Selasa, 31 Januari 2012

Di Hari Senin

Bapak pulang ke Samarinda tadi malam jam 12 dalam rangka mau bawa Om Haji, saudara kandung Bapak, check up ke rumah sakit, sekalian mau opname juga. Sakit jantung itu kayaknya.

Aku senang Bapak datang. Itu artinya aku bisa ngelanjutin belajar naik motorku yang sempat ketunda gara-gara Bapak balik ke Bengalon. Ya, siapa lagi yang mau ngajarin aku selain Bapak. Semua pada takut duluan ngajarin aku. Sayangnya, pagi-pagi pas aku bangun Bapak udah gak ada di rumah. Beliau nemenin Om Haji ke rumah sakit. Sekalian katanya mau ke Lokhulu. Kecewa deh kecewa, naik angkot deh naik angkot berangkat kerjah u,u

Hari ini Bu Yuli pulang dari Banjar. Tugas menanti. Aku disuruh ngerjakan pembukuan tentang keagenan. Trus tadi juga nyari file di lantai 3, nyari file tahun 2002, 2003, 2005, 2007, dan 2009, dan 2010 atas nama Agus Wijaya Ang. Oh iya, tadi sempat ada kejadian kehilangan file polis atas nama Harry Kartika. Dicari rame-rame gak ketemu juga. Udah dibongkar dari ordner A-Z tetap gak ketemu. Mana orang yang ngebutuhin file itu ndesak-ndesak. Aku takut kalau itu ulah kami,yang lalai ngarsipin. Bisa-bisa nanti kami diamarahin Wariyah, Bu Yani, bahkan Pak Frans.

Akhirnya ketemu juga.Ternyata keselip di ordner U 2011. Gak tau siapa yang naroh sembarangan gitu, yang jelas bukan kami. Soalnya kemarin-kemarin kami gak ada nyentuh ordner itu. Tanggal issuednya juga bukan kami yang nyatat. Kalau misalnya kami yang ngarsipin, kami pasti nulis tanggal issuednya. Huuuufffh syukur deh.

Tanganku sempat kena cutter pas ngebukain polis yang baru datang. Lengkap deh aksesoris tangan. Udah kemarin kulitku kayak sisik ikan (alhamdulillah udah sembuh sih), trus tadi malam tangan kiriku kena setrikaan. Iihhh sebel kesel sambel.

Waruyah tumben loh baik sama kami. Kami tadi ketawaan ngomongin Ce Susi. Wariyah nyebut Ce Susi itu Mak Lampir. Habis, kerjaannya Ce Susi itu marah-marah terus sama sekretarisnya, Mbak Dwi. Mana Mbak Dwi itu lagi hamil lagi. Rencananya Mbak Dwi mau berhenti kerja. Cerewet, tapi gak galak sih. Tiap hari kalau datang ke kantor pasti teriak "Sekeretarisku... Mana sekretarisku?" 
Trus tadi kami disuruh Wariyah duduk-duduk di lantai 3, gak usah turun. Karena duduk-duduk di bawah banyak orang, jadi gak leluasa. Lama kelamaan Wariyah pengertian juga sama kami..

Segitu aja deh cerita tentang hari Senin. 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 29 Januari 2012

Lebih Dari yang Dibayangkan

Tadi malam aku nonton konser Slank di Gor Segiri. 

Tumben Cha? Pasti mau ketemu Nur..

Gak kok. Aku tau aja kalau Nur sekarang lagi di Yogyakarta, ngelaksanain program PSG nya, jadi dia gak mungkin ada disini. Sengefans gimanapun dia sama Slank, gila aja kan kalau dia sampe bela-belain terbang dari Yogya ke Samarinda demi semalam nonton konser. Dan aku tau aku gak bakal ketemu dia lagi setelah enam bulan kami.... ah lupakan.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Aku bilang alzhemeir, Mama bilang pikun

Ngantor hari ini biasa aja. gak ada kerjaan malah, paling banter motokopi dan ngarsipin polis yang baru datang.  Pagi-pagi pas aku datang, Kartini lagi ngobrol sama Wariyah yang lagi ngelapin vas bunga. Aku juga ikutan ngobrol. 

Bu Lilis akhirnya bangun dari cuti panjangnya setelah kurang lebih seminggu dia gak turun kerja. 

Waktu bengongku ku habiskan dengan ngerjakan LKS IPA. Bu Margaret ngasih tugas kerjakan semua soal-soal yang ada di LKS IPA yang baru, tanpa terkecuali. Satu buku penuh boo. Jadi pas udah turun sekolah habis PSG, tinggal periksa-periksa trus ambil nilai aja. Enak banget Ibunya nyuruh, mana soalnya susah-susah lagi. Aku kan gak suka IPA, jadinya pertamanya rada malas gitu. Tapi, daripada aku nganggur terus bengong terus kesurupan nantinya, yaudah ku kerjain.

"Ada angin apa kamu ngerjakan Cha? Tumben mau, biasanya makan nungguin punya orang yang udah selesai.."

"Angin kentut Kar. Eh kamu udah ngerjakan kah emang?"

"Belum sama sekali. Males aku, banyak jawabannya yang gak ada di buku sih. Ntar aku tunggu punya Selvi aja, punyanya dikerjakan sama Rocky. Nyaman punya pacar anak AK."

"Oh. Oke. Deh. Kar."

Sebenarnya aku pengen sih ngikutin jejak Kartini, nyalin aja jawaban punya orang. Apalagi punya Selvi, si cantik baik hati, yang LKS nya pasti udah rampung dikerjakan sama ayayangnya tercinta, Rocky si anak jurusan Akutansi. Enak ya punya pacar otak brilian. Memang, rata-rata soalnya tuh susah, cari jawabannya di LKS nya itu gak nemu-nemu. Tapi setelah dua jam an aku ngerjakan, ada kok jawabannya, ya meski gak semuanya sih., tapi lumayan lah udah nyapai setengah buku. Soalnya nih pada ngejebak, kita harus teliti dan mau ngebaca sampai tuntas uraiannya, sampe terselip-selip tuh jawabannya. Trus juga harus pintar nyimpulin, ngeringkas dari uraian yang panjang ke kesimpulan yang singkat padat. Alhamdulliah hampir separo dari bab 1 udah ku kerjakan. LKS IPA cuma dua bab, tapi satu bab bisa tiga sampe empat uji kompetensi, yang satu uji kompetensi isinya 25 soal piihan ganda, 10 soal isian titik-titik, dan 5 soal uraian.

Gak kerasa deh waktu pulang. Aku puas aja bisa ngerjakan LKS IPA sendirian, ya walaupun belum selesai, tapi minimal ada gitu nah yang aku kerjakan, bukannya ngebiarin LKS ku kosong haha.

Pulang ngantor, rencananya aku mau ke Perpustakaan Daerah, mau nyelesain ketikanku yang tentang Koperasi, yang disuruh Bu Yuli itu loh, nah habis aku ketik terus sekalian mau kukembalikan bukunya. Mau nyari-nyari referensi tentang jawaban-jawaban LKS IPA yang belum ketemu juga sih. Jadi gadis perpus lagi deh~~

Pas nyampe di depan gerbang Pusda, terlihat rame-rame mobil begelimpangan. orang-orang berkumpulan. Bukan, ini bukan tragedi Afriyani. Mobilnya tuh ada mobil polisi, dan mobil yang ada bunganya di atasnya. Mobil orang penting. Tapi siapa? Ada apa?

Aku nekat ngedatangin satpam yang lagi berdiri mengarahkan mobil bebunga itu keluar dari area Pusda.


"Pak, itu ada apa ya rame-rame?"

"Ada menteri datang, De."

"Oh iya makasih Pak."


