Selasa, 27 November 2012

Gak Seslebor Buku Diary

Naif. 
Mungkin kata itu yang bisa ngewakilin sifat-sifat burukku. 
Sifat yang kekanakk-kanakkan, hanya bisa ngeliat dari satu sisi tanpa mikirin sisi lainnya. Sifat yang aku sadar ada ruginya ketika ada oknum yang dirugikan dari sifatku itu. Oknum yang sebenarnya gak bersalah, tapi secara gak langsung aku salahkan, dalam postingan blogku. Postingan blog yang dulu, hmm masih ingat postinganku yang judulnya Memang Buta dan Peka? Atau udah pernah baca? Oh, aku harap jawabannya tidak atau belum. Karena dengan itu dosaku bakal gak nambah lagi. Kalaupun mau baca, kalian gak bakal menemukannya. Postingan itu sudah aku hapus. 
Oke, kalau yang masih ingat atau udah pernah baca, aku langsung ke intinya aja ya, hmm gini, Mawar Melati, tokoh yang aku pinjam buat postinganku itu marah sama aku. Di siang yang cerah di saat anak kelas satu dan dua udah pulang sementara yang kelas tiganya menunggu guru bimbel memasuki kelas, aku dipanggil Mawar Melati buat ikut mereka di parkiran. Aku nurut aja, udah ada firasat mereka mau ngomong serius kalau diliat dari air muka mereka. Dan emang bener, mereka ngomong serius. 

Di sepanjangan pembicaraan kami bertiga intinya gak terima isi postingan blogku itu. Sebenarnya aku gak kaget lagi, aku yakin mereka bakal marah. Kalau aku jadi mereka aku bakal marah juga. Tapi yang bikin aku kaget, kenapa mereka baru marah sekarang? Kenapa gak pas hari itu, ada lok waktu itu aku posting mereka baca postingan blogku yang Mawar negur tentang burung muter-muter di blogku ini, nah aku kira mereka itu baca postingan Memang Buta Dan Peka, eh ternyata mereka cuma baca post-post yang tahun 2011. Pantas aja mereka biasa aja, malah bersikap baik sama aku. Aku pikir mereka udah baca trus mereka adem ayem aja, eeeh sekalinya. Pas mereka bilang barusan baca, aku langsung teingat pas pelajaran Bu Nalty kah Bu siapa gitu, aku ada dengar lagu I'd Lie dari laptop mereka, langsung tepikir aja gitu mereka buka blogku. Tau kan kalau blogku ini dibuka, bakal ada lagunya. 
Aku mencoba tenang ngomong sama mereka, walaupun mereka rada ngomong berapi-api. Mereka ngomong, bahasa kasarnya ngelabrak, bergantian, aku dengerin. Ini salahku, ini salahku... Begitu terus terngiang-ngiang di kepala. 

Aku ngucap aku senang mereka ngomong langsung sama aku kayak gini. Karena dengan ini aku jadi sadar aku salah banget kebangetan. Aku nyoba buat minta maaf sama mereka, tapi kayaknya cuma satunya aja yang sementara ini mau maafin. Satunya lagi kayak nyimpan dendam sama aku, dilihat dari sikapnya yang ditunjukkin kayak orang-orang gak suka gitu, tau sendiri kan. Aku jadi mati gaya di kelas. Udah nyoba sih buat bersikap biasa ah tapi, rasanya jadi ganjil. Sumpah... ngerasa beban banget. Tapi ini salahku, bukan salahnya dia bersikap kayak gitu. Mau nerima beban ini tapi rasanya berat banget. 

Nyesal nyesek. Aku gak habis pikir kenapa aku sampe ngomongin mereka di blogku ini, walaupun gak full tentang mereka isi postingan itu, ada tentang film Thailand juga. Aku gak mikir resiko yang bakal kutanggung.    Aku gak mikir perasaan orang lain. Untuk apa aku ngurus kehidupan orang lain kalau kehidupanku sendiri aja masih gak bener. Walaupun isinya bukan nyumpahin mereka tapi aku lebih jahat dari itu. Aku jahat. Aku harus dapat hukuman. Dan aku sudah dapat hukumannya. 

Entah sampe kapan salah satu dari mereka itu mau maafin kesalahan fatalku. Aku rasa minta maafku kemaren itu kurang, pake banget. Kata Indra aku terlalu jujur kalau nulis blog. Pujian sekaligus cacian. Pemikiran Indra yang kuanggap main-mainan akhirnya jadi kenyataan. 

Lantas aku ngebaca novel Kambing Jantan-nya Raditya Dika, penulis favoritku. Novel yang isinya berupa  tulisan-tulisan  di blog Bang Dika itu nyeritain tentang kehidupan konyolnya kuliah di Adelaide, kisah cintanya sama Kebo, tentang keluargannya, tentang teman-temannya. Nah, tentang teman-temannya ini gak jarang dia mostingnya. Dia suka ngolok-ngolokin teman-temannya gitu, suka nyeritain kejadian gila yang dia lakuin sama teman-temannya. Walaupun bahasanya rada kasar, ya maklum lah cowok, tapi dia masih punya etika dalam ngeblog. Dia cuma ceritain hal-hal yang menurutnya lucu. Kalaupun itu aib, dia sajiin dengan cara cerdasnya, gak kamseupay kayak aku huhu. Aku jadi malu, blogger macam apa aku?

