Minggu, 27 November 2011

Selamat Ulang Tahun, Sepatu Keds

Hari ini Nur ulang tahun. Aku masih aja ingat hari ulang tahunnya. Mungkin karena itu aku terdorong untuk ngingkarin janjiku, yaitu gak-akan-posting-tentang-galau-galau-lagi. Ah, tapi gpp deh. Daripada dipendam, bikin nyesek aja kan.

Betapa lucunya jika kita berjalan dengan memakai sepatu cuma sebelah. Langkah kita akan tertatih, pincang-pincang, ditertawakan oleh khalayak umum bahkan diringkus oleh paramedis rumah sakit jiwa (oke, yang ini hiperbola banget)

Ya, lucu, seperti ketika aku dan Nur disatukan sebagai sepasang. Kami berdua berjalan beriringan menyusuri kehidupan dengan status berhubungan lebih dari sekedar teman selama 5 bulan. Kami ibaratnya sepasang sapatu yang selalu bersama. 

Dulu, itu dulu. Sekarang aku kehilangan sebelah sepatu, dan berjalan dengan langkah tertatih lalu ditertawakan orang-orang.

Aku jadi ingat waktu ngerjain LKS bareng Reni pas pulang sekolah. Reni nanya-nanya gimana perasaanku sekarang sama Nur. Apa masih ada rasa, atau udah tawar. Dengan lugas aku ngejawab satu per satu. Ngejawabnya gak susah kok. 

Pertama, dengerin dengan seksama. 

Kedua, mulai mikir, balik ke ingatan masa lalu. 

Ketiga,  jawab dengan lantang dan penuh senyum. Entah itu senyum manis, atau, senyum miris.

Pertanyaan Reni mengharuskan aku mengingat Nur, sekaligus mengharapkan dia kembali.

Gak, aku gak nyalahkan Reni kok. Sah-sah aja Reni nanya tentang itu. Lagian dia udah minta maaf sebelum nanya, meski sebenarnya minta maaf itu gak perlu sih. Justru dengan Reni nanya-nanya, aku jadi sadar ‘mengharapkan’ itu adalah pekerjaan yang gak mapan. Gak ada hasilnya selain sakit hati.

Aku gak mungkin bisa bereinkarnansi menjadi sepatu keds agar bisa bisa sepasang sama dia. Aku tetaplah sepatu teplek, yang sangat aneh ketika dipadukan dengan sepatu keds. Sepatu keds itu adalah cowo-cowo yang aku harapkan untuk jadi cowo terakhir, termasuk Nur, Aku dan Nur, gak akan bersatu. Ganjil kalau kami dipasangkan dalam sepasang kaki kiri dan kanan. Sebelah kanan sepatu keds, sebalah kiri sepatu teplek. Cuma orang gila yang mau make kayak gitu. 

Selamat nambah umur, Muhammad Noor. 

Moga kamu cepat dapat pasangan sepatu keds-mu, biar aku menang taruhan. Siapa yang lebih mentingin pendidikan daripada pacaran.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 26 November 2011

Jadi Hantu Atau Ditinggal Pacar?

Sepulang dari nonton pentas tunggalnya Teater Gesang SMK 5 bareng Denada dan Suci di taman budaya, aku dan Suci  pergi ke Muso Salim  buat ngambil tas Domo pesanannya Suci. Pas nyampe disana, gak ada tanda-tanda kehidupan. Berulangkali kami ketok pintu rumah orang yang ngejual tas Domo via online itu, tapi gak dibukakan pintunya. Jangan jangan....

"Kamu ditipunya lok Ci?"

"Gak Cha, Anggi  sering beli disini kok. Dia ni temannya Anggi."

"......."

Setelah setengah jam kami bercukung di muka rumah tanpa kepastian, kami putuskan buat jalan-jalan dulu, habis maghrib baru kesitu lagi.

Bingung juga mau kemana. Suci mutar-mutar motor gak jelas menyusuri jalanan. Ngelewatin jalan Bhayangkara, Suci ngajakin ke Rumah Wisata Hantu yang kebetulan berkawasan di situ.Wisata Hantu memang lagi heboh diperbincangin di sekolah. Banyak yang udah kesana. Aku pernah ngajakin bubuhannya. Dina mau, tapi yang lainnya enggak. Apalagi Reni, yang notabene phobia akut sama pocong.

Langsung aja aku  iyakan pas Suci ngajak.

Tapi kata ibu-ibu jual es di depan RWH, kru-kru (?) nya lagi makan. Jadi habis maghrib baru buka. Suci dan aku pun nungguin sampe habis maghrib. Sekalian istirahat dari kegiatan mutar-mutar tadi.

Di sela-sela menunggu, Suci curhat tentang kegalauannya. Tentang masalah sama pacarnya, namanya Yoga. Sama ehm ehm tiiiitttt *sensor juga sih. Bimbang mau putus apa enggak. Suci gak mau kalau hubungannya gantung, apalagi sampai putus. Jujur, aku suka gelagapan kalau nanganin curhatan orang tentang galau. Bingung mau ngomong apa komentar apa saran apa. Soalnya takut dibilang sok tau. Aku aja masih jatuh bangun soal cinta-cintaan. Salah banget kalau minta saran sama aku. Pantas aja muka Suci rada aneh kalau lagi curhat sama aku.

Jadi pas Suci curhat itu, aku cuma manggut-manggut tanda paham, saran sebisanya. Aku sukanya nanya, trus dia ngejawab panjang lebar. Mendingan kayak gitu daripada aku nanya terus dijawab pake tangisan panjang lebar. Jadi ingat seseorang (Jannah).

Waktu maghrib telah usai. Aku lagi dapet jatah bulanan, jadi aku gak shalat (beneran kok beneran, bukan alibi kok bukannnn). Gatau tuh kalau Suci. Bapak penjaga tiket sudah nampang di depan. Suci ternyata mau ngebatalin, dia gak jadi masuk ke RWH. Disuruhnya aku masuk sendirian. Dasar ababil, padahal tadi dia yang semangat ngajakin. Aku berusaha bujukin dia dibantu bapak penjaga tiket, sampe kubilang pocong itu lollipop Ci, darah-darahnya itu lelehannya aja (sok tau banget ya).

Akhirnya Suci mau (#nowplaying We Are The Champion yeeeeeeeeee) Pas masuk, ruangannya gelap banget. Suci sampe megangin pergelangan tangan Bapak Tiket erat-erat. Aku yang gak kebagian pergelangan tangan cuma bisa geleng-geleng ngeliat ketakutan Suci itu. Dalam kepalaku yang terpikirkan yaitu rencana-rencana besar buat bisa megang pergelangan tangannya om pocong (entah kenapa aku yakin banget kalau yang jadi pocong itu laki-laki, dan berumur 30 tahun), kalau perlu meluk sekalian. Heh, emangnya kamu aja Ci, yang bisa pegang-pegangan disini.

Tapi aku baru ingat peraturan yang terpampang di pintu masuk, "Dilarang memegang hantu, apalagi menciumnya". Yah, sayang sekali. Strategi membuat pocong jatuh cinta sama aku gagal sebelum dijalankan.

Bapak Tiket menanyakan kesiapan para kru hantu sebelum kami diajak berkeliling ruangan. Habis itu dia ngasih aba-aba. Oh iya, ada satu lagi Bapak, Bapak baju hitam. Rambutnya ala Giring Nidji lebih kajung dikit, terus kalau dalam kegelapan ruangan cuma matanya aja yang keliatan. Bulu kudukku langsung berdiri serempak.

Dan I, 2, 3.....
Si Bapak Tiket membuka tirai. Jalan pertama, ada kayak pohon beringin gitu. Trus belok. Di belokan ini kedengaran suara menggema gitu. Huaaaa Huaa gitu. Aku terkekeh-kekeh dengernya.Ooh gak takut, gak takut. Ketemu sama hantu cewek rambut panjang bercahaya merah, Ku liatin baik-baik, ternyata cuma boneka.

