Minggu, 26 Agustus 2012

Kangen Sampe Temimpi

Tadi pas tidur siang aku mimpi buruk. Di mimpi itu aku turun sekolah pasca liburan lebaran, tapi anehnya aku gak di kelas XII AP 2, tapi di kelas XII AP 1. Aku gak sekelas sama bubuhannya, aku nangis, tapi bubuhannya gak pada nenangin gitu, mereka cuek bebek aja. Cuma Reni aja yang sibuk nenangin aku dan ikut sedih. Di kelas XII AP 1 aku temenan cuma sama Bella. Setiap aku ke kelas XII AP 2, Dea, Chintya, sama Dina nyuekkin aku, nganggap aku gak ada. Begitu juga dengan teman-teman XII AP 2 yang lain, yang aku udah anggap keluarga sendiri. Gak kalah cuek. Tertawa menertawakan aku yang nangis tanjal cuma gara-gara gak sekelas.

Bagitu bangun dari tidur, aku terperanjat kaget. Mimpi yang nyeremin sih menurutku. Lebih nyeremin dari mimpi dikejar-kejar sekawanan zombie atau ditembak cowok alay. Aku takut banget kalau mimpi itu sampe jadi kenyataan. Mengingat besok adalah hari pertama turun sekolah pasca liburan lebaran. Tapi lantas aku mikir, mimpi itu kan bunga tidur, lagian juga aku mimpinya pas tidur di siang bolong, buat apa aku takut? 

Pengaruh aku terlalu kangen sama sekolah dan seisinya lok ya makanya aku sampe temimpi gitu. Aku memang sering kayak gitu kok, kalau hal-hal yang terlalu kupikirin bisa kebawa mimpi.


Oh iya, besok udah mulai turun sekolah, entah senang atau sedih sih. Senengnya, aku bisa ketemu teman-teman yang udah lama gak ketemu. Kangen Dina Chintya Dea semua teman yang gak ketemu waktu lebaran. Trus juga udah gak sabar mau belajar bahasa inggris sama Bu Dina lagi haha. Sedihnya, pr-pr yang dikasih guru buat dikerjakan di liburan baru satu yang ku kerjakan, yaitu pr bahasa indonesia. Yang lainnya udah keburu mual pas ngeliatnya, apalagi pr matematika bzz. Lebih sedih lagi aku gak bisa nonton The Voice 2 jam 8 pagi. tontonan wajib ku selama liburan ini. Aku keranjingan acara The Voice 2 yang ditayangin di channel AXN, gara-gara ada Adam Levine tuh pang yang jadi jurinya :* Untungnya aja ada siaran ulangnya sekitar jam 3 sore, jadi aku gak ketinggalan nonton deh. Aaaah Tuhan memang baik. 

Udah deh untuk postingan kali ini sepertinya cukup sampai disini aja. Aku mau tidur, berupaya mengurangi kemungkinan aku bangun kesiangan besok. 
Moga aja sih mimpi picisanku itu beneran cuma bunga tidur. Karena kehilangan sahabat yang peduli adalah hal yang gak diinginkan oleh siapapun, termasuk aku.


Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 25 Agustus 2012

Gak Butuh Softlens, Aku Butuh Kamu

Hmm mau nulis tentang apa ya, aku juga bingung sih. Hari ini gak ada kejadian yang patut maupun yang gak patut buat ditulis. Biasa aja gitu, cuman ya bedanya sama hari-hari kemarin, hari ini aku rada sibuk. Setrika baju, cuci piring, cuci sepatu, cuci mata... Gak, aku gak ada agenda jalan cuci mata ke mall hari ini. Selain gak ada yang ngajakin, aku juga rada malas sih buat keluar rumah. Mataku ini nah, bintitannya makin ngelunjak aja! Padahal rasanya aku gak ada ngeliat hal-hal yang porno-porno gitu, yang katanya jadi penyebab mata seseorang jadi bintitan. Sumpah beneran, palingan cuma ngeliat foto Adam Levine telanjang dada. Cuma dadanya aja loh yang telanjang, DADANYA. Itu kan anugerah Tuhan, aku mandanginnya dengan penuh rasa kagum, bukan dengan... aah lupain. Intinya aku gak ada ngeliat lebih dari itu. Kata Mami Ndese sih ini karena aku keseringan pake softlens. Ah masa? 

Oke, sepertinya aku udah nemuin bahan buat ditulis di blog kali ini. Softlens. 
Yak, benda kecil yang ditaroh di mata itu adalah teman setia yang nemanin aku hampir tiga tahun ini. Kalau bukan karena Mami Ndese, mungkin aku gak bakal kenal apa yang namanya softlens itu. Aku kenal si softlens dari kelas satu smp, kebiasaan sering ngeliat Mami Ndese yang saban hari kerja pake softlens dan menanggalkan kacamatanya untuk sementara ngebuat aku pengen mengikuti jejaknya. Mami Ndese minus 5, sedangkan aku minus 7,25. Padahal waktu sd aku minus 5, terus makin naik deh. Aku pake kacamata ke sekolah dari kelas 5 sd semester dua sampe kelas 2 smp. Kelas 3 aku mulai aktif pake softlens setiap hari ke sekolah dan jalan keluar rumah. Sekarang aku pake softlens yang bening, gak berwarna gitu. Kalau dulu sempat pake yang berwarna, warna ungu sama warna biru. Alay. Oh iya, aku pakenya softlens yang minus, bukan softlens yang gak minus yang biasa anak-anak cewe lain pake. Kalau bukan karena mataku minus aku juga gak pake. Banyak penderitaannya juga sih. Mataku sebelah kiri pernah merah gak bisa dibuka sampe dua hari. Trus pernah juga aku pake softlens yang tegores trus terobek gitu, pas dilepas dari mata, mataku langsung merah berair. Aku juga sempat tidur malam pas pelantikan masih dengan softlens bertengger di mataku. Lupa bawa tempat softlens padahal softlens harus dilepas, terpaksa softlens nya ditaroh di gelas plastik air mineral. Wahhh pokoknya banyak uu
Teman-teman banyak yang gak percaya kalau aku minus, mengingat aku gak pernah pake kacamata. Mereka juga cengo waktu ku bilang kalau aku si Hairunnisa anak 1-8 dan 2-7 yang dijuluki Betty La Fea sama bubuhan cowoknya. Mereka sempat gak percaya kalau dulu aku adalah cewe berkacamata pink yang tiap hari nenteng komik Conan itu.

Tapi bukan berarti aku benar-benar misahin diri dari kacamata. Di rumah, aku pake kacamata, dan kalau sudah pake kacamata, aku jadi malas buat nemuin orang lain selain orang rumah. Apalagi jalan. Kalau ada temenku datang ke rumah aja, walaupun aku gak bersoftlens, aku tetap keukeh lepas kacamata, meskipun pandangan gak jelas. Wajar aja temanku bingung ngeliat aku sering nyipitin mata buat ngeliat jelas. Penyakit rendah diri akutku kambuh kalau kacamata sudah bertengger. Aku gak pede, aku sendiri malu ngeliat muka jelekku tambah jelek ditambahin kacamata. Iya bener, kayak Betty La Fea. Gitu reaksi spontanku begitu ngeliat ke cermin.

Ini Nisa cupu. Ini bukan Icha. Ini Nisa yang selalu berkutat dengan buku pelajaran. Ini bukan Icha yang tertawa lepas. 

Kacamata seolah mengingatkanku pada masa-masa smp ku, masa-masa yang menurutku gemilang namun juga suram. Aku pintar, aku ranking satu, aku gak punya teman, aku anak rumahan yang terlalu penurut, aku dibully, aku... Rasanya banyak suramnya daripada gemilangnya.

