Senin, 27 Februari 2012

Uji Nyali Kaki Belibis To Cendana

Aku masuk ke angkot yang salah. 
Serius, aku nyesel naik ke angkot yang tadi pagi. Diawali oleh perawakan dan perilaku sopirnya beringas. Pas aku mau masuk, trus mau nyari tempat duduk, angkotnya udah dijalankan. Walhasil aku harus merelakan kepalaku kehantup kaca belakang angkot dengan posisi yang saat itu lagi bediri rada membungkuk menghadap belakang. Ugal-ugalan bawa angkotnya. Sakitnya dapat, malunya pun apalagi. Semua penghuni angkot ngeliat ke arahku, semuanya cewek. Untung aja untung. Aku suka salting kalau ada cowok. Aku langsung cepat-cepat duduk, di pojokan, karena cuma tempat itu yang tersisa. Di depanku ada cewek, yaa mungkin seumuran sama aku lah. Dia ngeliatin aku sinis. Ternyata yang lain juga gitu. Rata-rata di dalam angkiot pada judes semua. Asliii... Apalagi si ibu guru, pake baju dinas hijau, gatau guru sekolah mana, ngeliatin aku mulu dengan tatapan yang sama sinisnya dengan cewek di depanku. Plus tatapan.. hmm gimana ya, kayak ngeremehin gitu, senyumnya itu pas ngeliat aku, tersungging miring kayak pemeran antagonis di sinetron-sinetron. Apa sih salahku? Kenal aja kagak.

Diam-diam aku merhatiin cewe sinis di depanku. Celana lepis selutut, kaos ketat pink, jepit rambut pita pink, ikat rambut pink, sandal teplek. Di sisinya ada tas besar. Dari bawah lutut dan seterusnya penuh dengan kunat. Jari-jari tangan kanannya dikutekin warna pink. Yo oloh, miss pinky, jadi alay gitu ya?
Padahal dia cantik loh, hidungnya mancung, putih juga meski kunatan (kayak aku gak kunat-kunatan aja lagi, sombong ah icha), tinggi. Gak ada tampang-tampang alay juga dimukanya. Tampang alay itu menurutku sih muka putih dempul, sering kan liat-liat di tepian cewek tampang kayak gitu? Kalau dia ni putih menyeluruh. Sangat disayangkan...

Ternyata, si ibu guru dan si pinky itu turun berdua di daerah lembus tapi sananya lagi, gatau nama daerahnya aku lupa, pokoknya daerah tempat biasa orang-orang mau nyetopin angkot merah. Hubungan apakah? Anak-ibukah? Jangan-jangan mereka emang bersesongkol nyinisin aku dalam rangka merayakan hari ibu. Ah ngaco kan. Intinya, aku agak legaan mereka udah turun. Males banget musti disinisin mulu. Aku paling gak suka diliatin, serius. 

Sampenya di kantor, aku denger kabar yang cukup mengagetkan. Bubuhan Sequis pada rame begosip di ruang arsip. Katanya, sekretaris barunya Bu Susi itu kabur. Udah datang pagi tadi, trus disuruh ke rumah Ce Inge bawa laptop, ternyata gak nyampe-nyampe kesana. Curiga, dia kabur ngelepaskan diri dari jerat Bu Susi sekaligus mau nyuntani laptop Bu Susi. Yo oloh, kok jadi suudzan. 
Kami yakin kalau sekretaris barunya Bu Susi itu pasti gak betah, makanya main kabur gitu. Orang Bu Susi nya cerewet gitu. Pas Mbak Wanti nasihatin Bu Susi, Bu Susi nya malah nyangkal. Dia bilang kalau dia gak pernah cerewet. Aduh, gak nyadar kah ya, hampir semua orang kantor bilang kalau Bu Susi itu cerewet.Aku sama Kartini udah pernah ngalamin kok. Ibunya baik sih, tapi nyuruhnya itu loh, macam-macam, kadang gak sesuai sama prosedurnya. Umur sekretaris barunya di Sequis gak panjang, cuma dua hari...

Kayaknya, aku sama Kartini bakal dipekerjakan lagi sama Bu Susi. Kiamat kubra dimulai.

Maka dari itu, kami sembunyi di ruang Bu Yani. Mumpung Kartini bawa laptop, dia minta tugas sama Bu Yani gitu, nah akunya gak bawa karena Excelku masih nihil. Aneh juga sih Ms. Office ku tuh. Pertamanya aku di tempat resepsionis, bantuin Bu Sinta. Rada  males-malesan gitu aku ngebantuinnya, semenjak Bu Yani sama Mbak Wanti nyeritaan yang sebenarnya tentang Bu Sinta jumat kemarin tu pang. Aku ngerasa dibego-begoin. Trus parahnya, aku disuruh buat mencetin nomor telpon gitu, sementara Bu Sintanya yang megang gagang teleponnya. Kalau lagi ngepak surat keluar disuruh ngelem lah, ngeisolasi lah. Sekarang aku tau deh kenapa orang-orang Sequis gak suka sama dia. Sampe-sampe Pak Rusmin bilangin dia itu Ayu Dewi lagi. Gilak Pak Rusmin tuh, bisanya tu nah nyambung ke Ayu Dewi. Walhasil orang kantor pada rame nyebutin Bu Sinta itu Ayu Dewi haha, termasuk aku sama Kartini juga. Jahat ya kami...

Pas aku masih sama Bu Sinta, lagi nginput polis baru gitu, Bu Yani datang. Nanya-nanya tentang HO gitu, gatau juga. Yang jelas yang bisa kutangkap, Bu Sinta ada kayak salah ngapain gitu, pokoknya data yang diminta sama Bu Yani gak ada. Aku buru-buru nyelesain tugas nginputku supaya aku cepat nyusul Kartini di ruangannya Bu Yani. Aku ingat juga kata Bu Sinta tadi kalau udah selesai nginput, bantu-bantuin dia nelpon. Pasti disuruh mencetin nomor lagi ih. Jari-jariku semakin terpacu seiring dengan omelan Bu Yani ke Bu Sinta, Udah selesai, aku cepat ke ruangan Bu Yani, Kartini udah ngelambai-lambain tangan daritadi ngajak masuk. 

Dari balik kaca, aku dan Kartini bisa liat Bu Sinta kayak lagi disidang sama Bu Yani, ditambah lagi sama Bu Lilis yang baru datang. Nah lengkap deh duo tegas. Kayaknya kesalahan yang dilakuin sama Bu Sinta itu fatal deh, sampe-sampe Bu Lilis turun tangan.
Kami ngerasa pewe banget di ruangan Bu Yani. Tugas nginput Kartini udah selesai, jadi dia cuma duduk bengong aja. Mau online tapi baterai laptopnya ente kabeh, nge charge nya bingung mau dimana di ruangan Bu Yani nih. Jadilah kami cuma bengong, mau ngobrol juga harus pelan-pelan. Untung aja kami ditemenin sama lagu-lagu Taylor Swift yang menggema dari komputernya Bu Yani. Semuanya lagu Taylor Swift. Ibunya nih suka lagu manca, sama kayak kami berdua. Pas aku iseng-iseng tanya Ibunya suka Taylor Swift kah, ibunya senyum sambil bilang iya. Wah cocok, kebetulan Kartini juga suka Taylor Swift. Kami betah deh di ruangannya, tapi rada gak enak juga, kayaknya Bu Yani nya gak leluasa gitu karena ada kami. Pengganggu ni yee...

Gak sampe pulangan sih kami di ruangan Bu Yani. Yang jelas, hari ini kami kebebas dari Bu Sinta dan Bu Susi. Kami pun ngadem di ruang arsip, disitu ada tugas nyatat tanggal issued polis yang baru datang.

Aku kaget pas buka hape, langsung ada sms dari Nanda. Bukan, bukan Nanda yang bikin kaget, tapi smsnya.

Eh, angkot ijo demo loh.
Sender:
Nanda Nansal
+6285250******


Demo? Dan itu artinya... mogok beroperasi? Mampus, gimana aku pulang! Aku udah terlanjur bilang gak ikut  sama Mbak Tiwi lagi. Baru niat sih, soalnya aku gak enakan gitu nah. Orangnya baik sih, baik banget, cuma rada cuek sama orang baru. Mungkin emang wataknya kali ya, tapi aku suka negayive thinking terus sama Mbak Tiwi, susah pang jadi orang melankolis sempurna nih. Lagian kalau dipikir-pikir kasian Mbak Tiwinya juga, rumahnya cukup jauh dari rumahku, rumahnya di Nusa Indah Antasari. Mama sempat marah sih kenapa aku gak mau lagi sama Mbak Tiwi. Akhirnya Mama nitip tip gitu buat Mbak Tiwi, sebagai ucapan terimakasih gitu laaa.

Nanda katanya minta jemput sama Kak Kris tadi pulang sekolah. Aku males aja gitu minta jemput, aku nanti ngerepotin Kak Kris lagi, gimana ya, rasa gak enak itu suka muncul.

Yaudah, saya nanti jalan kaki aja. Kayaknya bakalan seru 
Ke:
Nanda Nansal
+6285250******


Iseng ku ketik dan ku kirim sms itu sebagai balasan ke Nanda. Lantas aku kaget sendiri, serius mau jalan kaki? Belibis ke Cendana? Naik motor aja makan waktu perjalanan lama, pegel di motor, capek yang pasti, apalagi kalau jalan kaki!


Karena udah terlanjur gembar-gembor ke Nanda dan Chintya (aku tadi sempet smsan juga sama Chintya), maka aku putuskan buat jalan kaki beneran. Gak ada terlintas sedikitpun pengen minta jemput atau nebeng siapa pun. Cukup deh udah cukup riwayat manfaatin orang kalau ada maunya aja. Biasanya aku bakal menghalalkan segala cara supaya bisa pulang ke rumah. Orang-orang yang selama ini aku gak suka karena tingkahnya menurutku alay sekali, smsnya gak pernah kubalas, tiba-tiba aja bisa jadi ojek dadakanku. Ya, aku akuin memang aku jahat, manis-manis kalau lagi ngebutuhin aja , bakal ngebujuk orang-orang itu supaya mau jemput aku, dan begonya mereka mau aja, mhuahahahaha orang jahat yang beruntung. Dan sekarang, aku gak mau deh kayak gitu lagi. Aku terpacu buat jalan kaki. Yap, serius.

Aksi ini kunamain Uji Nyali Kaki Belibis To Cendana.

