Jumat, 30 Desember 2011

Mengubah Bubur Seenak Nasi

Tadi habis Santiaji komputer, aku, Reni, sama Dewi ngeliatin papan pengumuman tentang lokalisasi tempat praktek kerja industri beserta guru pembimbingnya. Dea guru pembimbingnya Bu Camel, Dina sama Pak Asmau, Eka dan Reni sama Bu Tutik. Sisanya, Chintya, Kartini, dan aku, sama Pak Haris.

Kabar baik buat aku, yang ngefans banget sama Pak Haris Ruminto sejak MOS. Pak Harris itu guru olahraga, gatau umurnya berapa, pokoknya masih kelihatan muda deh, dan ehm, handsome. Suaranya yang nge-khas, nge-bass campur medok jawa tegal itu gak mempengaruhi pesona yang ada di dalam diri Pak Haris. Asli, Pak Haris bikin kelepek-kelepek. Udah ganteng, ramah, gahol lagi. Banyak sih yang ngefans sama Bapaknya. Anak kelas 3, terutama anak AP, mendadak mepet-mepet duduknya sama Pak Haris, bahkan sok-sok manja minta diajarin cara megang raket tenis sama beliau. Dih, envy gue.

Ada waktu itu Pak Haris ke kelasku, dia nanyain tentang absen teater. Aku yang lagi asik ngobrol (lebih tepatnya sih curhat) sama Reni, kaget pas tiba-tiba Pak Haris masuk ke kelas panggil-panggil namaku. Icha…. Icha… Give it to me… eh, gak ding. Bapaknya manggil-manggil Icha, ada Icha disini? Serius deh. Tanpa nama Hairunnisa gitu, seperti yang lazimnya guru-guru lakukan kalau lagi manggil aku. Kaget campur bangga deh aku. Puji sama bubuhannya sempet-sempetnya ngegodain Bapaknya. Pas Bapaknya nanyain aku, aku gak konsen jawab pertanyaan., Yang ada malah terpaku natap mata elang sama hidung bangir beliau.

Ah, seleraku ternyata mentok di Bapak-Bapak.

Kabar buruknya, namaku HAIRUNNISA terdaftar berlokasi prakerin di Sequislife Cabang Samarinda, bukan di Dinas Pekerjaan Umum. Aku lemes ngeliat papan pengumuman. Gimana ya, aku juga bingung ngejelasin lemesnya aku itu gimana. Yang jelas, aku pengen cepat-cepat pulang trus garuk-garuk tanah halaman belakang rumah, dan berharap hujan turun biar suasana jadi dramatis.

Padahal aku udah optimis di PU. Jadi iri deh sama Mira yang namanya terdaftar di PU. Aku ngelus-ngelus tulisan Dinas Pekerjaan Umum, tempat PSG yang aku dan (apalagi) Mamaku inginkan.

Di perjalanan pulang, aku mikir. Gimana cara yang tepat ngomong ke Mama kalau aku udah terlanjur terdata PSG di Sequis Life. Mama orangnya temperamen, ujung-ujungnya marah trus nyalahin aku. Dan bener,

“Kamu juga pang kenapa pas didata itu gak bilang kalau kamu di PU??”

“Mana Icha tau Mak, itu didatanya gak di depan Icha. Diambil dari surat yang udah masuk. Surat dari Sequis kan udah, surat dari PU belum. Mau ngomong kayak mana?”

“Ya kenapa kamu gak di depannya orang datanya itu supaya kamu bisa di PU. Nah kamu sih di belakang terus,”

“Aduhain Mak, bukan i….”

“Yasudah, yasudah. Kalau kamu tahan disitu, situ hak. Padahal enaknya di PU Cha, ada Kak Kris, siapa tau kamu bisa ditarik kerja setengah hari disitu kalau udah selesai PSG.. Kamu tuh Cha, Cha.. Yang enak ditolak”

“Iya, iya tau. Mau gimana lagi ai Mak.”

“Kamu sih lambat ngantar surat ke PU!! Jadi gini kan. ”

“Itu memang prosedurnya gitu Mak, masa langsung keterima. Tunggu surat balasan dari PU dulu. Eh sekarang belum dibalas kan. Nah itu sudah prosedurnya. Aneh Mama ini.”

“Eh eh, ku lomboki mulutmu ni bilangi Mama aneh!”

“Hhhhh maksudnya itu… Arrgggghhhh kebelet!!”

Aku langsung ngacir ke kamar mandi. Kasian telingaku, mending dipipisin deh daripada harus diperdengerin omelan Mama.

Mama ni gak ngerti loh.
Ngurus surat PSG itu prosedurnya panjang. Data yang udah diterima pihak sekolah itu yaitu aku PSG di Sequislife. Surat pengajuan PSG ke PU aja baru diantarkan hari ini sama temannya Kak Kris. Belum lagi surat balasan dari PU nya, surat konfirmasi dari pihak sekolah buat diantarkan lagi ke PU nya, jadi masih ada satu surat lagi yang belum kelar, eh dua surat deh. Itu ngebutuhin waktu yang gak sebentar. Kemarin aja waktu ngurus  yang di Sequislife, makan waktu sampe sebulan lebih. Gimana sama yang ini? Mama rada sok tau ih, bilangnya masih ada waktu kok buat ngurus, ngotot gitu. Besok udah bagi rapor, udah upacara pelepasan anak kelas XI, gak sempat lagi. Gak bakal.

Aku sakit hati banget nah. Aku pengen banget di PU, pengen banget… Aku nyesel kenapa dulu aku  nolak bantuan Kak Kris, yang mau bantuin aku PSG di PU. Cuma gara-gara gak ada teman, aku nolak. PU sekarang tinggal impian….

Lama-lama penyesalanku merembet ke arah nyesel-udah-milih-sekolah-kejuruan. Kenapa aku gak sekolah di SMA 3 aja, seperti yang Mama saranin, Mama impikan dari aku. Kalau di SMA 3 pasti aku bakal berusaha buat masuk kelas IPA kayak kedua kakakku, aku gak bakal ngalamin PSG beginian. Huh.

Pengen nangis!!!! Eh, udah nangis daritadi sih.
Mungkin kalau Mama ngijinin aku bawa motor sendiri, gak bakal sesusah ini keadaannya. Arrrggghhhhhhh Mama ni paranoid betul, gak nya pang aku nyungsep di bak sampah untuk kedua kalinya.

Tapi, kalau dipikir-pikir, aku masih beruntung. Tadi aku liat di papan pengumuman itu, ada sekitar 14 orang berapakah gitu aku gak begitu ngitung juga, namanya terpampang tapi tanpa tempat PSG sama guru pembimbing. Jangan-jangan… mereka gak dapat tempat PSG. Padahal Deby,salah satu dari orang-orang itu, anaknya pintar loh. Anak OSIS, dulu dia satu SMP sama aku. Kok bisa ya anak pintar dan aktif itu gak dapat tempat PSG? Gimana dengan UAN-nya nanti? Kalau gak PSG, gak bisa ikut UAN, gitu kata Bu Tutik.

Iya, aku sadar aku beruntung. Aku masih bisa PSG di tempat yang layak. Terkadang hal yang diinginkan gak selalu lebih baik dari hal yang dibutuhkan.

Mungkin Tuhan punya rencana lain di balik semua ini. Aku ngerasa aku anak kecil banget nangis gara-gara masalah tempat PSG. Katanya mau mandiri, kok cengeng gini Cha?
Aku ditakdirin bareng-bareng Kartini, dan dibimbing sama Pak Haris. Ihiy… siapa tau aku direkrut buat jadi istri kedua, ketiga, keempat,ummm kelimanya Pak Haris. Eh, ini beneran Pak Haris apa Ahmad Dhani?

Bodohnya, aku ngapain nyesal udah masuk SMK, itu kan kemauanku sendiri. Jalani aja deh, iya kan Bu Martini?

Aku mengkahirii paragraf ini dengan perasaan lega, beda dengan ketika aku mulai nulis di paragraf awal, yang paling awal. Aku udah mulai bisa nerima kenyataan. Nasi udah menjadi bubur. Satu-satunya yang harus dipikirin, gimana caranya ngebuat bubur itu jadi enak rasanya. Jauh lebih enak daripada nasi.

