Sabtu, 28 Juli 2012

Kutukan Om Warno

Kemarin malam (lagi-lagi) aku ngalamin pengalaman bebungulan sama Mamak alias Wilda Setiana, teman smp ku yang masih akrab sampe sekarang. Sesuai dengan namanya, dia setiaaaa banget nemani aku ngelaluin masa-masa yang impossible dialamin kayaknya sama anak smp, paling banter SMK kelas 1, ya bisa dibilang pengalaman kekanak-kanakkan gitu deh. Mamak memang setia banget dijadiin teman ketawa teman hepi teman jalan~

Nah, pengalaman bebungulan yang aku bakal ceritain di postingan kali ini itu bermula dari aku sama Mamak shalat di Islamic. Itupun mendadak, Mamak sms aku nanya aku shalat tarawih apa kagak, nah aku langsung telpon dia ngajakin shalat di Islamic. Bosan juga sih aku shalat di langgar dekat rumah mulu, gak ada yang bisa diolokkin. Kalau di Islamic kan ada tuh amor-amor trus couple-couple yang bukannya shalat malah pacaran. Selain pahala, aku juga mendulang dosa karena shalat di Islamic berniat buat ngolokkin orang.

Mamak alias Wilda langsung mengiyakan ajakanku. Ajakan mendadak, sebentar lagi adzan isya dikumandangkan. Seharusnya kami udah ada di Islamic daritadi. Aku cepat-cepat ganti baju dan pake jilbab. Gak lama Wilda nyampe. Tumben cepet, biasanya maka lambat gara-gara digangguin Sakti, adeknya.

Senang banget rasanya bisa shalat tarawih sama Mamak. Udah hampir tiga tahun sejak kelulusan smp, kami gak pernah shalat bareng lagi. Tarawih sama Mamak gak banyak bemainannya kok, kami tetap khusyuk shalat. Yaaa walaupun pas lagi ceramah bukannya didengerin malah gangguin anak kecil. Ada anak kecil yan jalan-jalan ngelilingi temat shalat sambil ngegeret pasmina yang disinyalir kuat punya Mamanya. Aku, yang gak pernah kuat nahan nafsu liat anak cowok putih berkeliaran, tau aja lok kalau aku suka sama anak cowok, berinisiatif buat gangguin anak itu. Pas tuh anak lewat aku tarik pasmina yang lagi dia geret. Ada tiga kali dia lewat. Mukanya lucu banget, pas berusaha narikin balik pasminanya itu. Aku juga sempat nyubit pipi anak-putih-gendut-cowok-pake-baju-superman itu. Oh iya, ternyata bukan cuma anak gendut itu aja yang bemainan sepanjang orang lagi shalat isya dan dengerin ceramah. Belasan anak kecil dari umur tiga tahun sampe lima tahun mutar-mutar teriak-teriak nangis buang angin di area aku dan Mamak ngelaksanain shalat. Jadi bingung, ini masjid apa taman kanak-kanak?

"Cha, padahal rencanaya aku mau ke PM mau beli jaket, bagus loh Cha."

"Oohh... jadi gara-gara itu kamu sms aku, besok aja malam minggu lagi hihihi."

"Iih Icha, takut kehabisan...."
"Aisss coba tadi kamu bilang Mak, kukira kamu ngajaki tarawih tok gitu. Aku juga pengen ngemol sih."

"Habis ini aja kah? Delapan rakaat aja hahahaha."

"Ayok kah! Etapi aku bawa duit sepuluh ribu aja Mak."

"Heleh gapapa. Yang penting ngemol malam ini mhihihi."
Kami pun tarawih dnegan semangat. Menyongsong masa depan yang cerah (baca: mall). Please ini jangan ditiru, kalau mau tarawih ya tarawih aja jangan becabang niatnya kayak kami okeh! 

Kelar delapan rakaat, banyak yang pulangan. Terutama anak-anak smp sampe yang seumuran kami. Ada yang bergenk-genk ada yang bercouple-couple an. Aku sama Mamak geleng-geleng kepala ngeliat masjid semegah ini dijadikan tempat memadu kasih plus ajang cari jodoh. Plus ajang reunian. Kami ngalamin sendiri. Pulangan kami ketemu Arighi. Kami sempat kaget, Arighi mengalami pertumbuhan pesat, eh bukan pertumbuhan, perkembangan tepatnya, eh PENGEMBANGAN lebih tepatnya. Badannya begendut, tuh anak makan BAMA pasca lulus smp kali ya. Sumpah, aku sama Mamak nahan ketawa aja pas ngomong berhadapan sama dia tu. Mau marahin dia soal dia nyebarin nomor hapeku ke teman-temannya jadi gak tega. Ngeliat dia kayak ngeliat anak balita obesitas yang bakalan nangis kejer kalau dikata-katain. Walhasil, habis ngomong basa-basi sama dia, aku sama Mamak langsung angkat kaki, gak tahan lama-lama.

"Celana Arighi tadi bikin sendiri kah ya?" ujar Mamak sambil menyalakan motornya.

"Hah? Gatau juga. Kenapa memang Mak?"

"Bahannya kayak karung, coba kamu perhatikan."

Astaga Mamak ni, aku langsung ay ketawa ngakak. Sempat-sempatnya merhatikan celana orang -__-
Semoga Arighi gak baca postingan ini huhu amin.

Langsung go to Plaza Mulya. Jam 9 ternyata mall masih rame, motor masih tumpek blek di area parkiran.  Terpaksa kami parkir di atas, bukan di depan yang kayak biasnya kami parkir. Parkir di atas rada nyeremin, mutar-mutar buat sampe kesananya. Penuhnya ini karena selama bulan Ramadhan atau memang udah lama kayak gini ya? Aku gak pernah pang ke mall jam 9 malam. Kalau di Lembuswana sih setauku jam 9 udah tutupan.