UJI NYALI KAKI BELIBIS TO CENDANA...

DIMULAI!!!!!!

Jeng jeng jeng!!!!!!


Seperti biasa, aku jalan pulang ngelewatin Segiri. Trus nyampe di pinggir jalan Pahlawan, udah keluar dari Segiri tuh, aku ngeliat ke kiri kanan. Bener, gak ada angkot hijau, merah sama kuning aja adanya. Aku pun nyebrang... dan mulai jalan kaki.

Di sepanjang perjalanan kaki, ada beberapa anak SMK 1 naik motor lalu lalang. Aku diliatim gitu.  Hhhhh malu... paling benci deh diliatin gitu. Trus ada juga yang negur, ternyata itu Nurul. Dia bareng Lina yang digoncengnya.

Aku pun jalan terus sampe ke Pembangunan, ngelewatin dua gunung. Begitu masuk ke Jalan Juanda, aku serasa gak percaya. Aku jalan dan jalan terus, gak peduli dengan tatapan aneh orang.

Nah, pas di depan SMP 4, mulai berasa capeknya. Aku udah hampir nyerah, kakiku mulai gemeteran. Tapi kayaknya aku gak pucat gitu deh. Gak nyadar ternyata daritadi Mamak nelpon aku, hapeku getar tapi gak ku heranin. Dan sekarang... hapeku mati!! Memang daritadi udah lowbat sih.  Damn.. Gapapa lah, mungkin aku harus jalan kaki sekarang tanpa dijemput motor. Kakiku udah keram, bajuku udah basah oleh keringat dingin. Aku jalan terus.No mampir, nanti tambah diliatin orang. Sampai akhirnya...

"Cha, ikut aku kah?"


Aku noleh ke belakang, ke arah suara. Wah, lagi-lagi ketemu Nurul.  Jodoh.

"Gak usah, ini aku mau ke Antasari, ada kakakku jemput."


"Ayok gapapa Cha, ini aku ada helm juga."


"Hehe gak usah Nurul, makasih."


"Oh yaudah, aku jemput mamaku. Hati-hati ya Cha."


Aku ngangguk-ngangguk. Dia pun pergi menembus kemacetan Juanda.

Aku males aja ikut dia, Nanti misi uji nyali kakiku berantakan, lagian dia itu sering aku sama Dea omongin, karena tingkahnya yang alay.  Bukan cuma kami berdua kok, bubuhan Lulu juga gitu. Aku  gak suka aja gitu sama dia. Orang-orang yang hobi ngupdate stat cinta galau mulu itu alay! Ya kayak dia gitu. Mana dia perawakannya masih kecil gitu, apa dia beneran ngerti cinta? Eh, kok jadi ngomongin orang sih. Stop Cha stop.

Keluar dari Juanda, rute selanjutnya yaitu Antasari, baru deh nyampe ke Cendana. Gak ngitung deh barapa km sudah aku susuri. Yang jelas, aku capekkkkk banget. Lebih baik aku lewat MT. Haryono, lebih dekat dari Antasari, bisa nembus ke Banggeris.
Kucuk-kucuk jalan, aku mikir betapa hebatnya aku bisa sejauh ini jalan. Cowok-cowok yang pada bemotoran itu jauh lebih manja dari aku. Aku langsung ngerasa semangat lagi, masa bodoh sama sakit di dengkulku yang semakin meradang.

Sesampainya di Banggeris, lagi-lagi aku ngerasa gak percaya. Takjub... Berkali-kali aku mandangin sekeliling sambil ngucap syukur. Andaikan aja kakiku gak sakit, mungkin aku udah lari-lari nenteng sepatu kayak di vidklipnya Selena Gomez yang Who Says.
Langit senja jadi saksi betapa bangganya aku sama diriku sendiri. Aneh, hal kayak gitu oake dibanggain. Aku gak berhenti senyam-senyum sampe di depan gang 8. Aku tetap kuatin buat jalan. Pas di depan langgar...

"Eh ini nah Ichanya,, ya allah ae sudah handak kakak jemputi padahal."

Nongol Kak Iin dengan motor beat pink Kak Dayah. Ternyata dia berniat buat jemput aku. Aku jalan ke arahnya, dengan langkah terseok-seok. Kak Iin beberapa kali meringatin aku supaya hati-hati jalan.

Sampe di depan rumah, badanku lemes. Banget banget banget. Terlihat Mama nuntun aku buat duduk. Kepalaku pening, kakiku gemeteran. Gak lama, aku masuk dan langsung ngerebahkan diri.

"Kenapa juga hape tuh bisa mati? Untungnya kamu tuh gak pingsan di jalan, bisa diperkosa kamu!"
Mamak ngomel-ngomel. Kak Dayah mijitin kakiku.

"Ayo sudah malam ini kita pijitin Icha rame-rame..."

Lanjut Mama ngomel lagi. Serumahan pada rame nanyain aku. Jarak Belibis-Cendana kayak jadi mustahil buat mereka kalau disusurin dnegan hanya jalan kaki. Aku sih jawab sekenanya aja, pengaruh capek. Sekaligus senyam-senyum juga. Gatau ya, aneh, aku bangga udah bisa jalan kaki nyusurin Belibis, Segiri, Soetomo, Pembangunan, Juanda, Mt. Haryono, dan Cendana dengan selamat. Dalam waktu 1, 5 jam, dari jam 5 sampe jam setengah 7.

Aku ngerasa, aku mandiri hari ini. Aku bukan Icha yang, merepotkan orang-orang di sampingku demi kepentingan sendiri. Kalaupun aku sakit habis ini, aku bakal... kayaknya nggak bakal sakit deh. Aku kuat kok kuat...

Btw, kakiku pegel nih. Ibarat mesin, bautnya udah mau lepas. Ada yang mau mijitin?
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 26 Februari 2012

Norak-Norakin Diri Demi Satu Jepret Sama Dani

Gak ada yang istimewa di sabtu pagi ini, selain acara ngumpet-ngumpetan kami dari Bu Susi. Pagi-pagi udah nelpon ke kantor. Awalnya ngobrol biasa aja, Wariyah yang ngangkat. Sampai akhirnya...

"Wan, anak PKL udah datang kah?"

Dengan jujurnya Wariyah bilang kalau kami sudah datang. Bu Susi minta bantuanku dan Kartini buat ngajarin sekretarisnya  bikin-bikin kolom-kolom. Kolom-kolom what? 

"Oh... Microsoft Excel.." seru kami bersamaan.

Owalah, masa bikin dokumen Ms. Excel aja gak bisa. Ups, mulai sombong kan. Gini loh, maksudnya, dia (sekretaris baru Bu Susi) itu kan udah dewasa, lebih tua lah dari kami, dan udah pasti udah lulus sekolah lebih dulu dari kami, tapi kok gak ngerti Excel? Hah, ternyata semakin tua kita belum tentu semakin pintar kita. Umur gak menjamin.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 25 Februari 2012

Tiga Orang Gila Arrrrgggghhhh

Hari ini Kartini udah turun.
Itu kabar baiknya. Dan kabar buruknya, hari ini aku diuber tiga orang gila. Satu orang gila beneran, dua orangnya lagi kayaknya sebentar lagi bakal nyusul jadi orang gila, karena tingkahnya yang kian hari kian ganggu. Orang gila itu kerjaannya ngeganggu orang kan?

Jadi ceritanya gini, kan aku turun dari angkot di seberangan Segiri, karena lewat Teluk Lerong bukan lewat Antasari kayak biasanya. Terus pas mau nyebrang, aku ada liat orang bapak-bapak gitu pake baju robek-robek bejenggotan bejambangan rambut kusut kucel dekil lagi ngedadah-dadahin mobil-mobil yang lewat. Bediri di pinggir jalan sambil joget-joget.

Bukan, itu bukan aku. Orang gila itu PASTI! Merasa terancam, aku pun langsung pengen cepat-cepat nyebrang. Tapi alamak, mobil motor gak ada habis-habisnya, kayak gak mau ngasih kesempatan orang buat nyebrang itu nah. Cuek, aku langsung aja nyebrang. Mati ditabrak mobil kayaknya lebih mulia daripada mati dimakan orang gila.

Nyampe di Segirinya, habis nyebrang tuh, udah bisa ngela nafas. Aku liatin aja itu orang gila, dengan tatapan takut campur penasaran.
Meneliti anak mana dia, gilanya kenapa, anak istrinya kemana, tinggalnya sekarang dimana.. kekasih tercinta tak tau dimana lama tak datang ke rumah.. Stop, udah mulai ikutan gila kan.

Tiba-tiba...

"Hahuhahuhahuhahuhahu mau kemana hahuhahuhahuhahu"

Si orang gila itu berlari ke arahku. Aku langsung lari, orang gila itu masih ngejar. Pasar Segiri rame banget, aku tetap lari sampe orang-orang pada ngeliatin aku. Sepatuku kotor gila. Aku tetap lari sampe jembatan yang di Jalan Perniagaan, dan akhirnya orang gila itu berhenti ngejar aku. Kayaknya dia ada mangsa baru. What the hell, yang penting aku selamat sampe kantor. Absurd banget pagi-pagi udah sarapan dikejar orang gila kucel dekil.
Keringatan sih, sepatu belumuran lumpur. Campur diketawain sama Kartini dan Mbak Wanti. Mbak Wanti bilang orang gilanya itu tadi malam tidur di depan kantor Sequis. Ckckck, tuh kan ngeganggu kan!

Bu Susi pagi-pagi udah nyariin kami. Aku dan Kartini reflek langsung ngumpet di toilet. Ngerasa Bu Susi udah naik ke atas dan menyerah nyariin kami, kami pun keluar. Ada Pak Kosem yang lagi nyeruput teh.

"Loh, kalian ngapain?"

"Se-sembunyi Pak, dari Bu Susi, hehehe..."

"Oh, kirain membanding-bandingkan barang,"

Pertamanya aku bingung dengar Pak Kosem ngomong gitu, barang.. barang apa? Eh ternyata barang itu,  itu loh ah si jeni, kalau punya cowok kan joni. Aneh-aneh Pak  Kosem tuh.