Titik fokusku sekarang bukan PU, PU dan PU lagi, tapi….

Besok bagi rapor, dan oh NO!!!! Apa jadinya raporku dengan nilai PKN kosong melompong, sesuai yang diancam Bu Isna waktu itu???

AAAAAAAAAAAARRRRGGGGHHHHHHHHHHHHHHHHH!!!!!!!!!!!!
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 29 Desember 2011

Anak Etiopia

Aku baru ingat kalau aku belum ada ngasih naskah yang Bu Ida minta dua hari lalu. Jadi gini, hari Rabu kemarin tuh aku dipanggil sama Bu Ida suruh temui beliau di dewan guru. Ibu nya mau minta naskah waktu Teater Melati mentas pas perpisahan kelas 3 kemarin. Buat dokumentasi katanya sih. Yaudah aku sanggupin, aku taroh di flashdisk, trus flashdisk nya nanti aku kasihkan ke Ibunya pas keesokan harinya. Nah pas besoknya aku lupa, besoknya lagi yaitu hari ini, aku lupa. Baru ingat sekarang. Tadi aku udah sms Bu Ida nanyain gimana ini soal naskahnya. Trus Bu Ida ngultimatum aku buat nemuin beliau besok di workshop lantai 2. Meeting ni yeee.

Who’s Bu Ida? Itu loh, guru seni budaya, sekaligus kepala ekstrakulikuler teater. Nama lengkapnya Nuraida. Ibu guru cantik tegas bersuara khas itu guru favoritku banget deh. Cara ngajarnya asik, aku sampe beranggapan kalau lagi pelajaran Ibu nya nih bukan lagi belajar, malah kayak mainan. Seru sih, ngajar tentang akting gitu, teater. Gak semua teman-temanku yang berpendapat sama kayak aku. Beberapa diantaranya nganggap kalau pelajaran seni teater itu gak asyik, gak penting. Gak ah, menurutku!

Ibunya ngajar kelas satu sama kelas tiga aja. Rada kecewa sih, di kelas 2 ini gak bisa ketemu Ibunya dalam jam pelajaran. Rasanya pengen cepat-cepat kelas 3 :”

Sungguh jadi suatu kebanggaan tersendiri buatku, aku bisa lumayan dekat sama Ibu nya. Walaupun aku udah hengkang dari teater, tapi aku masih tetap bisa dekat. Aku kira Ibu Ida marah gara-gara aku keluar. Tapi ternyata enggak. Aku masih bisa curhat-curhatan sama Ibunya tentang unek-unek di teater, enak-gak enaknya dilatih Kak Ian, nasib adek-adek kelas setelah aku dan Nina keluar.

Bu Ida mamahku banget deh.


Karena itu kali ya, aku jadi  gak enak sama Ibunya gara-gara nunda-nunda ngasih naskah itu. Untung aja Ibu Ida ngertiin. Maaf ya Bu.

Oh iya, tadi Shela sama Wilda datang ke sekolah. Hari selasa kemarin mereka juga datang sih. Aku senang banget mereka datang, langsung ai nostalgia-nostalgia esempe dimulai. Foto-foto gila lagi kayak dulu. Sayang, gak ada Lely. Padahal aku kangen sama Lely. Pengen nyubitin tangannya lagi.

Pas ngeliatin hasil-hasil foto-foto tadi, aku nyadar kalau sekarang mukaku ikan pari banget. Mata cekung jereng ke samping, pipi gembung di atas, mulut kerucut. Ya, aku berkurus sekarang. Berat badanku sekarang cuma 37kg. Bukan, itu bukan ukuran sepatu. Itu ukuran berat badan. Dua rius deh.

Kalau dibandingin sama waktu SMP, uuuuuww jauh tenan. Berat badanku waktu SMP mencapai 48 kg.  Iya, iya, pipiku bakpao waktu itu. Sampe teman-teman ngolokin aku bakpao kota tepian lah, bakpao bahriansyah lah, bakpao vanilla lah (panggilan sayangnya Indra buat aku waktu masih pacaran, huhuhu). Arighi bilang suka sama aku gara-gara pipi tembemku itu. Pipi tembem jadi ciri khasku deh pokoknya di SMP. Badanku juga lumayan sintal, berisi gitu. Ngegemesin. Kesannya seger gitu. Aku, pas ngeliat foto-fotoku pas masih SMP, rasanya pengen ku cubitin. Ini anak makan kok gak ditelen-telen, gitu dalam pikiranku begitu liat itu foto-foto lawas.

Mukaku juga jadi rada pucatan sekarang. Reni, Dea, Dina, pada bilang. Ya, kesehatanku menurun, mungkin karena aku bekurus. Tulang berjalan, dengan pipi semi tembem, lengkap dengan mata nanar.  Telat makan beberapa jam aja, langsung lemes, langsung putih bibir. Aku sering ngerepotin Dea sama Dina jadinya. Maag ku akut. Kalau telat makan, bisa-bisa pingsan. Waktu ke BLT juga, orang-orang BLT pada pangling sama aku gara-gara muka baruku ini. Muka anak Ethiopia kurang asupann gizi. Kronis.

Waktu itu hari apakah, oh iya hari Kamis, pas pulang sekolah aku lewat Manunggal sama Dea. Pas udah mau nyampe ke rumah Dea, aku sama Dea ketemu sama Rudi. Dia nyapa aku bentar, habis itu langsung ngegeber motornya pergi. Nyapanya udah pake senyum sok kecakepannya dekat lagi, ngepas depan mukaku. Apa orang gak kaget. Trus Rudi sms aku, dia nanya “kamu lagi sakit kah mbak? Tentu aja, ku jawab “enggak, kenapa?”. Dia balas “mukamu tadi pucat loh mbak, kasian aku ngeliatnya”. Aku ngerasanya dia basa-basinya kok kelewat basi banget. Orang aku gapapa kok,.sehat wal’afiat gini. Tapi begitu teman-teman SMP-ku bilang hal yang sama persis kayak Rudi bilang, aku mulai percaya kalau sebentar lagi bakal jadi anak albino, saking pucatnya.

Pengen balik lagi jadi tembem seger kayak Karla Amel lagi kayak waktu SMP. Padahal, aku benci setengah mati sama bentuk pipiku itu. Aku mati-matian ngurusin pipiku, biar tirus gitu. Dulu aku suka bangun di tengah malam, keluar kamar trus makan apa aja yang bisa dimakan. Jam 2 dini hari sih biasanya. Paginya di sekolah, tidur pules. Istirahat, makan ayam penyet Ibu Kantin, pulang sekolah makan ayam punya teman. Sekarang mah boro-boro makan jam 2 dini hari, makan siang aja kadang malesnya minta ampun. Makan juga porsinya kayaknya masih gedean porsinya Artha. Mungkin satu-satunya yang masih mengakar dari SMP sampe SMK sekarang   cuma tidur-pules-di-sekolah.