Oh, pantas aja gegap gempita gitu. Semua orang Pusda pada bebaris di depan menyaksikan kepergian sang menteri, entah menteri apa. Kelar rame-ramean itu, aku langsung masuk ke Pusda. Pas mau nitip tas, ada mahasiswa gitu yang juga nitip tas, tapi anehnya dia gak jadi nitip. Tasnya dibawa naik ke atas. Cuek, aku langsung aja narih tasku di meja penitipan, minta disimpenin.

"Maaf De gak bisa, ini kami udah mau tutup"

"Yah Pak... kok tutup? Bentar aja nah Pak saya ada perlu banget"

"Kalau mau ngembalikan buku bisa, ini bawa aja tasnya."

"Ta-tapi Pak saya... Yaudah deh."

Aku naik tangga ke lantai dua. Udah siap mau ngembalikan buku, aku baru ingat kalau aku belum selesai ngetik pake buku yang kupinjam ini. Padahal rencanaku kan mau kuselesaikan di Pusda ini, jadi langsung ku kembalikan. Hhhhhhh lemes deh, capek-capek kesini ternyata hari Senin juga ngembalikannya. Mana jatuh tempo pengembaliannya tanggal 31 lagi, hari Selasa. Mepet beudzzz.

Pulang-pulang aku gak langsung ganti baju. Capek boo, pengen mainan sama Tasya juga sih. Nah, siang-siang gitu biasanya bubuhan Ndese pada ngumpul. bubuhan rumah kami gitu. Aku, Mama, Kak Fitri, Kak Iin, Kak Dayah, dan Tasya duduk di ruang tamu nonton tv. Obrolan kami macam-macam. Sampe akhirnya nyerempet ke kelakuan-kelakuanku sama Nanda yang bikin Mama bari muar.

"Nanda tu nah pina kebiasaan betul di kamar bejoget-joget, sampe begerak lantai, gatau maghrib joget-joget, tipi dinyalakan nyaring-nyaring ya allah aeeee." Mama buka suara perihal kelakuan Nanda, pek acara niruin Nanda lagi joget ala boyband girlband Korea lagi. Apa kami gak langsung ketawa. Lucu banget sumpah.

"Udah biasa itu mak, sering ae kalau lagi dikamar tuh, nonton korea tu pang."

"Kenapa gak kamu tegur? Orang kalau adeknya salah tuh ditegur, ini didiamkan aja. Apa jar."

"Ya kirain gak kedengaran sampe bawah Mak."


"Ah, kamu tuh jawab terus, sama haja nang kayak Nanda."


Satu hal yang gak ku suka pas lagi ngumpul-ngumpul sekeluargaan begini ialah, pasti ada acara buka aib. Mama dengan lugasnya ngungkap kesalahan yang udah aku dan Nanda perbuat. Nanda terkenal sebagai anak yang mucil, gak bisa dibilangin, sampe-sampe Kak Eddy sama Kak Kris heran. Dia anaknya nekatan, kalau udah punya keinginan pokoknya harus diturutin. Paling anti dilarang ini itu. Tangannya kreatif banget, udah berapa hape gitu kah yang sukses dibantainya, rusak.

Sedangkan aku..

"Kamu tu nah kenapa gerang Cha, sudah dibilangin jemur handuk di luar pas selesai mandi, matikan lampu kalau turun, tutup pintu kalau malam, gak dilakukan. Udah berapa kali kah itu Mama liat handuk gak ditaroh lampu gak dimatikan. Seharian tuh lampunya gak dimatikan. Tiiiiiiaappppp hari dibilangin. Makanya Bapak malas lajarin kamu naik motor, kamu tuh pelupa pang pelupa! Nanti nabrak anak orang gara-gara lupa ngerem lah, lupa ngeklakson lah, kayak Afriyani nanti kamu baru tau!"


"Gak bakal lupa pang Mak, orang pelupa tuh memang harus dibiasain tiap hari. Orang pelupa juga manusia..."


"Alala tiap hari dibilangin, gak pernah ingat!!!!"


Well, seperti yang Mama udah bilang, aku ini pelupa akut. Setiap hari diingatkan ini itu. Aku juga suka lupa naroh barang-barang itu dimana, lupa kalau ada PR, lupa nama orang yang baru dikenal. Mungkin karena itu kali ya aku suka nulis, karena segala sesuatu yang penting itu biasanya kucatat di buku saku. Beneran, kayak peer apa segala macam gitu aku suka nyatet. Kalau kerjaan rumah yang menurutku gak begitu penting dan bisa diingat, gak ku catat. Tapi ternyata, aku lupa telak. Ingatnya tuh kalau udah nyampe di tempat kerja. Arrrggghh. Padahal Mamak sering banget ngingatin aku.Biasanya orang kalau udah sekali diingatin, udah pasti bakal ingat terus, lah aku harus berulang-ulang kali dibilangin. Kalau dipesanin sesuatu apakah gitu, aku ngangguk-ngangguk, gak lama dua menit kemudian aku lupa tuh tadi apa yang dibilang Mama.

Aku berasumsi kalau aku ngidap penyakit alzhemeir, sakit lupa hal-hal gitu, amnesia ringan gitu. 
Aku search di Google, dan ini yang kudapatin.




Penyakit Alzheimer
Penyakit Alzheimer adalah suatu kondisi di mana sel-sel saraf di otak mati, sehingga sinyal-sinyal otak sulit ditransmisikan dengan baik. Gejala penyakit Alzheimer sulit dikenali sejak dini. Seseorang dengan penyakitAlzheimer punya masalah dengan ingatan, penilaian, dan berpikir, yang membuat sulit bagi penderita penyakitAlzheimer untuk bekerja atau mengambil bagian dalam kehidupan sehari-hari. Kematian sel-sel saraf terjadi secara bertahap selama bertahun-tahun. Gejala mungkin tidak diperhatikan sejak dini. Sering anggota keluarga penderita menyadari adanya gejala ketika sudah terlambat.

Gejala umum penyakit
 Alzheimer meliputi:
  • Gangguan memori dan berpikir, yaitu penderita penyakit Alzheimerkesulitan mengingat informasi baru. Pada tahap akhir penyakit, memori jangka panjang menghilang, dan penderita penyakitAlzheimer tidak dapat mengingat informasi pribadi, seperti tempat tanggal lahir, pekerjaan, atau nama-nama anggota keluarga dekat.
  • Kebingungan. Penderita penyakit Alzheimer dapat tersesat ketika keluar rumah sendirian dan kadang tidak dapat mengingat dimana dia atau bagaimana dia bisa sampai disana.
  • Lupa tempat menyimpan sesuatu, seperti kacamata, kunci, dompet, dll.
  • Berpikir Abstrak. Penderita penyakit Alzheimer merasa tugas kantor atau studi-nya lebih sulit dikerjakan daripada biasanya.
  • Kesulitan mengerjakan kebiasaan sehari-hari, seperti makan, mandi, berpakaian, dll.
  • Perubahan kepribadian dan perilaku penderita penyakit Alzheimer. Menjadi mudah marah, tersinggung, gelisah, atau jadi pendiam. Kadang-kadang, menjadi bingung, paranoid, atau ketakutan.
  • Penilaian yang buruk, seperti meninggalkan rumah pada malam hari yang dingin tanpa jaket atau sepatu, atau bisa pergi ke toko memakai baju tidur.
  • Ketidakmampuan penderita penyakit Alzheimer untuk mengikuti petunjuk.
  • Adanya masalah dengan bahasa dan komunikasi, seperti tidak dapat mengingat kata-kata, nama benda-benda, atau memahami arti kata-kata umum.
  • Memburuknya kemampuan visual dan spasial, seperti menilai bentuk dan ukuran suatu benda.
  • Kehilangan motivasi atau inisiatif.
  • Kehilangan pola tidur normal.
Ada kondisi lain seperti depresi, cedera kepala, ketidakseimbangan bahan kimia tertentu atau vitamin, atau efek dari beberapa obat dapat menghasilkan gejala yang mirip dengan penyakit Alzheimer. Konsultasikan pada dokter anda jika muncul gejala-gejala tersebut. Sebagian besar kondisi-kondisi tersebut dapat disembuhkan.