Kalau bukan karena Mawar Melati, mungkin aku bakal mandang kalau diary dan blog itu sama posisinya. Sama fungsinya. Ya, kalau fungsi sih memang rada sama. Sama-sama buat tempat curhat, tempat nyampah, tempat berbagi perasaan. Nah kalau posisi, nggg blog itu bisa dibaca sama semua orang, terbuka gitu, dan tujuannya memang untuk dibaca khalayak umum. Sedangkan diary, apalagi yang begembok, diposisikan sebagai benda paling rahasia, isinya orang gak boleh ada yang tau, hanya untuk konsumsi sendiri. Menjelek-jelekkan diri sendiri di blog aja kadang kita masih enggan, ngerasa malu sendiri, apalagi ngejelekkin orang lain. Di blog harus jaga omongan juga sih, karena ini konsumsi publik. Jaim juga kayaknya juga perlu, gak selebor. Aaaaa aku semakin ngerasa bersalah. Aku kapok dah gak bakal nulis tentang kehidupan orang lain lagi. Kembali ke awal, ini blog isinya tentang hidupku bersama orang-orang terdekatku. Ini jadi pelajaran yang benar benaaaaarrrrrr berharga.

Saatnya sadar, bahwa diary dan blog itu beda. Blog dan sahabat itu, beda lagi.

Maaf, dan makasih.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 25 November 2012

Aku Lagi Meraju, Kau Tau?

Senang banget rasanya bisa nyentuh laptop setelah disibukkan sama jadwal bimbel senin sampe kamis kemaren, dan project bikin mading buat lomba kebersihan kelas jumat sama sabtu ini. Alhamdulillah keduanya berjalan dengan lancar dan muasin hati.  Aku dan Jannah beneran bawa bantal, tidur dengan nyenyak behamparan di lantai kelas. Trus kelas dirombak, di-cat jadi warna ungu pink, trus dindingnya ditempelin banyak ornamen bentuk tangan sama daun-daun bikinan gitu, jadi gambar pohon. Ini ta' kasih gambarnya ya,

karya anak XII AP 2 yang (tumben) kreatif.  love our class!!!


Kalau masih penasaran gimana keadaan kelas AP 2 sekarang setelah dimake-over silahkan datang langsung. Aku cuma sempat motoin dinding belakangnya itu dan motoin cap tanganku, Owi, Denada, Ikhsan, Jannah, sama Eri doang.

Sebenarnya kalau aku mau posting tentang pengalaman ngebimbel di minggu pertama ini atau behind the scene-nya pembuatan mading sama ngerombak kelas, banyak banget yang bisa diceritain. Tapi gimana ya, saking banyaknya itu aku jadi bingung mau mulai darimana. Bimbel sama ngerjakan mading sama-sama pulang sore. Sama-sama capek. Tapi lebih capek Owi sih, dia yang paling banyak kerja mengingat dia yang paling kreatif diantara kami huhu.

Oke, sekarang aku mau mosting tentang ngambek.

Yap, sekali lagi. NGAMBEK.
Begitu denger satu kata diatas, kira-kira apa yang ada di pikiran kalian?

Tiba-tiba marah tanpa sebab. Sifat anak kecil. Cari perhatian. 

Cowo paling gak suka sama sifat yang satu ini, tapi pada kenyataannya cewe umumnya identik dengan sifat pengambekkan, kalau dalam bahasa banjar PERAJUAN. Khususnya cewe-cewe yang divonis berkepribadian melankolis sempurna, kepribadian yang katanya paling cewe banget paling cengeng paling sensitif diantara ketiga kepribadian lain. Aku adalah salah satu orang yang sering banget ngambek, atau lebih tepatnya memang ditakdirin buat jadi manusia pengambekkan. Di rumah, ngambek bukan hal yang tabu. Aku suka ngambek kalau gak dibolehin ngemall. Kak Dayah suka ngambek kalau Kak Kris diajak jalan terus gak mau. Mama suka ngambek kalau aku dan Nanda lebih milih indomie goreng atau segelas susu daripada masakannya sebagai sarapan pagi. Kalimat andalan Mama kalau lagi ngambek, " Lain kali Mamak gak usah masak aja sekalian!"

Di sekolah juga ada yang ngambek. Ani terkenal dengan muka merangutnya kalau sudah dikerjain sama bubuhannya, contohnya pas motornya dipindahin ke parkiran kelas TKJ. Chintya kalau udah aku olokkin biasanya gak mau dipegang. Denada manyunin bibir baru nyumpah nyerapahin orang yang bikin dia ngambek dengan omongan nyolot tapi lucu khas nya. Dan Dina... jadi gamau dekat sama orang yang dingambekkinnya kalau dia lagi ngambek. Dia bakal ngehindar begitu orang itu mendekat, lalu tidur selonjoran di meja.
Setiap orang punya cara masing-masing buat ngeekspresiin ngambek, tapi tujuannya sama. Cuma pengen dimengerti dan dimauin keinginannya.