Kangen sama pipi tembem, bikin aku ingat sama olokan-olokan yang dilontarin teman-temanku perihal pipi tembem ini. Aku menuai banyak gelar gara-gara punya pipi tembem. Sisi baiknya, aku jadi terkenal di kalangan anak-anak kelas 3 dan guru-guru. Ya jadi ciri khas gitu deh. Soalnya dulu di SMP ku, yang namanya Icha itu sekitar tiga orang, empat sama aku (iya, aku tau kalau namaku pasaran). Ada Icha dari kelas 3-7, digelarin Icha Model. Icha April, biasanya dipanggil Icha Keriting sampe Icha Kesurupan, dari kelas 3-5. Icha Imut, si hitam manis yang tinggi badannya imut itu dari kelas 3-7, nama lengkapnya Khairunnisa. Dan aku, Icha Tembem, atau bekennya Icha Bakpao. Aku jadi ikutan beken deh. Nah sisi buruknya, tiap pagi ada aja anak kelas lain berbondong-bondong nyubitin pipiku. Trus aku diolokin sama bubuhan cowonya di kelas. Kejam hiks. Tapi kurasa yang paling kejam, yaitu gelar FLU BABI. Lita pernah ngolokin aku flu babi, gara-gara ngeliat pipi tembemku yang gak proporsional sama badanku waktu itu disangkanya aku kena virus flu babi gitu. Waktu itu juga lagi hot-hot-nya issue flu babi. Buruknya, aku baru tau gelar itu pas udah kelas 1 SMK. Pas gelar itu merambat kemana-mana, pas aku dengan pedenya lewat kelas Lita (waktu itu Lita kelas 3-1, dan aku kelas 3-3) tanpa tau gelar itu buat aku. Telat keselnya u,u
Selain karena gelar kejam itu, alasanku buat ngurusin pipi yaitu aku pengen punya leher dan DAGU. Yak, perlu digarisbawahi kata dagunya. Aku tembem, aku ngerasa gak punya leher, dan ehm dagu. Ya, bentuk mukaku cenderung bulat. Seharusnya aku sadar akan hal itu, sehingga aku gak terobsesi untuk punya dagu lancip macam Angelina Jolie, Jennifer Lopez, Julia Perez, Reny Puspita Sulistyaningrum, dan sederet artis berdagu seksi lainnya. Lah sekarang bukannya pipinya yang tirus, malah badannya. Dagu? Masih gak nongol. Pipinya mah tetep, tembem. Tapi jadi kuyu gitu, gak seger buger, huhuhu.

Disinilah aku, si anak Ethiopia yang tiba-tiba kangen sama bakpao ayam kota tepian.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 28 Desember 2011

Mandiri di Alam Tidur

Aku udah minta surat pengajuan diri buat PSG di PU. Kayaknya Kak Dani nya enek banget liat mukaku dari kemarin nampang mulu di ruang Tata Usaha. Jadi cepat-cepat dibikinkannya deh. Ada masalah sedikit, nama instansi di surat pengajuan itu salah, yang seharusnya namanya Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya, malah ketulis Dinas Pekerjaan Umum aja. Trus alamatnya kurang spesifik lagi, Jalan Tengkawang gitu aja. Gimana ya? Aku takut pihak DPU nya gak terima, nama instansinya dijadiin mainan kayak gitu. Akunya juga sih gak nanya-nanya dulu sama Kak Kris apa nama lengkap itu instansi. Asal tulis aja di blangko. Jadi Kak Dani nya nulis yang apa adanya itu. Semoga aja itu gak jadi masalah besar.

Rencananya besok sebelum berangkat sekolah, aku sama Kak Kris mau ke kantor PU buat nganterin suratnya. Huuufh, aku tau lagi-lagi aku ngerepotin Kak Kris. Jauh di lubuk hati paling dangkal aku gak pengen ngerepotin Kak Kris mulu. Kak Kris pasti ilfeel sama aku yang manjanya minta ampun ini. Yaudah, yaudah, ini jadi terakhir kalinya Kak Kris terepotin oleh aku. Tanggal 2 Januari nanti, Kak Kris mau berangkat ke Yogyakarta, entah kayaknya ada dinas gitu kah mau bertapa di gunung Bromo kah apa aku kurang tau. Itu artinya aku harus berusaha sendiri di tanggal 3 sampai habis masa PSG, tinggalin sifat manjaku.

Hmm ngomong-ngomong soal manja, aku ngerasa kalau aku termasuk spesies cewek manja, termanja mungkin. Contoh kecilnya,bisa dilihat dari kehidupanku di rumah. Aku anak ketiga dari empat besodara. Aku bukan anak bungsu, tapi kemanjaanku melebihi si Nanda yang anak bungsu. Trus kalau di antara Dina, Dea, Reni, Chintya, sama Eka, aku yang paling manja. Eh, Chintya juga manja sih., Tapi kalau dia cengengnya itu yang dominan. Kalau aku palingan tingkah labilku, yang bentar-bentar cemberut bentar-bentar nangis bentar-bentar ketawa. Padahal aku yang paling tua loh, di antara mereka, 17 tahun. Yang paling dewasa sifatnya kayaknya Reni deh.

Aku suka nyandar di bahu siapa aja yang bisa (dan mau) aku sandarin. Disitu aku tidur. Oh iya, aku ga tau kenapa ya suka banget tidur sembarang tempat. Aku ngerasa tidur adalah hal paling menyenangkan. Mejamin mata, trus ngebayangin hal-hal yang gak pernah aku dapatin di nyata, trus kelelep deh.

Kayak tadi pas Santiaji-nya Pak Robin, aku tidur gitu aja gak ngedengerin Bapaknya cuap-cuap. Awalnya cuma mejamin mata gitu doang, selonjorin kepala di atas tas yang kutaroh didepanku, angin bersemilir, wussss dan aku langsung kebius. Sayup-sayup masih kedengeran suara Pak Robin, yang malah bikin aku tambah ngantuk.

Di alam tidurku, aku ngegambarin diriku sebagai sosok yang mandiri. Aku sendirian di tempat yang luas banget, aku bebas ngelakuin apa aja yang aku mau. Gak ada rasa ketergantungan sama orang lain. Aku bisa jumplaitan bolak balik semau gue. Tempatnya luas banget. Aku ngelakuin semua kegiatan yang aku sukai dengan sendirian aja, gak ada siapa-siapa yang berhak protes, bahkan memuji sekalipun. Aku ngerasa bangga aja gitu bisa sendirian. Aku puas banget pas jalan-jalan ke Lembus sendirian, pas ke Pusda sendirian, pas pulang jalan kaki sendirian, pas di rumah sendirian gara-gara sekeluargaan pada ke Makassar ngadirin acara nikahan. Rasa puas yang aneh. Di saat orang-orang suka dan puas ngabisin waktu bareng teman, keluarga, atau pacar, aku malah puasnya kalau sendirian. Rasa puas itu aku dapetin penuh di setiap tidur di sembarang tempat.

Ngelakuin hal-hal yang berguna sendirian, dan dampaknya berguna buat orang banyak.. Hmm, hal yang kayaknya masih susah buat ku lakuin di saat aku bangun tidur.

Gatau dari teori mana, setiap aku tidur di sembarang tempat, bayangan-bayangan yang ada di kepalaku sebelum aku kelelap ya pasti bayangan icha-jadi-anak-mandiri itu. Mau tidur di bangku kelas, di atas meja, di Pusda, di kamar Reni, di kamar Dea, di pangkuan Dina, di bahu Chintya, di pelajaran Bu Neni..

Tapi, kalau kelihatan dari luar, aku gak semandiri yang aku bayang-bayangikan di tidur sembarang tempatku. Aku ngerasa aku manja banget kalau udah kelelep tidur. Tidur dengan posisi ganti-ganti. Kadang badanku suka sakitan kalau habis bangun tidur tuh. Habis itu langsung deh minta pijit Ainun. Aku, kalau udah tidur, ngebutuhin orang lain. Buat jadi sandaran,atau buat penyenyak tidurku, atau buat alarmku, ngebangunin aku kalau aku tidurnya udah kelewatan.

Karena itu kali ya aku hobi tidur di kelas mulu.

Aku ngerasa cukup keganggu dengan sifat manjaku sendiri. Tadi pas Santiaji-nya Bu Martini tentang Kejuruan, Bu Martini ada bilang jangan sampai sok manja sama orang kantor, nanti kepincut trus gak sekolah lagi. Reni sama Dina yang duduknya di depanku senyum-senyum mesem, baru noleh ke aku sambil bilang “Icha, itu Icha..”. Entah mau bangga atau gimana, aku senyum kecut aja nanggapin olokan mereka. Manja sangat mengganggu.