Lalu ketika aku kenal softlens, aku ngerasa kayak nemuin jati diriku. Aku pikir softlens bakal sedikit demi sedikit mendongkrak rasa percaya diriku yang seolah ditindas sama cewe-cewe lain. Mana mungkin ada yang mau temenan sama cewe berkacamata cupu, mana mungkin ada cowok yang suka cewek berkacamata cupu, aah pemikiran itu menguatkan aku buat pake softlens.

Setiap aku dekat sama seseorang, yang aku suka, sebisa mungkin aku ceritakan tentang minus parahku ini. Tentang softlens yang selama ini nemenin aku. Gak ada respon yang nakutin sih, misalnya kayak langsung ngejauhin aku atau yang lebih dari itu, alhamdulillah gak ada. Tapi, kalau boleh berharap, boleh berimpian, aku pengen ada seseorang yang suka karena aku pake kacamata, bukan karena aku tanpa kacamata alias softlens. Aku pengen ada yang suka aku apa adanya. Aku pengen ada seseorang yang bilang "Kamu cantik kalau pake itu. Selalu cantik."

Hahaha kelewat ngayal ya? Eh tapi kalau beneran ada orang kayak gitu, berarti aku gak butuh softlens lagi dong, mungkin kacamata aku juga gak butuh. Karena sudah ada dia, dia yang jadi mataku, jadi indra penglihatanku. Dia yang melihatku apa adanya. Dia yang buat aku percaya diri dengan minus 7,25 ku. Dia yang sayang sama aku lebih dari apapun di dunia ini.

Aku gak butuh kacamata, atau softlens, untuk melihat dunia dengan lebih jelas. Aku hanya butuh kamu, ya, kamu. Siapapun kamu.


PS: Mohon doanya atas kesembuhan mata semi bengkak (ogah nyebut bintitan!) ini, pleaseeee aku gak mau hari pertama turun sekolah udah diolokkin bubuhannya T,T
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 24 Agustus 2012

Aku, Kamu, dan Spontan

Happy Friday!!! Hari dimana cowo-cowo ganteng pada ngelaksanain shalat jum'at. Entah apa cowo ganteng di luar sana alias Zai (aah kenapa aku harus nyebut namanya??!!) ngelaksanain shalat jum'at juga, tapi gak bisa dipungkiri kalau cowok-cowok berbaju koko berjalan menuju masjid menenteng sajadah di tangannya adalah cowok terseksi hari ini. Terkecuali bapak-bapak dan kaik-kaik ya, kecuali loh.

Oh iya, tadi malam aku bego banget sumpah. Aku ngebiarin rasa deg-deg an itu muncul gara-gara Zai. Aaa  Zai makin hari makin bikin aku kepengen ngerusak persahabatan kami dengan cinta. Apalagi akhir-akhir ini, hmm mungkin semenjak kami baikan dari insiden Lapangan Pemuda waktu itu yang aku marah banget sama dia, ada kok di postingan sebelumnya tapi aku lupa judulnya apa, ngebuat aku sama dia makin intens berhubungan walaupun cuma di sms. Apa daya aku gak bisa ikut ngumpulan malam, yah jadi lewat hape aja deh. Ditambah dengan dia udah putus sama Maria, makin lancarlah kami berhubungan. Seperti yang sudah ku bilang, aku ngerasa nyaman sama dia. Aku gak perlu berjaim-jaim ria, aku bisa berlaku selayaknya aku, aku yang tukang tidur hobi curhat suka ngobrolin hal-hal yang menjurus ngelantur. Satu hal yang ngebuat aku super duper nyaman sama dia, dia jarang nanyain hal-hal monoton kayak udah-makan-belum, atau tadi-di-sekolah-ngapain aja, aku bisa bebas ngomong apa aja sama dia tanpa takut bikin dia ilfeel. Justru yang aku takutkan, dia sebenarnya masih sayang sama Maria dan dia ngejadiin aku sebagai pelariannya. Makanya kalau dia udah mulai bilang hal-hal yang menjurus aku-suka-kamu-Cha, sebisa mungkin aku mikir kalau dia cuma becanda. Aku takut buat berharap lebih.

Oke, hari ini aku lagi gak pengen bergalau-galau ria, jadi baiknya aku posting yang senang-senang aja deh. Tentang jalan-jalan lebaran ke Tenggarong bareng Any, Ikhsan, dan Wahyu. Walaupun cuma berempat, tapi alamak serunya minta ampun. 

Awalnya Ikhsan telfon aku, trus gak ku angkat karena aku lagi di dapur dan hapeku di ruang tamu. Gak lama Wahyu nelpon, langsung ku angkat. Dia bilang diajakin Ikhsan ke Tenggarong. Rencananya sih datangin Reny tapi katanya Reny nya lagi di Samarinda, yaudah wes jalan-jalan aja. Mendengar kata 'jalan-jalan', kupingku langsung gatel. Waaah mau banget, daripada membeku di rumah. Persetan dengan mata bengkak ku yang gak jelas sebabnya apa, mirip-mirip bintitan sih tapi ini bonyok versi kecil. Aku lantas siap-siap, mengingat Wahyu bilang sebentar lagi dia sama Ikhsan bakal ke rumah. Aku sms Ikhsan nanya kenapa dia nelpon, trus dia bilang diajakin Wahyu ke Tenggarong. Ini sebenarnya yang ngajakin ke Tenggarong tu siapa sih?? -_-

Wahyu pun datang lebih dulu dari Ikhsan. Setelah cipika-cipiki izin sama Mama, aku, Wahyu, dan Ikhsan meluncur menuju ke rumah Bu Tutik, rumah dimana Reny berada. Tapi kata Wahyu, Reny lagi di Panjaitan, ngantar adeknya gitu, trus katanya mau pulang lagi ke Tenggarong. Nah, jalan-jalan sekalian silahturahmi ke rumah Reni tuh. Karena gatau dimana jalan Panjaitan, kami sepakat janjian ketemu di depan SMP 7, trus sama-sama ke Tenggarongnya. Kami bertiga ngobrol-ngobrol selama nunggu Reny yang belum datang. Setelah lumayan lama akhirnya Reny datang juga, dengan setelan anak kuliahannya. Kami beriringan menyusuri jalan, tapi tiba-tiba Wahyu keingatan Any. Rencananya tadi kami mau ngajak Any tapi dia lagi gak ada motor, nah salah satu dari Wahyu dan Ikhsan yang bakal jemput Any. Wahyu ngomong ke Reny kalau mau jemput Any dulu, dan kami bertiga pun cepat-cepat menuju Sempaja. Aku senang ada Any soalnya bakal ada teman teriak-teriak di jalan, yah walaupun cukup dengan ada Ikhsan dan Wahyu aku juga bisa teriak sih. Tapi agak aneh juga kalau aku cewe sendiri uu

Kelar ngejemput Any, Ikhsan dan Wahyu ngegeber motornya lagi. Aku ikut Ikhsan, dan Any ikut Wahyu. Perjalanan yang seru, aku dan Any saling sahut-sahutan teriakkan di jalan, ngebuat Ikhsan dan Wahyu geleng-geleng kepala. Perjalanan yang cukup panjang juga, mengarungi bukit demi bukit gunung demi gunung. 

Tadaaaa!!! Dalam waktu satu jam kurang kami sampe di rumah Reni, terletak di L2 Tenggarong Seberang Desa Karang Tunggal. Suasananya sejuk bener, asri, gak ada polusi. Betah deh kami. Reny sampe teharu ngeliat kedatangan kami. Setelah bikin rusuh dan merampok makanan di rumah Reny, kami diajak Reny ke rumah Evi, yang letaknya gak begitu jauh dari rumah Reny. Kami mutusin buat jalan kaki aja, mau menikmati udara segar L2 sekaligus foto-foto. 

penampakan di tengah jalan kosong

lumayan cantik juga kok kami iya lok?

coba perhatikan baik2 mata sebelah kiriku, kayak ada bengkak kecil gitu kan? nah itu sudah yang sempat bikin aku ragu apa mau ikut jalan ke tenggarong

ada reny loh

ini rada ngalay, terinspirasi dari pose anak smp sebelah

pose dulu sebelum malingin pisang orang
Gak terlalu lama di tempat Evi. Aku, Reny, dan Any ngobrol-ngobrol sama Evy, sementara Ikhsan dan Wahyu sibuk malingin salak gatau punya siapa. Lumayan dapat banyak loh, manis-manis pula. Rencananya salak-salak dan rampokan makanan dari rumah Reny itu buat perbekalan kami selama mengarungi Tenggarong kota nanti. Tapi nyatanya salak-salak itu lupa kami makan dan masih ada di tas ku sampe saat ini hahaha.

