Kamis, 28 Maret 2013

Mahkota Buat Drama Queen

Rasanya gak ada janjian yang gak ngaret. Hari ini rencananya ada ngumpulan bubuhan SMP kelas 3-3 di rumah Tomi. Aku berangkatnya bareng Wilda, aku gak boleh bawa motor soalnya pulang pasti malam, hoaaahmmm alasan klasik. Tapi Wilda bisanya jempu jam setengah enam soalnya motornya masih dipake iss tuh kan ngaret. Tapi gapapa sih, gara-gara itu aku jadi ada waktu buat nulis ini, nulis hal yang pengen aku tulis dari kemaren.

Aku pengen nulis, eeh lebih tepatnya cerita, tentang drama. Kemarin aku ngeluyur ke perpus trus seperti biasa aku langsung menuju ke ruang terbitan berkala, tempat dimana majalah-majalah, koran-koran, buletin sampe bundelan bersemayam. Dan seperti biasa aku baca majalah KawanKu. Ada satu halaman pembuka, semacam kata pengantarnya gitu. Kira-kira isinya gini:


Hidup tanpa drama itu gak seru. Coba liat sinetron-sinetron yang lagi naik daun, yang ratingnya tinggi, unsur dramanya kental banget. Konflik, amarah, tangisan. Walaupun sinetron makin banyak aja, sinetron satu dengan sinetron lainnya ya sama aja, intinya dramanya gak selesai-selesai. Dalam pacaran juga begitu. Terkadang kita menginginkan pertengkaran kecil supaya hubungan kita gak datar gitu-gitu aja. Ngambek sama pacar gara-gara hal kecil, contohnya sms gak dibalas atau gak bukain pintu mobil pas kita mau naik mobilnya. Seringkali kita cemas, cemburu berlebihan kalau pacar ngobrol sama temen ceweknya. Memperbesar hal-hal yang kecil itu termasuk penerapan drama dalam kehidupan kita, baik gak disengaja maupun disengaja. Kalau udah berlebihan, kita bisa disebut drama queen loh! Gak usah dibawa pusing, berlebihan, santai aja ngadapin hidup ini gals, don’t be drama queen, aarrrrgghhh just be calm and easy going!!” 


Gak tepat kayak gitu sih, tapi yang  jelas kayak gitu lah intinya. Drama bikin hidup kita berwarna. Kita nangis kita marah kita bahagia. Kita gak bakal tau rasanya lepas dari konflik kalau kita gak pernah kena konflik. Drama jadi unsur kuat dalam lagu patah hati, lagu galau, lagu jatuh cinta, selain dalam sinetron.

Segitu kuatnya kah peranan drama?
Nggg contoh gini ya, kita pacaran sama orang, yaiyalah orang, nah terus hubungan kita baik-baik aja, gak aaaaaaada berantemnya sama sekali,  dan pacar kita itu juga baik banget sama kita, ngerasa bosan gak? Contoh lagi nih, kita pacaran sama orang yang sebenarnya kita gak sayang-sayang banget, tapi dia sayang banget sama kita, dia yang selalu berkorban buat kita, kita gak pernah sama sekali, nahhhh gimana tuh rasanya? Bandingin sama ini nih, kita pacaran sama orang yang kita sayangggg banget, walaupun kita sering berantem sama dia tapi gak bisa dipungkiri kalau kita sayang sama dia, saat-saat kita nangis karena dia atau marah karena dia, saat dia minta maaf, atau kita yang minta maaf. Konflik-konflik bareng dia, terus bahagia, indah ya rasanya?

Aku termasuk orang yang mungkin gak bisa hidup tanpa drama. Aku ngerasa kalau aku bisa tau apa aku sayang sama seseorang dari apakah-dia-bisa-bikin-aku-nangis. Saat aku lagi ada masalah sama seseorang itu dan aku nangis, berarti aku sayang sama dia. Aku juga orangnya terlalu peka, terlalu sensitif, akibatnya jadi rasa memperbesar hal-hal yang sebenarnya kecil. Reny  sama Dea yang mukanya merengut aku pikir gara-gara marah sama aku padahal enggak. Zai gak ada balas smsku, aku jadi cemas kayak cacing kepanasan. Dina datar dan jawab “hooh”, “Iyaa”, “emh" tiap aku cerita bikin aku ngerasa dia sekarang udah bosen dengerin aku curhat. Memang bener ya kata Florence Littaeur, penemu empat kepribadian manusia, kalau Melankolis itu keseringan mikirin yang negatifnya mulu.

Nggg kalau aja Mbak, eh Bu Florence itu ada disini sekarang, aku bakal nanya, tindakanku tadi pagi itu wajar gak buat seorang melankolis? Yaaa tadi pagi, pagi dimana aku dengan bodohnya aku langsung ngeloyor pulang dengan tampang kesal cuma gara-gara aku lagi kesal. Apa karena bete ada teman yang gak mau curhat pas didatangin langsung ngejauh itu bisa dijadiin alasan?

Dan bodohnya (lagi) aku balik lagi ke sekolah, pas di jalan mau pulang teingat muka sangar Mama kalau ngeliat aku sekolah gak sampe setengah jam. Maunya sih aku mangkal aja di depan sekolah tapi ada anak-anak AK yang lagi ambil nilai praktek Penjaskes, yaudah deh ditakdirin buat balik ke sekolah hhhh daripada malu diliatin seantero anak AK huhu walaupun sebenarnya aku gatau malu sih. Huhu memang gatau malu, udah niat mau pulang eeeh sekalinya gak pulang  juga u,u

Huuuffhh Bu Florence, aku salah kan tadi pagi tu? 
Masa gara-gara itu aku marah sampe sekarang? 
Apa melankolis memang kayak gitu? 
Apa semua melankolis sesentif itu dan sechildish itu? 
Apa cuma aku melankolis yang kayak gitu? 
Apa aku ini drama queen? Taylor Swift juga dibilang drama queen sih, tapi dia nyalurin dramanya ke lirik-lirik lagunya yang merupakan curhatannya.. Hahhhh tapi tetap aja drama queen tu kesannya jelek, iya kan?