Aku jadi iri kesalut-salutan sama orang-orang yang mandiri. Spesifiknya, sama cewek-cewek tomboy. Yap, aku rada ngiri sama cewel-cewek mental air mata itu. Non melankolis. Beda sama aku yang udah divonis Bu Lis BK sebagai orang bermelankolis sempurna pas tes BK waktu aku masih kelas satu SMK. Cewek-cewek tomboy jadi tokoh idolaku *nyanyi lagu himne guru*

Cewek-cewek tomboy, sebagian besar berprestasi di bidang olahraga. Mereka pemberani, kuat, tahan banting, anti bocor, harga bisa nego. Eh, kalimat yang terakhirnya cuma penambahan. Satu yang paling menonjol dari mereka, mereka gak manja. Enak ya, hidup tanpa ngerepotin orang.

Aku, secara naluriah, pengen banget jadi tomboy. Sejauh ini, satu-satunya hal yang bisa menunjang proses menuju ketomboyan itu adalah, mengembangkan kesok-tahuanku di bidang sepak bola dan memotong rambutku jadi pendek.

Tapi…..
Gak mungkin dengan tingkah laku mereka yang kecowok-cowokkan itu, mereka jejeritan histeris cuma gara-gara liat kucing?
Gak mungkin kan, mereka nangis jumplaitan cuma gara-gara liat timeline mantan pacar yang udah dapat pacar baru?
Gak mungkin kan, mereka ngeluh laper trus gak lama muka pucat bibir putih mata segaris hampir mau rebah sampe ngerepotin teman-temannya?
Gak mungkin kan, mereka ngambek sama sang Mama trus musuhan selama seminggu gara-gara salah potong poni?
Gak mungkin kan, mereka ngerengek-ngerengek minta Bapak cepat pulang ke rumah?
Gak mungkin kan, mereka bertingkah childish, naïf, anak kecil, lupa umur?
Gak mungkin kan, mereka sok-sok tau mainin bola basket atau bola kaki, yang ngakibatkan mata sebelah kanan bonyok gara-gara sok tau ?

Gak mungkin kan, MEREKA ITU AKU???

Semua itu bakal jadi mungkin, kalau aku tidur di sembarang tempat, dan gak akan terbangun lagi.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 27 Desember 2011

Dicintai Atau Mencintai?

Malam ini,kayaknya gak jauh beda sama malam-malam sebelumnya.

Malam dimana aku ngelakuin ritunitas bolak balik kamar, makan, nonton HBO sambil selonjoran, baca apa aja yang bisa dibaca, hmm tapi malam ini ada yang berbeda, malam ini aku sukses ditemenin sama novel Manusia Setengah Salmon-nya Raditya Dika. Akhirnya… akhirnya bisa ku bawa pulang juga ini novel, setelah tiga hari ngelakuin mogok makan dan aksi bakar diri di depan gedung Gramedia…

Begitu mau nulis di paperline, trus nyadar pulpenku gak ada di tempat pensil unguku, aku langsung panik. Pulpen kayak udah jadi bagian dari hidupku deh, jadi garamnya aku kalau misalnya aku ini sayur. Aku bongkar-bongkar aja itu tempat pensil ungu, banyak sih pulpen yang keluar, tapi gak ada tintanya. Ada tiga pulpen, warna biru, hitam, sama merah. Gak ada yang berguna semuanya, orang itu tintanya gak ada, palingan nongol dikit. Ya, mulung pulpen bekas memang udah jadi hobiku sekarang, selain gangguin Chintya.

Perasaan baru seminggu yang lalu aku nyolong pulpen dari tempat pensilnya Nanda. Sekarang malah hilang. Terakhir kali aku pegang tuh pulpen, pas tadi siang. Aku mijit-mijitin punggungku yang masih aja sakit dari tadi malam pake pulpenku itu. Habis itu santiaji, tidur didongengin etika kerja sama Bu Neni, ga tau lagi dah pulpenku ku taroh dimana.
Aku harus ke warung, beli pulpen!

Jalanan becek abis, tadi habis hujan. Dua warung udah kujabanin, tapi udah tutupan. Masih sore gini???? Helooooo, mentang-mentang hujan jadi malas jualan ya orang-orang ini, gerutuku dalam hati.

 Eh, jam 21.32 booo. Masih sore kalau buat kelelawar mungkin.

Nyari pulpen jam segini memang bikin naik pitam. Ke warung berikutnya malah lebih aneh. Udah dipanggilnya lama, sekalinya yang nongol anak kecil. Tetanggaku sih, tapi aku gatau siapa namanya. Cewek deh pokoknya. Aku memang anaknya jarang bersosialisasi sama tetangga, jarang ke luar rumah. Ke warung aja sesekali kayak gini,kalau udah ga ada orang yang bisa kusuruh buat ke warung ya kepaksa deh aku yang turun. Takut terkenal sih.

“Ada pulpen?”

“Ada, warna apa?””

“Hitam, hitam aja deh. Umm yang Faster aja.”
*obok-obok rak pulpen*
“Ga ada,”

“Yang ada aja deh, hitam pokoknya”

“Ini ada Snowman,”

“Oh iya udah itu aja”

“Eh, macet. Eh macet semuaan,”

“Hah? Gak ada yang lain? Biru, biru? “

“Gak..gak ada. Snowman macet.”

“…….. yaudah makasih ya”


Sebenarnya ikhlas jualan gak sih ini warung??!!

Aku ninggalin warung itu, yang gak begitu jauh dari rumahku, sambil senyam senyum kecut.

Lagi lagi, ngemis-ngemis pulpen sama Kak Dayah. Untung stok pulpennya banyak.


Well, sekelumit perjuangan (?) mendapatkan sebatang pulpen yang udah aku ceritain di atas kayaknya belum seberapa dengan perjuanganku ngedapatin surat PSG.
Yap, seperti yang udah pernah aku bilang, aku udah mutusin buat pindah tempat PSG, dari Sequis Life ke PU. Keputusan yang udah bulat, dan dibutuhkan tekad yang bulat juga buat mewujudkannya.

Tadi pagi, aku udah datangin Kak Dhani, buat minta surat pengajuan diri ke PU. Kak Dhani susah banget buat ditemuin, Kerjaanya bolak balik bawa-bawa kertas-kertas berstampel. Aku disuruh buat ngisi blangko (blangko kah namanya, Ren?) pengisian tujuan PSG gitu, trus disuruh minta tanda tangan Pak Falah. Oh NO!!!! Bakal keulang lagi kejadian aku ngejar-ngejar Pak Falah cuma buat dapetin tanda tangannya yang bentuknya lope-lope itu. Pak Falah ni orangnya suka ngaret, sibuk, jiwa artis deh pokoknya. Coba gak usah pake tanda tangan Pak Falah nah, langsung jadiin aja nah suratnya…

Sampe pulangan sekolah tadi,aku gak ada liat Pak Falah. Itu artinya, kepaksa besok aja aku minta tanda tangannya, dan waktuku buat ngurus tetek bengek PSG ini semakin mepet.
Aku mendadak paranoid nih, gimana ya kalau misalnya aku gak sempat keterima di PU? Kartini tadi siang ada sms aku, dia nanya aku udah bikin surat pengunduran diri kah. Trus aku bilang belum sempat Kar,kenapa? Dia sms panjang lebar…

“Gini nah, kamu betulan mw pindah kah?
Td aq blg mamaku lok kalo kmu mw pndah gara-gara susah ksnax .
Nah, jd kta mamaku maulah kmu ikut aq aja, aq yg nganterin, tp aq kan gtw daerah dirumahmu, jd kmu naik angkot keskolahan, nti aq jmput disana, maulah?”

Sungguh sebuah pilihan yang sulit.

Di satu sisi, aku pengen PSG bareng Kartini di Sequis Life, karena disana udah ada Kartini, aku pengen PSG bareng Kartini berdua. Bebas dari rasa keterasingan. Udah dapat kepastian juga, udah gak perlu repot ngurusin surat-surat PSG itu lagi. Mudah, nyaman, terjamin. Andai aja kantor Sequis gak pindah ke Belibis.