Di belokan kedua, aku mulai takut, dan Suci udah dari tadi. Ada kuntilanak gitu, aku liatnya cuma sekilas sih. Dia teriak-teriak Ibu aku disini Bu, aku disini Ibu Ibu.. Trus ada genderuwo nampang. Jalan terus, suara-suara lain yang gak kalah seremnya. Pas disini aku gak berani liat apa-apa. Suci (hampir) tenangis, aku teriak-teriak. Bukan berusaha mau nyaingin bubuhan hantunya sih, tapi ini aku ketakutan banget aku. Pas ngadap ke atas, ada kuntilanak di atap yang tiba- tiba bolong. Selesai dengan keterkejutan itu, muncul lagi keterkejutan yang baru. Ketemu ranjang kayak ranjang di rumah sakit. Aku takut banget kalau sampe ada hantunya. Eh sekalinya hantunya di depanku. Aku langsung narik tangan Suci,  lari ngikutin belokan. Sempat kesandung juga, gatau kesandung apa (jangan bilang kesandung suster ngesot, jangannnnn). Kami dikejar pocong lagi. Asli aku takut banget. Jadi malu aku, aku tadi sok-sok berani, padahal takut juga.

Hantu baju hitam muncul tiba-tiba. Trus kuntilanak sambil bawa bayi gitu juga ada. Aku sama Suci lari gatau deh. Sampe ke pintu keluar, kami masih aja lari. Konyol banget. Ibu jual es sampe ketawa ngeliat kami. Kami  keringetan. Sambil ngelap keringat masing-masing, kami muji Rumah Wisata Hantu. Hantunya jelek sih, tapi keren Asli beneran mengacu adrenalin.Kalau Reni dan Dea ikut pasti langsung siup.

Aku dan Suci sempat ngobrol bareng Bapak Tiket. Dia berasal dari Jakarta.
Rumah Wisata Hantu ini katanya untuk menyalurkan kreatifitas sekaligus untuk menguji sejauh mana masyarakat Indonesia memaknai hantu itu apa. Sebelum di Samarinda, RWH udah pernah diadakan di Lampung dan Padang. Antusiasme di Samarinda   rasanya masih kurang. Beda banget sama waktu di Padang, yang tiap harinya bisa mencapai 10.000 pengunjung. Kalau di Samarinda susah,sepi (malu aku jadi orang Samarinda, hiks). Mungkin bukan rezekinya disini kali ya. Sebagai calon jurnalis, aku menyerang Bapak Tiket dengan berbagai pertanyaan. Lumayan, bisa nyalurin hobi. Kata Bapak Tiket atas pertanyaanku, sejauh ini masih belum ada yang berani jalan sendirian di dalam RWH. Paling rame-rame, minimal dua orang. Bahkan cowok sekalipun. Ada juga yang pertamanya sok-sok berani,sekalinya takut (nyindir banget ya). Ada 12 hantu-hantuan yang terpajang di dalam. Untuk mengecoh pengunjung, dipasang boneka yang menyerupai hantu. Para hantu gak stuck di situ-situ aja. Mereka saling bertukar posisi. Lagi-lagi tujuannya untuk mengecoh pengunjung. Kadang ada kan orang yang udah pernah, nah dia cerita ke orang yang belum pernah.

Misalnya...

"Eh eh teman-teman. Kalau kalian kesana ingati lah pocong yang paling serem tuh ada di deketnya ranjang"

Atau..

"Di belokan pertama ada kuntilanak, pokoknya hati-hati aja lah. Tangkap aja kuntilanaknya.."

Atau ini,

"Jembatan Tenggarong runtuh, kesanaan yooookk"


Maka diberlakukanlah pengecohan itu. Sebagai variasi juga sih.

Kami pun pamit pulang. Senyum ke Bapak Tiket, lalu menggeber motor pergi.

Balik lagi ke Muso Salim. Ambil tas Domo-nya Suci, trus pulang.

Di jalanan, sepasang muda-mudi asik nyendok. Baru nyadar kalau malam ini malam minggu. Aku tersenyum miris. Malam minggu gini malah bergumul sama hantu-hantu. Suci melanjutkan curhatan galaunya sampe aku tiba di  rumah. Aku rada kasihan sama Suci. Ada genangan air di matanya.

Ngik ngik ngik ngik...
(ceritanya bunyi jangkrik, tapi lebih mirip julak sebelah lagi bengek kayaknya)

Di sini, di kamar ini, aku mikir.

Apa gak takut ya mereka jadi hantu di tempat gelap kayak gitu???

Sebenarnya tadi aku mau nanya sama Bapak Tiket, tapi pasti aku bakalan diketawain.
Oke deh, aku jawab sendiri. Mungkin aja mereka mereka takut, tapi karena udah terbiasa, makanya gak takut lagi. Semua memang butuh proses.

Ah, jawaban yang kurang meyakinkan.

Tapi..... kalau seandainya aku jadi mereka, dan ditanyai begitu, aku bakal jawab....

"Ya takut lah, aku lebih takut jadi hantu daripada ditinggal pacar.... "

Mudahan Suci juga berpikiran kayak gitu ya.

Happy satnite.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 24 November 2011

Muka Horror dan Airmata Itu

Beberapa hari ini Reni jadi malas banget ke kelas sebelah datangin Dea, Dina, Chintya, dan Eka kayak biasanya.  Terutama Reni, dia jadi suka ngehindar gitu kalau ada bubuhannya. Aku dan Reni ngerasa mereka berubah. Aku malas ngejelasin apa saja perubahan mereka, atau minimal ngejelasin kenapa kami nganggap mereka berubah sikap ke kami. Aku tentunya, dan Reni juga, gak mau dibilang membenarkan diri sendiri, dengan mengungkit-ngungkit kesalahan mereka. Tapi ya berhubung para pembaca blog ku di luar sana (entah siapa yang mau baca blogku ini) belum tau duduk permasalahannya, sini ta' jelasin.

Kami ngerasa mereka kayak berkelompok sendiri, mentang-mentang mereka sekelas dan kami gak sekelas sama mereka. Makan pas jam istirahat udah gak pernah lagi, ngerjakan tugas udah gak pernah lagi, ke tempat ini itu udah gak pernah lagi, dan sederet udah-gak-pernah-lagi lainnya.

Ada pas hari apa gitu, aku sakit hati banget.Biasanya kan aku pulang sama Dea. Kadang sama Chintya dan Dina juga sih, kalau Dina gak pulang sama adeknya yang  namanya Titik.  Pas hari itu Dea udah pulang duluan,  katanya dia mau cucian. Dina sama Chintya yang tertinggal. Trus mereka udah jalan duluan, aku teriak-teriak minta tungguin. Aku sampe narik Reni, padahal Reni belum pake sepatu. Walhasil langkah kami terseok-seok. Mana mereka cepat banget lagi jalannya. Aku udah teriak nyaring-nyaring, masa mereka gak denger?? Pulang sendiri mungkin lebih baik. Sampe di rumah aku ngurung di kamar. Besoknya, aku nyuekkin Dina. Padahal pas aku ngurung di kamar itu dia ada sms aku minta maaf gitu. Lidahku waktu itu udah terlanjur  kelu buat negur dia.

Oke, itu dulu.

Tapi hal-hal yang dulu itu cukup mengganggu di masa sekarang. Reni sampe enek mau ke kelas sebelah, bukan enek sih, dia ga mau sedih sakit lagi jar. Dea, Dina, Chintya pun nanyain kenapa Reni mendadak jadi pendiam gitu ke aku.

Saatnya jujur, saatnya jujur !!!!!

"Din, aku boleh jujur gak? Aku mau ngomong."

"Iya Cha, ngomong aja. Kenapa?"

"Ehmm.. gak usah deh Din."

"Isss apa nah Icha?? Ngomong aja errrrrr"

Semuanya, semuanya ku ungkapkan ke Dina. Ya, baru Dina aja. Sama Dea aku harus hati-hati kalau mau jujur soal ini. Palingan nanti dia bakal tau dari Dina, atau dari Chintya mungkin.

"Kalau kamu punya keluhan tentang kami,bilang aja Din. Jangan pake kata nanti aja ya yg kayak kamu biasanya."

"Apa ya? Emmm.. oh iya gini, ini dari keluhan bubuhannya sih...."

Kami. Salah. Paham.
Keluhan Dina dkk gak beda jauh dengan keluhanku dan Reni. Kami bertujuh jadi kayak saling nuding, saling nyalahkan. Gak kayak anak-anak cewek lain yang kebanyakan bermasalahnya seputar rebutan cowok, atau saing-saingan selera fashion, kami malah mempermasalahkan beda kelas, serta berkurangnya waktu yang dilewatin sama-sama. Maka, gak ada yang salah dalam masalah ini. Gak ada yang benar juga.