Kasus penyakit
 Alzheimer sangat bervariasi dari para penderita. Lamanya penyakit Alzheimer bisa pendek (2-3 tahun) atau panjang (hingga 20 tahun). Biasanya bagian-bagian otak yang mengontrol memori dan berpikir yang terganggu terlebih dahulu, tapi seiring waktu, sel-sel akan mati di bagian lain dari otak. Yang pada akhirnya akan menyebabkan kehilangan fungsi otak dan juga kematian.

Karena penyebab pasti penyakit
 Alzheimer belum diketahui, maka tidak ada yang dapat dilakukan untuk pencegahan. Namun ada beberapa hal yang diyakini bisa mengurangi resiko terserang penyakit Alzheimer seperti pola makan sehat, berolahraga, berhenti merokok, dan tidak minum alkohol.

Keliatannya parah banget ya? Aku bergidik ngeri pas ngebacanya. Alzhemeir, penyakit lupa yang kuanggap keren selama ini ternyata nyimpan efek dan dampak sedahsyat itu. 


Padahal aku ngarepnya aku ini ngidap penyakit alzhemeir aja, kan keren tuh kedengarannya. Iya sih aku memang kesulitan ngikutin petunjuk, apalagi petunjuknya ribet. Trus suka sakit kepala juga kalau udah disuruh ngingat hal yang pengen diingat tapi gak bisa diingat. Apa aku beneran alzhemeir? 


Mama pernah cerita, kalau waktu kecil pas aku masih bayi, aku diayun sama Bapak terus kelempar gitu sampe jauh tekeluar dari ayunan. Waktu itu  Bapak ngayunnya sekuat tenaga gitu, karena kelebihan tenaga dan kekurangan kehati-hatian maka aku langsung tepelanting jauh. Kepalaku ngebentur lantai, trus nangis owek owek ala bayi. Untung gak gegar otak, cuma rada geser dikit kali ya.

Pas aku bilang ke Mama kalau aku ini alzhemeir, Mama malah ketawa.

"Hahahahaha ngeramput kamu tu Cha ae... Hahahhahahahhaha. Eh, aljemir itu apa lah artinya?


"Alzhemeir Mak ALZHEMEIR.... Itu loh penyakit lupa, orang amnesia kayak di tipi-tipi gitu tapi ringan aja, bentar aja, nah Icha kayak gitu lok suka lupa-lupa,"


"Alah haratnya ae, pake penyakit-penyakit segala. Kamu tuh pikun Cha ae. Hhhh masih muda sudah pikun, apa hak diolah."


PIKUN?
 Sumpah gak terima!!!! Masih murni begini, baru aja nginjak umur 17 tahun, arrrrgggghhhh.

Pokoknya aku mau alzhemeir. Titik.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 27 Januari 2012

Jangan Kasihanin Ane

Tadi pagi aku seangkot sama Ira, sepupu yang tinggal di Cendana Gg 5.

Dia baru aja lulus dari SMK Negeri 1, dulu dia kakak kelasku pas aku masih kelas satu. Biarpun gitu, dia cuma beda setahun sama aku. Yap, aku harusnya  sekarang udah kelas tiga sih, bukannya kelas dua. Di saat teman temanku rata-ata kelahiran '95, aku malah kelahiran '94. Dibilangin Dina aku tua bangka lagi, 17 tahun masih kelas dua. Itu karena  aku telat masuk SD, aku masuk SD pas aku udah umur tujuh tahun. TK aja enggak, kasian betul yah. Eh, lebih kasian lagi kalau kalian nyangka aku telat setahun karena pernah gak naik kelas. Salah banget itu!!!!! Gini-gini aku lumayan pintar tauk, huhuhu emangnya aku Nur, dia pernah gak naik kelas pas SD makanya dia yang harusnya udah kelas tiga malah masih kelas dua. Eh kok jadi nyambung ke Nur? -___-

Lanjut,

Jadi tadi aku canggung banget sama Kak Ira. 

Pertama, aku bingung musti manggil apa. Waktu kecil aku manggilnya nama aja sih, Ira Ira gitu. Lah sekarang kan udah tau umur, lebih tua dia daripada aku. Tapi gimana ya, mau manggil kakak rasanya ganjil. 

Kedua, aku ngerasa gak enak karena selama aku satu sekolah sama dia dulu, aku gak pernah tegur sapa sama dia meski sebelahan tempat duduk pas di kantin. Beneran, kayak saling gak kenal gitu. Waktu upacara, jalan santai, masuk gerbang, di ruang dewan, gak pernah sama sekali. Padahal kami saling liat-liatan kalau tiap ketemu. Nyadar masing-masing kalau sebenarnya kita saling kenal. Tukaran senyum aja nggak, aku keburu ngeliat ke arah lain. Aku ngerasa aku ini sombong ya, tapi... nggak juga deh. Aku cuma malas ngebuka obrolan basa-basi sama orang. Intinya, aku pengen jadi orang yang diajak ngobrol. Bisa dibilang aku orangnya pemalu. Terakhir ketemu Ira pas masih SD, jadi aku bingung mau ngomong apa kalau ketemu dia. Aneh ya? Aku mikirnya apa salahnya senyum gitu kalau ketemu.. Tapi gimana ya,ngelakuinnya rasanya berat. Di kantor aja aku malu buat ngajak ngobrol Mbak Cani, Mbak Tiwi, Mbak Ririn, Mbak Sinta, Mbak Dwi, padahal sumpah mereka baik banget. Apalagi Mbak Cani, yang lucu trus suka ngajak aku ngobrol.

Ternyata Kak Ira nyapa aku dan dia ngajak ngobrol. Kaget, aku langsung noleh ke dia. 

"Icha PSG dimana?"

"Eh, itu di kantor asuransi. Di Belibis.."


"Oh Belibis? Masih kerusuhan kah disitu?"


"Kurang tau juga sih, soalnya jauh juga kok dari kantor."

"Oh iya iya."

"Oh iya dulu PSG dimana?"

"Di Dinas Kehutanan, yang di  Kusuma Bangsa Cha."

"Oh deket aja ya dari sekolah, hehe"

Kira-kira Kak Ira sempat sakit hati nggak ya sama sikapku selama di sekolah waktu dulu? Aku berusaha nerka-nerka, sambil ngeliat ke arah dia dengan seksama. Kayaknya untuk cewek manis berjilbab kayak Kak Ira, gak mungkin dendam kesumat sama sepupunya sendiri deh. Amin.

Kak Ira turun di depan Lembus. Dia ngebayarin aku angkot lagi.... Makin ngerasa berdosa aja aku. Makasih banget sepupu. Aku pengen bisa ngumpul bareng lagi jadinya.

Ulah terbarunya Wariyah, tadi pagi dia nyuruh aku sama Kartini bantuin dia ngangkatin AC ke gudang di lantai 3. Asli capek tenan! Berat lagi, ada kah dua kali bolak-balik ngangkatin AC yang udah rusak itu, naik tangga lagi. Masih mending kalau ada eskalator atau lift sekalian kek. Kayak gak ada cowok aja lagi yang bisa disuruh. Padahal ada aja tuh Pak Kosem, Pak Rusmin. Tadi aja pas Pak Kosem liat kami ngangkat-ngangkatin, dia bilang gausah de nanti aja saya yang ngangkat. Tapi Wariyah pengennya saat itu juga. Hhhh gregetannnnnnnnn. Sempat kepikiran pengen isi aja di jurnal kegiatannya NGANGKAT AC, biar Pak Haris baca trus Wariyah ditegur hahaha,

Jam setengah sepuluh ada Bioskop Indonesia judulnya Seleb Masuk Desa, yang main Raditya Dika loh. Huaaa semangat banget aku nonton tipi yang dipajang di waiting room kantor. Ruangan arsip sama waiting room deketan, jaraknya sedikit, jadi aku bisa nonton lewat kaca depan ruangan arsip tanpa harus keluar ruangan. Tapi percuma aja ah aku gak konsen juga nontonnya, suaranya gak kedengaran juga dari dalam, kecuali kalau aku keluar baru kedengaran. Lagian aku juga lagi nyusunin kopian form wawancara seleksi sama formulir keagenan yan jumlahnya sampe 40 rangkap waktu itu. Manabisa konsen penuh nonton. Ngarepnya sih moga ada siaran ulangnya, aku pengen nonton konsen nah Bang Dika akting. Ya walaupun disitu dia cuma jadi pemeran pembantu, trus disitu dia keliatan pendek banget kalau disandingin sama Ibnu Jamil, si pemeran utama. 