Di sisi lain, aku juga pengen PSG di PU. Ngerasain gimana jadi orang yang mandiri, serius, mengembangkan nalar sendiri, gak bergantung sama orang lain. Aku suka hal-hal yang berbau tantangan, dan menurutku kerja di kantor besar kayak PU gitu, instansi pemerintah, sendirian tanpa teman akrab, jadi tantangan tersendiri. Dina aja bilang dia pengen serius di PSG ini, gak mau slengean lagi. Tapi kalau udah balik sekolah lagi, ya balik lagi slengeannnya. Dina, Dina….
Aku pengen kayak gitu juga. Jadi ‘orang lain’ dalam 3 bulan.

Alasan lain aku pengen di PU, karena Mama udah ngedukung penuh aku di PU PSG-nya. Kak Kris juga udah ngubungin orang PU-nya. Katanya, aku tinggal kasih surat pengajuan, trus nanti bakal ditindaklanjuti. Kemungkinan besar sih aku bakal keterima. Tapi  kalau udah ingat tinggal beberapa hari lagi aku bakal PSG,aku jadi ragu…

Tadi Pas Santiaji, pembekalan menuju PSG gitu, pas ngisi jurnal, guru pembimbingnya Bu Tutik. Aku rada bingung pas mau ngisi kolom “Praktek Kerja Pada…..” Bingung mau nulis antara Sequis Life, sama DPU Cipta Karya. Disaat semua teman-temanku udah nemuin sarang PSG-nya, aku malah masih keseret arus gak pasti.

Ngalamin seret tempat PSG kayak gini, seolah kayak ngalamin cinta antara dua pilihan. Kayak dilamar sama dua orang. Orang pertama, orang yang mencintai kita, yang udah pasti bisa ngebahagiain kita, tapi kita gak bisa ngebahagiain dia balik karena satu alasan, kita cuma mau temanan aja sama dia. Intinya, kita gak mencintai dia.

Orang kedua, orang yang susah banget buat kita deketin, tapi yakin banget kita bisa ngedapatin dia kalau kita berusaha lebih keras lagi. Dia berharga banget buat kita, sampai-sampai kita takut cinta kita jadi  bertepuk sebelah tangan.

Aku mandang PSG di Sequis Life sebagai orang pertama, dan PSG di PU sebagai orang kedua. Dua-duanya sama-sama bisa bikin nyaman, tapi….

Aku pernah ngerasain dua pengalaman tentang cinta sekaligus, mencintai sama dicintai. Waktu itu aku kelas 3 SMP, waktu aku masih pacaran sama Arighi, teman sekelasku. Ah, gak perlu dijelasin deh gimana masa-masa pacarannya. Dulu aku sempat posting tentang kisah kasih kisuh ku sama Arighi, tapi keburu ku hapus. Tulisan tentang dia disitu rada mendiskriminasi, Intinya, aku nerima dia karena paksaan dari teman-temanku sih. Dia orangnya baik, baik banget, trus udah tau seluk beluknya aku, jadi aku gak perlu pake rumus jaim mulu kalau lagi sama dia. Aku ngerasa nyaman sama dia, sebagai sahabat aja. Akhirnya, setelah tiga bulan, pas lagi kelulusan, aku mutusin dia dengan alasan sekolah lanjutan. Dia awalnya gak terima sih sama alasanku yang cenderung klise itu, tapi lambat laun dia tau sendiri alasan sebenarnya aku pengen udahan sama dia, dan kami sahabatan, curhat-curhatan, cubit-cubitan. Waktu itu, mungkin sampai sekarang,,aku berpikiran kalau aku dicintai oleh orang yang salah.

Kelar putus sama Arighi, aku dekat sama mantanku waktu aku masih kelas 2 SMP, namanya Indra. Udah tau kan, aku lumayan sering posting tentang dia. Umm pas aku masih pacaran sama Arighi, aku udah dekat kok. Jadi pas putusan, aku ngarepnya bisa balikan sama Indra. Aku jahat ya? Menghasilkan satu mantan baru buat balik ke mantan lain, mantan lama. Mengakhiri satu hubungan untuk satu hubungan baru.

Ternyata, gak sesuai yang aku harapkan. Aku sering sih ngabisin waktu sama Indra, tapi dia gak ada tuh nyinggung-nyinggung tentang kejelasan hubungan kami. Mungkin dia masih sakit hati karena dulu pernah aku putusin, tapi kan alasannya jelas,karena dia pasang status berhubungan di Facebook, trus kegep selingkuh juga.  Aku kesel sama dia, jalan sama aku tapi sepanjang jalan ngomongin cewek ini cewek itu. Tiap ditanya tentang perasaannya ke aku, dia jawabnya main-main becanda-becandaan gitu. Oh iya, tanggal 23 Desember tahun kemarin aku balikan kok sama dia, tapi putus gara-gara.. ya itu, dia membingungkan. Kayak punya dua kepribadian, kadang romantis, kadang emosian. Kayak pacaran sama psikopat. Sama aja kayak tiga tahun lalu. Aku pikir, dia udah berubah. Aku, mencintai orang yang salah.

Dua posisi yang sama-sama salah. Rada-rada mirip sama peristiwa bimbangnya PSG ini.

Aku harap, PSG di Sequis Life dan  PSG di PU bukan dua posisi yang salah.

Dicintai Sequis Life atau mencintai PU?

Aku bingung. Mau shalat istikarah dulu deh.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 26 Desember 2011

Labirin Raudah

Rasanya kaku banget di tempat, begitu  tau novel Raditya Dika yang terbaru, yang judulnya Manusia Setengah Salmon udah dijemput orang lain.. Jadi tadi aku sama Nanda ke Gramedia buat ngejemput itu si novel. Udah semangat ‘45, kepercayaan diri persenan 100, ukuran celana 29, eeh sekalinya itu novel gak ada di tempat. Cari di rak buku laris, gak ada. Di rak buku terbaru, gak ada juga. Di rak novel-novel remaja, gak ada. Di rak buku dongeng, gak ada. Pun…..
Mati rasa deh sekujur tubuh. Berkali-kali Nanda coba buat nenangin aku yang kesurupan entah setan apa, aku kesetanan bongkar-bongkar semua rak yang aku liat. Tetap aja nihil. Gak ada aku lihat jejak-jejak penampakan si Manusia Setengah Salmon itu. Aku duduk diem bersimpuh di lantai,diem mandangin rak-rak. 

Antara terpuruk sama laper.

Sebagai penggemar setia, aku ngerasa gagal….

Aku putuskan buat ngecek di komputernya Gramedia, mesin pencari gitu. Aku search namanya Raditya beserta judul novelnya, trus tulisan yang temuncul tuh..
Pengarang
Judul Buku
Stok
Harga
Raditya Dika
Manusia Setengah Salmon
-185
Rp. 51.000,-

Aku gak ngerti kenapa stoknya itu dinominalkan jadi bentuk negatif. Kalau novel-novelnya yang lain maka, stok nya ada yang 50 lah, 32 lah, bahkan ada yang 0. Kalau gak salah yang stok nya 0 itu novel Kambing Jantan, eh tapi tadi aku lihat Kambing Jantan ada kok di rak novel remaja.
Ih, kenapa ya?? Apa karena udah sold out dua hari kemarin? Apa karena memang belum ada stoknya di Gramedia Samarinda? Atau… apa ini akal-akalan orang Gramedia aja, ada orang Gramedia yang ngefans sama bang Dika, trus dia gak mau orang lain ngebeli novel terbaru Bang Dika selain dia?

Arrrrrggghhh.
Jadi ingat sama iklan Mie Sedap yang baru…

Aku : “Mbak Gramed, novel Manusia Setengah Salmon ku  mana?”
Mbak Gramed (MG) : “Sudah, makan dulu sana. Ada salmon spesial tuh..
Aku : Umm enak.. Uuh MANUSIA SETENGAH SALMONKU!!!!!
MG : Bukan Cha, itu salmon dibuat langsung dari daging si Raditya Dikanya, bukan dari novelnya..

Ah, ngaco deh Cha.

Kembali ke topik,

Aku yakinnya sih itu sold out dari dua hari yang lalu, mengingat yang ngefans sama Raditya Dika bukan cuma aku aja. Hiks, nyesek abis. Aku telat ngejemput Manusia Setengah Salmon, yah akhirnya jadi kehabisan gini deh.

