Kamis, 28 Juni 2012

Kakak Ipar

Liburan kali ini aku banyak ngabisin waktu di rumah. Ngelakuin pekerjaan rumah kayak cuci piring ngisi air kulkas cuci sepatu. Gak ada agenda jalan yang spesial, palingan cuma ke Pusda minjem buku, ke SCP, ke toko tas. Mau onlen juga harus minjem bb-nya Kak Dayah atau Mami Ndese dulu. Di hapeku lambretanya minta ampun kalau mau onlen. Oh iya, aku belum cerita ya, laptopku rusak dua minggu lalu. Udah dilarikan ke rumah kakak iparnya Kak Kris sih buat dibaikin, tapi sampe sekarang belum ada kabarnya tuh udah baik apa belum. Ya maklum lah, minggu-minggu ini Kak Kris dan Kak Dayah lagi sibuk-sibuknya prepare buat tasmiyahannya binal part 2, alias Khansa Azka Nabilah, anak mereka yang brojol tanggal 31 Mei kemaren. Jadi aku musti sabar-sabar aja deh nungguin laptopnya sembuh total.

Ngomong-ngomong soal Kak Kris, aku lagi pengen ngomongin dia di postingan ini. 
Bukan, dia bukannya mau nikah lagi. Ehem, aku ngerasa punya something trouble sama suami Kak Dayah itu. Aku ngerasa Kak Kris gak suka sama aku. Memang sih, aku ini orangnya suka negative-thinking, mikir yang jeleknya terus kalau ngeliat orang lain, hmm maksudnya tuh suka cemas sendiri gitu, mikir kalau orang lain itu marah bahkan benci sama aku. Melankolis sempurna gituloh, perasa banget. Tapi seringnya negative thinkingku itu gak kebukti. Cuma perasaanku aja, bukan fakta.

Tapi kali ini, kenapa ya aku yakin banget kalau Kak Kris gak suka sama aku. Aku anaknya ribut, rusuh, ceroboh, pengolokkan, sering diomelin Mama. Di rumah, sebagai tempat paling pewe, aku mengembangbiakkan sifat jelekku itu dengan baik, ya apa adanya aku gitu. Kak Kris serumah dengan aku, jadi ya otomatis dia bisa ngeliat kelakuanku di rumah, kelakuan yang gak pernah dia liat sebelumnya waktu dia tinggal di rumah asalnya sebagai jejaka. 
Asal mula kelakuanku yang menurutku ngeganggu kak Kris, yaitu pas beberapa bulan lalu, aku lupa kapan, pokoknya pas selesai PSG. Waktu itu aku baru bangun tidur, aku beniat buat cuci muka trus gosok gigi. Masih dengan posisi lagi ngulet sambil ngucek-ngucek mata, aku bejalan ke kamar mandi. Aku ngedenger orang rumah lagi ribut ngomongin apa gitu, ada kata-kata Kris-Krisnya. Aku juga gak begitu dengar jelas. Cuek, aku tetap jalan ke kamar mandi. Tanganku langsung ngedorong pintu kamar mandi supaya terbuka, kayak yang biasanya aku lakuin. Pas pintunya terbuka dan mataku ikut terbuka...

"Astaghfirullah! Maap ka maap!"

Aaaa sial! Aku langsung lari pontang-panting ke ruang tamu. Ada Kak Dayah dan Mama yang lagi duduk-duduk.

"Kenapa, Cha?"


"Anu Mak, anu... Kak Dayah, maap ya maap, ga sengaja tadi, bener kok, sumpah!"


"Apa sih?"


"Ta-tadi Kak, Icha mau ke WC lok, terus---"


"Terus apa? Ooooohhh... HAHAHAHAHAHAHAHA!!! Kan tadi udah dibilangin Kak Kris nya lagi  mandi, masa gak denger?"


"Gak Ka. Aaa kirain tadi gak ada orangnya..."


"Kamu sih, makanya jangan asal masuk, ketok-ketok dulu pintunya! Dia lagi ngapain tadi pas kamu buka?"


"Lagi gosok gigi kok kayaknya ka, dia ngadap sana kok. Lagian Icha gak pake kacamata juga, gak liat jelas..."


"Oohh.. untung aja dia gak lagi jongkok! Hahahahaa"

Tawa pun meledak lagi.

Sumpah malu abis deh. Mergokin orang lagi mandi. Habis kejadian itu, setiap lewat kamar Kak Dayah dan Kak Kris, aku jalan jinjit. Atau nggak, nundukin kepala. Mengheningkan cipta sepanjang jalan mau ke dapur atau  keluar. Memohon ampun atas kebinalanku.

Supaya kejadian itu gak terulang lagi, Mami Ndese sampe bikin tulisan "Warning!! Ada Orangnya!!" yang ditempel di pintu kamar mandi kalau ada yang lagi make kamar mandinya. Budaya mengetok pintu dan memberi salam sebelum ke kamar mandi juga ikut digalakkan. Ini sebenarnya mau mandi apa mau bertamu?

Selang beberapa hari setelah itu, yah kira-kira seminggu, aku udah bisa ngebuang malu dan rasa bersalah jauh-jauh. Kak Kris kayaknya juga udah maafin. Untungnya aja waktu itu Kak Kris gak teriak histeris, karena mulutnya lagi disumpal odol dan sikat gigi. Untungnya juga Mama gak nyeritain ke tetangga-tetangga tentang peristiwa ini, gak seperti biasanya kalau ada kejadian di rumah, sekecil apapun, pasti bakal diceritain ke para tetangga.

Nah, aku udah biasa aja gitu sama Kak Kris. Sampe akhirnya, pas Khansa lahir ini, dia mulai kayak negur-negur aku, dengan perantara Kak Dayah. Aku juga sih yang salah, ada anak bayi tapi masih ribut. Jadi gini, waktu itu aku dan Nanda lagi diomelin sama Mama. Nanda sih yang dimarahin, tapi aku ikut kena getahnya. Aku gak suka kalau masalah-masalah yang dulu diungkit-ungkit lagi. Kebetulan waktu itu di rumah ada tanteku dari Bontang yang nginap di rumah. Otomatis dia sama anak-anaknya denger kan aku sama Nanda disemprot abis-abisan. Pujungan ooooi pujungan, batinku tiap liat Mama terus ngomelin kami. Aku paling gak suka dimarahin di depan umum, jadi aku langsung tarik nanda naik ke loteng, mengungsikan diri. Refleks aku banting pintu. Mama ngedenger itu dan marah-marah lagi. Hahaha, memang itu yang aku inginkan.