Pas makan siang, aku smsan sama Dina. Dia cerita kalau dia dibeliin bakso sama pembimbing kerjanya. Aku cerita kalau aku lagi makan dan sebentar lagi bakal ditinggal Kartini buat ngehadirin jam agama tambahan di sekolah. Pertanyaan-pertanyaan Dina selanjutnya bikin aku ngegalauin diriku sendiri.



"Istirahatnya sampe jam berapa Cha?"


"Kamu udah dikasih uang jajan (gaji) kah?"


Aku jawab aja belum dikasih, dan kayaknya nggak bakal dikasih deh. Dina langsung mengakhiri smsan kami.

Aku ngerasain perbedaan yang kontras antara nasib PSG ku sama nasib PSG bubuhannya. Udah ada banyak di postingan-postinganku sebelumnya. Aku ngerasanya minder tiap kali Dina atau Dea nanya tentang gimana PSG ku. Aku gak mau dengar reaksi kasian dari mereka. Aku malu, aku suram sendiri ceritanya u,u

Aku juga pengen kayak mereka. pulang pergi kantor PSG nyaman. Gak ada istilah jalan kaki nyusurin pasar, sabtu libur, PSG digaji. Wajar gak sih aku ngerasa kayak gini? Aku takut kalau aku sampe iri sama mereka. Jangan sampe! Iri itu penyakit hati, Cha.....

Aku pengen curhat sama Dina, sama Dea, curhat kalau aku sebenarnya capek juga PSG dengan kondisi begini. Tau aja kan aku ini, bisa pingsan tengah jalan baru kapok. Manja banget ya kedengarannya? Aku pengen nyurahin unek-unekku ke Dina, ke Dea, tapi... aku takut mereka nganggap aku ini sok susah, pengen diperhatiin, ngeraa paling malang sendiri. Iya sih, nasibku jauh lebih mendingan daripada nasib Abang yang katanya pembimbing kerjanya berbuat semena-mena sama dia. Nah tuh kan, aku seolah kayak sok nyusah-nyusahkan diriku sendiri di depan orang lain.

Aku jadi ingat sama Rudi, yang saban hari sms, update stat fb sampe twitter tentang kegalauannya karena gak punya kekasih. Dikit-dikit sms tentang hidup lajang itu kehampaan, hidup lajang itu pilihan, apa-apa kah. Intinya tuh dia kayak kesiksa banget selama lajang, dan dia kayak nyemangatin dirinya sendiri pake kata-kata sok puitis yang (menurutnya) bisa bikin orang berdecak kagum.

Berikut stat facebook galau Rudi,


"Hidup melajang itu seperti cangkang telur tanpa isinya.. Hanya kekosongan, hampa"


@ayamimport


"hidup tanpa cinta bagai taman tak berbunga, hey begitu lah kata para pujangga"


~yang mau jadi cewek gue please datang lah



*tonighwish @ayamimport


"that should be me feeling your kiss, that shoul be me buying you gift, that shoul be me THIS IS SO WRONG"


@ayamimport

"bila engkau menerima cintaku, aku akan setia kepadamu, karena dirimu yang selama ini ku cari.. dan bila engkau menerima cintaku, aku akan selalu jujur untukmu, karena dirimu yang selama ini ku cari"


@LaguGalauBuatAyam


Di sms juga gitu, sering status di fb nya itu dikirmnya lewat sms, sms numpang-numpang gitu. Ya ampun.. CEWEK BANGET. Galau mulu kerjaannya, aku jadi kasian sama dia yang kayaknya gak ngenal bahagia kalau lagi ngelajang.  Kadang aku kesel juga sama anak ini, kayak minta belas kasian betul. Lembek, lemah.. Cowok mah jarang banget kayak gitu. Baru kali ini aku nemuin cowok hobi kirim sms numpang, update stat cinta-cintaaan galau plus upload foto pose monyong muka kaget dari miring. Beneran, kata Nanda aja pas liat gambar sampul facebook Rudi. dia langsung ngejerit spontan bilang "Kirain itu Audya teman Kak Icha yang tomboy itu" 

Nah, aku gak mau kalau sampe Dina sama Dea ngasihani aku kayak aku ngasihani Rudi, Kayak aku nganggap Rudi kalau Rudi itu lebay banget galaunya. Aku gak mau aku dianggap manja sama mereka, dianggap lemah, dianggap minta belas kasian. Aku masih ingat waktu Dea sama Dina mau ngebantuin aku pindah dari Sequis, aku ngerasanya aku ini ngerepotin mereka, aku ngerasanya aku ini kok lemah banget ya gak bisa nyelesain masalahku sendiri, dan lagian itu sebenarnya kan bukan masalah kalau dibiasain. Mereka udah baik banget sampe-sampe bikin aku malu sama diriku sendiri. Mereka gak salah kalau niat mau bantu aku, aku senang banget malah. Gimana ya, aku gak bisa ngegambarin perasaanku gimana. Aku rasa mereka udah dengerin dengan seksama aja itu udah senang aku.  Aku jadi kayak keliatan sombong gak mau dibantu, tapi sebenarnya gak kayak gitu kok. Aku gak mau ngerepotin mereka, aku gak mau aku dianggap drama queen, sama kayak aku nganggap Rudi itu galauress. Aku takut ngeliat reaksi mereka begitu aku ceriata kalau tadi aku ngangakat-ngangakt AC, kemaren ngantar makanan ke ruang meeting, mereka pasti pasang raut muka aneh yang menurutku wajar banget mereka kayak gitu, Ya iyalah, siapa juga yang gak bingung kalau anak PSG disuruh-suruh pekerjaan menyimpang gitu.  Yang jelas, aku gak mau kelihatan menyedihkan di depan mereka. Aku harus baik-baik aja dengan PSG ku yang beda sama mereka. Ibaratnya, mereka pasti kan punya masalah,ditambah kalau aku cerita tentang unek-unekku, apa mereka gak pusing? Masalah mereka aja belum selesai, tambah lagi masalahku. Kalau perlu aku gak usah cerita aja kali ya?


Kalaupun aku cerita, aku pengen ceritaku didengerin, bukan dikasihanin. Aneh ya. Thx.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Bahasa P

Selamat atas kesembuhan kulit tanganku... Tenonenenott!!!!
Yap, tanganku udah gak kenapa-kenapa. Luka di kedua lututku kiri kanan akibat jatoh dari motor seminggu yang lalu juga udah sembuh. Bener kata Mami Ndese, kulitku ini kekeringan, kepanasan gitu. Lulur purbasari kembali jadi temanku lagi yeaaahh.

Well, lagi-lagi aku berangkat ke kantor jam 8-an. 
Bisa dibilang telat sih, tapi aku gak dimarahin sama Bu Yani karena nyampe di kantor jam setengah 9-an pagi. Ya mungkin karena itu aku jadi rada ngelunjak, udah tau rumah jauh dari kantor eh malah datang ditelat-telatkan. Habisnya aku ngerasa aku kerajinan banget jam 8 kurang udah nyampe di kantor, sementara yang lain pada belum datang, adanya si Wariyah yang lagi bebersih di dapur. Jadi tadi aku bangun jam 7, mumpung lagi dapet jatah berdarah bulanan makanya gak bangun pagi. Biasanya aku sih bangun jam setengah 6 gitu. Mungkin kalau udah gak halangan lagi aku bakal bangun kayak biasanya, dan berangkatnya gak telat-telat lagi. Kasian juga sama Kartini, dia terus yang datang duluan akhir-akhir ini nungguin aku datang. 