Itu baru dugaan sih. Yang jelas, entah dimanapun Manusia Setengah Salmon berada sekarang, aku berharap dia selamat dan cepat ditemukan.

Besok, aku bakal ke Gramed lagi deh. Mudahan ada 

Pulang dari Gramedia dengan ketiadaan, aku sama Nanda ke KFC buat ngisi lambung. Beli  yang take away sih. Trus aku sama Nanda ke rumah Tasya, kangen sama kebinalan anak itu. Aku juga ada niatan buat ke rumah Dina, mau ngembalikan jaket yang udah ku pinjem semingguan ini.
Nah, ini dia topik utamanya!!!

Aku minjem Tasya buat nemenin aku ke rumah Dina. Berbekal ingatan samar-samarku (aku pernah ke rumah Dina sekali, tapi agak lupa-lupa gitu), sms dari Selvi tentang denah rumah Dina, dan kenekatan, kami berdua pun menyusuri Raudah bersama-sama.

Cukup jauh juga sih dari rumah Tasya. Masuk ke Raudah III, trus nyari-nyari rumah warna hijau, yang di sampingnya ada gangnya. Ada banyak rumah hijau di sekitar situ, jadi aku bingung mau masukkin rumah, eh gang yang mana. Sempat ada beberapa menitan gitu aku becukung di rumah orang sambil ngegendong Tasya. Untung Tasya gak rewel.

Aseeeemmmmm!!!! Aku terkecoh sama banyak belokan dan banyak gang disini. Bolak balik masuk gang, gak nemu-nemu juga perempatan yang dimaksud sama Selvi.

Mana ini kasian Tasya, kayaknya dia kecapekkan jalan kaki. Jadi aku gendong dia. Singkal kaki singkal pundak.

Kalau disuruh ngandalin ingatanku waktu aku ke rumah Dina, yaaah gak bisa diharap. Waktu itu bukan lewat sini, tapi lewat manakah gitu. Kata Dina, Raudah ni memang banyak tembusannya jalan pintasnya gitu. Jadi bisa lewat mana aja.

Satu-satunya cara yang terpikirkan yaitu telfon Selvi. Aku gak mungkin nelfon Dina, si empunya rumah. Dia pasti gak mau kasih tau. Jiwa kemaluannya kuat banget anak itu. Hedeh.

“Sel, halo? Umm Sel rumahnya Dina itu dimananya sih? Aku kayaknya kesasar deh”

“Kamu dimananya sekarang Cha?”

“Anu, ini aku udah di pertigaaannya, udah ngelewati gang yang ada kuburannya. Trus kemana lagi ini?”

“Oh, kamu cari rumah hijau Cha, nah di sebelah rumah hijau ada gang kan? Masuk aja terus.”

“Umm ya bentar ya. Eh ini belok kanan apa kiri?”

“Loh, terus aja… gak usah belok-belok Cha, ntar ketemu rumahnya,”

“Lah kalau gak belok ini rumah Sel, ini depanku ada rumah, gak ada jalan terus.”

“Loh? Kamu dimana sih Cha? Yaudah aku kesana ya.”

“Eh eh gausah Sel.. eh memangnya kamu dimana ini?”

“Aku dari gang 2 ini mau pulang, yaudah kamu tunggu disana ya, di rumah hijau ya.”

“Oke, oke Sel. Makasih ya.”

Telfon ditutut.

Aku duduk diem di depan rumah orang. Orang-orang pada ngeliatin aku sama Tasya yang lagi meratapi nasib. Mana hapeku lagi datang gilanya, heng-heng gak jelas gara-gara tadi kebanting. Gak lucu deh, gak lucu kesasar begini!!

Aku ngitung ada tiga rumah warna hijau disini. Ada yang hijau pekat, ada yang pagarnya doang yang hijau. Ada yang hijau daun, hijau lumut, hijau kolor, hijau…

Cha!!!”

“Oh eh Sel,”

Selvi ternyata beneran ngedatangin aku. Baik bener dia. Dia bareng sama Nia Wolly, goncengan bedua.

“Kamu dimana tadi? Oh iya, itu nah rumah hijaunya, ada gang disitu, trus ada perempatan, kamu terus aja, sampe ketemu rumah cat putih, eh kamu tau kan rumahnya Dina?”

“Iya, tau Sel. Eh, rumah hijau itu? Bukan yang ini?”

Aku refleks nunjuk rumah hijau yang gangnya tadi aku lewatin, yang gak ada perempatannya. Selvi dan Wolly ketawa bareng.

Bukan Cha, emang di rumah ini ada gang? Itu Cha, rumah itu nah. Hahahahahha pantas aja gak nemu-nemu.”

Weladalah, ternyata aku salah rumah! Rumah hijau yang dimaksud Selvi itu rumah hijau daun, bukan hijau pekat. Letaknya jauh dari rumah hijau pekat, iiisssshh padahal tadi aku ngelewatin rumah itu loh, kok aku gak nyadar ya kalau disitu ada gang sama ada perempatannya?

“Ohahaha, salah deh gua. Makasih ya Sel, Wolly.”

“Iya sama-sama.  Eh aku kira kamu naik motor loh. Sama siapa ini Cha? Lucunya…”

Dalam hati, aku mikir kok Selvi jahat banget sih.

Aku jelas gak bisa naik motor, Sel. Kalaupun dipaksain, habislah setengah organ tubuhku kelindes motor sendiri!! Yang paling jahatnya, kok bisanya anak hitam semi botak rambut tipis poni maksa gaya binal bernama Tasya ini dibilang lucu? LUCU??? Jahat banget Sel, fitnah banget kalau kamu bilang anak itu lucu.

“Sama keponakan, hehe. Aku lagi di rumah Kakakku, deket-deket sini aja kok. Jadi sekalian jalan-jalan sore aja ke rumah Dina.Oh umm yaudah Sel makasih ya sekali lagi.”

“Iya Cha samasama, jangan nyasar lagi ya.”

Motor Wolly pun melaju kencang, diiringi dengan senyumannya yang khas. Aku sama Tasya cepat-cepat ke gang yang dekat rumah hijau daun itu. Bener, ada perempatannya. Jalan terus, dan akhirnya nemu juga rumah Dina!!!

Gak lama-lama di rumah Dina. Cuman ngembalikan jaket, ngobrol bentar tentang PKN (hiks ironis), trus pulang.

Aku senyum-senyum najong pas pulang. Ngobrol-ngobrol sama Tasya pake bahasa cup-a-cups. Pecapeciaa lalalalala gitu deh. Eh saking keasikannya ngobrol, aku gak nyadar kami lagi ada dimana. Kami nyetop pas di depan mushala An-Nuur (kenapa coba harus ada nama Nuur), ngeliat sekeliling, dan nyanyi…

Dimana…. Dimana… Dimana….

Ku harus mencari dimana….

Sambil goyang gayung.

Beneran loh, bener-bener asing. Rumah hijau daun gak ada di tempat. Yang ada malah kayak jalan menanjak gitu, sama mushala An-Nuur ini. Ada juga sih perempatan, ada rumah-rumah juga, mirip rumah bangsalan gitu.

Tasya nunjuk-nunjuk ke arah jalan yang tadi kami udah lewatin. Intinya, dia ngultimatum aku buat balik lagi. Aku nurut, dan ternyata pas balik lagi, aku baru nyadar kalau kami tadi jalannya keterusan. Kami sebenarnya udah ngelewatin rumah hijau, udah keluar dari gang rumah hijau, tapi bodohnya aku gak belok kanan arah pulang, malah jalan terus. Pantas aja kebingungan.
Aku rasa, Tasya mewarisi insting kuat macam Dedy Corbuzier. Mungkin pengaruh kepala botaknya itu kali ya.

Tasya mati-matian gak mau digendong, dia pengennya jalan aja. Tapi aku kasian sama muka ngenesnya, diem aja sepanjangan jalan. Pas ditanya “Tasya capek kah?” Dia jawabnya “He’eh”. Pas mau ku gendong, dia gamau. Harga dirinya tinggi sekali.

