Senin, 30 April 2012

Gak Boleh Jatuh Cinta

Pagi-pagi Dea udah laporan kalau dia putusan sama Ibam. 
Aku lantas kaget dengar kabar buruk itu. Parahnya lagi Ibam yang mutusin. Itu terjadi karena si Ibam cemburu gara-gara akhir-akhir ini dekat sama orang yang kerja di kantor tempat Dea PSG, Mas Juanda namanya lebih akrabnya dipanggil Mas Jun. Ya menurutku wajar aja sih Ibam cemburu, namanya juga sayang.. Udah segitu aja tentang Dea nya, aku rasa mereka bakal balikan lagi, aku yakin itu cuma gertakan sambal dari Ibam aja. Gws Dea jangan sedih :)

Walaupun hari ini jadi hari yang hmm bisa dibilang menyedihkan buat Dea, tapi gak buat aku. Aku hari ini, lebih tepatnya malam ini, lagi senang. Semua berawal dari sms nyasar Zaini, entah beneran nyasar atau nggak haha, ya gini deh smsnya

Hen cntoh proposal tu kyk apa, sma kam lo
Sender:
+6285249******


Aku pertamanya agak bingung ini nomor siapa, soalnya pas aku marah sama dia waktu itu soal yang di lapangan pemuda itu aku langsung hapus nomornya, jadi aku gak heranin. Gak lama itu nomor sms lagi,

Astga sory cha td salah kirim
Sender:
+6285249******


Oh nomornya si Maria toh. Walaupun udah kuhapus tapi aku masih hapal aja sama nomornya. Aku langsung ngebalas smsnya, berusaha nyantai.

Haha iya gpp zai


Ok dah J
Sender:
+6285249******


Oke dah juga


Hoho :-D
Sender:
+6285249******



Rada aneh juga si Zai sms, smsnya nyasar pula. Eeeh ternyata si Zai sms aku lagi, 

Eh cha, stlah q pkir2, rasanya gk enak kalo gk bteguran sma org yg dikenal tu
Sorylah yg dlu tu
Santai z q gk ngarep2 apa kq, cma mw tmanan z biar akrab J
Sender:
+6285249******




Lantas aku kaget, Zai masih ingat aja sama masalah itu, aku aja udah lupa, ya berusaha lupain sih, toh gak penting juga aku dendam sama dia gara-gara masalah kacang begituan. Dan dia minta maaf? 
Aku bingung mau balas smsnya apa, tapi aku sebisa mungkin memperlihatkan bahwa aku gak sakit hati dan udah maafin, iya kok aku beneran maafin.Bukan cuma itu aja sih smsnya, ada lagi yang nunjukkin kalau dia benar-benar ngerasa gak enak, ada yang lebey juga kata-katanya haha dia bilang kalau dia ngecewain lagi anggap aja dia udah gak ada di dunia lagi. Anak itu lucu kalau ngerasa bersalah. Kami pun smsan, ngomongin macam-macam, dia ngasih kabar katanya Rahman udah punya cewe, kesempatanku buat ngedapatin dia jadi tertutup. Astaga ae, malah senang aku kalau Rahman akhirnya punya cewe juga, sembarangan aja Zai tu. Topik kami selanjutnya yaitu katanya dia mau manggung di acara perpisahan kelas tiga di SMK 1, trus katanya 8ball bakal manggung di samarinda bulan juni. Kami juga ngomongin betapa gak setujunya kami kalau acara perpisahan kelas tiga diadakan di hotel. Sampe akhirnya obrolan kami merembet ke arah yang bikin aku ndatau musti jawab apa,

Iya tu, usulkan z lah nti cha :D
Eh cha q mw jujur nah :D
Sender:
+6285249******


Iya nanti ku sogok osisnya pake emas batangan biar gajadi di hotel
Jujur aja pake bilang2, jujur  apa emang?

Haha iya bagus tu :D
Malu q cha ae :p
Sender:
+6285249******


Kayak anak sd aja malu2, yaudah ga usah ngomong aja kalau malu :p





Hahaha iya dah
Jujur q ni cha, dlu tu suka q sma kam cma brhubung q punya cwe y sdah ae gk jd v q gk ngarep lbh jg kq tenang z
Ini bkn gombal atau nipu loh
Sender:
+6285249******


Jujur juga, aku deg-deg'an pas nerima sms itu. Beneran sumpah, badanku gemetar jantung degup kencang. Aku ngerasain deg-deg'an lagi! Akhirnya! Setelah selama ini aku ngerasain tawarnya perasaan kalau lagi dekat sama cowo. 

Seterusnya dia bilang kalau dia gak maksud apa-apa ngomong gitu, temanan sama aku aja udah cukup, karena dia udah punya cewe dan juga gak ada niat buat selingkuh, kalaupun dia niat selingkuh dia gak mungkin bilang sama aku kalau dia udah punya cewe. Serasa mimpi. Di satu sisi aku salut sama dia, di satu sisi lain aku benci sama dia yang kayak PHP-in aku. Aku masih gak percaya kalau dia pernah suka sama aku, dia pasti mau nyari muka aja makanya dia bilang gitu. Tapi pemikiranku itu dipatahkan oleh sms berikutnya dari dia, yang bilang kalau aku ini menarik, aku ini songong dalam artian lain, aku ini bebungulan, aku ini cewe humoris dan itu gak bohong dia jarang-jarang mau muji orang. Dia suka aku karena itu. Aku ngerasanya gimana ya, aku jadi nge-fly gitu nah, ada cowok yang suka bukan karena fisik atau apa, tapi karena sifatku yang menurut sebagian orang gak mantes buat seorang cewe. Aku ngartikan humorisku itu sebagai slengean, ya slengean asal ngomong gitu. Aku ngerasa nyaman kalau lagi sama dia, apapun yang kami obrolkan lakukan pasti nyambung aja. 

Malam ini tidurku bakalan nyenyak, karena aku udah baikan sama Zaini, dan aku ngerasa mulai bangkit lagi dari keterpurukkanku, terpuruk karena ngerasa gak ada yang suka sama aku yang apa adanya. 
Tapi aku gak boleh kegeeran atau sejenisnya, walaupun gak bisa dipungkiri aku senang waktu dia sms aku minta maaf gitu. Mungkin aku bisa ngejalin hubungan persahabatan lagi sama dia, curhat-curhatan lagi, main tebak-tebakkan lagi, sms ngalor ngidul lagi, peran iklan-iklanan lagi.Soal deg-deg'an kalau lagi sama dia atau bahkan cuma lagi smsan sama dia itu, mungkin cuma efek dari kedinginan aja, 
Satu hal yang harus kucamkan buat diriku sendiri, aku gak boleh jatuh cinta sama dia, gak boleh. 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 28 April 2012

Satnite Ngakak Di Puncak

Janjinya sih mau ngelewatin sabtu malam ini dengan ngerjakan LKS Kewirausahaan dan LKS Agama, etapi malah jalan sama Mamak Wilda. Awalnya Shela ada ngajakin ke rumahnya gitu ngumpulan, tapi Mamak Wilda lebih milih ke kafe aja, gak ada makanan juga di rumah Shela haha. Ngajakin Shela tapi Shelanya gak bisa keluar malam, hmm sebenarnya alasan utamanya sih karena gak ada duit kesian, yaudah jadi aku berdua sama Mamak ke kafe. Tujuan kami yaitu Kafe D'Puncak, tempat nongkrong ngopi-ngopi di MT. Haryono. 

Nah ada kejadian-kejadian lucu yang kami berdua alamin, pasti dah kalau jalan sama Mamak tuh ada aja yang aneh-aneh kejadian. Itu sudah keistimewaannya jalan sama Mamak Wilda, makanya aku senang jalan sama dia, beda aja gitu kalau aku jalan sama teman lain. Ya sebenarnya hal-hal yang biasa terjadi, tapi jadi aneh karena kami ngeliat dengan sudut pandang ala kami yang rada nyeleneh, halah kok belibet bahasanya. Udah cekidot aja deh.