Ehm, mungkin lebih tepatnya kalau gak ada acara  Hati Ke Hati Bersama Mamah Dedeh di ANTV baru lok aku gak bakal berangkat kerja telat lagi! 
Sejak aku PSG gini aku jadi teikut Mama demam Mamah Dedeh. Mama saban hari nontonin acara-acara berbau religi ceramah tausiyah tanya jawab curhat gitu, mulai dari Mamah dan Aa' Curhat Dong di Indosiar, Islam Itu Indah yang Ustadz Nur Maulana di Trans Tv, sampe acara yang di ANTV itu. Udah jadi menu sarapan sehari-hari gitu deh. Tiap episodenya beda-beda pembahasan, aku paling suka yang tadi pagi itu, tentang Ibu yang bekerja jadi tukang ojek buat ngidupin suaminya sama anaknya. Suaminya kena stroke, sebelum kena stroke bahkan sampai sekarang dia sakit stroke, dia suka nyiksa Ibu itu, lupa aku namanya siapa. Pernah nendang, mukul, cuma gara-gara si istri pergi ke kondangan tanpa izin. Trus pernah cemburu buta sama mahasiswa yang bajunya dicucikan sama Ibu itu, oh iya Ibu itu buruh cuci buat anak-anak mahasiswa yang ngekos sekitar rumahnya. Ibu itu kan dikasih hape sama mahasiswa itu, sebagai ucapan terimakasih gitu lah, nah si Bapak gak terima terus dicemplungin hapenya. Kasian banget. Udah banyak luka jahitan yang diterima sama si Ibu. Si anak sampe benci banget sama Bapaknya. Bahkan sampe stroke begitupun tetap aja masih nyiksa, pernah nusuk si Ibu pake pisau cuma gara-gara masalah kecil. Udah dikasih azab kok masih aja gak nyadar-nyadar. Biarpun udah disiksa jasmani rohani gitu, si Ibu tetap sayang sama si Bapak dan mau ngerawat Bapak. Untung ada dokter baik hati yang mau ngobatin si Bapak, gak minta biaya sedikit pun. 
Asli, trenyuh aku nontonnya. Aku ngajakin Mama nonton bareng trus kami liat-liatan. Mama geleng-geleng kepala ngurut dada istigfar dua tiga kali. Aku reflek tenangis di depan tipi sampe akhirnya lupa berangkat kerja. Gak ngebayangin deh kalau misalnya itu kejadian di aku pas masa depan nanti. Menjadi manohara masa depan bakal dialamin oleh siapa aja tanpa pandang bulu. Jangan sampe!
Aku bersyukur dikarunai keluarga abnormal begini. Moga aja Ibu itu diberikan kemudahan ngejalanin hidupnya yah.

(Siapa bilang kalau anak abg kayak gue gak boleh nonton acara begitu? Masalah buat loe?!!)


Nyampe kantor, rasanya waktu berjalan lambattttttt banget.
Sebentar-bentar liat jam, masih jam 10 lah, padahal ngerasanya udah dua jam-an lebih ngerjakan tugas. Tambah lama lagi pas disuruh Wariyah nyari-nyari di bantex polis agen-nya Lianawaty Limong. Nelitiin isi bantex A-Z tahun 2011, siapa tau ada polis agen-nya Tony atau Anwar Tan atau F. Hendra yang teselip disitu. Pekerjaan yang gak penting dan nyapek-nyapekin aja sih menurutku. Nihil dapatnya, aku yakin Wariyah dan para sekretaris cukup teliti gak sembarangan masukin polis ke bantex. Aku dan Kartini ngebuka bantex malas-malasan. Cuma bolak-balik aja, gak dapat juga kan. Bantex yang paling berat tuh bantex S, R, U W X Y Z itu nah, kayak anak sapi glonggongan beratnya. Arrrggghh Wariyah nih orang lagi asik nonton tv itu nah --'

Untungnya aja gak bete-bete banget, soalnya ada kejadian lucu di kantor.
Bukan, bukan aku yang ngalamin kejadian lucu itu, tapi Bu Linda, salah satu agen asuransi di Sequis. Bu Linda kan lagi di toilet, trus Pak Anwar tuh gak tau kalau ada Bu Linda di dalam toilet, jadi dia buka aja pintunya. Mana pintunya gak dikunci dari dalam lagi. Otomatis, dengan posisi yang ehm, seronok, Bu Linda yang akrab dipanggil Cece Linda itu kepergok lagi kencing sama Pak Anwar. Cece Linda langsung histeris, terus ketawa nyaring. Pak Anwar langsung ngibrit ke depan. Sontak orang-orang kantor yang lagi di lantai 1 pada heboh ketawaan. Pak Tony puas banget ngolokkin. Mbak Sisil sama Wariyah sampe beruraian air mata ngakak.  Hahahaha macam-macam aja. Cece Linda habis dari toilet langsung keluar trus nuding-nuding Pak Anwar, kayak nyalahin tapi mainan aja gitu. Lucu lucu lucu haha gilak.

Oh iya, kantor lagi kedatangan penghuni baru. Kemarin dia diboyong sama Pak Tony buat dikenalin sama Pak Frans. Mahasiswa LP3I jar, namanya Novi. Hari ini hari pertama dia masuk kerja.

Aku awalnya ngerasa biasa-biasa aja sama Mbak Novi, mahasiswa semester satu kuliah malam itu, sampe akhirnya Kartini nanya ke aku gimana pendapatku mengenai Mbak Novi.

"Biasa-biasa aja sih, kenapa memang Kar?"


"Perasaanku sok akrab kam sama orang-orang disini, baru aja kerja sehari. Kamu dengar lah tadi dia ceritaan sama Wariyah kalau Bu Yani itu galak? Mana ada Bu Yani galak, baik begitu..."


"Iya aku dengar. Nggak ah nggak galak tuh, baik banget malah. Tegas mungkin, bukan galak. Eh iya juga sih dia keliatannya sok akrab, sohiban sama Wariyah ni sekarang. Itu aja tadi hampir semua orang disini ditanyain lewat Wariyah, sampe kita bedua juga kan? Cepet banget adaptasinya."


"Kita aja pertamanya diem-dieman dulu, tunggu ditanya baru jawab. Lah dia berani banget ya, udah terbiasa lok. Tapi aku ngerasa aneh kam Cha."


Aku juga ngerasa aneh sama sikap Mbak Novi yang kelewat cepat akrab itu, cenderung mau tauuuu aja. Ganjil juga sih, kayak udah kebiasa banget sama suasana di kantor. Tadi pas makan siang aku sama Kartini semeja sama Bu Sinta. Mbak Novi ke dapur, gabung sama kami, tapi dia gak makan. Karena makananku sama Kartini udah habis kami lahap, kami pun pamit buat hengkang dari tempat. Aku pamit sama Bu Sinta, sekalian sama Mbak Novi biar gak pilih kasih.

"Bu Sinta, Mbak, duluan ya."


Bu Sinta senyum. Mbak Novi dengan semangat noleh sambil bilang....

"Iya, hati-hati ya"


What? HATI-HATI?
Buset, dikiranya kami mau pergi kemana kah, orang ke ruangan arsip aja kok, gak jauh dari dapur. Kenapa gak sekalian aja bilang "Iya hati-hati ya, liat kiri kanan, truk disini suka gak bisa ngebedain yang mana polisi tidur yang mana yang manusia hidup."