Mengingat udah rada sore, kami pun pamit pulang sama Evy. Ke rumah lagi buat ngambil motor trus maaf-maafan sama Reny. Dalam hati aku bangga bisa ke rumah Reny bareng bubuhannya wuahahaha *ketawa devil*. Sebelum pulang kami foto-foto lagi, kali ini bareng Ikhsan dan Wahyu.

muka2 capek minta pulang

Pulang dari rumah Reny, kami gak langsung pulang ke Samarinda. Ikhsan masih pengen jalan-jalan menikmati liburan lebaran, begitupun juga dengan aku dan Any. Tapi enggak dengan Wahyu, dia berduka gara-gara hapenya hilang entah kemana. Prediksinya sih ketinggalan di rumahku atau di masjid SMP 7 tempat kami duduk nunggu Reny tadi. Aku telpon orang rumah buat nanya apa ada hape tececer di situ, tapi gak ada. Mamaku gak mungkin bohong. Teman-temanku juga sering ketinggalan hape di rumahku. Aku, Any, dan Ikhsan kepikiran soal hape Wahyu. Jangan-jangan jatuh di jalan, mengingat Wahyu narohnya di kantong jaket, bisa aja kan jatoh karena jantong jaket itu  gak sedalam kantong celana. 

Tapi Wahyu akhirnya mau juga jalan-jalan ke Tenggarong. Angin semilir selama di perjalanan ngebuat aku ngantuk trus sempat ketiduran. Untung aja ada Any dan Wahyu yang bangunin. Huaaa mataku udah kijip-kijip sebisa mungkin nahan kantuk.

Begitu sampe di Tenggarong, kami bingung mau kemana. Kami mutusin buat jalan lebih jauh. Dan perjalanan ini menghasilkan pengalaman pertama buatku, yaitu pengalaman naik ketinting untuk pertama kalinya. Perahu motor yang bergoyang-goyang itu ngebuat aku, Any, Ikhsan dan Wahyu rada ketakutan. Sepanjang di ketinting aku pegangan sama Any, Wahyu ngetawain, dan Ikhsan pura-pura tegar sebenarnya rada gaer juga. Habis itu kami langsung cari makan, kenyang dengan mie ayam langganan Any.

Mampir sebentar di tepian-nya Tenggarong, entah apa namanya aku gatau, yang jelas populasi anak alay nya lebih sedikit dibandingkan sama tepian Samarinda. Kami foto-foto sebagai kenang-kenangan, sayang banget fotonya masih ada di kamera Ikhsan. Ntar deh hari Senin mau ku tagih tuh foto.

Sekitar jam lima-an kami mutusin buat pulang ke Samarinda. Any bilang naik ferri aja biar cepet dan gak bayar alias gratis daripada naik ketinting yang nyeremin itu. Antrian kendaraan yang mau naik ferri cukup panjang. Aku dan Ikhsan berada lebih di depan dari Any dan Wahyu. Aku sempat takut kalau Any dan Wahyu gak kebagian tempat. Sampai tiba giliran kami buat masuk, kami baru nyadar kalau barisan-barisan  motor di depan kami setiap mau masuk pasti nyodorin karcis gitu. Lah kami? Gak ada megang karcis. Walhasil pas kami mau masuk dan petugasnya ngeliat kami gak megang karcis, dia langsung ngarahin telunjuknya gitu kayak ngusir. Aku dan Ikhsan langsung pergi. 

"Eh San tadi Bapak itu bilang apa? Aku gak denger, cuma liat tangannya aja."

"Kita gak punya karcis, jadi disuruh pergi, iya kan? Eh telponi Any tu bilangi kita naik ketinting aja."

Pas aku telfon Any, dia bilang dia sama Wahyu sudah ada di dalam ferri. Astaga aku gak habis pikir, mereka kan gak punya karcis juga kayak kami, kok bisa masuk? Apa bener yang dibilang Any kalau memang gapapa kalau gak pake karcis? Tapi kenapa bapak petugas itu kayak ngusir kami, begitu ngeliat kami gak punya karcis?

Nice, kami berempat terpisah jadi dua kubu. Kubu ferri dan kubu ketinting. Ikhsan dan aku ke tempat ketinting tadi. Aku udah hampir mau nangis kepisah sama Any gini. Akhirnya kami beneran naik ketinting, untungnya gak segoncang yang pertama kali kami naik. Sms Any masuk, tanda dia dan Wahyu sudah nyampe duluan dan lagi nunggu kami di tempat keluar ketinting. 

Pas udah keluar, Any dan Wahyu ngetawain kami. Kata Any bapak petugas itu bukan ngusir tapi nyuruh nunggu sebentar, gitu  kah. Ada cewe yang bajunya samaan kayak aku, makin bikin mereka ngira kalau kami naik ferri padahal enggak. Mereka ngolok-ngolok sementara kami berdalih, kami bilang kami setia sama ketinting. Untungnya masih sempat ketemu dan pulang bareng :)

Pulangnya aku ketiduran (lagi?!) dan dibangunin sama Wahyu Any. Aku ngikutin saran Any, ngedengerin lagu sambil nyanyi-nyanyi biar gak ngantuk. Ngebantu sih sarannya, cuman ya kasian si Ikhsan nya harus tersiksa sama suara sumbangku.

Di Suryanata, ban motor Wahyu bocor. Kesian dia apes dua kali. Pertama, hapenya. Kedua, motornya. Kami patungan buat bayar ban nya Wahyu. 

Aku sampe di rumah sekitar jam setengah enam. Ikhsan, Any, dan Wahyu baik banget udah mau nganterin sampe rumah. Sampe Mamaku bener-bener gak marah begitu tau aku jalan ke Tenggarong. Tau sendiri kan, Mamaku tuh suka panikkan kalau aku jalan-jalan jauh. Ke Sambutan tempat Shela aja aku ditelfonin terus.

Sepanjangan aku mosting ini, aku senyum-senyum sendiri. Ngingat pengalaman seru kemaren. Pengalaman yang dihasilin secara spontan. Ajakan spontan dari Wahyu atau Ikhsan. Kejadian spontan ke rumah Reny. Foto-foto spontan tanpa direncanakan. Terpisah dari Any dan Wahyu secara spontan. Tertidur di motor secara spontan. Hape Wahyu hilang secara spontan. Hmm kayaknya untuk yang terakhir itu aku miris kalau ngingatnya. Tolong aja pang keajaiban buat hapenya Wahyu.

Oke, kembali ke laptop. Jadi aku suka hal-hal yang spontan. Aku suka acara jalan-jalan yang spontan kayak gini, yang gak direncanain jauh-jauh hari. Langsung ngajak langsung jalan. Kebanyakan yang direncanakan itu malah yang gak jadi. Aku suka kespontanan. 

Mungkin begitu juga dengan ketika seseorang bilang "aku suka kamu, Cha" secara spontan dan genggaman tangan yang gak kalah spontan. Jika aku berada di saat seperti itu, detak jantung ku spontan berdetak cepat bahkan berhenti untuk sesaat. Hal tak terduga ada di depanku sekarang! Jerit dalam hati.  Dan bibir ini spontan berucap "aku juga suka kamu, lebih dari yang kamu tau."