Kafe Puncak menyimpan banyak keabsurdan yang bikin ngakak tadi malam. Sebenarnya bukan kafenya yang absurd, tapi aku sama Mamak Wildanya yang absurd kali ya. Gini nih, tadi tuh kami milih tempat duduk paling pojok, kayak orang pacaran aja sudah. Rada gelap pulak, tapi enak anginnya semilir bisa ngeliat ke bawah, kami milih tempat pojok paling atas. Beceritaan tentang bubuhan esempe yang masih ada kabarnya maupun udah gak ada kabarnya lagi. Lagi asik-asiknya, kami ngeliat ada cowok ganteng alis tebal lagi milih tempat duduk, baru datang dia. Cowok itu ngeliat ke arah kami, salting lah kami. Sumpah cakep banget, Fandy Christian lewat deh! Mamak gemetaran, aku minum belepotan. Kami jadi grasak-grusuk berebutan nyari posisi enak buat mantengin cowok alis tebal itu. Sekalinya dia punya cewe, kayaknya sih, soalnya duduknya mepet gitu sama cewe rambut panjang belah tengah gak cantik. Rasanya gak matching aja gitu sama cowok cakep itu. Apalagi kalau ngeliat teman-temannya, elek-elek. Ada yang gendut lah, ada yang buto ijo lah, ada yang setelan palek nasgor lah, dia aja paling bersinar disitu. Bertemanlah dengan orang-orang jelek maka kau yang dilirik, mungkin dia memegang prinsip itu selama ini.

Kegrasak-grusukkan kami ternyata ngeganggu meja di sebelah kami, sepasang kekasih yang asik onlen di laptop. Si cowok ngeliatin kami berturut-turut dengan tatapan aneh. Aku ngeliatin balik. Si cowok pake blazer sama kaos, si cewe pake jilbab baju knit longgar. Rapi amat tuh cowo, mau ngafe apa mau ngelamar kerja? Tapi oke lah, tampangnya cakep kok cuma dia itu nah ngeliatin kami gimanaaaaa gitu.

Setelah kedatangan si cowok cakep alis tebal, hal lain yang bikin kami speechless adalah kedatangan rombongan anak-anak cewek, masih esempe deh kayaknya. Gak lama datang rombongan anak-anak cowok yang kayaknya masih esempe juga. Satu cafe serentak ngeliat ke arah rombongan anak-anak cewek esempe itu, sampe ada yang nge-koor huuuu segala. Habisnya penampilan mereka nyolot sih, pake high heels lah, pake dress polkadot kamseupay, pake tas rantai emas. Rada ragu  sih mereka masih esempe, soalnya pada tuek-tuek gitu mukanya, penampilannya juga ya allah kayak ibu-ibu handak arisan. Badannya sih kecil, ngepas aja gitu kalau dibilang anak esempe. Aku sama Mamak sampe curiga jangan-jangan mereka ini rombongan peserta audisi Cherrybelle Cari Chibi, trus mereka nyasar kesini, niatnya mau ke SCTV Tower malah ke Kafe D' Puncak. Ditambah lagi anak-anak cowok esempe itu, nah pas sudah girlband dan boyband bersatu.

Di depan kami ada couple pujungan betul. Cubit-cubitan, pukul-pukulan, belai-belaian kepala. Ini orang, gak bisa bedain pojokkan kafe sama pojokkan bioskop apa? Engga iri kok engga. Lajang-lajang kayak kami gak penting banget ngiriin orang couplean, hmm walaupun sebenarnya sih iya haha.

Jam udah nunjukkin pukul sembilan lewat empat puluh lima menit. Kami mutusin buat pulang,padahal masih betah sumpah. Pas bayar di kasir, kami lupa nomor meja kami. Metode bayarnya itu sebutin nomor meja kita ke mbak-mbak kasir, baru mbaknya ngasih tau totalan kita dan kita bayar. Nah kami lupa, kami cuma bisa jelasin letak tempat duduk kami, tapi mbak-mbak kasirnya malah tambah bingung. Mbak-mbaknya pun sibuk nyariin bon kami, akhirnya ketemu dan kami bayar. Pas pulangan, kami nyadarin ada hal ganjil.

"Cha, cha, kayaknya salah deh."


"Apa? Aku udah bener kok masang helm nya Mak."


"Bukan. Itu bon nya tadi salah, itu bukan punya kita Cha."

"Hah?"


"Iya Cha, perasaanku tadi kita totalannya dua puluh tujuh ribu, tadi aku bayarnya dua puluh tiga ribu aja Cha."


"Oh iya! Tadi aku juga liat di bonnya itu tulisannya hot mochacino dua sama kentang goreng. Kita kan tadi pesannya cold capucino sama ice blended mochacino plus kentang goreng Mak. Kamu gak liat ya?"


"Li-liat sih, aku ngerasa aneh aja tadi perasaanku pas kita pesan pulpennya tintanya warna biru, nah tadi itu hitam."

"TRUS KENAPA TADI PAS MBAK NYA NANYA ITU PUNYA KITA KAMU BILANG IYA???!!"

"Aku kan nyadarnya baru sekarang Cha, hehe.. ETAPI KENAPA KALAU KAMU LIAT KENAPA KAMU GAK NGASIH TAU AKU ICHA???!!"


Habis berdebat kami ketawa ngakak bareng sepanjang jalan mau pulang. Adudu samasama bungul tuh gini. Salah bayar bon, bon yang murah dari bon kami lagi yang kami bayar. Sumpah kami gak ada maksud sama sekali mau nipu mbaknya, beneran samber geledek deh. Mamak juga sih iya-iya aja pas ditunjukkan bon itu. Akunya juga sih kok diem aja gitunah pas ngerasa aneh sama itu bon halah. Ih jadi takutan kami mau kesana lagi. Gimana ya nasib pemilik bon dua puluh tiga ribu itu? Bayarnya gimana dia? Kebingungan deh kebingungan. Dan gimana bon kami siapa yang bayar? Kriminal gokil nih, ampuni kami ya allah..

Satnite ini gokil banget. Ya meskipun harus mendem iri karena gak punya pacar, ngeliat couple betebaran, tapi itu gak ngaruh buat ngurangin volume tawa aku dan Mamak Wilda yang makin keras ngakak. Ngakak bareng pacar memang berjuta rasanya, apalagi kalau ditambah sama cubit-cubitan pukul-pukulan manja kayak couple pujungan di depan kami tadi, tapi ngakak bareng sahabat jauh lebih berkali lipat rasanya, miliyaran deh. Ngakak bareng sahabat itu gak kenal waktu, gak kenal putus.

Happy satnite pal.


Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 27 April 2012

Post-Its Nyimpan Tekadku

Aku jadi makin kesian sama Nanda. Per-bully-annya makin berlanjut. Aku jadi rada sangkal sama bubuhan itu, mmm ya itu lah. Pas Nanda cerita kalau dia tadi lagi duduk, trus salah satu dari mereka tu mau ngambil tasnya di depan Nanda, ngambilnya dengan kasar gitu, kayak nunjukkin kalau dia gak suka ada Nanda disitu. Gak cuma satu orang, ada yang namanya Sule yang sinisin Nanda. Ada juga si Gaby yang pura-pura care sama Nanda padahal maksudnya ngolok.
Aku udah tau masalah Nanda, waktu itu dia pura-pura ngambek gara-gara Nurul itu gak ngembalikan kotak pensilnya, salah paham sih, sebenarnya Nurul udah naroh di mejanya, tapi Nanda kira belum, dia salah dengar. Trus bubuhannya yang sele itu langsung bilangi Nanda lebey alay perajuan pengambekkan, semua belain Nurul. Ya allah kayak gitu aja tu padahal, sinisnya sampe segitunnya. Salah Nanda sih pertamanya, tapi kan gak sampe  segitunya juga. Kesal aku.

Dua hari ini aku nihil ketemu Bu Isna. Bukannya aku gak mau, tapi ini nah Ibunya gak ada aseli. Bu Isna ini maunnya apa sih? Udahnya aku nyariin sepenuh hati, ibunya gak ada. Cobanya pas aku lagi males banget buat ketemu Ibunya, eh inya malah nongol!

Kemaren aku udah nyariin Ibunya sesuai rencanaku. Sebelum Pak Falah masuk ke kelas memulai jam pelajaran 3-4, aku udah keluar mau menuju ke ruang dewan guru. Aku ketemu Bapak Logam, guru PPL yang paling aku sebelin karena tingkahnya yang slengean dan suka tepe-tepe sama anak-anak cewek kalau lagi  ngajar. Singkatnya, dia sok gagah. Bubuhan kelas sebelah pada ngegelarin Bapak Logam dengan sebutan Bapak Dragon Ball, karena rambutnya itu loh cagat-cagat kulit durian, mirip sama rambutnya Dragon Ball. Kalau Suci manggil Bapaknya Om. Puji sama Anggi manggilnya Kakak. Bingung kalian mau manggil apa? Mau tau nama sebenarnya Bapak Logam ini siapa? Hmm (katanya sih) namanya Ogan, eh Logan, eh tauk ah, LOH KOK JADI BAHAS BAPAK LOGAM SIH? Arrrgghhhhhhh

Oke, kembali ke tanktop.
Jadi aku (terpaksa) nanya Bapak Logam dimana Bu Isna. Bapak Logam lagi grasak grusuk mau ke kelas XI AP 1, dan aku langsung cegat dia

"Pak, ada Bu Isna kah di atas?"