Drama queen harusnya juga punya mahkota buat dipake. Mahkota yang bukan dari berlian emas kris atau pertama atau apalah yang berkilauan, tapi dari butiran-butiran pemikirannya yang selalu negatif, bertahtakan ketakutan dan penyesalan yang bakal bersinar sampai menyilaukan mataku.

Sebentar lagi kayaknya aku bakal make mahkota itu, Bu Florence.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 24 Maret 2013

Love Sama Dengan 0 Kah? Kan?


Minggu ini ada beberapa baik seputar kehidupanku. Latihan praktek seni budaya yang lancar, bubuhannya mulai serius antusias dan gak begitu banyak cekikikan lagi, ya walaupun masih sih, but no problem. Sebenarnya kami kurang nyaman latihan di kelas, soalnya kayak terkesan nguasain kelas, padahal sumpah deh gak maksud gitu. Rencananya besok kami mau nyari tempat latihan yang lebih layak ceileh layak, kayaknya mau ngebajak kelas yang gak dipake deh mudahan ada kelas yang mau dibajak sama kami ;p

Kabar baik kedua, aku dan Kak Dayah udah kayak semula, gak diem-dieman kayak dua orang lagi kena sakit gigi lagi. Jum’at kemaren bubuhan Ndese yang terdiri dari aku, Nanda, Kak Fitri dan Tasya, serta Kak Dayah dan Khansa pada ngumpul di kamar atas. Kerajaanku itu sekejap berubah menjadi kamp pengungsian karena rumah lagi direnovasi. Oh iya, ada Kak Kris juga, paling cantik sendiri. Semua ngumpul tumpek blek di tempat andalanku kalau pulang sekolah itu. Nah Kak Dayah sebelum mau pulang tu negur aku gitu, dia ngasih duit kucel lima ribu buat bayar edit foto waktu itu jar. Awalnya aku gak mau sih, tapi begitu teingat makaroni di warung lagi nunggu buat dibeli sama aku, yaudah kuambil. Lagian nanti ngambek lagi tu orang. Mhuahahaa akhirnya dia juga kan yang negur duluan. *pasang senyum kemenangan

Yang ketiga, huahahahahahaha ketawa dulu aah, ngg oke oke mulai cerita, nah Dina tu sekarang jadi rada pengertian sama aku eh. Tiga hari kemaren tu aku puas banget be-badmood-an. Gatau kenapa, pengaruh lagi dapet kali ya. Dan gatau juga kenapa tu anak kok sabar aja ya, waktu aku merangut trus pengen menyendiri gitu dia sok-sok ngibur, gak kayak biasanya, yang cuek bahkan jadi ikutan badmood kalau aku kayak gitu. Waaaah benar-benar best friend Dina tu, saat-saat dia menjelma jadi phlegmatis yang peduli kayak gini, aku yakin bakal bikin senyam-senyum atau nangis, ya nangis kangen. Dohay jadi makin gak mau kelas tiga ini berakhir nah tolongggg.

Kabar baik yang keempat, ngg entah ini bisa disebut kabar baik atau enggak, Zai tadi malam ke rumahku. Hal yang biasa sih,tapi menurutku cukup gak biasa karena udah hampir tiga minggu kami gak ada ketemu. Dengan senyum cengengesannya dan ekspresi kedinginannya yang gak bisa dia sembunyikan karena datang hujan-hujanan, sukses bikin senyumku ke dia mengembang. Kami ngabisin waktu dengan gonta-ganti channel tipi. Nonton Spongebob, nonton smack down di MNC Sport, nonton bola Indonesia vs Saudi Arabia. Aku seneng dan aku tau aku lagi seneng, detak jantung yang berdetak gak biasa itu yang udah bilang. Pas dia ngolokkin bibirku memble, pas dia cerita dengan ekspresi jijay soal temannya yang pacarannya manggil Ayah-Bunda, pas dia nyuruh aku ngucapin huruf B tanpa huruf E-nya, pas kami taruhan dan dia megang Saudi Arabia, pas dia jambak rambutku, pas----

Huufffh, lagu Because You Loved Me nya Celine Dion kayaknya musti diputar nih.

Mungkin yang buat ini jadi kabar baik adalah perasaanku ke dia kayak gimana. Aku jadi sayang banget sama dia, dia gak ada ngasih kabar atau balas smsku dari sore sampai sekarang bikin aku cemas, bikin aku pengen nangis, oke, lebay Cha lebay. Tapi memang itu sih yang aku rasain sekarang. Tapi biasanya memang dia smsnya kalau malem, kadang juga kami gak ada smsan seharian. Biasanya aku ngerasa biasa aja, kangen sih kangen tapi gimana ya, gak sampe kepikiran gini.

Aku kembali teingat pas Zai ngolokkin bacaan kesukaanku, komik Detektif Conan. Malam tadi aku berniat buat minjamin komik Conanku yang volume 71, berharap dia suka karena disitu Conannya ke London trus ada tentang Sherlock Holmesnya. Bukannya suka dia malah bilang komik Detektif Conan itu ngebosenin, pelakunya disitu-situ aja. Kesel sih, tapi mau gimana, kita gak bisa maksain selera orang. Dia juga gak bisa maksa aku buat suka novel Sherlock Holmes yang tebalnya minta ampun itu walaupun aku suka baca novel.

Malam ini, rasanya aku pengen nunjukkin komik Conan volume 71 ke dia lagi. Aku pengen ngasih liat yang dikatakan Minerva Glass ke Ran,
“Dalam tennis, love sama dengan 0. Menumpuk nilai 0 sebanyak apa pun, hanya akan berakhir dengan kekalahan yang menyedihkan.”

Aku cuma pengen dia tau kalau kata-kata itu persis kayak yang aku rasain sekarang. Ngg gimana ya,ngg yang jelas kalau dia gak ada balas smsku aku jadi gelisah sendiri, bingung sendiri, bertanya-tanya, kesel. Tiap telponan tu rasanya senangggg banget bisa denger suara cengengesannya, cerita-ceritanya, tanggapan nyebelin atau sok bijaknya pas aku lagi curhat. Aneh, rasanya waktu awal-awal jadian aku gak senorak ini deh. Sebentar-bentar senyum-senyum sendiri, sebentar-sebentar gelisah. Lagu-lagu cinta seolah jadi original soundtrack kalau aku lagi sama dia. Parah, kenapa kasmarannya baru sekarang?