Sikapku itu menuai amarah dari Kak Kris. Dia bilang sama Kak Dayah, kira-kira gini, "Coba bilangin Icha jangan kayak gitu, Khansanya kaget." Pas dengar itu, aku gak nyalahin Kak Kris, tapi aku gak nyalahin diriku sendiri. Siapa suruh Mama marahin aku gara-gara masalah kecil?

Untuk seukuran Kak Kris, sifatnya maksudnya, untuk orang sesopan seramah dan sesabar sejawa Kak Kris, ucapannya barusan bikin aku keder sendiri. Takut. Coba kalau Mama, orang yang biasa marah, ngomong kayak gitu, mungkin aku bakal bersikap masa bodoh.
Tapi ini Kak Kris yang ngomong, Kak Kris..

Kasus berikutnya, pas aku disuruh Mama buat ngegendong Khansa di suatu  sore yang indah. Dengan kasih sayang ala tante girang, aku menopang badan mungil keponakan baruku itu dengan kedua lenganku. Besoknya, Kak Dayah bilang gak usah gendong Khansa lagi kata Kak Kris, kasian itu Khansanya bersin-bersin pasti ketularan kamu, Cha. Aku jadi nyesek dengernya... Mentang-mentang aku polip begini, trus aku gak boleh ngegendong ponakanku gitu? Aku ini tantenya... TANTENYA!!! Sekali lagi, aku berada dalam posisi orang yang bersalah di mata Kak Kris. Iya aku tau itu, aku memang salah. Gak mungkin orang marah kalau gak ada sebabnya. Ya... sebabnya itu aku.

Yang ngebuat aku tambah yakin kalau Kak Kris gak suka sama aku, sekarang dia ngebawa sepedanya itu ke Wiraguna, ke rumahnya yang dulu. Itu artinya, secara gak langsung dia gak ngebolehin aku make sepedanya lagi. Kalau dipikir-pikir, aku sering banget make sepeda itu, tiap minggu. Mungkin Kak Kris nya jengah kali ya, dipinjamin kok malah makin ngelunjak gitu. Dia juga yang bilang kalau mau make ya pake aja. Yaudah ku pake. Lagian aku selalu bilang ke teman-teman kalau itu sepeda kakakku, bukan sepedaku. Kalau dia gak suka aku make, kenapa gak bilang? Jujur, aku sedih. Ditambah lagi tadi siang Kak Kris nelpon Nanda, karena mau ngomong sama Kak Dayah, hape Kak Dayah ditelpon gak diangkat. Biasanya  kalau kayak gitu, Kak Kris nelpon aku, bukan Nanda. Segitu bencinya ya Kak?

Iiiihhh, aku ini berlebihan gak sih? I'm pretty sure, kalau gak Kris benci sama kehadiranku. Aku takut sama orang macam Kak Kris, yang gak nunjukkin kalau benci sama orang, tapi dia rada males-malesan berurusan sama orang itu. Setengah-setengah, mendingan telak aja bilang gak suka! Aku ngerasa Kak Kris kayak gitu sama aku, setengah-setengah. Beda sama Kak Eddy ke aku, ituloh suaminya Mami Ndese. Kak Eddy udah tau segala macam sifat jelek dan baikku. Lumayan akrab juga sih sama dia, suka ngobrol tentang sekolah atau  gadget  baru. Kalau aku ke rumah Mami Ndese trus ada Kak Eddy, ya aku ngerasa biasa aja, gak canggung atau apa. Kayak ngerasa itu orang lain lagi. Beda sama Kak Kris, masih ada rasa segannya. Dan negative thingkingku ke Kak Kris makin ngebuat aku segan, bahkan mungkin jadi enggan.

Aku jadi mikir, menerima kakak ipar masuk ke dalam anggota keluarga kita itu gak semudah ketika kita menerima keponakan baru. Terutama aku, hal ini gak mudah, camkan ke aku. Mungkin Kak Dayah enjoy aja waktu Kak Eddy jadi kakak ipar. Mungkin Nanda ngerasa asik dengan kehadiran Kak Kris. Tapi nggak buatku. Waktu awal-awal Kak Eddy menjabat sebagai kakak ipar, aku ngerasa rada gak enak. Perhatian Mami Ndese yang selama ini tercurah ke adek-adeknya, jadi disita sama Kak Eddy. Tapi aku gak ngerasain hal itu dalam waktu lama. Mami Ndese tetap seperti dulu, penyayang, tegas, dan jadi ibu kedua buatku, meskipun dia sudah punya suami dan anak.

Haaaaaaaahh, mungkin ini cuma masalah waktu.
Untuk saat-saat sekarang aku belum kebiasa kali ya. Aku ngarepnya negative thinkingku itu gak kebukti. Kalaupun terbukti dengan akurat, bukan sekedar tebak-tebak buah manggis, aku harus nerima itu. Itu salahku bikin singa terbangun dari tidurnya. Untuk setahun dua tahun ke depan, moga singa itu jadi kandung, bukan sekedar kakak ipar.


Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 22 Juni 2012

Past Bernama Aldian

Tadi aku bongkar-bongkar lemari buku. Rencananya buku-buku lama bakal digusur dari lemari, dan ditempatkan  di kardus indomie. Aku punya dua lemari, yang satunya buku pelajaran dan buku tulis, yang satunya isinya komik-komik dan novek-novelku. Ngebongkar lemari adalah suatu kegiatan yang aku sukai, karena aku bisa nemuin barang-barang yang aku kira hilang. Contohnya, tadi aku nemuin buku catatan penggandaan dokumen nyelip di antara tumpukan susunan buku gambar dan kotak-kotak cat air serta krayon. Padahal aku udah nyariin, sampe-sampe aku motokopi buku catatan penggandaan dokumen punya Reni. Eh ternyata gak hilang! Terus aku nemuin foto-foto jadul waktu esempe. Baru satu lemari sih yang aku bongkar dan aku rombak isinya, lemari lainnya dilanjutin besok aja lagi.

Selain nemuin barang-barang yang dikira hilang, aku juga nemuin masa lalu yang sempat hilang. Aku ngbaca-baca majalah edisi lama, majalah SMP Negeri 4. Nama majalahnya F'One. Itu terbitnya as jaman-jaman aku masih kelas dua esempe. Di majalah itu ada potret kehidupan SMP 4 waktu masa pemerintahan, ceilah pemerintahan, Pak Djoko. Sekarang mah Bu Ike Padmawatie. Tiap lembar majalahnya bikin aku senyam-senyum ingat masa-masa esempe. Pas ngebuka halaman tentang daftar dan foto-foto peserta UAN, kelas 3-nya, senyumku nyetop. Serasa kayak naik motor trus ngerem mendadak. Di daftar murid kelas 3-5, ada nama Aldian tertera, plus fotonya, lengkap dengan dasi birunya yang erat, dan senyum yang sampe sekarang aku nggak lupa. Tipis, rada ngolok. Senyum yang dia hadirkan ketika bilang tembem sayang.