Aku pun jujur sekali lagi ke Dina tentang prasangka burukku ke Dea (ada di postingan sebelumnya). Dina cuma diam. Sampai sekarang aku gak ngerti itu prasangka buruk atau apa. Habis Dina nya diam aja sih, kayak ngiyakan prasangka itu eh. Kalau itu gak benar kan dia pasti nyangkal, minimal ngomong "Enggak Chaaaa" gitu kah.

Dea, Dina, Chintya pengen banget ngomong sama Reni. Ngeri juga lamalama disuguhi muka horrornya kalau mereka lagi bertandang ke kelas XI AP 2. Jam istirahat pertama, mereka langsung duduk melingkari Reni. Reni salah tingkah. Dina pertamanya nanya baik-baik, Chintya juga. Reni cuma diam. Aku melongo. Dea duduk di belakang. Dan voilaaaaaa... Reni nyemburin air mata. Sontak aku dan jamaah yang lain terkejut disitu. Yang aku tau, Reni anaknya anti banget nangis di sekolah (gak kayak aku, hiks). Aku tau kalau Reni gak sanggup ngomong, bingung dia mau ngomong apa. Tapi aku diam aja, biarkan Dina dan yang lainnya nebak sendiri. Mungkin karena ikut bingung atau beneran emosi, Dina langsung marah disitu. Dia pergi, diikuti Chintya, Dea, dan Eka (baru nyadar ada Eka, eeehh).

Rasanya ikutan kesal ngeliat Reni diam gitu aja. Padahal itu kesempatan buat ngomong jujur ke mereka. Lagian aku udah buat perjanjian ke mereka, jangan marah atau semacamnya kalau udah dengar keluhan kami.    Kami akan kayak gitu juga saat mereka ngutarakan keluhan mereka mengenai mereka.

Gak, aku gak kesal kok. Wajar Reni nangis gitu. Dia belum siap ngomong apapun.Mungkin dalam hatinya dia kesal juga. Mau ngomong tapi ga bisa diutarakan. Gitu ya, Ren?
Kayaknya dia ngerasa terpukul banget. Aku cuma bisa dengerin apa yang tadi mau dikatakan Reni ke mereka tapi gak jadi sembari ngibur dia sedikit-dikit.

Pas pulangan,Reni ngomong sama Dina. Entah apa yang  mereka omongkan, tapi yang jelas, setelah itu,  ada kelegaan yang bisa kutemukan dari dia sekarang. Walaupun kadarnya sedikit.

Aku, Dina, Dea, Chintya, dan Eka harap, muka horror dan airmata itu untuk yang terakhir kalinya di hari ini.

Semangka Ren.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 22 November 2011

Kangen Sebangku

Aku mulai menyadari kalau  semakin hari aku semakin sendirian. Dea, Chintya dan Eka (mungkin gak suka akan kedekatanku sama Dina. 
Aku dan Reni bisa ngeliatnya waktu kami ke perpus bareng. Saat kami diajak mereka ke perpustakaan daerah bareng-bareng. Saat aku girang mengiyakan ajakan mereka. Saat tatapan Dea yang terlihat aneh pas ngeliat aku duduk berdampingan sama Dina. Aku awalnya ngerasa biasa-biasa aja, mencoba buat menepis prasangka buruk itu. Nah pas turun tangga mau ke lantai satu, aku jalan sendirian. Aku memang suka jalan sendirian, soalnya langkahku tanpa disadari lebih cepat dan kesannya buru-buru dibandingkan langkah orang lain. Mungkin karena itu kali ya aku sering kesandung apapun yang ada di depanku. Trus Dina sama (kalau gak salah) Chintya berjalan beriringan sebaris sama aku. Otomatis aku jadi dekat kan jaraknya sama Dina. Dea pun manggil-manggil Dina gitu nyaring-nyaring. Seolah-olah Dina disuruh pergi menjauh dari aku biar gak berdampingan lagi sama aku. 

Sebenarnya selain itu dan sebelum itu, masih ada kejadian serupa kayak gitu. Menurutku sih, Dea jadi over akrab sama Dina. Lambat laun aku mulai ngerasa Dea ga suka sama kehadiranku, yang selalu ke kelasnya cuma untuk nyariin Dina terus. Iya sih, yang over akrab duluan itu aku. Gimana ya, habis Dina itu baik, dia mau dengerin aku curhat sampai tuntas. Trus bener-bener bisa nerima aku apa adanya, jelek-jelek begini dianggap unik. Selera musik kami juga sama, hampir sih. Kami samasama excited sama mata pelajaran bahasa inggris. Jadi aku ngerasanya nyaman aja berteman sama dia,. Kadang aku suka nyandar di kakinya kalau lagi bete, pengen tidur. Apa aku yang terlalu akrab sama dia sampai Dea jadi kesel gitu? Iya kali ya

Waktu upacara juga, aku baris sendirian lok. Nah terus Dina datang sama Ainun. Sebisa mungkin aku berusaha biar aku gak baris sama Dina, jadi aku ngehindar gitu. Bukan, bukan karena aku benci Dina. Bukan!! Aku cuma gak mau ngeliat tatapan kesal Dea ke aku. Jadi rencananya aku mau baris ke belakang aja sama Ainun. Dina langsung narik tanganku. Akhirnya aku baris sama-sama dia. Habis itu kami disuruh maju ke depan bikin barisan baru. Aku dan Dina terlihat Dea. 
Dan gimana tatapan Dea? Heran,takjub, kesal, berusaha memalingkan muka.
Aku bingung, apa aku yang berlebihan mikirnya atau itu memang kenyataan?
Apa ini namanya cemburu dalam persahabatan? Hiks lebey


Aku sadar sekarang posisinya lain. Aku bukan orang yang dekat sama Dina. Dulu aku teman sebangkunya, dan sekarang bukan. Aku gak boleh berprasangka buruk kayak gitu, apalagi marah. Aku sadar keakraban Dea dan Dina itu hal yang wajar.
Aku sadar.... selalu aja kata ''aku sadar'' yang aku tulis!! Tapi aku gak sadar-sadar juga!! Aku masih keukeh dekat-dekat sama Dina tuh.

Mungkin keprasangka burukkan perasaanku ini wujud dari kekangenanku sama Dina. Iya loh, aku kangen waktu duduk sama dia. Waktu selonjoran di meja pas pelajaran matematika. Waktu duduk tegap pas pelajaran bahasa inggris. Waktu perdebatan siapa yang paling keren antara Bruno Mars dan Enrique Iglesias. Waktu kelahian sama dia gara-gara masalah bangku. Waktu latihan teater ambil nillai seni budaya. Waktu curhat tentang pengalaman ajaib masing-masing.

Semoga aja pemikiranku tentang Dea itu gak benar. 

Huaaaa kangen waktu sebangku sama Dina
Kangen bangkunya u,u

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 21 November 2011

Rute Keluar Dari Teater

Sebagai remaja umur 17 tahun, seharusnya aku sudah bisa naik motor sendiri, ga mengandalkan kakak atau teman sebagai ojek dadakan. Tau sendiri kan kalau sudah banyak upaya aku lakukan supaya bisa naik motor. Sampe-sampe pernah nyungsep di TPA alias bak sampah besar depan gang 5 Cendana, jatoh konyol habis turun dari gunung gara-gara menggugam roti isi keju,dan…entah udah berapa banyak peristiwa dipermalukan sama motor. Sekarang aku ga nafsu lagi buat menggeber motor nganggur di rumah. Mencoba tetap setia pada sopir angkot yang saban hari gak pernah alpa lewat

Mungkin karena itu aku gatau apa definisi rute. RUTE. Rute identik dengan kendaraan, perjalanan. Aku ga tau apa itu rute karena aku gak bisa naik motor (nyambung gak sih?). Tapi terpaksa di postingan kali ini aku memakai kata rute sebagai ibaratnya yah kata kunci dengan hastag #galau lalu tweet sebanyak-banyaknya di @TheHitsTransTv (oke, ini bukan acara the hits Chaaaaa).
Dengan keterbatasan daya pikirku, izinkan aku untuk mendefinisikan rute dalam postingan ini. Yak, mungkin lebih tepatnya dalam masalah ini.

