan-makan, foto-foto.


Nah acara ceplok dimulai! Jeng jeng bunyi genderang!!!
Jannah sok-sok pulang duluan, padahal nyiapin amunisi. Baru kami sok-sok pulang juga. Chintya mengantar kepergian kami, trus Ikhsan ngusulin buat foto-foto. Nah pas pose mau foto itu bubuhannya langsung nyeplokkin Chintya. Ada sih videonya tapi gak kuat uploadnya huhu maklum modem lemot uu Jannah nafsu nuangin tepung ke kepala Chintya. Ani behimat nyeplokin telor. Aku sama Dina nyolek-nyolek Chintya pake krim kue kesian tapi gak urung kami kena semburan telor hiii baju kami jadi bau. Udah habisan amunisi, kami foto-foto lagi.

Pulang dari rumah Chintya, aku gak langsung pulang. Ke rumah Ani dulu buat ganti baju, aku sama Ani mau jogging di GOR Sempaja. Rencananya sih pagi tadi tapi hujan yaaah akhirnya sore deh. Ikhsan ikut jogging, dia pulang dulu ganti baju trus ke GOR. Jadilah kami bertiga nyusurin area GOR Sempaja dari jam setengah lima sampe jam setengah enam. Capek tapi puasss.


Ngomong-ngomong soal capek tapi puas, kira-kira Chintya tuh capek gak sih nunggu Wahyu nembak dia?

Atau dia puas aja gitu dengan hubungan mereka yang dibilang sahabatan bukan pacaran juga bukan itu? Apa Wahyu gak capek mendam perasaan pengen macarin Chintya? Atau dia puas aja bisa bareng-bareng Chintya tanpa harus milikin Chintya?

Gatau deh, yang jelas aku senang ngeliat dua temanku itu makin mesra dari hari ke hari. Kalaupun mereka jadian nantinya, mungkin itu jadi kado terindah buat Chintya. Walaupun kadonya datangnya telat, bukan tepat hari ini. Yang pasti kadonya akan datang, iya kan Yu?

Selamat ulang tahun ya Baby Huey. Moga kadonya cepet datang.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 06 April 2013

Tertawakan Mie Saos

Alhamdulillah kemarin sama hari  ini gak telat. Dan hari ini aku datangnya kepagian, bagus banget kalau aku mau nyapuin halaman sekolah sama kelas tapi sayangnya aku gak mau. Hari ini ulangan teori kejuruan. Hari ini  aku tidur lagi di tengah ujian berlangsung. Hari ini dengar kabar burung, eeh kabar buruk lebih tepatnya, kalau minggu depan semingguan penuh bakal belajar seperti biasa, yang artinya gak ada minggu tenang. Pffttt.

Nggg postingan ini tentang hari ini deh, lebih tepatnya tentang malam ini, malam --uhuk uhuk— minggu. Malam minggu ini bukan sekedar mendem di kamar dengerin lagu atau ngabisin waktu sama Zai. Malam minggu ini Ani ke rumah, Denada sama Franky juga. Sebenarnya Jannah juga tapi gak tau kenapa dia gak datang, padahal tadi siang di sekolah dia yang paling kehandakan. Denada sama Franky bentar aja di rumahku karena mereka mau ke acara Pusamania gitu kah kalau gak salah. Sisa aku sama Ani. Kami mutusin buat makan mie ayam langganan di depan Pertamina. Tapi kali ini mie ayam itu lagi gak kompromi  sama kami. Ani terlalu nafsu nuangin saos tomatnya, crot crot crot isi dalam botol tumpah ke mangkok dengan cepat dan banyak dan tadaaaaa jadilah mie saos!!!
Mie saos ala chef Ani Quinn

Asli aku ngakak guling-guling ngeliat mie ayam Ani yang tenggelam di tengah-tengah lautan saos tomat. Sampe lumer ke luar mangkok tu saosnya, huhu Ani ni ngerecokin aja. Rugi deh rugi setengah botol dihabisin. Kami berusaha pasang tampang innocent pas Ibu Mie Ayam lewat-lewat tempat duduk kami huhu.