Terus juga, dia manggil aku sama Kartini dengan sebutan 'Mbak'.
Hah? Setua itu kah kami, wahai Mbak yang memanggil Mbak? Tadi dia nyuruh kami nyarikan file polis, dia manggil Mbak bisa carikan ini kah gitu. Ya Madud.... Di sela-sela nyari ngebolak-balik bantex Y, dia ngewawancarain aku,

"PKL sampe kapan Mbak?"


"Sampe 5 april, masih lama hehe"


"Oh... ehm, tapi dikasih ini kan, anu, dikasih kan...?"


"Di-dikasih apa ya Mbak maksudnya?"


"Digaji gitu, iya ya?"

"Oh kalau itu saya kurang tau Mbak, hehehehe."



"Oh kurang tau ya. yaudah makasih ya  Mbak."


Aku mengakhiri cengar-cengir basiku seiring Mbak Novi pergi ninggalin ruangan arsip.




Nambah satu lagi deh objek begosipan kami bedua, Mbak Novi *ketawa devil dulu aah mhuahahahaa. Seperti biasa, kami ngasih nama samaran buat orang yang kami gosipin. Kebiasaan ini udah dari SMP kelas 2. Tujuannya ya apalagi kalau bukan supaya gak ketahuan. Tapi nyatanya, walaupun udah pake nama samaran gitu, Kartini tetap aja nyolok banget. Tadi kan aku sama Kartini ngomongin Wariyah. Kartini ini  rada nyolok aah kalau diajakin ngegosipin orang. Pas target gosip, si Wariyah, datang, dia langsung diem gitu gak ngelanjutin omongannya. Jleb. Nyolok banget Kar u,u

Kayak tadi siang tuh,

"Baik sih Wariyah tuh tapi kayak gak pengertian gitu, masa orang lagi kerja di depan dipanggil-panggil suruh ke belakang bantuin dia, Ah bet-----"


Wariyah masuk ruangan. Kartini diem.. Dia ngelirik aku penuh arti.


"Iya memang Bu Endang tuh kayak gitu, udah dari kelas satu! Sabar aja pang kita ini Kar!"


"Hah??? Bu Endang? Hmmpphh hahahahahahahahahahahahahahahahahhah"


"............"


Maksudku langsung ngomong gak nyambung itu dari ngomongin Wariyah ke Bu Endang ya supaya gak nyolok kalau kami lagi ngomongin Wariyah. Hhh Kartini -,-

Ngeliat fenomena tersebut, aku jadi pengen punya bahasa rahasia yang kupake buat ngegosipin Wariyah dan Mbak Novi. Kami punya nama baru buat Mbak Novi, nama samaran, yaitu Hannah. Gatau juga kenapa aku kok senang bentul (benar dan betul) ngasih nama yang berakhiran huruf H. Karena aku ini orang banjar kali ya.

Nah, aku pengennya pake bahasa Inggris tapi pasti loading dulu mikir, lagian nanti disangka songong dan sok-sok'an kalau orang kantor dengar.

Bahasa jerman?
Bahasa spanyol?
Bahasa banjar?
Bahasa bugis?

Bahasa... P?

Aha! Aku langsung aja semangat nyerocos pake bahasa P.

WHATISBAHASAP?


Bahasa P adalah bahasa yang menambahkan suku kata baru pada setiap suku kata dalam tiap kalimat. Bingung? Nih, ta' kasih contoh..



Aku seorang anak gembala

Apakupu sepeorapang apanapak gepembapalapa


Perhatikan kalimat pertama dan kalimat kedua di atas. Kalimat pertama adalah kalimat dengan bahasa indonesia, yang normalnya kita ngomong sehari-hari gitu. Sedangkan kalimat kedua, itu menggunakann bahasa P. Kalimat pertama diterjemahkan ke dalam bahasa P sehingga jadinya ya kalimat kedua itu. 

Untuk ngubah ke bahasa P, kita harus menambahkan suku kata baru berhuruf konsonan P. Pada kata AKU, ada dua suku kata. yaitu A dan KU. Nah, kita tambahin dibelakangnya. Harus merhatiin huruf vokal yang dipake. Ibaratnya, kita ngulangin kalimat itu lagi tapi diganti huruf konsonannya. AKU, jadi APAKUPU. Anggap kita lagi ngucapin AAKUKU, tapi pake huruf P. Liat, suku katanya jadi empat kan. 

Contoh lain,

Icha Cantik

Ipichapha Capantipik

Gak ngerti? 
Memang, aku gak bakat jadi guru....



Intinya, ikutin aja apa kata yang mau diubah itu. Bahasa P sama aja dengan memperpanjang suatu kata. Susah-susah gampang sih, sebenarnya enakkan langsung praktek daripada teorinya. Ada yang berminat mraktekin sama saya?



Aku gatau darimana asal mulanya bahasa P. 
Yang jelas, aku pertama kenal bahasa P pas masih SD. Teman-teman SD ku pada rame ngomong bahasa P kalau lagi ngomongin sesutu yang sifatnya privacy. Di rumah kadang juga suka gitu kok, kalau aku sama Kak Fitri lagi pengen kemana gitu tanpa Tasya ikut, ya pake bahasa P. Atau ngomongin cowok supaya Mama gak tau. Aku aja pertamanya nganggap bahasa ini aneh, kayak baca mantra gitu. Dibiasain, akhirnya malah pengen ngomong bahasa P mulu. Puas banget ngeliat muka melongo orang yang habis ngeliat aku dan Nanda bercas-cis-cus ria bahasa P.





Ada juga bahasa G, teorinya mirip sama bahasa G, dia pake huruf G bukan huruf P. Bahasa G kata Chintya jauh lebih gampang dibandingkan bahasa P. Gak sih menurutku, lidahku keseleo kalau disuruh pake bahasa G. Bahasa P enak, aku bisa cerocosan lancar ngomongin rahasia-rahasian tanpa takut banyak orang tau hihihi.


Sayangnya, Kartini ogah pake bahasa P.Padahal kan enak gak diem jleb lagi kalau ada Wariyah denger. Gak perlu capek lagi musti nyuri-nyuri kesempatan buat nyurahin kekesalan karena Wariyah dan sebagainya.

Ngomongin Wariyah, bikin aku sama Kartini jadi saling terbuka. Kami sama-sama punya pemikiran jelek tentang Wariyah. Kegiatan ngomongin orang, atau yang biasa disebut ngegosip kayaknya bisa diartikan ajang tukar pendapat. Kadang ngegosipin orang itu bikin kita jadi saling terbuka, siapa tau pendapat kita tentang obyek yang digosipin, salah dimata orang lain. Siapa tau orang yang selama ini kita gosipin ternyata gak seburuk yang kita kira, kita tau itu karena kita tukar pendapat sama partner begosip kita.  Dan siapa tau, orang yang selama ini kita anggap baik dan sangat gak pantas buat digosipin, ternyata malah harus digosipin karena tingkahnya yang menjijikkan macam belatung.

Ngegosip kayak udah jadi garam di sayurnya para cewek. Udah jadi rahasia umum kalau cewek erat kaitannya sama aktivitas ngegosip, ngegosip, dan ngegosip. Beda sama cowok yang kerjaanya ngegombal mulu.

Ngegosip bikin kita jadi pengen tau, pengen maju, pengen ngegerutu. Kita seakan jadi makhluk tuhan paling sempurna mulan jameelah kalau dibandingin sama obyek orang yang kita goispin. Ngegosipin orang bikin ngurut dada, bikin nangis, bikin marah, bikn...



Ngomongin orang itu ternyata bikin capek ya?
Tapi kayaknya... bakal lebih capek lagi disimpen sendiri. Walaupun sebenarnya lebih baik diam. Karena orang yang ngegosip atau ghibah, sama aja dengan makan daging saudaranya sendiri.
(Surah apa itu ya?)


Iya sih, ngegosip itu dosa,..