Setelah nemanin Mamak beli jaket, aku menahan liur. kami meluncur ke KFC. Asli nyesek nyesel banget kenapa tadi gak bawa duit lebih, baju-bajunya lagi keren-keren nah. Pake ditraktir Mamak lagi, baik betul Mamak ni :*

Jeng jeng jeng...
Bebungulan kami pun dimulai...

Kami cus ke parkiran mau pulang. Area parkiran di atas, jadi dari lantai 3 langsung masuk parkiran. Tawa kami dari KFC tadi masih berlanjut sampai tiba di motor, lalu....

"Cha, duitku tinggal segini nah angsulan dari KFC tadi." kata Mamak sambil menunjukkan uang recehan di tangannya.

"Ooooh don't worry Mak, ada kok duitku."

Aku ngerogoh kantong celana sebelah kanan. 
Nihil. 
Ngerogoh yang sebelah kiri. 
Tetap nihil. 
Kantong belakang kanan kiri. 
Kantong beha. 
Kantong Doraemon. 
Dua lembar uang lima ribuan itu tetap gak ada. Aku mulai panik. Mamak ngebongkar alat shalatku, siapa tau ada nyelip. Tapi kata GAK ADA itu tetap nongol di permukaan.

"Kamu tadi beneran bawa duit kah Cha?"
"Bawa Mak, serius bawa! Aku masih ingat pas di motor yang kita mau ke Islamic itu, aku ngegenggam duitku itu kok Mak, serius!"

"Cha, Cha, kamu gak lagi ngigo kan?"
"YA ENGGAKLAH! Aduh Mak, sumpah, aku juga inget banget pas buru-buru ngambil duit itu dari dompet pas kamu jemput..."

"Serius? Cha gimana ini kita gak bisa keluar, duitku cuma seribu ini, baru kali ini juga aku beduit pas-pas an, biasanya ada aja buat parkir..."

"Mak, maaf ya..."

"Iya gapapa, iya aku yakin jatoh itu pas kamu mau masukkin ke kantong. Nah yang penting gimana caranya kita keluar? Oh iya Cha, kamu tadi taroh uangnya bersamaan hape?"

"Iya Mak, jatoh itu kayaknya, entah dimana. Soalnya aku sering kayak gitu Mak, kamu tau lok aku ceroboh.."

"Matilah kita Cha!"

Mataku langsung berkaca-kaca.

"Icha,Icha jangan nangis!"

"Aaaa asli bungul kita ini Mak bungul kita aaaaaaaa!!!"

"Aku juga mau nangis Cha aaaaaaa!!!"

Dan jadilah kami bermata berkaca-kaca disitu. Duit seribu jelas kurang buat bayar parkir. Aku ngerasa bungul, ngerasa kehilangan banget sama duit sepuluh ribu yang kami curigain jatoh pas aku ngambil hape dari kantong pas kami lagi otw ke PM. Bukan jumlah uangnya sih yang dipermasalahin, tapi kenapa coba hilangnya pas lagi darurat begini?

Kami pun mutar-mutarin parkiran, berharap uang sepuluh ribu itu jatoh di sekitar situ. Apa aja yang ada di lantai kami kira uang. Keliling-keliling dengan muka-muka kaum dhuafa. Aku sempat berpikiran mau ngemis sama mas-mas parkiran yang pada pake baju ijo itu. Mumpung lagi bejilbab gini bilang aja kami dari yayasan panti asuhan manaaaaa gitu.

Aku dikit lagi mau pingsan, Mamak masih belum nyerah. Dia nunduk-nunduk jongkok-jongkok mencari secercah harapan. Tiba-tiba....

"Cha, lima ratus Cha, aku dapat lima ratus!" Tangan Mamak menggenggam koin lima ratus yang dia dapat dari bawah motor orang.

"Alhamdulillah wasyukurilah berkah ramadhan!!"

Aku dan Mamak refleks ketawa ngakak sampe teduduk-duduk di lantai parkiran. Sampe sekarang pas aku nulis ini aku masih ga bisa nahan ngakakku. Sumpah aneh banget, ada aja duit lima ratus nongol. Perjuangan Mamak gigih. Kalau aku waktu itu gak takut kelindes motor lewat palingan aku udah ngakak guling-guling.

Akhirnya kami bisa pulang yeeeyyyyyy!!!!!!


Sambil tetap ngakak, kami turun dari parkiran menuju ke luar parkiran. Jalur keluar parkiran macet, banyak motor yang mau keluar. Pas giliran kami bayar parkir, setelah aku nyerahkan karcis parkir, Mbaknya ngecek karcis kami, trus Mbaknya bilang "dua ribu". Aku kaget, duit kami kan cuma seribu lima ratus. Mamak pake lempeng segala lagi noleh ke arahku trus ikut-ikutan bilang dua ribu. Aku, setengah takut setengah nekat, langsung nyerahkan uang recehan kamiyang seribu lima ratus itu. Mbaknya nerima dan langsung ditaroh di meja, tanpa dihitung. Aku pun mengomandoi Mamak untuk segera cabut. Mamak pelan-pelan ngegas motornya.