Aku sampe takut kalau Zai ternyata malah kebalikannya dari aku gini. Aku takut, di saat aku udah menumpuk rasa sayang, dia malah gak kayak gitu. Ketakutan yang hiperbola banget sih, tapi boleh kan kalau aku ngerasa takut?

Oh, mungkin kalau sama Zai, menumpuk banyak love itu sama dengan menumpuk nilai 1, ditambah 0, ditambah 0 lagi, dihiasi tanda %, baru ada kata ‘bahagia’ menyertainya. Semoga.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 19 Maret 2013

Maunya Berani Beda

Gak ada perayaan spesial. Gak ada acara makan-makan atau jalan-jalan. Gak ada konvoi besar-besaran keliling Samarinda. Gak ada acara corat-coret seragam pake spidol sama pilox. Gak ada konser Maroon 5 digelar. Gak ada potong tumpeng. Semuanya terlihat biasa aja, padahal kelarnya UAS ini harusnya dirayain huhu. Sebenarnya masih ada besok sih tapi besok itu mata pelajarannya Fisika sama Kimia kalau gak salah, anak MM sama TKJ aja lagi yang UAS. Nah besok tu yang walaupun UAS nya udah gak ada lagi tetap harus turun. Mungkin besok aku dan buannya bakal latihan teater lagi buat ambil nilai ujian praktek Seni Budaya akhir Maret ini atau awal April ini gak tau juga sih.

Oh iya aku belum ada cerita ya, habis UAS ini bakal ada ujian praktek yaitu ujian Penjaskes sama Seni Budaya, yang Agama udah sih waktu itu ada kan di postingan sebelumnya. Untuk praktek Seni Budaya kita disuruh milih mau nampilin mana dari keempat seni ini: seni musik, seni tari, seni teater, dan seni rupa. Seni tari jelas dapat coretan pertama, black list besar-besaran. Kalau tari Enggang yang aku pernah lakoni waktu SD itu bisa disebut sebagai tarian, mungkin aku berbakat dalam bidang nari. Kalau aku mau bisa ngedance jingkrak-jingkrak gaya sok manis kibas rambut pantat nonjol kayak Nanda, mungkin aku harus maniak K-Pop dulu. Video harlem shake bakal diganti namanya jadi ngelem shake kalau aku ikut serta. Asli aku gak bisaa joget, kalau joget abrut-abrutan gitu aku mah bisa. Aku orangnya termasuk susah hapal koreo, dan badanku ini loh, kajungnya naudzubillah. Satu-satunya tari yang aku bisa gak kajung cuma nari di tiang sekolah. Aku udah nyoba, dan hasilnya ummm mirip Agnes Monica kalau jadi stripper, uupps.

Yang seni musik, itu berkelompok, tapi harus pake alat musik. Namanya juga seni musik. Boleh minta bantuan sama anak kelas lain, adek kelas. Tapi masalahnya suaraku ini loh, walaupun salah satu hobiku adalah nyanyi plus bikin videoklip di kamar mandi nyanyi di jalan nyanyi di kelas di rumah orang ngg kayaknya semua tempat, lengkap dengan suara datar dan kalau dipaksakan benada jadi kayak suara sapi melenguh. Lagian juga udah banyak yang milih seni musik.

Seni rupa, ngg aku ni gak bisa gambar, bisanya niru. Padahal itu ujian praktek yang --kalau katanya Dina-- paling praktis, soalnya gak perlu persiapan macam-macam latihan apa gitu tinggal datang trus ikut ujian trus individu lagi. Ujiannya itu ngegambarnya ditentuin temanya, jadi harus sesuai dengan yang ditentukan pada hari itu juga. Hiii aku ni  kalau ada contohnya baru bisa, gak kayak orang yang emang pinter gambar, yang dari pikirannya gitu langsung digambar, aku gak bisa kayak gitu. Oh iya, kemaren sama hari ini gatau tiba-tiba dapat bisikan dari mana gitu, aku pengen gambar, trus yaudah aku ambil buku gambar pensil penghapus trus sama satu komik, aku gambar deh, eeh malah ketagihan. Anehnya tu aku sukanya ngegambar cewe-cewe nangis gitu, ada gambar di komik cewe gitu dia senyum tapi kugambar nangis. Gak perlu ke rumahku kok kalau mau ngeliat gambarnya, ini ada fotonya:
kalau mau bilang jelek, dalem hati aja ya

Sisi positif dari ngegambar, waktuku jadi lebih berguna dan produktif daripada siang-siang pulang sekolah dipake buat mencet-mencet remote nyari channel bagus tapi gak dapet-dapet atau tidur sampe adzan maghrib. Nggg tapi sisi positif ini sama sekali gak ngerubah keputusan bulatku buat ngambil seni teater. Finally.

Yeaa, aku rasa dari semua seni-seni di atas, aku lebih condong ke seni teater. Walaupun aktingku gak bagus-bagus, tapi yang aku suka dari ambil nilai seni teater aku bisa bikin naskah, aku suka banget.  Sempat nemu kendala sih, karena naskahnya itu ceritanya serius, tentang ekonomi politik. Cobanya pas waktu kelas satu, enak bikinnya soalnya komedi gitu. Judul puisi yang bakal dipake di teaternya nanti aja judulnya 'Kalian Cetak Kami Jadi Bangsa Pengemis, Lalu Kalian Paksa Kami Masuk Masa Penjajahan Baru, Kata Si Toni.' Itu judul puisi apa jembatan?
Puisinya itu tentang bangsa Indonesia yang suka berhutang ke negara lain, yang membeli barang negara lain, yang bodohnya maunya kekayaannya dikeruk dimanfaatkan negara lain. Bener-bener serius. Aku sempat buntu pas bikin naskahnya, sampe-sampe Dina turun tangan ngebantuin aku ngegarap naskah ini, sampe-sampe datang ke rumahku lusa kemaren. Zai juga ikut bantu dengan ngasih ide brilian tentang naskah itu. Aaaa dua phlegmatis itu :** Alhamdulillah sekarang naskahnya udah jadi, ya walaupun belum 100% karena bagian akhirnya masih kugarap, tapi tadi udah latihan kok. Sumpah latihannya ngakak abis, memang dasarnya orang-orangnya gak bisa serius begayaan terus disuruh berperan di serius-serius ya kacau.  Satu adegan tu bisa take sampe lima puluhan kali tu. Walaupun gitu  seru banget banget, ngakak guling-guling.