Ngambek sama modus itu sebenarnya hampir sama motifnya. Sama-sama enggan ngomong langsung. Kalau aku lagi ngambek, aku pengen orang di sekitarku nanya ada apa, dan aku bakal jawab gapapa dengan raut muka muram menyebalkan. Semakin mereka nanya semakin jadi muka muramku itu, semakin binal aku ngambeknya. Makin menampakkan kode-kode pengen ditemenin didengerin curhatnya dengan muka makin ditekuk. Kalau mereka seolah gak peduli aku lagi ngambek aku malah tambah ngambek, aku marah meskipun dalam hati. Semua jadi serba salah bagiku, apalagi bagi mereka. Dan orang yang bikin aku jadi ngambek, aku pengen dia tau kalau aku lagi ngambek trus aku ngambek kenapa tanpa aku harus kasih tau. Aku pengen dia peka. Aku pengen dia datang ke tempat dimana aku menyendiri dan bilang, "Sudah nah, jangan ngambek lagi. Aku gak suka orang pengambekkan" sambil senyum simpul.

Ngambek itu gak baik. Ngambek itu bentuk dari keegoisan. Ngambek itu terlalu mudahnya makan hati. Ngambek itu bikin kita gak jujur. Kalau ditanya ada apa jawabnya gapapa, padahal ada apa-apa. Bilangnya lagi pengen sendiri padahal dalam hati pengen banget ditemani sama orang yang bikin ngambek itu. Ngambek itu kekanak-kanakkan. Manyunin bibir sampe berapa mili kah itu. Hentakin kaki. Ngurung diri di kamar. Pokoknya sampe dikabulin maunya apa. Pas udah dikabulin malah gak mau, langsung bilang gak jadi. Ngambek itu mempermainkan perasaan orang. Ngambek ngebuat teman-teman kita jadi capek  temenan sama kita, bahkan sahabat kita lebih capek lagi lalu ngejauh dari kita.

Sekarang aku nyoba buat ngurangin kadar ngambekku, mengingat banyak ruginya daripada untungnya yang bisa diambil dari ngambek itu. Aku sempat musuhan sama Dina gara-gara sifat ngambekku. Mungkin Nina jadi jauh sama aku gara-gara itu juga kali ya. Yang jelas aku udah lama baikan sama Dina dan aku janji gak bakal ngambek lagi. Aku berusaha buat mikir positif dari setiap olokkan Dina atau gayanya yang cuek gak peduli tapi sebenarnya dia peduli banget. Berusaha ngeredam emosi dan air asin kalau dia gak ngeranin aku karena terlalu sibuk sama bahasa inggris. Aku gamau Dina kesal lagi sama aku, bahkan sampe benci sama aku gara-gara sifat pengambekkanku.

Yang aku bingungin sekarang, yang bikin aku jadi mosting tentang ini, sikap Dina yang sekarang jadi pengambekkan. Ngambek sama aku. Barusan tadi siang dia gak ada negur aku, pas aku datangin dia eh dia malah pergi. Baru ke bangkunya dan selonjorin kepala di meja. Aku jadi ingat aku pas ngambek sama dia, persis kayak gitu. Aku bingung, udah dua kali dalam seminggu ini dia ngambek kayak gitu. Dan aku gak tau penyebabnya. Eh, aku tau sih, sedikit, nebak-nebak aja sih, cuman aku mau tau langsung dari dia. Aku mau dia marah-marah sama aku bilang aku ini jahat atau apakah. Sumpah, aku sebenarnya takut liat Dina jadi nyuekkin aku gitu. Ujung-ujungnya aku jadi kepikiran sampe ke rumah. Mikirin kira-kira aku ada buat salah apa. Dan mikirin gimana cara baikinnya. Huuufffffhh, jadi gini yang dirasain Dina waktu aku ngambek?


Dingambekkin orang itu gak enak. Serba salah. Aku seakan dapat hukum karma. Pas aku lagi ngambek, rasa puas itu ada. Apalagi kalau orang yang kungambekkin itu sadar kalau aku lagi ngambek dan berusaha buat ngebaik-baikin aku, aku senanggggg banget. Tapi pas posisinya dibalik, ngebaik-baikin orang ngambek itu susah, serasa dimainin, dan.. capek.