Setelah agak jauh dari PM, kami numpahin ngakak kami yang ketahan tadi. Lebih ngakak dari yang di parkiran hahahahha. Akting Mamak hebat banget, acung jempol lima deh. Dia bisa mempertahankan muka datar muka lempengnuya seolah gak terjadi apa-apa, sedangkan aku sekuat tenaga gigit lidah dan bibir supaya gak ngakak depan Mbaknya. Ih, maaf ya Mbak musti nombok uang parkir kami berdua. Semoga amal Mbak diterima di sisi-Nya~

Ini pengalaman konyol banget, paling konyol selama kami jalan ke PM. Setelah pengalaman di Kafe Puncak itu, ada di postingan apakah gitu judulnya pokoknya pernah ku posting. Asli heh jalan sama Mamak ni adaaaaa aja pengalaman aneh yang ngundang aku buat ngakak terus ceritain disini. Ada juga waktu itu mau beli baju di cakar Gerilya, malam-malam, udah jauh eh sekalinya tutup. Bebungulan di depan Coftof kami kira salah kafe. Ngerasain sakit gigi di Alaya. Nonton The Raid sama-sama teriak-teriak nangis-nangis sampe mau keluar dari teater. Aku enjoy ngerasain susah senang bareng Mamak. Kami sama-sama jiwa iseng, dan berani malu. Bencana jadi humor.

Pas nyampe rumah, aku mikir, jangan-jangan perisitiwa konyol tadi itu kutukan dari Om Warno, bapaknya Arighi? Mungkin Om Warno gak terima anaknya udah kami ketawain tadi. Hahahah ngawur ah. Eh tapi kalau emang beneran gitu, kutukannya gak bikin sial-sial banget ya, lucu malah. Pengalaman aneh adalah favoritku, inspirasi buat nulis, dan sekaligus jadi sarana mempererat persahabatan. Kapan lagi coba bisa kenyang ketawa ngakak kayak tadi?
Thanks Om Warno atas kutukannya.




Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 22 Juli 2012

Jadi Yang Terhalang

Pertama-pertama aku mau ngucapin Marhaban Yaa Ramadhan. Bulan puasa kembali menemui kita lagi. Nuansa puasa udah kerasa banget di hari pertama ini. Lagi-lagi pemerintah dan muhammadiyah gak kompak. Muhammadiyah udah ngelaksanain puasa dari hari kemaren. Kenapa sih bisa beda gitu, aku yakin salah satu dari dua kubu itu ada yang salah persepsi soal ngeliat hilal. Entah siapa. Haha sok tau aku ya. 
Yang jelas, kami rakyat biasa, cuma bisa ngikut. Kalau pemerintah salah dalam nentuin 1 Ramadhan ini, yang nanggung dosa-dosa kamu ya pemerintah. Uuups.

Yeaaah, mau puasanya dari kemaren kek, dari hari ini kek, gak ngefek. Tetap aja aku gak bisa ikut puasa. Maklum, cewek, lagi datang bintang. Datangnya dari Kamis kemaren sih, biasanya seminggu, jadi sampe Kamis depan. Aseli nyesek, gak bisa sahur hari pertama buka puasa pertama tarawih pertama. Padahal Bapak lagi ada di Samarinda, Bapak sang kepala keluarga yang bikin suasana Ramadhan di rumah lebih hidup. 

Jadi yang halangan itu gak enak, apalagi di hari puasa kayak gini. Untuk soal sarapan sih gak masalah, Mama dengan baik hatinya manasin nasi goreng yang dibeli tadi malam. Cuman makannya itu loh, musti liat kanan kiri depan belakang. Terpaksa makan di kamar. Padahal aku paling gak suka makan di kamar. Trus gak enaknya lagi aku berhasil diusir gara-gara halangan.

Bukan, bukan Mama yang ngusir aku. 
Jadi ceritanya gini, aku sama Bapak tadi sore keliling-keliling nyari buku paket Bahasa Indonesia, tapi gak dapat. Rencananya mau nyari lagi, tapi waktu ashar telah tiba. Bapak, yang agamisnya di atas rata-rata, gamau ketinggalan shalat, gamau nunda-nunda. Mau shalat di tempat biasa yaitu di di langgar dekat rumah, kayaknya gak bakal keburu. Pasalnya kami waktu itu lagi di daerah Citra. Akhirnya shalat di Islamic Center. Pertamanya aku ragu, campur malu karena gak ikutan shalat. Bapak pun masuk dan aku duduk-duduk di pelataran sembari nunggu Bapak. Rame yang duduk-duduk di situ.Tapi pas adzan berkumandang, orang yang pada duduk-duduk itu pada masuk, sisa aku dan satu cowok gendut yang asik mainin BB nya. Aseli risih banget, seolah-olah aku kayak nongkrong-nongkrong sore gitu, kayak anak-anak alay. Padahal kalau lagi gak halangan aku pengen aja shalat disitu. Gak lama datang satpam Islamic, nanyain aku apa ada kerudung, trus aku jawab gak ada. Satpamnya langsung bilang, disini harus berkerudung, boleh silahkan pinjam kerudung sama mbak-mbak disana, sambil nunjuk entah ke arah mana. Langsung ay aku pergi dari situ, nyari tempat yang ada mbak-mbak penyedia peminjaman jilbab seperti yang dibilang satpam tadi. Ada sih, tapi kok aku gak yakin ya, soalnya ada tulisan Posko Pendaftaran gitu. Takutnya pas aku mau pinjam kerudung eh malah direkrut jadi anak rohis. Oh no!
Nah terus aku berdiri aja, gak berani duduk. Lagian gak pewe juga kalau duduk, takut ngecap huhu.

Setelah kira-kira lima belas menit akhirnya Bapak keluar. Kami pun ngelanjutin perburuan. 

Oh iya, hot news sekaligus bad news, Kak Dayah katanya mau pindah dari rumah ini, ke kontrakan orangtuanya Kak Kris. Awal bulan September. Gak nyangka secepat ini, padahal rencana mereka pindah yaitu setahun lagi, kalau rumah mereka udah selesai dibangun. Tapi ternyata mereka pindah habis lebaran ini, tinggal di kontrakan orangtua Kak Kris mumpung katanya lagi kosong, penghuninya pindah. 
Mungkin Kak Kris tersinggung karena Mama nyuruh-nyuruh buat tinggal di rumah sendiri supaya mandiri. Mungkin yaaaa, tapi gatau juga sih. Atau mungkin, Kak Kris udah muyak ngeliat tingkah binal aku dan Nanda di rumah. Maap ya Kak Kris. Sedih banget, setelah jauh dari Kak Fitri a.k.a Mami Ndese, aku harus jauh lagi dari Kak Dayah. Jauh dari Tasya, jauh dari Khansa. Jauh dari kakak dan keponakanku.