Oh iya, aku ngerasa kayaknya di AP cuma kami aja yang ngambil seni teater. Isss aku kok minder ya, rata-rata bubuhannya pada seni musik seni rupa seni tari, seni musik sih kayaknya paling banyak. Ada sih rasa takut dibilang sok-sok'an, dipandang sebelah mata atau apa, Nina aja yang pinter akting ngambil seni musik. Tapi begitu aku ngeliat puisi, ngeliat naskah, teingat waktu latihan sama bubuhannya, semangatku terpacu. Minder cuma bikin kita yang sebelumnya terlihat biasa aja jadi terlihat rendah di mata orang lain. Tul?

Gak penting mau dapat nilai berapa, yang penting bisa tampil memuaskan. Aku, kami, mau berani beda. Gak apa-apa kalau kami nanti di hari H paling aneh sendiri, pake baju lain sendiri sedangkan yang lain pake baju sekolah atau baju biasa sambil bawa gitar atau yang lain pake baju tari tradisional atau pake baju sekolah sambil nenteng peralatan ngegambar, gak apaaa. Gak apa kalau kami nampilin teater sendiri, durasinya paling lama sendiri hahaha. Gak apa kalau memang aku masih kalah hebat aktingnya dari Nina sama bubuhan UPW, gak apaaa. Aku punya ini, yang aku gak sengaja dapet dari soal di buku National Exam Preparation warna biruku,

"If you only listen to what people say, you will go crazy. So you should do what you believe."

Doain mudahan ujian prakteknya lancar ya.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 18 Maret 2013

Hitam dan Hitam Bersatu Tetap Saja Hitam

Sekilas info, hari ini Adam Noah Levine calon suami dunia akhiratku ulang tahun. Yeeee!!!

Pas ditanya,

"Yang keberapa Cha?", dengan mantap aku jawab,

"Yang ke 34, dia lahir tahun '79"

Dengan mantap juga bubuhannya nanya,

"34? Belum kawin?"

Dengan lebih mantap aku jawab,

"Belum, masih nunggu aku lulus sekolah."

Amin ya Allah. Aminnn.

Nggg, ke topik utamaku aja, aku udah gak kuat liat muka masam kalian karena ngiri atau lagi nahan muntah baca paragraf di atas.

Perang saudara lagi dimulai.

Seenggaknya diam-diaman gak ada beteguran gak saling sapa gak ngobrol-ngobrol itu bisa lah disebut perang saudara.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 14 Maret 2013

Pengen Nyanyi Taken

Akhir-akhir ini virus demam One Direction semakin liar aja menjalari anak-anak bangsa. 

Nggg kayaknya gak cuma aku aja, Mbak Put sama Owi udah duluan kejalar dari jaman batu. Akhir-akhir ini juga aku sering dengerin lagu One Direction yang judulnya Taken. Sebenarnya rada-rada takut Mbak Put marah karena kayaknya aku bakalan jadi Directioner fufufu maaf ya Mbak gak maksud ikut-ikutan kok. Yaa mau gimana lagi, Niall stole my heart uuuhh :))

Kembali ke topik, nah Taken ini menceritakan tentang seorang cewek yang tiba-tiba mohon-mohon gitu mau balikan, trus cowoknya ni kayak gimana ya, kayak ngerasa aneh aja, ceweknya dulu padahal ogah-ogahan sma cowoknya, cowoknya udah mohon-mohon buat dikasih kesempatan kedua tapi ceweknya gak mau. Sekarang pas cowoknya udah move on, udah bisa ngelupain, eeeh ceweknya ngejar-ngejar cowoknya itu. Uuuuh liriknya ngegambarin betapa anehnya cewek itu, sukanya ngeliat si cowok menderita, ceweknya ni cuma mau ngebuktikan kalau cuma dia satu-satunya orang yang bisa ngancurin hati dan hidup si cowok. Jahanam tu cewek.

Nih nih ta' kasih refrain-nya:

ʆ  Who do you think you are?
   Who do you think I am?
   You only loved to see me breaking
   You only want me 'cause I'm taken

Dan ada lirik yang nyesss banget, favoritku sih:

ʆ Now that I've finally moved on
   You say that you miss me all alone

Pengen rasanya aku nyanyiin lagu ini, pengennn banget.

Nyanyi? Yaudah nyanyi aja Cha!! Nggg gini nah, akan lebih ngehayatin atau ngena kalau lagu yang kita nyanyikan itu sesuai dengan yang kita rasain, sesuai dengan pengalaman kita, pokoknya lagunya tu ngewakilin kita banget., Gatau ya, kayaknya ada perbedaannya aja gitu antara penyanyi yg  bener-bener ngalamin sama yang belum pernah ngalamin kisah kayak satu lagu yg dinyanyiin itu. 

Pengen rasanya aku nyanyi lagu Taken. Dengan perasaan yang sama kayak liriknya. Dengan objek yang pas buat aku nyanyiin lagu ini. Tapi kenyataanya, aku lagi gak ngerasain sama kayak liriknya itu. Eeh lebih tepatnya, saat ini aku lagi gak ngalamin kejadian yang sama kayak lagu ini. Aku juga gak punya siapa-siapa untuk aku kasih lagu ini. Aku cuma bisa nyanyiin lagu ini dengan alasan, "Aku suka liriknya, aku suka musik mellownya, aku suka pas bagian Niall, aku suka---" bukan dengan alasan, "Liriknya ini aku banget."