Kesimpulannya, kalau kita menginginkan sesuatu trus gak dikabulin, terima aja meski dengan hati dangkal. Gak perlu ngambek dengan mogok makan atau ngurung diri di kamar. Kalau kita gak suka liat teman kita akrab sama teman barunya dan terkesan ngelupain kita, bilang jujur langsung kalau kita gak suka. Kalau ada kata-kata yang rada nyakitin tapi gak bermaksud buat nyakitin, pikir positif aja. jangan langsung dimasukkan ke hati dan bikin kita ngambek. Kalau ada perlakuan sahabat yang bikin kita kecewa, jangan langsung menjauh dari dia. Minta penjelasan. Kalau dia gak mau jelasin paksa, upayakan, jangan ragu buat minta maaf.

Aaaaaa ribet ya?

Mending, daripada baikan musuhan baikan lagi musuhan lagi. Daripada terus meraju berharap dia tau, tapi dia gak tau-tau, entah beneran gak tau atau gak mau tau. Yang dia perlu tau adalah kita jujur cerita ke dia ada apa, bukan menampakkan wajah muram, membawa awan hitam di kepala kita kemanapun kita pergi. Cukup aku aja yang meraju kayak gitu. Cukup aku yang dulu, bukan sekarang.

Din, jangan meraju lagi ya. Kau sedang meraju, aku tau~

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 18 November 2012

Ngebimbel Ngegembel

Sangkal kuadrat tingkat dewa level sepuluh kuch kuch hotahu cetar membahana badai sama modemku ini!!!! Mau download satu lagu aja dari tadi siang gagal-gagal mulu, kepotong mulu lagunya, gak sampe 100% terus ngedownloadnya. Jaringannya lelet banget astaga, gak biasanya loh si modem kayak gini leletnya. Biasanya maka aku bisa download belasan lagu per harinya, kadang bisa download video malah. Ini boro-boro mau download video, mau buka youtube aja mungkin gak sanggup aku nunggu lambatnya. Disconnect mendadak terus lagi. Aku jadi malas buka twitter. Lagi PMS kah ini modem? Atau lagi meraju? Waaaahhh, sama kayak yang punya dong...

Hhhhh untungnya aku masih bisa buka blog, dengan keleletan tingkat tinggi tentunya. Daripada aku ngedumel tentang modem bedebah itu, mending aku cerita tentang yang lain.

Hmm oke cerita tentang bimbel, oh iya besok aku udah mulai bimbel loh. Bimbel di sekolah, aku gak ikut bimbel di luar lagi kayak waktu SMP. Bimbelnya sampe bulan Desember. Senin sampe Kamis. Sebenarnya aku pengen banget les di Ganesha kayak waktu smp, tepatnya di Ganesha yang di Antasari. Gamau yang lain, udah jatuh hati sama yang di Antasari, udah nyaman. Pengen banget nostalgia,. ngerasain serunya dapat teman baru, belajar sama guru yang kocak, pas belajar ditemenin musik klasik, pas ada peer matematika dibantuin, makan pentol paklek depan Ganesha, keluar bareng sama anak Smart and Fun tepat di sebelah Ganesha, ngerjakan soal try out cuman lima menit karena pada dibantuin bubuhannya. Hiks jadi kangen sama bubuhan Ganesha. Sama Dia, sama Nisa, sama Eliza, sama Victor Hamonangan Tamba, sama Ervan gebetannya Jenni, sama.. aduh aku lupa siapa-siapa aja namanya.

Dulu aku ikut bimbel di luar sekolah karena aku males ikut bimbel di sekolah. Terpengaruh sama Puput juga sih, yang ngerasa lebih enjoy bimbel di luar daripada di sekolah. Lebih dapat ilmunya katanya. Yaudah aku langsung ay ngebujuk Mama supaya menjebloskan aku ke Ganesha. Awalnya nyangka bakal sekelas sama Puput di les, eh ternyata dia ngambil hari Senin Rabu Jumat, sedangkan aku Selasa Kamis Sabtu, kelasnya Puput udah penuh makanya aku ngambil kelas itu. Sama-sama jam siang sih, jam setengah tiga kalau gak salah. Pokoknya habis pulang sekolah aku ngebambung bentar di sekolah atau engga nemenin bubuhannya yang nunggu jam bimbel di sekolah, jam dua lewat teng baru aku start jalan kaki dari sekolah ke tempat les.

Sekarang gak bisa ikut bimbel di luar lagi. Bisa sih sebenarnya, cuman gimana ya, aku kan SMK, sistem belajarnya rada beda gitu, susah buat adaptasi sama les di luar. Lagian pelajaran yang paling dipentingkan di bimbel itu pelajaran produktif, gak bisa ngebayangin pelajaran produktif itu kayak apa kalau di Ganesha, kan pelajaran produktif itu spesifik, kayak khusus gitu khusus di sekolah, satu SMK beda dengan SMK lain. Kalau SMA itu ilmu umum gitu, beda aja pokoknya sama SMK. Dan perasaan kalau gak ikut bimbel di sekolah pasti nyesal banget, ketinggalan banyak materi yang bakal diujikan di uji kompetensi nanti.