Aldian bukan sekedar mantan kakak kelas buatku. Aku pernah pacaran sama Aldian, bukan pas kami sama-sama sekolah di SMP 4, tapi pas kami udah lulus, tepatnya dia duluan sih yang lulus, nah baru aku. Aku baru masuk SMK 1, dan dia udah kelas dua di SMK AL-Khairiyah. Sebenarnya aku pacaran juga sama anak SMK 7. Intinya, aku pacaran sama dua orang pada waktu itu. Pertamanya Aldian udah tau kalau aku udah punya pacar, dia bilang dia mau jadi yang kedua. Aku sama Aldian pun ngejalin hubungan dengan baik-baik aja, sampe akhirnya kami putus karena dia sok-sok ngerelain aku sama Romi aja, anak SMK 7 itu. Aku memang bilang aku pengennya sama Romi aja, aku gak bisa ngedua terus.Dan dia nerima. Habis putus sama Aldian, aku putus sama Romi. Disitu aku nyesel kenapa aku nyia-nyiain Aldian, aku bohong apa segala macam sama Aldian. Aku pun cari cara supaya aku bisa balikan sama dia, yaitu nyomblangin sepupunya Aldian yang namanya Nata dengan adekku, Nanda. Nata dan Nanda, gatau gara-gara apa, gak jadi pacaran. Padahal tahap pedekate mereka udah nyampe klimaksnya. Akhirnya aku sama Aldian jadi ngejauh sampe sekarang.

Penyakit kangen masa laluku kambuh lagi. Kenapa sih, aku suka ngingat-ngingat masa lalu, ngebanding-bandingin sama masa sekarang. Aku mikir aku pengen hidup di masa lalu, masa dimana aku lebih bahagia dibanding sekarang, dan bungulnya kebahagiaan itu aku sia-siain. Aku pengen hidup di masa lalu dengan pemikiran yang lebih dewasa, bukan pemikiran kekanak-kanakkan kayak dulu. Singkatnya, aku pengen ada kesempatan kedua. Ngebaikin dosa lamaku itu, gak nyia-nyiain orang yang sayang sama aku... Aldian..

Seperti biasa, kalau lagi ketimpa galau gini aku suka curhat ke Dina lewat sms. Dan seperti biasa juga dia ngedengerin curhatku, entah disana dia antusias, nguap kebosanan atau geleng-geleng kepala ngebaca smsku, ya intinya dia nanggapin curhatanku. Dia bilang nangis aja gpp asal langsung lupa, jangan sering dibawa melamun lah supaya gak keingatan masa lalu. Aku senang curhat sama Dina, dia gak memihak siapapun. Dia bisa nunjukin kalau aku benar atau salah udah galauin masa lalu. Masa lalu itu ibarat angkot lewat, tugasku sekarang nungguin angkot lain lagi yang bakal lewat dan benar-benar bikin aku nyaman naiknya. Oh, bukan nungguin, tapi nyariin. Nyari angkot baru yang bakal lewat, bukan angkot yang udah lewat.

Duh, aku kok bungul ya, nangis gara-gara ingat Aldian. Toh mungkin Aldian udah gak mempermasalahkan itu. dia udah lupa kali. Kami punya kehidupan masing-masing sekarang. Kalau ditanya sih, aku nganggap Aldian itu kayak kakakku sendiri, saking dia penyayangnya, dan aku jadi jauh sama dia, yah gara-gara itu aku jadi semenyesal ini.

Aku lega eh habis curhat sama Dina plus mosting disini. Aku jadi keingatan lirik lagunya Adele, One and Only, yang you never know if you never try to forget your past and simply be mine. Yah, ngelupain masa lalu, dan menjadi milik masa depan. Lepas dari masa lalu yang membayangi terus.

Jadikan Aldian sebagai pelajaran, Cha. Dan simpan airmatamu buat masa depan.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 15 Juni 2012

Mantan Sahabat

Bener seperti apa yang udah aku bayangin dari rumah sebelum berangkat, di sekolah aku mati bete. 
Lomba-lomba buat ngisi classmeeting menurutku gak begitu asik, ya asik nya tadi cuma nonton pertandingan futsal antara kelas X TKJ sama X AK 2. Yang akhirnya dimenangkan sama X TKJ. Chintya yang penggemar beratnya Dwi Joko, anak kelas X AK 2 yang terkenal dengan kerapiannya itu hampir tenangis ngeliat kekalahan X AK 2. Menurutku ya, Dwi Joko itu ya tampangnya lumayan sih, gak jelek kok, cuman ya aku gak tertarik aja sama setelan rapinya dia. Gak, dia gak cupu kok. Rapi maksudnya ya rambutnya selalu disir, bajunya gak pernah kumal, kalau dikeluarkan juga gak abrut-abrutan gitu, dan katanya sih si Dwi Joko ini pinter, anak AK gitu loh. Bukan kayak gitu yang aku suka, tau sendiri kan tipeku yang kayak gimana, yang lebih tua dikit lah. Ibaratnya kalau Chintya itu suka berondong, ya diibaratkan sama es krim connello, nah aku suka yang lebih tua dikit,diibaratin sama suka es krim magnum. Hahaha apasih ngomongin tipe cowok!

Oke, sekarang ke topik utama, whahaha topik, jadi ingat si Taufik gebetannya Jannah sama Chintya (lagi?!). Aaaaah lupakan. Topik yang pengen aku bahas di postingan blog ku kali  ini yaitu tentang hubungan persahabatanku sama Nina. 

Udah hampir setahun aku sekelas sama dia di kelas XI ini, sama kayak waktu aku sekelas sama dia pas di kelas IX waktu esempe. Kalau disuruh milih, aku pengennn banget balik ke esempe, temenan akrab sama Nina lagi, minimal balik lagi ke kelas X dimana aku dan terkenal dengan kekompakan kami di seantero sekolah. Gak kayak sekarang, walaupun kami sekelas, tapi jarang ngumpul bareng. Teguran aja jarang! Kayak gak saliung kenal. Dia lewat di depanku, aku lewat di depan dia, udah lewat aja. Gak ada saling tegur, tukar senyum aja gak ada. Dia ngumpul sama bubuhan dancernya, aku ngumpul sama bubuhanku. Gak ada acara makan bareng ke kantin lagi. Gak ada acara pulang bareng lagi. Gak ada acara curhat bareng lagi. Gak ada acara ngemall gila-gilaan bareng lagi. Kata BARENG sekarang udah ngilang dari aku dan Nina.