Kalau Kak Dayah, berarti aku jadi anak tertua di rumah ini. Tanggung jawabku, ceilah tanggung jawab, bakalan besar. Tugas-tugas rumah bakalan lebih numpuk. Gak ada Khansa yang aku olokkin aku ciumin pipinya tiap hari. 
Aku jadi mikir, suami  adalah pintu menuju keluarga baru. Suami jadi penghalang buat balik ke keluarga lama. Saat kita sudah punya suami, kita-kita yang cewek loh ya, bukan cowok huahaha, kita membentuk keluarga baru, saking sibuknya sama keluarga baru kita jadi lupa sama keluarga lama, otomatis tkita harus meninggalkannya. Ya ngga meninggalkannya total sih, cuman kita jadi bejauh aja, gak seintens kayak dulu.

Saat kita sudah berkeluargam rasanya aneh banget kalau masih bercampur baur dengan keluarga lama kita. Satu  atap dengan mereka. Masih bergantung pada orangtua itu  bukan dewasa namanya. Sedangkan syarat untuk berkeluarga adalah menjadi dewasa. Bagiku, saat aku ngedengar tentang kabar Kak Dayah mau pindah, menjadi dewasa adalah penghalang, penghalang antara Kak Dayah dan Mama Bapak aku Nanda. Penghalang yang ngebuat mereka mutusin buat pindah.

Aku, ngerasa terhalang hari ini. Terhalang dari niatan puasaku yang menggebu-gebu. Terhalang keputusan bulat Kak Dayah dan Kak Kris yang mau pindah nanti. Terhalang rasa malu mau bilang "Icha bakal kangen terus sama Kakak walaupun kita sering kelahi gara-gara masalah sepele, Kak."

Salam Ramadhan.


Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 19 Juli 2012

The (WO)Man Who Can't Be Moved

Aku mau posting tentang.... aaah pasti udah bosan ngebacanya. Aku aja yang nulis bosen. Gini, aku mau posting tentang perasaan anak labil yang masih kebayang sama masa lalunya. Masa lalu, yang seharusnya udah aku makamkan kubur dalem-dalem trus aku lepas ikatan pocongnya biar gak gentayangin hidupku. Ini semua gara-gara anak kelas satu itu!

Ya, anak kelas satu itu. Anak kelas satu--sebut saja dia Mawar--yang aku udah liat dari MOS hari kedua tanggal 10 Juli kemaren. Anak yang bikin aku nganga lebar macam Sean Idol yang lagi nyanyi. Anak yang aku liatin terus dan bikin air asin dari mataku mau tumpah. Anak yang bikin aku dimarahin Dina gara-gara aku ngeliatin terus. Anak yang mirip, mirip sama si anu.

Sumpah, mirip! Walaupun dia pake kacamata dan air mukanya beda, juga gayanya. Anak itu sukses ngebuat aku kepikiran di hari kedua MOS dan gak fokus praktek basket hari ini. Aku terus-terusan ngeliat ke arahnya. Kebetulan yang, entah bagus apa jelek, jadwal olahraga kelasku sama kelasnya samaan. Aku udah tanya Pak Asmau, katanya itu kelas X AK 3. Wah, AK, Akutansi. Pasti pinter.
Kulit putihnya, hidungnya, matanya... Apalagi kalau dari samping, mirip banget. Aku ngerasain deg-deg an aneh yang selama setahun belakangan ini absen hadir di hidupku. Sumpah, aku kayak liat si anu. Oke, si Nur. Muhammad Noor. Muhammad Noor anak SMK 1. Seolah dia pindah dari SMK 13 ke sekolahku ini. Nur yang culun cupu polos, bukan Nur slengean anak metal humoris narsis.

Pulangan tadi dia, si anak yang mirip si anu itu (Oke, kita kembali ke istilah si anu, aku mulai gak sanggup nyebut langsung namanya Nur. Eh, barusan tadi nyebut. Aaaah forget it.) lewat di depan kelasku, dia mau ke parkiran mau ngambil motor. Pas dia lewat,  lagi-lagi jantungku diketak-ketok. Seneng campur haru atau apalah. Aku jadi penasaran, namanya siapa ya? Kebetulan dia tu temenan sama sepupunya Malwa. Nah sepupunya Malwa itu juga anak X AK 3, dan berkacamata juga. Masa aku harus nanya Malwa, atau sepupunya aja sekalian gitu? Aaaah tauk, palingan nanti juga tau sendiri siapa namanya.

Ini semacam godaan, kayak kalau lagi puasa trus tiba-tiba ada es krim nongol di hadapan. Di satu  tahun pasca aku putusan sama si anu dan HARUSNYA AKU UDAH BISA MOVE ON. Kenapa juga aku masih mosting-mosting tentang dia? Eh, ini kan bukan tentang si anu, tapi tentang si anak kelas satu itu. Aaah tapi tetap aja ada sangkut pautnya sama si anu. Intinya tuh kenapa di saat aku udah bisa move on begini, dengan susah payah, , aku malah dihadapkan dengan godaan cowok yang mirip sama si anu, yang otomatis bikin aku terngiang-terngiang sama si anu. 