Tiga jam yang lalu aku resmi keluar dari teater. Akhirnya ya allah leganya.. Broootttt *keluar angin.
Tapi Ka Ian mengartikan keluarnya aku sebagai masa istirahat, masa vakum. Itu artinya, Ka Ian gak ngizinkan aku buat keluar. Aku keluar dengan alasan aku capek nanganin teater sendirian. Ada Oji sih, tapi….. Ah, memprihatinkan. Nina keluar dari teater hari Rabu kemarin. Alasannya kuat, karena orangtuanya udah terlanjur kontra sama teater, Gak.. gak, akiu gak ikut-ikutan Nina kok. Aku cuma ngerasa gak sanggup kalau cuma aku yang ngurusin adik-adik kelasnya, serta tetek-bengek keperluan teater. Aku harus merangkap jadi ketua, wakil ketua, sekretaris, bahkan bendahara. Waktu sama Nina aja masih kewalahan, apalagi aku sendirian gini. Capek di kaki, capek di hati. Aku mikir juga sih aku egois, alasanku gak sekuat Nina. Tapi kalau lama kelamaan kayak gini terus, lama lama aku bisa jadi gila. Baby aku inginkan putus.

Prosesi keluarnya aku dari teater ini bersangkut pautkan dengan kata rute. Aku ngartikan rute disini sebagai urutan kejadian, perjalanan.

Rute pertama, aku menuju ke perut yang kejang pas dengar Nina bilang kalau dia mau keluar dari teater. Hari kamis kemarin kami nangis-nangisan. Kalut. Dalam hati udah bertekad aku bisa tanpa Nina. Aku harus bisa demi adek-adek kelasku yang sekarang mulai ku sayang.

Rute kedua, menuju ke mimpi aneh jam dua shubuh. Di mimpi itu ada bubuhan Victor, ada kehidupan teater melati yang adem ayem, ada Kak Anita, Kak Sumi, ada pementasan kami, ada popularitas. Tiba-tiba aku ditinggal sendirian, ditarik oleh adek-adek kelas yang lucu-lucu lugu-lugu lutung-lutung itu, habis itu gatau lagi apa. Mimpinya abstrak.

Rute ketiga, aku menuju ke pemikiran galau maksimal. Mikirkan gimana nasibku kalau tanpa Nina. Aku sama sekali gak punya jiwa kepemimpinan yang mumpuni. Malah aku yang harusnya dipimpinin. Gimana jadinya aku ngebimbing adek-adeknya sendirian. Terbesit keinginan untuk keluar aja kayak Nina. Gak copast kok gak copast… beneran, gak bermaksud meng-copast tindakan Nina. Tapi kesannya aku jadi kayak kompakan. Berhari hari Reni dibanjiri sama curhatanku yang ayatnya itu-itu aja. Mbak Vita itu kalau buang air besar kada pernah lepas dari buku. Mbak Vita itu ini anu itu ini. Aduh nyeplos ke ayatnya Bu Martini deh.

Rute keempat, belok ke rumah Tasya. Ku putuskan untuk minta bantuan Mama Tasya sekarang juga. Pas nyampe rumahnya, aku langsung baring, lalu nyium Tasya dengan membabi buta. Rencananya sih aku mau minta tolong ngomong sama Kak Ian, Mama Tasya bilang ke Kak Ian bahwa aku pengen berhenti. Lewat telfon. Meski jarak dari rumah Tasya ke rumah Kak Ian lumayan dekat, bukan berarti aku mau untuk ketemu langsung sama dia. Nyaliku masih seumur jagung. Mama Tasya nolak mentah-mentah rencanaku. Dia gak mau, bingung mau ngomong apa sama Kak Ian. Aku pun nelfon Kak Ian. Awalnya aku takut, gugup, Nangis-nangis sambil menggenggam hape butut.  Dengan dukungan (baca: paksaan) dari Mama Tasya, akhirnya aku nelfon Kak Ian. Nomornya gak aktif, aku langsung sms. Pas mau sms panjang lebar tentang alasanku mau keluar dari teater, satu sms masuk ke hapeku. Ternyata nomor Kak Ian aktif. Aku telfon, bilang sejujur-jujurnya, tapi Kak Ian maunya ketemu langsung. Aduh, aku tuh gamau ketemu lagi, aku maunya ini semua cepat selesai. Hari ini! Supaya besok aku gak ikut latihan lagi. Aku ga mau nunda lagi. Kak Ian keukeh mau ketemu langsung. Trus ga lama habis aku nelfon Kak Ian, Kak Sidiq sama Kak Fitri sms aku. Yang ku balas smsnya Kak Sidiq aja. Kak Sidiq nanya kenapa aku keluar dari teater. Yaudah aku bilang aku capek, aku sendirian sekarang. Kak Sidiq nasihatin aku, kamu gak sendirian, masih ada adek-adek kelasmu, masih ada Oji (what??). Kamu jangan ngerasa semuanya dilimpahkan ke kamu gitu dong. Kamu jangan lemah mental gitu dong, nanti gak bisa jadi orang sukses. Aku masih nyimpan smsnya Kak Sidiq :

“Kenapa sih itu lagi dipermasalahkan, kamu aja yg anggap smua kamu yg jalanin sndiri padahal apa gunanya Ozi dan adek2mu walaupun mreka msh baru mrka bsa diajak krjasama.. kmu jgn kalah mental gtu? Apa ini krna pelatih baru kyk ka ian?Ato kamu dah terpengaruh dgn bubuhan viktor, klo ia biar kaka yg ngmg ma mereka..klo kmu jd ngerasa lemah ingt de, kdpannya nti kmu ga bs jd org sukses..tahan dan pikirkan itu?”
Ku balas sms Ka Sidiq gak kalah panjang lebar dari smsnya itu.

Trus ada sms lagi…
Biar nanti gmana2nya sya akan rombak lagi kepengurusan di melati, kmu ttap bertahan aja tgasmu nti akan disrahkan yg penting kmu jgn kluar”
Sunyi senyap. Ga ada suara keypad hape dipencet buru-buru. Ga ada sms Kak Sidiq lainnya.

Rute ke.. sampai rute keberapa tadi ya? Oh iya, rute menuju air asin dari kedua mata. Rute kelima tepatnya. Aku jumplaitan nangis kebingungan, aku gamau pulang sampai aku dapat kepastian, apa aku bisa keluar teater atau nggak. Aku kok kayak ditahan tahan gitu, gak dibolehin keluar. Itu kan hakku!! Minta jemput Kak Kris, terus minta temenin ke rumah Kak Ian, sepertinya ide yang bagus.  Jam dinding menunjukkan pukul 17.32, dan itu artinya aku gak bisa melancarkan aksiku. Kak Kris melanji, eeh melembur di kantor. Aku bisa diomelin Kak Dayah nanti kalau sampe mengorbankan waktu shalat maghrib dan waktu istirahat Kak Kris dengan memintanya menemaniku ke rumah Kak Ian. Aku telfon Kak Kris bilang kalau nanti malam aja jemputnya. Kelar cuap-cuap di telfon, aku putuskan untuk mandi.  Tujuan utama bukan mau mandi sih, tapi….
Menangis di bawah guyuran air dingin dan baluran sabun cair sepertinya lebih asik ketimbang gulang guling kayak tadi. Bershowerlah, Cha.

Rute keenam, selesai mandi. Mama Tasya dengan senang hati mau nemenin aku ke rumah Kak Ian. Mama Tasya gak ngebolehin aku kesana seandirian.
 Jalan kaki. Tentu aja, anak itu (baca: tasya) diikutsertakan. Malam-malam menyusuri jalanan sambil gendong Tasya, gak lucu banget. Daripada besok aku harus menghadap Kak Ian, mending sekarang aja. Walhasil, kami bertiga jalan kaki ke rumah Kak Ian. Pas nyampe disana, aku aja yang masuk rumahnya. Tasya mainan sama Mamanya bolak balik mendaki polisi tidur. Aku berhadapan sama Kak Ian, ngomong segala macam keluhanku. Kurang lebih setengah jam kami ngobrol. Kak Ian sih katanya boleh-boleh aja, asal pake kata ‘istirahat’. Kata ‘berhenti’ kedengaran kejam. Jadi kalau aku istirahat kan, bisa kembali ke teater. Nina juga disuruh istirahat, tapi dia keukeh berhenti, gak plinplan kayak aku yang masih bingung mau berhenti apa istirahat.  Aku mau aja kembali ke teater, asalkan bubuhan Victor juga ikut kembali. Aku ngomongnya dalam hati aja sih.