Padahal aku ngarepnya gitu.

Harapan yang aneh.

Ngg udah ya, aku mau belajar dulu. Bolak-balikin buku lebih tepatnya. 

Oke, selamat malam~




Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 10 Maret 2013

Kicha Hairunniall Jatuh Apa Adanya

Keadaan rumah sama pikiran lagi gak matching. Aku sama Nanda behinip di kamar atas, satu dari dua tempat yang gak terjamah pembongkaran. Rumahku lagi berantakan, lagi pecah, lagi dibongkar, bahasa kerennya lagi direnovasi. Suasana gaduh dengan suara perkakas tukang.  Sedangkan pikiranku lagi tertata hari ini, aku gak bete gak sedih gak ada awan hitam ngikutin, tapi gak bahagia-bahagia amat sih. Cuma ngerasa tenang. That’s all.

Dengan pikiran tenang yang jarang-jarang datang kayak gini harusnya aku manfaatin buat belajar Agama sama IPA, mata pelajaran yang diujikan buat UAS besok. Yang ada aku malah keasikan baca novel sambil dengerin lagu. Spesifiknya, baca novel Perahu Kertas sambil dengerin lagu-lagunya One Direction. Oke, dua unsur tadi berperan penting dalam postingan kali ini.

Nggg gini, sebenarnya aku tadi belajar sih, buka-buka soal kisi-kisi maksudnya, tapi gimana ya, novel Perahu Kertas-nya Mbak Dee yang kuculik dengan izin Tata dari mushola sekolah ngegoda buat dibuka. Basi ya ketinggalan jaman banget novel keluaran tahun 2009 itu baru aku bisa sekarang bacanya. Aku sebenarnya udah cari kemana-mana itu novel tapi gak ada yang versi asli kayak gitu, yang ada versi jilid terbaru yang covernya kayak cover filmnya. Walaupun isinya sama tapi gimana ya, kurang srek aja gitu, kayak bukan huge fan-nya aja kalau beli yang versi itu. Aku aja kaget pas selesai praktek shalat kemaren, aku nemuin novel itu di atas lemari yaudah kubaca. Aku pun mau minjam dan kutulis namaku di buku daftar peminjaman buku yang letaknya juga di atas lemari, punya mushala, punya anak IRMA. Pas aku tanya Tata itu bukan punya perpus mushala, udah seminggu tegeletak disitu dan gak tau punya siapa. Terus kata Tata bawa aja. Pffttt jadi bagi kalian yang ngerasa kehilangan novel Perahu Kertasnya silahkan hubungi saya, saya bakal nawar berapa novel ini bisa dibeli fufufufufu.

Ada banyak perbedaan antara di novel sama di film. Kalau aku jatuh cinta sama filmnya, berarti aku jatuh cinta berat sampai mati sama novelnya. Pemilihan kata Dee yang lugas dan cerdas seta nampakkin (dan bukan pamer) kalau dia itu berwawasan luas yang bikin aku jatuh cinta. Lawakkannya yang gak basi dan romantismenya itu berpadu sempurna, kayak kopi dicampur susu. Di novel, lukisan Keenan yang masuk galeri dan dibeli sama Wanda ada empat, kalau di filmnya cuma tiga. Iklan Tammies Bar yang idenya dicetuskan sama Kugy kalau di film berganti nama jadi Frocolla (bener gak ni tulisannya?) trus captionnya bukan “Kelezatan Tanpa Banyak Kata” tapi jadi “Kelezatan Tanpa Banyak Bicara.” Konflik Noni yang cemburu karena Eko pernah suka sama Kugy gak ada di film. Luhde yang ternyata ditaksir diam-diam sama Banyu (kayaknya namanya itu) cuma ada di film, di novel gak ada, begitu juga dengan rekan kerja Remi yang naksir Remi dan cemburu abis liat Kugy sama Remi jadian. Karakter Keshia yang centil kurang bahkan gak ada ditampilkan dalam film. Aaaa coba ada Mamak Wilda disini, ikut baca novel bareng aku. Ngerasain euforia Perahu Kertas kayak waktu kami nonton filmnya~

Dari semua perbedaan itu yang entah kurang entah lebih, sosok Keenan gak berubah. Adipati memang cocok meranin Keenan yang blasteran, rambut gondrong, introvert, tenang, jiwa seniman abis, pinter, mandiri. Baik di novel maupun filmnya aku senyum-senyum gitu kalau udah ada Keenan. Sebenarnya dia gak romantis, tapi juga gak bisa dibilang kalau dia gak romantis. Gimana ya, dia tu tulus ngelakuin sesuatu buat Kugy, buat Luhde juga. Ngomong-ngomong soal Luhde, Eliza siapa kah gitu nama panjangnya aku lupa, dia keren banget meranin Luhde, cucok boo. Dengan ngebaca novelnya aku makin simpatik sama Luhde, yang anggun, dewasa, bijak, pintar, lembut, kayak malaikat. Tokoh Eko sama Noni juga gak kalah keren diperanin. Eko malah tambah konyol kalau di filmnya. Dan huufffh, Kugy, ya Kugy, aaaaah I’m in love with Kugy!!!! Pas nonton filmnya aja aku udah jatuh kagum sama manusia, eh tokoh satu itu, pas baca novelnya ya ampun nambah dua kali lipat deh.  Malah aku jadi rada sensi sama Maudy Ayunda, yang meranin Kugy, kayak gak cocok gitu, kayak maksain jadi Kugy. Maudy gak bisa meranin cewe mungil berjiwa khayal gila spontanan punya mata berbinar penuh imajinasi, menurutku karakter rada tomboy dan cueknya Kugy pas Maudy meranin kayak dibuat-buat gitu. Ujung-ujungnya aku jadi kesel sama Maudy. Pas aku ngomel-ngomel sendiri tentang Kugy-gak-cocok-diperanin-Maudy, Nanda nyeletuk,

Memangnya kalau bukan Maudy Ayunda, siapa yang menurut kau pantas meranin Kugy-Kugy itu?”