Aku belum bisa move on, pemirsa. Kehadiran anak kelas satu itu, yang aaaaa bikin aku ketar-ketir keingatan wajah slengean si anu. Secara fisik mereka sama, cuma dari kepribadian kayaknya beda jauh. Aseli kayak di sinetron-sinetron. Tapi kalau di sinetron tu  biasanya sosok kayak si anu itu mati, terus aku sedih, terus aku ketemu sama cowok yang mirip sama si anu, terus aku ngira si anu masih hidup. Biasanya RCTI tuh yang ngeproduksi sinetron dengan alur cerita begituan.

Lagu The Man Who Can't Be Moved nya The Script ngalun di sepanjang aku mosting ini. Rada ngepas sama suasana hatiku sekarang. Mungkin kalau judulnya diganti sedikit, bakal lebih ngepas lagi. The Woman Who Can't Be Moved. Aku menggeleng gak percaya, perjuanganku buat move on selama ini dikalahkan sama wajah anak kelas satu itu. Wajah aneh yang kukira cuma satu-satunya di muka bumi ini.

Mungkin dipandang positifnya aja kali ya. Ada anak kelas satu itu supaya aku semangat ke sekolah, semangat belajar. Mungkin juga supaya aku ngerasain deg-deg an, ngetes apakah aku masih jatuh cinta apa engga. Eh tapi aku gak jatuh cinta sih sama dia, cuma speechless aja kok.

Susah, susaaaahhh buat mandang positifnya. Aku gatau kenapa aku tepikir anak kelas satu itu, Aku gatau kenapa aku mauuuu aja jadi the woman who can't be moved. Aku gatau kenapa aku sebungul ini, padahal aku masih punya otak dan akal sehat yang bisa aku gunain. Jangan tanya kenapa, karena aku benar-benar gatau.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 15 Juli 2012

Sabtu Ngurus Kelas

Hari minggu ini aku gak ngapa-ngapain. Males. Palingan tidur dari jam satu sampe jam setengah empat sore. Kepalaku sakit habis bangun tidur. Hal ini jadi bikin aku mikir kalau tidur siang lebih dari dua jam dapat menyebabkan sakit kepala, impotensi, gangguan kehamilan dan janin.

Oke, karena hari ini gak ada kejadian menarik, jadi aku mau posting tentang hari kemaren, yaitu tentang udah terbentuknya XII AP 2 sesungguhnya. Yap, sesungguhnya, tempat duduk udah full didudukkin, sisa satu bangku di sebelah Eri, yang kayaknya bakal didudukin sama Audya, atau yang biasa dipanggil Abang. Udah semingguan ini dia gak turun, katanya sih dia ke Jakarta, entah liburan atau lagi ikut lomba, aku gatau juga sih. Yang bikin kaget, Bu Evi ternyata jadi wali kelas XI, tepatnya di XI AP 1, kelasnya Nanda. Iiih ngiri sumpah! Bu Tuti tetep jadi wali kelas XII. Terus kelasku diwalikelasin sama Bu Neni (lagi) loh. Aku yakin Ibunya pasti bosen ngeliat anak didiknya yang itu lagi itu lagi, loe lagi loe lagi. Tapi aku bersyukur sih, soalnya kelasku gak diwalikelasin sama Bu Martini, yang kabarnya cuek bebek sama kelas yang diasuhnya, pokoknya gak mau urus gitu deh. 

Dengan datangnya Bu Neni ke kelas, menandakan kalau pembentukan organisasi kelas dimulai. Calon-calon ketua kelasnya yaitu Putri, Nia F, Dea, dan Ikhsan. Untuk yang terakhir itu ide dari bubuhan Puji, yang ngefans berat sama Ikhsan, duile kayak Ikhsan itu artis aja lagi. Akhirnya setelah perdebatan lumayan panjang dan teriakan membahana, hasil pemilihan adalah sebagai berikut:

1. Ketua kelas - Muhammad Ikhsan Setiawan
2. Wakil Ketua Kelas - Putri Dini Islamica
3. Sekretaris - Nia Febriana
4. Bendahara - Dea Kusuma Wardhani

Tadi aku pilih Putri, karena orangnya tegas, rajin, baik, ngomongnya lugas kayak diplomat-diplomat gitu, terus cantik lagi dengan balutan jilbabnya. Tapi kalah saing sama pendukung Ikhsan. Hahaha aku sama Reni gak yakin, Ikhsan nya slengean gitu jadi ketua kelas, tapi gapapa deh Ikhsan itu orangnya bertanggung jawab kok, ya daripada Eri.

Kelas sebelah wali kelas nya Bu Martini. Kayaknya mereka belum ditengokkin sama Bu Martini deh, dan belum dibentuk organisasi kelasnya. Kasian... ah tapi mereka mandiri aja kok, banyak jiwa pemimpin di kelas XII AP 1 itu, gak kayak kelasku.

Udahan deh kayaknya tentang itu aja. Aku musti belajar buat besok, khususnya belajar Bahasa Inggris. Katanya sih Bu Dina, guru Bahasa Inggris kelas XII ini, galak banget. Berarti bener apa yang dibilang sama Pak Dio pas daftar ulang kemaren, aku nanya lok sama Bapaknya tentang guru  Bahasa Inggris kelas XII, trus Bapaknya jawab galak banget Cha, gitu. Ngomongnya sambil ketawa-ketawa sih, ku kira Bapaknya begayaan aja. Iiih aku takut, aku pokoknya harus ningkatin semangat belajarku di kelas XII ini, gak mau slengean lagi dah pokoknya. Apalagi ini guru-gurunya pada gak dikenal, Bu Mul itu siapa, pokoknya semuaguru mata pelajaran aku gak tau yang mana, Bu Dina itu aku juga gatau yang mana, cuma Pak Harris itu aja yang aku tau, guru olahraga. Ditambah lagi pelajaran Seni Budaya gak ada,  iih sedih banget. Mata pelajaran produktif setiap hari ada,. Kayaknya bener-bener difokuskan buat pelajaran produktif nih.