Sebenarnya aku udah gak begitu mempermasalahkan ini, toh aku masih punya teman. Tapi begitu tadi pas aku ngeliat perform Nina  dkk ngedance ngisi acara classmeet di sekolah, aku kepikiran lagi. Bubuhan dance, dan bubuhan Ei Monol (gini kah tulisannya?) yang terdiri dari Ivonny, Oryza, Lita, Euis, mungkin jadi teman terbaik buat Nina. Oh bukan mungkin lagi, tapi udah pasti! Bukan cewek cengeng kayak aku teman terbaik buat Nina. Diliat dari segi kasta, aku juga kalah dibandingkan mereka. Aku cuma cewe, yang gak punya prestasi ekstrakulikuler, yang bukan cewe populer. Aku cuma anak biasa. Sedangkan Nina? Di esempe maupun esemka, dia gak berubah. Dia tetap populer, tetap jadi pusat perhatian. Ya cocok aja dengan sistem karakternya, sanguinis popular. Aku mah melankolis sempurna, gak cocok buat ngedampingin sanguinis kayak dia.

Aduh, kok aku jadi ngerendah gini?
Emang bener kok, aku ngomong sesuai kenyataan aja. Kenyataan kalau Nina gak mau temenan sama aku lagi. Aku gatau awalnya dari mana, seingatku pas di kelas dua awal-awal gitu. Aku pertama kecewa sama dia gara-gara dia nangisi bubuhan Ei Monol yang gak sekelas sama dia, dia nangis kejer gitu. Aku kan sekelas sama dia, dia ga nganggap aku apa ya, dia gak senang gitu aku sekelas sama dia? Astaga, jadi temewek kan! Nah, terus aku tetap dekat sama dia, tapi kayaknya dia yang ngejauh, dia asik sama bubuhan barunya, yang kebetulan duduk dekatan sama dia. Ya allah, padahal dulu aku janji waktu kelas satu, kalau kelas dua kami sekelas, kami bakal duduk sebangku. Haha, janji cuma tinggal janji. Nyatanya duduk kami jauhan. Aku  duduk sama Tata, dia duduk sama Vivi.
Setelah beberapa lama aku nyadar kalau dia udah gak mau temenan sama aku lagi. Dia makin akrab sama Oryza. Segala curhatannya, ketawanya, sedihnya, cuma buat Oryza. PSG pun bareng Oryza. Sekarang aku gak pernah jalan bedua lagi sama Nina, sekarang dia sama Oryza. Teman-teman sempat bingung kenapa sekarang aku gak akrab lagi sama Nina. Aku cuma bisa nanggapin itu dengan senyum tipis, dalam hati miris.

Oh iya, Shela ngerencanain pas liburan nanti mau ngadain acara bakar-bakar di rumahnya. Gatau tuh mau bakar apa, bakar rumahnya mungkin? Seperti biasa, dia ngundang aku, Wilda, Lely, dan Nina, para personil Shecom, geng-geng an kami waktu esempe. Ini jadi ngingatin aku sama momen-momen pas ngumpulan bareng mereka pas kemaren-kemaren. Aneh, aku sama Nina di sekolah gak heran-heran, kalau lagi ngumpul belima maka ngobrol biasa gitu, kayak gak ada yang janggal. Aku pengen rasanya cerita ke Shela, Lely, sama Wilda tentang betapa aku sama Nina gak sedekat dulu. Tapi gimana ya, paling tanggapan mereka biasa aja. Jadi ya kupendem sendiri. Mungkin aku ada salah apa gitu sama Nina makanya dia jadi kayak gitu. Mungkin pas aku akrab sama dia aku sering ngerepotin dia. Mungkin aku cuma bisanya ngeluh,  berbuat ceroboh, naif, bikin dia kesal.

Nulis postingan ini aku jadi.... ya gitu deh, mau nangis. 
Apalagi kalau udah liat foto-foto kami berdua, yang masih kusimpan, gak tega kuhapus. Mungkin kalau dia, udah dihapusnya kali ya? Gak guna juga kan buat dia, tikus di rumahnya juga udah pada mati, gak kepake tuh fotoku bedua sama dia. Jujur, aku mosting ini bukannya mau nyalahin dia, buka-buka kesalahannya, ngebela diriku, minta belas kasian kalian, bukannnn. Aku kangen Nina, aku kangen, cuma itu  alasannya. Kekangenan yang aku udah pendam dari awal masuk kelas dua. Dia udah jadi kakak buatku, walaupun lebih tua aku daripada dia. 

Aku ngarepnya sih di kelas tiga nanti aku gak sekelas lagi sama dia. Aku gak mau berada di satu kelas tapi gak saling ngeliat, gak saling nyapa, gak saling ngobrol.   Aku gak mau. 

Apa aku berlebihan ya ngerasain ini? Ah tapi, ya memang ini yang aku rasain, gimana dia? Pasti dia biasa aja. Dia bukan makhluk pemikir, yang apa-apa aja dianggap masalah, dia gak kayak aku.

Dari sini aku ngambil kesimpulan, mantan sahabat itu bukan cuma mitos, itu fakta. 

Aaah nyesek aku nulisnya Nin.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 14 Juni 2012

Fenomena Ikhsan


Aku sama Reni awalnya rada ngerasa aneh sama diri sendiri, pas Ikhsan pake kacamata tebal trus kancing paling atasnya dikancing, rambutnya style berantakan pas bulan kemaren. Kami berdua nganga mandangin Ikhsan yang lagi difoto sama Nurul. Mata kami berdua sama-sama ketuju sama pemandangan di belakang, yaitu Ikhsan. Aneh, ada yang aneh sama Ikhsan!

Bagi yang belum tau Ikhsan, Ikhsan itu adalah classmate ku, satu-satunya cowok ternormal di kelas XI AP 2, dibandingkan sama Eri yang tinggi besar buronan para guru karena sering telat ngumpul tugas, dan Wahyu si item yang songong suka gangguin Reni. Perawakannya Ikhsan, yah standar lah. Tinggi, hitam manis, tampang lumayan. Aku sekelas sama dia, umm sama mereka, dari kelas satu. Waktu kelas satu sama semester satu, dia keliatan biasa aja, biasa banget. Tapiii, pas semester dua ini, tepatnya pas habis PSG, dia berubah drastis.