Tapi Ani tu tegar aja heh, dimakannya mie banjir saos itu. Aku ngakak lagi sambil makan mie ayamku, trus ngambil sambel kayak biasanya, pas dimakan mie ayamnya kok pedes banget. Perasaan cuma sesendok aja aku ngambilnya, atau aku gak sadar udah ngambil tiga sendok saking nikmatnya ngetawain mie Ani, eh sama Ani nya sekalian sih. Mie ku gak berhasil ku habisin, gak nahan pedesnya, sementara Ani menyisakan beberapa helai mie  dengan lautan saosnya.

Malam minggu ini so sweet makan bareng Ani. Curhat-curhatan sama Dina di telpon. Malam minggu ini ngelewatinnya bareng sahabat, dan itu nyenengin. Nggg, semua malam minggu bakal nyenengin kok asal kita menikmatinya aja. Kalaupun dapat kesialan kayak bibir mendadak jontor kepedesan atau mie ayam hanyut dalam lautan saos rasanya jadi keasaman atau lebih parah dari itu, gak usah dikeluhin, cukup ditertawakan aja. 

Bener kan Cha, si cewe pengeluhan?
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 04 April 2013

Mati Bete di Try Out

--Ditemani rintik hujan yang menderas dan kayaknya sebentar lagi bakal menjadikan Antasari sebagai  Sungai Mahakam KW 2--

Huuuffhhh, aku telat lagi datang ke sekolah, sama kayak kemaren. Try out tingkat provinsi yang pengawasnya didatangkan dari sekolah lain ini  gak ngubah kebiasaanku buat leha-leha nonton tv sebelum berangkat ke sekolah. Udah terbiasa aja gitu kemaren-kemaren gak belajaran trus datangnya sesuka hati. Eh tapi perasaan Try Out kemaren-kemaren yang pengawasnya masih guru-guru dari SMKN 1  aku datangnya gak telat, kepagian malah. Ckckck nyoreng nama sendiri aja, malu sama Owi yang datangnya jadi rada pagian huhu. Ngg tapi gapapa sih, masih ada yang lebih lambat dari aku, siapa lagi kalau bukan Lulu hohoho peace Lu ^.^ Oh iya waktu praktek Penjaskes kemaren pas babak, ceilah babak, nggg anu itunah pas bagian ambil nilai volley ball pokoknya, kan bepasangan tu, ada yang ngoper dan aku tu sama Lulu itunya, aku ngoper dan dia mukul . Awalnya tu aku kaget, bebacaan aja sudah dalam hati. Tambahnya lagi pas dia mukulnya keras banget, beshalawatan dah dalam hati baca ayat kursi. Untungnya sebelum aku berniat buat bertadarusan atau ngeruqyah Lulu yang kayaknya masih dendam kesumat dilihat dari dia mukul bolanya sepenuh hati banget, aku bilang ke Lulu, “ Santai Lu santai.” sambil pasang tampang cengengesan. Habis itu dia mukulnya biasa aja, bagus malah, teratur gitu, aku jadi gak susah dan gak takut nangkapnya. Lulu tu baik pang sebenarnya, cuman ya itu, masih slek gimana gitu aku sama dia gara-gara itulah pasti tau kok kalau ada baca postinganku akhir tahun kemaren.