Oke, aku mau nyiapin buku dulu buat besok. Jadi anak sekolah bener-bener, bener-bener bawa tas berat berisi buku. Bener-bener bawa segudang niat buat belajar.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 13 Juli 2012

Ape Satu Dulu, Ape Dua Kemudian

Akhirnya! 

Penantian selama sebulan tentang sekelas-apa-gak-sekelas berakhir dengan gula, alias manis. Kelas udah dibagikan, aku udah dapat kelas yang aku inginkan, aku sekelas sama orang-orang yang aku inginkan juga. Aku senang banget, saking senangnya aku gak bisa nemuin kata yang tepat buat ngegambarin perasaanku hari ini. 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 09 Juli 2012

Dua Tahun Lalu

Hari ini uang jajan kembali jalan, alias turun sekolah lagi. Tadi pagi aku diantar sama Febri, gak sengaja pas otw ke depan gang ada cowok cimut-cimut buntutin aku dari belakang, sampe akhirnya dia udah ada di sampingku dengan motornya, plus dengan senyum cengengesannnya. Aku ngobrol-ngobrol dikit sama dia, dan jadi diantarin sama dia deh ke sekolah. Seperti biasa kalau kami ketemu pasti beolokkan. Aku sama dia beolokkan terus sampe kami tiba di sekolahku. Kayaknya Febri jadi awal baik buat hari pertama turun sekolah ini. Fufufufu

Sampe sekolah gak ada istimewa. Palingan cuma ngumpul-ngumpul gitu sama teman-teman sejawat setanah air. Banyak yang baru-baru. Tas baru, buku baru, rambut baru. Lulu potong rambut jadi ala potongan cowok, ya kayak Pink gitu. Imud rambutnya di-smoothing, Puji Astutik juga.  Nanda mulai berhijab, persis kayak guru ngaji. Kalau ditanya kapan aku nyusul Nanda, ya mungkin aku jawab nanti, atau jawab gatau aja sekalian. Belum siap bray, akhlak musti dipermak dulu nih.

Oh iya, selain hari pertama turun sekolah tahun ajaran baru, hari ini juga hari pertama MOS buat anak-anak yang baru masuk SMA or SMK. Pas nyampe ke sekolah, pemandangan anak-anak bekuncir kuda bepita dengan muka polos merengut memenuhi seantero halaman sekolah sampe ke dalam-dalam. Para kakak OSIS mengontrol jalan masuknya anak-anak itu, lengkap dengan gertakan mereka yang diharapkan bisa bikin anak-anak ngemos itu takut.

Kalau aku jadi salah satu dari mereka sih, aku sama sekali gak takut. Habisnya, mereka kurang galak gitu negurnya. Mukanya memang sengaja disetel galak sih, tapi gak ngefek. Buktinya anak-anak itu gak ada sama sekali nampak muka-muka ketakutannya. Gak ada teriakan menggelegar yang bikin anak-anak ngemos itu keder. Beda sama dua tahun lalu, tahun dimana aku masuk SMK 1 dan jadi anak ngemos.

Oke, mari bandingkan MOS dua tahun lalu sama tahun sekarang.

Dua tahun lalu, pitanya bejibun di rambut. Rambut belah tengah, sebelah kanan jumlah pitanya harus sesuai tanggal waktu itu, sebelah kiri sesuai dengan bulan. Tanggal nya bertepatan dengan tanggal tua, dua puluhan gitu, bulannya bulan juli. Pita sebelah kiri bertambah seiringnya dengan hari. Jadi, pita sebelah kanan dua puluh, besoknya nambah satu lagi, besoknya nambah lagi, sampai empat hari MOS. Di sebelah kiri statis tujuh pita aja. Mana pitanya itu pita kain. Otomatis pita-pita itu udah banyak terus menjuntai hak pula. Norak banget. Mama dan Kak Dayah yang ngikatin pitaku. Tiap hari kalau mau masuk gerbang selalu dikontrol dihitungin jumlah pitanya. Kalau kurang kena hukuman, contohnya Nina. Dia digiring ke ruang osis gara-gara pita di rambutnya kurang berapa biji kah gitu. Rambut kami udah kayak jadi hutan rimba pita. Kakak osisnya gak suka kalau kami melaksanain tugas pita, tugas pita harus membuat norak pemakainya pada waktu itu, bukan untuk mempercantik pemakainya.
Tahun sekarang, pitanya irit kayaknya, gak sebanyak waktu tahunku. Mungkin karena mereka pas tanggal muda, atau karena udah gak diberlakukan lagi peraturan ikat pita sesuai tanggal dan bulan. Pita-pita mereka gak seseronok kami di dua tahun lalu, jauh lebih pendek dan kayaknya pita kado deh yang mereka pakai itu. Lebih kajung daripada pita sebangsaku. Pastinya mereka mah keliatan agak becantik, rambut mereka masih keliatan, kutu-kutu mereka masih bisa bebas bekeliaran gak keganggu sama pita-pita yang menimbun rambut. Eh, gak ding, mereka gak berkutu. Anak-anak SMK 1 kan bersih dan terawat semua.