Orang gila kedua Bu Susi nih, sampe terobsesinya sama kami sampe nyari-nyariin kami gitu.  Saban saat nanya Mbak Wanti, anak PKL mana, trus Mbak Wanti jawabnya ya sekedarnya aja. Terpaksalah kalau ada Bu Susi kami beraktiing sok sibuk buka-buka bantex nulis-nulis di catatan issued. Biasanya kalau sudah kayak gitu, Mbak Wanti sama Mbak  Lilis ketawa-ketawa aja. Mbak Lilis tuh suka ngolokin, dibilangnya kalau Bu Susi itu bosnya Kartini, Bu Yuli itu bosku. Ihhhh, kiamat kubra. Kalau mau ngeprint atau mau nginput kenapa gak nyari sekretaris baru aja sih Bu Susi tuh, kenapa harus kami coba TT

Orang gila ketiga, yaitu si Olga. Masa tadi dia mukul kepalaku pas ada Bu Susi lewat. Gak jelas lok. Terus kalau aku nanya Kartini pasti dia yang ngejawab, gak nyambung lagi. Dia mau sok-sok  bantuin Mbak Fenny tapi ternyata salah. Disuruh motokopi lima rangkap malah jadinya lima lembar. Make pembolong kertas lambatnya minta ampun. Ngangkat vas aja lambat betul, kayak gak mau mejanya bebunyi sedikitpun. Aneh, dia gila, pikirku  dan Kartini Kalau dia salah gitu terus ditegur, dia pasti pasang muka gak tau-tau, atau  nggak  ketawa nyaring banget, habis itu nyari-nyari alasan apakah gitu. Gak mau keliatan betul kalau dia itu salah, dan gila.

Dikepung tiga orang gila di hari jumat ini sesuatu banget anehnya. Satu orang gila beneran, satunya udah mau gila, satunya lagi dari dulu udah gila tapi gak nyadar-nyadar.

Oke, sekian deh postingan gila ini, ntar jadi ikutan gila lagi. Happy Friday :)

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 24 Februari 2012

Si Wartawan Akhirnya Dapat Jawaban


Kartini hari ini gak turun lagi. Kayaknya sakitnya bukan main-main, mengingat kalau Kartini orangnya jarang sakit gitu, tahan banting. Aku pun langsung sms dia. Dan dia balas…
Iya… Ketularan kmu ni cha kayakx…
Sender:
Kartini Yanti
+62853**********


Whats? Kartini parotitis? Rasa gak percaya, virus parotitis masih belum cukup puas nulari Mami Ndese. Oh iya, Mami Ndese lagi sakit nih, pipi sebelah kanannya bengkak. Dia sakit parotitis juga sama kayak aku  dulu, karena waktu hari apakah itu, udah lama sih, dia make handukku buat mandi. Virusnya nular deh. Sisi positifnya, Mami Ndese jadi agak tembeman, daripada kempot kayak biasanya.

Setelah smsan cukup lama, kesimpulannya Kartini sakit gusi bengkak. Giginya sakit, gak bisa nelan makanan. Beda dengan aku yang gak bisa nelen makanan karena leher yang sakit. Jangan sampe deh Kartini sakit parotitis, apalagi sakitnya gara-gara ketularan aku… Sudah cukup makan korban satu… sudah…

Gantian deh sekarang aku yang sendirian, Rasanya sepi, gak ada teman ngobrol. Lebih parahnya, tugas-tugas Bu Susi yang biasanya dikerjakan Kartini, sekarang aku yang ngerjain. Meliputi data produksi 2012, rekapan polis Agus Wijaya Ang, apa kek segala macam yang berhubungan dengan hitung-hitung input-input.

Tapi gak sepi-sepi juga sih, karena tadi aku berhasil kerja bareng Bu Yani. Yeah, setelah sekian lamanya aku jadi anak bimbingan Bu Yani, baru kali ini aku satu ruangan sama Bu Yani, baru kali ini aku dikasih tugas sama Bu Yani yang cantik itu. Jadi gini, tadi pas aku lagi ngerjakan tugasnya Bu Susi, Mbak Ririn datangin aku, katanya aku dipanggil sama Bu Yani. Aku pun langsung cepat-cepat turun ke bawah. Bodo amat tugas Bu Susi belum selesai. Lagian aku juga tadi lupa bagian-bagian mana yang diketik. 

Nyampe di ruangan Bu Yani, lag Taylor Swift yang judulnnya Fifteen menggema. Bu Yani kayaknya hobi sama lagu barat. Aku dikasih tugas ngopi SPA sama ngarsipin. Tugas-tugas yang dikasih sama Bu Yani ringan-ringan, aku ngerjakannya juga nyantai. Malah banyakan beceritaannya. 

Kami berdua beceritaan tentang Bu Susi dan Bu Yuli. Dia gak senang kalau ada agent yang nyuruh anak PKL  ngerjakan laporan asuransi. Ya walaupun berhubungan sama kantor, tapi itu urusan pribadinya si agent. Si agent harus punya sekretaris untuk me-manage semua keperluannya. Nah yang nyuruh-nyuruh aku sama Kartini ni agent-agent yang gak punya sekretaris. Mungkin dalam pikiran mereka lebih enak nyuruh anak PKL daripada harus nyari sekretaris, harus ngegaji, kalau anak PKL kan gratis. Anak PKL jadi dimanfaatkan gitu.

Kalau dipikir-pikir, iya sih benar juga apa  yang dibilang sama Bu Yani. Mentang-mentang kami PKL disini, seenaknya nyuruh-nyuruh tugas yang sebenarnya gak boleh kami kerjakan, karena kalau salah bisa fatal banget. Cerewet lagi sumpah. Ibu-ibu yang udah berumur, mintanya aneh-aneh, gak ngerti komputer lagi, jadinnya ribet. Oh iya, Bu Yani gak suka kalau kami panggil Ibu. Iya sih, umurnya itu baru 24 tahun, tapi karena jabatannya tinggi ya jadi kami panggil Ibu. Tapi dia gak terima, maunnya dipanggil Mbak aja. Waktu itu aja ada aku lupa kapan, Bu Lilis, eh Mbak Lilis ketawa ngakak pas dengar aku manggil Bu Yani. Disinigak mandang status kok. Pak Satpam aja manggil Mbak Yani (akhirnya manggil Mbak juga) pake nama aja. Cckckck keren. Kantor mana lagi yang kayak begini.

Obrolan kami pun berlanjut sampai topik anak PKL yang dulu pernah juga di Sequis, anak SMK 4 tiga orang cewe semua. Kata Mbak  Yani, mereka itu satu ruangan sama Mbak Yani, yang banyak ngasih kerjaan itu Mbak Yani juga.  Tapi pembimbingnya Cece yang baik itu, Ernawaty Limong namanya. Itu masih di kantor lama, yang di Lembus itu. Karena anak PKL itu ribut dan Mbak Yani juga ngerasa kurang nyaman diliatin sama mereka kalau lagi kerja, maka mereka dipindahkan ke ruang atas, lantai 3. 

"Mbak, mereka pernah  disuruh sama Bu Susi sama Bu Yuli juga kah?"

"Nah, kalau itu gak tau, kan mereka di atas jadi aku  gak bisa mantau sih kayak kamu gini. Mungkin aja sih mereka disuruh, mereka juga nggak pernah cerita."

Pokoknya kami ceritaan banyak deh, seru. Ternyata Mbak  Yani itu alumni SMK 1, dia dulu di jurusan Usaha Jasa Pariwisata. Terus PSG nya dulu di travel dekat kantor gubernur. Terus juga Mbak Yani meringatin aku jangan sampai mau kalau disuruh Bu Susi sama Bu Yuli. Selain itu, yang bikin kaget, ternyata Mbak Yani gak senang kalau aku kerja sama Bu Sinta. Dia paling gak suka kalau aku sudah disuruh sama Bu Sinta mencet-mencet nomor telepon gitu. Gini nah, ibunya tuh malas buat bangkit mencetin nomornya. Aku yang kebetulan dekat sama teleponnya jadi disuruh buat mencetin nomor tujuan teleponnya, sedangkann dia nempelin gagang teleponnya itu ke telinga. Kayak babunya aja sudah. Mbak Yani, Mbak Lilis, gak suka sama kerja lambat dari Bu Sinta. Habis itu juga Bu Sinta itu orangnya gak mau gabung ngumpul gitu. Makan aja sendirian, gak  pernah mau bareng-bareng satu meja. Bu Sinta kayak  gak punya teman di kantor. Pokoknya orang kantor pada gak suka sama Bu Sinta karena sifat tertutupnnya, suka nyuruh-nyuruhnya yang aneh itu, dan kemampuannya yang dibawah standar sebagai pekerja kantor.

Pelan-pelan aku jadi ikutan gak suka sama Bu Sinta. Mbak Wanti cerita asal-usul Bu Sinta kerja disini. Awalnya itu Bu Sinta kerja dimana kah gitu. kantor apakah, pokoknya di Agus Salim, trus diajaklah sama Pak Frans buat kerja di Sequis, karena waktu itu Mbak Su berhenti kerja akibat hamil. Eh sekalinya sama sekali gak  bisa komputer, Mbak Su pun ditarik lagi buat kerja disini, dan ngajarin Bu Sinta. Gak nyangka aja gak bisa komputer, padahal  katanya udah dua puluh tahun kerja di kantor lamanya itu, dipikirnya Pak Frans kan bisa komputer. Eh ternyata gak bisa, ternyata di kantor lamanya itu dia kerjanya manual. Pak Frans mau  mecat juga gak enak. 

Hah, akhirnya aku udah tau jawaban dari kepenasaranku. Dan sekarang, rasa simpatiku ke Bu Sinta berubah jadi benci. Si (calon) wartawan ini, sekarang jadi benci sama idolanya sendiri.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 22 Februari 2012

Diselamatkan Bu, eh Mbak Yani


Hari ini Bapak datang. Bapak pulang ke Samarinda dalam rangka ngehadirin pemakamannya Kak Mardiah. Almarhumah tewas dalam perjalanan menuju Penajam, Balikpapan, bersama suaminya, namanya Kak Amir. Kak Amir cuma luka-luka, sedangkan Kak Mardiah meninggal di tempat. Serumahan shock ngedengar berita duka itu. Mereka berdua itu pengantin baru, belum genap sebulan nikah, masih harum-harumnya pengantin. Sebagai orang yang gak begitu kenal mereka, aku ngerasa biasa aja, lantas nanyain ke Mama.

“Ma, yang mana sih yang namanya Kak Mardiah tuh?”

“Itu loh Cha, yang Mama datang ke nikahannya waktu itu, yang orang banjar itu, berjilbab dia, keluarga Mama itu. Ada merah-merah di pipi sebelahnya, Ya allah ae pengantin baru..”  jawab Mama sesenggukan.