Ke soal pengawasnya aja ya, nggg sebenarnya juga gak ada istimewanya sih sama pengawasnya, palingan baik udah gitu aja. Baikan pengawas eksternal daripada internal malah. Kayak tadi tuh, pengawasnya cewek dua orang walaupun awalnya mukanya merangut kayak Ani hahaha tapi baik. Suka becanda, ramah juga nanya-nanya gitu. Ada salah satu pengawasnya tu bilang tidur aja nanti kalau belnya udah bunyi dibangunin. Soalnya udah pada banyak yang selesai sebelum bel sih. Kalau dulu kan gak perlu nunggu bel, kalau udah selesai yaudah kumpul habis itu keluar. Lah sekarang harus nunggu bel dulu baru boleh keluar. Mati bete sumpahhhh. Padahal udah selama mungkin ngebulatin jawabannya tu supaya terasa udah bel tapi tetap aja nunggu bel. Walhasil kami pada selonjoran di meja ngabisin waktu yang tersisa setengah jam. Corat-coret meja lah, nurutin kata Bu Pengawas dengan tidur walaupun cuma tidur ayam lah, nggg sebenarnya tergiur sih buat tidur lagian aku ngantuk banget soalnya tadi malam tu aku begadang sampe jam tiga keasikan onlen bukannya belajar padahal ada try out Bahasa Inggris dan gara-gara itu aku jadi gak konsen ngerjakan soal listening. Aku akhirnya gak tidur bener-bener tidur kayak biasanya kalau di kelas, tapi nyanyi-nyanyi mulai dari lagu Rihanna, One Direction sampe lagu Jablay dan Belah Duren. Ditutup dengan makanin Yupi yang gak sengaja terbawa dari rumah. Lagi asik-asiknya ngunyah Yupi, eh Owi teriak-teriak dari ujung –aku, Ikhsan, Puji A, Owi, gitu urutan duduknya, kami sebarisan di tengah-tengah memanjang horizontal—

“Icooottt, kamu makan kah?”

Bu Pengawas yang lagi jalan ngelilingi kelas sontak noleh ke Owi, terus ke aku. Gak nyaring kok Wi, gak nyaringgggg.

Pas mau ngunyah lagi, aku manggil Owi dengan volume yang gak kalah nyaring dari Owi tadi. Habis bubuhannya aja pada ngobrolan kok, Bu Pengawasnya juga diem aja, yaudah jadi aku manggil Owi tris nunjukkin Yupi yang lagi kukunyah.

“Icotttt, KAMU MAKAN APA?”

Bu Pengawas satunya yang lagi duduk, noleh ke Owi dannnnn ke arahku sambil  senyum-senyum  geleng-geleng. Nabila kaget trus ketawa. Ckkk Owi ni minta dicekek kah –‘

Udah segitu aja ceritanya hari ini,  aku mau belajar Matematika dulu, eh eh please jangan ketawa, huhu serius mau Matematika kok,udah ya dadahhhhhh, moga besok gak telat lagi, dan gak mati bete lagi.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 03 April 2013

Menyenangkan Cepat Berlalu

Teori relativitas waktu. Begitu yang selalu Zai bilang kalau gak terasa udah jam 10 aja padahal perasaan baru lima menit yang lalu dia di sampingku. Teori yang nyatain kalau lagi bareng sama orang nyenengin waktu terasa jadi singkat.

Iya sih, kayak waktu reuni kemaren di rumah Tomi, padahal lumayan lama loh dari jam setengah tujuh sampe jam sepuluh, tapi terasa bentar banget. Ceritaan tentang masa-masa SMP. Andri Bolang berkacamata, ya ampun anak itu biar tampangnya jadi rada berintelek gitu kelakuannya tetap slengean kayak dulu. Riko makin putih. Adon tambah semok, Marwan apalagi, sampe ke pipi-pipi malah hahaha. Aris makin konyol aja kayak waktu SMP. Rispa pengolokkan kayak biasa. Ketawa Nida masih renyah kayak dulu. Reksi gak berubah, tetap aja cool, bikin meleleh. Windi makin cantik, kali ini tanpa kursi haha. Arighi yang makin gendut. Shela cerewet, Nina sama Jaka yang aura kecocokannya nimbul lagi. Aaaa banyak deh pokoknya, panjang sih tapi intinya bubuhan SMP tetap asik kayak dulu.

Reuni malam Jumat kemarin itu jadi bukti kalau teori relativitas waktu itu ada, terjadi. Saat bareng-bareng temen, sahabat, pacar, mau sehari semalaman pun tetap aja gak ngebosenin, gak terasa. Bersama orang-orang yang kita sayang, kita cinta. Bayangkan kalau sahabat kita itu, keluarga kita itu, pacar kita itu, menjadi orang yang kita benci, atau menjadi orang yang kita gak kenal, bersamanya jadi gak enak. Waktu yang seharusnya sebentar terasa lama. Iya kan?