Oke, bukan berarti aku jadi kecewa setengah mati karena gak bisa bimbel di luar kayak smp. Jujur aku senang banget bimbel di sekolah, walaupun bimbelnya baru mulai besok tapi aku udah ngerasain euforianya. Bubuhannya sampe berencana bawa bantal atau boneka buat tidur siang di sekolah. Mau bawa bekal makan  istirahat pertama dan makan siang sebelum mulai bimbel. Apa daya jarak antara pulang sekolah sama mulai bimbel itu sekitar dua puluh menit. Dua puluh menit cukup buat apaaa?? Gitu-gitu kami disuruh pulang dulu, mandi dulu, makan dulu. Iya kalau rumahnya lima langkah aja dari sekolah, lah kalau di ujung kulon kayak Abang, di Loajanan gitu? Lama di jalan kesian. Biarpun naik motor juga gak ngaruh. Lama-lama aku ngekos di dekat sekolah sekalian.

Tadi aku bilang senang banget bimbel di sekolah itu kenapa yokkk??? Gini, menurutku bimbel di sekolah bukan sekedar bimbel. Bimbel ngebuat kita lebih dekat sama teman sekelas kita. Capek belajar sama-sama, pulang jam setengah enam sore sama-sama. Tidur selonjoran di kelas, kalau perlu nginap di sekolah. Makan bekal sama-sama. Merembes sama-sama karena gak sempat buat mandi. Kelas tiga ini semakin banyak waktu yang dihabiskan di sekolah. Semakin sering ketemu. Semakin ngenal diri masing-masing. Semakin akrab. Semakin... gak mau pisah.

Udahan ya postingannya, modemku semakin menggila leletnya. Aku mau nyiapin buku dulu buat jadwal pelajaran besok. Mau nyiapin bekal apa yang dibawa besok. Mau nyari-nyari bantal mana yang muat masuk dalam tasku. Habis itu mau kubanting ini laptop supaya gak lelet lagi, iya kalo ngaruh sih. Lalu tidur nyenyak berhubung besok ada listening test. Siapin fisik dan mental buat seharian di sekolah besok.

Selamat menyambut bimbel~
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 15 November 2012

Nonton Sendirian


Libur dalam rangka Tahun Baru Hijriah ini harusnya aku ada di rumah Shela, ngumpul bareng sama bubuhan SMP. Atau jalan ke mall bareng Kak Fitri, Kak Dayah, Nanda, Khansa, dan Tasya ngejalananin family day, acara ngumpul keluarga yang kami lakuin sebulan sekali. Tapi nyatanya aku malah meringkuk di rumah dengan muka bete. Hari libur jadi hari aku sering dengar Mama marahi Nanda, dan marahin aku juga tentunya. Biasalah, Mama kesel sama Nanda gara-gara Nanda gak mau sarapan nasi, maunya roti aja. Beliau bilang mending gak usah masak aja sekalian, biaraja makan roti terus. Tadaaaaaaaa, jurus meraju dimulai!! Dan berdampak pas aku ijin mau jalan sama bubuhan ndese, yaitu kedua kakakku, anak-anaknya dan Nanda, tapi malah gak dibolehin, dibilang .kakiku ini gatal mau jalan terus mentang-mentang udah bisa naik motor. Oke, fine! Untungnya ada banyak cemilan di rumah, gapapa deh aku rela jadi makhluk kuper di tanggal merah ini :”

Lagian kemaren aku udah jalan juga sih. Nah, aku mau posting tentang jalan-jalanku kemaren ya, daripada tentang hari libur keinginan buat jalan terkubur.  Gini, kemaren aku jalan ke SCP, Tepatnya ke XXI. Aku nonton. Film Paranormal Activity 4.

Terus gue harus bilang wow gitu, Cha?

Yaaa.. harus! Harus kayaknya. Soalnya kemaren aku gak jalan sama Wilda, teman nontonku kayak biasanya. Aku juga gak jalan sama bubuhan XI AP 2. Sama Nanda juga enggak, mustahil dia kalau sampe mau diajak nonton, mengingat kalau dia phobia gak wajar sama yang namanya lantai 5 SCP, entah apa alasannya aku gatau dan dia juga gak mau jelasin.
So, aku jalan ke SCP sendirian. Tanpa teman. Sendirian. Sendirian.  Sendirian. Sendirian. Ulang terus sampe 33 kali.