Kali ini, aku gak boleh nyasar-nyasar lagi. Aku hapal kok jalan pulang ke rumah Tasya. Sudah cukup Raudah mempermainkan aku!!! Udah bikin nyasar, udah bikin nyasar dua kali!!!
Tapi ternyata aku masih dimainin sama Raudah.

Aku mendadak lupa jalan pulang. Pas keluar gang Raudah III, gatau lagi dah. Masuk bolak balik dari satu jalan ke jalan pintas lain. Gak nemu gang nya Tasya, sama sekali gak ada nemu. Yang ada aku malah keluar gang, dari gang Mawar. Padahal rumah Tasya di gang Sembilan. Sumpah, aku capek banget musti gendong Tasya sepanjangan jalan mau ke gang Sembilan itu. Sepanjangan jalan itu juga Tasya mempererat cengkeraman tangan mungil dan buteknya di leherku. Berkali-kali aku juga mempererat gendonganku. Kepalanya nyandar di bahunya, kayaknya dia kecapekan banget. Aku nenangin dia, nepuk-nepukin pantatnya sambil tetap jalan.

Kami, gak pernah semesra ini sebelumnya.

Aku, gak pernah sesemangat ini menuju jalan pulang. Biasanya maka, aku nyerah lah, nelfon orang terdekat lah, nanya-nanya orang lah. Tapi ini, demi Tasya, dan demi supaya aku gak dimarahin sama Mami Ndese karena udah ngebawa Tasya sesat-sesatan, aku harus berusaha sendiri. Malu dong, masa aku nangis di depan anak umur dua tahun? Dia aja ketawa-ketawa binal dari tadi, ceria banget, nunjuk-nunjuk rumah sana sini, meski dia lagi capek banget.

Yeaaahh Rock and Roll!!!!

Akhirnya, setelah menempuh berbagai gang dan jalan pintas menyesatkan, kami sampai juga di rumah Tasya. Aku nyeritain semua kesesatan yang tadi aku alamin bareng Tasya. Untung aja Mami Ndese gak marah, palingan cuma ngurut-ngurut dada aja. Tasya kijip-kijip matanya mau tidur, pas aku sama Nanda mau pulang, dia bilang bobo sini Nyanya (panggilan buat Nanda), Itca (dan panggilan buat aku).  Dia gak pengen kami pulang, pengennya tidur nginap di rumahnya aja.

Terharu gua.


Sekarang, mengapa kakiku cenat-cenut tiap ada kamu…
Eh, gak ding, anu ini nah kakiku sama pundakku pegel bener sekarang. Mudahan Tasya gak kayak aku gini ya. Dia udah baik mau nyesat bareng sama aku hari ini.

Gak kebayang deh Raudah sebegitu ribetnya, Padahal awalnya aku mikir Raudah sama Cendana itu beda-beda tipis, lah ternyata. Labirin abis. Untung gak kesasar beneran kayak di labirin beneran.

Dan, paling gak kebayang, entah apa jadinya kalau aku nyesat sendirian tanpa Tasya. Mati di tempat lok mungkin.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 24 Desember 2011

#nowplaying Naive - The Kooks

Well, pihak sekolah udah memvonis SMK 1 libur cuti hari natal dari hari sabtu sampai senin, selasa turun lagi. Hal itu cukup  ngebuat aku frustasi. Tumben banget bagi penyuka liburan sekolah kayak aku gini.

Ada apa Cha?

Aku lagi getal-getolnya buat ngejar-ngejar Kak Dhani TU dalam rangka pembuatan surat PSG ke PU nah, malah pake libur lagi. Aku lagi pengen tidur di kelas malah libur. Terutama, aku lagi gak pengen ketemu Mama dirumah. Umm, itu alasan utama kayaknya.

Durhakakah aku? 
Iya sih, kalau dipikir-pikir. Tapi tolong deh liat dulu duduk permasalahannya gimana.

Gini, aku rencanannya mau nginap di rumah Kak Fitri,kakak sulungku, atau yang biasa aku panggil dengan sebutan Mami Ndese. Bagiku, Mami Ndese ngewakilin banget figur  Ibu sejati. Aku nyambung kalau curhat sama dia, aku jadi lebih gampang terbuka. Mami Ndese orangnya sabar, humoris, bisa ngehibur aku. Setiap keluhan yang kulontarin disulapnya jadi banyolan tahan basi. Orang yang mau ngumpat-ngumpat kata kotor (contoh: upil, limbah kucing, muntahan, boker, Nanda) malah gak jadi, malah ketawa. 

Dibandingin sama Mama, hmm biasanya aku panggil dengan sebutan Mami Besar sih, beda banget! Mami Besar itu panikkan, lebay, perhitungan, kalau udah kena masalah sama beliau, pasti diungkit-ungkit mulu. Aku rada gaer kalau curhat sama beliau, belum apa-apa udah dimarahin lah, dituding lah, mau didatangin lah orang yang tersebutkan dalam curhatanku itu, mau dikawinkan lah. Arrggggghhh.

Lanjut,
Aku udah ngerencanain matang-matang. Selain pengen tidur satu ranjang sama Tasya, tujuanku buat nginap di rumah Tasya yaitu mau nitip uang buat beli novelnya Raditya Dika yang baru, yang judulnya Manusia Setengah Salmon. Hari ini udah gentayangan di Gramedia se-Indonesia bo!!! Mau beli sendiri, dimarahin Mami Besar. Gak boleh keluyuran lagi katanya! Rajungan sekali.

Aku juga sekalian mau ke rumah Dina, mau ngembalikan jaket. Kebetulan rumah Dina di Raudah 3, gak jauh-jauh banget dari rumah Tasya. Udah hampir seminggu aku minjam jaketnya. Malu aku minjemnya kelamaan. Gak sengaja kepinjem sampai bawa ke rumah sih. Waktu itu pas di Bakso Lapangan Tembak, aku make jaketnya, badanku rada semriwing. Pas pulang dia pulang gitu aja, gak ingat kalau jaketnya (baca: selimut mukanya) lagi sama aku. Akunya juga lupa ngembaliin. Mau ngembaliin kemarin-kemarin lupa mulu. Giliran ingat, jaketnya gak kucuci. Jadi aku cuci, alamak tapi mati air, terpaksa ditunda dua hari. Sampai sekarang jaket putih Dina yang sering dipakenya buat nyelimutin mukanya kalau lagi tidur itu masih setia betengger di lemari pakaianku.

Aku udah nego sama Mami Ndese. Dia ngebolehin aku buat nginap. Wah senangnya.

Pas sore-sore bergegas mau nyiapin apa-apa aja yang dibawa, yaitu laptop centil, modem, charger laptop, paperline, dan pulpen (ini mau nginap di rumah orang atau mau ngeliput berita sih), Mami Besar teriak-teriak dari luar kamar. Aku hooh-hoohin aja, pikirku mungkin Mami Besar nyuruh aku mandi, kayak biasanya. Aku mikir-mikir mau bawa baju ganti apa nggak, aah ga usah deh bawa ngeberat-beratin tas aja, ntar nebeng aja sama Tasya. Mami teriak-teriak lagi. Lah sekalinya beliau nyuruh buat nyabutin uban-ubannnya, bukan nyuruh mandi. Awaknya aku malas, tapi mengingat kalau aku nyabutin ubannya bisa ngebuat aku diizinin nginap, akhirnya aku mau. Cepat-cepat aku keluar kamar menjemput pinset.

Kurang lebih satu jam aku nyabutin uban Mami Besar. Sepanjangan itu aku ngebahas soal PSG, trus merembet ke soal nginap di rumah Tasya. Mami Besar diam aja pas aku tanyain boleh atau nggak nginap. Aku jelasin alasan-alasanku. Tetap aja Mama diam.

Kelar maghrib, aku siap-siap buat berangkat ke rumah Tasya. Keluar kamar dengan pakaian necis, menggul tas, mengundang Mami Besar buat bertanya, sekaligus buat...

"Kamu mau kemana?"

"Mau.. mau ke tempat Tasya lok?"

"Mucilnya pang ini!!! Kamu mau naik apa kesana? Angkot? Malam-malam gini?"