Aku gak bakal nyadar soal itu kalau bukan Reni yang nyadarin. Reni ngerasa Ikhsan jadi rajin sekarang, tugas-tugas dia mau selesaikan, kalau dulu maka diulur-ulur. Dia pindah duduk ke depan buat ngedengerin penjelasan dari Pak Dio, guru yang sering dikacangin mayoritas murid di kelasku. Ikhsan usaha buat belajar kelompok bareng, nyalin catatan, pokoknya gak pernah cuek lagi sama pelajaran. Ikhsan juga aktif kalau di forum diskusi pas IPS. Aku sama Reni berdecak kagum sama kepribadian Ikhsan sekarang.
Bukan cuma itu aja. sekarang dia jadi banyak fans nya. Puji, Anggi. Sama Yuni saban hari foto bareng sama Ikhsan, memperlakukan seolah-olah Ikhsan itu pacar mereka. Nurul juga makin deket sama cowok kelahiran 15 Desember 1995 itu. Ternyata perubahan Ikhsan bukan cuma dari kepribadian, tapi dari penampilan juga. Potongan rambutnya jadi keren, gak belah pinggir atau botak kayak kemaren-kemaren. Dia jadi fashionable sekarang. Bukan cuma aku sama Reni yang nganga sama penampilan Ikhsan, cewek-cewek lain di kelasku juga. Padahal kami ngiranya itu cuma perasaan kami aja. Bahkan mungkin adek-adek kelas juga ngefans sama dia.

Yang bikin kaget, Evi, anak MK,tepatnya sahabat Reni, suka sama Ikhsan. Dia mati-matian ngebujuk Reni buat nyampein salamnya ke Ikhsan, dan Reni nyanggupinnya. Ya ampun, padahal Evi itu keliatannya pemilihan sama cowok, kok bisa-bisanya dia kepincut pesona Ikhsan? Aku sama Reni geleng-geleng kepala, mikir kalau pelet yang dipake Ikhsan mujarab abis. Ehhhh, gak mungkin gak mungkin, gak mungkin Ikhsan pake pelet. syirik itu namanya. Kalaupun dia pake pelet, pasti dia gak bakal serendah hati itu. Walaupun banyak yang suka sama dia, dia mah slow aja, nanggapin biasa.

Fenomena Ikhsan kian mewabah sampe ke Jannah. Akhir-akhir ini dia sering ikutan gabung sama bubuhan Eri, Wahyu, Denada, sama Ikhsan. Katanya sih ada bisnis tentang adek kelas yang juga temannya Ikhsan, Jannah katanya suka sama adek kelas itu, namanya Taufik. Jannah minta bantuan Ikhsan untuk nyampein salamnya ke Taufik, gitu yang dibilang Ikhsan. Tapi pas aku tanya Jannah, Jannah nya malah bilang kalau Taufik itu suka sama Jannah, dan Jannah mau ngerjain si Taufik. Ada dua versi nih, yang mana yang bener?
Yang aku liat sih, Jannah sekarang jadi agresif gitu sama Ikhsan. Dia sering terlihat duduk sendirian di sekitar bubuhan Ikhsan lagi ngumpul. Mungkin itu sengaja supaya dia didatangin dan diajak ngobrol sama mereka. Ya sama kayak yang mereka lakuin kalau ngeliat aku dan Reni lagi nyepi di depan ruang BK, mereka bakal datang dan sok-sok ngomong gak penting tapi lucu. Aku keselnya tuh kalau Jannah manggil-manggil Ikhsan, Icang Icang gitu. Icang itu panggilannya Ikhsan. Gara-gara itu aku sering kegeeran, kiraku Jannah manggil aku, soalnya mirip sih, Icha Icang. Betek jadinya. Eh bukan karena nama rada mirip sih aku jadi betek, itu nah Jannah tuh sok-sok akrab bangat sih manggil Icang. Denada aja yang udah temenan lama sama Ikhsan, jarang manggil gitu. Trus juga kalau Jannah datang, pasti yang dicari-cari si Ikhsan. Puji sama Yuni aja sampe kesel. Apalagi Denada, udah gak ketulungan lagi deh keselnya sama Jannah. Aku sama Reni sih paling senyam senyum aja kalau aksi Jannah dimulai. Alah, tau aja pang kami kalau Jannah tuh sebenarnya suka sama Ikhsan.

Yah, pantas aja sih disebut fenomena, habisnya nimbulin efek yang besar. Yang awalnya gak dekat jadi dekat, yang awalnya ngerasa biasa aja jadi ngerasa melting. Alhamdulillah sih, aku sama Reni cuma kepesona sedikit, bukan kepincut sampe agresif kayak… kayak siapa aja boleh.

Udahan ya, makin diposting kok makin miring-miring gak penting, pesan deh buat Ikhsan, kalau udah begagah kayak gitu jangan lupa anak AP, jangan ngumpul sama bubuhan TKJ mulu, kesian kan Denada Eri Ikhsan. 

Oke mulai ngelantur nih. Udah deh byeee see you soon.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 12 Juni 2012

Kayak Ami


Di shalat maghrib tadi aku refleks tenangis. Yaaa mungkin udah gak asing lagi kalau aku nangis, tapi kali ini aku nangis bukan karena kepergok Bu Isna lagi atau uang di dompet jadi tekuras, atau karena musuhan sama Dina, bukan bukan.

Gini, tadi tu aku nonton Orang Pinggiran, acara tv tentang potret kehidupan orang-orang yang gak mampu gitu, episode hari ini tentang anak  kecil kelas tiga sd yang jualan es lilin buat biayain sekolahnya, itupun es lilin punya orang, bukan punyanya, jadi dia gak ambil semua keuntungan dari penjualan es lilin itu. Anak itu namanya Ami, nah si Ami itu anak yatim, bapaknya udah meninggal, mamanya pergi ninggalin dia kalau gak salah, pokoknya dia tinggal sama neneknya gitu. Neneknya kerja cari batang kayu gitu, sama jual barang bekas yang dicari dari tempat sampah. Aseli aku nangis, terharu gitu, anak sekecil itu kerja buat biayain sekolahnya. Lantas aku ngebandingin sama diriku sendiri, yang masih aja minta-minta sama Mama, sama Bapak. Ini aja aku udah ancang-ancang mau minta duit buat beli tas sama Bapak.