Berawal dari rencana bubuhannya mau nonton PA 4 bareng pas selasa kemaren, eh malah gak jadi gara-gara Jannah ada masalah sama Andi, pacarnya. Puncaknya aku malah marahan sama Jannah gara-gara pas becandaan aku narik jilbabnya sampe lepas, dan dia marah. Aku tau sikapku itu kekanakk-kanakkan, dan aku bodoh banget kenapa aku mewek pas dia nyindir-nyindir gitu, pas aku ketawa dibilangnya ribut lah, pokoknya apa yang aku lakuin kayak dikritiknya gitu, pedes banget. Jannah memang gitu sih orangnya, frontal, aku sudah maklum, tapi bagi orang yang sensitif kayak aku, hal itu cukup nyakitin. Istirahat aku langsung nemuin Bu Lis, dan ngedapat wejangan berharga dari beliau. Bu Lis dengan lembutnya bilang minta maaf, dan kalau mudah sakit hati aku juga yang bakal rugi. Menangislah untuk hal-hal yang jauh lebih penting dari ini, kalimat terakhir dari Bu Lis sebelum aku pergi dari ruang BK. Terus aku minta maaf deh sama Jannah, tapi Jannah nya gak ngeranin gitu. Yaudah gapapa, aku ngerasa biasa aja. Kata-kata Bu Lis ku pegang sebagai pedoman. Nah kemaren pas pulangan dia ada negur aku sih, nanya aku pulang cepat kah. Dan tiba-tiba kemaren juga aku dapat ilham kalau nonton sendirian kayaknya seru. Bete juga sih udah berkali-kali ngerencanain nonton bareng tapi gatot mulu. Maka aku pun ngerencanain pulang sekolah langsung mandi dan cuss ke SCP secepat kilat supaya sempat nonton.

Pulang sekolah aku kehujanan. Sempat pesimis, kayaknya gak bisa nonton. Oh, mungkin gara-gara doa Dina tadi di sekolah, semoga Icha gak jadi nonton. Oke Din, good  job! Hujannya bederas, bikin aku tambah pesimis. Aku pengen banget nonton sendirian, apalagi film yang mau kutonton ini film horror, mau nguji keberanian diri sendiri juga sih. Selang setengah jam kemudian hujannya berhenti. Aku langsung ngeluncur ke kamar mandi. Jam tiga aku ke SCP nya. Sendirian. Benar-benar sendirian. Tapi aku gak berani bilang kalau aku jalan sendirian. Pasti gak dibolehinn jalan tuh. Pas ditanya sama Bapak sama siapa aku jalannya, aku langsung ngalihin pembicaraan. Aku gamau acara nonton sendirianku ini sama gagalnya dengan acara nonton bareng, tapi aku juga gamau ngebohongin Bapak.

Sekitar jam tiga lewat mau jam empat, aku nyampe di SCP. Sempat ada problem pas markir motor, aku gak kuat buat ngegeser motorku. Iya iya emang keliatannya konyol sih, markir motor dengan baik dan benar aja masih gak bisa. Dengan semangat aku manggil-manggil mas-mas tukang parkirnya buat nganuin motorku. Eh malah dikeluarkan dari barisan parkiran, dikiranya aku mau pulang. Aku pun ngejelasin kalau aku cuma mau dibenerinn posisi motornya,terus si mas nya ketawa ngakak -__-

Memasuki lantai dasar SCP, aku senyam-senyum ngeliat sekeliling, rasanya pengen teriak aaaaaa aku bebas mau ngapain aja disini!! Aku gak perlu ngerasa gak enak kalau misalnya aku mau ke A padahal teman maunya ke B. Aku gak perlu ngikuti teman mau makan dimana. Aku gak usah nyamakan pulang dari sini jam berapa mengingat temanku gak boleh lama-lama di mall. Ini waktuku yey!!! Aku gak akan ngerasa bete jalan sendirian selama headset nangkring dan lagu-lagu favorit ngalun di kupingku. Pas ke lantai dua, aku ketemu Kak Anita. Sontak kami langsung teriak histeris sambil pelukan. Seneng banget bisa ketemu Kak Anita, kakak teater kakak kelas waktu aku masih kelas satu dan dia kelas tiga kakak osis waktu angkatanku mos kakak berbagi cerita kakak teman begadang. Ini jadi kesempatan buat ngebagi cerita lagi. Aku cerita tentang gimana SMK 1 sekarang, tentang Nina yang ikut dance, tentang aku waktu nelpon ke nomornya tapi gak aktif. Dia cerita tentang kabarnya sekarang, tentang dia yang bertransformasi dari tomboy jadi feminine, tentang favoritnya sekarang yang bukan Justin Bieber lagi melainkan boyband Suju. Kak Anita ngeliat aku lamaaaa banget, aku agak ngerasa gak nyaman sih,

“Cha, kamu kok kurusan? Mana pipimu? Ku kira kamu tu Nanda, eh sekalinya kamu ya,”

“Iya Kak tekanan batin nah hehe.”

“Ohahaha… eh kamu sama siapa ini kesini?”

Sendirian Kak ay.”

“Hah bohong, sama pacarnya ni…”

“Beneran Kak ay lilahita’alla, sendirian aku ni, mau nonton di XXI .”

“Masa? Beraninya sendirian… Kenapa gak beteman, sama Nanda gitu kah,”

“Ah malas sama inya tu Kak, mending sendirian.”

“Oh gitu haha mau nonton apa memang? Skyfall pasti”

“Anu kak Paranormal Activity 4, mau uji nyali nonton sendirian.”