"Gatau, gak ada kayaknya, gatau,"

"Pak yang betul ada nggak?"

"Gak ada, belum datang. Emang ada apa?"

"Ada urusan."

"Urusan? Urusan apa?"

"Ada. Urusan. Pokoknya."

"Iyaaaa, urusan apa? Saya asistennya, jadi saya harus tau."

"Ngg mau remedi Pak."

"Hah? Remedi? HA HA HA HA REMEDI HA HA HA HA."

Jleb.

*manyun*

*dalam hati ngumpat-ngumpat bapaknya ini emang gak pernah remdi gitu kah?ngetawain orang senang!*

"Sudah hubungin Bu Isnanya?

"Be-belum.."

"Yaudah hubungin dulu, bikin janji dulu. Goodluck."

Lalu Bapak Logam masuk kelas dengan langkah anteng  sok gagahnya. 

Enaknya heh orang itu, pake ngetawain segala, bantuin aku ngomong ke Bu Isnanya gitu kek, lumayan buat nambah-nambah pahala. Jadi makin sangkal aku sama Bapak Logam hhhhh.

Hari ini pun aku gak ada ketemu Bu Isna. Iss gimana ini, apa besok aja ya? Mana besok itu ada Mbah Mur, tugas power point-nya belum aku kerjakan, males eh gak jelas gitu tugasnya. Masa disuruh bikin powerpoint tentang tempat kantor PSG, perasaan kayak pamer gitu kam, mendingan makalah aja gitu kek. Haha enaknya ya aku ngatur-ngatur.

Oke, lupakan soal Bu Mur itu. Ini juga aku sedikit demi sedikit ngerjakan. Sekarang aku mau ngebahas tentang rencanaku sama Reni. Rencana bakal rajin di semester dua ini. Pas pelajaran Agama tadi kami saling curhat kalau kami pengen berubah, sama-sama. Kami bikin kesepakatan buat saling mengingatkan waktu belajar. Aku bakal sms dia kalau menjelang isya, dan dia sms aku pas selesai shalat maghrib, sms nyuruh belajar buat pelajaran besok. 

Terus kami juga janji bakal..

  1. Lebih merhatiin gurunya kalau ngejelasin pelajaran. Gak peduli itu Bu Mur kek Pak Falah kek dengerin pokoknya
  2. Sebisa mungkin ngindarin remidi, apalagi pelajaran produktif
  3. Ngalahin rajinnya Tata dan Kartini. Kalau bisa sih, gak yakin aku -__-\
  4. Ngehargain guru PPL kalau lagi  ngajar di kelas, hmm masih ragu juga sih, masih liat-liat gurunya dulu. Kalau Bapak Logam mah ogah, apalagi Bu Sunarti.
  5. Gak ada kata TUNDA! Kalau bisa hari  ini, selesain hari ini. Terkecuali tugas Bu Mur, kapan aja bisa dikerjain asolole mhuahahahaha *siswalaknat*


Gatau apa itu ngefek atau nggak, yang jelas masing-masing dari kami udah tekad. Terutama aku sih, aku pengen banget berubah jadi Icha tiga tahun lalu, Icha yang ranking satu tepat waktu ngerjakan tugas jadi bintang di kelas kalau udah ada peer. Aku yang rajin jadi pemalas kayak gini karena faktor kenal yang namanya teknologi, gaya alay, dan pacaran, sejak kelas dua esempe udah berubah deh sampe sekarang. Dulu mah fokusnya belajar dan belajar mulu. Sekarang ya ampun ae tugas-tugas pada keteteran, malam dikerjakan itupun kalau ingat kalau lupa besoknya pagi-pagi datang ke sekolah kerjakan bareng Reni. Aku malu eh, aku keingatan ucapan Bu Evi yang bilang kalau aku gak selincah dulu waktu kelas satu esempe. Tugas ngetik pake mesin tik aja aku harus ngulang sampe dua kali, belum selesai lagi tu rencananya besok di lanjutin. Hhhh malu eh, kenapa baru malunya sekarang. Ini udah kelas dua woy, kenaikan kelas pulak semeseter dua, mau ngebaikin rada telat, eh tapi gak telat-telat banget kan? 

Langkah awal buat berubah yang aku lakuin yaitu baru kemaren malam sih, aku tepat waktu ngerjakan tugas agama islam dan tugas kewirausahaan sampe tengah malam. Tadi di sekolah aku gak ada nanya jawaban sana-sini, aku berusaha buat ngerjakan sendiri. Ya walaupun aku  rada kecewa karena nilaiku lebih rendah dari Tata, yang notabene banyak nanya ke aku. Sifat gak relaan ku nimbul lagi, gak rela kalau nilai orang lain lebih tinggi. Nilaiku 80, sedangkan Tata 85. Setelah sekian lama aku selalu cuek nilai seadanya, sekarang aku udah mulai ngerasain feeling serakah dan gak cepat puas.

Apa itu sifat jelek? Ya bisa dibilang, tapi memotivasi juga sih, jadi kesannya aku semakin terpacu buat lebih baik dari orang lain. Lagian aku percaya motto gak ada orang bodoh di diunia ini, yang ada hanya orang rajin dan orang malas. Aku gak mau jadi orang malas lagi. Orang malas gak bisa dipercaya, diremehin. Keterlaluan juga sih aku kalau malas, percuma berarti Mama Bapakku ngebiayain sekolahku kalau aku kerjaannya cuma mejeng aja di sekolah. Aku pengen namaku jadi kebanggaan lagi buat mereka bedua, orangtua yang kusayangi. Ckckck tumben yah aku bijak.

Aku pun nulis tekadku buat berubah itu di post its, kertas kuning yang di ujung atasnya ada lem-nya, biasanya dipake buat memo di kantor. Setiap hari bakal ada satu lembar post its yang kutempel di dinding kamar, iyap dinding, untuk jadi pacuan semangatku tiap pagi. Sengaja atau nggak sengaja post its itu bakal kebaca setiap aku  bangun tidur, ganti baju, bengong, makan, nonton tv, online, belajar. Agak konyol sih, post its kok tempelnya di dinding, maksa banget kesannya. 

Kemaren aku udah nulis..

"Temuin Bu Isna Buat Nuntasin Remed! You Can Do It Icha!"

Tadi pagi aku nulis..

"Kerjakan Tugas Tepat Waktu! Berubah Jadi Icha Tiga Tahun Lalu! Cemungudh! =)

Besok, aku mau nulis apa ya buat besok? 

Oh, gini deh, nulis...

Satnite Bareng LKS Kewirausahaan Boleh juga. Move On Pake Pelajaran Bukan Ide Buruk. Ayo Icha Lupain Dia Jangan Pacaran Dulu!

Oke, semoga janji -janji aku mau berubah bukan sekedar janji. Dan tekadku moga beneran bulat, gak lonjong kotak segitiga persegi panjang apalah segala macam.  Doain ya temun-temun moga Icha jadi rajin gak slengean lagi.





Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 25 April 2012

Bully Itu Wujud Dari Pujungan, Nda

Aku udah niat ngomong sama Bu Isna atas nilai remed ku. Dari tadi malam aku udah kepikiran mau ngomong apa sama Bu Isna. Tapi pas pelajaran PKN tadi, saat-saat paling tepat buat ngomong, aku mati gaya. Di sepanjang pelajaran PKN aku cuma bisa diam. Aku yang biasanya ngeliatin muka guru kalau guru lagi nerangin pelajaran, tadi cuma  bisa  nunduk fokus ke buku. Bu Isna keluar kelas sebelum jam pelajaran usai, dan Bapak Logam, guru PPL PKN, yang mengambil alih. Aku niat datangin Ibu-nya di dewan guru, lebih baik kayak gitu daripada aku harus ngemis-ngemis di  kelas, aku masih punya malu woy! Apa kata bubuhannya nanti ngeliat aku (kalau misalnya) dibentak dan ditolak mentah-mentah sama Bu Isna. Eh sekalinya Ibunya udah pulang. Kampretoooo, yah gapapa deh. Rencananya besok aku mau datangin Ibunya dostep, kebetulan ada pelajaran Ibunya di kelas sebelah di jam 3-4. Yakin gak yakin :(

Setelah dibikin mumet sama PKN, hari ini aku dibikin mumet lagi sama si anu. Dia udah punya cewe, namanya Livhia, dan ceweknya cantik beudz. Aku tau ini dari akun twitter si anu, waktu aku onlen aku iseng buka bio si anu dan ngejelajah timeline nya. Si anu dan si Livhia hmm biasalah saling besayang-sayangan gitu di twitter. Aku tenangis dan langsung telpon Dina. Ada sekitar dua jam-an gitu kami betelponan. Dina memang the best-nya nenangin orang yang udah niat mau bunuh diri (oke, ini lebay). Aku nangis sejadi-jadinya, nangis bebunngulan. Aku tau ini konyol, nangisin hal yang gak perlu. Mending nangisin itutu nilai PKN yang meringis kesakitan di pojokan rapor, iss tapi aku gak tahan aja gitu kalau gak nangisin ini. Kalau cewenya lebih jelek dari aku mah aku pasti ngerasa biasa aja gak nangis, lah ini, cantik, putih, kurus gitu juga sih kayak aku, hidungnya mancung lagi! Eeeh gak ding, aku nangis karena ternyata Nur itu bohong, dia bilang dia lebih mentingin pendidikan dulu gak mau pacaran, nah sekarang kenapa dia pacaran? Kalau aku jelek dan malu-maluin buat dijadiin pacar, bilang aja! Banci emang!

Nah, kebawa emosi kan. Nyebut Cha, istighfar cha istighfar...

Untung ada Dina yang nenangin, memang bener tempat curhat paling cucok itu orang-orang berkarakter plegmatis, ya contohnya Dina. Aku senang aja curhat sama anak itu, walaupun aku yang salah dia gak ngadilin aku, dia ngedengerin aku curhat nangis teriak kesel sampe aku puas, baru setelah aku capek sendiri baru dia ngomong nenangin. Ngasih solusi tanpa bermaksud menggurui. Alhamdulillah sekarang aku udah gak nangis lagi, gak kayak waktu aku diputusin, aku nangis sampe berhari-hari.

Udah ah, aku gak mau bahas soal itu. Aku mau posting tentang bully aja. Kenapa tiba-tiba aku jadi pengen ngebahas soal bully?
Ehem, jadi  gini, kemaren kan aku mau pulang bareng sama Nanda, trus aku ke kelasnya. Sekalinya pas udah nyampe di kelasnya, aku ngeliat dia lagi duduk sambil nangis. Teman-temannya pada ngerubungin dia kayak lalat ngerubungin sampah. Aku nunggu di depan sampe Nanda selesai nangis. Nyampe di rumah aku  nanyain kenapa dia nangis. Dia bilang dia disindir-sindir sama bubuhan sele di kelasnya,  hampir sekelasan gitu, bubuhan populer, bubuhan tenar. Aku gatau persis apa masalahnya, karena dia juga gak mau cerita. Yang jelas, dia disindir dikatain ditatapin dengan tatapan sinis. Ngolokinnya gak kira-kira seharian penuh Sebagai kakak yang baik, aku ngedengerin setiap umpatan kekesalannya ke bubuhan, ya gak perlu disebutkan lah.
Aku rada kesel juga sih sama dia, soalnya dia ada update stat di facebook tentang masalahnya ini, kelihatan banget eh kalau dia lagi terpuruk, kalau orang-orang itu baca pasti Nanda tambah dikatain, iya kan?

Tapi di sisi lain, aku juga kasian sama adekku ini. Dari sd sampe sekarang dia bermasalah sama teman-temannya. Waktu sd dia pernah dimusuhin satu kelas cewe-cewenya, itu ngebuat dia temanan sama cowok-cowok. Smp kelas satu, dia dimusuhin sama bubuhan Mega, anak-anak orang kaya nan gahol. Di kelas dua dia dimusuhin bubuhan Tasyayu. Aku sering ngeliat dia makan sendirian di kantin, jalan sendirian di belakang teman-temannya yang lagi jalan bergerombol. Dan sekarang, dia kembali dikucilkan. Ya walaupun gak disakitin secara fisik, tapi kata-kata dan perlakuan kayak gitu bikin sakit hati juga kan?

Aku yakin, semua orang punya pengalaman di-bully. Termasuk aku, waktu esempe kelas dua aku pernah dikatain sama bubuhan penggede di kelas, Ya dikatain jenglot karena badanku yang kurus, diolokkin kekijilan, diaryku dibaca rame-rame sama mereka, dikatain pelit karena gak mau ngasih jawaban,  waktu aku suka sama cowok di kelas mereka ngolokin aku habis-habisan dan pparahnya cowok yang aku suka itu ikut-ikutan ngolok  aku, sampe  ngelabrak Nanda karena Nanda rada bertingkah. Iya sih kalau dipikir-pikir, bagi  yang gak kenal Nanda pasti mikirnya Nanda itu sombong, mukanya itu sih jarang mau senyum samaorang, trus cara jalannya juga rada cepat gitu, ciri-ciri orang jutek. Dea aja sempat gaer gitu sama Nanda. Tapi yakin deh, kalau udah kenal sama Nanda, pasti gak nyangka kalau dia itu  cuma anak ingusan cengeng paling takut gak punya teman. Memang setelan mukanya kayak gitu. Don't judge by its cover.

Aku nasehatin Nanda supaya gak usah ngeranin bubuhan alay berpendidikan itu. Bukannya tenang, tangisnya Nanda malah makin menjadi-jadi,

"Kak Icha tu gak ngerti pang! Enak ngomong gak usah ngeranin! Ketemu tiap hari kayak apa mau gak ngeranin!"


Memang bener sih, memang enak kita nasehatin orang gak usah heranin, nah orang yang dinasehatin itu susah buat ngelakuinnya. Sama kayak waktu Dina nyaranin aku buat ngelupain si anu, enak banget dia  tinggal ngomong, lah akunya susah. Jadi satu-satunya cara adalah sementara berusaha nempatin diri di posisi Nanda, ikut ngerasain apa yang dia rasain.

Kenapa sih bully itu masih berlaku? Yang lemah tertindas yang sok kuat.
Iya, sok! Biasanya para pem-bully itu mainnya keroyokan, ngebully satu orang, satu kampung bubuhannya, sok kuat kan?
Sebenarnya aku tuh gak suka temenan bergerombol, temanan akrab maksudnya. Aku lebih suka sahabatan sama satu orang, orang yang betul-betul sama-sama aku jalan pemikirannya. Berdua rasanya lebih enak gitu, daripada rame-rame. Aku rada trauma aja sih, kalau misalnya temanan belima gitu misalnya, trus aku musuhan sama salah satu dari itu, trus musuhku itu ngajakin teman-temanku yang lainnya buat musuhin aku juga, gak enak kan? Sekarang aku nyoba buat hati-hati dalam berteman. Itu sebenarnya sifat alamiahnya melankolis sih. Kalau bisa satu orang, satu orang aja. Satu orang yang betul-betul.

Apa untungnya nge-bully anak orang? Kepuasan batin?
Disini aku gak maksud ngebela Nanda atau nyindir bubuhan itu loh. Ini mewakili opini-opini orang-orang yang di-bully di luar sana, tsaaahh.

Daripada mikirin kenapa bully itu musti ada, mendingan mikirin gimana ngadapin para pem-bully itu. Gak usah diheranin, mungkin itu aja, gak usah neko-neko. Orang pujungan kayak pembully itu senang kalau kita tanggapin, itu memang yang mereka cari dari kita. Trus jangan sampe berpikiran kalau kita harus balas dendam ke mereka, JANGAN! Nabi Muhammad yang dibully dilemparin kotoran sama umat, mmm umat apa itu ya, umat Quraisy kali, aarrgghh ketahuan kan nilai agama islamku buruk, eeh pokoknya gitu deh, tetap tersenyum bahagia bahkan berbuat baik sama umat itu, sama orang-orang yang udah ngejahatin Nabi Muhammad.

Intinya, orang-orang pem-bully itu pujungan, dan kalau ngerani pem-bully, kita sama pujungannya dengan mereka. Ngerti kamu Nanda? Eh, gak cuma Nanda, tapi semua orang yang pernah dibully, termasuk aku sendiri. Sekian.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 22 April 2012

Please, Ini Yang Terakhir!