Ah, seandainya Tuhan juga gak tau bahasa P.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 26 Januari 2012

Adaptasi Sukses Horeeee

Baru buka mata habis tidur singkatku tadi malam, dari jam 1 dini hari sampe jam 7 boo, aku disambut dengan tiga panggilan tak terjawab dan satu sms dari nomor yang sama, nomor IM3. Ternyata itu nomor Suci. Mau ngomong apa Suci pagi-pagi gini? Mana dia bilang mau ngomong penting lagi. Sontak langsung ku telpon dia, masih dengan bekas-bekas iler menempel di sisi-sisi bibir.

"Halo? Eh kenapa Ci kamu tadi nelpon? Maap aku baru bangun ni Ci."

"Anu Cha, kamu jadi kah pindah? Aku juga mau pindah nah."

"Gatau ini Ci. Repot pang ngurusnya males lagi dah aku bolak-balik ke sekolah. Eh kamu mau pindah kenapa?"

"Gak enak di UTI Cha, gak digaji tau lah."

"Loh jar nya digaji? "

"Iya sih, tapi seratus haja. Mun kada ku hakun Cha ae. Jauh pulak."

"Sabar ae Ci. Enaknya padahal di UTI orangnya baik2. Kamu mau pindah kemana emang?"

"Di perusahaan batubara Cha, di antasari. Dekat aja lok dengan rumahku. Nah kalau kamu jadi pindah ayok sama-sama kita ngurusnya. Ya Cha ya."

"Oh oke-oke, ntar tunggu aja kabar."

"Iya Cha. Makasih ya. Assalamualaikum."

"Wa'alaikumsallam."

Aku gak habis pikir sama Suci. Harusnya dia gak perlu pindah, dia udah beruntung banget bisa PSG di UTI, salah satu perusahaan batubara terkemuka di Kalimantan Timur. Dari cerita-cerita Dea, orang-orang disana baik-baik dan ganteng-ganteng. Suci juga gak ngalamin penyiksaan non verbal kayak yang Abang alamin sama pembimbing kerjanya. Syukur masih digaji walaupun jumlahnya gak sesuai sama yang diharapkan. Aku aja ini belum tentu digaji, padahal sebenarnya ngarep sih hehe. Ah enggak ah, aku cuma ngarepnya dapat sertifikat A+ kok.  Jangan jadi Jannah deh Cha. 

Sebenarnya aku tambah gak habis pikir sama diriku sendiri. Disaat ada kemudahan, ada teman buat pindah kayak gini, aku malah gak pengen pindah. Dulu maka waktu aku sebatang kara mau pindah gak ada teman gak ada yang peduli, aku ngebet banget. 
Aku sampe nazar sendiri gitu, kalau Dea sama Dina mau nemenin aku ke sekolah hari Sabtu kemarin, berarti aku memang ditakdirin buat pindah. Ternyata, Dina ada acara nikahan kakaknya, sementara Dea kayaknya udah lupa sama rencana kepindahanku. Yowes, berarti aku disuruh Tuhan buat stuck di Sequis. 

Kegiatan di kantor gak begitu banyak. Orang-orang kantor pada meeting di lantai 2, otomatis kerjaan yang biasanya numpuk hari ini ditiadakan. Palingan tadi disuruh sama Mbak Sisil nandain polis yang udah dibayar sama motokopi soal ujian peserta AAJI.

Wariyah kumat lagi penyakit nyuruh-nyuruhnya.
Dia nyuruh aku sama Kartini ngebantuin dia bawain makanan buat orang-orang meeting. Serasa babu aja lagi sudah. Manyun-manyun aku ngangkat tempat minum besar isinya es sirsak. Kartini ngangkat piring kue. Menjadi asisten Wariyah kami lakoni hari ini T.T

Kesal sih, tapi gak lama. Karena habis ngangkat-ngangkat makanan itu, kami dikasih makan. Cake sama nasi bungkus, haha lumayan (dasar mudah disogok kamu ni Cha). Asli nasinya banyak banget, mblendung perutku kekenyangan. Kasian aja pang baru kali ini dikasih makan sama orang kantor, udiknya keluar kan...

Pulangnya, aku nebeng sama Mbak Tiwi. Kemarin padahal aku diajak juga pulang bareng, tapi aku gak bawa helm. Jadi hari ini deh pulang barengnya. Kasian Mbak Tiwi musti nganterin aku pulang ke Cendana, padahal rumahnya di Nusa Indah. Mana tadi sore itu macet, ngantarnya juga pas depan rumah lagi. Baik banget Mbak Tiwi ih. Besok kalau aku diajak lagi aku minta anter sampe Nusa Indah aja dah, biar aja aku pulang ke Cendana naik angkot, atau nggak jalan kaki aja. Mudahan besok Mbak Tiwi-nya mau ditebengin lagi ya. Kalau  misalnya dia keberatan atau apa, ya gapapa sih. Aku juga gak begitu mengharap penuh, nanti dikira ngemanfaatin gitu. Rasa malu harus diterapkan mulai dari sekarang Cha.

Kesimpulannya, hari ini nyenengin di kantor. Aku mulai ngerasa betah di Sequis. Orang-orangnya baik, suasana kantornya nyaman walaupun kadang sepiiiii banget. Mama juga udah asese aja, mulai senang kalau aku bawa cerita-cerita lucu pulang dari kantor. Mama gak seambisius dulu, ambisius nyuruh aku cepat pindah dari Sequis. Tapi aneh eh, tadi sore masa Mama nanya "Cha dikantormu tuh ada cowoknya kah?" "Trus aku jawab, "Iya ada lah, bos nya aja cowok. Kenapa memang Mak?" Mamaku diam aja ditanya balik. Aneh ih.

Ngomong-ngomong soal bos, bos Sequis nya ganteng eh Pak Fransiskus Hendra namanya. Tinggi menjulang gitu, putih, berkacamata, murah senyum. Jauh dari tipikal bos-bos besar kayak di FTV-FTV gitu, yang bertubuh gempal, berkumis gepal, plus galak. Beda banget! Pak Frans baik orangnya, ganteng rupanya :*

Adaptasi yang sukses hari ini, dan semoga besok-besok juga.

Maaf ya Ci, gak bisa nemenin kamu ngurus pindahan.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 25 Januari 2012

Icha Si Manusia Ikan

Aktivitas pertama pagi hari ini dilewatin dengan menunggu toilet yang (ternyata) kosong. 

Ceritanya gini, aku kebelet pengen buang hajat pas habis mandi tuh. Udah mantap mau melenggang masuk, pint toiletnya tertutup. Wah ada orang yang lagi make ini toilet, pikirku. Aku pun jongkok manis nunggu yang ada di dalam toilet keluar. 

Dua menit, lima menit, sepuluh menit...
Belum keluar juga!!! Jangan-jangan tidur ini orang di dalam! Aku mikir pasti ini Kak Dayah yang di dalam toilet. Trus aku panggil-panggil aja, tapi gak ada jawaban. Pikiranku beralih ke Kak Kris. Aku ketok-ketok sopan pintu toilet. Tetap gak ada jawaban. Ah, Kak Kris nih bahkan di dalam  toilet pun sempet-sempetnya pemalu juga. 

Kondisi perutku udah gak bisa tertolong lagi. Ngocok banget mulesnya. Kayaknya udah hampir di ujung... uupps jorok! Beneran loh, udah bener-bener pengen dijeblosin semua isi perut ini. Aku ngabisin waktu menunggu dengan bolak balik dapur-ruang tamu-teras rumah, itung-itung jogging pagi. Habis itu jongkok lagi, muka sama perut sama-sama mules. Kalau aja di dalam itu bukan Kak Kris, palingan aku udah jebolin itu pintu trus buang hajat dengan binal. Emoseh oh emoseh...

Sampe akhirnya..

"Cha, ngapain disitu? Berangkat  sudah, jam berapa sudah ini.."

"Lagi nungguin Kak Kris Mak. Lama banget nah orang lagi mules banget!"

"Mules? Kak Kris?"

"Icha yang mules, bukan Kak Kris!!"

"Trus kenapa nunggu Kak Kris?"