“Heeh beraninya ay…”

Kelar ngelepas kangen sama Kak Anita, aku naik ke lantai 5, langsung ke tujuan utamaku yaitu nonton. Mataku jelalatan nyari jadwal tayang film Paranormal Activity 4. Aku udah janji dari rumah kalau PA 4 hari ini tayangnya gak sore tapi malam, aku gak jadi nonton. Dan ternyata aku jadi nonton, jadwal tayang PA 4 pukul 15.40, bentar lagi. Memang jodoh kok aku sama ini film.

Sambil nungguin 15.40 tiba, aku jalan-jalan dulu ngelilingin lantai 4 sambil nelfon Dina. Aku rada nyesel udah mutusin buat nonton sendirian, nonton film Phobia rame-rame aja aku masih takut kemana-mana, lah ini nonton sendirian, di bioskop pula. Tapi apa daya tiket udah di tangan, lagian ini saatnya aku mau ngejawab kepenasaranku tentang nonton sendirian itu asik apa kagak. Dulu waktu smp aku pengen banget nonton di bioskop sendirian, jadi semacam cita-cita gitu. Dan sekarang cita-cita itu depan mata yeaaaahhh.

 Jeng jeng jeng akhirnya tibaaaaa…

Aku masuk ke teater 4 tempat film itu berada, dan para penonton lain terutama para couple ikut masuk. Kursiku di C9, di paling pojok sebelah kanan, gak dekatan sama dinding gitu pojoknya. Kursi-kursi di sampingku gak ada orangnya, di paling ujung dekat dinding ada dua cewek cowok, pacaran kayaknya. Di barisan seberang sana ada dua cowok yang ribut dari awal film dimulai sampe selesai. Gahol sih, kayaknya masih SMA gitu.

Pas lampu teater mulai meredup aku megang tasku erat. Seterusnya film berjalan, aku sadar filmnya gak serem-serem amat. Awal filmnya tu ada rekaman anak bayi kah balita ya, lupa aku, namanya Hunter, dia dikasih kado gitu sama Bibi Katie. Malamnya Hunter diculik sama Bibi Katie, habis itu keberadaan mereka berdua gak diketahui. Rekaman berganti ke anak umur enam tahun main bola direkam sama Mama dan Kakaknya, Alex. Alex ini cewek umur lima belas tahun. Trus mereka pulang ke rumah, pacarnya Alex datang, namanya Ben. Ketegangan mulai muncul pas ada anak tetangga namanya Robbie, dia tu anaknya aneh, baru Mamanya Robbie itu masuk rumah sakit gitu, Robbie dititipin di rumahnya Alex, dan keanehan pun muncul. Alex memasang rekaman gitu di rumahnya. Mamanya si Robbie itu ternyata Bibi Katie. Tengah-tengah film aku nguap terus, nagntuk campur bosan. Mana hantunya nih mana? Pas terakhiran, Bibi Katie ngebunuh Mamanya Alex, terus Bapaknya Alex juga mau dibunuh. Wyatt, adeknya Alex, ternyata nama aslinya Hunter. Adegan terakhirnya Alex masuk ke rumahnya Bibi Katie, ngeliat Bapaknya diseret di lantai, trus ngeliat Wyatt alias Hunter matanya memerah, ada Robbie di sampingnya, ada Bibi Katie dengan tampilan serem, nah ini anehnya, ada rombongan cewek-cewek seumur Bibi Katie dengan tampang serem mata merah bedarah nyerbu kamera Alex gitu, udah habis itu the end filmnya.

Ternyata kayak gitu aja filmnya. Gak seserem yang aku kira. Penonton lain juga ngerasa gitu. Aku suka bagian Alex niruin foto temannya yang dia bilang pose duck face, yang pisau Mamanya Alex tiba-tiba hilang, trus si Robbie yang mukanya nyeremin rese diam terpaku pas Alex, Ben, dan Wyatt joget-joget tarian luar angkasa, yang Ben ngerjain Alex, yang Ben berulang kali ngomong what the fuck, yang Alex ketakutan trus masuk ke mobil dan mobilnya jalan sendiri. Menurutku bagusnya sih PA nih bikin jantungan gitu, hantunya cuma yang pas terakhiran itu aja. Huufffh untung juga sih, kalau misalnya film PA 4 ini serem banget, aku pasti gak berani kemana-mana, mau ke kamar mandi mesti nelpon Dina dulu. Dan yang paling penting kalau filmnya ini serem banget, bakal sekencang apa teriakkanku pas di bioskop, pas adegan terakhir aja aku teriak kenceng banget sambil telompat.

Keluar dari teater aku turun ke lantai dasar, beli sundae coklat dan bawa keliling-keliling. Jam setengah enam aku pulang sambil senyam senyum, sama kayak waktu aku pertama datang tadi. Senyam senyum itu berlanjut sampe di sepanjang jalan menuju rumah. Pengendara motor di kanan kiriku ngeliatin aku, biaraja deh aku dikira orang gila senyum-senyum cekikikan sendiri.