Udah beberapa hari aku gak ada ngepost, padahal banyak banget yang terjadi akhir-akhir ini yang sayang banget kalau gak diposting. 
Salah satunya adalah, aku udah baikan sama mamaku dengan cara yang gaib, kalau gak salah pas selasa kemaren deh, aku sok-sok negur mama gitu, kalau lagi ngumpulan keluarga aku nyempil-nyempil aja. Tahan malu deh pokoknya tahan. Trus sekalinya Mama nanyain aku libur UAN kelas tiga sampai hari apa. Aku sih pertamanya kaget gitu, kenapa harus nanya aku, toh disitu ada Nanda juga. Ngerasa terhormat udah ditanya, aku langsung jawab aja. Dan dari situ Mama udah gak begitu jutek lagi sama aku sampe sekarang, dan mulai merhatiin aku lagi selayaknya aku anaknya. Ya walaupun tetap aja ngungkit-ngungkit dengan bilang Icha itu kalau nangis air mata buaya aja, gitu-gitu terus ayatnya, atau  peraturan tentang nyiapin sarapan pagi-pagi sendiri, ya gapapa dah. Yang penting aku udah baikan sama Mama ^o^

Itu bagian hepinya, sekarang aku mau cerita tentang bagian sedihnya. Gatau sih ini sedih atau nggak, karena sebenarnya inilah yang aku inginkan dari kemaren-kemaren tapi pas udah terwujud aku malah tegalau. 
Jadi gini, hubunganku sama Indra udah di ambang maut. Ralat, mungkin udah mati ngambang di laut, eh bukan mungkin tapi udah pasti, walaupun gak ada kata putus yang terlontar dari bibirnya atau bibirku. 
Aku jadi semakin jauh dari dia, aku berusaha buat ngebaikin hubungan ini dan mau putus secara baik-baik, tapi akhirnya lagi-lagi aku harus musuhan sama dia. Tadi malam dia sms, dan aku baru baca pas bangun tidur pagi tadi.

Memang aku syg ma kamu n benar aku ga bs bhongi prsaanku klo km yg aku syg n aku inginkan tapi bukan begini yg aku inginkan. Jadi lebih baik kamu pacaran aja ma yg lain aja. Aku udah ga tahan maksa kamu untuk jadi milikku. Terlihat km lebih bahagia dgn org lain n km udh ga butuhkan wadah spt aku.
Sender:
Indra Smansa
+6282149******

Bungulnya aku tenangis pas baca sms itu. Lagi-lagi aku nyalahin diriku sendiri, diriku yang bego banget udah nyia-nyiain orang yang sayang sama aku. Aku jadi ngerasa aku orang terjahat tersombong, syukur-syukur udah ada yang sayang eh malah mau diputusin. Aku sampe kebingungan mau balas smsnya apa, sepagian aku mikirin kata-kata apa yang pas, yang gak ngemis sekaligus minta maaf sekaligus nunjukkin rasa terimakasih. Tapi akhirnya gak ku balas, aku malah smsan sama Lely. Lely baru  balas smsku tadi pagi aku ngajakin jogging, baru bepulsa katanya.Trus ku jawab iya gpp selo aja lel hehe. Dan dia ngebalas lagi.

Haha iya, eh cha kmu sma indra msh kah?
Sender:
Lely Baru
+6285753******




Langsung ae aku laju curhat sama Lely, aku ceritain semuanya kalau akhir-akhir aku sama Indra ngegantung,  kalau Indra marah dan judes di setiap smsku ke dia semenjak aku gak ada smsin dia.

Astaga eh labil kah diatu, enda cha soalnya aku kan bteman sma dia dibm aku sring liat dia bkin sttus “Astari Fristania”
Sender:
Lely Baru
+6285753******


Airmata langsung nganak di pelupuk mata. Air mata bingung, marah, sedih, ngerasa bungul. Berkali-kali aku baca sms dari Lely itu, berkali-kali pula pikiran bahwa Indra masih gak berubah ngawang-ngawang di kepalaku. Tuh kan, dia mulai lagi, dia selalu gitu. Mentang-mentang aku gak punya bb, dia melanji gitu. Dulu waktu smp juga, waktu jaman-jamannya awal-awalnya facebook, pas aku baru nge-add Indra, dia pasang status in relationship with siapa kah gitu. aku lupa namanya siapa, yang jelas itu teman satu sekolahnya. Padahal pacarnya kan aku, mentang-mentang aku gak punya facebook gitu dia seenaknya aja. 

Gak lama Lely balas lagi,

Iya cha, dia tu is ai, sangkal aku jadinya… Gaush nyalahkan diri sendiri lg ya, 
Aku kan kmren dihapus dr tman bm cha trs ku invite lg nah mulai itu sering dia bikin nama cewe itu
Sender:
Lely Baru
+6285753******




Tuh kan!!!!! Ciri-ciri tukang selingkuh tuh gitu!!! Dia takut Lely tau kebengalannya. Sama kayak waktu aku balikan sama dia pas kelas satu kemaren, dia remove aku dari facebooknya, pas ku tanyain dia bilang facebooknya itu dibajak, sekalinya dia bikin facebook baru dan aku berteman sama facebook barunya itu. Tapi dia malah jarang online di facebook baru itu, malah di facebook lamanya dia aktif, pake nyebutin-nyebutin nama-nama cewe lain, status-statusnya ngegambarin seolah-olah dia galau maksimal gak punya cewe, sedangkan di facebook barunya dia senang-senang. Kak Dayah yang berteman sama facebook lamanya bingung ngeliat status-statusnya, nganggap bahwa hubunganku sama Indra udah end, padahal waktu itu kami baik-baik aja gak ada masalah. 

Aku langsung smsin Indra, hmm lebih tepatnya ngebalas sms Indra tadi pagi, smsnya yang panjang itu. AKu bales "Astari Fristania". Dia bales,


Itu tman ultah bos

Sender:
Indra Smansa
+6282149******


Helooooo, emang aku bego apa? Aku sangkal, sebel, bisa-bisanya dengan gampangnya dia bilang itu teman ultah. Pas aku konfirmasiin ke Lely, Lely juga gak percaya kalau itu cuma teman ultah, itu pasti cewe istimewanya, yakin deh, orang bikin status tentang si Astri itu hampir tiap hari. Alibinya gak logis sumpah.

Aku pun ngebalas dengan santai, iya udah gitu kubilang. Dia ngebalas smsku, lagi-lagi dengan gayanya yang sok pasrah,


Urusin aj hidup n cow brumu bos. Km ga mau ngurus aku lagi kan. Jadi med menempuh hidup baru lah

Sender:
Indra Smansa
+6282149******



Cowok baru darimana coba? Kenalan aja gak ada, kebiasaan dia tu selalu nuduh aku padahal dia yang kayak gitu. Aku pun ngebalas "mana buktinya kalau aku punya cowo". Dia gak ada balas lagi, sampe sekarang. Bener kata Dina, Indra gak pantes buat dipertahanin, aku bener udah ngikutin kata hatiku gak ada hubungin dia.
Ya ampun kenapa aku baru sadar kalau dia gak bakal berubah, dia tetap jadi pembohong ulung. Lagu Don't Lie nya Black Eyed Peas gak ngaruh sama dia. Aku tetap cewe bego yang mau-maunya dibohongin sama dia. Aku gak ngerti kenapa dia pinter banget nyekak aku, bikin aku ngerasa bersalah, kadang bikin aku ngefly dengan kata-kata manisnya. Aku masih ingat betul pas dia bilang dia sayang banget sama aku, dia curhat tentang aku ke Mamanya, dia mimpi kami udah nikah dan punya anak kembar, dia selalu ngalah walaupun (katanya) aku selingkuh dan memilih si anu (tau aja kan si anu itu siapa). Aku nangis, aku kalut. Jujur aku senang aku udah putus sama dia, tapi aku gak nyangka aku musti kejebak lagi sama kebohongannya. Aku nangis karena nyesel aku udah ngelanggar janjiku untuk lajang  selama masa sekolah ini demi dia. Icha bego!

Jadi sekarang aku udah nganggap hubunganku sama Indra udah end. Tadi aku nangis, sekarang aku udah mulai tenang, untuk apa juga nangisin ini, toh ini kan yang aku inginkan? Lajang atau nggak lajangnya aku sama aja. Aku gak ngerasa terluka, cuma ya kecewa gitu aja sih. Beneran sumpah, beda aja gitu pas aku putusan sama si anu. Yang harus aku pikirkan sekarang gimana caranya aku ngomong sama Mama kalau Mama nanyain Indra. Kalau Kak Fitri nanya sih palingan ya ku jawab, responnya mungkin gak nyangka ternyata Indra kayak gitu, karena selama ini yang dia tau Indra adalah cowo romantis perhatian cenderung posesif.