Jadi tadi tuh aku tenangis pas selesai shalat. Aku paling gak suka kalau aku kepergok nangis sama orang rumah, jujur aku maluuuuu banget kalau sampe ketahuan lagi nangis, pasti bakal ditanyain macam-macam, diolokin juga. Tapi tadi tuh udah terlanjur ketahuan, soalnya aku nutupin muka mulu. Mama langsung nanyain aku, ya aku bilang aja aku ngebayangin kalau Mama sama Bapak meninggal gimana nasibku. Mama langsung nasehatin aku, yang bikin aku tambah kejer nangisnya plus tambah malu, didenger Kak Kris aaaaa.
Aku mikir, aku ini orangnya boros bangat. Kalau punya duit banyak bukannya ditabung atau diinvestasiin ke hal-hal yang berguna, malah hancap dibawa ngemall. Pokoknya harus dihabisin gitu, entah buat nonton, buat main di amazon, buat makan di luar, buat beli baju. Dikirimin pulsa sama Bapak malah diboros-borosin. Uang sangu sehari dihabisin. Aku gak bisa jauh dari kata ngeluh, selalu ngeliat ke orang lain yang kelebihan materi, ujung-ujungnya ngiri. Aku gak peduli sama Bapak dan Mama yang kerja buat makanku, buat sekolahku. Intinya, aku buta sama usaha mereka, aku cuma bisanya minta dan minta.

Rasanya aku pengen kerja, pengen cepat-cepat lulus sekolah trus nyari kerja. Aku ngerasa malu sama anak kecil di Orang Pinggiran tadi, kecil-kecil dia udah bisa bertindak dewasa, gak kayak aku. Huuuffh, aku gatau deh mau nulis apa, aku keingatan Bapak terus yang kerja disana, kira-kira Bapak lagi ngapain ya? Aku disini cuma bisanya ngabisin uang yang Bapak kasih, sedangkan Bapak? Bapak udah tua, harusnya Bapak istirahat aja gak usah kerja lagi…

Malam ini aku jadi cengeng lagi. Ya gapapa lah, dengan cara ini aku jadi punya rasa syukur, syukur sama apapun yang aku punya, gak minta yang aneh-aneh yang boros-boros. Si Ami tadi, penghasilan paling banyak cuma dua ribu per hari. Ya allah, dua ribu itu apa artinya? Trus juga dia sering diejek sama teman-temannya karena dia gak punya sepatu sekolah, tasnya jelek. Dia pengen makan daging ayam, yang selama ini jarang dia makan. Aku gak bisa bayangin gimana sekolahnya Ami, apa dia gak capek jualan es lilin tiap hari? Kalau aku jadi Ami nih ya, aku pasti nangis terus ngeluh ngutuk keadaan. Gak bakal tegar aku yakin.
Aku jadi berpikiran gini nih, orang dengan keterbatasan materi bahkan fisik, pasti kebanyakan lebih cepat sukses daripada sama orang yang hidupnya enak kaya raya cantik ganteng. Contohnya, kebanyakan orang yang berprestasi di sekolah itu orang yang kurang mampu, sedangkan orang kaya, pada malas buat sekolah. Menurutku sih itu karena ada keyakinan di diri mereka, ada rasa syukur, ada rasa gak mau nyia-nyiain kesempatan yang udah dikasih.

Sekarang aku udah lega udah nulis postingan ini. Aku ngerasa gak nangis sendirian, gak nyesel sendirian. Nyeselnya itu,  aku ngerasa aku nyesel selama ini udah boros, udah gak mau bersyukur, udah nangisin hal-hal yang berhubungan dengan gak bisa ke mall, sumpah pikiran macam apa itu.

Ya allah, bantu aku jadi mandiri kayak Ami. Aku gak mau jadi benalu buat kedua orangtuaku.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 07 Juni 2012

Anak Kecil


Aku shock dapat sms dari Wilda tadi pagi, yang ngabarin kalau Bu Yeti meninggal dunia. 
Bu Yeti itu guru IPS ku waktu SMP, galaknya setingkat dengan Bu Endang, tapi baik. Kemaren aku juga dapat sms dari Selvi kalau Bu Yeti kecelakaan dan lagi koma di rumah sakit. Mau jenguk gak ada teman, bubuhan smaga mantan spanpat pada besombongan. Mau ngelayat tadi pagi juga gak bisa, padahal pengen banget  ngeliat almarhumah untuk terakhir kalinya. Nyesek banget rasanya, udah dua orang guru yang meninggal selama aku udah lulus dari spanpat. Pertama Pak Daryono, guru matematika favoritnya Nina. Aku gak kenal sih, gak pernah diajar sama almarhum. Yeaa, esempe hijau tercintaku itu kembali berduka. Aku nitip doa aja, moga Bu Yeti diterima di sisi-Nya berserta amal baiknya. We love you, Bu Yeti.

Ganti topik ya, mau ngomongin remedi ni. Beneran aku remidi matematika.  Bu Yayuk ngasih tugas buat korban remidi, yaitu disuruh ngerjakan soal ulangan semester yang empat puluh biji itu, pake cara pulak. Masih kurang jahat lagi, Ibu yang lagi hamil muda itu ngultimatum kami ngerjakan tugas remidinya di kertas folio, trus satu soal harus satu lembar. Gak peduli satu kertas itu bisa muat tiga sampe empat soal bolak balik. Buset dah, jadi kami tadi pada beli kertasnya empat puluh lembar. Reni sama Ainun gak remidi, hebat loh. Memang pang dasarnya pinter. Huufh,malam ini kayaknya aku musti berkutat dengan lembaran-lembaran kertas tugas remed. Malam jumat nya jadi tambah serem.

Alhamdulillah aku gak kena remed Kewirausahaan dan Agama. Untuk Agama, nilaiku ngepas banget, 75. Kayaknya impianku buat ngeminimalisir remidi bakalan terkabul. Seenggaknya aku bebas tugas hapalan. Tapi katanya untuk remed kali ini, tugasnya disuruh cari hanger buat jilbab, trus mengkafankan mayat. Lumayan banyak juga sih yang remed.
Udah deh itu aja, aku mau cerita sih tentang masalah keanakkecilanku sekarang. Aku sama Dina, sering banget musuhan gajelas. Bukan musuhan sih sebenarnya, diam-diaman gitu maksudnya. Gak enak sumpah! Dalam satu tempat bareng-bareng tapi gak saling ngomong, saling senyum aja enggak. Kalau dia lagi sama bubuhannya, aku ngindar pergi ke tempat lain. Kalau aku lagi sama bubuhannya, dia pergi juga. Kami saling buang muka.

Emang masalahnya apa kok bisa kayak gitu?