Kesimpulannya, nonton di bioskop sendirian itu ada seninya. Aku puassssss banget bisa nuntasin rasa penasaranku, bisa wujudin cita-cita nyelenehku. Rasa puas yang gak bisa digambarin, dilukisin, diungkapi. Aku ngerasa jadi cewek termandiri di dunia haha. Aku kayak nemuin duniaku sendiri. Sendiri itu ternyata indah. Termasuk sendiri tanpa dirimu. Ya, kamu. Siapapun kamu.

Selamat mencoba metode nonton sendirian di bioskop, bagi yang mau nyoba.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 11 November 2012

Tempat Sampah Paling Indah

Sebenarnya udah dari Kamis kemaren sih aku pengen mosting, tapi apa daya modemku lagi mogok beroperasi, jadi baru hari ini aku bisa mosting. Ngg gak cuma itu aja sih, sebenarnya (lagi) aku rada trauma gitu mau curhat di blog karena kejadian Kamis kemaren juga. Dibilang trauma sih engga, cuman.... kapok kali ya.

Gini gini, udah baca dan masih ingat postinganku kemaren yang judulnya Memang Buta Dan Peka? Hal yang gak diduga, Mawar Melati, mereka ngebacanya. Aku gatau mereka tau darimana, tapi bubuhannya yakin kalau ada salah satu teman kami--gak begitu akrab sih, lain bubuhan pang--yang ngasih tau tu anak bedua. Nah si ember bocor perlu ditambal itu, gak perlu disebutin kalau namanya itu Ferra, tau dari twitterku, aku kan suka share ke twitter kalau habis mosting, nah kebetulan si Ferra, ah aku nyebutin namanya lok, dia tu lagi onlen pas aku share tentang post baruku itu. Ferra tu memang gitu kok, pujungan dia semenjak Mawar Melati pindah ke barisanku, duduk di belakangnya.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 07 November 2012

Transformasi Kecil Seorang Icha

Hari ini Dina gak turun, ada acara keluarga dilihat dari isi surat izinnya tadi pagi. Jelas ngebuat aku bete,  duduk sendirian adalah hal yang ngebetein. Apalagi hari ini ada pelajaran matematika, parahnya lagi ada pre-test lima belas menit, mirip kayak ulangan gitu tapi boleh liat catatan. Untungnya aku bisa ngerjakan sendiri, mutar otak lebih keras dari biasanya demi ngerjakan dua soal tentang simpangan rata-rata. Biasanya mah nyosor minta jawaban sama Kartini. Kata Bu Mul, mulai hari ini beliau bakal ngadain pre-test terus setiap awal pelajaran. Jeng jeng jeng.... apa gak tambah merinding! Dina beruntung gak denger hal itu langsung dari Ibunya, kalau dia denger mungkin udah pingsan di tempat. Kayaknya tuh anak udah punya firasat sebelumnya, makanya gak turun. Good job, Din.

Hmm lupakan soal Dina gak turun dan pre-test yang bakal mencekam, aku mau cerita tentang apa yang berubah dari aku dalam kurun waktu pertengahan Oktober sampe awal November ini.Gak, aku gak berubah jadi Power Rangers, Ultraman Gaia apalagi. Gini, pertama,  aku udah punya SIM yessssss, dengan ngorbanin gak turun sehari buat ngurusnya. Aku udah bisa bawa motor setelah tiga bulan mendem rasa pengen bawa motor dan rasa enek naik angkot terus. Aku mutusin buat berjilbab pas tanggal 15 Oktober, dan sampe sekarang. Walaupun pas sekolah aja aku berjilbabnya, pas jalan aku gak berjilbab. Yah maklum, baju-bajuku masih binal dan kebanyakan tangan pendek, belum di-update ke yang cocok dipake orang berjilbab. Aku ngarepnya bisa cepat-cepat shopping memborong baju-baju hijab huhu. Terus, sekarang aku gak pake softlens bening lagi, aku pake kacamata. Mama udah gak tahan lagi liat aku kucak-kucik mata tiap pagi masang softlens. Lagian softlensku udah mau kadaluarsa, udah gak nyaman lagi dipake. Mama ngebeliin kacamata, dengan min 7, pas banget sama min ku. Jadi udah semingguan ini aku pake kacamata. Jujur dari awal sampe sekarang aku malu kalau pake kacamata. Kayak nenek-nenek uzur. Ditambah jilbab yang sering miring sana miring sini, kayak nenek-nenek asli. Walaupun bubuhannya sering bilang "gapapa, bagus aja kok" tapi tetep aja aku gak pede. Tapi keuntungannya pake kacamata sih aku jadi khawatir mataku bakal kena debu, atau iritasi, atau merah karena gak ditetesin tiap dua jam sekali. yah mataku jadi besehat gitu deh.      Lambat laun aku bisa sedikit ngelupain arti hadirnya softlens, walaupun dengan rasa gak pede.


Kayaknya ini yang namanya perubahan menuju lebih baik. Semoga beneran kayak gitu. Mungkin bisa kayak gitu, kalau aku mau berubah jadi anak delapan belas tahun beneran. Mau, pasti mau.


Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com