Rute ketujuh, menuju ke persimpangan kelegaan hati. Aku nyampe dengan selamat dari perjalanan melelahkan tadi. Pulang ke rumah dijemput Kak Kris. Aku ngucap makasih sebanyak-banyaknya buat Mama Tasya udah mau bantuin aku menjalani rute keluarnya aku dari teater. Kalau nggak dibantuin, mungkin aku udah kesesat kali ya. Mungkin aku nunda-nunda terus, karena aku takut segala resikonya. Nyampe rumah, aku baring, ngadap ke atas, nyalain lagu Talking To Moon-nya Bruno Mars, lalu mencoba tutup mata tutup telinga apa kata orang tentang keputusanku ini.

Oh iya, aku masih sayang kok sama teater melati. Terutama Chris dan kawan-kawan, adik-adikku tecintrong.




Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 17 November 2011

Kambing Hitam Di Kamar Mandi

Kamar mandi jadi tempat favoritku untuk mencurahkan apa aja yang lagi pengen kucurahkan. Nyurahin sampah perut, gampang... Tinggal tutup pintu, buka ini itu, dan brrrrooottt plonggg ahhh!! (please jangan mual).
Nyurahin suara jelek juga sama gampangnya. Aku kebiasaan suka karaokean kalau di kamar mandi. Kadang sambil telfon-telfonan juga. Asyik aja sih. Di kamar mandi suaranya kan menggema gitu. Jadi kalau aku lagi nyanyi gitu, serasa di studio musik. Kedap suara. Dari luar kedengaran bagus, dari dalam jeleknya kedengaran (itu mah bukan kedap suara). Persetan dengan omelan Mama yang saban hari koar-koar kalau aku sudah memulai aksi Mariah Carey ku.

Ajaib,hari ini bukan nyanyian dan limbah perut yang aku curahkan di kamar mandi. Habis melucuti semua atributku, aku langsung ke kamar mandi. Tutup pintu, ngadap ke kaca, lalu ngomong sendiri diiringi dengan sesenggukan. 

Kira-kira begini yang aku omongin ke kaca kamar mandi...
(aku tau ini gila, asli gila ngajakin kaca ngomong, tapi ga ada salahnya kan kalau ku tulis)

"Kaca, aku bingung. Nina mutusin buat keluar dari teater. Mamanya udah muak sama teater sejak latihan gladi bersih di hotel Senyiur buat pementasan perpisahan kelas 3 kemaren. Di rumah, udah ga ada yang bisa dia jadikan tempat ngadu. Semuanya pada kontra. Aku tau, peraturan di keluarga Nina cenderung ketat. Teater mengharuskan kami latihan, latihan, dan latihan. Mamanya Nina gak suka Nina keluyuran. Bisa dibilang kolot sih, over protective juga. Padahal gak bermaksud keluyuran kan, ada perlunya kan. Nina gampang sakit sekarang, dan mamanya selalu mengkambing hitamkan teater sebagai penyebab sakit anaknya. Dia sempat bersikeras tetap mau ikut teater, tapi ujung-ujungnya malah nangis-nangisan. Sampe-sampe mamanya gak mau anggap dia sebagai anaknya lagi. Bukan anak ibu lagi kalau kamu ga mau nurut sama Ibu, Nin.. Gitu kah katanya. Tau nggak Kaca, apa yang aku lakuin pas aku dengar cerita Nina? Nangis, kaca..nangis. Aku narik-narik roknya. Dia duduk di kursi, aku duduk lesehan. Aku nangis di kakinya. Aku kesal,  marah, sedih, frustasi. Kaca, aku ga mau sendirian... Ini mimpi kan, Kaca? Aku pengen cepat-cepat bangun, Kaca.."

Aku menghela nafas panjang. Menatap kaca, menanti respon dari curhatanku.
Aku menggoyang-goyangkan kaca kamar mandi. Si kaca malah diam gak bergeming, kugoyang lagi, tetap gak ngerespon curhatanku.Sekali lagi ku goyang, kaca bakal gak berbentuk lagi.
Yaiyalah kalem aja daritadi tuh kaca, namanya juga benda mati. Gimana sih Icha.

"Kaca, apa aku harus keluar aja? Jujur, aku capek. Latihan dimarah-marahin Kak Ian. Gak nyangka Kak Ian pemarahan, keras kepala, kolot. Pulang sore. Ngurus 15 adek kelas sendirian. Ngatur jadwal latihan. Pertemuan ini itu tentang teater. Nina selalu ga bisa, dan akhirnya aku menjalaninya sendiri. Seharusnya kalau Nina keluar, aku ga perlu sedih kan? Toh, aku sudah biasa sendirian kan? Tapi.. kalau aku misalnya aku jadi ketua teater, mau jadi apa teater? Aku orangnya selebor gini, ga tegas,cengengesan, lemah mental, sensitif, labil. Haah kurang apalagi hak kekurangannya. Aku ga bisa menanggung teater ini seorang diri. Pengen juga keluar, tapi nanti gimana nasib adek-adek kelasnya? Mereka semangat banget, apalagi si Christina Everton itu, adik kelasku yang berjilbab hitam manis. Aku kadang minder sama semangatnya. Trus gimana dengan kakak-kakak alumni? Terutama Kak Anita? Mereka, dia, pasti murka sama aku dan Nina. Nanti aku dibilang ikut-ikutan. Aku sempat curhat sama mami ndese tentang masalah teater ini. Kata Mami, berhenti aja kalau kayak gitu caranya. Capek raga capek hati. Mau sih keluar, tapi....."

Mataku mulai basah, bersamaan dengan sekujur tubuhku yang basah kuyup tertimpa air hangat shower.

"Kaca, sekarang aku jadi korban.. Ehm sebelumnya aku mau nanya, boleh kan aku jadi korban? Ini masalah, ini kasus, Kaca!! Terus, siapa yang jadi tersangka? Siapa yang mau bertanggung jawab? Nina? Kak Ian? Bubuhan Ujp? 
Seandainya aku ikut bubuhan Ujp keluar, aku gak mungkin kayak gini. Keadaan yang salah, Kaca. Keadaan yang jadi kambing hitam.. Aku benci keadaan ini!!!! Teater jadi hancur gara-gara keadaan!!"

Sabun cair mulai membalut tubuhku. Aku mengibas-ngibaskan busanya, kesal. Sekalian akting jadi Luna Maya di iklan Lux sih. Siapa tau ada prosedur yang ngeliat, terus berminat.

"Aku harus gimana. Kaca? Tetap bertahan, atau keluar? Senin dan Kamis jadi hari mencekam. Aku pegen lepas, tapi dengan membawa adek-adek tencintrong itu.. Aku terlanjur sayang sama mereka. Aku dan mereka, kami, gak mau teater melati sekarat kayak gini."

Curhatanku terpotong oleh teriakan Mami Ndese. Baru nyadar kalau acara mandiku memakan hampir satu jam. Maklum, kamar mandinya gantian.  Pas aku berkemas kecipak kecipuk ngebersihin badan, trus keluar kamar mandi, terlihat Kak Dayah dan Nanda jongkok jamaah di depan pintu kamar mandi dengan handuk masing masing. Muka masam dan gerutuan mereka kubalas dengan senyum, lalu menatap kembali ke kaca kamar mandi.

"Terimakasih Kaca, sudah mendengarkan kambing hitamku. Semoga si kambing beneran lenyap bersamaan dengan sabun cair yang yang tersiram air tadi"
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 07 November 2011

Gadis Perpus

Disini, aku sendirian. Eh gak deh, ada puluhan buku mengitari tempat dudukku. Tertata apik dalam kandangnya yang berbentuk rak. Ada belasan orang duduk disana sini bergerombol. Ada.... banyak.

Tapi, aku tetaplah merasa sendiri. Asing.

Sebelumnya, ada Reni, Ariesta, Wahyu, dan Ikhsan disini. Kami ngerjain tugas kearsipan sekaligus riset tentang kunjungan ke perpustakaan. Dalam pengertian kami-ngerjain-tugas-kearsipan-sekaligus-riset-tentang kunjungan-ke-perpustakaan ini, tidak termasuk Ikhsan dan Wahyu loh. Mereka malah bergosip ria layaknya jeng-jeng arisan.
Mereka sudah pulang. Otomatis tinggal aku sendiri. Terduduk di depan meja bundar, tepatnya di sebuah tempat yang mereka sebut Perpustakaan Daerah.