Yak, pertanyaan bagus. Trus jawabannya GAK TAU. Jawaban yang bagus juga kan. Serius, aku gak tau. Oh, mungkin karena sifat kami yang sama-sama pengambekkan, ya menurutku sih dia juga pengambekkan sama kayak aku, tapi lebih parah aku sih. Baru-baru ini aku musuhan sama Dina, cuma gara-gara waktu hari Senin aku manggil-manggil dia tapi gak diheranin, trus pas Selasa aku negur dia yang lai di fotokopian Udin, lagi-lagi dikacangin. Pas Senin itu juga dia udah dicarikan barisan buat upacara, tapi dia malah ke barisan depan, asik sama Nurul. Aku paling gak suka dikacangin, dan itu yang ngebuat aku jadi ngambek. Akhirnya aku marah deh, marah mendem dalam hati. Ujung-ujungnya aku nyuekkin dia. Masalah gak penting banget kan?

Coba masalahnya tuh tentang rebutan cowok kek, teman nusuk dari belakang kek, muka dua kek, kayak di sinetron-sinetron gitu. Lah ini, dikacangin dikit langsung musuhan. Persis kayak anak esde. Aku tu pengennya pas aku ngambek gitu, aku dibaik-baikin. Eh bukannya dibaik-baikin malah dia cuek bebek, makanya itu deh terjadilah musuhan gaje ini. Kalau udah musuhan, aku ngadu ke Chintya nanya-nanya Dina itu kenapa sih, trus Chintya jawab gak tau. Sejam kemudian Chintya datangin aku trus ngomong kalau Dina nanyain Icha itu kenapa sih. Aku bilang gapapa, Dina itu nah Chint. Dan Chintya bilang kalian itu sama aja. Chintya kayak udah jadi kurir curhat. Maksudnya, pas aku curhat sama Chintya tentang Dina, dia nyampein ke Dina, pas Dina curhat tentang aku, Chintya nyampein ke aku. Intinya, aku sama Dina tuh sama-sama pengen dibantuin supaya gak musuhan gaje lagi.

Bukan pertama kali itu aja aku musuhan sama Dina.  Sering bangettt, mulai dari salah paham lah, aku yang perajuan lah, aku yang negative thinking lah, dia gak datang ke kelasku lah, dia gak balas smsku lah, pusing soal remed lah. Poakoknya tentang masalah yang sebenarnya bukan masalah. Ada waktu hari Rabu beberapa minggu lalu dia keliatan marah sama aku, aku nyapa gak ditegurnya, pas ada aku dia langsung pergi, dia main banting kursi, aku sampe curhat sama Reni sambil nangis. Aku bingung aku salah apa sama Dina, tiba-tiba dia jadi sangar kayak gitu. Aku janji sama diriku sendiri kalau aku  gak bakalan temenan sama Dina. Eh ternyata, Dinanya itu gak marah sama aku, dia marah sama orang yang bikin dia kesal di hari itu, dan aku kena impasnya, gitu katanya ke aku. Aku sih lega banget, aku senang bisa jadi tempat curhatnya pada saat itu.

Sering musuhan, sering juga baikannya. Kadang pake maaf, kadang langsung negur, kadang langsung dibantuin bubuhannya. Kalau aku yang minta maaf duluan, aku mikir banyak, pikiran negatif nemplok di kepala, takut Dina gak mau maafin. Tapi nyatanya Dina mau aja maafin. Trus dia juga sering minta maaf duluan. Habis marahan langsung ketawa-ketawa bungul. Dua hari kemudian marahan lagi. Reni sama Chintya sampe muyak.

“Kesel aku liat anak ini bedua, kayak anak kecil. Gak ada apa-apa, musuhannnn. Kalau Icha sama Dina sampe musuhan lagi, kita musuhi mereka Chint.”

Aku rada keder dengar ancaman Reni. Chintya pake nyetujuin lagi.

Ya memang sih, wajar Reni ngomong gitu. Ngeliat anak tujuh belas tahun dengan pikiran masih anak kecil, siapa coba yang gak muyak?

Oke Din, saatnya dewasa. Gausah musuhan lagi ya.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 06 Juni 2012

Ulangan Selesai, Remidi Dimulai

Setelah ngelawan berbagai schedule syuting sana sini, rasa capek dan malas yang ngejalar, akhirnya aku bisa mosting hari ini. Alhamdulillah kemaren hari terakhir ulangan semester. Banyak kejadian yang pengen aku ceritain, rencananya sih aku mau posting tiap hari, tapi gimana ae sibuk belajar, sebenarnya sibuk bikin terpean haha. Ini ya, aku ceritain yang aku ingat aja, yang berkesan dan rada ngeselin.

Pas ulangan, ruang kami di kelas MK. Buruknya, aku duduk di depan, persis kayak tempat dudukku di kelas AP. Dina juga duduk di depan, tapi kami beda ruangan. Bener-bener dekat sama guru. Mana mejanya dihadapkan ke depan, jadi lacinya di depan gitu, tujuannya supaya gak ada acara nyontek nerpe buku yang disimpan di laci. Samping kiriku Anggi, samping kananku Lidya, dan belakangku Vivi. Pertamanya aku rada suudzan sama Vivi, tapi ternyata aku salah, Vivi baik banget, waktu ulangan dia mau bagi-bagi jawaban, jadilah kami saling bantu membantu.

Bicara soal pengawas, Alhamdulillah aku gak diawas sama Bu Rusmini, yang semester kemaren ngawas dengan mata dewanya itu. Tapiiiiiiii, ada yang lebih parah lagi, Pak Asrori. Sumpah mati gaya deh sama Bapak itu. Enak kelasnya Reni gak sempat diawas sama guru bersuara cempreng itu, tapi kelas Reni diawas sama Bu Endang sama Bu Rusmini. Yeaaa sama aja killernya. Yang enak tuh sama guru PPL. Sama Pak Fuad, sama Bu Lia, sama Bu Westi, apalagi sama Pak Masdir. Ntar deh aku posting tentang profil para guru PPL.