Tapi sayangnya saat-saat itu tak kunjung menemuiku. Yang ada hanya kode-kode basa-basi yang menunjukkan dia suka sama aku, kata-kata manis yang buat aku melambung, rasa nyaman yang sudah tertanam lama. Hal yang keliatannya romantis, tapi ngebuat aku ragu, apa dia beneran suka aku? Apa aku cuma kegeeran?

Apa sekarang aku boleh jatuh cinta?

Ah, Zai. Aku ingin spontan ada di antara kita. Spontan yang ngebuat aku speechless lalu bahagia. Seperti spontan yang terjadi di antara aku, Any, Ikhsan, dan Wahyu kemaren.

Selamat hari jumat dari orang yang masih takut jatuh cinta.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 22 Agustus 2012

Jangan Salah Orang Lagi. Jangan.

Entah apa yang aku pikirin pas aku mandi tadi. Sabun cair yang harusnya buat badan malah ku taroh ke kepala, sedangkan shampo kujadiin sabun. Aku baru nyadar pas ngerasa kok badanku gak penuh busa, eh ternyata itu shampo >,< Aku pun langsung cepat-cepat ngulang ritual mandiku dari awal. Metode mandi yang jelas-jelas salah

Hal itu jadi ngedorong aku buat mosting tentang salah orang. Gak nyambung? Nyambung kok, masih ada kata salahnya. Jadi gini, aku ngerasa aku sering banget salah orang. Dalam hal dan dalam keadaan apapun. Langsung aja ya aku ceritain tentang salah orang itu.

Kasus pertama, terjadi pas buka puasa bareng sama bubuhan Denada di SCP. Waktu itu aku berangkat bareng Ikhsan, dia jemputin aku. Aku Ikhsan janjian sama Denada dan cowoknya plus temannya Denada dua orang langsung ngumpul aja di SCP nya. Berhubung aku dan Ikhsan yang nyampe duluan, kami harus nunggu. Berkali-kali aku nelpon Denada tapi dia masih di jalan katanya. Akhirnya setelah mondar mandir naik turun lantai, dia bilang dia nyampe juga di SCP dan lagi di lantai 2 depan Ramayana. Kami berdua langsung meluncur ke lantai 2. Dari jauh dan dari belakang udah keliatan sosok cewe berjilbab yang lagi berdiri depan Ramayana sama cowok. Dari rumah aku sama Denada udah janjian pake jilbab, jadi aku gak ragu lagi. Itu pasti Denada! Langsung ay ku datangin, aku tinju punggungnya sebagai tanda negur. Sesuai harapanku, dia langsung noleh ke aku, tapi...

"Aduh, sakit!"

*hening*

"Eh eh maaf ya Mbak, saya kira teman saya! Adudu Mbak maaf ya ma--"

"Iya gpp kok Mbak sss"

Aku langsung ngacir saat itu juga. Lain Denada bo, mana cowoknya sangar abis mukanya. Udah siap-siap mau ninju balik kayaknya. Dengan langkah tergesa-gesa menahan malu aku pergi dari situ. Aku baru sadar ternyata Ikhsan gak ikut aku datangin si mbak-mirip-Denada itu, dia menghilang entah kemana. Aku nyari-nyari, akhirnya ketemu. Dia asik jalan pantang mundur tanpa noleh kiri kanan. 

"Ikhsan! Ih kamu tu kenapa gak bilang itu lain Denada? Nyegah aku kek apa kek, asli heh malu betul aaa maluu!!!"

"Haha, santai aja Cha santai, biasa aja itu.."

"Santai apanya kamu ni pake pergi2 lagi, malu sendirian dah aku huaa"

"Aku tu sebenarnya sudah tau itu lain Denada, kamu lari pang tadi jadi ku biarin aja hahahaha"

"......"

Sialan emang. Ikhsan pake ngasih tau ke bubuhannya lagi, pas udah ngumpul semua trus jalan-jalan ke semua lantai SCP, pas lewat lantai 2 lagi, tuh anak pake ngolokin aku lagi, dua sejoli mirip Denada dan cowoknya itu masih betah nongkrong disitu.. Huuu untungnya dia ngojekkin aku hari itu, kalau engga udah ku   dorong tu anak sampe ke lantai dasar, kalau perlu ke bawah tanah. Denada dan cowoknya ketawa ngakak pas tau kejadian itu. Aku sih cuma garuk-garuk kepala sambil setel tampang innocent. Berusaha ngilangin tingkat ke-ilfeel-an mereka ke aku. Aku sebenarnya juga gak habis pikir sih kenapa aku refleks ninju, padahal biasanya cukup dengan nyubit (cukup?!) tangannya atau teriak sekerasnya kalau mau negur dia tuh. 


Kasus kedua, waktu itu aku disuruh Mami Ndese alias Kak Fitri buat ngambil susu nya Tasya di rumah. Mami Ndese lagi di rumahku, di Cendana, dan dia kehabisan susu Tasya. Maka aku dan Bapak pun didaulat buat ngambil susu Tasya di rumahnya, yaitu di Teluk Lerong. Kami pun kesana. Kunci rumahnya katanya dititipin ke tetangganya.Pas nyampe sana, aku minta kuncinya, dan aku ngambil susu Tasya dengan sukses. Tapi apa yang terjadi? Pas aku mau kembali nitipin kunci, aku lupa tetangga yang dititipin itu rumahnya yang mana. Maklum, rumah bangsalan, kembar semua rumahnya sambung menyambung menjadi satu itulah Indonesia. Setelah pikir-pikir panjang aku ngasihkan, tapi orangnya lagi gak ada, perasaan tadi sebelum minta kunci orangnya nyuapin anaknya makan, sekarang malah gak ada orangnya. Aku manggil-manggil tapi gak ada sahutan. Tiba-tiba orang di rumah sebelah yang aku panggil itu keluar, dan... orang di sebelah itu orang sesungguhnya yg dititipin kunci. Orang yang aku panggil-panggil itu ternyata bukan. Intinya, aku salah rumah!!!!! Cepat-cepat aku kasih kunci ke orang yang benar, sebelum orang yang salah ku panggil itu keluar. Eh tapi gak lama, orangnya keluar, nenek-nenek. Dia nanya-nanya ada apa ada apa gitu, aku langsung pasang senyum termanis aja sambil bilang maaf, lalu naik ke motor, melaju pergi bersama Bapak. Aaa ya allah ampunilah dosa nenek itu, eh dosaku u,u

Kasus ketiga, hari apakah gitu yang jelas hari kelima puasaan, ada bukber di sekolah gitu. Aku dijemput jannah, ada Ikhsan Denada Owi juga. Nah kami tu ke warung gitu buat beli minum. Udah kebeli, dan bayar. Pas mau pulang gitu, aku liat ada bapak-bapak berpakaian lumayan lusuh, rada renta juga sih, berjalan ke arah warung tempat kami beli minuman. Aku jadi rada kasian ngeliatnya. Tanganku ngerogoh-rogoh kantong nyari uang buat ngasih pengemis renta itu. Tapi Owi udah keburu narik aku. Gak lama, aku ngeliat ternyata Bapak itu beli rokok di warung itu. Aku bengong cengo, mikir-mikir dikit, dan owalahhhh.... ternyata Bapak itu bukan mau ngemis tapi emang mau beli rokok. Astaga ay, untung ada Owi, kalau engga gimana nasibku, melecehkan orang secara gak langsung itu namanya.