Aaah, tiga tahun jadi murid SMKN 1, dan sekarang ngerasain berlalunya hari demi hari demi menujunya UN, aku ngerasain teori relativitas waktu. 

Ucapan “Wah, gak terasa udah mau lulusan ya.” selalu terucap dari bibirku. Mungkin bubuhannya juga ngomong gitu. Mungkin semua anak kelas 12, kelas 9, kelas 6, yang punya bibir tentunya, bakal ngomong kayak gitu.  Yang menyenangkan itu terasa cepat berlalu, padahal gak secepat yang kita kira. 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 01 April 2013

Kedutan Mata April Mop

Deg-deg an sebelum nampil di depan umum itu wajar. Gimana dengan mata kedutan? Mata sebelah kiri bawah, yang kata buku primbon Mama itu pertanda bakal mau nangis.

Aku bukan termasuk orang yang percaya sama gituan sih, tapi kalau untuk soal itu mau  gak mau aku percaya, setiap kedutan di mata sebelah kiri bawah datang, aku ketakutan, trus mikir-mikir hal apa aja yang bakal bikin aku nangis, trus berusaha mikir positif. Tapi adaaaa aja kejadian, bikin aku takut kalau kedutan di mata kiri bawah u,u

Pagi tadi mataku kedutan. Aku langsung tediam, dan seperti biasa mikir-mikir hal yang berpotensi bakal bikin nangis. Pikiranku langsung tertuju ke praktek seni budaya. Sumpah aku takut banget terjadi apa-apa sama prakteknya. Sampe aku nulis di post it semacam kata motivasi gitu buat ngurangin rasa ketakutanku itu.
Praktek Seni Budaya dimulai sekitar jam setengah sepuluh. Anak-anak yang ikut praktek gambar udah disuruh ke kelas sebelah. Sisa anak-anak yang praktek seni musik, seni tari, dan seni teater. Termasuk kelompokku, yang masih sibuk aja berbenah diri gelabakan di kelas nyiapin perlengkapan buat nampil praktek. Trus juga pada ganti baju. Reny yang udah selesai ganti baju didaulat buat ngambil nomor urut tampil. Sepuluh menit kemudian Reny balik ke kelas,

“Eh eh nama kelompok kita apa?” tanyanya dengan nada cemas

Krik krik.

Sekarang kami yang cemas nyari nama kelompok.

“Eh cepetin, udah disuruh tuh, cepetin keputusannya!!”

“Ya-yaudah Ren, senda gurau! SENDA GURAU!”

Teriakku lebih keras.

Reny manggut-manggut  trus balik lagi ke kelas XI AP tempat ujian praktek diadain.
Huuffhhh kenapa tadi gak nyebut SENDAWA sekalian? What the f—

Reny kembali ke kelas dengan ekspresi abu-abu, gak cemas kayak tadi tapi juga gak terlihat tenang.
“Kita nomor 4.”

Entah mau shuffle kesenangan di lantai kelas atau garuk-garuk tembok pas dengar Reny ngomong gitu.
Habis itu kami langsung ke kelas XI AP. Disitu sudah ada bubuhan Nina yang lagi praktek seni musik. Nina sama Euis main gitar sedangkan empat temannya yaitu Ivonny, Oryza, April, dan Lita nyanyi. Mereka keren seperti biasanya, dan bikin kami jadi takut. Demam panggung mulai menjalari Reny, Chintya, Anu, Denada, dan aku. Jannah tenang. Dea optimis setengah mati.

Kelar bubuhan Nina nampil, ada bubuhan AK gatau AK berapa, mereka nari. Habis itu nama kelompok kami dipanggil. Jederrrr!!!! Serangan-mau-pipis-padahal-gak-pengen-pipis pun muncul. Tarik nafas, tahan, keluarkan, tarik nafas, tahannnnnn sampe besok pagi.