Please, moga ini jadi kebodohanku yang terakhir. Thanks Lel atas infonya. Thanks Din udah dengerin bejubung curhatku dan solusinya. 



Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 17 April 2012

Kangen Cerewetnya Mama T,T

Pertama-tama mari kita ucapkan Selamat Menempuh Ujian Akhir Nasional bagi kakak-kakak kelas tiga SMA/SMK/Sederajat seluruh Indonesia. Buat Indra juga sih tentunya. Moga habis UN ini aku bisa nyelesain masalah antara aku sama dia. 
Masalah? Hmmm sebenarnya gak ada masalah sih, cuma akunya aja nah masih bingung, aku gak ada  ngerasain deg-deg'an lagi kalau lagi sama dia. Itu artinya... aku gak jatuh cinta sama dia kan? Rasanya hambar gimana gitu. Nah makanya itu, aku mau ngomongin enaknya gimana, terus aja apa putus. Iya, itupun kalau aku berani ngomongnya -__- yakin deh nyaliku ciut pas udah ketemu, ujung-ujungnya nanti gak jadi ngomong tuh.

Hubunganku sama Mama masih dingin. 
Kayak tadi pagi, pas aku mau ijin ke rumah Dea,

"Mak, Icha mau ke rumah Dea, ada tugas sekolah."

Hening.

"Mak, boleh ya?"

"AWAS KAMU SAMPE MALAM!!! SANA, JANGAN SAMPE MALAM!!!!"

Aku langsung ngacir keluar. 

Di rumah Dea, lagi-lagi aku cuma bisa diem, mendem rasa nyeselku ke Mama. Ada bubuhannya. yaitu Dea sendiri, Eka, Chintya, Dina, Fera, dan Widya. Mereka mau latihan vokal buat ambil nilai pelajaran seni musik Pak Fallah. Aku mah lain kelas sama mereka, dan kelasku juga belum dapat tugas itu, jadi aku cuma numpang nyantai di rumah Dea. Ada sih tadi aku sempat curhat sama Kak Bayu, kakaknya Dea. Yak bagus, nambah satu lagi orang yang tau kalau aku anak durhaka. 
Trus juga tadi ada Deni dan bubuhan Penerbangan. Banyak, ada lebih dari lima orang. Yang kukenal sih paling Deni, Said, Usuf. Gak ada si anu tapi. Deni sempat ngolokkin aku, katanya aku galau gara-gara gak ada si anu. Aku sih cuma nyengir-nyengir aja habis itu nutupin muka pake jaket. Anak itu asal sebut, aku gak bisa ngebayangin kalau si anu datang juga ke rumah Dea, bisa mati kutu aku gatau mesti ngapain, dan pasti tenangis. Cengeng.

Aku pulang dari rumah Dea jam 4, lebih cepat dari biasanya yang paling banter jam 6 baru pulang. Beapa juga aku lama-lama di rumah Dea, lagian mereka juga sibuk latihan. Selain itu juga aku mau rada mau nyari muka gitu deh pulang cepat mhuahahah, eh enggak kok aku takutnya Mama tambah kesel sama aku makanya aku pulang cepat.

Malamnya, malam ini, aku ke rumah Shela bareng Wilda. Awalnya aku takut banget buat minta ijin sama Mama. Mama paling sensitif kalau soal jalan malam, sekalipun jalannnya sama cewe. Udah terlanjur Mamak Wilda otw ke rumah buat jemput, dan aku udah siap dengan setelan mau jalan, aku pun ijin sama Mama. Anehnya, Mama gak ngomel-ngomel kayak tadi pagi waktu aku ijin ke rumah Dea. Mama cuma diam, natap aku sebentar, habis itu ngelanjutin lipatan bajunya lagi.

Bener dugaanku, di rumah Shela rame. Kami bertiga beceritaan tentang masa-masa SMP. Rencananya sih hari Rabu nanti kelas 3.3, kelas kami waktu SMP, mau ngadain reunian, nobar di XXI. Wilda gak bisa karena dia masih PSG, pulang jam 4 sore. Aku dan Shela ngasih saran licik supaya Wilda bisa ikut.

"Pura-pura mau ke kantor kelurahan aja mak,mau bikin KTP gitu"

"Itu aja gin Wil, ikam pura-pura sakit aja, pilek-pilek."

Akhirnya, saran dari Shela diterima. Please jangan ditiru ya saran ini, pembohongan buat kebaikan diri sendiri! Mama besok katanya mau bawa-bawa tisu akting sakit flu. Wuahahaha goodluck :$ *ngeringissetan*

Jam setengah sepuluh malem kami hengkang dari rumah Shela. Pas nyampe rumah, Mama masih asik nonton tv. Aku cepat-cepat ke kamar, nyembunyiin air asin dari mata yang bentar lagi mau keluar. Air mata kangen.

Ya, kangen. Aku kangen Mama ngelarang aku jalan malam. Aku kangan pertanyaan-pertanyaaan Mama sebelum aku keluar rumah, nanyain aku jalan sama siapa, ada urusan apa, sampe jam berapa. Aku kangen telpon bertubi-tubi dari Mama yang nanya kapan aku pulang jalan. Aku kangen omelan Mama. Aku ngerasa asing, gak ngerasain kecerewetan Mama.

Gimana mau dapetin kecerewetan itu lagi? Ya satu-satunya jalan aku harus minta maaf. Aah, tapi.....

Udah dulu ya, mau nurunin gengsi dulu T,T




Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 15 April 2012

Sepedaan

Pagi tadi aku sukses sepedaan sendirian. Serasa tukang loper koran eh. 
Ya apa daya, orang-orang yang kuajakin sepedaan bareng sekalian jogging yaitu Mamak Wilda, gak ada kabarnya. Yang lain pada gak bisa. Otomatis aku ngelewatin minggu pagi sendirian ulala. Eh, gak sendiri kok sebenarnya. Pas aku keluar gang mau menuju ke jalan raya, aku ada ngeliat cowo, pake helm KYT putih, lagi duduk di motor makan roti bakar sambil ngeliat ke arahku. Aku berusaha cuek, pasti dia ngeliatin yang lain, eh tapi dia malah senyam senyum orgil. Aku cepat-cepat ngayuh sepedaku, mungkin si amor itu tau kalau sebenarnya baru kali ini aku make ini sepeda.

"Cha, cha, mau kemana?"

"Feb-Febri?"

"Loh, kamu kira siapa? Eh, mau kemana kamu, cieee besepedaan lah.."

"Mau ke GOR Feb."

"HARAT MUHAAAAA... Islamic aja, deket."


Ternyata itu Febri. Pantas aja dia senyam-senyum gitu. Udah dua kali aku gak sengaja ketemu sama dia. Pertama di perpustakaan, waktu aku masih PSG. Hari jumat tepatnya. Pas mau turun ke lantai 1 buat ngurus kartu anggota yang rada bermasalah waktu itu gak bisa dipake buat minjem buku, ada cowok yang negur, dan itu Febri. Aku senang waktu ittu, ada ojek buat pulang yay! Eehh pas aku udah selesai ngurus kartu anggota dan minjem buku, aku liat dia turun ke lantai 1 sama cewe, kayaknya itu pacarnya deh, bajunya couplean lagi sama-sama warrna putih. Rada kecewa sih. Aku turun ke lantai 1 dan sama sekali gak noleh ke dia.

Oke, sekarang fokus ke kejadian tadi pagi.
Febri pun nemanin aku ke Islamic. Dia naik motor di sampingku, pelan banget, nyesuain sama aku yang naik sepeda. Aku ngayuh sepedaku plus ngobrol-ngobrol dikit sama dia, sesekali ngeliat sekeliling. Malu juga sih sepedaan pagi-pagi ditemenin amor.

Sampe di area Islamic, mataku jelatatan nyari-nyari Mama dan Bapak, yang kebetulan senam pagi disini. Siapa tau aja dengan kedatanganku kesini, aku bisa balikan sama Mama. Tapi area Islamic yang luas bikin aku gak mudah buat nemuin sosok mereka berdua. Yasutralah, jadi sepanjangan di Islamic aku ngobrol-ngobrol sama Febri, saling tukar kabar. Sejak dia pindah ke Suryanata gak tinggal di Cendana lagi, kami jadi jarang ketemu. Dan karena rumahnya di Suryanata juga yang ngebuat dia males sepedaan pagi ini, padahal tadi dia niatnya pengen pake sepeda dari rumah tapi gak jadi. Aku ngebujuk dia supaya pulang lagi ngambil sepedanya, biar aku ada teman sepedaan gitu. Hhhh jauh tapi, pasti lama kalau naik sepeda. Lagian udah jam setengah tujuh juga, rada kesiangan nanti.