Aku nelan ludah. Pertanyaan macam apa itu? Retorik kah, samar kah, nyindir kah---- Aku dipaksa buat mikir, ngg oh iya sih siapa ya yang pantas meranin Kugy?

Gatau, gatau, gatau. Aku jadi malu sendiri, enak banget ya aku daritadi nge-judge Maudy sembarangan, padahal dia udah meraninnya dengan baik. 

Ngaca dulu Cha, ngacaaaaa. Kamu bisa gak kayak dia?

Kugy terlalu unik buat diperanin sama siapapun. Aku rasa gak ada makhluk teraneh kayak Kugy. Makhluk yang beda, yang gak ragu jadi dirinya sendiri.

Aku kagum sama Kugy. Makhluk ciptaan Dee itu bikin aku ngerasa bahwa jadi unik itu adalah anugerah Tuhan. Jadi anak urak-urakkan, anak yang yang punya pola pikir sendiri dalam ngeliat apapun, anak yang selera musik sampe fashionnya asli 80’an, anak yang punya kebiasaan aneh yaitu suka ngirim surat ke Neptunus, anak yang selalu ceria spontan tapi tetap memperhitungkan, anak yang berusaha menggapai mimpinya jadi penulis dongeng di saat semua orang bilang itu gak realistis, anak yang berhasil mewujudkan dongengnya sendiri dalam wujud Keenan. Pengen rasanya---kalau Kugy itu beneran ada—aku meluk dia erat-erat sambil bilang makasih. Trus minta ijin buat ganti nama jadi Kicha. Serius.

Seperti yang udah aku bilang di atas, dua unsur di atas ---Perahu Kertas dan One Direction--- megang peranan penting di postingan ini, nah kan Perahu Kertasnya udah, sekarang ke One Direction-nya, oke, lebih tepatnya ke Niall-nya. Tau Niall? Itu loh, salah satu personilnya One Direction itu, yang nama lengkapnya Hairunnial. Eh eh jangan protes, nggg maksudnya Niall Horan pemirsaaaa. Karena keseringan ngonsumsi majalah Kawanku di Perpustakaan Daerah dan isinya selalu dijejalin liputan One Direction tiap edisinya, aku jadi keranjingan sama Niall. Aku baca profil tentang Niall gitu, yang bikin aku jatuh cinta sama dia sebenarnya bukan sama wajahnya atau suaranya, tapi karena personality-nya. Dia sekolah di sekolah khusus cowok, trus dia orangnya rada canggungan sama cewe, dia suka makan, pokoknya hidupnya diabdikan buat makan. Kalau disuruh milih antara pizza dan cewe, dia lebih milih pizza. Dia gak bisa hidup  tanpa tidur. Kalau dia membagi makanannya sama seorang cewe, berarti dia percaya kalau cewe itu jodohnya. Dia kesel ngeliat fans nangis kalau liat dia, atau beteriak kencang, pokoknya dia gak suka fans menganggapnya seolah kayak dewa. Dia gak gampang jatuh cinta, jarang deket sama cewek, jarang digosipin tentang masalah percintaan. Dia paling ramah di antara semua personil Direction. Dia gak matok tipe cewe favorit, yang jelas jangan sampe suara kentut cewe itu lebih keras dari suara kentutnya.

Berawal dari tau itu aku jadi pengen tau lebih banyak. Aku download hampir semua lagu-lagu One Direction, dengerin, lalu menganalisis kira-kira yang mana suara Niall. Aku gerilya Google buat cari foto-fotonya Niall. Lama-lama aku jadi jatuh cintrong sama muka Irlandia-nya, sama mata birunya.

Niall beda sama cowo kebanyakan, sejauh yang aku tau. Niall gak berusaha buat jadi maskulin, jadi macho, jadi atletis, jadi charming, jadi--- Cowok kelahiran Irlandia, 13 September setahun lebih tua dari aku itu apa adanya, gak jaiman, gak berusaha buat keren, tapi gak terlalu cuek-cuek banget sih. Niall bangga jadi dirinya sendiri. Niall bangga jadi Irish. Niall bangga punya mata biru. Niall bangga sama passion-nya ke makanan.
Kayaknya jarang ya ada cowok se-apa-adanya Niall. Oke, sepolos Niall. Polos yang bukan dalam artian gak tau apa-apa, dalam artian anak baru kemarin sore, anak bau kencur. Polos yang dalam pengertianku berani apa adanya, berani jadi diri sendiri, terang-terangan nunjukkin kebiasaan aneh dan unik yang bisa aja bikin ilfeel. Mungkin cewe-cewe di luar sana bakal mencak-mencak kesel begitu tau Niall lebih milih pizza dibandingkan cewe. Mungkin mereka bakal mencap Niall cemen penakut atau apalah kalau tau Niall gak pintar gombal dan cenderung gugup deketin cewe. Tapi enggak buatku, sama sekali enggak. Aku jadi ngefans ya gara-gara itu. Aneh? Aaaa Niall!!!!!!!!!

Udah ya, kedua unsur tadi udah bekerja dengan baik. Kalau boleh nyimpulkan sih, ngg gini jadinya, oke, huuffhh, gak selamanya yang cantik atau ganteng itu yang dicari, yang disukain, yang dicintain. Banggalah pada apa yang kita punya, karena itu akan menjadi identitas kita bahkan menjadi radar kita buat nemuin cinta sejati kita. Seperti di Perahu Kertas, Keenan lebih milih Kugy daripada Wanda padahal Wanda jelas lebih cantik dari Kugy. Gak selamanya juga pas ngeliat wajah seseorang kita langsung suka, langsung jatuh cinta. Terkadang kita harus kenal kepribadiannya lebih jauh untuk bisa ngerasain itu. Kadang juga hal yang aneh di mata orang malah keliatan istimewa di mata kita. Seperti rasaku ke Niall haha. Intinya, jangan ragu jadi diri sendiri, janga pernah berniat jadi orang lain karena itu capek banget sumpah. 

Dan ehm, kayaknya kedua unsur yang apa adanya itu, oke ralat, dua manusia---satunya fiksi satunya non fiksi--- itu juga bekerja di prosesi jatuh cintaku ke Zai. Aku jatuh ke dia apa adanya, dan dia pun begitu.