Seperti biasa, aku kagok ngerjakan ulangan PKN. Kedengarannya sih pelajaran PKN itu pelajaran cetekan, gampang. Waktu SD, SMP, sama kelas satu SMK ini, aku gak ngerasa kesusahan sama PKN. Lah sekarang, ngerik bujur. Kan ulangannya hari Kamis lok, Ibunya tu nyuruh ngumpulkan tugas nyalin catatan yang diambil dari internet, seabrek gitu, terus ditambah sama ngerjakan satu LKS. Banyakkkk banget. Aku sampe harus ngerjakan di rumah Dea bareng bubuhannya. Pas besoknya masih sibuk ngelengkapin catatan yang bolong-bolong. Semua jurusan sibuk. Jadi aku mana sempat belajar, sibuk ngelengkapin catatan tupang. Pas kemaren, hari Selasa, baru kami dipanggil buat meriksain LKS. Ruang dewan guru penuh tumpek blek dua jurusan, AP sama UPW. Pada duduk lesehan, bentuk kelompok buat dipanggil Ibunya maksimal sepuluh orang. Persis kayak Indonesian Idol pas episode yang 50 besar kah berapa besar gitu yang banyak itu yang dia ber grup-grup. Kami dudukan lesehan sok-sok latihan vocal haha. Iiih pas itunah pas meriksa LKS nya, ternyata aku belum ngerjakan soal hal 45-46, aku malah ngerjakan yang hal 59-60. Langsung ae aku cepat-cepat ganti, aku hapus tulisan 59-60 nya trus ku ganti jadi 45-46. Addudu aku takut ketahuan Ibunya, jawabannya pada gak nyambung gitu. Mana pulpennya beda banget lagi, waktu itu aku minjem pulpennya Nuri karena pulpenku lagi macet. Mudahan aja Ibunya gak nyadar, aku gak mau bemasalah lagi sama Ibunya nah. Sampe kebawa mimpi heh saking kepikirannya. Dina nenangin aku, dia bilang kayaknya Ibunya gak bakal nyadar soalnya banyak LKS yang diperiksa, enam jurusan boo. Ya semoga lah.

Yang bikin aku kepikiran lagi, nilai bahasa Inggris ku 74. Jelek banget. Masa nilai bahasa inggris di rapor 74? Aku ngerasa down, aku ngerasa gak ikhlas sama Dea, aku ngasih tau dia pas bahasa inggris tu, nilainya jadi 80, aku yang malah rendah padahal kan aku yang ngasih tau. Kejadian waktu kelas satu keulang lagi deh. Dulu aku pernah ngasih tau dia pas ulangan, eh malah aku yang remedi, dia maka nilainya tinggi. Aku nangis habis-habisan pas hari Jumat tu. Ngerasa kalau satu-satunya pelajaran yang jadi favoritku gak bisa jadi nilai favorit guru, ngerasa kalau hal yang aku semangatin belajar selama ini ternyata ngehasilin jelek, malah ngehasilin baik ke orang lain. Kalau Reni yang nanya aku ikhlas lilahita’alla, kalau dia? Dia pinter aja tuh, bisa aja dia sebenarnya ngerjakan sendiri!

 Kebetulan juga pas itu ada kejadian makalah IPS ku gak diterima sama Pak Masdir, padahal nilainya harus udah ada buat kenaikan kelas. Salah kami juga sih, aku sama kelompokku, hari Rabu kemaren gak ngumpulkan makalahnya. Itunah bubuhannya, kalau Denada sama aku udah ngerjakan dari hari Senin minggu kemaren. Pak Masdir nolak makalah IPS ku, dia bilang kumpulkan sendiri sama Pak Supardi. Ngerasa kalau itu bisa dijadikan sasaran empuk, aku langsung nangis ngamuk, kesahnya nangis gara-gara makalah ditolak. Padahal sebenarnya aku gak begitu sedih sih makalahnya gak diterima, palingan nanti bisa ketemu Pak Supardi trus langsung kasihkan deh. Setiap bubuhannya nanya kenapa aku nangis, aku bilangnya karena IPS. Malu bah kalau nangis gara-gara nilai jelek, apalagi ini bukan sekedar nilai jelek tapi ini soal rasa kesalku sama Dea. Softlensku sampe telepas yang sebelah kanan. Untung ada bubuhan Puji sama Nina yang bantuin aku nemuin softlens ku yang jatoh trus ngasih cairan. Habis itu aku milih buat gak pulang bareng sama Dea, Dina, Chintya, sama Dini. Aku males aja gitu. Akhirnya aku pulang sendirian, nyampe rumah langsung telponan sama Dina, curhat abis-abisan. Puas banget nangis sama Dina, dia yang paling ngerti sama sifat melankolisku. Semoga aja aku kesel dan sedihnya bentar, kalaulama makin banyak dosa deh aku huhu.

Oh iya, lucu nah, pas kemaren tuh kan Pak Masdir yang ngawas, sebenarnya sama Pak Asrori tapi Pak Asrorinya udah keluar, nah Bapaknya tu ngomong sama aku, dengan tampang Sammy Simorangkir-nya.

“Yang mana yang nangis kemaren? Ini kah?”

“I-iya Pak, saya.”

“Kenapa kemaren nangis?”

“Bapak pang jahat.”

“Loh bukannya jahat, tapi kamu telat ngumpul, saya sudah setorkan nilainya ke Pak Supardi.”

“Jahat Bapak ni.”

“Kan saya sudah bilang, kumpulnya hari Rabu.”

“Sibuk Pak.”

“Sibuk kamu, lebih sibuk saya lagi”

*sok ngartis bapaknya ni* *ngomong dalam hati*

““Kalau saya ada salah kata, saya minta maaf. Saya gak maksud. Kalau merasa tersakiti, saya minta maaf.”

*hening*

“Hahaha iya Pak biasa aja itu saya cuma akting kemaren.”

Ah Bapak, seharusnya bukan Bapak yang minta maaf….

Umm kayaknya itu aja deh cerita tentang ulangan kemaren. 
Masalah tentang ulangan kemaren berlanjut ke remedial. Yap, dimana ada selesainya ulangan, disitu ada remidi bermasalah. Itu kata Dina waktu kelas satu, dan  aku setuju banget.
Hari ini tadi aku baru ngerjakan remidi Kearsipan, disuruh bikin Ms. Power Point tentang Kearsipan sebanyak sepuluh slide. Tapi aku bikinnya lima belas slide eh, soalnya aku kedapetan bab yang isinya panjang, tentang UU Perundangan Kearsipan No 7 Tahun 1971, sampe pasal 13.Satu kelas materinya gak boleh sama. Kalau kelas sebelah ngerjakan slide Steno.

Baru itu aja sih yang remed nya jalan. Bahasa Indonesia gak ada yang remed, Penggandaan Dokumen aku gak remed, KWH insya allah aku gak remed juga, Agama Islam belum tau lagi, Bahasa Inggris gak remed, MTK sama PKN ini nah aku kok negative thinking yaaa..

Eh udahan ya postingannya, sebenarnya masih banyak sih yang pengen aku posting.

Yaaaa intinya, masalah berupa remed udah dimulai dan aku harus ngehadapinnya, bukan ngehindarinnya.
Cemungudddhhh

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com