Tujuan selanjutnya yaitu rumah Dea. Nyampe di rumah Dea, ternyata Deanya masih tidur. Yang nyambut aku di depan rumah yaitu Deni. Kasian banget Dea, aku jadi gak enak, aku udah mau pulang tapi ditahan sama Kak Bayu. Gak lama Dea keluar, lengkap dengan mata bekantung. Aku ke rumah Dea buat  ngambil LKS IPS ku juga mau bantuin dia ngerjakan power point IPS.

Pulang dari rumah Dea, aku pulang ke rumah. Bapak udah pulang, Mama masih di Islamic. Aku minum bentar, trus naik sepeda lagi, belum puas rasanya kalau belum keringetan. Aku orangnya memang susah buat keringetan, jarang olahraga sih.

Aku keliling-keliling Cendana, trus ke Islamic lagi, trus keliling lagi. Rasanya senang banget, ngerasain angin sepoi-sepoi ngebelai pipiku. Aku jadi ngerasa keren mhuahahaha.  Sendirian gak masalah deh, malah ngerasanya lebih enak kalau sepedaan sendirian. Bebas buat senyum-senyam sendiri. Nikmatin sepeda. Gak perlu ngelepas headset karena musti ngedengarin teman ngomong., dan gak perlu malu kalau sengaja ngelakuin hal ceroboh. Sik asik.

Pulangnya aku ketemu Mama. Aku langsung negur Mama, ada aku dengar Mama ngomong awas bawa sepedanya itu nanti jatoh. Aku lega aja dengar gitu, itu artinya Mama perhatian sama aku dan mau negur aku lagi. Tapi nyatanya,  pas nyampe rumah, aku gak diheranin. Mama cuma ngeranin Nanda. Cuma Nanda. Aku ngomong gak didengerin.

Kayaknya, hubunganku sama Mama masih dingin sampe hari ini. Ya, mudahan sampe hari ini aja ._.

Yaudah misi, aku mau sepedaan lagi biar lupa sebentar sama masalah ini.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Muka Betek! Indra Ngambek! Mama Jutek!

Hari ini kacau banget. Banget banget banget.

Dari tadi malam mood ku udah acak kadut. Aku stay dengan muka beteks sepanjangan hari. Baru nyampe sekolah, aku udah main banting pintu kelas. Kayaknya Reni nyadar sama tingkahku itu. Aku sempat gaer kalau dia marah sama aku, Tapi nggak, nggak kayaknya. Soalnya dia ada negur aku. Aku lega, ternyata sikapku tadi gak dimasukkan hati sama Reni.

Keacakkadutan ku lainnya di hari ini yaitu aku gak henti-hentinya berjutek ria. Eh ada sih tadi ketawa, pas mainan sama Ariesta, Kartini, sama Reni. Pas pelajaran Bu Evi, aku sempat ditegur sama beliau. Dibilangnya aku di kelas dua ini gak kayak waktu kelas satu, yang lincah dan cepat tanggap. Sekarang aku senangnya berpangku tangan aja trus maunya santai aja. Kesentil deh aku sama kritikan Bu Evi itu. Aku jadi malu sama diriku sendiri. Dan malu itu jadi bikin aku termotivasi buat ngerjakan tugas praktek ngetik dengan sungguh-sungguh, gak nyantai kayak biasanya. Ih, aku jadi kepengen kayak kelas satu dulu, bahkan lebih baik lagi dari kelas satu u,u

Habis istirahat gak ada pelajaran, jam kosong, disuruh bersih-bersih karena hari Senin kelas tiganya UN. Di saat kayak gitu biasanya aku ngumpul bareng bubuhannya selonjoran di lantai kelas, tapi nyatanya aku bejutek lagi. Bubuhannya lagi ngumpul, dan aku di pojokkan ngutak-ngatik hape. Hhhhh satu lagi yang bikin aku bete, Indra sms aku, sebelumnya tadi dia juga ada nelpon aku sih, tapi gak ku angkat. Aku lagi malas ngutipin smsnya disini, jadi kujelasin aja ya? Hmm intinya dia tuh nanyain kenapa akhir-akhir ini aku gak ada sms dia, gak mau kah berhubungan sama dia, trus di sms terakhirnya dia ngucap terimakasih karena aku selalu cuek dan gak perhatian selama ini moga aku bahagia sama cowo baruku. Cowo baru darimana coba? Anak itu kebiasaan.

Dari luar sih aku biasa aja nanggapi sms Indra.
Dalam hati: MAMPUS DIA MARAH LAGI!
Yah, beberapa hari ini aku jadi males smsin dia. Rasanya enak aja gitu gak punya pacar, gak ngemban tugas harus nanya kabar sama pacar dan tukar kabar sama pacar. Aku udah terlanjur kebiasa ngejalani hari-hari sendirian, jadi rada aneh kalau pacaran.
Tapi hal itu gak ngebuat aku tetap cuek sama sms Indra, secuek aku tadi malam pas aku dismsinnya. Mendadak aku down, aku bingung. Aku langsung telpon Indra. Gak diangkat. Aku makin bingung, aku langsung smsin dia. Akhirnya dia mau ngangkat. Aku nangis disiti. Aaaaa bego, kenapa juga harus nangis!

Aku ngejelasin alasan yang menurutku sendiri gak jelas, alasan kenapa aku gak ada ngasih kabar akhir-akhir ini. Dia nanggapinnya dengan datar. Aku tau dia pasti marah! Orang mana sih yang gak marah kalau pacarnya ngilang gak ada kabar?

Pas Indra nutup telponku, aku tambah bingung, kenapa aku harus nangis sama karena kesalahan yang aku buat sendiri. Ngeliat Indra marah, memang itu kan yang dari awal aku mau? Aku ngasilin muka jutek lagi. Aku pulang duluan dengan muka bete. Dea pulang sama Ani, mereka mau nyari jaket bareng. Otomatis aku bebas ngedumel sendiri, dalam hati tentunya.

Di rumah, beteku mulai mereda. Asik mainan sama Tasya yang makin hari makin membinal. Tapi keredaan bete itu gak berlangsung lama. Di tengah-tengah lagi ngumpul sama Kak Iin, Kak Dayah, Mama, Bude, dan Tasya, terjadi konflik. Lagi-lagi aku males buat ngutip, jadi dijelasin lagi aja ya? Gini loh, pertamanya tuh aku ijin mau main sepeda besok, trus seperti biasa Mama ngelarang gitu. Aku pun ngajukan protes, Mama berlebihan ngelarangnya, over protektif gitu. Mama ngebalas dengan bilang mungkin Icha ni senang lok kalau Mama mati, enak dia gak ada yang ngelarang larang. Bungulnya, kakakku yang paling cantik ni si Kak Fitri Mami Ndese, nyeplos bilang kalau aku lebih sayang Bapak daripada Mama. Mama langsung naik pitam, Kak Iin, Bude, dan Kak Dayah nasehati aku (mungkin lebih tepatnya menuding) jangan pilih kasih sama orang tua.

Dari situ, aku adu mulut sama Mama. Dan kami jadi dingin, sama kayak waktu dua tahun lalu pas aku musuhan sama Mama gara-gara salah potong poni. Aku gak berhak buat nyalahkan Kak Fitri. Aku juga gak berhak buat marah-marah ke Kak Iin yang ngadilin aku sampe bikin aku tenangis tadi. Habis kejadian itu aku tidur siang, ngecoba ngelupain dan berharap pas aku bangun Mama udah gak murka lagi. Tapi nyatanya, Mama ngungkit-ngungkit lagi. Aku muak, aku langsung lari ke kamar sambil teriak dan ngunci pintu. Masih kedengaran suara Mama maki-maki aku sebagai anak durhaka.Good job, Cha. Tambah naik tekanan Mama.