Selamat menjadi apa adanya.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 09 Maret 2013

Pusing, Praktek, Nangis

Tidur seharian ternyata belum ngurangin sakit kepala ini. Kayak bawa piring lima tumpuk ini kepala rasanya. Serius, bukan nyut-nyut tapi berat aja gitu. Pulang sekolah tadi aku mutusin buat baring di tempat tidur, dengerin lagu, trus tetidur. Eh eh belum, aku dimarahin Mama dulu trus shalat trus ngeliat-liat oleh-oleh dari Mekah dari Kak Iin yang baru pulang umroh trus jatohin salah satu dari oleh-oleh itu yaitu krim muka buat Mama sampe bececer banyak trus panik trus cepet-cepet bersihin trus kembali ke kamar dengan tampang innocent baru deh ngelakuin kegiatan yang aku udah sebutin di atas. 

Kira-kira aku sakit kepala kenapa ya? Mari kita telaah apa aja yang aku lakuin hari ini selain tidur dari jam dua sampe jam lima sore.

Hari ini ujian praktek Agama, terdiri dari shalat fardhu, shalat jenazah, sama hapalan surah. Yang hapalan aku udah kemaren, sama Pak Hasyim. Yang shalat fardhu sama shalat jenazah jadi hari ini, sama Bu Fitri. Puji syukur deh bukan sama Bu Kamel~ Nah kedua shalat itu bekelompok, sesuai absen. Aku sekelompok sama Denada, Eka, dan Ferra. Kami dapat jatah shalat maghrib. Semua berjalan biasa, sampe akhirnya pas rakaat ketiga pas habis baca Al-Fatihah aku langsung ruku' lok, eh si Ferra sama Eka masih komat kamit baca surah, aku jadi bingung ini kenapa mereka gak ruku, tapi ku terusin aja karena ternyata Denada juga ruku. Jadi tadi kami berempat gak kompak praktek shalatnya, bubuhannya sampe bingung kok ada yang masih sujudada yang sudah duduk antara dua sujud. Pas duduk antara dua sujud baru deh kami kompakan, itupun aku sama Denada harus nunggui mereka bedua dulu. Kelar praktek Denada langsung nanya Ibunya, dan Ibunya bilang Ferra sama Eka salah, rakaat terakhir itu gak usah baca surah. 
Pindah ke shalat jenazah, iiih itu butuh waktu lumayan buat ngapali bacaan-bacaannya. Butuh beberapa kali juga buat prakteknya, soalnya ngulang-ngulang terus, lupa di takbir kedua lah, tepelilit takbir ketiga, ketawaan di takbir keempat. Entahlah kami bakal dikasih nilai berapa sama Bapaknya tuh. Gak dimarahin kayak dimarahin Bu Kamel aja udah syukur-syukur, padahal Bapaknya tu terkenal killer loh, ternyata bisa juga becanda. 

Lepas dari jerat ujian praktek Agama, ujian praktek Seni Budaya udah menunggu. Ada empat tinggal pilih, yaitu seni rupa, seni tari, seni musik, sama seni teater. Banyak yang milih seni musik. Kalau aku yang ku bisa paling cuma seni teater, yang lainnya ya allah nyerah deh, kalau nyanyi aja suara kayak sapi melenguh, main musik  gak bisa palingan mukuli rebana bisanya, nari gak bisa badan kajung kayak gini, gak ada bakat juga buat gambar bisanya cuma niru, jadi ya teater deh ku ambil. Ya walaupun aktingku masih level cetek. 
Nggg oh iya, gara-gara mikirin praktek Seni Budaya ini aku jadi tenangis tadi di sekolah. Eh eh sebenarnya bukan gara-gara Seni Budayanya, tapi masih ada kaitannya sih, ngg tentang gini nah, Dina tu ku kira mau seni teater tapi ternyata dia ngambil praktek seni rupa. Aku rada kesel gitu dengernya, tapi di sisi lain aku ngedukung dia sih kan terserah dia mau apa, kan nilainya juga. Lagian dia berbakat kalau gambar gitu, dia hobi gambar cowok-cowok kayak di manga Jepang gitu dan hasilnya keren sumpah. Pokoknya kalau lagi dia bete dia pasti ngegambar, beda banget sama aku yang kalau lagi bete nyampah nulis-nulis gak jelas.
Tapi pas bubuhannya sibuk ngomongi praktek seni budaya, aku tambah kesel, gatau kenapa aku kerasukan setan melankolis darimana tiba-tiba aku beteeeee banget trus duduk selonjorin kepala di meja trus mataku berair. Denada nenangin aku dan tanya aku kenapa tapi aku gak jawab, gimana mau jawab, aku aja sebenarnya gatau persis aku kenapa nangis. Mega, Yuni, sama Puji nanya juga trus ketawa-ketawa gitu kata Mega aku nangis gara-gara gak mau  bepisah sama anak-anak AP 2. Gak lama Dea sama Eka datangin aku, ikut nanya juga. Sumpahhh aku waktu itu cuma pengen nangis aja, ngabisin air mata yang ngalir terus. Dina juga datangin aku dan nanya gara-gara dia  kah dan minta maaf. Huuffh Din, kamu gak perlu minta maaf, aku yang harusnya minta maaf karena sempat kesel gara-gara kamu langsung mau ikut seni rupa tanpa bilang ke aku, ah sebenarnya gak perlu bilang juga kan Din. 
Oh iya aku jadi tau kenapa aku nangis tadi, karena aku marah sama diriku sendiri yang aneh yang kesel gak jelas sama Dina yang gak salah apa-apa, yang ngelakuin hal yang seharusnya gak dilakuin sahabat ke sahabatnya, yang cengeng banget gara-gara hal kayak gitu aja nangisnya kayak nangisin orang meninggal. Untungnya Dina gak ngambil hati, dia tadi tetap mau pulang bareng kayak biasa, gak sakit hati karena aku udah kesel sama dia dan nangis sehingga bikin dia terlihat bersalah di hadapan bubuhannya.