Kasus keempat, hampir sama kayak kasus ketiga, ya masih harus berprinsipkan pada "don't judge by the cover", terjadi waktu aku jalan sama Any ke SCP. Aku dan Any parkir di luar SCP. Pas mau pulang, keluar dari parkiran, aku liat ada bapak-bapak (lagi??) jalan ke arah kami. Refleks aku langsung mau ngasih uang dua rebu. Ternyata bapak itu ngelewatin kami gitu aja. Kesimpulannya, orang yang aku kira, ingat, cuma aku ya, Any mah engga, tukang parkir yang mau nagih uang karcis parkir, ternyata cuma mau ngambil motornya. Dia bukan tukang parkir, Icha. Bukan. Lagi-lagi aku salah. Aku gak sempat liat muka Bapak itu sih, pasti dia kebingungan tiba-tiba disodorin uang dua rebu lecek. Untung gak diambil haha. Aku ceritain ke Any, dan dia ketawa geleng-geleng kepala.

Kasus kelima, baru-baru ini aja sih terjadi, pas H-2 lebaran. Aku sama Bapak ke Pasar Pagi. Pas pulangnya astaga macet betul. Sembari nunggu Bapak ngeluarkan motor dari parkiran sempit itu, aku liat-liat situasi jalanan yang makin macet. Mataku tertuju pada cewe berhelm XYZ biru beslayer berkemeja kotak-kotak bermata sipit. Langsung terlintas nama Selvi. Aku ngelambai-lambai ke arah (yang kayak) Selvi itu. Dia gak senyum, apalagi balas lambaianku. Aku teriak-teriak, dia memicingkan matanya. Aku meyakinkan dia lagi dengan bilang "Selvi kan?" sambil nunjuk ke arahnya. Dia ngegeleng-geleng dengan muka lempeng. Lalu pergi menembus kemacetan.
Aku mikir-mikir lagi, iya itu lain Selvi! Motornya aja udah beda. Untung orang itu lagi sibuk telfonan, dia nyangkutkan hape di helmnya. Dan untungnya dia nanggepinnya lempeng gitu. Tapi tetap aja malu uu


Kayaknya cuma segitu aja deh, kasus salah orangnya. Aku harap cukup sampe disitu aja aku salah orang, aku gak mikir-mikir panjang. Kenyang deh kenyang malu gara-gara salah orang. Mulai sekarang aku harus mastiin apa bener yang aku liat. Harus bener-bener yakin. Harus bener-bener percaya. Termasuk mencari pacar terakhir sebagai happy ending dari story lajangku ini. 

Jangan salah orang lagi ya Cha.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kerjakan dan Kejar

Home alone. 
Home alone.
Home alone
Home... alone...

Aku ulang kata-kata itu sampe bisa memastikan kalau aku bener-bener sendirian di rumah ini. Hari ini. Hari ketiga Lebaran yang udah sepi dari kemaren-kemaren. Baru Any sama Wahyu yang bertandang ke rumahku kemaren. Yang lain? Mati mungkin.

Sumpah, lebaran tahun ini gak sesuai sama dugaanku. Tamu-tamu Mamak maupun Bapak sih statis, masih banyak kayak tahun-tahun kemaren. Tamuku? Dan lagi, parahnya, sekarang aku sendirian jaga rumah, Nanda asik jalan sama teman-teman smp nya. Aku sih senang aja home alone gini, bisa ngelakuin kegiatan yang biasanya dibatasin sama Mamak. Contohnya kayak nyanyi lagu-lagu Maroon 5 nyaring-nyaring, atau tidur selonjoran depan tipi, joget-joget centil sambil nyenandungin lagu Call Me Maybe, nonton dvd. Tapi lama-lama kok bete juga ya? Rencananya Owi mau ke rumah, tapi gak tau tuh jadi apa kagak. Padahal aku udah ada janji juga sih mau jalan ke rumah Shela sama Wilda. Ah berbenturan gini, bingung aku :s

Oke, daripada aku terlarut dalam kebetean dan kebingunganku sendiri, mendingan aku posting tentang hal-hal yang nyenengin. Aku mikir-mikir, mikir, mikir lagi, dan... AHA! Yang kelintas di pikiranku cuma peer. Pekerjaan rumah alias tugas laknat yang diberikan guru buat murid-muridnya yang lagi asik menikmati liburan.

Gak tanggung-tanggung, ada peer Matematika tentang histogram dam poligon, gitu kah namanya kalau gak salah, ada peer Bahasa Indonesia ngerjakan tugas di LKS, trus hapalan agama sama ngerjakan LKS semua bab, tugasnya Pak Falah cari di internet entahlah apa aja yang dicari aku lagi sibuk nangis ngambek pas Bapak nya ngasih tugasnya tuh, dan terakhir.. hmm kayaknya belum bisa disebut peer, karena belum dikasih ke kami.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 18 Agustus 2012

Pidato Maaf

Gema takbir berpacu seiring jari jemari lentikku mengetik apa yang lagi ada di pikiran. Di saat orang rumah pada sibuk berkutat dengan kue-kue makanan baju baru apa segala macam yang mau dipertunjukkan besok, aku malah dengan pewenya tengkurap menghadap laptop. Eh sebenarnya posisi tengkurap kayak gini   tu gak pewe sih, cuman ya udah terlanjur kayak apa ay lagi. Gak ada waktu buat ngubah posisi duduk, intinya sekarang aku harus berpidato sekarang, disaksikan, eh lebih tepatnya dibaca, sama para pembaca setia blog naasku ini. Iya kalau ada yang setia, ada yang mau aja kayaknya udah sujud syukur deh aku. Paling yang baca tu Reni, Reni, Reni lagi. Gatau deh sekarang dia masih sudi baca apa ngga. Coba siapa gitu yang baca, anggota keluarga aku aja jarang, bahkan kayaknya gak pernah, kecuali Nanda, dia lumayan sering lah baca blog naas nan bulukanku ini (oke, tambah satu lagi predikat jelek blog ku). Ada untungnya juga sih orang rumah pada ga baca, soalnya aku suka ngomongin mereka di blog ini. Terutama ngomongin Mama. Eh eh bukan ngomongin sih, tapi curhat. Curhat apa yang aku rasain sama Mama, yang lebih banyak buruknya daripada baiknya. Huhuhu.

Oke, sampai mana tadi Cha? 
Oh iya, pidato. Nggg jadi gini, besok kan lebaran tu, 1 Syawal 1433. Asli sumpah beneran lebaran, itu buktinya hasil sidang isbat yang ngomong. Alhamdulillah gak diundur-undur lagi kayak tahun kemaren. Tapi sebenarnya gak ngefek juga sih mau lebaran besok atau besoknya lagi atau tahun depan, toh sekarang aku gak ngerasain euforia beratnya dan senangnya berpuasa di hari terakhir. Aku lagi kedapetan bulan. Sumpah bete banget sumpah, perfect banget dah puasa pertama gak ikut dan puasa terakhir juga gak ikut gara-gara itu. Tapi senang juga sih kalau besok lebaran, cuman ya gak excited banget, aneh aja gitu aku ngerasanya dari tahun ke tahun lebaran kesannya biasa aja. Kenapa ya? Apa cuma aku aja yang ngerasain itu karena aku lagi halangan?

Untuk menumbuhkan ke-excited-an menyambut lebaran besok, aku pengen posting. Bukan, bukan tentang rasa beteku karena gak ada yang ngajak jalan. Bukan juga tentang baju lebaran yang jumlahnya pas-pas an, bukannnn. Aku mau posting tentang pidato minta maaf. Aku membayangkan diriku lagi berdiri di podium, mimbar, altar, atau apalah namanya itu, berpidato dengan lantang di hadapan orang-orang yang pernah, selalu, atau yang akan aku sakiti karena kesalahanku baik sengaja atau gak disengaja baik kecil atau besar.

Oke, kita mulai pidatonya.


Assalamualaikum wr. wb (gini kah tulisannya? ah payah kamu Cha!)
Selamat malam dan salam sejahtera bagi kita semua
Marilah kita panjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan nikmat-Nya sehingga kita dapat berkumpul disini dan pada malam ini saya akan menyampaikan pidato tentang maaf.