Aku sedih? Ah, nggak. Aku kok yang nyuruh mereka buat pulang duluan kalau memang mereka mau pulang cepat dan terdesak sekarang. Mereka juga minta maaf sebelum pulang tadi. Aku cuma ketawa-ketawa aja.

Mendadak aku jadi ngerasa nyaman disini, malas pulang. Aku bisa baca buku apa aja yang aku mau dengan konsentrasi tinggi. Sekarang buku yang ada di genggamanku yaitu buku karangan David Sedaris, judulnya Me Talk Pretty One Day. David Sedaris itu penulis sekaligus stand-up komedian. Selain mencintai Raditya Dika, aku juga pengen mencintai David Sedaris dengan membaca karangannya. Akupengen satu selera sama  bang Dika, jadi aku baca deh bukunya Pak Sedaris. Tapi sumpah, meskipun banyak komentar wah novel yang menggugah tawa wah novel yang lucu wah novel yang menggelitik berhamburan di depan belakang novelnya, tetap aja aku ga bisa nangkap lucunya itu darimana. Apa karena ini novel terjemahan, atau karena selera membaca bang Dika yang ketinggian buatku. Jelas,aku ga bisa memaksakan selera bang Dika untuk nyerap ke seleraku.

Apa itu tujuanku untuk sendirian??
Sebenarnya, aku pengen mengenang hal-hal yang pernah terjadi di sini. Dimana aku baca buku bareng Usuf dan... Nur

Tempat dimana dulu kami pernah duduk bersama cukup jauh dari tempat dudukku sekarang. Aku sengaja duduk disini buat ngeliat tempat duduk itu. Membayangkan aku, Reni, Eka, Dina, Dea, Usuf dan Nur duduk membaca buku. Dari sini aku bisa ngeliat jelas bayangan-bayangan itu. seolah kayak kenyataan. Mendadak air asin jatuh pelan-pelan, basah mengenai buku tulisku. Untung aja Reni dkk udah pulang. Aku gamau adegan nostalgia konyol ini dilihat mereka.

Aduh, jadi ngelantur gini sih.

Baik, kembali ke topik 'sendirian'.

Jadi, aku ya gitu, ngerasa nyaman (sudah tiga kali aku ngomong gini,gubrak).Serasa di rumah sendiri. Di rumah, aku ngelakuin aktivitas apapun dgn kesendirian. Sendiri itu enak, lebih leluasa. Kalau malu, malu sendirian. Gak ada yang berani ngeracau. Aku suka kagum sama cewek yang jalan sendirian menenteng satu tas belanjaan, atau meneguk cup of coffee sendirian. Hebat ya dai, mandiri. Melakukan apapun sesuai kemauannya sendiri, tanpa harus menunggu persetujuan orang lain. Kalau kita jalan berdua atau rame-rame ke mall atau suatu tempat gitu kek, cukup repot. Harus nungguin si A, si B. Nentuin mau kemana sesuai dengan kesepakatan bersama. Ribet kan??

Sana sini pengunjung perpustakaan berdiskusi dengan teman-teman mereka. Aku disini, berdiskusi dengan kata hatiku, dengan buku-buku di depanku, dengan tatapanku ke tempat duduk bersejarah itu.
Gak peduli apa kata orang, aku gak punya teman di perpus kah, atau apa kah, aku bloon kah, aku bebungulan kah, aku kebingungan kah. Yang penting aku nyaman sendirian. Nyaman jadi gadis perpus.

Sendiri, aku sudah benar-benar sudah terbiasa. Empat bulan ini setelah Cahaya membiarkanku tersungkur di kegelapannya,  aku sudah cukup bisa menguasai ilmu kesendirian.
 Jadi.untuk hal yang satu ini, yaitu sendirian di perpustakaan dengan tampang aku-anak-polos-tak-tau-apa-apa ini, adalah hal yang tak seberapa dibandingkan kesendirianku tanpa Cahaya.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 05 November 2011

Hairunnisa. Hanya itu.

Aku jadi rada malu sendiri ketika guru masuk dan mengabsensi murid-murid. Setiap nama yang dipanggil punya makna yang bagus, enak didengar.

"Anis Alfiah.."


"Kartini Apriyanti.."


"Malwa Awwami.."


"Reny Puspita Sulistyaningrum.."

"Suci Rhemanda Saputri.."


"Puji Wahyuningtyas.."


Dan...

"Hairunnisa! Hairun? Hairunnya ada?"


Jleb.


Hairunnisa. Hanya itu namaku. Tanpa embel-embel nama keluarga di belakangnya. Tanpa nama pemanis yang menandakan bulan lahirku. Kalau dibandingkan dengan teman-teman sekelasku, waaaaaahhh jauh sekali. Nama mereka panjang, punya makna, keren. Maka Reni sering manggil aku Hairun Hairun gitu lagi. Kayak nama cowok hikss.


Padahal dulu waktu masih SD, aku bangga banget sama nama lengkapku. Singkat, padat, dan jelas, kayak ciri-ciri pengumuman. Kalau mau UAN, lingkarin namanya gampang, gak panjang-panjang dan lama kayak nama temanku yang namanya Aris Mustriadi Wicaksono Swastya Putra.
Namun dibalik kesingkatannya itu, nama lengkapku menyimpan makna yang dalam. Yang konon katanya,setelah ku telusuri kitab suci al-qur'an dan tanya sama mama papa semua, arti dari namaku yaitu sebaik-baiknya wanita.Wow.
Tingkat kepedeanku langsung melonjak drastis. Sana sini aku memamerkan makna namaku itu ke teman-teman. Menanyai mereka. lalu menangis sesenggukan jika makna nama mereka lebih bagus daripada namaku. Ya namanya juga anak SD, iri-irian gitu deh. Aku pun nekat melepas nama kecilku, yaitu Icha, dan menggantinya dengan nama Nisa. Saking bangganya.

Pas SMP, ada yang janggal dari namaku. Guru-guru sering salah tulis kalau nulisin namaku.  Aku mulai sadar ketika anak kelas sebelah punya nama yang sama kayak namaku. Khairunnisa namanya. Coba perhatiin, ada huruf 'K' sebagai huruf depannya. Lantas, aku menanyakan status makna namaku. Guruku bingung. Aku ikut bingung. Kata beliau, namaku itu gak ada maknanya. Aku ngotot. Beliau geleng-geleng. Aku angguj-angguk. Ibunya geleng-geleng.

Sejak saat itu, aku jadi bingung sendiri sama arti dari namaku. Campur malu juga. Dulu bangga, sekarang nelangsa. Aku protes ke mamaku. Mamaku bilang kalau dulu sebenarnya waktu aku bayi, aku mau dikasih nama Eliza Oktarianda, Eliza kah Elsa, aku ga tau juga. Pokoknya ada Oktarianda nya gitu. Tapi Om ku yang namanya Om Munir,, yang luar biasa agamisnya itu, gak terima dengan nama itu, dengan alasan Eliza Oktarianda itu nama orang kristen. Dia memberiku nama Khairunnisa. Tapi kenapa kah di akte kelahiranku tulisannya Hairunnisa. Dih, jadi gak ada artinya. Setiap orang pasti kebingungan ngeliat namaku. Kadang juga, ada yang manggil aku lengkap, Hairunnisa Hairunnisa gitu.
Mau dibawa kemana jati diri namaku? Malu aku, malu!! Punya nama sudah pendek, gak berarti pula. Perlahan lahan rasa kagumku ke namaku sendiri itu memudar. Jadi minder sama nama Dina yang maknanya keren banget

Kalaupun maksa pengen ada artinya, panggil Nisa aja ya, saran temanku.
Masalahnya, aku males dipanggil Nisa. Huh!! Bukannya benci sih, tapi hmm gimana yaa, aku ngerasa gak cocok aja dipanggil Nisa. Dalam benakku, wanita yang bernama Nisa yaitu wanita berjilbab, anggun, sopan tutur katanya, lembut, pintar masak. Aku? Ah, panggil aja Icha. Lebih srek.
(dasar aneh)

Bener ga ada artinya?
Ada, ternyata ada.  Dina bilang ke aku. Arti dari Hairunnisa itu, wanita yang bingung.Ya, bingung mau ke K, atau ke H. Dia tau dari teman-temannya waktu SMP.
Hah??Entah percaya atau nggak, aku cuma mengangguk ngangguk tanda (sok) paham.