Mungkin gara-gara itu juga kali ya aku pusing seharian ini. Bukan gara-gara kesenangan udah dapat SIM, atau gara-gara mikirin hubunganku sama Zai yang rada merenggang karena kami udah jarang smsan dan ketemu karena (lagi?) aku lagi tempur ujian ala anak kelas tiga. Ya, gara-gara nangis. Nangis kelamaan, nangis karena udah bikin orang ngerasa bersalah, padahal aku yang salah.

Nggg selamat ujian praktek deh. Selamat ujian praktek seni rupa ya Din. Aku dukung kok. Selamat ujian praktek seni teater ya Cha~
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 07 Maret 2013

Habis UK Terbitlah Semoga


Pertama-tama mari kita bersama sama mengheningkan cipta mendoakan hape Dina yang hilang tadi pagi, yang terakhir dia taroh di jok motor bareng-bareng sama slayer nya pas nyampe di sekolah kirain ketinggalan di rumah eh sekalinya gak ada di rumah dan akhirnya hape Dina divonis hilang. Kenapa coba kalau bukan hilang, hapenya tu katanya dia bungkus pake slayer eh slayernya masih utuh lah hapenya ngilang. Kalau jatoh kan pasti slayernya juga ikutan jatoh, kemungkinan itu diambil orang hapenya tu. Isss kasian banget Dina, kalau aku jadi dia pasti aku udah kalut panik nangis seharian tu. Dia maka masih bisa aja haha hihi senyam senyum trus bisa tetap fokus ngerjakan tugas-tugas uji kompetensi tadi ckckck. Semoga Dina tabah kalau diomelin dan cepat dapat pengganti hapenya ya :')

Pffttt uji kompetensi akhirnya selesai juga tralalala. Hari pertama UK pake baju jurusan. Dan hari pertama itu juga ngelewatin enam jam dari jam delapan pagi sampai jam dua siang dengan gak terasa. Bisa jadi  ngabuburit yang efektif tuh.  Ngerjakan korespondesi surat bahasa indonesia, surat bahasa inggris, kas kecil, agenda kegiatan pimpinan, buku agenda tunggal. Itupun belum selesai sempurna. Gak sesempurna persiapan fisikku dalam menyambut uji kompetensi. Jadi gini, aku gak ada dandan gitu kayak yang disuruh Bu Martini, cuma bebedak sama belipstick punya Nanda. Nyampe sekolah pas masuk kelas tu aku bingung ini beneran apa ruang tata rias? Bubuhannya mukanya pada full make up tapi ga menor. Trus ada juga yang lagi make maskara, mulas blush-on, bawa-bawa kotak make-up, ngunyah lipstick. Karena pengen diterima di pergaulan maka aku minta bantuin Selvi buat nge-make-up-in aku, kebetulan Selvi bawa perkakas(?) make-up yang lengkap trus dia juga mau gitu ikhlas lahir batin huhu thanks Sel :**
Lanjut, nah jadi sekitar jam delapan kurang kami ke Lab Komputer. Ada tiga pengawas eksternal dan tiga pengawas internal. Ternyata gak setegang dan sesulit yang selama ini kami kira. Pengawas eksternalnya sangar di awal pas terakhir-terakhirannya baik, bahkan sampe ada pengawasnya yang tidur. Trus juga bubuhannya masih bisa jalan-jalan kesana kemari nanya-nanya atau minta ajarin atau sekedar say hi, beda banget sama pemikiranku dan pemikiran bubuhannya kalau di uji kompetensi kami bakal gak bisa berkutik, fokus sama kerjaan masing-masing dengan waktu yang sempit sampe-sampe mau nguap pun aja sudah banyak waktu yang terbuang. Tapi bukan berarti nyantai-nyantai banget sih, ada repot sama kelabakannya sama sibuknya juga. Aku paling lama pas ngerjakan kas kecil, hitungannya gak pas terus, sekalinya aku lupa ngetik satu transaksi dan aku baru sadar satu jam kemudian. Krik krik krik.
Mana aku gak sempat ngeprint lagi, dan ternyata masih banyak bubuhannya yang sama sekali belum nge-print. Antri, trus harus pake flashdisk lagi ckckck. Di sela-sela sibuknya ngerjakan tugas atau nungguin printernya kosong, kami diperdengerin sama teriakan Ikhsan, "Hidup ini keras, ke WC aja bayar, kalau mau ngeprint gausah mikiriin teman. Hidup ini keras." Antara kesel sama mau ketawa dengerin Ikhsan ngomong gitu. Pas Chintya tadi mau ngeprint, Ikhsan tu mau juga, trus bilang gamau ngalah gitu, mentang-mentang cowo trus harus ngalah sama cewe ih gak banget gitu deh kira-kira katanya. UK ni bikin orang jadi mendadak egois.
Itu hari pertama. Hari keduanya yaitu hari ini pake baju batik, dan (lagi-lagi) didandanin sama Selvi. Kami persis kayak ibu-ibu PKK pake baju batik huhu. Hari ini aku ngeprint surat bahasa inggris sama bahasa indonesia juga kas kecil ku yang sebenarnya udah ku print tapi salah ketik gitu, suratnya juga lupa ngetik inisialnya, nganui nformasi dari majalah, sama menerima dan melakukan telepon. Alhamdulillah di steno nya gak menemui kesulitan, ada Chintya cantik sih :))) Tapi hari ini  lebih capek dari hari kemaren loh walaupun cuma nyelesain pekerjaan yang kemaren. Capek sekaligus lega. 

Pffttt semoga hasil kerjaan UK aku dan teman-teman memuaskan. Semoga kami bisa dapetin sertifikat kelulusan uji kompetensi biar bisa ikut UN. Semoga ujian praktek Agama yang disinyalir kuat bakal besok dilaksanain berjalan baik. Semoga UAS hari Senin sampe seminggu seterusnya kami bisa ngerjakan soalnya, walaupun gak yakin banget sama MTK dan IPA. Semoga kami selalu diberi kesehatan dan umur panjang juga mental baja tahan banting buat ngadapin UN, neraka berikutnya. 

Wow, banyak semoga buat kami~

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com