“Kayaknya pernah liat, tapi lupa.. Seumuran Kakak Dayah kah Ma?”

“Se-Kakak Mpi (panggilan kecil buat Kak Fitri). Pernah kesini kok.”

“Kasiannya eh lah, padahl beruntungnya dia dapat Amir, nang gagah kayak itu. Belum ada sebulan, baru beberapa kali pake tuh. Ah astaghfirullah ampuni aku ya allah ngomongi orang mati,”

Aku garuk-garuk kepala ngedengar celetukan Kak Iin yang udah mengarah ke hal-hal berbau 18+ itu.
Kata Kak Iin lagi, Kak Amir itu cakep, sempurna gitu nah, Kebalikannya dari Kak Mardiah, yang punya luka bakar di pipi kanannya kah kirinya, aku juga gak tau. Rasanya aku pernah liat dia ke rumahku. Kak Dayah akrab banget sama dia. Tapi aku lupa, sumpah aku lupa. Jam 10 pagi tadi  jenazah Kak Mardiah dimakamkan. So sweet katanya, Kak Amir gak mau nangis di depan orang banyak, nangisnya pas di dapur, meraung-raung gitu. Sayang banget dia sama istrinya. Aku jadi ingat sama kasus Saiful Jamil dan Virginia. Mirip-mirip Kak Amir sama Kak Mardiah deh. Kak Amirnya gpp, istrinya yang malah hancur segala-galanya, meninggal.

Pray for Kak Mardiah. Semoga tenang di sisi-Nya.

Ganti topik yok...

Oke, jadi gini, gak biasanya, Kartini gak turun kerja hari ini. Heleeeeeh, mana hari ini sibuk banget. Aku telponin smsin gak direspon, tapi akhirnya pas jam 12’an gitu dia sms aku katanya dia lagi sakit gak enak badan.  Jadi, aku sendirian aja tadi ngebantuin Bu Yuli, nge-email sama ngeprint dokumen PDF. Terus juga tadi Bu Yuli udah mau bawa aku ke Agus Salim, mau nyettingkan modemnya, berhubung modemnya itu lagi bermasalah. Laptop Bu Yuli gak bisa dipake buat internetan, padahal ada wifi kantor. Gatau tuh kenapa, gak mau te-connect ke wifi. Padahal biasanya mau loh. Kemarin sempat ada anak SMK 7 (lihat postingan Senin). Aku juga gak ngerti sih gimana cara nyettingnya. Modemku ZTE sih, bukan Hwuaei, modem punya Bu Yuli. Aku sampe nelpon Jannah nanya-nanya gimana cara nyettingnya, karena kebetulan modemnya Jannah juga Hwuawei. Alih-alih ngasih tau cara nyettingnya gimana, eh dia malah berbisnis. Jannah mau ngejual modemnya itu, 175 bisa nego jar. Ada yang berminat?

Bu Yuli pake kartu Flexi buat modemnya, dan kayaknya kartu itu masa berlakunya itu udah habis. Aku (dengan bodohnya) nyaranin supaya Bu Yuli ganti kartu M2 aja, sama kayak punya Jannah.

“Oh gitu ya, yaudah ayok kita kemana tadi? Ke Agus Salim ya? Ayok, kamu ikut aku ya, tapi pake motor ya, aku gak bawa mobil. Nemani aku ke Agus Salim, masa aku kalah sama Pak Toni, ditemenin sama Kartini. Hahaha”

Hah? Sa-saya gak bawa helm Bu..”

“Minjam helm Wanti aja. Ya? Ayok, itu bawakan laptopnya.”

Udah siap mau berangkat, di depan ketemu Bu Yani. Bu Yuli pun negur, dan aku cuma berdiri di belakang Bu Yuli.

Ih bagusnya sandalmu Yan, krincing-krincing gitu.”

“Iya ini mau wudhu Bu. Eh Ibu mau kemana? Loh… Icha, Ichanya mau dibawa?”

“Lah iya, ini nah aku mau ngurus internetnya, laptopku gak mau konek wifi sini Yan, aku pake modem, mau kuganti kartunya.”

“Terus, Ichanya harus dibawa gitu?”

“Lah harus, lah dia yang lebih ngerti daripada aku Yan, Sebentar aja Yan, ayok Cha sik”

“Tunggu dulu Bu, Icha nya gak bisa dibawa, takutnya gurunya nanti datang, nah saya yang disalahkan.”

“Sebentar aja lah Yan, dia bantui aku kok.”

“Gak bisa Bu. Icha nya harus tetap disini. Saya yang bertanggung jawab Bu, Icha gak boleh ngerjakan apa-apa yang berhubungan dengan kantor.”

“Yan, ini berhubungan loh, sama kantor. Kalau gak bisa konek aku gak bisa kerja. Kemarin sudah disettingkan masih belum bisa.”

“Sama Ko Han Kuang, sudah?”

“Sudah. Sama orang Axio pusatnya juga sudah, ya Cha ya? Ta’ coba di lantai 1,2,3, gak bisa juga, tanyai Icha ni.”

“Kenapa gak suruh orang Axio-nya kesini Bu?”

“Sudah kemaren Yan, makanya mau kesana lagi, aku ta’ bawa Ichanya.”

“Ichanya harus tetap disini Bu. Gak bisa Ibu bawa-bawa sembarangan. Ibu kesana aja sendiri.”

“Ya-yasudahlah, aku ta’ kesana sendirian.”

Dalam kondisi diperebutkan kayak gitu, aku cuma bisa diam. Orang kantor pada keluaran dari ruangannya, nyaksiin Bu Yani dengan tegasnya menentang keinginan Bu Yuli. Laptop Bu Yuli yang aku bawakan daritadi segera ku kasihkan ke empunya, lantas aku langsung masuk ke ruang arsip. Disitu ada Mbak Wanti yang mesem-mesem.  Aku sih cekikikan aja, ngeliat Bu Yani segitu bersikerasnya nahan aku supaya gak ikut Bu Yuli.

“Itu kemarin Kartini ikut Pak Toni, si Yani ndak tau, hah Yani tuh.” Bu Yuli masuk ke ruang arsip sambil  ngedumel-dumel. Mbak Wanti berusaha nenangin.

Hahahaha, gak nyangka Bu Yani itu perhatian dan peduli sama anak bimbingannya. Tegas pula. Gayanya pas tadi berdebat sama Bu Yuli keren banget. Tenang, tapi tegas, tanpa urat. Bukan cuma Bu Yani aja yang gak suka aku diperkerjakan Bu Yuli, Bu Lilis juga gak senang. Pas Bu Yuli udah pergi, Bu Lilis berdiri di dekatku sambil ngomong,

Kamu kalau disuruh-suruh Bu Yuli tuh jangan mau. Ngebantuin Bu Yuli itu sama aja dengan merepoti diri sendiri. Dia tu gak ngerti yang komputer-komputer gitu, nah kamu kan yang repot. Nanti kalau diliat gurumu di jalan, kena apesnya, kamu keluar-keluar gitu, nah bisa gak lulus kamu Cha. Iya kan Mbak Wanti?”

“Iya Mbak Lis, untung Yani tuh berani aja ngelawani Bu Yuli.”

Iya sih, bener juga. Aku ngerasa aku kayak jadi ajudannya Bu Yuli aja kalau kayak gini. Alhamdulillah sih gara-gara aku sakit gak turun semingguan waktu itu kali dia gak ada nagih-nagih aku tentang tugas bikin presentasi koperasi buat bahan ngajarnya, tapi tetap aja aku dipekerjakan yang aneh-aneh. Bu Lilis lucu eh waktu nasehatin aku. Pembawaan Bu Lilis yang rada nyablak, itu bikin aku ketawa tiap dengar nasihatnya. 

Oh iya, sebenarnya Bu Yani dan Bu Lilis itu rada gak nyaman dipanggil Ibu, pengennya panggil Mbak aja. Iya sih mereka masih muda, belum nyampe 30 tahun, cantik-cantik pula. Tapi gimana ya, karena jabatan mereka tinggi, kayaknya lebih terhormat aja gitu dipanggil Bu. Pernah waktu itu pas awal-awal PSG, aku sama Kartini pamit pulang sama Bu Yani, terus di ruangannya tuh ada Bu Lilis yang lagi baring-baring. Pas aku bilang ‘Bu, pamit pulang ya’, Bu Lilis kaget, habis itu langsung ngetawain Bu Yani. Hahaha. Kocak abis deh Bu Lilis tuh. Cocok aja sih sahabatannya sama Bu Yani.

Kesimpulannya, lagi-lagi aku diselamatkan Bu Yani dari tugas gak jelas Bu Yuli. Dan lagi-lagi, aku kagum sama sifat tegasnya Bu,eh Mbak Yani.






Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 19 Februari 2012

Lari Pagi Esempe Sekali

Hari Minggu ini bisa dibilang menyenangkan, dan rada nge-esempe.

Well, tadi pagi aku, Nina, Wilda, dan Shela ngelewatin minggu pagi bareng-bareng. Berawal dari sms Wilda atau yang biasa kami panggil Mamak, yang ngajakin jogging pagi di Gor Segiri. Tumben banget nih si Mamak ngajak jogging. Mana katanya nanti dia jemput Shela. Aku jadi kasian sama Mamak, pagi-pagi udah meluncur ke Sambutan. Lely gak bisa ikut, katanya ada acara teater jam 9 pagi. Otomatis yang jemput aku yaitu Nina. Mama masih belum bisa takluk sih sama gombalanku buat bawa motor beat pink di rumah yang lagi nganggur itu keluar, makanya aku masih nebeng sana sini hiks.

Kata Mamak jam 6 udah go ke GOR Segiri. Yaudah, jadi aku bangun sekitar jam lima kurang gitu. Pagi loh itu, mushala dekat rumah aja belum ngumandangin adzan shubuh, aku udah bangun. Bukan cuma aku yang bangun jam segitu, Mama juga bangun. Beliau mau senam pagi di area Islamic Center. Pernah Mama ngajakin aku buat ikutan beliau.

Bagus Cha senam disitu, habis senam lok dudukkan di Islamic nya, dengerin ceramah, dapat makanan lagi. Ustadznya Cha, ustadznya.. orang banjar Cha ae, gagah lagi! Mau kah ikut minggu nanti sama Mamak? Anak kecil, nenek-nenek gin ada Cha ae”

“Hehehe, enggak deh Mak, gak kuat bangun pagi..”