Udah sering aku kelahi sama Mama gara-gara masalah kecil. Tapi aku rasa untuk kali ini masalahnya besar, tentang pilih kasih boo. Aku fatal udah berpikiran kalau lebih sayang sama Bapak. Dan lebih fatalnya lagi Mama ngartikan itu sebagai, ehm kayak gini nah, Mama tuh nganggapnya aku tuh gak sayang sama beliau, aku sayangnya sama Bapak aja karena Bapak yang sering ngasih uang jajan. Padahal gak gitu sumpah! Aku pernah ngomong kayak gitu, aku pernah posting tentang itu, semata-mata karena aku kangen sama Bapak, Bapak yang jauh disana sedangkan Mama disini. Sama halnya kayak hubunganku sama Kak Fitri sebagai kakak adek, yang jauh lebih dekat daripada sama Kak Dayah. Ya karena itu, karena jarak. Jarak yang bikin sayang itu nambah dua kali lipat. Kalau Kak Dayah udah pindah dari  sini, mungkin aku juga bakal kayak gitu kok.

Yang jelas mulai hari ini aku dianggap orang asing sama Mama. Mama gak peduli aku udah makan apa belum, atau aku udah shalat apa belum. Mama curhat ke anak-anaknya yang lain, bukan aku. Malam ini aku ngurung di kamar, aku mikir betapa aku salah, anak macam apa aku? Waktu nelpon Dea tadi sore aku nangis  sejadi-jadinya, aku ngerasa Mama salah dan aku benar. Sekarang, aku ngerasa aku gak pantas ngerasa gitu. Mama tipe ibu yang mengabdi, dan Mama selama ini udah mengabdi pada anak-anaknya. Mama ikut banting tulang, Mama punya peran ganda selama Bapak belum bisa kirim uang. Mama ngebangunin aku dengan sabar, bikinin sarapan, ngejagain aku pas aku sakit, nungguin aku yang belum pulang walaupun jarum jam udah nunjukkin jam sepuluh malem. Mama.. aah kenapa egoku masih tinggi, bahkan sama Mama?

Sumpah hari ini kacau. Aku gak ada ditegur sama Mama, ngeliat aku pun gamau. Ini balasannya kali ya karena sepagian tadi aku bermuka bete tanpa alasan. Ini mungkin juga teguran karena aku ngebenci perhatian kelewat ekstra yang diberikan Mama ke aku. Memang, Bapak jauh lebih ngertiin aku, tapi Mama gak kalah ngertiin aku dengan caranya sendiri. Dan aku udah nolak caranya, bahkan ngecacinya dengan bilang aku lebih sayang si bapak daripada si mamak.

Jangan tiru anak durhaka ini please.



Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 10 April 2012

Si Anu di Lagu The Way I Loved You

Hari ini aku kembali jadi anak sekolahan. 

Pelajaran steno yang makin susah, tadi disuruh translate-kan surat ijin tidak masuk kerja dari huruf latin ke huruf steno. Gilak, aku yang emang gak minat sama steno dari awal kemunculannya males banget ngerjakan. Yang pinter steno aja kayak Tata lupa sama steno. Trus dapat tugas baru dari Bu Martini, disuruh bikin laporan tentang kegiatan PSG selama tiga bulan, beserta melampirkan surat masuk-surat keluar masing-masing lima, buku agenda, dan lempar disposisi dari perusahaan atau instansi tempat PSG. Tugas makin numpuk. Rencananya hari Selasa minggu depan aku mau ke kantor ngurus tentang tugas itu, lagian juga minggu depan mulai hari Senin Selasa Rabu libur karena kelas tiganya UN. Doain ya moga tugasku ini gak keteteran.

Ngomong-ngomong soal keteteran, aku dibikin galau nah sama hutang remidi PKN ku sama Bu Isna. Sumpah itu keteter banget. Masih ingat kan sebelum PSG, masa-masa remidi bulan Desember kemaren aku kepergok nyontek plus kerja sama bareng Dina, dan kami divonis remidi lagi. Ada kok waktu itu ku posting, apa ya judulnya aku lupa, cari sendiri aja yey okeh! ;)
Nah aku tu pengen banget bayar hutang itu, tapi gimana ya, belajar PKN nya aja belum bener, masih jauh dari kata serius. Banyak bener yang dipelajarin, tiga buku booo, mana ini udah masuk semester dua, sedangkan yang kami remidiin itu semester satu. Yaaa sebenarnya itu bukan alasan sih, Aku, dan Dina juga, sebenarnya males banget udah ngemis-ngemis ke Ibunya lagi. Aku masih keingatan waktu itu  pas minta remidi kami dipermainkan, aaaah ada kok dipostinganku 2011 juga, males aku cerita disini, nyesek. 
Waktu upacara tadi aja, aku udah gaer campur enek duluan. 

Trus gimana dengan nilai PKN ku yang kosong di rapor itu? Aku takut nah, aku takut gak naik kelas kayak bubuhan Faisal MK. Isunya sih mereka gak naik kelas gara-gara nilai PKN nya jeblok, atau ketahan gitu, gatau juga deh pokoknya gara-gara Bu Isna intinya. Tapi menurutku gak semata-mata nilai PKN kok, bubuhan Faisal tingkahnya itu loh bengal banget, pelajaran lain plus attitude kayaknya ngedukung banget buat ketidaknaikkelasan mereka. Toh aku sama Dina gak kayak mereka, kami gak bandel kok *okeinisihbeladirisendirinamanya*

Berdoa aja deh moga Bu Isna-nya lupa sama remidi itu. Aarrrggghhh tapi gak mungkin juga sih. Aduh tapi gimana, buat buka bukunya itu nah gak ada birahi. Aku tau ngehindarin atau lari dari masalah itu gak bikin aku menang, tapi ya belum ngehadapinnya aja aku  udah ngerasa kalah. Ya allah laknat betul jadi murid -_-

Ganti topik aja yok, daripada kepikiran Bu Isna terus.

Tadi aku iseng ngedengerin lagu-lagu dari playlist 'Enak Buat Tidur' di hapeku. Disitu  banyak lagu-lagu pengantar tidur, salah satunya lagu Don't You Remember-nya Adele. Langsung aku keingatan.. ah terpaksa harus nyebut kan, eh gak usah disebut ya, itu nah si orang sembilan bulan lalu. Lagunya ngena banget. Kesahnya si Adele tu ditinggalin pacarnnya tanpa alasan, si pacar yang awalnya ngejar-ngejar Adele malah sekarang nyampakin Adele, dan seolah gak kenal Adele. Ngena banget.

Oke, mataku mulai basah sedikit. 
Aku langsung ganti playlist 'Taylor Swift'. Terputarlah lagu The Way I Loved You,

♫ But I miss screaming and fighting and kissing in the rain

And it's 2am and I'm cursing your name

You're so in love that you act insane

And that's the way I loved you

Breakin' down and coming undone

It's a roller coaster kinda rush

And I never knew I could feel that much

And that's the way I loved you 


Lagu yang juga gak kalah ngena dari lagunya Adele tadi. Posisiku benar-benar kayak Taylor Swift, lagi pacaran sama orang yang sayang banget sama aku, udah cocok segalanya, tapi aku ngerasa kosong, aku kangen sama kehidupan cinta gak sempurnaku sama si anu, yang jauh dari kata romantis. Olok-olokkan nama, belain rambut, ketawa ngakak, begila bareng, marah-marahan yang anak kecil banget. Hal-hal yang gak bisa aku dapatkan dari Indra. Aku tau hubunganku sama Indra berjalan baik, gak ada kelahian akhir-akhir ini, tapi ya itu, aku ngerasa kosong. Aku ngerasa aku bukan jadi diriku sendiri pas lagi sama Indra. Untuk bercanda aja sama Indra aku segan. Aku juga jarang banget curhat sama dia tentang masalah di sekolah. Dia gatau kalau aku tukang tidur profesional di kelas. Aku juga gak berani mau apa adanya di depan dia. Kalau mau jalan sama dia aku setengah mati cari baju nata rambut supaya dia gak ilfeel. Aku sama dia  beda kasta, dan itu ngebuat aku gak bisa sebagai Icha, tapi sebagai Nisa, gadis polos feminim yang hobi bikin puisi. Sampe kapanpun aku bakal tetap kayak gitu dimatanya.

Aku kangen, aku pengen ngerasain kenyamananku waktu sama si anu. Aku udah ngerasa kenal sama si anu, padahal kan kelas satu kami baru kenal. Sedangkan Indra udah dari esempe. Ah, aku gak bisa move on. Aku masih aja berharap sama si anu, padahal udah ada Indra. Aku bohong kalau bilang aku udah bisa lupain si anu.

Oke, malam ini sukses dibikin galau sama PKN dan masa lalu. Mari tutup malam galau ini dengan senyuman sebelum tidur, siapa tau di mimpi nilai PKN ku terselamatkan dan si anu.. ah, si anu mau temanan lagi sama aku aja udah cukup kok. Bye.


Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com