Maaf adalah satu kata yang bermakna permintaan dari seseorang kepada orang lain atas kesalahan yang pernah dilakukan. Maaf, bermakna sangat dalam walaupun hanya terdiri dari dua huruf vokal dan dua huruf konsonan. Maaf harus diucapkan dengan niat yang tulus tanpa paksaan, apalagi sogokan. 
Sepertinya sampai situ saja saya menjelaskan definisi dari maaf. Saatnya untuk minta maaf. Oke, jadi maksud saya berpidato malam ini adalah untuk minta maaf. Pertama-tama saya mau minta maaf buat Mama saya, karena selama ini udah jadi anak yang tidak berbakti, tidak menjalankan tugasnya sebagaimana anak, seringkali pantang mengalah dalam setiap adu mulut. Untuk Mama sebenarnya banyak sekali sampai-samapi saya harus menghela nafas saya setiap mau memikirkan kesalahan saya itu dan akhirnya saya jadi kebingungan sendiri saking banyaknya kesalahan yang saya lakukan. Menyedihkan ya. Selain itu, saya juga minta maaf kepada Bapak, my hero, my guardian angel, yang selama ini menopang kehidupan saya, kebutuhan saya maupun keinginan saya. Maaf barusan siang tadi saya ngambek gara-gara... ah, tidak perlu diceritakan masalahnya. Minta maaf juga kepada dua kakak saya yang selalu saya repotkan. Kepada Kak Fitri yang saya rundung dengan curhatan-curhatan basi. Kepada Kak Dayah yang sifat pengambekkan nya beradu dengan saya, yang mengakibatkan kita berdua jadi sering bertengkar. Nanda, adik tercinta saya, yang selalu saya marahin gara-gara masalah kecil, yang selalu saya hina dina karena kebloon-an tingkat tingginya, yang selalu sabar meladeni sifat ngambek saya, yang mau diajak tertawa menertawakan hal-hal yang terkadang tidak lucu. Kepada Tasya yang selalu saya olok, saya cubit, saya kacangin, saya cium dengan membabi buta. Kepada Kak Eddy dan Kak Kris, dua kakak ipar saya, yang sering dibuat repot oleh saya. Kepada Khansa, keponakan saya yang tersayang, yang hidungnya menjiplak hidung saya sehingga kami reflek kembar, yang selalu saya kacangin kalau saya lagi asik twitteran. Untuk sahabat-sahabat saya. Dina, yang selalu saya ngambekkin dengan alasan yang tidak logis jelas dan relevan. Kepada Reni, atas kata-kata dan becandaanku yang kelewat kasar. Kepada Wilda, yang selalu mau saja direpotkan dan dibawa sial jika jalan dengan saya. Dan untuk semua sahabat yang lain, yang namanya tidak saya sebutkan di pidato ini saking banyaknya kesalahan yang saya perbuat. Saya minta maaf.

Sepertinya ini bukan seperti pidato ya tapi lebih tepatnya seperti ucapan terimakasih saat menerima piala penghargaan. Tapi itu tidak mengapa, yang lebih dikepentingkan dari pidato ini adalah bukan dari sisi baik buruknya saya dalam membawakannya, tetapi seberapa kesalahan yang saya perbuat dan saya ingin menebusnya walau hanya dengan kata maaf. Dan buat mantan-mantan saya, maaf karena pernah mengizinkan kalian untuk nge-kost di hati saya. 

Demikian pidato gaje dari saya. Kurang lebihnya saya mohon maaf. 
Wassalamualaikum wr.wb
Selamat malam.


Keren gak pidatonya? Hmm gak keren sih menurutku, keren itu kalau diucapkan secara langsung, betul? Walaupun rada malu-maluin, mengakui kesalahan adalah caranya orang pintar jika dibandingkan dengan orang bodoh yang mengelak dari kesalahannya sendiri. Ah, aku harus sungkem cium kaki minum air cucian kaki Mama nih besok.

Aaa kok tambah aneh ya postinganku ini. Udah deh, intinya selamat hari raya Idul Fitri ya, mohon maaf lahir dan batin. 

Selamat mengakui kesalahan, selamat memaafkan kesalahan.

Happy Ied.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 15 Agustus 2012

Kata Adam Levine, Ini Sweetest Goodbye

Headset ku hilang!!!!!!!!

Sebuah berita yang buruk, buruk banget. Headset, sebuah benda yang udah aku anggap sodara sendiri, teman tidur bareng makan bareng belajar bareng mandi bareng. Sebuah benda yang bagaikan satu nyawa dari sembilan nyawa yang aku punya, eh astagaf kok aku jadi kayak kucing?!? Hmm maksudnya gini, setiap hal atau benda yang menyenangkan itu adalah nyawaku, di antaranya hape, uang, setumpuk novel-novel Raditya Dika, komik conan, softlens, blog, kumpul bareng keluarga dan temen, SCP, dan tentu aja headset. Cinta? Ah, kayaknya gak masuk hitungan, Kecuali cinta pada keluarga sahabat temen nusa dan bangsa. Persetan dengan cinta-cintaan monyet yang putus di tengah jalan kayak sendal jepit pasar malam! Uupss sori agak mulai frontal, maklum... lagi jomblo.

Oke, kembali ke persoalan headset. Nah, sebenarnya kalau headset hilang itu kan bukan persoalan besar, kan bisa beli lagi. Tapi helooo, headset yang hilang itu headset asli dari hape, yaitu headset samsung, dan awetnnya bujubene lima jempol deh. Seranggas-ranggasnya aku make, itu headset masih bisa bertahannnnn aja. Malah hapeku yang rusak, lobang buat masukin headsetnya itu loh, gatau kenapa setiap headset yang masuk pasti gak mau dia, aku kira headsetku yang rusak eh sekalinya pas aku coba pake headset lain dia tetap gamau mutar lagunya, gak ada suaranya. Ternyata headsetku baik-baik aja dan si lobang yang rusak. Aku juga bingung ngebaikinnya gimana. Akhirnya aku jadi jarang ngedengerin lagu lagi,biasanya maka saban saat headset gak bisa lepas dari telinga. Chintya sampe bilangin aku ini kotak musik berjalan. Apaan coba, si lemari berjalan itu bilangin aku gitu~~
Lanjut, nah persoalan besarnya itu adalah prosesi dari hilangnya headset itu. Yang ngilangkan juga bukan aku, melainkan Nanda. Aku kadung kesal sama dia dari bangun tidur mau sahur tadi sampe sekarang. Habisnya dia tu, udah bagus-bagusnya headset ditaroh di tas laptop, malah dipindahin entah dimana, katanya sih di meja ruang tamu, tapi pas di cek headset itu gak ada. Dicariin ke seluruh penjuru rumah, dari tempat biasa aku naroh headset sampe ke tempat-tempat yang mustahil (bak mandi, rumah tetangga, warung bulek Ti, kepala Khansa), tetap aja gak ketemu. Ujung-ujungnya aku marah sama Nanda. Untungnya aja aku ada nemu headset butek di laci,headset dari hape Nokia siapa kah, ya lumayanlah bisa dipake buat ngedengerin lagu dari laptop. Aaa untung apanya, tetap aja headset ku hilang gara-gara Nanda. Kebiasaan dia tuh suka mindah-mindahin barang, udah bagus-bagusnya ditaroh disitu. Udah tau aku ini pelupa, aaarrrgggh kesel banget! 

Kalau kamu kehilangan seseorang karena orang lain, apa kamu sekesal ini Cha?

Kenapa kata hatiku tiba-tiba nanya kayak gitu? 