The show must go on. Aku dan bubuhannya merapat berdoa moga nilai praktek kami memuaskan yaaa minimal gak kejepit pintu dan yang paling penting moga memuaskan hati kami sendiri.

Dibuka dengan aku yang baca puisi. Ada satu bait yang lupa kubaca. ‘Hutang selalu dibayar dengan hutang baru pula’. Ah tapi persetan, aku nerusin baca ke bait selanjutnya. Trus Reny, Chintya, Jannah sama Ani masuk mainin adegan pertama. Pas disini mereka rada jauh dari Bu Ida, mereka terlalu mundur posisinya. Aku liatin muka Bu Ida trus ekspresinya itu antara bingung, berusaha nerka-nerka ini apa ya ini mereka lagi ngapain, sama rada bosan. Tapi untungnya pas adegan kedua Ibunya manggut-manggut tanda paham. Aku makin nafsu aja baca puisinya. Nah pas di babak kedua adegan terakhir itu klimaksnya, Jannah Ani Chintya demo trus Chintya nangis mohon-mohon sama Dea itu narik perhatian  penonton dan Bu Ida. Aku juga gak nyangka pas Jannah teriak-teriak demo, penonton pada nyahutin.. Anak-anak UPW yang lagi praktek Penjaskes sontak ngeliat dari jendela.

Penampilan kami ditutup dengan aku baca puisi sambil selonjoran di lantai trus kami nyanyi lagu Tanah Air Pusaka  (betul kan ini judulnya?) bareng-bareng. Plus  tepuk  tangan para penonton yang bikin kami senyum-senyum najong.

Oh iya, tiap mengawali babak sama adegan, aku bertugas baca puisi. Jadi aku baca puisinya empat kali, dengan muka yang dipaksain serius huhu. Nggg endingnya sedih, sesuai dengan puisinya yang bagian terakhirnya,
‘Jadilah kami bangsa pengemis
Sepatutnya kalian kami giring ke lapangan sepi
Lalu tiga puluh ribu kali
Kami cambuk dengan puisi ini’

Walaupun naskah kacangan gitu tapi alhamdulillah menuai pujian dari Bu Ida. Guru favoritku dari kelas satu itu bilang,
“Penampilan kalian bagus. Kreatifitas kalian dalam menyampaikan isi puisinya dalam bentuk teaterikal bagus.”

“Yang baca puisi maupun yang bermain peran sangat menghayati.”

“Tapi sebentar-sebentar, Ibu mau nanya, itu bajunya dapat darimana?”

Kami serentak noleh ke arah yang ditunjuk Bu Ida, ke arah Denada. Lah Ibunya ni kira mau nanya apakah, sekalinya nanya baju seragam kerja BUMA, perusahaan tambang di Samarinda yang dipake Denada itu. Denada memang tampil paling total ._.

Kelar nampil dan dikomentarin, kami keluar dengan senyum sumrigah. Puassss rasanya. Chintya bisa nangis  pas nampil tadi uuuh ngehayatin banget. Jannah bersemangat, Ani bisa serius padahal kalo di latihan dia yang paling susah buat serius dan serius lupa dialog haha. Reny dan Dea keren, tambah keren malah. Dan aku, gatau ya, aku puas aja sih, tapi ngebayangin mukaku sendiri yang sok sok serius  udah gak kuat, gak bisa serius uu

Ternyata aku gak nangis. Gak nangis gara-gara penampilan kami jelek. Aku lega, bersyukur penampilan kami gak sperti yang kami bayangkan, yang kami kira bakal bikin yang nonton pada bosen trus ketiduran trus tewas. Aku senang pas bubuhannya bilang kami keren trus Kurnia bilang dia sampe mau nangis liat teater kami hoho thanks Kurniaa.

Ini foto-foto habis praktek, pas prakteknya gak ada yang foto huhu.







Ngg baru ingat kalau hari ini April Mop. Dan baru nyadar kalau aku dibohongin kedutan mata sebelah kiri bawah. Kedutan mata hari ini bohong kalau aku bakal nangis. Huuffh, semoga bukan cuma hari ini bohongnya.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com