“Nanti Mama bangunin, tenang aja. Kamu tu harus didengerkan ceramah-ceramah, supaya nggak melawan lagi sama Mama tu!”

“Acara Mamah dan Aa aja udah cukup kok Ma. Ah mau makan, laper.”

Males aja kalau aku sampe ikut grup senam paginya Mama. Ibu-ibu yang pada tekumpul, mana harus berjilbab lagi masuknya. Dan.. apa tadi? Dengerin ceramah? Bisa-bisa tertidur pules aku disitu, serasa didongengin.

Aku tau aku kesannya bukan umat islam yang baik, maka dari itu aku nyadar aku gak bakal mantes ikut senam di daerah Islamic Center. Lagian juga aku kapok ikut senam sama Mama. Pernah aku, Nanda, Kak Iin, sama Kak Dayah, ikut senam di daerah depan kantor gubernur. Sepanjang perjalanan, aku mikirnya disana bakal ada segerombolan cewek-cewek seumuran aku yang berpakaian modis, bahkan cowok-cowok gahol bersepeda fixie setelan celana van sama jaket gombrong. Tapi yang ada malah sekelompok ibu-ibu pengen kurus, trus di sudut-sudutnya ada bapak-bapak lagi berokok’an ngopi-ngopi. Mati kutu asli. Itu di kantor gubernur, gimana kalau di Islamic Center?

Lanjut,

Pas aku bangun, aku langsung smsin bubuhannya. Gak ada respon, aku telpon. Tetap gak ada yang ngerespon, Shela aja nge-reject telponku, Wilda gak diangkat, Nina nomornya gak aktif. Hedehhh, katanya jam 6’an, tapi sampe jam segini masa mereka masih tidur? Bener-bener, budaya jam karet masih gak bisa dihilangin kalau Shecom mau ngadain kumpulan.

Walhasil, jam setengah delapan baru mereka ngumpul di rumahku. Baru Nina nyampe di depan rumahku, hujan langsung turun. Otomatis kami gak langsung go sesuai rencana. Kami nunggu sampe hujannya berhenti.

“Hujan kayak gini awet loh, bisa-bisa jam 10 baru reda nih.”

“Iya nah Cha, ya allah ae perjuangan aku nah, beli sepatu jogging malam-malam tuh, tadi malam itu nah. Enaknya nonton tv aja gin, baru jam 9 kita pulang.”

Shela gak terima sama ide Nina. Berkali-kali dia monyongin bibir, sambil ngebujuk Nina dan Wilda supaya mau nerobos hujan. Wilda memilih buat keluar, katanya sih mau ngetes seberapa besar hujannya.

Sumpah gak lucu banget kalau kita jogging hujan-hujan gini. Arrggghhhh, gak sesuai betul sama yang aku bayangkan. Aduh, gimana ini nah?” Seperti biasa, Shela selalu nomor satu kalau soal ngeluh.

Jangan bilang kalau kita harus pake jas hujan, jangan deh jangan. Maksa banget hahaha” Nina dan Wilda bergidik ngeri plus cekikikan.

“Yaudah nah, ujannya juga rada reda nih lumayan daripada tadi. Seru kayaknya ujan-ujan.”

Dengan modal nekat, kami langsung go turun ke jalan. Dingin banget, hujannya nusuk. Aku sampe harus nyendok sama Wilda saking kedinginannya. Mana Shela yang ngebawa motor lagi, motornya Nina. Aku dan Wilda cemas mikirin keselamatan motornya Nina (yap, mikirin motornya Nina, bukan mikirin Shela nya). Lebih-lebih lagi Nina, mukanya dibuat se-relaks mungkin nutupin ketakutannya akan kejadian nyungsep di got yang bisa aja akan menimpa mereka.

Untung aja kami nyampe dengan selamat. Hujan masih mengguyur pas kami sampe di Balai Kota. Ternyata Balai Kota gak sesunyi yang kami kira, banyak kok yang maksain buat jogging meski cuacanya gak ngedukung gini. Sampe ada yang main bola segala lagi. Kami ngabisin waktu dengan makan batagor dan foto-foto. Kebiasaan esempe yang masih melekat sampe sekarang, momen apapun ekspresi muka apapun pasti diabadikan. Aku suka loh kalau difoto secara spontan. Kesannya gak monoton, mengingat kalau aku keliatan jelek kalau difoto dengan gaya senyum lepas. Aku ngakuin sih kalau senyumku ini gak fotogenic, beda sama senyumnya Nanda yang manis dalam berbagai angle. Makanya, aku jarang foto senyum gitu, apalagi kalau foto rame-rame. Gak pede aja gitu, masalahnya gigiku ini pada gak rata, ada gingsul gak jelasnya pula, kayak nyempil-nyempil penuh sesak gitu. Kata orang gingsul itu bisa bikin orang keliatan manis, tapi kok aku gak manis ya.

Semua sudah siap dengan batagornya masing-masing. Nina makan dengan lahap, disusul Wilda dan Shela. Hanya aku yang masih grasak grusuk ngebuka bungkus plastik bumbu batagor.

“Dih, susah nah bukanya! Huaaaa Mamak… kayak mencret naahhhh, Coba liat sini Mak!”

“Hah? YA ALLAH ICHA KENAPA GAK DIJEBOLIN SEMUA PLASTIKNYA!!! Hahahahaha mirip iih mirip hahahahahaha”

Shela dan Nina ketawa ngakak sambil nunjuk-nunjuk batagorku. Wilda ketawa sampe batagornya nyembur kemana-mana, bumbu batagornya sampe ngena ke jidat. Orang-orang di sekeliling kami serentak pada pergi menjauh pas kami ketawaan. Yang tersisa cuma kami berempat dan satu laki-laki yang duduk di belakang Mamak. Mungkin mereka ngerasa jijik, atau mungkin mereka mau beli batagor mencret juga. Hanya Tuhan yang tau.

Tambuk juga sih, aku teriak-teriak histeris campur excited ngeliat bumbu batagor keluar sedikit demi sedikit melalui lubang kecil  di plastik. Mana pake ada bunyi-bunyinya segala, cret cret brot gitu. Ditambah dengan warna bumbu batagor yang kuning kecoklatan, iuuuuhhhhh.

Kelar makan,ehm mungkin lebih tepatnya buat onar, hujan reda total. Kami lari-lari kecil sampe naik ke atas kawasan Balai Kota dengan riang. Pas lagi asik-asiknya adu lari, Nina kebelet pipis. Hal itu ngebuat aku jadi ingat satu kejadian setahun yang lalu, waktu aku sama Nina masih kelas satu.

Setahun yang lalu…

Aku dan Nina selesai makan di Bakso Lapangan Tembak, Plaza Mulya. Tiap pulang sekolah kami makan disitu. Biasanya itu Jannah yang ngesponsorin, haha.Tapi gak selalu sih, sering kok kami berdua aja yang makan disitu kalau lagi pengen ketemu mas-mas BLT-nya. Gak peduli walaupun cuma mesen es teler, yang penting tetep nongkrong. Orang-orang disana sampe pada hapal sama kami berdua. Terlebih Mbak Yuni, pelayan disana yang udah nganggap kami kayak adek sendiri. Ada juga Mas Tukul, dia sering banget kami godain. Habis Mas Tukul itu lucu sih, polos gitu nah. Nina dan aku sering smsan sama Mas Tukul, kalau di sms lancar, pas ketemu maka Mas Tukulnya ngumpet. Pernah kami berdua sampe masuk ke dapur buat ngejar Mas Tukul, minta foto bareng gitu. Orang-orang BLT puas ngetawain tingkah kami. Pokoknya seru deh, BLT lebih dari sekedar tempat makan.

Karena kami pulangnya naik angkot, jadi kami ngambil jalan pintas, kami pulang lewat jalan yang nembus kawasan Balai Kota. Kebetulan Balai Kota dekat dengan Plaza Mulya.

Jalan yang kami lewatin itu beranak tangga, ada pagar sebagai pembatas antara kawasan Balai Kota sama Plaza Mulya. Yang pernah kesana pasti tau, aku memang gak pinter ngedeskripsikan sesuatu. Nah, kami sempetin buat foto-foto. Alay memang. Habis, kami gak bisa nahan gejolak narsis, dan rasanya sayang aja gitu pemandangan yang (menurut kami) bagus gak diabadikan.

Tiba-tiba, pas kami mau ganti setting foto, di seberang pagar, tepatnya di balik pohon, ada bapak-bapak ber-helm pake baju kuning ngeliatin kami. Awalnya sih biasa aja, tapi..

Cha, coba liat bapak itu! Aneh ya, dia ngeliatin kita terus daritadi!”

“Mana? Oh iya itu.. Eh eh eh ngapain tuh dia ngapain itu Nin?”

“Santai aja, palingan lagi pipis…Biasa lah, cowo.. Hah? Iiiiiihhh Cha, iihh apaaan itu aaarrrrrggghhhhhh!!!!!!!!!.”

Bapak gila bapak sedeng bapak sangean bapak kurapan!!!!! Bapak-bapak itu dengan entengnya ngeliat ke arah kami terus sambil mainin Joni-nya. Kayaknya dia habis pipis, dan dia mau, maaf, ngocok di depan kami. Kurap, aku sama Nina sempet lagi ngeliat Joni-nya itu diputer-puter. Gak usah ditanya soal bentuk joni-nya, udah pasti… hoek.

Kami langsung lari abrut-abrutan keluar area Balai Kota. Perpustakaan Umum yang letaknya berseberangan dengan Balkot kayaknya bakal jadi tempat teraman buat mengamankan mata dari pemandangan buruk itu. Kami pun cepat-cepat nyebrang lalu duduk manis seolah gak terjadi apa-apa.

Aku sih sempet mikirnya kalau Bapak tadi itu orang gila. Tapi, orang gila mana yang bisa lancar bawa motor? Tadi aku sempat liat dia pake helm, trus juga ada motor di sampingnya.

Baru aja ngela nafas lega, sosok bapak-baju-kuning-mutarin-joni itu muncul. Kurap!!!!! Dia markirin motornya, trus berjalan ke arah kami. Kami lari sekencang-kencangnya, kembali nyebrang dan langsung nyari angkot. Dalam angkot ketakutan kami belum selesai, bapak sangean itu natap kami dari kejauhan. Serem…
Kalau misalnya ini film Final Destination, pasti scene ini bakal jadi scene kematian paling konyol, sekaligus paling dikenang. Gak bisa ngebayangin kalau kami harus mati dengan keadaan disumpal joni.