Yaudah okelah, ku jawab. Kehilangan seseorang adalah hal yang cukup menyakitkan. Oh, sangat, sangat menyakitkan. Entah kehilangan karena seseorang pergi karena suatu hal atau karena sudah dijemput yang Maha Kuasa. Kehilangan seseorang karena orang lain adalah hal yang gak diinginkan oleh siapapun, termasuk aku. Aku bukan cuma kesal, bahkan mungkin aku udah frustasi sedih depresi apalah segala macam kata sifat yang mengandung pesakitan itu. Contoh simpelnya, kita pacaran trus putus gara-gara cewe atau cowo lain. Atau kita pacaran tapi gak direstuin orangtua, akhirnya putus, itu bisa dibilang kehilangan seseorang karena orang lain kan? Sakit kan?

Ketika kita kehilangan, kita baru sadar apa yang hilang itu adalah hal yang berharga buat kita. Buat hidup kita. Buat setiap hembusan nafas kita. Ketika kita kehilangan lalu gak sempat buat ketemu untuk terakhir kalinya, bahkan untuk ngucapin salam perpisahan untuk terakhir kalinya, rasa gak ikhlas itu datang. Rasa ikhlas yang menjelma jadi rasa kehilangan yang sangat. Rasa kangen yang jahat. Dan ketika kita tau seseorang itu hilang gara-gara orang lain, entah orang lain itu merebutnya atau melarangnya bersama kita, apa yang kita rasakan jadi dua kali lipat sakitnya.
Seperti yang dirasain Selvi. Aku gak tau ya apa sampe sekarang dia masih ngerasain sakitnya diselingkuhin sama Rocky atau  nggak. Yak, Selvi sama Rocky putus. Katanya gara-gara Rocky selingkuh sama anak UPW, gatau kelas berapa aku lupa, yang jelas nama cewek itu juga Selvi. Kalau soal cantik sih masih cantikan Selvi ini daripada Selvi itu. Nah, entahlah mungkin sekarang Selvi udah gak sedih lagi deh, tapi aku yakin sebagai wanita melankolis sempurna sama kayak aku dia pasti masih ngerasain rasa kehilangan itu. Ya meskipun jauh lebih tegar dia dibanding aku huhu.

Menurutku, kehilangan seseorang karena orang lain itu bukan sebuah perpisahan yang manis. Iya sih memang gak ada perpisahan yang manis, tapi kalau soal perpisahan model begitu kayaknya terlalu pahit deh. Kalau misalnya berpisah gara-gara beda persepsi, udah saling bosan, dll sih gak pahit-pahit banget. Dan lagi, kalau dia mutusin buat hilang dari hidup kita, dia bukannya ngomong langsung, tapi lewat sms, itu juga pahit. Eh itu kayak siapa ya?

Kalau dibandingin sama kehilangan seseorang karena orang lain, kehilangan headset karena Nanda itu gak ada apa-apanya.  Kehilangan seseorang, yang spesial, memang nyakitin, tapi kalau diakhiri dengan pamit, dengan alasan yang tepat,  dengan saling gak membohongi, dengan penuh keikhlasan... kehilangan itu bakal jadi ucapan selamat perpisahan yang manis.

Seperti lagu Sweetest Goodbye - Maroon 5, vokalis Maroon 5 sekaligus calon suamiku, Adam Levine, di lagu itu kesahnya Adam sama cewenya itu berpisah sebentar terus Adam nya bakal nungguin sampe cewe itu kembali nah sekalinya cewe itu balik si Adam nya masih tetap cinta.

Dalemmm.

Ah, itu di lagu. Kalau di kehidupan nyata? Aku bukan berpisah sementara kayak di lagu Adam Levine dkk itu. Aku ngerasa kehilangan sampe sekarang. Bukan, bukan headset. I know you understand what i mean. Dan karena rasa kehilangan itu aku jadi males pacaran, minimal jatuh cinta aku takutan. Takut jatuh cinta karena takut kehilangan. Bzzz

Oke, jadi sisi positif nya dari kehilangan headset ini adalah aku jadi hapal luar kepala lagunya Sweetest Goodbye karena sepanjangan aku mosting ini lagu mellow itu teputar mulu, trus aku jadi gak sedih lagi karena kehilangan headset masih mending daripada kehilangan seseorang yang kita percaya sebagai one and only. Ini sweetest goodbye, karena aku masih sempat menikmati alunan lagu dari headset itu. Beda dengan kehilangan seseorang yang menghilang dengan sengaja dan gak ninggalin kenangan manis apapun selain air mata.

Bye. Everything bye.



Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 13 Agustus 2012

Anak Satu Sekolah

Pacaran sama anak satu sekolah itu enak kali ya? 

Seenak waktu aku kelas tiga smp, kalau seandainya pacarannya bukan sama Arighi. 
Pacaran sama anak satu sekolah layaknya anak remaja normal. Bukan remaja alay yang pacaran sama kenalan ngga jelas di facebook. Atau pacaran sama secret admirer yang nyolong nomor kita dari temen kita trus nembak kita lewat sms, tanpa kita tau rupanya tu orang.

Hal itu yang ngebuat aku jadi susah tidur kayak gini, padahal daritadi nguapnya udah gak kehitung. Tiba-tiba terlintas pikiran, aku pengen pacaran. Pacaran Makkk. Sama anak satu sekolah. Tapi siapa? Aku ;agi gak punya gebetan di sekolah, dan di sekolah juga gak ada yang sudi ngegebet aku. 

Pengen aja gitu ada temen yang bisa diajak berangkat dan pulang sekolah bareng, ngebahas pelajaran bareng, ngegosipin guru, ngerasain cemburu membabi buta, nonton di XXI sambil ngerjakan soal matematika, terlambat ke sekolah trus dimarahin Pak Asrori, nengokin pas istirahat, bawain tas sama buku-buku, mijitin pas selesai pelajaran olahraga, nganterin makanan ke kelas-- eh tunggu, ini pacar apa pembantu?

Kembali ke laptop. Kadang aku iri sama Owi Fahmi, Selvi Rocky, Ikhsan Riska, Michael Meme, dan sederet pasangan selebritis lainnya. Kisah kasih di sekolah. Mereka ngerasain itu dengan indahnya. Aku?
Katanya masa SMA itu indah, tapi mana? Iyaaa, memang indah sih, dengan kehadiran teman-teman yang makin klop gilanya dari hari ke hari. Tapi kenapa aku ngerasa masih ada yang kurang aja, kalau gak ada seseorang yang bikin jantungku ketar-ketir setiap aku turun sekolah. Aaah cintah, kenapa aku harus punya keinginan untuk bertemu kamu lagi??!!?

Kasian banget ya gue, yang gak laku-laku. Hmm aku pengen selektif kam, bukan nungguin orang yang suka sama aku, aku pengen aku suka sama orang trus aku yang ngejar. Seru kayaknya. Bukan kayak kemaren-kemaren, kalau ada cowo yang suka langsung aja diterima. Aku pengen bener-bener aku yang suka, bukan dia yang suka. Yaaa anak satu sekolah itu. Entah siapa.

Pacaran sama anak satu sekolah itu cuma keinginan. Keinginan yang naif. Gak semua keinginan itu harus diturutin kan? Ini cuma keinginan numpang lewat. Anggaplah ini cuma godaan buat aku begadang malam ini. Palingan besok juga udah lupa trus kembali ngejalanin kenyataan sebagai a single happy. Yang berusaha buat nerapin taaruf dalam kamus hidupnya.

Waaaah, lega aku udah mosting ini. Thanks udah buang-buang waktu buat baca, iya kalau ada yang baca sih. Yaudah, saatnya tarik selimut.

Nite~~
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 12 Agustus 2012

Aku Ingin Taat. Mungkin.