Wanita. Yang. Bingung.

Mungkin itu sebabnya aku jadi gampang kebingungan nan plinplan.

Apalah arti sebuah nama? Itu tuh, ternyata ada artinya. Sebuah nama punya artinya masing-masing. Tergantung dari sudut mana kita memahami arti dan makna dari nama tersebut. Bersyukur lalu menerimanya, itu lebih baik. Bersyukur orangtua kita tidak memberikan kita nama FITNAH. Ada yang namanya Fitnah?

Sampai saat ini, aku masih suka ketawa kalau ngingat arti namaku itu.







Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Itu Baju Kami!!!!!!!!!!!!

Hari ini pembagian baju buat anak kelas satunya, jurusan Administrasi Perkantoran, atau yang biasa disebut AP. Bu Neni sudah mejeng di depan gerbang sejak jam tujuh pagi. Lalu masuk ke dalam sekolah bersama mobil, yang baru kami tau ternyata mobil itu adalah mobil pengangkut baju-baju jurusan buat anak-anak jurusan AP yang sudah selesai dibuat setelah berbulan bulan mereka menunggu.

Terus, apa yang istimewa? Bagiku, biasa aja. Aku juga pernah mengalami hal itu waktu kelas satu. Menunggu bajunya datang, kalau sudah datang langsung dipamerin, foto-foto pake bajunya, trus upload ke facebook, jadikan profil picture. Pasti itu juga yang akan dilakukan oleh para anak kelas satu, selidikku.

Tapi kemudian, suara Nina menggema.

"Ih, baju jurusan anak kelas satunya bagus loh.."


Nabila, yang tengah melepas baju olahraganya, menjawab,

"Iyaa... kayak anak kelas tiga yang sekarang bajunya tuh. Kita aja sendiri yang beda."


"Makanya itu.. roknya bagus lagi, warnanya gelap gitu. Gak kayak punya kita, kuning mentereng.."


"Iya nah. Bil, kita pesan aja yuk.."


" Mana boleh, eh ga tau juga deh.."


"Kita ni ternyata percobaan aja kam.. Percobaan gagal."


Dan lahirlah keluhan-keluhan lain. Dari Suci, Denada, Reni, aku, dll.
Ini benar-benar gak adil buat kami, para anak kelas 2 AP. Baju jurusan kami beda sendiri. Beda dengan kelas 3 nya, dan kelas 1 nya. Baju mereka sama, dengan warna coklat muda. Modelnya bagus. Potongan kerah yang cenderung tinggi sehingga menutupi leher. Beda dengan punya kami yang potongan kerahnya bikin (maaf,) dada kami begentayangan karena rendah. Dikemas dengan menarik, pake gantungan gitu. Kayak baju yang baru dari laundry.
Warna baju kami kuning kunyit. Dea pernah sampe dipanggil GOLKAR gara-gara pake baju itu (maaf ya Dea, ngumbar aib dikit). Kalau lagi berdiri di tengah anak-anak jurusan lainnya, pasti kami sangat mudah dikenali.  Kainnya.. ah, aku rada malas mendeskripsikannya, serasa memprihatinkan banget baju kami u,u

Pulang sekolah, aku bergegas menanyai Nanda perihal baju jurusan baru itu. Aku langsung nyobain. Aku mematut diriku di kaca. Selintas, terbayangkan aku sedang berada di kursi empuk sebuah perusahaan, duduk menghadap komputer, mengangkat telefon, berkencan dengan eksekutif muda. Baju itu seolah punya daya pembangkit imajinasi. Nanda, pengen tukaran :(

Kayaknya Nina bakal mesan baju jurusan itu deh. Bagaimanapun caranya. Anak itu sangat memperhatikan penampilan dan trend. Benar sih katanya, kami ini bahan percobaan. Menciptakan inovasi baju model baru. Kalau bagus, ya diteruskan ke anak kelas satunya. Kalau jelek? Ya kayak sekarang, modelnya ngikutin baju kelas 3. Berarti punya kami itu jelek. Kenapa harus kami sih? Salah apa kami? Padahal bayarnya samasama 250 ribu rupiah, kenapa beda??? Ya Tuhan, mengapa semua ini terjadi pada anak kelas duaaaaaaaaaaa *nyontek kata-kata Nabila

Aku jadi malu berangkat sekolah bareng sama Nanda tiap hari Rabu, pasti kontras banget.
Mau mesan? Kecil kemungkinannya. Aku bakal diomelin sepanjangan adzan maghrib sampe adzan isya kalau protes mau baju kayak Nanda juga.

Huaaaaaaaaaaaaa wahai anak kelas satu itu memang baju kalian, tapi sebenarnya baju kamiiiiiii jugaaaa!!!!!!!!!!!!! Hikssss!!!!
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 03 November 2011

Razia Ketinting Darat

Tuhan ternyata mendengar dan menyimak forum curhat antara aku dan Nanda sore kemarin. Tuhan menggaris takdirkan kalau Nanda dan Musdalifah gak jadi pindah ke kelas X AP 2, karena Bu Sri gak setuju, dan juga kedua anak lelaki yang dari X AP 2 itu gak mau dipindahkan.
Serentak bilang ALHAMDULILLAH YAH SESUATU :')

Belum selesai helaan nafas legaku, aku dikejutkan dengan pemandangan yang gak biasa yang ada di luar kelas. Sekelompok polisi berseliweran di area parkir sekolah. Sebelumnya, aku udah mendengar desas desus akan terjadi razia motor dari Puji dan Anggi. Berhubung aku gak bawa motor sendiri ke sekolah, jadi aku santai aja. Cuma yang bikin kaget, ternyata polisinya segitu banyak. Macam-macam rupanya. Mulai dari yang gagah perkasa, yang perut hamil tiga bulan, eeeh buncit maksudnya, yang kurus kulit gelap murah senyum paro baya (aku rada sesenggukan kalau liat polisi ini, ga tau kenapa), dll. Kira-kira ada sepuluh polisi.

Anak-anak SMK 1 dari berbagai kelas menengokkan kepala mereka ke arah jendela. Sebagian besar langsung keluar kelas. Suasana jadi riuh.Anak-anak jurusan Multimedia dan TKJ (Teknik Komputer dan Jaringan) pun mulai unjuk gigi, dengan merangkap menjadi fotografer dadakan. Pasukan polisi itu menyebar ke segala penjuru sekolah, mencari-cari keanehan yang ada pada motor. Nina tampak gugup, takut motornya dijaring. Begitu juga dengan yang lainnya. Menatap seonggok motor mereka masing-masing dengan tatapan harap-harap cemas. 

Aku dan Reni pun berasumsi tentang tujuan razia ini. Kami berpikiran kalau ada sesuatu (bacalah dengan penekanan ala mbak syahrini) yang sangat ingin dicari oleh polisi-polisi itu. Sesuatu (baca lagi dengan gaya syahrini, habis itu dapat tv) itu adalah barang terlarang seperti narkoba atau senjata tajam. Pokoknya barang-barang yang gak lazim dibawa ke sekolah lah. Ada seseorang yang melapor ke polisi bahwa salah satu anak SMK 1 membawa barang-barang gak lazim, kemudian polisi langsung sigap melakukan penggerebekan. Kira-kira seperti itulah hipotesis dari kami *angkat dagu ala Detektif Conan*

Tapi ternyata, hipotesis kami salah. Kami menyadarinya ketika motor Kak Syarif digiring oleh polisi. Motornya agak seronok, dengan modif di sana sini. Begitu Kak Syarif menyerahkan kunci motornya ke Pak Polisi, motor pun dinyalakan. Dan, apa yang terjadi, saudara-saudara? Motor mengaung dengan beringas, menimbukan bunyi yang nyaring. Kesimpulannya, ini razia motor berknalpot racing, yaitu knalpot dengan model dipotong atau dibolongi (iya mungkin ya, aku juga kurang tau sih), yang dapat menimbulkan bunyi  breeeemmmmmm berlebihan. Mirip-mirip motor balap gitu deh. Suaranya sangat mengganggu. Kesannya, pengendara motor dengan model knalpot itu sukanya ugal-ugalan. Aku jadi teringat dengan sekumpulan anak-anak motor a.k.a AMOR yang bertebaran di sudut-sudut tepian setiap malam. Hobinya kebut-kebutan, motornya seronok abis. Ketinting darat, begitu kami menyebutnya secara serempak. Tau ketinting kan? Kendaraan air khas Kalimantan Timur itu bunyinya memang seronok, ribut abis. Yeaah mirip-mirip deh sama motor knalpot racing.