 “Temanin pipis di PM nah, ayok nah..”

Suara Nina yang nge-bass melas membuyarkan lamunanku. Aku ngelirik jam di hape, baru jam 9 pagi. Mall mana yang buka jam 9? 

Tapi itu gak mengurungkan niat kami buat nemenin Nina pipis. Kami bisa aja ke mall yang belum dibuka, dengan lewat pagar pembatas antara PM dan Balkot. Dengan semangatnya, aku manjatin pagar yang gak begitu tinggi tapi udah sukses ngebuat aku ngangkang sempurna ketika manjatinnya.

Cha, cha! Ngapain?!”

“Katanya mau ke PM! Ayok dah manjat sini, ayok cep----“

Aku diem. Mamak diem. Kaik-kaik di depanku juga diem.

Yap, kaik-kaik yang lagi megang sapu itu ngeliatin aku. Gatau datangnya dari mana, pokoknya di depanku udah ada kaik-kaik deh.

Posisi kaki kiri lagi di atas pagar dan kaki kanan berpijak di tanah ngebuat aku jadi pusat perhatian seorang tukang sapu, yang ternyata lagi nyapu di sekitar pagar pembatas. Tukang sapu yang udah kaik-kaik itu ngeliatin aku dengan tatapan waspada. Aku disangkanya mau menjarah mall lok. Untung aja aku gak disambit pake sapu sama dia. Mamak langsung nyamperin aku, dan aku turun dari pagar secepatnya. Bego deh bego gue.

“Asli bukan temanku bukan temanku, kabur yok Shel.” Nina ngerangkul Shela buat pergi menjauh dari aku sama Wilda. Aku mendelik ke arah Nina, gak terima gitu loh dia bilang gitu.

Bosen dengan Balai Kota dan GOR Segiri, kami meluncur ke GOR Sempaja. Disana nuansa anak mudanya kerasa banget, cowok-cowok ber-fixie pada betebaran. Sempet ketemu Selvi sama Wolly juga. Kejadian bego lain yang menimpa, sepatuku laper, nganga gitu, dua-duanya lagi. Asli embarrassing, mana di sekitar kami ada empat cowok ber-fixie, malu atuh pake sepatu nganga. Nina berinisiatif buat minjem sepeda fixie salah satu dari cowok-cowok itu, haha gilak aja.

Jam 10 kami  pulang ke haribaan masing-masing.

Rencananya sih sore jam 4 kami mau ke SCP, tapi gak jadi. Rada kesel sih pertamanya, tapi lama-kelamaan nggak. Aku ngerasa, jogging di jam 8 pagi tadi dengan hujan, udah cukup ngembalikan kebersamaan Shecom seasik esempe dulu.

Lely, coba kamu ikut.....

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 13 Februari 2012

Kesel Sama Olga

Hari ini aku turun kerja setelah semingguan lebih gak turun.

Mimpi apa aku semalem, pagi-pagi kedatanganku di Segiri menuju Belibis udah disambut sama anjing warna hitam yang lagi gelayutan di tanah. 

Jujur ajur, aku takut banget, turun dari angkot langsung berhadapan sama masa lalu kelam. Bukan, anjing hitam itu bukan mantanku. Anjing itu cuma objek yang ngingatkan kejadian pas aku masih kelas dua esempe. Aku pernah dikejar anjing, bedua sama temanku, di gang botol kah kalau gak salah. Sampe manjat-manjat pagar rumah gedong, trus diketawain massa. Berkaca pada masa lalu, aku berusaha buat hati-hati. Aku bingung mau lewat mana, gak mungkin kan aku anteng lewat depannya gitu. Aku nyingkir sedikit demi sedikit. Aku ni mau ke pasar segiri sebelum ke belibis, dan untuk mencapai itu aku harus ngelewatin jalan yang ada anjingnya itu. Anjingnya itu gede, warna hitam pula. Kayaknya dia habis bangun tidur. Tapi bukan berarti dia gak punya selera buat ngegigit siapa aja yang menurutnya lezat dijadikan sarapan pagi.

Gak ada cara lain, aku  harus nyebrang kesana, jalan sedikit sampe bener-bener strategis gak keliatan itu anjing, habis itu nyebrang lagi kembali ke tempat semula disini. Beneran kulakuin, dan ampuh. Anjing itu  gak nyadar. Huuuuffh cukup sekali kejadian kejar-kejaran sama anjing.

Sampe di kantor, aku serasa jadi artis. Ditanyain sama Bu Lilis, Bu Yani, Mbak Cani, Mbak Su, dan Wariyah. Kartini cerita kalau saban hari Wariyah nanyain kabarku terus kenapa gak turun-turun. Aku ngerasa aku nyesel dulu pernah sempat benci sama Wariyah. Ternyata Wariyah baik, perhatian, ya meski rada nyablak. Beneran benci jadi cinta kan.

Oh iya, si Hannah alias Mbak Novi, sekretarisnya Pak Toni, gak ada turun sampe sekarang. Kata Wariyah sih dia sakit tipes habis kena hujan badai pas malam apa kah itu, dia kan kuliah malam. Tapi kok sampe sekarang dia gak ada turun. Udah lama loh, mulai dari aku seminggu sebelum sakit sampe aku turun sekarang udah sembuh. Apa jangan-jangan dia udah dipecat Pak Toni?

Oh iya, ngomong-ngomong soal pecat, kayaknya si Olga pantes deh buat dipecat. Duyunowabotolga? Olga itu nama samaran buat Mas Didit, OB baru di kantor. Selama aku sakit, Kartini cerita kalau dia kesel banget sama Mas Didit, eh sama Olga. Berikut sms-sms dari Kartini, kayaknya lebih akurat daripada aku harus nyeritain dengan paragraf demi paragraf.

Cha, kenapa lah rasax ksell betul dengan asistennya Wariyah ni. Jgnkan aku, wariyahx gin kesell jua.


Gtw kesel aja pkokx, dia tuu nah, make staples aja kada bisa --'


Kmrn tu nah, dia nton ftv lok, pdhal gda yg lucu tuu, eeh ketawa sendiri dia tuu, trus ada mbak tiwi lok lg ftokopi, mukax mbak tiwi tuu udah lain jdx, kyk gmana gtuu ...


Mkax tuu .
Trus ktax wariyah dia tuu nyapux lama betul, 2 jam cuma nyapu lantai 3 aja, belum sma ngepelx lg, hedeeeh ...


Nih nah Cha, benci betul sma asistennya wariyah tuu..
msa tadi aq disuruh ngarsipkan file lok, eh dia main nyelonong aja, ya jd ku tinggal aja biar dia yg ngerjain, smpe dia slese lok, dia nanya ke aku narohnya dmn, nda ku herani taulah...


Iyaa, dia nanya ke aku lok tarohx dmn, trus awal"x nda kuherani, eh dia manggil" terus, aq blg aja ndda tau, ckckck ..
kesaal kamb .




Sama Kar, aku juga kesel

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 12 Februari 2012

Seminggu Dalam Kurungan Parotitis

Hoaaaahhmm..
Rasanya udah lama ya aku gak ada ngeposting. Well, itu karena kemarin-kemarin aku lagi terkapar sakit, gak bisa ngelakuin aktivitas seperti biasa kecuali buang angin. Udah seminggu lebih satu hari juga aku udah gak turun kerja. Jadi sekarang aku baru bisa gentayangan di laman blog ku ini. Dan aku senangggg banget bisa posting lagi tralala trililili karena sekarang aku udah sembuh. Tadi aja aku jalan sama kak Fitri, Tasya, Artha, Nanda, Kak Dayah, dan Kak Kris ngerayain kesembuhanku ini whahahaha. 

Di postingan kali ini aku bakal nyeritain tentang pengalaman sakitku, yang bisa dibilang penyakitnya gak elit, ngampung gitu, tapi lagi ngetrend loh. Kata Mama, sekarang rumah sakit Dirgahayu lagi penuh-penuhnya orang opname karena penyakit yang kayak aku alamin. Semingguan aku ngalamin sakit itu. Sambil terbaring lemas aku nulis apa yang aku rasain selama sakit di notepad hape. Dan sekarang setelah aku sembuh, aku posting disini deh.  Mau tau? Semua terangkum dalam... Mencret Investigasi.

Hari pertama...
Di hari Jumat, tanggal 4 Februari, itu hari pertama aku gak turun kerja. Semua berawal dari bangun tidur dengan sakit punggung dan sakit pada leher kanan kiri. Sumpah, gak enak beneran. Dibawa noleh pun susah. Aku langsung nelfon Bu Yani minta ijin gak turun kerja.Untung Bu Yani baik, tanpa minta surat dan bukti lain, beliau udah percaya kalau aku beneran sakit. Pembimbing kerja di kantor lain belum tentu sebaik, dan ehm, secantik itu.


Hari kedua…
Aku pikir aku udah sembuh. Toh cuma pegel linu minum oskadon sp doang. Tapi ternyata.. makin parah! Leher bengkak kiri kanan ini ternyata bukan sembarang bengkak. Nama kampungnya sih bengkak berok. Ngebuat aku susah makan, karena sakit dibawa ngunyah. Ketawa aja rasanya kampreto bener sakitnya. Disusul dengan demam yang naik turun. Badanku juga lemes, pengaruh karena dua hari udah gak makan. Pagi cuma minum energen, siang sama sore gak ada makan apa-apa. Padahal aku ada janji sama bubuhannya mau ngambil LKS IPS di sekolah. Pak Pardi katanya mau ngasih tugas, disuruh ngambil LKS deh trus dikasih tugasnya. Karena sakit, jadi LKS IPS ku diambilkan sama Dea. Sorenya Dea ke rumahku diantar Ibam, pacarnya yang kurang lebih udah tujuh bulan nemanin dia. Dea jadi orang pertama yang ngejenguk aku, aku yang lagi make jaket hoodie ungu, celana olahraga, koyo di kepala kanan kiri, rambut abrut-abrutan, selimut pink kucel. Kami makan buah langsat bareng.  Ajaib, buah langsat pemberian dari Bapaknya Ibam itu sukses masuk di mulutku. licin gak perlu ngunyah, jadi gak sakit. Dea memang selalu ada buatku muaaah :*

Malamnya, mama mendatangkan dokter setempat buat meriksain aku (kata Mama sih namanya mantri, tapi aku gamau nyebut mantri, emangnya aku mau sunat!). Hasilnya, suhu tubuhku mencapai 39,5, dan maag ku bertambah parah. Mau gimana lagi, dibawa makan rasanya susah banget. Ngebuka mulut rasanya sakit, apalagi dibawa ngunyah. Ada benjolan di sisi kiri dan sisi kanan leherku, mirip kelereng gitu benjolannya. Penyebabnya sih katanya panas dalam. Aku pun dikasih dua macam obat yang segede kacang polong itu plus vitamin warnanya ungu, diminum tiap hari. Aku berharap semoga panasku cepat turun. Gerah juga udah dua hari gak mandi.