"Gak papa aja tuh Mak. Dulu seringnya Icha naik angkot malam-malam kalau gak ada yang ngantar."


"ICHA!!!! Kamu mau lewat mana? Lewat mana??"

"Gang 9 pun jadi. Mamak ni orang sudah dibolehin dengan Kak Mpi (panggilan kecil Mami Ndese-red) aja tuh. Ya mak Ya.."

"Gak boleh!! Jalan malam-malam, kayak lonte aja lagi. Nanti diliat orang dikiranya orangtuanya gak mendidik lagi!"

"Dekat aja tuh! Mamak nah, semalam aja.."

"Ambili bajumu tuh, ambili!! Tinggal disana aja sekaliam, gak usah pulang aja lagi kamu!! Cepati ambili ambili!!"

"Gak itu nah! Orang mau nginap aja. Mamak ni lebay betul.."

"Durhaka kamu, ambili bajumu sana, gak usah kembali. Gatau malam kah kamu tuh!!"

"Ngg..ngg... Hik."

"Nangis? NANGIS? NANGIS AJA SITU!!!! Coba menuruti kah omongan Mamak tuh. Gak mau nurut!!!"

Mami Besar sudah ada di hadapanku. Amarahnya yang menurutku udah cukup puas beliau lampiaskan, kayaknya masih tertahan. Dilihat dari mukanya yang merah padam banget sama aku. 

Aku, sama sekali gak berani buat natap balik. Yang ada, aku mainin keypad hapeku. Kupencet keras-keras. Air asin dari mataku juga ikutan keras keluar. Tapi gak terisak-isak gitu. Ku tahan-tahan. Jadinya hik hik ngik ngik gitu.

Butuh keberanian dan kemaluan ekstra buat masuk ke kamar ketimbang aku disini. Aku musti ngelewatin Mami Besar, sama Kak Kris dan Kak Dayah yang lagi makan di dapur. Aku paling malu kalau dimarahin di depan umum. Apalagi Kak Kris denger aku dimarahin. Kak Kris kan wong jowo sekali, berdarah Yogyakarta. Tut Wuri Handayani banget deh. Mungkin semasa hidupnya sebelum tinggal di rumah ini, dia belum pernah lok ngeliat anak bandel macam aku gini. Orang Jogja bo. Terkenal sopan santun, ramah tamah. Malu nah, gak bisa diungkapin deh malunya gimana.

Tapi daripada aku bediam aja nahan bendungan air mata, mendingan aku cepat kabur ke kamar. Peduli apa. Langsung cepat-cepat aku jalan, nyusruk benda segala macam, terakhir aku nabrak membabi buta Kak Kris yang asik makan. Kak Dayah langsung ngomel-ngomel. Aku ngucap maaf bentar, trus ngelanjutin acara kebut-kebutanku ke kamar. Kesal banget sama Mami Besar!!!

Emang kenapa kalau aku naik angkot?

Emang kenapa kalau aku nginap di rumah Tasya?

Emang kenapa, Ma???



Di kamar, aku langsung nelpon Mami Ndese. Nangis sesenggukan majrot keluar. Mami disana cuma bisa nenangin, banyaknya nyalahin aku sih. Dibilanginnya aku ini gak bisa ngerti Mami Besar, Mami Besar umm Mama itu kan tekanan darah tinggi, dilembek-lembekin lah sedikit. Ku akuin sih, aku sama Mama punya sifat yang rada sama. Sama-sama pengen dingertiin, sama-sama perajuan, sama-sama suka ngungkit masalah, sama-sama kalau udah marah, gede banget, tapi habis itu langsung lupa. Cuman kalau teingat lagi ya diungkit-ungkit. Sama banget! Makanya, kami saling tengkar, gak cocok. Aku membenarkan penudingan Mami Ndese ke aku.

Sambil nutup percakapan via telpon sama Mami Ndese, aku mikir-mikir. Apa semirip itu sifat kami? 
Bukan, bukan pertanyaan itu.

Apa aku durhaka lagi sama Mama malam ini?

Kayaknya udah sering aku tengkar sama Mama. 
Gak kehitung, seringnya masalah kecil yang diributin. Aku pernah kelahi sama Mama gara-gara beda pendapat soal sekolah lanjutan. Habis lulus SD aku pengennya ke SMP 10, tapi gak dibolehin. Akhirnya aku masuk di SMP 4, ngikutin saran Mama. Pas lulus SMP aku pengen di SMK 1, lagi-lagi gak dibolehin, disuruhnya aku masuk SMA 3, ngikutin jejak Mami Ndese sama Kak Dayah. Tapi aku keukeh pengen SMK, dan Mama gak bisa maksain pendapatnya, kalah debat setelah kami debat kurang lebih semingguan. Aku yang sekolah kok, gitu pikirku. Trus aku pernah kelahi garagara masalah poni (lihat di postingan Embarassing Sekaleeh-red), pernah juga gara-gara Mama gak suka sama Nur, karena pikirnya Nur itu acak kadut, semau gue, beda sama Indra, mantanku yang sekolah di SMA 1 itu. Tapi lama-kelamaan karena Nur sering ke rumahku, otomatis sering ketemu sama Mama kan, nah Mama jadi suka, sayang, sampe sekarang loh. Trus gara-gara masalah baju, masalah tugas sekolah, masalah aku sering latihan teater sampe kecapekan, masalah.....


Stop bicara tentang masa lalu. Aku baik-baik aja kok! Gak ngaruh! Aku ngerasa semua bakal berjalan kayak biasanya. Mama marah sama aku, aku ngurung di kamar, besoknya diam-diaman, dua hari kemudian saling lupa sama masalah itu. Jadi, aku nyantai aja sih, walau dalam hati ada rasa mangkel gak terima tadi gak dibolehin ke rumah Tasya. Gak sebegitu mangkel sih, aku juga rada nyesal kenapa lagi-lagi aku ngundang tanda-tanda kiamat kayak gini. 

Itu ngerasanya, 
Pada kenyataannya, aku down abis.

Lagu nya The Kooks berjudul Naive nemenin renunganku. Tangisanku. Penyesalanku. Meski aku ga tau persis apa makna lagu yang disampain di lagu yang jadi Original Soundtrack film 17 Again ini, tapi aku bisa ngerasa kalau lagu ini ngepas sama apa yang ada dipikiranku.

Dipikiranku, aku ngegambarin diriku sebagai sosok yang naif. Ya, naif, sifat kekanak-kanakkan, apa adanya, polos, sampe bikin menyebalkan karena sking polosnya. Aku naif dalam memandang masalah, aku cepat nyimpulin segala sesuatu, cuma ngeliat dari satu sudut pandang, makanya aku suka butuh pendapat dari orang lain  Kekanak-kanakkan deh.

Pas aku mau nyoba buat dewasa kalau lagi ngadapin masalah, jadinya malah gini. Aku sok-sok nganggap bahwa aku yang paling bener dari Mama. Aku mandang remeh saran dan kecemasan Mama.Percayasama pendapatku sendiri. Pokoknya aku ngerasa lebih tahu dan tuha dibanding Mama deh.


Iya, iya. Aku yang salah...

Aku durhaka lagi...

Aku, aku kok sayang sama Mama?

Eh, aku sayang kok sama Mama.Sesayang Mama sama aku. Mama marah, ngomel, gak ngizinin tadi gara-gara Mama sayang sama aku. Itu tanda-tanda orang sayang kan?
Mama cemas kalau aku naik angkot malam malam. Cemasnya orangtua pada umumnya. Cuman, Mama rada salah ngungkapin kecemasannya. Mungkin kalau Mama kayak ibu di sinetron TPI, yang lemah lembut itu, pasti aku gak mangkel ini. Ah, gapapa, yang penting Mama sayang sama aku.

Hiks, jadi nyesel marah sama Mama tadi. Maaf ya Ma :'(

Mungkin, untuk bersama Mama, aku harus naif selamanya daripada (sok) dewasa.

Semoga lagu Naive-nya The Kooks ini ngebawa aku balik ke sifat naifku lagi.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com