Dua tahun lalu, teriakan lantang dari kakak osis membahana. Nyuruh supaya jalannya cepat, kalau perlu lari sekalian. Aku masih ingat banget pas pra mos, aku datang telat. Pas aku datang semua calon anak mos udah membentuk barisan kayak mau upacara, sedangkan aku masih grasak grusuk masuk gerbang. Kakak osis, aku lupa siapa, neriakin aku dari lapangan, sedangkan aku masih di depan TU, teriakannya kenceng lantang nakutin banget. Aku langsung lari cepat-cepat, sampe aku jatuh dan diketawain satu barisan paling ujung. Di saat mos nya, kami gak leluasa buat ngobrol, sekalipun pas lagi jalan nyari-nyari tanda tangan kakak osis. Kami semua diwajibkan buat cepat jalannya, gak boleh lelet. yang ketahuan cekakak cekikik, diteriakkin kekijilan. Aseli nyesek banget. Kak Esther, Kak Sherly, dan Kak Eksa adalah Master of Killer dalam mos waktu itu.
Sangat kontras di tahun sekarang. Teriakkan-teriakan itu minim terdengar di lingkungan sekolah. banyak aank yang terlihat jalannya lambat dan nyantai banget. Cekikikan sepanjang jalan bekesahan, kayakgak ada suasana tegangnya. Kakak-kakak osis tahun ini lembut-lembut, ada yang sok galak tapi malah diketawain sama anak-anak mos nya cowok. Ada yang galak tapi gak natural, malah kesannya kayak pembualan, mamer kegalakkannya. Ada yang bener-bener galak, contohnya kayak Santi, keren banget dia aku suka muka dinginnya. Jadi galak itu memang gak gampang, aku udah pernah ngerasain waktu ngelantik buan UPW pas pelantikkan teater. Ya jadi aku maklum aja lah, berarti beruntung banget nasib anak-anak mos tahun ini.

Dua tahun lalu, kami gak bisa ngakrabkan diri sama kakak-kakak koordinator nya. Sama Kak Erika padahal Kak Erika itu baik, baik banget.  Kami takut banget dikira caper atau sok baik kalau kami nyoba buat dekat sama mereka. Status sebagai adek kelas yang lagi di mos jadi momok terbesar. Kami berusaha buat bertingkah biasa, takut tambah dianuin sama kakaknya. Paling banter nebar senyum aja, kami bertingkah apa adanya kami ya kalau gak ada kakaknya. Jaga sikap ooo jaga sikap.
Mos sekarang, adek-adek kelas satu nya pada atraktif, tebar pesona sana sini, cepat akrab banget sama kakak-kakak osisnya. Gosipnya ada yang pacaran sama salah satu kakak osisnya. Ini kakak osisnya yang terlalu baik atau adek mos nya yang caper abis?

Dua tahun lalu, aku sama Nina layaknya saudara kembar. Berdua bareng selalu together forever ever after. Keintiman ceilah keintiman, kami berdua sampe kecium sama kakak-kakak osis. Aku dan Nina sempat nyiptain lagu buat penampilan hari mos terakhir, kan waktu itu tiap kelas disuruh bikin pertunjukkan gitu buat hari terakhir mos, nah terus harus ada mars nya gitu, plesetan dari lagu-lagu yang lagi musim waktu itu. Aku sama Nina mlesetin lagu Belah Duren, jadi Belah Poni, terinspirasi dari poni Wahyu yang dibelah karena instruksi dari kakak osis kalau cowok poninya harus dibelah tengah. Waktu kami divonis gak sekelas pasca mos, aku nangis tanjal dan Nina juga nangis tapi gak setanjal aku sih. Bedanya kelas kami lagi-lagi kecium pihak kakak osis. Mereka seolah tau banget gimana berduanya kami. Aku sering mainan di kelasnya Nina, sampe-sampe aku gak kenal sama kelasku sendiri, di X AP 2.
Kalau ngeliat sekarang, beda 180 derajat. Aku seolah gak kenal Nina. Begitu juga dengan Nina, seolah gak kenal aku. Kami punya dunia masing-masing. Sekelas gak sekelas sama aja, malah lebih baik gak sekelas sekalian. Dan aku juga gak seakrab dulu sama bubuhan AP 1. Beda, ini beda.

Mos dua tahun lalu beda dengan tahun ini. Mungkin semakin tahun ke tahun kakak-kakak osis yang galak banget dan adek -adek mos yang benar-benar santun terkikis oleh waktu. Dan mungkin semakin tahun ke tahun aku semakin gak kenal siapa itu Nina, teman MOS ku.


Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Boyfriend?

Akhir-akhir ini aku suka ngedengerin lagu Justin Bieber yang judulnya Boyfriend.

Sebenarnya udah dari masa-masa PSG kemaren Kartini ngerekomendasiin lagu dari album terbaru Justin Bieber ini. Bukan cuma lagu ini aja, tapi juga ada yang judulnya Live My Life kalau gak salah yang dia rekomendasiin. Kartini memang Bieber Addict dari kelas satu SMK, plus dia suka juga sama Selena Gomez, pacar dari Justin Bieber. Dulu aku juga suka sih sama cowok kelahiran 1 Mei 1994 itu, tapi itu dulu, duluuuuuuu banget. Waktu dia masih cupu, sekitar umur lima belas tahun gitu, dengan hits singlenya, Baby, tapi aku suka yang One Less Lonely Girl sama Favorite Girl sih. Dulu dia imut, gak kayak sekarang.

Sekarang mah gayanya sok playboy, betindik pula, rambutnya kayak jengger ayam. Aku jadi ngelepasin diriku dari Beliebers, ituloh nama groupisnya Bieber. Aku masih ingat dulu sering adu mulut sama Nina, ngebanding-bandingin antara Justin Bieber dan Lady Gaga, sosok yang sama-sama fenomenal waktu itu. Secara, Nina itu little monster, gak mau kalah sama aku. Aaaah Justin Bieber dan Nina, sama-sama masa lalu.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 05 Juli 2012

Ape Tiga

Kalau ada yang bilang "Waah gak kerasa bentar lagi turun sekolah" rasanya pengen aku datangin trus aku tabok. 
Kerasa woiiii, aseli kerasa banget. Liburan yang memakan waktu hampir tiga minggu ini ngebosenin. Ada sih pengalaman menarik yang tejadi di liburan ini, kayak misalnya kemaren, aku jalan sama kakak sepupuku namanya Kak Fatimah belanja baju di mall sampe dua juta-an dan aku kecipratan rejeki dibeliin jaket (pamer dikit boleh kan?) tetep aja judulnya ngebosenin. Aku yakin kayaknya bukan cuma aku aja yang ngerasain ini. Reni, pasti juga ikut ngerasain. Kami sama-sama setia statis pada aktivitas tidur seharian di rumah selama liburan, aaah membosankan. Sekolah libur ngebuat uang jajan jadi ikutan libur. Walhasil kalau mau jalan ngilangin bete aku musti ngemis-ngemis dulu sama Bapak atau Kak Dayah. Sama Mama, nihil. Ketemu sama Nanda tiap saat ngebuat aku tambah emosi, mengingat Nanda itu nyebelinnya minta ampun, mucilnya melebihi anak lelakian.