Hari ketiga…
Genap tiga hari sudah aku hidup dalam kurungan bengkak berok. Ngebuat aku stress. Padahal aku udah minum obat tiga tablet, kenapa gak sembuh-sembuh juga? Berharap tidur nyenyak, malah aku lagi-lagi begadang. Bedanya, kali ini tanpa laptop, gak kayak begadang biasanya. Begadang kali ini ditemani kompresan di kepalaku dan novel Look Me In The Eye karya John Elder Robinson. Novel yang bagus, ngisahkan tentang kehidupan seorang aspergian, yaitu pengidap sindrom asperger, autis jenis ringan gitu. Tiap alurnya, tiap kisahnya yang jujur itu makin ngebuat aku gak bisa tidur. Bagus banget loh, kisah nyata, international best seller lagi. Aku memang pecandu novel-novel dengan tema kisah nyata gitu, lebih menarik aja kayaknya daripada teenlit. Iuh, cerita sok roman dan kesannya mengada-ngada itu. Teman-teman pada sering baca novel teenlit, dan kadang suka ngerekomendasiin ke aku supaya aku ikut baca. Aku pura-pura suka aja dalam rangka menghargai usaha mereka. Selera orang memang beda-beda. Dan ku akui, selera ku rada nyeleneh dibanding anak seumuranku lainnya.

Bangun tidur langsung ngerasa kehausan. Setelah tidur gak jelasku tadi malam, yaitu jam 3 dini hari, trus tebangun jam 4, tidur lagi, dan akhirnya tebangun jam 6.
Aku keluar kamar, nyari botol minum berisi sirup marjan melon yang selalu Mama taroh di freezer. Botol minum sirup marjan itu untuk bekalku kerja. Tujuan ditarohnya botol minum marjan itu di freezer, supaya tetap dingin meskipun jam 12 siang baru diminum. Walhasil, pas nyampe kantor, botol minumnya jadi susah dibuka karena ikut-ikutan membeku. Ujung-ujungnya minta bukakan sama Kartini, atau nggak sama Wariyah.

Satu hal yang kubenci pas aku lagi sakit gini adalah larangan minum es. Padahal aku suka banget. Rasa air es itu manis menurutku, walaupun cuma air ditaroh di kulkas. Mumpung Mama lagi senam pagi, aku puas-puasin nyeruput sirup marjan yang udah terlanjur membeku itu.
Aku tau air es berbahaya buat lambungku yang dari kemaren-kemaren belum diisi nasi dan makanan berat lainnya. Tapi aku gak bisa menghentikan seruputanku. Aku gak suka air putih, jarang banget aku minum air putih, apalagi air putihnya hangat. Iuuhh. Makanya aku  jadi gampang sakit ya.

Hari keempat…
Lagi-lagi aku gak turun kerja. Badanku makin lemes aja, akibat gak makan selama tiga hari. Ditambah dengan leherku yang makin ngelunjak bengkaknya. Aku terlihat kayak menyimpan dua atau tiga biji salak di leherku.
Setelah kemaren gagal ngehabisin mie ayam favoritku, aku jadi malas milih-milih menu makanan. Nasi sama  kecap, itu sarapanku hari ini. Berharap makanan tanpa lauk bisa nimbulin selera makan. Ternyata sama aja, aku muntahin. Ngunyah masih aja sakit, ditambah liur pahit. Aku kapok makan lagi.

Aku berterimakasih sekaleh sama Dea dan Dina, yang perhatian sama aku disaat aku sekarat (jauhkan bala!) kayak gini. Dea saban saat nanyain kabarku gimana sudah sembuh apa belum. Dina nelpon aku dengerin curhatku terus ngasih solusi. Semoga berdua makin cantik ya.

Aku ngerasa aku ngerepotin Mama banget. Mama tadi sempat nangis pas beceritaan sama Tante tentang penyakitku. Tapi aku gak liat sih, soalnya aku lagi diurut kepalanya sama Mama waktu itu, dan Tante duduk di depanku. Aku taunya dari omongan Tante,

“Eh Cil jangan nangis,”

Trus Mama langsung ngelepas tangannya dari kepalaku, ngelap matanya yang berair.

Reflek mataku ikutan berair. Aku teringat kalau tiap malam aku selalu ngebangunin Mama dengan rengekkanku yang lagi kesakitan. Aku ngeluh, aku gak mau ditinggal, Tadi jam 11 aja aku makannya Mama yang nyuapin.

Satu lagi orang yang bakal terepotin sama aku, yaitu Bapak. Mama nelfon Bapak, nyuruh Bapak pulang ke Samarinda. Moga Bapak selamat di perjalanan. Ah ngerepotin aja aku ni.

Hari kelima….
Aku benci, aku benci rumah ini!
Gak ada lagi yang perhatian sama aku. Semua penghuni rumah ini memandang remeh panas badanku, bengkak leherku, badan lemesku yang dibawa duduk pun gak sanggup. Mama sibuk sama Tasya. Bapak udah datang sih, tapi gak ada sekalipun ngebelai kepalaku, kayak yang biasanya beliau lakukan kalau aku lagi sakit. Kak Fitri a.k.a Mami Ndese juga sama aja, masa dia nggeletakkin bubur ayam semangkok penuh di hadapanku, habis itu langsung pergi. Dia gak tau apa gak mikir kah kalau aku gak bisa duduk? Gak makan selama lima hari ngebuat aku lemas. Rasanya gemetaran gitu, kayak ada ratusan semut menjalar.

Kalau Kak Dayah dan Nanda, kesel kalau udah ngeliat aku yang nangis reflek karena bengkak yang gak bisa dibawa dalam posisi tidur apapun.

Aku tau, aku kesannya kelewat manja dan gak sabaran dengan nangis kayak gitu. Tapi mau gimana lagi, kalau ditahan rasanya lebih nyiksa.

Aku mikir,  baiknya aku diopname aja. Disana bakal ada suster dan dokter yang perhatian sama aku. Aku bisa dapat asupan perhatian lain dari infusan. Aku pengen diopname aja. Walaupun bubur rumah sakit itu gak enak…

Untungnya sebelum aku benar-benar benci rumah sendiri, Mama datang ke kamar. Mama nyuapin aku bubur ayam yang dikasih Kak Fitri tadi. Dasar labil, aku kembali ngerasa diperhatikan.

Habis makan bubur ayam, aku ngerasa agak segaran. Aku bisa duduk, dan main bareng Tasya (tumben). Kami tadi akrab loh, gak biasanya dia mau baring sama aku. Biasanya maka kalau udah dideketin, dia ngehindar sambil bilang “Itcha jiyek!” (terjemahan: Icha jelek!). Dia memang males mainan sama aku, cocok aja sih sama aku yang kurang suka sama anak kecil. Trus juga sifat kami berdua ada banyak kemiripan. Dia termasuk anak yang ceroboh, benda yang ada di sekitarnya suka jatoh bahkan rusak. Dia pinter ngambil hati orang. Dia suka lagu manca. Dia suka baca apa aja yang bisa dibaca. Mirip sama aku. Bahkan Bude bilang kalau muka kami mirip. Estege, anak binal itu mirip sama aku?

Aku ngabisin waktu siang hari dengan nonton film di laptopku. Sorenya, pas aku mau ke kamar mandi, kepalaku mendadak pusing, pandanganku gak jelas kunang-kunang. Susah payah aku mau mencapai pintu kamar mandi.

Kayaknya ada yang gak beres sama badanku…

Gak lama…

Bruukkk!!!

“Ichaaaaa!!! Ya allah Icha jangan didudukkin piring tuh!”

“Pingsan itu Mak! Pingsan!”

Aku reflek jatoh ke lantai. Suara Mama dan Nanda sayup-sayup masih kudengar. Termasuk gelak tawa Kak Dayah yang kayaknya ngetawain muka pucatku. Eh, bukan kayaknya lagi, itu udah jelas ngetawain itu. Aku masih dengar omelan Mama ke Kak Dayah, dan ke Nanda yang ikut-ikutan ketawa.

Yang aku rasain sekujur badanku gemetaran, dua kali lipat dari gemetaran tadi pagi karena belum makan berhari-hari. Aku dibopong, didudukkan di kursi ruang makan. Mama berkali-kali bilang mukaku kayak mayat. Aku nyandarin badanku, mijakkin kakiku di lantai. Rasanya dingin dan lagi-lagi dua kali lipat gemetar. Habis itu aku langsung pingsan total. Gelap.

Pas aku buka mata, aku udah ada di ruang tamu, dikelillingi Mama, Kak Dayah, Bapak, dan Kak Kris. Badanku keukeh gemetar. Tanganku juga kaku tegang, jari-jariku pada bengkok sana sini, susah dilurusin. Berkali-kali Kak Dayah ngelurusin, gak lama balik lagi ke posisi semula. Dingin dan putih memucat, sekilas aku ngeliat tanganku. Sambil ngurut kepalaku, Mama cerita kalau tadi Kak Kris sama Bapak yang ngangkat aku sampai kesini. Sementara Bapak, yang lagi duduk di sampingku, ngebelai kepalaku sambil bilang,

Jangan nangis nak, ini ujian dari Allah. Minta kesembuhan, ayok dzikir nak…”

Aku ngangguk-ngangguk. Bapak ngelantunin dzikir sambil tetap ngebelai kepalaku lembut.

Sebenarnya pengen banget bilang ke Bapak, kalau aku nangis gini bukan karena sakit, tapi karena kasih sayang yang Bapak berikan. Ini yang aku kangenin. Petuah-petuah Bapak, kata-kata menyejukkan Bapak, perhatian Bapak. Aku pengen Bapak disini terus. Kalau kayak gini caranya, aku jadi gak pengen sembuh.