Padahal Kak Syarif itu mantan ketua osis. OSIS bo!! Orang Sinting Ingin Sekolah, eehh Organisasi Siswa Intra Sekolah maksudnya (yang tadi itu kata Dina yaa, bukan aku, haha). Dan lebih parahnya lagi, sebelum motor Kak Syarif diringkus, pihak sekolah sudah mengumumkan kalau SMK 1 itu tertib., Eh pas kejadian, dengan serentak kami mengolok ngolok. Tertib apanya kalau kayak gitu. Malu deh yang ngumumkan itu.

Motor berikutnya, yaitu motor Jannah. Sebenarnya bukan motornya sih, tapi motor ayahnya a.k.a pacarnya, namanya Andi. Ah, jadi gak gak gak kuat nyeritainnyaa. Intinya Jannah panik, nelpon pacarnya, terus pergi ke mushala ke sekolah buat shalat taubat.

Kurang lebih satu jam prosesi razia ketinting darat itu. Maunya sih mewawancarai para polisi-polisi itu, siapa tau bisa nongol di koran Sapos atau Tribun Kaltim gitu kek. Minimal namaku tercantum. Atau bisa juga aku dikenalin sama anak lanangnya gitu, lumayan kan bisa punya menantu cantik nan anggun kayak aku (muntah dua kresek). Tapi sayangnya Reni sudah keburu melarangku datangin polisinya. Yaah, hancur hancur hancur hatikuu u,u

Gak hanya di SMK Negeri 1 Samarinda, razia ketinting darat ternyata dilaksanakan di SMK 2 juga. Parah, sampe dua truk motor yang teringkus. Sekolah-sekolah lain kayaknya juga deh,tapi aku kurang tau

Itu sih, siapa suruh ketinting dibawa ke darat. Turut berduka cita deh.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Keputusan Lucu

Pulang sekolah, aku dihadapkan dengan muka suram Nanda. Dia nyeritain kalau dia dan Musdalifah (kebetulan dia anak teater, jadi aku kenal) akan dipindahkan ke kelas X AP 2 tanpa alasan yang jelas dan signifikan.Sambil menahan air asin keluar, dia menuturkan kejadian tersebut dengan runtut. Sebagai kakak yang beriman, aku mendengarkan dengan konsen. Minum cerebrovit ex-cel.

Semua berawal dari Taufik, teman sekelas Nanda. Taufik ini katanya gak betah di kelas X AP 1, karena takut dimangsa oleh wanita-wanita beringas nan buas yang jumlahnya mendominasi kelas. Maklum, jurusan administrasi perkantoran. Jadi, kakek nya Taufik ini datang ke sekolah, minta cucu kesayangannya itu dipindahkan ke kelas yang banyak lelakinya, yaitu kelas X AP 2. Pihak sekolah pun menyanggupi. Tapi... harus mengorbankan tumbal yaitu Nanda dan Musdalifah. Nama mereka tiba-tiba gak ada di absen. Pak sebut-saja-ia-bla bla bla, ketua program administrasi perkantoran pun datang menyambangi kelas. memberitahu kabar yang sangat gak enak. Nanda dan Musdalifah dibarter dengan anak laki-laki dari kelas X AP 2. Anehnya, Taufik malah tetap tinggal di kelas. Namanya tetap ada di absen. Dan itu artinya, dia gak jadi pindah. Percuma aja kakek nya datang capek-capek.

Sudah bisa ditebak, tangis Nanda langsung pecah. Harus berpisah sama teman-temannya, harus pindah di kelas yang sama sekali gak pernah diinginkannya, harus beradaptasi lagi, harus cari-nyortir-mengarsipkan sahabat baru lagi, harus... Begitu banyak 'harus' yang akan dilakukan. Dan itu gak mudah. Butuh waktu. Butuh tenaga. Butuh mental baja. Musdalifah gak kalah tanjal. Nanda dan Musdalifah lantas saling berpelukan. Tiba-tiba Nurul (teman Nanda yang setahuku paling lengket sama Nanda) datang, dan mengatakan. "Nanda, jangan pindah.. selama ini kamu yang baik betul sama aku.." 

Seharusnya, hari ini juga mereka sudah ada di kelas X AP 2. Tapi, mereka masih shock, sama sekali belum siap. Kalau besok, mereka gak mungkin mengelak. Tinggal menunggu keputusan Bu Sri (wali kelas X AP 1) besok, apa dia menyetujui perbarteran ini. Ku harap, Bu Sri berkata TIDAK.

Gak ada yang bisa kuperbuat untuk menghibur Nanda selain berkata "Iyaaa sabar aja, Pak Bla Bla Bla itu kuda nil memang!!". Aku gak mungkin mengelus kepala Nanda, membenamkan kepalanya ke pelukanku, mengusap air matanya, menyusuinya. Aku bukan sosok kakak baik bijaksana seperti yang ada di serial FTV jam dua siang. Tidak!! Aku geli kalau harus melakukan kayak gitu. Rasanya ganjil gitu deh, kaku malah. Jadi, yang bisa kulakukan hanya membantu dia menyumpah serapah Pak Bla Bla Bla. Kadang kuselingi dengan cerita garing tentang cowo-cowo alay berkaos ketat celana sepinggul. Kurasa itu sudah cukup menunjukkan aku sayang. Minimal, aku masih peduli sama dia.

Setelah dia puas menceritakan kejadian madesu itu, dia pun pergi ke dapur. Nangis terlalu lama membuat lambung cepat kosong. Bukannya ikut makan, aku malah sibuk bertanya-tanya dalam hati.

Kenapa harus Nanda yang pindah? Kenapa bukan yang lain aja???

Oke, pertanyaan di atas jadi kesannya memihak Nanda banget. Gak, aku gak sepenuhnya memihak. Aku cuma bingung kenapa harus Nanda dan Musdalifah yang pindah. Kenapa harus mereka? Kurasa, mereka cukup pintar.Gak sensasional seperti anak AP kebanyakan. Apa ada faktor tertentu yang membuat mereka ditimpa kemalangan ini? Aku gak ngerti sama sekali. Gak masuk akal. Gak ada unsur pemakaian logika dalam keputusan ini.
Dulu, waktu aku lagi pengen-pengennya pindah kelas karena aku gak sekelas sama Nina, kalau gak salah itu pas hari kamis habis MOS. Aku sama Puji langsung bilang ke Bu Yayuk kalau kami pengen pindah ke X AP 1. Bu Yayuk menolak permintaan kami. Padahal, itu baru-barunya masuk kelas, kan bisa aja lok pindah kelas. Lah kalau yang sekarang, udah mau masuk ke semester 2, malah pindah kelas. Udah keburu betah, atuh!! Dih, aku jadi keikut emosi juga nah. Campur sesenggukan juga. Kalau aku jadi Nanda, aku bakal merengek-rengek minta pindah sekolah deh. Biar sekalian daripada nanggung-nanggung kayak gitu. Iya kan?
(ternyata masih lebih dewasa pemikirannya Nanda dibanding aku, hiks)

KESALLLL!!!! Gak bisa dibayangin kalau aku dipindahkan ke XI AP 1, misalnya. Iya sih katanya XI AP 1 itu bagus, tapi... XI AP 2 udah jadi separuh jiwaku u,u Dimana lagi tempat pewe selonjoran ria kalau bukan di XI AP 2 :D


Hahaha. keputusan yang sangat lucu. Aku jadi pengen ketawa terus kalau ngingat keputusan memindahkan murid-muridnya secara paksa dan sepihak.  Surprise yang sangat keren. Gara-gara keputusan yang LUCU ini, aku jadi bisa ngeliat orang nangis tanjal sambil nyebut-nyebut nama kelas.  Benar-benar bikin orang jantungan deh. Lucu banget. Kreatif !!!!!

Salam sindir.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com