Yang aku ngebuat aku bete selama liburan sih sebenarnya bukan cuma itu. Hal-hal itu baru sebagian kecil. Yang dominannya sih rasa takut sama kelas tiga nanti. Gurunya, kelasnya, suasanannya, dan.... teman-temannya sekelasnya.

Gatau kenapa di liburan ini aku kepikiran terus aku bakalan sekelas sama siapa nanti. Udah dari pas ulangan semester aku grasak-grusuk sama bubuhannya ketakutan kalau kami nanti gak sekelas. Kami udah terlanjur solid, apalagi aku sama Reni. Aku juga udah kenyang ngerasain masalah gara-gara aku gak sekelas sama orang yang udah solid. Aku gak pernah setakut ini sebelumnya. Beda sama waktu kenaikan kelas dua, aku nyantai banget, masa bodoh mau sekelas sama siapa. Akhirnya malah sekelas sama orang-orang yang menurutku sebagian gak bikin pewe. Aku gak mau bermasa bodoh kayak gitu lagi, tapi aku juga gak mau kepikiran kayak gini. Selama liburan ini kalau smsan sama Reni topiknya tentang kita-bakalan-sekelas-gak-yaa mulu. Ngebuat aku penasaran. Ngebuat aku pengen cepat-cepat turun sekolah ngeliat papan pengumuman pembagian kelas.

Kenapa aku paranoid begini, yaaa karena aku gamau aja kejadian-kejadian di kelas dua bakal keulang lagi. Helooo, aku udah kapok besaing sama orang-orang licik dalam soal pelajaran, yah gaperlu disebutin lah. Sekelas sama anak mantan X AP 1 yang menurutku masih asing. Nina yang juga gak kalah asing. Bubuhan dance yang sebagian ada di kelasku, yang bikin aku minder. Mending kayak kelas satu kemaren, gak ada bubuhan dance, ada sih bubuhan sele tapi gak begitu nyolok. Aku takut sekelas sama bubuhan yang kerjaannya mendominasi kelas dengan lawakan mereka, seolah-olah kelas itu cuma mereka yang punya, tertawa dari mereka dan untuk mereka. Aku benci sama orang yang gak mau berbaur, pilih-pilih teman. Dan catet, aku gak suka orang yang pinter dan sombong!!!! Hal-hal itu gak aku dapatkan pas aku di kelas X AP 2 dulu, kelas yang awalnya aku gak pengenin banget sampe-sampe aku bilang ke Bu Yayuk waktu itu kalau aku mau pindah kelas. Iyasih orang pinter sombong dulu ada di kelas satu, tapi gak dominan kayak sekarang, dan aku nyoba buat maklumin. Orang-orang kayak gitu adalah orang-orang yangterlalu bangga sama dirinya sendiri, suka ngeremehin orang lain, suka manfaatin orang lain yang menurutnya bisa ningkatin prestasinya padahal cukup dengan dia ngerjakan sendiri udah bagus kok hasilnya. Kalau bisa sih maunya aku gak sekelas sama orang macam begitu di kelas tiga. KALAU BISA.

Waktu awal-awal liburan aku nelpon Reni, dan kami pun lancar curhat-curhatan. Reni bilang seandainya ada satu kelas yang bisa kita rancang sesuka hati kita. Bisa milih wali kelas yang kita mau, yaitu Bu Evi. Milih duduk dimana tanpa harus khawatir tempat duduk incaran kita bakal didudukin orang duluan. Belajar dengan asik bahkan pelajaran yang kita gak suka sebelumnya. Yang terpenting, kita bisa milih orang-orang yang bakal jadi classmate kita. Asik tanpa gangguan, tanpa musuh-musuhan tanpa bergenk-genk-an, satu kelas berbaur nyampur jadi satu kayak keluarga. 

Kelas yang indah itu kami namain Kelas XII AP 3. Haha, sok ngikut jurusan AK aja punya tiga kelas. Sebenarnya bukan maksud mau ngikut sih, cuma kebetulan aja. Soalnya aku ngerasa di kelas XII AP 1 atau XII AP 2 itu bakal sama-sama gak nyenengin, bakal tebuka peluang aku gak sekelas sama Reni. KAu takut. Reni sama aku nilainya beda lagi, dia ranking delapan lah aku ranking 14, jongkok. Kalau misalnya disortir dengan nilai kenaikan kelas, kemungkinan besar aku gak sekelas sama Reni. Aku juga takut gak sekelas sama bubuhan cowoknya plus Denada, mereka asik bener, bikin aku lupa sama sifat pemikir masalahku.


Seandainya, ya seandainya kelas XII AP 3 itu ada beneran, liburan bakal sedikit lebih nyenengin. Tapi kalau terpaku pada kata seandainya terus. bakal makin kepikiran. Yaudah lah, pasrahin aja sama keadaan. Aku percaya masa SMA itu indah, dan mungkin aku bakal ngerasakannya pas kelas tiga ini.

Udahan ya, bantal udah jerit-jerit manggil. Goodnite ceman.


Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com