Mungkin aku anak yang paling dekat sama Bapak dibandingkan dengan ketiga saudaraku yang lain. Bapak adalah segalanya bagiku, dan kuharap aku juga begitu di mata Bapak. Walaupun bukan anak bungsu, tapi aku anak termanja. Satu-satunya orang yang memaklumi sifat alamiahku itu adalah Bapak. Aku sayang sama Bapak, sampe-sampe aku pengen banget punya suami yang mirip sama Bapak, baik kesabaran maupun ketaatannya terhadap agama.

Kalau gak lagi di Samarinda, Bapak nyurahin perhatiannya dengan rutin nelpon aku tiap hari. Gak tiap hari juga sih, tapi sering kok. Kadang sehari bisa dua kali. Tapi aku gak pernah ngobrol panjang gitu sampe ber-jam jam. Lima menit aja gak nyampe. Contohnya aja,

“Halo, Icha?”

“Iya Pak, kenapa Pak?”

“Kangen. Kamu dimana ini?”

“Di atas aja Pak. Ini lagi main laptop.”

“Sudah makan kah?”

“Belum. Bapak sudah?”

“Sudah. Makan dulu si’.”

“Iya bentar… Ini masih as----“

Tut Tut Tut.

Kebiasaan emang, orang belum selesai ngomong udah ditutup.

Kadang Bapak nelpon malam-malam cuma buat nanyain udah shalat isya apa belum. Trus juga kalau awal bulan Bapak suka ngisiin aku pulsa. Biasanya Nanda juga diisiin. Gak lama setelah sms dari M Kios mampir di inbox ku, hapeku berdering.

“Halo, Cha? Sudah masuk kah pulsanya?”

“Oh Bapak yang ngisikan? Iya sudah Pak. “

“Makasih banyak ya…”

“Loh, Icha yang makasih dong.. Bapak ni aneh..”

“Makasih ya, besok  lagi ya..”

“Hahahahah..Bapak ni loh..”

“Yasudah, assalamualaikum.”

“Waalaikumsallam..”

Telpon dari Bapak selalu ngebuat aku senyum-senyum geleng-geleng kepala.

Bapak juga selalu nelpon Mama. Yang bikin aku bangga, setiap Bapak nelpon Mama, pasti aku yang dicari.

“Mana si Pesek? Pesek…. Oh Pesek kesayangan Bapak…”

Entah apa aku masih mau bangga atau enggak. Aku kadang kesal juga kalau Bapak udah manggil aku si Pesek. Pernah waktu itu pas teman-teman SMP ku datang ke rumah, Bapak dengan lantangnya manggil aku dengan sebutan itu. Mana waktu itu ada gebetanku lagi. Malu malu malu, kenapa harus bawa-bawa hidung sih u,u

Lamunanku terbuyarkan oleh dzikir Bapak yang makin keras. Aku ikutan dzikir, dengan suara lirih yang ternyata sama gemetarnya kayak badanku. Kalau dipikir-pikir, aku bukan anak yang rajin shalat, beda sama Kak Dayah. Untuk urusan agama aku masih kagok. Anak kesayangan Mama adalah Kak Dayah, karena Kak Dayah taat beragama dan penurut. Terus, kenapa Bapak paling sayangnya sama aku? Aku masih belum  bisa jadi anak yang berbakti.

Kak Dayah ikut andil dalam pemulihanku dari pingsan. Dia mijitin kakiku, nyelimutin aku juga. Padahal maka dulu cueknya minta ampun. Pake ngetawain lagi tadi.

Setengah jam terkulai lemas, aku pun ke kamar mandi. Bapak nuntunin aku jalan. Bahkan beliau nyuruh Mama buat nemanin aku di dalam kamar mandi. Malu eh, aku kan mau buang air kecil. Aku suruh Mama buat ngadap ke arah lain, eh Mama malah marah.

Mamah Dedeh ternyata bener, setiap musibah pasti ada hikmahnya, termasuk musibah sakitnya aku ini. Hikmah dari pingsan tadi, aku bisa dibelai Bapak lagi.

Hari keenam…

Kesehatanku berangsur membaik. Badanku udah gak panas lagi, aku udah bisa duduk, dan aku udah mulai bisa makan dengan normal meski dengan porsi sedikit. Kepalaku masih sakit, pusing-pusing hanyut gitu nah. Mukaku juga masih bengkak. Dari bentuk segi empat jadi segi lima ini mukaku.

Feeling Mami Ndese, kalau aku gak bakal digaji di Sequis. Hal ini bisa diliat dari betapa mudahnya aku ijin gak masuk kerja tanpa surat keterangan dari dokter, padahal aku udah gak turun lebih dari tiga hari. Kalau digaji pasti gak semudah itu kan. Satu hari kerja itu sayang banget buat dilewatkan. Ah, aku juga sih yang pertamanya sok-sok’an tuh, pas dengar bubuhannya mau nyari tempat psg yang begaji, aku bilang ke mereka kalau gaji itu gak penting, yang penting itu pengalamannya. Iya sih,sekarang dapat pengalaman, pengalaman capek. Temakan omongan sendiri kan akhirnya.

Hari ketujuh…

Pagi tadi aku udah mantap buat berangkat kerja. Udah pake baju batik, manggul tas, tinggal naik ke motor aja lagi tuh, ternyata badanku sontak lemes. Mukaku pucat lagi, disusul dengan sakit kepala yang nusuk. Aku maksain buat turun hari ini, meski mukaku belum bulat sempurna kayak semula.

Bapak langsung ngebawa aku berobat. Ternyata bengkak berok ini punya nama di dunia medis, yaitu parotitis, gitu kah tulisannya kalau gak salah. Masa penyembuhannya bisa mencapai empat belas hari. Gak ada obat yang bisa mengempeskan benjolan itu, kalau mengurangi rasa nyeri nya sih ada, Penyakit ini disebabkan oleh virus, dan bisa menular melalui makanan atau minuman yang dikonsumsi penderita.

Mendengar kalau penyakitku ini menular, aku ngerasa aku jijik sama diriku sendiri. Bisa-bisa aku dikucilkan pas pulang ke rumah. Bubuhan ndese pasti ogah dekat-dekat aku. Terlebih lagi Mami Ndese, dia bakal membatasi jam mainku sama Tasya, bahkan total ngejauhkan aku dari Tasya.Huaaaaaaa jadi manusia gua. Punya penyakit kok gak elit gitu sih, BENGKAK DI MUKA KARENA VIRUS. Coba leukemia kek, alzhemeir kek…

Habis berobat, aku dan Bapak ke sekolah buat minta ijin sama Bu Neni dan Pak Harris karena aku udah lama gak turun kerja. Aku takut aku bakal gak turun kerja lebih lama lagi, mengingat penyembuhan sakit parotitis itu bisa sampe dua minggu. Di sekolah lagi ada acara maulidan, lapangan penuh dengan yang berjilbaban dan berkokoan, ehm gak semuanya juga sih. Tadi sempat ketemu Kris cs. Mereka nyapa aku dengan riang. Risda nanya dalam rangka apa aku ke sekolah. Aku jawab aja kalau aku mau ijin gak turun kerja karena lagi sakit.

“Oh kakak lagi sakit. Sakit apa Kak? Kakak begendut eh..”

“Begendut? Begendut apanya de, gak makan lima hari gini..”

“Hah beneran kak?Itu pipi Kakak tembem gitu, seger gitu. Kakak sakit apa sih?”

“Oh, yang ini? Ini? Ini sudah sakitnya de, sakit bengkak parotitis ini pang. Huhuhuhuhuhu SEGER DARIMANA DE..”

“Hah? Hahahahahahahahahah maaf kak maaf ampun kak”

Otomatis, yang lain pada ngeliatin aku dan pipiku yang membengkak. Mereka lantas ngangguk-nggangguk, sekaligus pasang tampang macam-macam, mulai dari prihatin sampe ngetawain.

Ketemu Bu Neni dan Pak Harris. Mereka ngasih ijin aku. Aku dan Bapak pun ke kantor Sequis, supaya lebih meyakinkan lagi. Bu Yani ngasih aku ijin juga. Orang-orang kantor pada takjub ngeliat muka bengkakku. Aku sama Kartini dadah-dadahan, dia diem aja di ruang arsip bareng Mas Didit.

Secara gak langsung, kunjungan berobatku, ke sekolah, dan ke kantor, jadi acara jalan-jalanku bareng Bapak.

Hari kedelapan…

“Cha, ada Dea…!!!!”

Pekikkan Mama ngebuat aku langsung jumplaitan dari tempat tidur. Aku cepat-cepat keluar kamar, trus ke ruang tamu, dan ada sosok Dea lagi bertengger. Dia gak sendirian, ada Dina disampingnya.

Ya ampun kalian ni pagi-pagi, aku belum mandi lagi nih… Kenapa gak sms dulu?”

“Ya kalau sms dulu bukan surprise dong namanya Cha. Kami malah pengennya kamu belum mandi kami udah datang, tuh kan bener bau, hahahaha”.

Muyak. Langsung kupukul aja Dina pas dia ngomong gitu.

Kami seharian mainan di kamarku, sampe malam jam 8 mereka baru pulang. Nyenengin banget. Dea dan Dina ngolokkin mukaku yang bengkak ini. Pas aku bilang kalau parotitis ini menular, mereka santai aja. Malah kami berdua makan bareng di dapur rumahku. Aku yang gak semangat makan, karena ditemenin mereka jadi semangat makan.
Rasanya pengen nahan mereka sehari atau dua hari lagi disini, sampe aku benar-benar sembuh, sampe aku benar-benar ngerasa kalau kasih sayang mereka ke aku itu udah lebih dari cukup. 

Dan hari ini, aku udah ngerasa total sembuh.Mukaku udah gak bengkak lagi, aku udah mau makan juga. Meski si dokter bilang kalau aku istirahat di rumahnya seminggu lagi, tapi aku  udah berniat buat turun kerja besok. Tadi pas aku jalan ke Lembus juga ketemu Mbak Venny, dia sama suaminya. Kayaknya dia gak ngeliat aku deh. Aku gak enak aja gak turun lagi, kalau misalnya dia tadi ngeliat aku lagi jalan-jalan di mall. Sakit-sakit kok jalan., nanti gitu yang dipikirannya.

Selamat tinggal bengkak, eh parotitis. Moga gak jumpa lagi.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com