Berjumpa lagi dengan saya disini, Hairunnisa yang menginginkan namanya bertranformasi menjadi Eliza Oktarianda. Oke, panggil saya Icha, seperti yang sudah-sudah. Dan oke, kayaknya pake saya-sayaan malah bikin kaku keadaan. 
Kembali ke aku, hmm lama aku gak ada posting di buku harian elektronik ini. Semua itu disebabkan karena banyaknya tugas. Tugas sekolah yang menguras tenaga, apalagi otak, bahkan kantong. Juga karena pelajaran kas kecil laknat yang ngebuat aku teringat lagi sama perawakan tinggi besar muka sangar Bu Suarti, guru Pembukuan waktu aku masih smp. Matematika, hmm masih jadi momok. Bahasa Inggris, dengan Bu Dina sebagai gurunya, bikin aku dan Dina tertantang, tapi bubuhannya pada pengen mati sebentar kalau Bu Dina yang ngajar. Dan segenap pelajaran kelas tiga lainnya, yang nano-nano rasanya, yang warna warni layaknya rainbow cake. Uuh laperrrr.

Oke, sisihkan soal pelajaran, apalagi soal rainbow cake itu, makin ngiris perut orang yang lagi puasa ini aja. Helloooo, ini udah masuk liburan menjelang Lebaran, so aku rada males ngebahas ngeluh ngerutuk soal pelajaran dan guru mata pelajarannya. Sebenarnya ada sih yang pengen aku ceritain tentang itu, tapi ntar an aja deh, Soalnya itu gak terlalu bikin gelisah dan kepikiran, tau aja lok sesuatu yang bikin aku gelisah--geli geli basah-- plus ngebuat aku gak bisa mendem itu dalam hati adalah bahan aku buat ngeblog. Alasan aku untuk terus menghidupkan blog ini. Trouble is a friend, seperti judul lagu Lenka. Karena masalah aku mertahanin hobi yang menurut sebagian orang bahkan semua orang apaan-sih-ngumbar-aib-di-blog-kurang-kerjaan-banget. Persetan dengan mereka, yang penting aku nulis, daripada ngegosip. 

Tapi sebenarnya aku gak mengkategorikan ini sebagai suatu masalah. Aku mau berjilbab, eh ralat, berhijab. Yak, BERHIJAB. Apa itu masalah? Bagi Mama Bapak Kakak Adek semua anggota keluargaku, ini adalah kabar gembira. Reni, Dina, dan Chintya mungkin bakal teriak kesenangan. Kalau Dea mungkin bakal tegar nahan ketawa. Teman-teman yang lain? I don't care.

Sebenarnya aku gak perlu takut, toh niatku untuk berhijab itu niat baik, kayaknya gak bakal mendulang kenegatifan.  Tapi gimana ya, aku nganggap ini masalah karena aku bingung kalau ditanya kenapa kamu mau berhijab, Cha? Aku belum tau jawaban dan alasan yang tepat. Kalau penyebabnya sih aku udah tau. Cukup banyak sih, gak cuma satu. 
Pertama, aku ngerasa kalah sama Nanda yang dari kenaikan kelas dua dan aku kelas tiga mutusin buat berhijab. Harga diriku rasanya kebanting. Keliatannya si kakak tambah binal bila disandingkan dengan si adek. Belum lagi semua kakakku, yang tiga biji itu, pada berhijab. Yeaah, cuma aku yang ngebiarin rambutnya tergerai liar. Kedua, teman-teman pada ngemotivasiin aku buat berhijab. Mereka juga bikin aku kelepek-kelepek pas mereka bilang kalau aku cantik berjilbab. Reni nasehatin aku, di saat aku bilang aku belum siap berhijab karena tingkahku masih gak patut. Dengan bijaknya dia bilang ketika kita berjilbab, dengan sendirinya kita sadar dan sedikit demi sedikit berusaha buat jaga sikap serta perilaku. Jangan malu-maluin jilbab, slogan itu yang bakal tercanang dalam otak, kalau menurutku sih. Ketiga, aku tersentil gara-gara Bu Lis bilang "belajar pake ini" sambil nunjuk jilbabnya. Waktu itu, tepatnya hari Rabu kemaren, aku frustasi gara-gara sifat ngambek berlebihanku ke Dina. Lalu aku mutusin buat curhat ke Bu Lis. Hatiku langsung adem ayem pas selesai curhat. Rasanya plooong banget. Alhamdulillah pas hari itu juga aku minta maaf sama Dina, dan dia mau maafin aku. Nah, aku pengen dewasa, uuh lebih tepatnya pengen nunjukin ke Bu Lis kalau aku udah dewasa dengan memakai jilbab.

Semua itu ga bisa dijadiin alasan. Alasan tepat. Penyebab dan alasan itu beda. Penyebab itu faktor, alasan itu prinsip. Alasan harus realistis. Sedangkan aku, kayak masih menyayangkan banget rambut hampir sepinggang ini dijilbabin. Banyak yang masih aku sayangkan, masih aku takutkan. Aku takut terlihat jelek kalau pake jilbab. Muka standar motor kayak gini, bejilbab pula, apa gak keliatan tua? Ditambah nanti kalau aku lulus sekolah (itupun kalau lulus), berpotensi besar aku bakal pake kacamata, ninggalin softelens karena takut mengidap katarak di usia tiga puluh tahun. Ini nenek darimana? Begitu kali ya tanya orang-orang kalau ngeliat aku dengan setelan jilbab dan kacamata minus 7,25 ku. 

Aku jahat banget ya, nuduh-nuduh jilbab bakal bikin aku terlihat makin jelek. Iyasih aku jujur aja. Trus aku juga ngerasa aku belum mantes aja gitu pake jilbab. Shalat sih alhamdulillah udah lima waktu, tapi masih suka ngulur-ngulur. Megang Al-Qur'an kalau disuruh aja. Dan gini, aku sering banget sinis sama cewe berjilbab yang pake jilbab tapi di sekolah aja makenya, kalau di luar sekolah jilbabnya terbang entah kemana, terus sama cewe berjilbab yang gaya pacarannya ekstrim, yeah you know it lah. Aku takut aku bakal kayak gitu kalau aku berjilbab. Walaupun aku lagi ga punya pacar sekarang, tapi takut aja gituloh. 

Tapi di sisi lain, aku kagum sama cewe-cewe berjilbab. Apalagi sekarang lagi musim jilbab ala April Jasmine, yang dimacam-macamin modelnya itu. Jenis jilbab banyak bermunculan, mulai dari pasmina, syal, arnis, macam-macam. Kakak-kakakku serta Nanda pada keranjingan nonton video tutorial make jilbab trendy itu. Eh sebenarnya bukan itu sih yang bikin aku kagum. Gini, aku kagumnya tuh pada letak keanggunan mereka-mereka yang pake jilbab. Walaupun tomboy, tapi kalau lagi pake jilbab, sisi anggun itu gak bisa disembunyiin. Mancar dengan sendirinya. Mereka terlihat lebih terhormat. Tatapan laki-laki ke mereka jadi merunduk gitu, tatapan menghargai, bukan tatapan mesum. Yang lebih penting, mereka lebih terjaga sikap dan perilaku, karena mereka malu sama jilbab mereka. Masa cewe berjilbab pulang larut malam? Masa cewe berjilbab godain cowok orang? Masa cewe berjilbab hobinya  tebar pesona sama cowok-cowok pinggir jalan? 

Aneh, mendadak mosting tentang ini ngebuat aku jadi teguh mau berhijab. Tapi bukan sekarang sih, aku gatau persisnya kapan. Kayak mau pindah rumah, berhijab juga butuh persiapan penuh. Siap jasmani siap rohani. Biarlah tingkahku masih begini-begini, aku juga gak mau sih jadi muslim kaku. Aku yakin sih jilbab bakal ngebantu aku gak mudah pacaran kayak kemaren-kemaren.

Aku jadi teingat sama tweet di twitter, entah dari siapa aku lupa.

"Berhijab adalah bukan pernyataan dari 'aku sudah baik' atau 'aku tanpa dosa'. Sesungguhnya berhijab adalah pernyataan dari 'aku ingin taat'.

Aha, itu alasanku! Aku ingin taat. 

Ya allah, semoga ini bukan sekedar alasan dan niat.  Taatkan aku.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com