"Ini nunggu Kak Kris keluar dari WC Makkkk! Eh tunggu, yang di dalam ini Kak Kris kan?"

"Hah? HAHAHAHAHAHAHA.... Orang Kak Kris lagi di kamarnya. WC kosong kamu tungguin!"

Langsung ku buka pintu toilet. Bener, gak ada orang, kosong melompong. 
Percuma aja daritadi aku nahanin sampe hampir kepecirit. Ini juga sih kenapa pake ditutup rapat segala, biasanya maka renggangan gitu!!!!

Suara ngakak Mama masih kedengar jelas di balik pintu toilet.


Oh iya, hari ini aku ngerasain jadi anak PSG sendirian tanpa Kartini. 
Jam 12 Kartini izin pulang, ada acara Imlek Season 2 jar. Merasa terasing gitu pertamanya, campur bete karena gak ada teman ngobrol. 
Apalagi pas lagi nginput polis yang baru datang, eeeehh mati lampu!!! Kesel.. dari 34 polis aku baru nginput 14. Udah pewe-pewenya duduk di kursi beputar berhadapan sama komputer, malah mati mendadak. Walhasil Pak Kosem langsung cepet-cepet pasang genset sana-sini. Tapi ku tinggal gitu aja sih kerjaanku, aku mikirnya ntar Bu Sinta yang ngelanjutin yeaaah haha. Kadung ngambek udah.

Sorenya, aku ngerjakan banyak tugas. Motokopi polis yang baru datang, ngarsipkan ke bantex yang beratnya   kayak anak sapi itu, nulisin tanggal issued. Jatah kerjaanku sama kerjaan Kartini digabung jadi satu. Capeknya, gak usah ditanya. Tapi aku senang kok kerja sendiri, rasanya lebih plong bebas. Dibanding sama Kartini yang pengomelannya minta ampun itu, yang kadang suka ngeremehin hasil kerjaku. 

Eh, aku udah gak begitu sangkal lagi sama Wariyah loh. Wariyah itu nama aliasnya Mbak Wanti, nama yang sering aku sama  Kartini  pake buat ngomongin Mbak Wanti kalau lagi di kantor  Nah, sekarang kebencian kami ke Wariyah sedikit demi sedikit mudar. Itu sih aku, gak tau kalau Kartini. Aku sama Wariyah tadi malah beolokkan-olokkan. Dia seperti biasa, ngolokkin aku tentang Bu Yuli. 
Cuplikannya,

"Itu nah bosmu Cha bolak balik nyariin kamu Cha"

"Haha.. Cieee Mbak Wanti tas baru tas paloma ni yeee"

"Ah kamu ini Cha iya dong tas baru dipake, haha"

Aneh memang, padahal kemaren-kemaren lidahku suka mendadak keseleo kalau harus ngomong sepatah dua patah kata aja ke Wariyah. Lah sekarang. Benci jadi cinta ni kayaknya *loh?

Ngomong-ngomong soal Wariyah, aku rada bingung pas ditanyain Bu Sinta tentang apa-yang-aku-omongin-sama-Wariyah-pas-hari-sabtu-kemaren. Tadi pas pulang aku barengan jalan kami sama Bu Sinta, kami sama-sama mau nyari angkot di depan Segiri. Di sepanjang jalan kami berdua ngobrol. Lancar-lancar aja aku jawab dan nanya sesuka hati, sampe akhirnya aku kebingungan mau jawab apa pas Bu Sinta nanya...

"Cha, Wariyah (anggap aja dia manggilnya gitu-red) ada ngomong apa sama kamu pas sabtu?"

"Ngomong apa ya? Pas kapan Bu, saya lupa."

"Itu loh pas Ibu masuk trus Mbak Wanti setop ngomongnya sama kamu,masa lupa?"

"Nggg.. anu Bu, aduh Bu saya lupa! Ntar deh kalau udah nyampe rumah pasti langsung inget tuh, hehe"

"Haha Icha, Icha... Tapi kamu waktu itu gak dimarahin Wariyah kan?"

"Gak-gak kok Bu, gak dimarahin, cuma ngobrol biasa aja, hehe"
Gak mungkin kan aku bilang jujur telak ke Bu Sinta kalau Sabtu itu kami ngomongin dia? Ehm, lebih tepatnya Wariyah yang ngomongin Bu Sinta, aku cuma jadi pendengar yang gak tau apa-apa. (baca postingan Sayangnya Gak Boleh Jadi Wartawan, Yaudah Bingung-red). Itu jelas nyakitin kalau didengar Bu Sinta. Sampe sekarang aku masih bingung, kenapa orang Sequis kayak ngemusuhin Bu Sinta? Salah Bu Sinta apa? Aku rasa Bu Sinta orangnya biasa-biasa aja, baik ramah gitu. Pak Rusmin, collector Sequis ternyata juga suka ngomongin Bu Sinta. Pak Kosem juga. Kenapa sih? Iya sih Bu Sinta belum setahun kerja di Sequis, tapi masa itu dijadiin alasan sih. Pasti ada sifat Bu Sinta yang mereka gak suka. Aku penasaran banget, orang yang menurutku baik ternyata jelek dimata banyak orang. 

Berita duka lagi menimpa kulit tangan kananku. Pas lagi asik-asiknya bengong tadi di kantor sambil nggrepe-grepe tanganku sendiri, aku nemuin satu bagian kulit tangan yang rada kasar. Refleks aku liatin, di bagian itu kayak dibungkus plastik-plastik itu, kalau dipegang dia bekerut mengkilat. Pertamanya kucuci pake air, udah gak ada plastik-plastiknya. Eeeh sekalinya muncul lagi. Trus aku cuci pake sabun, sama aja kayak tadi muncul lagi plastik-plastikya. Makin digaruk makin mengelupas gitu. Gak gatal sih, cuma rada ngeri aja ngeliatnya.

AKU KENAPA YA?

Aku mau ganti kulit baru, atau aku kena alergi gitu?

Alergi apa tapi? Perasaan, aku gak ada tuh makan yang aneh-aneh yang kemungkinan besar bisa nimbulin alergi.

Kulit tangan kananku sepanjangan sampe siku mengkilat gitu, masa kata Kartini jadi  mirip sama badannya Edward pas di film Twilight, pas adegan Edwardnya berdiri di bawah sinar matahari dengan maksud nunjukkin ke Bella kalau Edward itu vampir. 

Jadi aku vampir lah? Haha ngaco. Aku sih mikirnya ini azab dari Yang Maha Kuasa karena aku udah telak ngolokkin Chintya. Aku bilang kalau Chintya bakal beputih habis PSG soalnya dia kerja di ruangan ber-AC. Tapi aku ngomongnya ke Dina sama Dea aja sih, sama Chintya nya langsung sih belum.Puas banget aku ketawa ngakak pas bilang gitu. Dina sama Dea ngakak juga sih, sambil ngancam-ngancam bakal madahkan itu ke Chintya. Azab beneran kah ini? u,u

Diliat lama kelamaan kok mirip sisik ya? Apa aku sebentar lagi bakal menjelma jadi putri duyung? Minimal... jadi manusia ikan gitu? Aaarrggghhh kulitku kenapa???!!! Aku sontak keingat berita-berita di tv tentang penyakit-peyakit kulit gitu, kayak manusia akar, trus kulitnya yang bersisik sebadanan, etc. Aku ngelus-ngelusin kulit tanganku itu dengan sayang. 

Sampe malam pun kulitku tetep aja beplastik gini. Aku konsultasi ke Mama, tapi Mama nanggepin biasa aja. Kak Fitri bilang kalau itu palingan kena panas matahari aja. 

Sekarang sih aku ngantisipasinya dengan banyak-banyak minum air putih trus pake pelembab juga sebelum tidur ni. Mudahan besok agak mendingan.

Muka kayak aspal, badan bersisik...

Mudahan gak jadi Icha Si Manusia Ikan.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com